Sinopsis Suspicious Partner Episode 27

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 24 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 27

Sinopsis Suspicious Partner Episode 27

Ji-wook telah datang jauh dari hari-hari ketika dia pikir dia tidak membutuhkan seseorang, mengisolasi dirinya sendiri karena takut dia benar-benar peduli dengan seseorang. Sekarang dia memiliki orang-orang yang dia cintai dan inginkan untuk dilindungi, tapi hidup tidak berjalan seperti itu. Terkadang dibutuhkan kerugian untuk meletakkan segala sesuatu ke dalam perspektif, dan membuat seorang pria menyadari apa yang benar-benar penting dalam kehidupan.



Ketika Yoo-jung menemukan pisau berdarah di apartemen Hyun-soo, Hyun-soo kabur. Dia melompat ke sepeda motornya dan memimpin pengejaran melalui jalanan, termasuk Yoo-jung dan Ji-wook. Sebelum dia bisa mengguncang mereka, sebuah mobil muncul entah dari mana dan membanting ke motor Hyun-soo, membaliknya dari atas kap mesinnya hingga menabrak trotoar sementara supir mobil lolos.


Hyun-soo berada di jalan, tak bergerak, sementara Ji-wook dan Yoo-jung tidak bisa berbuat apa-apa selain menatap shock. Dia dibawa pergi dengan ambulans, pingsan dan maut.

Yoo-jung memanggil sebuah laporan dan meminta pencarian untuk driver hit-and-run. Ketika dia menutup telepon, Ji-wook bertanya siapa yang mengantarnya ke pisau di apartemen Hyun-soo, tapi dia enggan memberitahunya. Dia akhirnya mengakui bahwa itu adalah tip anonim.


Ji-wook tidak percaya padanya, dan dia mengingatkannya bahwa pisau itu secara ilegal mendapatkan bukti. Tapi Yoo-jung keras kepala bersikeras bahwa dia mendapatkan surat perintah, menemukan pisau berdarah, dan hanya itu yang dia tahu.

Ji-wook dipanggil kembali ke rumah sakit oleh CEO Byun, yang memberitahu semua orang dengan penuh semangat bahwa Chief Bang menggerakkan satu jari. Tapi karena Chief Bang masih pingsan, mereka sama sekali tidak mempercayainya. Jempol kepala Bang berkedut lagi tapi CEO Byun adalah satu-satunya yang melihatnya, dan yang lainnya memutar mata mereka karena mengira dia melihat banyak hal. LOL.


Mereka semua tetap berjaga-jaga dari teman mereka, bekerja semaksimal mungkin di ruangan sempit itu. Ji-wook melangkah maju, memikirkan siapa yang mungkin telah mengambil pisau curian itu dari laci mejanya dan menanamnya di rumah Hyun-soo. Satu-satunya orang yang bisa dia pikirkan adalah Eun-hyuk, dan dia langsung muncul entah dari mana, "Hei Eun-hyuk, jika kamu di belakang ini aku akan memasukkanmu ke dalam penjara!"


Eun-hyuk mendongak dengan polos dan bertanya apa yang dia lakukan, lalu dia merasa sangat senang Ji-wook akhirnya berbicara dengannya. Ha, dan awww . Dia mengatakan kepada mereka semua untuk tetap tersenyum meski mereka dalam suasana hati yang buruk, sehingga hal baik bisa terjadi. CEO Byun dan Bong-hee setuju, tapi Ji-wook memiliki waktu sulit tersenyum.


Dia mulai menceritakan tentang kecelakaan Hyun-soo, tapi dia terganggu oleh suara lemah yang memanggil namanya. OH TUHAN. Mereka semua bergegas ke tempat tidur untuk menemukan Chief Bang terjaga, dan dia mengenali mereka masing-masing secara bergantian. Dia baik-baik saja Ji-wook sangat lega dan bersyukur bisa melihat temannya hidup bahwa dia hanya bisa memegang tangan Chief Bang dan menangis.


Yoo-jung dan Ji-hae menonton berita tentang kecelakaan hit-and-run Hyun-soo. Hyun-soo dilaporkan koma, dan reporter tersebut berspekulasi apakah penyelidikan dan pengejaran mobil salah penanganan oleh jaksa penuntut.

Ji-wook mengunjungi Hyun-soo dengan Eun-hyuk dan Bong-hee di belakangnya, tapi Hyun-soo masih pingsan. Bong-hee meminta Ji-wook jika bukti ditemukan tapi dia tidak jelas dalam jawabannya. Dia ingin tahu apa yang terjadi sekarang, jadi Ji-wook menjelaskan bahwa itu tergantung pada kapan dan kapan Hyun-soo bangun.

Mereka bergabung dengan Yoo-jung, yang mengatakan dengan yakin bahwa dia akan terbangun, menambahkan bahwa mereka menemukan mobil yang melanda Hyun-soo tapi pengemudinya telah menghilang. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dokter mengatakan Hyun-soo mengalami cedera kepala dan pendarahan internal, jadi bisa jadi beberapa saat sebelum dia bangun, dan ketika dia melakukannya mungkin ada kerusakan otak.


Eun-hyuk bertanya apakah Yoo-jung baik-baik saja, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia bermasalah dengan atasannya. Dia bertanya apakah mereka akan mempekerjakannya jika dia kehilangan pekerjaannya, dan HAHA, mereka semua berpaling canggung.

Saat dia pergi, Eun-hyuk menyerahkan daftar nama yang dikuasai Chief Bang saat melihat Hyun-soo dan Chan-ho. Ji-wook berkata pada Yoo-jung bahwa mereka berpikir Hyun-soo merencanakan semacam balas dendam pada salah satu dari mereka, dan bahwa targetnya mungkin adalah orang yang memukul Hyun-soo.

Sementara berdua dengan Hyun-soo, Bong-hee mengeluh karena memiliki begitu banyak pertanyaan yang tidak terjawab untuknya, dan begitu banyak kemarahan. Ji-wook kembali untuk mendengar napasnya yang berat dan memeluknya.


Ketika Chief Bang merasa lebih baik dia mengatakan pada Ji-wook bahwa meskipun dia tidak melihat wajah penyerangnya dengan jelas, dia yakin itu adalah Hyun-soo. Ji-wook mengatakan kepadanya bahwa Hyun-soo dalam keadaan koma, mendesaknya untuk beristirahat dan pulih sehingga dia siap untuk bersaksi saat Hyun-soo terbangun.


Chief Bang setuju untuk melakukan itu, lalu dia menyalak, "Kenapa mereka selalu di sini ?!" PFFT . CEO Byun, Eun-hyuk, dan Bong-hee berada tepat di sebelah mereka, mengurangi camilan dan bersikeras bahwa mereka melakukan pertemuan yang sangat penting. Mereka menggoda Chief Bang, dan dia berbisik putus asa kepada Ji-wook bahwa dia ingin dipulangkan.


Selama beberapa hari berikutnya, dia bekerja keras untuk menjadi lebih baik (bahkan berjalan-jalan di sekitar ruangan sementara CEO Byun tertidur di ranjang rumah sakit, heh), dan segera dia diijinkan untuk pulang.

Laporan berita tentang kecelakaan Hyun-soo semakin kritis, menuduh penuntutan melakukan pencarian sebagai tindakan pendendam melawan Hyun-soo karena dibebaskan karena pembunuhan koki tersebut. Yoo-jung disebut di depan Jaksa Distrik Jang bersama dengan kepala deputi, tapi tidak ada jumlah penyembah yang bisa menenangkan Jaksa Agung Jang. Dia sangat marah karena reputasi penuntut telah ternoda oleh situasi ini.

Dia pergi ke rumah sakit untuk mengunjungi Hyun-soo sehingga terlihat seperti dia peduli. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa penyelidikan sedang dilakukan dan hukuman yang tepat akan dijatuhkan.


Di kamar Hyun-soo, Yoo-jung mengatakan bahwa dia masih percaya bahwa Hyun-soo adalah pembunuh berantai, dan dia juga akan membunuh anak laki-lakinya Hee-joon juga, tapi Jaksa Distrik Jang menyalak padanya untuk diam, lalu Dia menampar wakil kepala keras di wajah. Dia memperingatkan Yoo-jung untuk tidak membiarkan hal seperti ini terjadi lagi.

Ji-wook dan Bong-hee pulang, senang memiliki beberapa waktu hanya untuk mereka berdua. Kemudian mereka tiba-tiba menyadari bahwa mereka sendirian bersama dan mereka tegang, tidak yakin harus berbuat apa. Bong-hee bilang dia akan mandi, membuat Ji-wook menelan pikirannya.


Mereka berdua terbangun malam itu, tak bisa tidur mengetahui bahwa yang satunya hanya berjarak beberapa meter jauhnya. Akhirnya Bong-hee bangkit dan melayang ke luar pintu Ji-wook dengan gugup, dan saat dia keluar dari kamarnya, mereka berdua melompat.


Ji-wook bersandar ke arah Bong-hee dengan lengan terbuka lebar, tapi dia membuat dia kesal, mengatakan bahwa itu hanya hari kedua mereka. Dia tidak menghitung hari-hari Chief Bang berada di rumah sakit karena mereka tidak dapat melakukan apapun, dan Ji-wook setuju bahwa mereka tidak memiliki kesempatan untuk "melakukan apapun." Kemudian dia menonjokinya lagi, berniat memperbaiki Itu sekarang

Bong-hee bebek di bawah lengannya dan berlari ke sofa. Mereka menetap di dan Bong-hee mengatakan bahwa dia tahu Ji-wook telah stres, memanggilnya "pengacara-nim" seperti yang selalu dilakukannya. Ji-wook memberinya tampang kotor dan gerutuan sehingga dia stres karena pacarnya terus mengatasinya secara formal.

Bong-hee bertanya apakah dia mengharapkan dia untuk mengubah cara dia menelponnya semalam, dan Ji-wook mengangguk ya ya, hee. Jadi dia aegyos seorang jagi imut -ya padanya, membuatnya tertawa. Dia bersumpah dia tidak akan pernah melakukan itu lagi, tapi Ji-wook berpikir itu menggemaskan dan dia aegyos segera kembali padanya, yang sangat lucu aku bahkan tidak bisa tahan.


Beberapa saat kemudian, Ji-wook mengatakan pada Bong-hee kejadian yang menyebabkan kecelakaan Hyun-soo. Dia bertanya apakah supir yang menabraknya tertangkap, dan mengetahui bahwa mobil itu disewa dengan kartu identitas palsu dan pengemudinya hilang.


Bong-hee menguap, tapi dia menyangkal mengantuk. Beberapa menit kemudian dia mengangguk dengan kepalanya di pangkuan Ji Wook saat dia menatapnya dengan penuh perhatian. Tak lama kemudian dia meringkuk bersamanya, keduanya cepat tertidur.


Chief Bang kembali bekerja keesokan paginya untuk disambut oleh tarian monyet confetti-and-streamers milik Eun-hyuk, hee. Bong-hee membuat cracker confetti lagi, lalu CEO Byun bergabung dengan mereka dengan cracker keras ketiga. Ini tiga dorks, saya luff mereka begitu banyak. Diambil oleh kebisingan, Ji-wook datang untuk mengeluh tentang kekacauan itu. Keempat wajah mereka jatuh-lalu Ji-wook menembaki cracker lain dan melarikan diri dari ruangan. LOL.

Mereka menetap dan memulai pertemuan pagi. CEO Byun teralihkan pada cerita panjang tentang waktunya di AS, dan Bong-hee bergumam pada dirinya sendiri untuk hanya bertahan karena dia adalah ayah Ji-wook. CEO Byun mendengarnya dan mereka bertengkar, sementara Ji-wook sepertinya ingin melakukan teleport ke tempat lain. Dia memiliki salah satu ledakan amarahnya, berteriak bahwa dia ingin mengadakan pertemuan yang benar sekali saja.


Chief Bang mengatakan bahwa ada sesuatu yang "hilang" sejak dia kembali. Dia menyeringai nakal dan mengatakan bahwa dia memiliki beberapa mimpi yang sangat menarik saat dia tidak sadarkan diri, dan dalam kilas balik kami melihat CEO Byun berbicara dengannya di rumah sakit, berjanji untuk memberikan semua asetnya jika Chief Bang terbangun. HAHA, dia mendengarnya!

Chief Chief selanjutnya membungkuk pada Bong-hee, yang telah berjanji untuk menjalani semua hukumannya setiap kali dia kehilangan permainan tangga. Dan Eun-hyuk meneguk saat dia menyadari bahwa Chief Bang mendengarnya mengatakan bahwa dia akan mempekerjakan dia sekretaris, supir, dan manajer kantornya sendiri. PWAHAHA. Mereka semua mengalihkan tatapannya dengan gugup.

Sementara Bong-hee ada di dapur yang memiliki momen PPL dengan teleponnya, Ji-wook mengembara, bertanya-tanya dengan lantang siapa yang bisa menjadi pelakunya (yang menanam pisau yang dicuri). Bong-hee bertanya apa yang dia bicarakan, jadi dia merasa bahwa dia mencoba menemukan pelakunya novel misterius yang sedang dia baca.


Bong-hee mengutip ibunya: "Orang yang muncul saat ini adalah pelakunya!" Dia melemparkan sebuah jari menuduh - tepat saat CEO Byun masuk ke ruangan itu. CEO Byun nampaknya aneh gugup, dan kilas balik lain membawa kita ke hari ketika Ji-wook sedang berbicara dengan Chief Bang di rumah sakit.

Dia menganggap bahwa CEO Byun sedang tidur di kursi di belakangnya, dan dia mengatakan kepada Chief Bang yang tidak sadar bahwa dia memutuskan untuk tidak menggunakan pisau yang digunakan Eun-hyuk untuk membingkai Hyun-soo. Dia mengaku tidak yakin apakah dia telah membuat keputusan yang tepat, tapi dia berpura-pura lebih baik dari Hyun-soo dan mengikuti hukum. Di belakangnya, kita melihat bahwa CEO Byun sudah bangun dan mendengar semuanya.


Jadi, CEO Byun yang mengambil pisau itu dari meja Ji-wook, melapisinya dengan darah Chief Bang, dan masuk ke rumah Hyun-soo untuk mengembalikannya ke blok pisaunya. Dia bahkan pernah mengunjungi Hyun-soo di rumah sakit dan mengaku malu pada dirinya sendiri, tapi terkadang dia berpikir lebih baik "menggunakan tinjuku daripada hukum."

Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 27

 
Back To Top