Sinopsis Suspicious Partner Episode 21

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 16 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 21


Tidak ada yang tahu masa depan - atau bisakah mereka? Kasus terbaru mereka akan menguji keyakinan perusahaan terhadap hal yang tidak diketahui, dan membuat mereka berpikir panjang dan keras tentang angka kematian mereka sendiri dan kematian orang-orang yang mereka cintai. Tapi ada banyak kelucuan untuk pergi sekitar juga, karena Ji-wook dan Bong-hee mulai kehilangan pertempuran untuk mengabaikan perasaan mereka satu sama lain.



Eun-hyuk berlari ke Ji-wook saat mereka berdua di joging pagi mereka, dan dia terpental untuk bergabung dengannya. Ji-wook mempercepat dan memberitahu Eun-hyuk untuk tersesat, jadi Eun-hyuk berhenti, terlihat terluka. Tapi kemudian dia ingat saat mereka kecil dan ayah Ji-wook meninggal. Mengetahui bahwa ulang tahun hari itu mendekat, Eun-hyuk dengan tekun bergabung dengan Ji-wook apakah dia menginginkannya di sana atau tidak.


Bong-hee mengelilingi sebuah hari di kalendernya bertuliskan "Hari untuk bertemu dengan Ayah." Dia mendengar orang-orang datang dari perjalanan mereka dan pergi untuk menyapa mereka dengan gembira, mengatakan bahwa setiap wanita memiliki fantasi untuk memiliki dua pria tampan dan berkeringat di rumah tersebut.


Ji-wook menegaskan bahwa semua yang dia butuhkan adalah satu orang, dan dia mencoba untuk mengusir Eun-hyuk dari rumah, pfft. Bong-hee mengajak Eun-hyuk untuk sarapan, jadi Ji-wook menangkapnya dan membuatnya datang ke dapur untuk mengawasinya memasak, melotot belati di Eun-hyuk sepanjang waktu. Bong-hee dan Eun-hyuk bertukar senyum gembira - HA, mereka melakukan ini dengan sengaja.

Kemudian, Ji-wook meminta Chief Bang untuk terus menyelidiki Hyun-soo, mengatakan kepadanya bahwa Hyun-soo tahu. Chief Bang berjanji untuk berhenti, tapi ketika dia kembali ke mejanya, dia melihat foto Chan-ho dengan dua pemuda lainnya dengan ekspresi serius.


Kami melihat bahwa Hyun-soo memiliki salinan foto yang sama, meskipun pria di hak Chan-ho telah tergores keras dari gambar itu. Dia memiliki beberapa foto lagi, semua pria muda dengan wajah mereka dilenyapkan. Hyun-soo mengambil pena dan mulai menggaruk Chan-ho, tapi dia ragu-ragu, terlihat berkonflik.


Bong-hee dan ibunya mengunjungi kubah-kubah tempat sisa abu ayahnya dan memberi tahu ayahnya bahwa Bong-hee adalah seorang pengacara yang mewakili terdakwa yang salah, sama seperti Ayah. Bong-hee berjanji untuk menjadi pengacara yang baik suatu hari nanti.


Mereka nyaris merindukan Ji-wook dan keluarganya, mengunjungi abu orang tuanya di ruangan yang berbeda. Ibu Ji-wook menangis bahwa jika "si brengsek" itu tidak melakukan apa yang dia lakukan, mereka bisa saja melihat anak mereka tumbuh besar.

Saat mereka pergi, CEO Byun mengira dia melihat Bong-hee, tapi Chief Bang membuatnya begitu yakin bahwa penglihatannya menurun sehingga dia mempertanyakan dirinya sendiri.

Seorang pria duduk di kedai kopi bersiap untuk bertemu seseorang, tapi ketika ada orang lain masuk, dia berlari mendekat, mendorongnya, dan berkata, "Jangan lakukan apa yang ingin Anda lakukan." Pria kedua tidak tahu siapa Dia, tapi orang pertama tetap bertahan, dan segera mereka melempar pukulan dan merusak tempat itu.


Pria pertama, Seo Jung-ha, dituduh melakukan penyerangan dan kerusakan properti. Dia mempekerjakan Ji-wook dan Bong-hee untuk mewakili dia, dan mereka mengetahui bahwa dia sudah menjalani masa percobaan dengan tuduhan serupa dalam insiden yang berbeda.

Anehnya, Jung-ha nampaknya sangat lembut, dan dia hanya menawarkan jawaban samar saat mereka bertanya mengapa dia menyerang orang. Frustrasi, Ji-wook menjelaskan bahwa dia tidak bisa membela dia tanpa mengetahui mengapa dia melakukannya, jadi Jung-ha mengatakan bahwa dia bisa melihat masa depan. Oookay lalu.


Dia bertemu dengan tatapan kosong, lalu tiba-tiba dia berkata, "Ini pizza." Tidak lima detik kemudian, CEO Byun masuk dengan pizza untuk makan siang kantor. Oke, itu aneh. Saat mereka makan, para pengacara mendiskusikan klaim Jung-ha bahwa ketika orang lain masuk ke kedai kopi itu, Jung-ha meramalkan dia mengeluarkan pisau dan menusuk salah satu pegawai toko.


Tidak ada rekaman CCTV yang menunjukkan pria dengan senjata, jadi mereka bertanya-tanya apakah Jung-ha sakit mental. Ji-wook berpikir dia hanya mencium pizza mereka sebelum mereka melakukannya dan mengatakan dia menjatuhkan kasus ini, tapi Chief Bang dan CEO Byun melarangnya - perusahaan itu membutuhkan uangnya.

Di kantor polisi, CEO Bang melihat rekaman rekaman dari CCTV, dan detektif tersebut mengatakan kepadanya bahwa pria kedua itu memiliki pisau padanya. Itu ada di saku jaketnya, tapi tidak ada yang bisa melihatnya di kafe, termasuk Jung-ha. Chief Bang melaporkan kembali ke kantor, yakin sekarang bahwa Jung-ha benar-benar bisa melihat masa depan.


Ji-wook mencemoohnya karena mudah tertipu, sampai CEO Bang mengingatkannya bahwa dia percaya bahwa biarawan itu saat masih kecil. Dia mulai mengulangi pernyataan Ji-wook bahwa Bong-hee adalah wanita yang diramalkan untuk menghancurkan hidupnya, tapi Ji-wook menepuk-nepuk mulutnya, ha.


Eun-hyuk tiba dengan Jung-ha, dan entah dari mana, Jung-ha mengatakan untuk berhati-hati dengan cangkirnya. CEO Byun mengembara masuk dari dapur, dan dalam perjalanan ia menjatuhkan cangkir kopinya, yang hancur berantakan. Semua orang menatap Jung-ha, yang hanya tersenyum dan mengatakan bahwa dia terlambat untuk mencegahnya.

Tapi kemudian terlihat aneh melihat wajah Jung-ha, dan matanya menjadi kosong dan jauh. Dengan suara tanpa emosi, dia berkata, "Dua orang di sini mungkin akan segera meninggal." (Shiver.)

Kemudian, Bong-hee bertanya-tanya ke kantor yang kosong, dan Eun-hyuk mengatakan bahwa CEO Byun yakin dia adalah salah satu yang akan meninggal dan pergi untuk pemeriksaan, dan Chief Bang pergi untuk mendapatkan jimat. Sedangkan Ji-wook, Eun-hyuk menjelaskan bahwa keluarga Ji-wook telah merencanakan piknik sehari setelah orang tuanya meninggal, jadi Ji-wook terus piknik sendiri pada hari ini setiap tahun.


Bong-hee mengatakan bahwa dia melakukan sesuatu yang serupa, dan itu jujur, sangat sepi. Dia bertanya-tanya apakah Ji-wook diam-diam ingin seseorang bergabung dengannya, jadi dia menemukannya sedang piknik di taman dan dengan tentatif mendekat.

Dia mengatakan bahwa dia hanya melihat dia di sini secara kebetulan, dan Ji-wook mengundangnya untuk bergabung dengannya, yang membuatnya bahagia. Kemudian dia memberikan literatur tentang penyakit jiwa dan mengatakan kepadanya untuk membacanya untuk petunjuk apa pun tentang kemungkinan kemungkinan Jung-ha, yang membuatnya meringis, dan dia bertanya apakah dia datang ke sini untuk mengendur, ha.

Ketika mereka meneliti, Bong-hee melihat seorang ayah yang mengajari anaknya untuk naik sepeda dan mengatakan bahwa salah satu dari sedikit kenangan yang dia dapatkan dari almarhum ayahnya adalah dia berjanji untuk mengajari dia naik sepeda sebelum dia meninggal. Ji-wook melompat dan menawarkan untuk mengajarinya, meraih pergelangan tangannya dan menariknya.


Menyewa sepeda, dan Bong-hee melakukannya dengan cukup baik, tapi dia berdecit berhenti saat melihat seorang pria memotret gambar wanita cantik di taman. Bong-hee mengakui dia sebagai orang sesat yang meraih pantatnya di kereta bawah tanah, dan orang sesat melihat dia dan mencoba berlari.

Bong-hee memburu dan meriah, dia mengendarai motornya dengan baik, membuat Ji-wook sadar bahwa dia telah ditipu. Bong-hee memotong rute pelarian yang sesat itu dan menghentikannya dengan tendangan lompat ke wajah dan berteriak bahwa dia layak dikurung dalam waktu lama.

Orang sesat tersebut mengingat bahwa dia mengalami banyak persidangan sejak pertemuan terakhir mereka dan mengatakan dengan simpatik bahwa dia melihat semua laporan beritanya. Dia bergidik mengingat bangunan apartemen itu, mengingat beberapa orang terbunuh di sana sebelum dia keluar karena ketakutan.


Orang sesat ditangkap sementara Ji-wook merengek pada Bong-hee karena berbohong karena tidak bisa mengendarai sepeda. Dia mengatakan bahwa dia belajar sendiri setelah ayahnya meninggal, tapi dia lupa. (Ji-wook marah-kucing-snarl sangat lucu.)

Bong-hee ingat bahwa orang sesat pernah mengatakan bahwa dia menyaksikan pembunuhan di apartemen tersebut. Pada saat yang sama, Ji-wook mengingat kembali pemikirannya sebelumnya bahwa mungkin Bong-hee menyaksikan sesuatu tanpa mengetahui bahwa dia menyaksikannya. Mereka memutuskan untuk mengunjungi gedung apartemen lamanya dan memeriksa atapnya.


Dalam perjalanan, Bong-hee ingat bahwa penyewa apartemen dipindahkan ke pembangunan kembali tak lama setelah pembunuhan Hee-joon. Mereka bertemu Yoo-jung dan Ji-hae, dan saat Ji-hae menyindir bahwa dia dan Ji-wook selalu bersama, Bong-hee menghampirinya. Dia mendukung Ji-hae ke dinding, menggeram padanya untuk memikirkan bisnisnya sendiri lalu berkokok bahwa Ji-hae terlihat ketakutan.


Yoo-jung terganggu oleh kejenakaan kekanak-kanakan mereka, tapi Ji-wook melihat Bong-hee dengan penuh kasih sayang dan mengatakan bahwa itu tidak pernah membosankan dengannya. Yoo-jung mengatakan bahwa dia berpikir Ji-wook mencoba untuk kembali padanya, tapi dia hanya menyuruhnya untuk memikirkan apapun yang dia inginkan dan pergi untuk mengumpulkan Bong-hee.

Di atap, Ji-wook memperhatikan bau busuk yang mengerikan, lalu ia melihat air bocor dari robekan di waduk air. Airnya memiliki warna merah-cokelat yang tidak menyenangkan, dan saat polisi tiba, beberapa mayat ditemukan di dalam tangki.


Saat mereka melihat mayat-mayat itu diambil, Bong-hee bertanya-tanya dengan suara keras apakah dia benar-benar melihat sesuatu tanpa menyadarinya, mengakibatkan kematian Hee-joon dan tuduhan salahnya. Dia mengatakan dengan sedih bahwa dia dan Hee-joon telah menderita secara tidak adil, dan Ji-wook memegang tangannya untuk mendukungnya.


 Hyun-soo bersembunyi di dekatnya, dan dia melihat dua pengacara dan dua jaksa mengawasi ambulans. Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa semuanya akan baik-baik saja, karena dia merawatnya dengan sempurna.

Bong-hee pergi ke kamarnya begitu mereka pulang, tapi beberapa menit kemudian, Ji-wook bertanya apakah dia bisa berbicara dengannya. Dia meminta maaf karena gagal menjalankan tugasnya sebagai jaksa saat diadili, merasa bersalah karena tidak menemukan mayatnya saat itu.


Bong-hee menghentikannya, menggodanya karena tidak dapat menahan perasaan pribadinya dari pekerjaannya. Dia bercanda bahwa dia mencoba merayunya dengan membawa masa lalu, tapi dia dengan marah menyangkal hal seperti itu. Bong-hee mengatakan bahwa mereka tidak bisa tidak membiarkan perasaan pribadi mereka terlibat, jadi dia memutuskan untuk memberinya jawaban atas pengakuannya.


Ji-wook tiba-tiba semua tersenyum goyang, meloncat mendekat untuk memeluk Bong-hee dan berterima kasih padanya. Dia mendorongnya pergi dan mengatakan bahwa dia belum menjawab, dan dia benar-benar aegyo-menggoyangkannya, memohon jawabannya sekarang. Dia bilang dia ingin memilih hari dimana mereka bisa sendiri dan dia bisa menjawabnya dengan benar, menyarankan lusa.


Wajahnya yang sangat bersemangat jatuh, dan dia menawarinya sampai besok, sangat ingin mendengar jawabannya. Dia tersenyum seperti anak laki-laki paling bahagia yang pernah ada, membuat Bong-hee berjanji berulang kali bahwa dia akan memberitahunya besok dan setuju bahwa mereka benar-benar gagal menjaga perasaan pribadi mereka terpisah. Jadi freaking imut.

Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 21

 
Back To Top