Sinopsis Suspicious Partner Episode 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 24 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 28

Yoo-jung menginterogasi seorang pria yang dituduh melakukan pembakaran, dan dengan tidak malu dia menceritakan kepadanya bagaimana dia menyalakan api dua tahun yang lalu dan seseorang meninggal. Orang yang salah ditangkap, dan dia merasa bersalah sehingga dia menyerahkan diri.

Sinopsis Suspicious Partner Episode 28

Ternyata Eun-hyuk membela pria yang salah dihukum untuk memulai kebakaran, dan pria tersebut meminta Eun-hyuk untuk mewakili dia dalam daya tariknya. Eun-hyuk membawa kasus ini kembali ke tim, menjelaskan bahwa kliennya, Sun-il, ditangkap karena apa yang dituntut oleh jaksa penuntut adalah sebuah kejahatan balas dendam.



Putri Sun-il terbunuh oleh sebuah mobil yang dikendarai oleh orang yang tewas dalam kebakaran tersebut, namun meski dia mabuk dan tidak memiliki SIM, dia dibebaskan tanpa hukuman karena kapasitasnya berkurang (klaim bahwa karena penyakit mental atau fisik , Dia tidak mampu dengan sengaja melakukan kejahatan). Eun-hyuk mengakui bahwa karena dia kehilangan uji coba pertama Sun-il, dia tidak merasa yakin dengan daya tariknya. Dia dengan rendah hati meminta bantuan, tapi Ji-wook menolak.


Berpikir bahwa Ji-wook melakukan itu "Aku hanya akan membantu Anda ketika Anda tidak ingin bantuan saya" lagi, Eun-hyuk mengatakan pada Ji-wook untuk tidak membantunya, tapi Ji-wook adalah segalanya, "Baiklah, saya Tidak mau. "Chief Bang dan Bong-hee bercanda bahwa Eun-hyuk tidak begitu pintar untuk seseorang yang seharusnya jenius, heh.

Eun-hyuk menegaskan bahwa Sun-il tidak bersalah, dan Ji-wook menunjukkan bahwa mereka menganggap hal yang sama dari Hyun-soo. Tapi alasan sebenarnya untuk menolak, dia mengakui, adalah bahwa dia tidak ingin menangani kasus pembakaran. Eun-hyuk meminta maaf dengan tulus, setelah melupakan tragedi masa lalu Ji-wook.


Sebagai gantinya, Chief Bang menyarankan agar Bong-hee memimpin kasus ini. Dia mengungkapkan bahwa dia juga tidak tertarik pada hal itu, karena ayahnya juga terbunuh dalam api. Tapi dia berjanji untuk mempertimbangkannya.


Kebakaran itu juga terjadi pada pikiran Jaksa Wilayah Jang, karena kesamaan antara api itu dan yang satu Sun-il dituduh dimulai, terutama bagian di mana hal itu seharusnya dilakukan untuk membalas dendam. Dia ingat menunjukkan foto Ji-wook yang sangat muda dan mengatakan kepadanya bahwa ini adalah orang yang membunuh orang tua Ji-wook. Foto itu adalah ayah Bong-hee.

Ji-wook bangun di pagi hari untuk menemukan Bong-hee berdiri di atas tempat tidurnya, dan dia mengatakan kepadanya untuk bersiap-siap karena mereka akan berkencan. Itu membuat dia bergerak cepat, ha. Dia memantul seperti kelinci kecil yang bahagia, lalu mengeluarkan kotak perhiasan untuk tersenyum pada kalung halus dengan liontin berbentuk cincin.


Bong-hee membawa Ji-wook ke arcade, dan dia terlihat sedikit kecewa. Dia mulai kehilangan setiap permainannya padanya, semakin stres dan cemas saat dia mengalahkannya di derek mainan, permainan menembak, dan bahkan permainan bola basket. Dia benar-benar menendang pantatnya. Pada satu titik ia mengeluarkan kotak perhiasan dan mengomel karena saat romantis yang ia harapkan tidak terjadi.


Akhirnya dia keluar dari arcade, bersikeras bahwa dia tidak marah dengan suara yang sangat kesal. Bong-hee berjanji untuk membiarkannya menang di lain waktu, tapi dia berteriak padanya untuk tidak pernah membiarkan dia menang, karena dia ingin menang secara adil dan adil. Dia setuju untuk bermain lagi segera dan mereka high-five di atasnya, dan Ji-wook ternyata tingginya lima menjadi pegangan tangan, yang membuatnya bahagia lagi.


Telepon Bong-hee mengingatkannya untuk mengambil obat untuk Chief Bang, dan saat dia berada di apotek, Ji-wook berlari ke ibunya. Dia terlihat agak terpojok saat dia bertanya apa yang dia lakukan, lalu dia menyeringai malu-malu dan mengakui bahwa dia bersama pacarnya.

Saat keluar dari apotek, Bong-hee mendengar Ji-wook berbicara dengan wanita yang membuat pekerjaan ibunya menjadi sengsara sebagai "ibu," dan dia melompat kembali ke dalam untuk bersembunyi. Dia ingat semua saat dia menemukan ibu Ji-wook, tidak tahu siapa dia, dan dia bertanya-tanya apa yang harus dilakukan sekarang.


Ji-wook mencoba untuk membawanya keluar untuk bertemu ibunya, tapi Bong-hee memegang pintu tertutup dan memohon dengan dia untuk tidak membuatnya pergi. Mereka memiliki pertukaran lucu ini melalui pintu kaca dengan hanya menggunakan ekspresi wajah, lalu Ji-wook mengepalkan pintunya juga. Bong-hee hanya berjalan secepat yang dia bisa dari keduanya dengan wajahnya tersembunyi, HAHA.


Ibu Bong-hee memilih hari ini untuk membawa makanan ke tempat kerja Bong-hee, yang dia berikan kepada Chief Bang dan Eun-hyuk. Dia terengah-engah di Eun-hyuk, melihat wajahnya yang tampan terbelalak dari belakang seolah-olah dengan lingkaran cahaya, itulah bagaimana Bong-hee menggambarkan pria yang dia kejar.


Dia mengasumsikan dia punya orang yang tepat sampai Ji-wook tiba di rumah dan dia sama-sama dipukul oleh nya backlit wajah cantik. Dia bertanya yang mana dari mereka yang benar, tapi mereka tidak tahu apa yang dia bicarakan.

Hal-hal menjadi sangat aneh saat ibu Ji-wook masuk dan kedua wanita itu mulai menggeram satu sama lain. Mereka sadar bahwa anak-anak mereka saling berkencan, dan ibu Ji Wook memintanya untuk mengatakan itu tidak benar. Ibu Bong-hee mengatakan bahwa dia keberatan sama sekali, dan mereka pergi lagi. Ketiga orang itu saling pandang satu sama lain tanpa tahu harus berbuat apa.


Para ibu mengancam untuk tidak menyetujui hubungan tersebut, yang membuat Ji-wook meringkuk dalam hatinya. Bong-hee memilih saat ini untuk berjalan ke tengah mimpi buruk, dan ketika sepertinya dia akan melarikan diri lagi, Ji-wook meraihnya dan berteriak, "Ibu! Kami berkencan! "Smooooth. Eun-hyuk berbisik kepada Chief Bang agar terlihat kaget, dan mereka benar-benar overact, hee.

Jaksa Wilayah Jang melihat melalui sebuah file yang sangat tua dan hangus yang berisi foto ayah Bong-hee. Dia ingat ayahnya mendekati dia untuk bersikeras bahwa dia tidak bersalah, mengatakan bahwa dia bahkan tidak bekerja sama dengan pengemudi taksi yang berdebat dengan pelanggan itu.

Dia mengatakan bahwa korban yang menuduhnya mabuk pada saat pertarungan dan salah mengira dia adalah supir lainnya. Dia menjatuhkan diri ke lututnya, mengatakan bahwa dia dipecat dari pekerjaan taksinya dan tidak dapat bekerja karena dia selalu di pengadilan, dan dia meminta pertolongan.


Jang tidak peduli, dan telah mengabaikan permintaan pria itu. Sekarang dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak salah, dan menyingkirkan arsipnya.

Bong-hee menceritakan foto ayahnya bahwa dia mendapatkan sisi buruk kedua orang tuanya dari pacarnya, dan bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan. Dia memutuskan untuk mencuci pakaian, dan dia bertemu dengan Ji-wook di ruang tamu saat dia sedang berlatih bagaimana memberinya kalung itu. Dia bilang dia akan pergi ke binatu, lalu memasukkan keranjang itu ke dalam kegugupannya. Ji-wook berjongkok untuk membantunya, tapi dia ragu saat menyadari bahwa dia meraih bra polka berwarna merah muda.


Dia berkeras untuk menemaninya, dan mereka duduk berbicara di meja lipat di binatu. Ji-wook mengatakan kepada Bong-hee untuk tidak terlalu khawatir dengan orang tuanya, berjanji untuk memenangkan mereka atas namanya. Untuk membuatnya merasa lebih baik, dia menyarankan agar mereka menemui ayahnya nanti.

Bong-hee bertanya, "Jadi ... kapan kamu akan memberikannya padaku?" HAHA. Ji-wook terlihat kesal karena dia berhasil menangkapnya sepanjang hari, tapi dia tersenyum lagi saat dia menyukai kalung itu. Dia meletakkannya di atasnya dan dia memeluknya dengan gembira.


Chief Bang pergi menemui Hyun-soo, yang masih dalam keadaan koma. Dia menggunakan tangannya untuk menghalangi bagian bawah wajah Hyun-soo, membenarkan bahwa mata yang dilihatnya menutupi topeng yang dikenakan penyerangnya. Dia mengatakan Hyun-soo bahwa akan lebih baik jika dia tidak pernah bangun, lalu dia pergi.

Setelah pintu tertutup, Hyun-soo mulai membuka matanya.

Sementara keluar dan sekitar, Eun-hyuk melihat Yoo-jung di seberang jalan, meliuk-liuk mabuk saat Ji-hae mencoba menenangkannya. Yoo-jung lari ke kamar mandi dan Ji-hae, sedikit mabuk sendiri, mulai jatuh dari tumit tingginya. Eun-hyuk menangkapnya, dan dia sedikit berenang untuk melihat dia begitu dekat.


Dia mencium bau alkohol dalam napasnya dan mengatakan kepadanya bahwa minum itu buruk untuk kesehatannya. Dia pergi dengan penjelasan kutu buku tentang bagaimana tubuh memecah alkohol, lalu meminta maaf karena tidak meminta saran. Heh, Ji-hae sangat bingung sehingga yang bisa dia lakukan hanya mengulangi, "Ya ... ya ..." setelah semua yang dia katakan.

Eun-hyuk mengejutkan Ji-hae dengan meminta nomor teleponnya, lalu dia memberinya kartu namanya dan memintanya untuk memanggilnya jika terjadi sesuatu. Dia melihat dia pergi, bertanya-tanya apa maksudnya.

Ketika Ji-wook dan Bong-hee tiba di rumah, dia mulai menyerahkan keranjang cuciannya, tapi dia tidak melepaskannya dan tetap berdiri sangat dekat. Dia membungkuk untuk menciumnya dengan ringan dan mereka berbalik untuk pergi ke kamar mereka ... tapi pada saat yang sama, mereka berdua berbalik kembali.


Mereka kembali bersama untuk ciuman yang lebih lama dan lebih panas, dan Bong-hee menjatuhkan keranjang untuk membungkus lengannya di leher Ji-wook. Mereka menuju ke kamar Bong-hee, hanya memecahkan ciuman itu cukup lama untuk menumpahkan barang-barang pakaian, lalu mereka jatuh ke tempat tidur bersama.

Di pagi hari, Ji-wook meringkuk dengan nyaman di sekitar Bong-hee yang masih tidur. Dia bangun dan menekan beberapa ciuman mengantuk ke rambut dan punggungnya, memeriksa mudah-mudahan untuk melihat apakah dia sudah bangun juga.


Tapi saat dia melirik ke arah meja samping tempat tidurnya, dia melihat sesuatu yang membuatnya membeku.

Dia menatap foto muda Bong-hee dan ayahnya, yang menganggapnya sebagai orang yang diberitahu bahwa dia membunuh orang tuanya. Dalam ingatannya, ayah Bong-hee keluar dari api ke arahnya saat ayah Ji-wook terbaring sekarat.

Bong-hee bangun dan tersenyum pada Ji-wook, lalu berbalik meringkuk ke dadanya. Dia memegang erat-erat, matanya terkunci pada foto ayahnya.


Epilog.

Di kamar mandi, Ji-hae memeriksa dirinya sendiri di cermin dan berpikir kembali ke Eun-hyuk tiba-tiba meminta nomor teleponnya dan memberikannya. Dia melihat sekeliling untuk melihat apakah ada orang lain di sana dan kemudian membuat serangkaian pose yang memalukan di depan cermin, dan memutuskan bahwa dia masih mendapatkannya.


Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 28

 
Back To Top