Sinopsis Suspicious Partner Episode 24

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 17 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 24


Memeriksa kembali dengan polisi mengenai kasus Yeon-woo, Ji-wook dan Bong-hee mengetahui bahwa tidak ada senjata yang ditemukan dan terlalu gelap bagi CCTV di daerah tersebut untuk membantu. Bong-hee bertanya dimana mantannya saat dia ditangkap, lalu memberitahu Ji-wook bahwa dia bisa mencari senjatanya saja. Dia meninggalkannya untuk itu, tapi dia tidak mendapat sepuluh langkah sebelum dia berputar kembali untuk membantunya. Hee.

Mereka mengikuti jalan pengejaran dan serangan tersebut, mencari petunjuk (sinematografi sangat luar biasa di sini - adegan dari serangan tersebut ditunjukkan dalam kilas balik kasar, yang kemudian memudar ke Bong-hee dan Ji-wook yang sedang mencari di hari ini) . Ketika mereka sampai ke kamar kecil tempat mantan ditangkap, Ji-wook masuk untuk menyelidiki.



Dia tidak menemukan senjata atau bukti lainnya, jadi mereka terus maju. Ji-wook mencoba menghentikan Bong-hee untuk mencari sampah, dengan alasan bahwa sampah dari malam serangan akan teratasi sekarang, tapi dia kehilangan perdebatan itu. Ketika mereka sampai di rumah malam itu, Chief Bang dan Eun-hyuk reel ngeri melihat bau busuk itu terlepas dari mereka. Bong-hee tidak mencium apapun, yang membuat orang-orang menatapnya.

Dia bilang mereka tidak menemukan apa-apa, dan mereka hanya punya dua puluh empat jam lagi. Eun-hyuk bertanya tentang murid yang menjerit dan takut pada penyerang Yeon-woo, dan Bong-hee mengatakan kepadanya bahwa mereka belum mengidentifikasinya. Tapi dia mengenali seragamnya dari video CCTV dan sedang berusaha menemukannya.


Hyun-soo menjabarkan foto semua orang di perusahaan Ji-wook, dan dia menatap mereka sambil membelai pisau yang tampak jahat. Dia memutuskan bahwa dia membutuhkan alibi, tapi pertama-tama dia harus memutuskan siapa yang terbunuh terlebih dahulu.


Dengan tidak adanya senjata atau saksi, mantan pacar Yeon-woo hanya akan dikenai tuduhan penyerangan dan akan didenda, jadi Bong-hee sangat ingin menemukan sesuatu yang membuktikan bahwa dia bermaksud membunuh temannya. Ji-wook anehnya gelisah bahwa Chief Bang dan Eun-hyuk masih di rumahnya, tapi mereka bilang mereka punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan.


Ji-wook merengek bahwa mereka bisa bekerja di rumah, suaranya semakin melengking saat dia mengatakan bahwa hari ini adalah yang pertama. Chief Bang berpendapat bahwa itu pertengahan bulan, bukan yang pertama, tapi Eun-hyuk mendapat petunjuk dan bertanya apakah Ji-wook berarti hari pertama, melihat bolak-balik antara Bong-hee dan Ji-wook. Malu, Ji-wook mencoba mengalihkan perhatiannya dengan menyuruhnya pergi menonton rekaman CCTV lagi untuk menemukan siswa SMA tersebut.

Sebagai gantinya, relawan Eun-hyuk untuk melacak saksi mahasiswa menggunakan media sosial. Tak satu pun dari mereka menggunakan media sosial sehingga penjelasannya yang rumit membuat mereka menatapnya dengan tatapan kosong, dan dia menyadari bahwa mereka tidak mengerti sepatah kata pun yang dia katakan. Bong-hee: "Saya menulis di buku harian saya, dengan tangan." Dia berkelana bergumam bahwa dia akan melakukannya sendiri.


Masih frustrasi karena tidak ada yang pulang, Ji-wook beringsut ke dapur untuk membuat teh untuk dirinya sendiri dan Bong-hee. Dia mengikutinya, tahu bahwa dia mengalami hari yang penuh tekanan menyusulnya, dan mengejutkannya dengan sedikit noda di bibirnya.

Setelah menghabiskan semua barang sepanjang hari, Ji-wook hampir menerkamnya di dapur. Bong-hee menahannya, mengatakan bahwa itu cukup untuk hari pertama mereka, dan berlari untuk memeras kamarnya. Dia meninggalkannya berdiri di sana di dapur, lengannya masih terbentang lebar.


Eun-hyuk dan Chief Bang melihat Bong-hee meninggalkan dapur sambil tersenyum, lalu Ji-wook mengikuti membawa dua cangkir teh. Ini cukup jelas apa yang mereka lakukan di sana, tapi Ji-wook berpura-pura dia membuat teh untuk mereka dan kembali bekerja. Mereka masing-masing menyesap dan membuat wajah di teh pahit yang mengerikan.


Keesokan paginya, Eun-hyuk mengajar Bong-hee dan Ji-wook bagaimana menggunakan Instagram. Mereka berdua mengambil selfies dan mengunggahnya, lalu langsung tertawa cekikikan dari "menyukai" foto masing-masing. Tidak ada yang "menyukai" gambar Eun-hyuk, jadi dia harus melakukannya sendiri, dan kemudian menepuk kepalanya sendiri untuk mengukur baik. Awww, anak anjing malang yang menyedihkan.


Wajahnya yang tampan menyebabkan kegemparan kecil saat dia muncul di sekolah tinggi saksi, dan dia menemukan dua gadis yang menanggapi pertanyaan daringnya. Mereka tahu gadis yang menyaksikan serangan Yeon-woo tapi mereka bilang dia takut untuk berbicara.

Bong-hee menemukan Ji-hae di gedung pengadilan untuk meminta pendapatnya tentang peningkatan baru-baru ini dalam kejahatan yang dilakukan setelah perpisahan. Ji-hae beranggapan Bong-hee sedang berbicara tentang bagaimana dia mencuri Hee-joon, tapi Bong-hee hanya menampilkan sejumlah laporan pelecehan, dan bagaimana tujuh wanita dibunuh setiap bulan karena kekerasan dalam rumah tangga.


Dia memerintahkan Ji-hae untuk menyelidiki kasus terbaru dan menginformasikan kepada publik tentang temuannya, menjanjikannya sebuah kasus jika dia melakukannya. Ji-hae mengatakan bahwa hal-hal ini sulit untuk diselidiki karena sebuah kejahatan harus dilakukan sebelum dia dapat melakukan penangkapan. Bong-hee mencemooh bahwa dia tahu Ji-hae tidak bisa melakukannya dan menguntit.


Dengan hanya tersisa dua jam sebelum mantan pacar dilepas, Eun-hyuk masih belum menemukan saksi. Dia memanggil Bong-hee, yang sangat berterima kasih pada seberapa keras dia bekerja untuk membantu. Ji-wook menjadi semakin kesal dengan setiap pujian yang dibayarkan kepada Eun-hyuk, dan dia menunggu ... dan menunggu ... dan ketika tidak, terima kasih datang dari Bong-hee, dia meledak dengan cemburu: "Bagaimana dengan saya? Saya? Hah, bagaimana dengan saya? Aku juga bekerja sangat keras! "LOL. Chief Bang dan Bong-hee hanya menertawakannya.

Khawatir bahwa mantan mungkin datang setelah Yeon-woo segera setelah dia dibebaskan, Bong-hee mengatakan dia akan tinggal dengan temannya malam ini, dan Ji-wook juga berkeras untuk datang juga.

Setelah mereka pergi, Chief Bang mendapat telepon lagi, kali ini dengan nama dan alamat orang ketiga dalam gambar tersebut, Lee Jae-ho. Meskipun ada peringatan Ji-wook untuk membiarkan jaksa menangani ini, dia memutuskan untuk berbicara dengan Jae-ho sebelum Hyun-soo sampai kepadanya, dan dia meninggalkan pesan Ji-wook dengan alamat untuk berjaga-jaga. Mengetahui bahwa dia khawatir dengan Chief Bang, Bong-hee menyuruh Ji-wook untuk menemuinya. Dia menjatuhkannya, memintanya untuk berhati-hati.


Empat puluh delapan jam sudah habis, tapi Eun-hyuk akhirnya melihat-lihat saksi. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat bersaksi karena dia melewatkan kelas pada saat itu dan dia akan berada dalam masalah. Dengan senyumnya yang paling menawan, Eun-hyuk mengancam untuk memberi tahu ibunya bahwa dia melewatkan kelas malam itu, dan bahwa dia melewatkan kelas sekarang, jika dia tidak bersaksi. Wow, siapa tahu dia punya coretan nakal!

Gadis itu yakin, dan dia bertanya tentang pisau yang dimiliki mantan malam itu. Ini persis bukti kebutuhan Eun-hyuk, terutama karena dia melihat di mana dia menyembunyikannya-di dalam gips di lengannya.


Ketika seorang pengacara datang ke kantor polisi, tindakan Yeon-woo sangat menyedihkan - saya dan meyakinkannya untuk membantah detektif tersebut agar membebaskannya. Saat dia meninggalkan kantor polisi, dia meraih pemerannya untuk menarik pisau yang ada di sana sepanjang waktu ini.


Dia membuat langsung menuju gedung Yeon-woo dan menyerang Bong-hee dan Yeon-woo. Bong-hee mendorong Yeon-woo ke belakang dan menghadapinya dengan sikap taekwondo, dan meski pisaunya, dia membawanya dengan sedikit gerakan cepat. Dia berbalik untuk memeriksa Yeon-woo dan mantan bangkit, menerjang Bong-hee lagi dan mengiris lengan atasnya terbuka.

Eun-hyuk mendapat kabar bahwa mantan dibebaskan dan dia memanggil Ji-wook, yang kembali mencari Bong-hee. Dia tiba untuk melihat beberapa mobil polisi dan sebuah ambulans, dan dia dengan putus asa memanggil nama Bong-hee sampai dia menemukannya. Dia memeriksanya dari kepala hingga ujung kaki, dan dia menunjukkan kepadanya bahwa semua yang dia dapatkan hanyalah goresan kecil.


Tetap saja, ia mengirimnya kemarahan, dan dia mencoba mengejar mantan pacar itu dengan tangan kosong. Bong-hee menghentikannya, meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja, dan dia menariknya masuk untuk pelukan lega. Bong-hee bertanya tentang Chief Bang, dan Ji-wook mengaku bahwa dia langsung bergegas ke sini.


Bong-hee mengatakan Ji-wook untuk pergi dan dia setuju, tapi dia hanya mendapat separuh jalan ke mobilnya sebelum berlari kembali untuk memeluknya lagi. Dia enggan meninggalkannya, tapi akhirnya dia melakukannya.

Chief Bang tiba di apartemen Jae-ho untuk mengetahui bahwa dia sudah terlambat - tempat itu berantakan dan Jae-ho sudah meninggal karena luka tusukan (di perut bagian bawahnya kiri, MO si pembunuh itu). Chief Bang menjawab sebuah panggilan dari Ji-wook, tapi sebelum dia mengucapkan sepatah kata pun, dia merasakan ada seseorang yang berdiri di belakangnya. Dia berbalik untuk melihat pria bertopeng, yang menggeseknya dengan pisau.

Chief Bang menjatuhkan gagang telepon dan membela dirinya sendiri, dan sesaat sepertinya dia berada di atas angin. Tapi pria bertopeng itu cepat-cepat memutar meja, melempar Chief Bang ke lantai. Chief Bang mencoba merobek topengnya tapi dia tidak berhasil, dan penyerangnya membantingnya ke meja, dan Chief Bang merosot ke lantai.


Ji-wook hanya bisa mendengarkan suara perang yang tak berdaya, karena pria bertopeng itu menyeret Chief Bang ke tengah ruangan, dan kemudian kabur. Chief Bang terbaring pingsan saat Ji-wook akhirnya tiba dan melihat darah di sisi kiri bawahnya. Tidak…


Ji-wook berlutut dan mencoba menggelengkan Chief Bang terjaga, tapi dia tidak menggerakkan otot. Ji-wook membungkuk untuk meletakkan telinganya di dada Chief Bang, dan apa yang dia dengar - atau yang lebih penting lagi, tidak terdengar - mengirimnya panik. Dia memanggil nama Chief Bang berulang-ulang, memanggilnya "Eun-ho hyung" dengan suara yang penuh dengan rasa sakit dan kesedihan yang memilukan.


Tidak peduli berapa banyak Ji-wook menangis, berteriak, dan memohon, Chief Bang tidak pernah bangun.

Epilog. Dalam sebuah adegan pendek, kita melihat Ji-wook berhenti di sebuah toko bunga dalam perjalanan menuju tanggal pengakuan besarnya bersama Bong-hee. Dia berjalan keluar dengan sebuah buket di tangannya dan sebuah senyuman di wajahnya.

Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 24

 
Back To Top