Sinopsis Suspicious Partner Episode 30

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 29 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 30

Dua tahun yang lalu, Eun-hyuk telah bertemu dengan Joon-hae saat persidangan Sun-il, saat dia memberi kesaksian untuk melihat Sun-il meninggalkan rumah Sung-woo setelah menyalakannya. Tapi sekarang Eun-hyuk tahu bahwa Joon-hae adalah seorang pembakar dirinya sendiri dan menganggapnya terlalu banyak kebetulan.

Ji-wook mengatakan bahwa pembakar sering memiliki kompleks pahlawan, jadi mereka menyalakan api kemudian memanggil polisi untuk bisa berperan sebagai pahlawan. Chief Bang menambahkan bahwa polisi biasanya merekam video investigasi pembakaran, karena seringkali pembakar sedang berkeliaran untuk menonton. Mereka memutuskan untuk menemukan video dari kasus Sun-il, dan juga untuk melihat penyelidikan pembakaran yang lebih kecil untuk melihat apakah nama Joon-hae muncul.

Sinopsis Suspicious Partner Episode 30



Eun-hyuk mulai menugaskan pengumpulan informasi ke Chief Bang, tapi Chief Bang tiba-tiba mengeluh dan mencengkeram sisinya dimana Hyun-soo menikamnya. Dia membuat banyak dari seberapa banyak sakit, bersikeras bahwa dia baik-baik saja, tidak juga, dia bisa melakukan semua pekerjaan itu sendiri. Hee, dia benar-benar memerah susu, dan itu berhasil-setiap orang berlari untuk mendapatkan bukti mereka sendiri.

Dalam mobil dengan Ji-wook, Bong-hee mendesah bahwa jika memang benar bahwa Joon-hae adalah pembakar sebenarnya, maka Sun-il pasti sangat kecewa karena dituduh dengan salah. Ji-wook dengan lembut berpendapat bahwa tidak ada bukti yang membuktikan kelalaian Sun-il, tapi Bong-hee mengatakan bahwa itu setidaknya sebuah kemungkinan.


Ji-wook memperingatkannya untuk tidak berempati terlalu banyak, dan dia bilang dia hanya menyimpan pikiran terbuka. Ji-wook tidak setuju, mengatakan bahwa dia terdengar seperti dia terlalu banyak mengidentifikasi dengan Sun-il, tapi Bong-hee berpikir bahwa sedikit empati dapat diterima. Dia memotongnya dan berkata singkat bahwa dia tahu dia tidak menyukainya. Merasa seperti orang brengsek, Ji-wook meminta maaf karena telah menyakiti perasaannya, dan Bong-hee juga meminta maaf.


Eun-hyuk pergi mencari Yoo-jung, tapi dia tidak di kantornya. Ji-hae melihat dia dan mencatat bahwa mereka saling bertemu akhir-akhir ini, dan ketika dia bertanya di mana Yoo-jung berada, Ji-hae berkata dengan samar bahwa dia tidak perlu membuat alasan untuk datang.


Dia tidak tahu apa maksudnya, jadi dia menunjukkan bahwa dia bertanya padanya tentang Yoo-jung meskipun dia memiliki nomor telepon Yoo-jung. Ji-hae tersenyum dengan sengaja, tapi Eun-hyuk bingung dengan tingkah lakunya yang aneh dan memukul mundur dengan tergesa-gesa.

Ketika mereka tiba kembali ke rumah, Bong-hee meminta Ji-wook jika dia menyembunyikan sesuatu darinya. Dia bisa tahu dari reaksi rusa-in-the-headlights-nya bahwa dia, tapi dia berbohong dan mengatakan tidak ada apa-apa. Bong-hee mengatakan bahwa dia akan mempercayainya, tapi dia tidak bisa tidak bertanya apakah dia telah melakukan kesalahan.


Ji-wook mengatakan bahwa cara dia bertindak bukan karena dia, tapi karena dia memiliki sesuatu yang dia perlu kerjakan. Bong-hee bertanya apakah dia tidak diizinkan untuk bertanya kepadanya tentang hal itu, dan Ji-wook mengangguk dengan sedih.

Yoo-jung tidak mengangkat teleponnya saat panggilan Eun-hyuk, jadi dia pergi ke gedung apartemennya untuk mencegatnya dalam perjalanan pulang. Lelah dan rewel, Yoo-jung mengatakan bahwa dia harus mengikutinya ke tempatnya jika dia ingin berbicara.

Kasihan Eun-hyuk terlihat sangat tidak nyaman di apartemen Yoo-jung, yang membuatnya diam-diam tersenyum. Dia mengatakan kepadanya tentang kasus bandingnya, terkejut saat dia sudah tahu tentang Joon-hae dan menegaskan bahwa Joon-hae mengaku menyetel api.


Dia mengatakan kepadanya bahwa atasannya ingin dia mengubur pengakuan itu, tapi dia malah menyerahkan berkas informasi tentang Joon-hae. Eun-hyuk bertanya apakah tidak apa-apa jika dia melakukan ini, dan dia mendesah bahwa dia tidak yakin, lalu mengirimnya dalam perjalanan.

Tapi saat dia hendak pergi, dia bersedih karena bisa menginap jika dia mau. Eun-hyuk gapes padanya, tapi dia tersenyum dan mengatakan dia hanya bercanda. Dia mengatakan bahwa dia adalah penyihir tidak peduli apa yang dia lakukan, jadi lelucon yang hambar itu sepertinya cocok untuknya, tapi Eun-hyuk keberatan dengan cara Yoo-jung mengalahkan dirinya sendiri.


Dia membawa malam bahwa Ji-wook menemukan mereka bersama-sama, meminta Yoo-jung mengapa dia tidak pernah memberi tahu Ji-wook bahwa tidak ada yang terjadi di antara mereka. Dia mengatakan itu karena sesuatu bisa saja terjadi, lalu bertanya mengapa dia juga tidak pernah memberi tahu. Eun-hyuk berkata sederhana, "Karena memang benar aku menyakitinya."


Eun-hyuk mendapat telepon untuk bertemu dengan Ji-wook dan Chief Bang untuk minum-minum, dan Chief Bang mengerutkan dahi pada kedua karung sedih yang duduk di seberang meja. Keluhannya tentang bekas luka menusuknya luput dari perhatian, dan saat dia bertanya apa pendapat mereka, Ji-wook dan Eun-hyuk semuanya Yeah itu hebat, tidak apa-apa. LOL.


Chief Bang merengek bahwa dialah yang membesarkan empat anak di tempat kerja, ditikam, dan bahkan tidak bisa minum karena dia masih sembuh, jadi apa yang mereka rasakan? Ji-wook mengatakan bahwa semuanya adalah salahnya kemudian memukul Eun-hyuk, yang hanya bergumam, "Aku juga, sama sekali." PWAHAHA, keduanya membunuhku.


Banyak botol soju kemudian, Bong-hee muncul dan mulai rewel, tapi Ji-wook dan Eun-hyuk benar-benar mabuk dan sangat senang melihatnya. Mereka balok padanya dan mengundangnya untuk bergabung dengan mereka, tapi giliranya untuk menyeret pawang mabuk Ji-wook.

Dia menjatuhkannya ke tempat tidurnya dan memerintahkannya untuk tinggal, tapi dia melompat untuk meraihnya dan menyeretnya untuk pelukan beruang. Dia berkata di lehernya bahwa mereka seharusnya tidak pernah putus, memerintahkannya untuk tidak pergi bahkan jika dia menyuruhnya pergi, menambahkan, "Kita seharusnya hanya memikirkan diri kita sendiri. Jangan tinggalkan aku, oke? "Bong-hee tidak tahu mengapa dia mengatakan ini, tapi dia mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir.


Keesokan harinya, Eun-hyuk menemukan Bong-hee stres-memakannya melalui selongsong kue rahasia CEO Byun. Dia hanya mengatakan dengan tenang bahwa dia akan memakan semuanya dan berbohong bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang simpanan rahasia itu. Eun-hyuk mengatakan bahwa dia siap untuk mendiskusikan apapun yang membuatnya kesal, tapi dia mengatakan dengan tegas bahwa apa yang terjadi antara dia dan Ji-wook tetap berada di antara mereka.


Eun-hyuk berhasil membuat pembicaraannya dengan menyetujui menjadi co-konspirator cookie dan merenung bahwa Ji-wook bertingkah aneh akhir-akhir ini. Dia mengatakan bahwa kasus pembakaran yang mereka kerjakan harus mengingatkan Ji-wook tentang kematian orang tuanya, menebak bahwa Bong-hee mengalami hal yang sama.


Dia mengatakan kepadanya bahwa Ji-wook sangat trauma karena dia berada dalam api dengan orang tuanya dan menyaksikan semuanya, dan juga berjuang dengan rasa bersalah yang selamat. Bong-hee mengangguk sedih, dan dalam sulih suara kami mendengarnya bertanya bagaimana, melihat ke belakang, dia tidak menyadarinya.


Tim tersebut sepakat untuk membahas temuan mereka-walaupun Joon-hae hanya dalam catatan untuk percobaan pembakaran, dia sedang menyelidiki penyelidikan polisi atas api yang menewaskan Sung-woo. Ji-wook mengatakan itu bukan bukti bersalah, tapi Eun-hyuk yakin bahwa dia adalah pembakar sebenarnya. Dia membawa foto-foto pemadam kebakaran dari Ji-wook, menanyakan apakah dia akan baik-baik saja untuk melihat mereka, dan saat dia membaca melalui sulih suara Bong-hee, kami mengatakan bahwa ada banyak petunjuk, "Jadi mengapa saya tidak menemukannya? ? "


Selama persidangan banding Sun-il, Eun-hyuk memanggil pembakar Joon-hae sebagai saksi. Dia bertanya tentang bahan kimia yang mudah terbakar yang disebut xylene, yang Joon-hae berpura-pura tidak tahu. Tapi ketika itu menunjukkan bahwa ini adalah komponen utama dari cat yang dia hasilkan di tempat kerja, Joon-hae mengubah jawabannya.

Eun-yuk mengatakan bahwa xylene ditemukan di tempat pembakaran, dan Joon-hae mengklaim bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang itu. Dengan sekilas pandang pada Yoo-jung, Eun-hyuk mengungkapkan bahwa Joon-hae baru-baru ini ditangkap karena percobaan pembakaran, dan bahwa accellerant yang menemukannya bersamanya sama persis dengan yang menyalakan api dua tahun yang lalu.


Duduk di khalayak dengan Ji-wook, Bong-hee memiliki wahyu yang tiba-tiba. Dia memaafkan dirinya sendiri dan pergi ke lorong untuk menelepon ibunya, mengatakan kepadanya bahwa persidangan mereka berjalan dengan baik dan dia merasa hebat, bahkan saat dia melawan air mata.

Dia tumbuh serius dan mulai bertanya kepada ibunya sesuatu tentang ayahnya, tapi dia berubah pikiran dan mengakhiri panggilannya. Dia duduk terguncang, bertanya-tanya bagaimana dia tidak tahu. Dalam sulih suara dia mengatakan kepada kita bahwa dia sering membaca artikel tentang kecelakaan ayahnya berkali-kali sehingga dia mengingat kisah keluarga korban.

Tapi entah bagaimana, dia tidak pernah memperhatikan bahwa ulang tahun kematian orang tuanya, yang ditandai oleh Ji-wook dengan piknik setiap tahun, sama seperti ulang tahun kematian ayahnya sendiri. Saat dia mengingat semua yang telah dia ketahui tentang kehilangan tragis Ji-wook, dia menangis, bertanya-tanya bagaimana dia tidak pernah memberi petunjuk bersama-sama.


Di penghujung hari, Eun-hyuk berterima kasih pada Yoo-jung atas bantuannya. Dia mengatakan bahwa dia mungkin bermasalah karena memberinya informasi, tapi dia tidak akan pernah berhenti dari pekerjaannya karena Ji-wook dan Eun-hyuk mengatakan bahwa mereka tidak akan mempekerjakannya di perusahaan mereka.


Seperti yang diharapkan, Jaksa Wilayah Jang memanggilnya ke kantornya, di mana dia mengatakan bahwa beberapa orang berpikir keadilan dicapai melalui kasus-kasus kecil seperti ini. Tapi dia mengatakan kepadanya bahwa ada perintah ke seluruh dunia, dan pengorbanan itu harus dilakukan agar perintah itu tetap dilakukan. Kami melihat kilas balik dari dia mengatakan hal yang sama kepada gambar ayah Bong-hee, menambahkan, "Yang saya butuhkan adalah bagimu untuk menjadi seorang pembunuh." Dia mengatakan kepada Yoo-jung bahwa tidak ada tempat untuk kesalahan yang mengancam tatanan Dari sebuah organisasi, hukum, atau kekuasaan.


Ji-wook pulang ke rumah untuk menunggu Bong-hee, merasa tidak tenang saat meninggalkannya di tengah persidangan. Ketika dia memanggilnya, dia bergegas keluar untuk menemuinya, dan mereka berjalan-jalan di taman tanpa dadakan. Mereka menghabiskan sore hari untuk melakukan hal-hal sederhana seperti mengambil selfies (Ji-wook: "Anda sedang mengambil video sekarang, bodoh.") Dan makan es krim.

Saat mereka berjalan bersama, Ji-wook tampak jauh lebih bahagia daripada saat ini. Tapi ada sesuatu yang sangat menyedihkan tentang bagaimana Bong-hee menatapnya, dan dia berpikir bahwa dia hanya ingin menunda yang tak terelakkan untuk satu saat lagi, satu langkah lagi.


Tiba-tiba dia berhenti berjalan dan berpaling ke Ji-wook, dan dia merasakan ada sesuatu yang sangat salah. Bong-hee mulai menarik tangannya dari tangannya dan dia mengencangkan pegangannya, mencoba menunda apa yang akan terjadi. Tapi dia mendorong tangannya dan menatapnya untuk mengatakan, "Ayo kita bubar."

Epilog.

Pada malam pertama Bong-hee dan Ji-wook bertemu, dia terpaksa membawanya ke tempatnya ketika dia terlalu mabuk untuk menceritakan alamatnya. Dia menyematkannya ke sofa dan membungkuk untuk menciumnya, dan dia mengulurkan tangan untuk mengusap rambutnya ...


Kemudian dia meraih dua potong rambut dan menariknya dari tubuhnya, melompat dari sofa dan menggoyangkannya saat dia menjepit kakinya. Ngeri melihat apa yang hampir terjadi, Ji-wook menatap Bong-hee yang mabuk dan berantakan, terlihat seperti pria yang nyaris lolos dari serangan hiu.


Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 30

 
Back To Top