Sinopsis Suspicious Partner Episode 23

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 17 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 23


Saya akan jujur disini, episode ini tidak mudah ditonton. Pembunuh kami tidak akan bersembunyi dengan tenang sampai segala sesuatunya meniup, dan semakin dekat tim untuk menemukan kebenaran tentang dia, semakin tak terduga dia menjadi. Sebagai Ji-wook dan Bong-hee mempersiapkan untuk menentukan apa yang mereka miliki di antara mereka, mereka akan menghadapi tantangan yang bisa mengubah hidup mereka selamanya.



Setelah melihat kliennya Jung-ha meninggal tepat di depan matanya, Ji-wook memikirkan ramalan Jung-ha bahwa akan segera ada kematian lagi, dan dia memanggil Bong-hee. Dia berlari ke arahnya, berpikir bahwa hidup terlalu singkat untuk tidak menghargai orang-orang yang Anda cintai semampu Anda.


Ketika dia menemukannya, dia memeluknya erat-erat dan memohon, "Seperti saya sekarang, Bong-hee-ya." Bong-hee menarik diri untuk melihat ke mata Ji-wook. Dia melihat keputusasaan di wajahnya dan menangis tersedu-sedu, dan yang bisa dia lakukan hanyalah menahannya saat dia jelek-menangis.

Malam itu Bong-hee duduk sendirian, bertanya-tanya apa yang harus dilakukan sekarang. Ji-wook melompat dengan gugup saat meninggalkan kamarnya, dan dia bertanya mengapa dia mengaku di jalan dan membuatnya merasa tertekan. Dia menjelaskan bahwa dia merasa seperti sedang membuang-buang waktu, lalu mengatakan bahwa inilah saatnya untuk menceritakan apa yang sedang terjadi. Bong-hee berpikir tentang penemuannya bahwa Hyun-soo adalah si pembunuh, tapi dia hanya mengatakan pada Ji-wook bahwa dia menangis lebih awal karena dia mengalami hari yang mengerikan. Ji-wook mempelajari wajahnya dengan hati-hati, lalu dia bertanya apakah itu karena Hyun-soo. Dia bisa mengatakan bahwa dia terkena masalah saat Bong-hee tidak menjawab, jadi dia bertanya apa yang dia ketahui tentang dia.


Pria dari foto Chan-ho itu menuju rumah dengan koper di belakangnya, dengan Hyun-soo mengikuti tepat di belakangnya. Hyun-soo memperhatikan dengan saksama untuk melihat cahaya mana yang menyala saat pria itu masuk ke gedung apartemennya, lalu dia mendesah dan berkata pada dirinya sendiri bahwa sudah lama sejak dia melihat temannya.


Memutar pertanyaannya kembali padanya, Bong-hee bertanya pada Ji-wook apa yang dia tahu tentang Hyun-soo. Setelah jeda gugup panjang, Ji-wook mengatakan bahwa Hyun-soo mungkin adalah pembunuh yang membunuh koki tersebut, tapi dia tidak dapat memaksa dirinya untuk mengatakan, "... dan Hee-joon." Dia jujur tentang fakta bahwa dia tidak memiliki Bukti dan itu hanya firasat saja.


Bong-hee terlihat dikhianati dan bertanya mengapa dia menyembunyikan ini darinya setelah berjanji untuk tidak menyimpan rahasia. Ji-wook meminta maaf, dan Bong-hee mengatakan kepadanya untuk menghentikan segalanya, bahkan untuk berhenti mengekspresikan perasaannya untuknya. Ji-wook menolak untuk melakukan itu, bertanya mengapa mereka harus membiarkan Hyun-soo datang di antara mereka.

Scoffing, Bong-hee mengatakan kepadanya untuk memikirkannya dari sudut pandangnya, tapi Ji-wook mengatakan bahwa dia sudah melakukannya. Dia tahu bahwa dia menyalahkan dirinya sendiri karena memikat si pembunuh kepada mereka, lalu karena mereka membela orang yang bersalah dan membebaskannya. Dia mengerti bahwa dia mengalami masa sulit, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia salah.

Dia mengatakan kepada Bong-hee bahwa itu adalah sebuah kecelakaan, dan bahwa dia akan membantunya melewatinya bahkan jika dia mencoba mengusirnya. Dia berjanji padanya bahwa dia akan menangkap Hyun-soo, dan dia mengatakan bahwa dia mempunyai keputusan untuk membuat: Apakah dia ingin mereka melalui ini secara terpisah, atau bersama-sama?


Di gang yang gelap, seorang pria dengan satu lengan di gendongan mengejar seorang wanita muda, dan saat dia mendekatinya, dia melemparkannya ke tanah dan menarik pisau ke arahnya. Dia menggeram bahwa dia menyuruhnya untuk tidak meninggalkannya, jadi mereka bisa mati bersama. Dia mulai mengayunkan pisau dengan liar, dengan dangkal memotong lengannya saat dia mencoba melawannya. Seorang siswa melihat mereka dan menjerit, jadi pria itu lolos ke gang yang gelap.

Bong-hee tersentak dari kesenangannya oleh telepon dari gadis yang diserang, Yeon-woo, yang ternyata adalah teman lama. Bong-hee bergegas ke kantor polisi dengan memberi tag Ji-wook, di mana dia mengetahui bahwa pacar Yeon Woo mencoba membunuhnya saat dia putus dengannya. Bong-hee melepaskan serangkaian kata-kata kutukan, lalu menuntut untuk mengetahui di mana mantannya sekarang.


Untung dia ditangkap dan ditahan di sel, tapi polisi mengatakan mereka tidak menemukan senjata. Yeon-woo menunjukkan kepadanya lengannya yang disayat, dan Ji-wook mengatakan bahwa jika pria itu menggunakan senjata, bisa dianggap percobaan pembunuhan.

Tapi dia juga menunjukkan bahwa luka Yeon-woo terlalu kecil untuk membuktikan bahwa mantannya mencoba membunuhnya, dan bahwa tidak ada bukti bahwa dia adalah orang yang melakukannya. Dia memverifikasi bahwa mantan pacarnya akan ditahan selama empat puluh delapan jam, mengetahui bahwa polisi hanya memiliki cukup waktu untuk mendapatkan cukup bukti untuk menangkapnya.

Sementara itu, mantan pacar itu duduk di selnya, gemetar karena marah dan mendesis pada dirinya sendiri, "Saya akan membunuhnya."


Ji-wook dan Bong-hee menjatuhkan Yeon-woo off, lalu pulang. Ji-wook bisa melihat betapa marahnya Bong-hee, jadi dia mengulurkan tangan untuk meraih tangannya. Dia mengajukan sebuah perjuangan kecil, tapi kemudian dia memikirkan bagaimana dia mengatakan bahwa dia merasa menghabiskan waktu dan rileks.

Ketika mereka pulang, Bong-hee tidak bisa tidak mengingat Ji-wook bertanya mengapa mereka harus berpisah karena Hyun-soo, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia perlu memutuskan apakah mereka akan melalui ini bersama-sama atau terpisah. Dia begadang sepanjang malam sambil berpikir, dan di pagi hari dia naik ke lantai atas untuk berbicara dengannya.


Dia mengejutkannya saat dia keluar dari kamar mandi, dan dia menyalak dan hampir terjatuh, ha. Dia mengatakan kepadanya dengan tegas bahwa dia memutuskan untuk hidup tanpa rasa malu, dan bahwa mereka seharusnya hidup semampu mereka dan bersikap egois, karena apa lagi yang ada dalam kehidupan? Ji-wook bingung, jadi Bong-hee mengatakan dengan gugup bahwa hari ini adalah hari pertama mereka. EEEEeeeee!


Dia berjalan di lantai bawah dan Ji-wook memanggilnya, menanyakan apa yang dia maksud dengan itu. Dia berteriak menaiki tangga, "Ayo tanggal!" Senyum Ji Wook hampir memecah wajahnya menjadi dua, dan Bong-hee berlari ke kamarnya untuk secara bersamaan merasa ngeri dan menjerit.

Bong-hee dan Ji-wook tiba di pertemuan pagi saling menyeringai, yang Eun-hyuk pemberitahuan segera. Sebaliknya, CEO Byun dan Chief Bang keduanya terlihat kelelahan, setelah kehilangan tidur karena khawatir dengan perkiraan Jung-ha bahwa dua di antaranya akan mati.


Ji-wook mulai bercerita tentang kematian Jung-ha, tapi dia berhenti sendiri dan hanya melarang pembicaraan lagi tentang kematian. CEO Byun terus menggerutu tentang bagaimana dia mungkin akan menjadi salah satu orang yang meninggal, jadi Bong-hee mengeluh bahwa dia sedang menggulingkan pertemuan tersebut dan akhirnya mereka bertengkar lagi.


Ketika Bong-hee dengan nakal menolak untuk mendapatkan CEO Byun segelas air, Ji-wook menyeretnya ke samping dan dengan canggung memunculkan orang tua angkat yang dia sebutkan sebelumnya. Dia mengatakan bahwa mereka pasti malaikat untuk membesarkan dia, dan dia tersandung melalui pendahuluan yang memalukan sebelum menyatakan bahwa CEO Byun adalah ayahnya. Ini menggoreng otak Bong-hee untuk mengolahnya, dan kemudian sebuah montase argumen kecilnya dengan CEO Byun berjalan melalui kepalanya. Dia tertawa dan mengatakan bahwa mereka ditakdirkan. LOL.

Chief Bang tidak bisa mendapatkan foto Chan-ho dan dua pemuda lainnya dari pikirannya, tapi dia menyingkirkan fotonya. Dia mendapat telepon dan menarik Ji-wook ke atas untuk memberitahunya bahwa dia tahu identitas salah satu pria di foto itu.

Ji-wook mengingatkan Chief Bang bahwa dia menyuruhnya untuk berhenti menyelidiki Hyun-soo, tapi rasa ingin tahunya semakin baik darinya. Chief Bang mengatakan kepadanya bahwa dia bertemu dengan guru SMA Chan-ho dan klub mudanya, dan menemukan bahwa ketiga anak laki-laki dalam foto tersebut bersekolah bersama namun lulus dalam tahun yang berbeda.


Chief Bang menunjuk ke pria di kanan Chan-ho (yang Hyun-soo telah menggaruk dari fotonya foto itu), yang namanya Kim Min-gu. Dia mengatakan bahwa sekarang dia tahu siapa dia, dia bisa mencari tahu di mana dia tinggal dan berbicara dengannya.

Saat itu, Ji-wook mendapat telepon dari Yoo-jung, yang mengatakan bahwa mereka telah mengidentifikasi salah satu mayat yang ditemukan di tangki air. Ini Kim Min-gu.

Ji-wook mengadakan pertemuan darurat dan memberitahu semua orang bahwa sebelum dia menghilang, Chan-ho mengatakan kepada Bong-hee bahwa dia memiliki informasi tentang pembunuh sebenarnya. Ji-wook menambahkan bahwa Kim Min-gu dilaporkan hilang sekitar waktu yang sama dengan pembunuhan Hee-joon, dan bahwa pisau yang digunakan untuk membunuh Min-gu dan Hee-joon sangat mirip. Ini berarti bahwa dua kematian dan hilangnya Chan-ho kemungkinan terhubung.


Bong-hee mengatakan kepada mereka bahwa dia percaya bahwa pembunuhnya adalah Hyun-soo, karena dia mendengarkan lagu yang sama dia mendengar pembunuh Hee-joon bersiul. Chief Bang memutuskan bahwa mereka perlu menemukan pria ketiga dalam gambar itu, tapi Ji-wook mengatakan bahwa semuanya berhenti di sini. Dia melarang siapa pun di ruangan itu untuk mengambil tindakan, memerintahkan mereka untuk membiarkan jaksa menangani hal ini.

Pertemuan berakhir dan Ji-wook masuk dengan Bong-hee, bertanya dengan lembut apakah dia baik-baik saja. LOL, Eun-hyuk dan Chief Bang masih berdiri di pintu, dengan teguh mempertahankan punggung mereka karena takut menyaksikan jamur yang terjadi di belakang mereka.

Eun-hyuk menuju ke gedung pengadilan untuk memberi tahu Yoo-jung, yang masih sakit darinya mengatakan bahwa dia tidak ingin menemuinya. Dia menyapa Ji-hae, yang dia ingat berkelahi dengan Bong-hee, yang membuatnya tertawa.


Secara pribadi, Eun-hyuk mengatakan pada Yoo-jung bahwa mereka tidak tahu apakah Hyun-soo adalah si pembunuh, tapi mereka pasti percaya bahwa dia terhubung dengan pembunuhan tersebut. Dia ingat senyuman sombong yang dia tangkap di wajah Hyun-soo setelah dia ditangkap dan mengakui bahwa ada sesuatu tentang dia yang meresahkannya.


Dia setuju untuk menyelidiki lebih lanjut, meskipun dia penasaran mengapa perusahaan Ji-wook begitu terlibat. Dia bertanya apakah ini tentang keadilan atau Bong-hee, tapi Eun-hyuk hanya bertanya, "Tidak bisakah itu keduanya?" Yoo-jung mengeluh bahwa dia sudah merasa sudah diganti, dan sekarang dia harus menyelidiki sebuah kasus untuk Wanita yang menggantikannya Eun-hyuk menawarkan untuk mencari jaksa lagi, tapi Yoo-jung mendesah letih dan mengatakan dia akan melakukannya, meskipun dia meminta agar mereka tidak terlalu keras padanya.


Dia tidak menjawab itu, tapi Eun-hyuk tidak memberitahu Yoo-jung untuk tidak menyelidiki ini sendirian, karena Hyun-soo berbahaya. Dia bilang dia bisa menjaga dirinya sendiri, jadi dia mundur dan hanya memintanya untuk berhati-hati.

Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 23

 
Back To Top