Sinopsis Suspicious Partner Episode 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 16 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 22

CEO Byun melihat Ji-wook meninggalkan kamar Bong-hee, jadi pada pertemuan kantor berikutnya dia bertanya apakah mereka berkencan. Bong-hee mengatakan mereka tidak (semua, Ji-wook terlihat kecewa), dan CEO Byun mengatakan bahwa dia berharap mereka ... tapi hanya agar dia bisa menentangnya. Dia bahkan mengancam untuk membuang air di Bong-hee dan memberinya uang untuk pergi, heh.

Ji-wook bertanya bagaimana itu urusan CEO Byun, lalu melarangnya dari pertemuan kantor di masa depan, menyalahkannya karena mereka tidak pernah menyelesaikan pekerjaan apa pun. Mereka semua sangat kekanak-kanakan, aku menyukainya.



Pikiran pertama di pikiran Ji-wook keesokan harinya adalah bahwa hari ini adalah hari dimana dia akhirnya mendengar jawaban Bong-hee. Dia melompat dari tempat tidur dengan seringai raksasa, prima dan berpose di cermin, ingin terlihat sempurna untuk hari besar itu. Bong-hee juga menghabiskan waktu lama untuk bersiap-siap, mengantisipasi momen bahagia mereka yang telah lama ditunggu.


Dalam perjalanan ke gedung pengadilan sebelum bertemu dengan Ji-wook, Bong-hee berlari ke Hyun-soo untuk melahirkan. Mereka hampir tidak punya waktu untuk menyapa sebelum sebuah skuter hampir membentang Bong-hee. Hyun-soo mencengkeramnya, menyebarkan barang-barang mereka ke trotoar.


Meringkuk untuk mengambil barang-barang mereka, dan saat Bong-hee meraih earbud Hyun-soo, dia mengenali lagu yang bisa dia dengar dari mereka. Ini adalah nyanyian si pembunuh yang bersiul pada malam Hee-joon telah dibunuh, lagu yang selama ini dia coba tempatkan. Hyun-soo merenggut barang-barangnya, dan Bong-hee entah bagaimana berhasil tersenyum dan berpura-pura bahwa ekspresi ngeri itu hanya kekhawatiran bahwa earbud-nya akan hancur.

Saat dia berjalan pergi, Bong-hee berpikir untuk kunjungannya baru-baru ini kepada orang yang membuat tanda tersebut meminta informasi yang berkaitan dengan pembunuhan Hee-joon. Dia tidak mengenali gambar Hyun-soo, tapi saat dia menunjukkan foto Chan-ho kepadanya, dia mengatakan bahwa inilah orang yang menurunkan nomor teleponnya saat mereka memasang tanda itu.


Bong-hee memanggil pembuat daftar untuk mendesaknya untuk mendapatkan kebenaran, menanyakan apakah pria yang dilihatnya sebenarnya adalah pria yang baru saja dia lihat dengannya. Dia hanya menutup teleponnya. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Hyun-soo telah mengunjungi pembuat daftar sebelum Bong-hee, mengancam anak-anak lelaki itu, dan menyuruhnya untuk menunjukkan Chan-ho dan bukan dia.


Sambil menggenggam sedotan, Bong-hee mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini tidak membuat Hyun-soo si pembunuh, juga tidak mendengarkan lagu yang sama dengan si pembunuh yang bersiul. Tapi dia tidak bisa meyakinkan dirinya sendiri bahwa ini adalah kebetulan karena dia ingat semua kali bahwa Hyun-soo bersikap aneh, melihat mereka sekarang dalam cahaya yang mengerikan. Dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk menggunakan otaknya, dan kebenaran menjadi jelas - Hyun-soo mendekatinya dengan sengaja, menguji apakah dia mengenalinya sejak malam pembunuhan Hee-joon.

Horor membasahi dirinya saat dia menyadari bahwa itu salahnya bahwa seorang pembunuh bebas, dan bahwa Ji-wook membela dia. Di dekatnya, Hyun-soo masih menonton Bong-hee, dan dia mendesah pada dirinya sendiri bahwa jika dia mengenali dia maka dia harus menyingkirkannya. Menariknya, ia nampaknya sangat tidak senang dengan hal itu.


Ji-wook menunggu dengan gugup untuk Bong-hee di sebuah kafe, tapi itu Yoo-jung yang mendekatinya, setelah datang ke sana bersama Ji-hae. Dia kecewa karena dia bukan Bong-hee dan melarangnya duduk, mengatakan bahwa dia memiliki janji penting.

Dia melirik ke luar jendela untuk melihat Bong-hee berdiri di luar, mengawasi mereka. Bong-hee berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia bisa menggunakan Yoo-jung sebagai alasan kemudian berpaling. Ji-wook mengejarnya, memintanya untuk tidak salah paham.

Bong-hee mengatakan bahwa rasanya tidak enak melihatnya dengan Yoo-jung. Ji-wook berjanji untuk lebih berhati-hati, tapi Bong-hee mengatakan itu tidak akan diperlukan karena dia berubah pikiran untuk memberinya jawaban hari ini, dan akan terus bermain keras untuk mendapatkannya.


Ji-wook lebih peduli tentang bagaimana Bong-hee yang marah terlihat sekarang. Dia bertanya apa yang terjadi, jadi dia merasa bahwa dia merasa tertekan oleh perasaannya dan meminta dia untuk menghormati keputusannya. Ji-wook tidak, karena dia selalu melakukannya, meski dia terlihat sedih saat melihat dia berjalan pergi.

Perlu berbicara dengan seseorang, Bong-hee memanggil Eun-hyuk, siapa yang lebih dari mau mendengarkan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia sekarang lebih takut daripada saat dia dituduh membunuh Hee-joon. Waktu itu, dia hanya perlu dikhawatirkan, tapi sekarang ada orang yang ingin dia pertimbangkan. Eun-hyuk benar menebak bahwa ini adalah tentang Hyun-soo.


CEO Byun dan Chief Bang terobsesi dengan ramalan Jung-ha bahwa dua orang akan meninggal, tapi Ji-wook hanya mengepalai mejanya, mendesah berat. Dia mengatakan kepada Chief Bang bahwa dia tidak dapat memikirkan alasan mengapa Bong-hee akan berubah pikiran hanya karena kesalahpahaman.

Bong-hee masih berada di mobilnya di luar rumah saat hujan mulai turun, jadi dia memutuskan untuk mencalonkan diri. Tapi begitu dia keluar dari mobil, Ji-wook ada di sana, memegang payung di atas kepalanya. Dia memintanya untuk tidak menolak kebaikannya seperti dia menolak perasaannya, jadi dia mengizinkannya mengantarnya ke rumah.


Dia berhenti di tengah jalan untuk menanyakan apakah dia akan tertarik untuk meluangkan waktu sendirian untuk mengatakan semua yang belum bisa mereka katakan. Bong-hee mengatakan bahwa ada terlalu banyak pikirannya saat ini, jadi mereka akan berbicara nanti kalau kepalanya lebih jelas, jadi Ji-wook berjanji untuk memberinya waktu yang dia butuhkan.


Mereka berdua sampai larut malam, tidak dapat tidur, dan Bong-hee membuat daftar petunjuk yang menunjuk pada kesalahan Hyun-soo untuk mengalihkan perhatiannya. Dia memutuskan untuk berbicara dengan pembuat daftar lagi dan bergegas keluar, tapi dia berhenti berhenti saat melihat Hyun-soo berdiri di luar gerbang.


Sekali lagi dia berhasil tersenyum dan berpura-pura bahwa dia baru saja mengejutkannya, dan dia mengatakan bahwa dia berada di daerah itu dan berharap bisa menemuinya. Senyumnya berubah seperti hiu saat dia melangkah ke arahnya, tapi sebuah suara memanggil nama Bong-hee dan mereka berbalik untuk melihat Eun-hyuk mendekat. Ohthankgoodness.


Eun-hyuk menyapa Hyun-soo dengan ceria, lalu dia menyuruh Bong-hee untuk tidak bekerja sangat terlambat dan membawa dia kembali ke dalam. Dia mengajak Hyun-soo masuk, mengatakan bahwa klien mereka seperti keluarga, tapi tentu saja itu semua tindakan.

Setelah mereka aman di belakang gerbang, Eun-hyuk setuju bahwa Hyun-soo mungkin datang untuk menguji apa yang Bong-hee tahu. Dia bertanya pada Bong-hee apakah dia akan memberi tahu Ji-wook tentang penemuannya tentang Hyun-soo, tapi dia bilang dia tidak bisa mengatakan kepadanya bahwa mereka mungkin membebaskan seorang pembunuh.

Selama persidangan, terdakwa Jung-ha duduk texting bukannya memperhatikan, mengirim pesan penuh kasih tentang melihat seseorang segera. Ji-wook menyatakan bahwa Jung-ha sebagian mengakui tuduhan terhadapnya dan bahwa semuanya telah diselesaikan kecuali tuduhan penyerangan, karena pria yang diserang Jung-ha tidak dapat ditemukan.


Kembali ke kantor, Chief Bang memanggil semua orang untuk menonton laporan berita tentang pria yang diserang Jung-ha, yang kembali ke kafe dan menyerang seorang karyawan dengan pisau, persis seperti yang dikatakan Jung-ha yang ingin dilakukannya. Seluruh kantor terguncang, memikirkan ramalannya tentang dua kematian.

Di bandara, seorang pria melepaskan diri dari penerbangan, dan dia terlihat sangat mirip dengan pria ketiga dalam foto bersama Chan-ho. Hyun-soo bersembunyi di lorong, menunggu sampai pria itu lewat, lalu mengikutinya.


Mengingat informasi baru, Jung-ha diberi denda dan diizinkan pergi. Penasaran, Ji-wook bertanya siapa yang dia terus SMS selama persidangan, dan Jung-ha mengatakan bahwa itu adalah pacarnya, yang belum pernah dia lihat dalam waktu lama. Ji-wook bertanya apakah dia benar-benar bisa melihat masa depan, dan Jung-ha mengatakan bahwa dia kadang-kadang mendapat firasat yang menjadi kenyataan. Ji-wook bertanya tentang ramalannya bahwa dua orang akan mati, dan Jung-ha mengatakan itu benar juga.


Ji-wook melepaskannya dengan ragu, dan saat mereka berpisah di sudut jalan, Ji-wook mendengar suara mengerikan di belakangnya. Saat Jung-ha menyeberang jalan, mengirim teks lain, dia tertabrak mobil dengan kecepatan penuh. Waktu tampaknya melambat saat ia terbang ke udara lalu jatuh ke tanah, dan dia berpikir bahwa ketika dia meramalkan dua kematian, dia tidak tahu bahwa kematiannya sendiri adalah salah satunya.


Ji-wook bergegas ke tubuh Jung-ha yang rusak, lalu dia menemaninya ke rumah sakit. Ji-wook memanggil pacar di telepon Jung-ha untuk mengatakan bahwa Jung-ha menolak untuk menjalani operasi sebelum dia sampai di sana, memintanya untuk bergegas. Kemudian dia meminta Jung-ha untuk menjalani operasi sekarang, tapi Jung-ha tahu bahwa kesempatannya untuk bangun sangat tipis dan dia ingin melihat orang yang telah hilang begitu parah.


Dia menutup matanya dan melihat sebuah visi Ji-wook, menjerit dan menangis seperti hatinya hancur. Tumbuh lemah, Jung-ha berbisik kepada Ji-wook untuk tidak menangis begitu banyak, karena semuanya akan baik-baik saja.


Pacar Jung-ha akhirnya tiba, dan dia berbisik, "Kamu datang ..." lalu dia menunjuk. Saat melihat akhir kehidupan Jung-ha, Ji-wook berpikir bahwa dalam kehidupan, semua orang kehilangan seseorang yang mereka sayangi. Kami melihat Ji-hae menangis untuk Hee-joon, ibu angkat Ji-wook menangis untuk sahabatnya, Bong-hee menyapa ayahnya, Jaksa Membeli kue ulang tahun untuk anaknya. Kami bahkan melihat Hyun-soo, berjalan melewati gadis hantu-nya di taman saat dia mengapung pergi.


Ji-wook memanggil Bong-hee untuk bertanya di mana dia berada, menyuruhnya tetap tinggal sampai dia sampai di sana, lalu dia berlari jauh-jauh, mencari dengan panik. Ketika akhirnya dia melihatnya, dia berpikir bahwa jika hidup ini kejam, maka dalam waktu singkat dia memiliki, satu-satunya yang bisa dia lakukan adalah ...


Dia berlari ke Bong-hee, menariknya ke pelukannya dan memeluknya erat-erat. Melontarkan penghambatnya, dia bertanya kepadanya, "Bong-hee-ya, tolong seperti saya sekarang. Maaf saya tidak menepati janjiku untuk menunggumu. Seperti saya sekarang, Bong-hee-ya. "

Sumber : 

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 22

 
Back To Top