Sinopsis Suspicious Partner Episode 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 10 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 20

Tak lama kemudian, tanggal percobaan pembunuhan suami-istri tiba, dan sang anak menyaksikan dengan air mata saat ibunya menghadapi hukuman penjara karena pembunuhan yang tidak dilakukannya. Ji-wook bergabung dengan Bong-hee di ruang sidang, mengatakan bahwa dia tidak ada di sini untuk menimbulkan keributan, meski dia menolak untuk bertemu dengan pandangan Eun-hyuk. Bong-hee melihat saat sang ibu memberi senyum tangis kepadanya seolah mengatakan, "Saya baik-baik saja."

Sinopsis Suspicious Partner Episode 20

Kemudian di kantor, Bong-hee meminta Chief Bang untuk mendapatkan semuanya dalam kasus pembunuhan tersebut. Dia bekerja sepanjang waktu, mempelajari bukti dan semakin bertambah berantakan. Orang-orang memperhatikannya dengan waspada, dan Ji-wook menjelaskan bahwa ketika Bong-hee sedang mengerjakan sesuatu yang menantang, dia melupakan segalanya, termasuk hujan.



Dia takut sepuluh tahun dari kehidupan Ji-wook saat dia datang ke lantai atas untuk berbicara dengannya, terlihat seperti hantu dengan rambutnya yang liar. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia bertemu dengan semua orang yang terlibat dalam kasus ini, dan bahkan pergi ke TKP. Ji-wook adalah segalanya, itu fantastis, tapi rambutmu ... Dia terlihat sedikit ngeri bahwa dia sudah pacaran seperti ini.


Bong-hee mengatakan kepadanya bahwa dia tidak menemukan sesuatu yang baru, tapi ada sesuatu yang masih mengganggu dia. Dia mengatakan bahwa saat dia diadili, hal yang sangat dibencinya adalah saat ibunya mengkhawatirkannya, jadi mereka berdua bertingkah seperti semuanya baik-baik saja. Dia memperhatikan bahwa selama persidangan, ibu dan anaknya melakukan hal yang sama, "Saya akan baik-baik saja, jangan khawatir," satu sama lain dengan mata mereka. Dia tidak bisa mengerti mengapa seorang anak laki-laki yang sangat mencintai ibunya sehingga membiarkannya mengambil tindakan menyalahkan pembunuhan yang dia lakukan.

Kami melihat apa yang sebenarnya terjadi hari itu - anak laki-laki itu bertengkar dengan ayahnya tentang cara dia memperlakukannya dan ibunya, dan ayahnya berteriak bahwa dia harus memukulinya untuk mengajar anak itu pelajaran. Anak laki-laki tersebut mengatakan bahwa ayahnya harus menghilang, lalu dia keluar dari rumah.


Bong-hee belajar dari anak laki-laki itu, dan dia tahu bahwa istrinya pulang ke rumah untuk menemukan suaminya meninggal dan berasumsi bahwa anaknya telah melakukannya. Bong-hee mengatakan bahwa yang perlu mereka temukan adalah apa yang terjadi antara saat anak laki-laki itu meninggalkan ayahnya, dan ketika istrinya menemukannya meninggal. Dia mengatakan kepada Ji-wook bahwa dia berbicara dengan dokter pria itu, yang memberinya obat untuk kemungkinan pendarahan otak. Dia mengatakan kepada Ji-wook untuk meminta otopsi baru, menebak bahwa dia meninggal secara spontan karena aneurisma.


Ji-wook tidak bisa menjadi pendiam, meski cara Bong-hee terus menggaruk kepalanya yang kotor memberinya heemies. Dia menariknya masuk untuk pelukan yang besar pula, mengatakan kepadanya bahwa itu hanya pelukan dari atasan untuk karyawan, meskipun dia juga mengakui bahwa itu alasan, hee. Mencium rambutnya yang kotor, dia mengulangi komentarnya beberapa tahun yang lalu, "Kamu kotor, tapi kamu cantik." Awww.

Otopsi kedua membuktikan teori Bong-hee benar, jadi Yoo-jung menjatuhkan tuduhan pembunuhan tersebut. Mereka berterima kasih padanya, meskipun dia menyuruh mereka berhenti karena dia tahu mereka tidak bersungguh-sungguh.


Bong-hee kurang senang melihat Ji-hae di lorong gedung pengadilan, curiga terhadap musuh bebuyutannya saat dia bersikap ramah. Ji-hae ikan untuk informasi, menanyakan kapan hubungannya dengan Ji-wook dimulai, dan Bong-hee menggeram padanya.

Ji-hae bertanya apakah malam itu dimulai di hotel, tapi dengan menyebutkan hotelnya, dia tip sendiri cengkeramannya. Bong-hee menyadari bahwa satu-satunya cara Ji-hae tahu itu adalah jika dia adalah gadis yang pergi ke hotel bersama Hee-joon. Pecah.

Bong-hee bilang itu semua air di bawah jembatan sekarang. Tapi kemudian dia merenggut Ji-hae di dekat kemeja, mengatakan bahwa apa yang mengganggunya diganggu dan disebut tidak etis. Mereka berakhir dengan perkelahian, tarikan rambut menarik, yang Ji-wook bergegas untuk memecah ketika ia menemukan mereka.


Ji-hae berkata dengan nakal bahwa dia dan Bong-hee terlihat dekat, dan Bong-hee mencoba menerjangnya lagi. Orang-orang dan Yoo-jung mengikuti Ji-hae dan Bong-hee ke lift, dan saat pintu terbuka, Ji-wook membawa Bong-hee ke dalam dan menutup pintu di wajah semua orang, membuat Eun-hyuk menertawakan betapa lucunya mereka. .


Ji-wook mencoba untuk memperbaiki rambut kusut Bong-hee, tapi dia menarik diri untuk melakukannya sendiri, mengatakan bahwa dia mampu kehilangan beberapa helai. Ji-wook cemberut bahwa ia tidak seperti itu, dan Bong-hee memperingatkan dia untuk tidak menggoda. Dengan tatapan jahat di matanya, Ji-wook bertanya apakah itu berhasil.

Bong-hee berbohong bahwa itu tidak, jadi Ji-wook melangkah maju, dukung dia ke dinding dan meminta huskily apa yang harus dia lakukan untuk membuatnya bekerja. RAWR. Dia mengintip wajah tertegunnya erat-erat dan mengingatkannya untuk bernafas, dan saat dia menyalipnya, dia berkata dengan kagum bahwa ini berhasil.

Dia mengikuti Bong-hee ke garasi parkir, menyeringai dengan gembira. Dia berbicara tentang ibu dan bagaimana mereka bersedia mengorbankan diri mereka untuk anak-anak mereka, dan sesuatu yang menyedihkan terjadi di wajah Ji-wook saat dia setuju.


Bong-hee mengatakan bahwa dia menyukai dia tapi dia ingin bertemu ibunya lebih hari ini, dan tentu saja dia menempel ke bagian "Aku suka Anda" seperti seekor anjing dengan tulang. Dia menyukai idenya, jadi dia juga memutuskan untuk mengunjungi ibunya juga.

Para ibu saat ini sedang memperdebatkan anak siapa yang lebih baik, jadi saat Bong-hee tiba untuk mengejutkan ibunya, ibu Ji-wook mengerutkan kening dengan cemburu. Ji-wook juga muncul untuk melihat ibunya ... di mausoleum. Tunggu apa?


Dia berhenti di depan satu bilik, yang berisi sebuah guci dan foto dirinya sebagai anak kecil, dengan ayahnya dan ibunya - tapi bukan ibu yang kami kenal. Inilah wanita yang melahirkannya, dan Ji-wook menangis saat ia meminta maaf karena tidak sering berkunjung.

Hyun-soo mendapat telepon yang menjengkelkan, dan dia memanggil Ji-wook untuk menemuinya. Dia mengatakan kepada Ji-wook bahwa dia mendengar dari wanita yang dia lindungi dalam kasus penyerangannya, yang mengatakan kepadanya bahwa ada seseorang yang bertanya kepadanya tentang dia. Ji-wook merinding dan meminta maaf, dan Hyun-soo bertanya mengapa ia masih meragukannya.

Ji-wook mengatakan bahwa itu karena Hyun-soo berbohong tentang alibi-nya, dan Hyun-soo tertawa dan mengatakan bahwa semua orang berbohong. Ji-wook counter bahwa ada berbagai jenis kebohongan, dan banyak alasan berbeda untuk berbohong, dan Hyun-soo menunjukkan bahwa Ji-wook tidak tahu alasannya.

Ketegangan tumbuh sampai mereka berdua tertawa, dan Ji-wook mengatakan bahwa curiga terhadap segala sesuatu adalah kebiasaan sisa dari hari-harinya sebagai jaksa penuntut. Dia mengaku melihat ke Hyun-soo, tapi mengatakan bahwa dia tidak menemukan apapun, dan dia berjanji itu tidak akan terjadi lagi.


Hyun-soo memikirkannya, lalu dia mengatakan bahwa menurutnya Ji-wook berbohong. Kedua orang bercanda tentang kecerdasannya yang cepat, lalu dia bilang mereka harus bertemu lagi segera, dengan Bong-hee. Ji-wook tumbuh waspada dan mengatakan bahwa ia ingin, tapi dia sangat sibuk akhir-akhir ini.

Ji-wook masih gelisah saat dia tiba di rumah, tapi dia membujuk Bong-hee bahwa semuanya baik-baik saja. Dia tidak terlihat senang berbohong padanya, dan terkadang dia berpikir untuk menyembunyikan kebohongan besar, ini membantu mengungkapkan sebuah kebenaran kecil. Jadi dia duduk Bong-hee untuk menceritakan tentang keluarganya.


Ji-wook mengungkapkan bahwa ia memiliki dua ibu - wanita yang membesarkannya, dan ibu kandungnya, yang telah menjadi sahabat terbaiknya. Ayahnya tewas dalam kebakaran saat Ji-wook sedang kecil, dan ibu kandungnya dibawa ke rumah sakit untuk menghirup asap dan segera meninggal. Sahabatnya mengambil Ji-wook dan mengangkatnya sebagai miliknya sendiri.


Dia telah mengunjungi Ibu hari ini untuk makan siang, melewatkan Bong-hee hanya beberapa detik. Mereka bergabung dengan CEO Byun, yang ternyata adalah suami ibu dan ayah tiri Ji-wook. Ini menjelaskan begitu banyak! Aku menyukainya.

Bong-hee mengambil ini, lalu membuat pengakuan sendiri-dia memiliki dua ayah. Dia mengatakan bahwa dia akan memberitahu Ji-wook ceritanya nanti.


Dia bertanya apakah dia ingin tidur, yang Bong-hee mengambil jalan yang salah, dan mereka saling berpandangan, terbelalak. Ji-wook mencoba untuk membungkam sebuah penjelasan dan akhirnya Bong-hee gila karena mengira dia bermaksud melakukannya, dan mereka berdua berdiri untuk menyinggung dengan marah.

Ini menjadi bumerang saat mereka hampir saling menabrak, dan kedekatannya yang tiba-tiba (belum lagi mereka sekarang memikirkan hal itu), menciptakan momen yang tidak bisa dilawan Ji-wook. Dia menatap bibir Bong-hee dan bersandar untuk menciumnya ... tapi cangkir kopi mereka bertabrakan, membuat CLACK keras yang membuat mereka keluar dari sana.

Bong-hee menuju ke kamarnya, lalu kembali memberi tahu Ji-wook dengan gugup bahwa jika dia tidak bisa tidur, dia seharusnya membayangkannya di sampingnya. Dia bergegas ke kamarnya, dan Ji-wook bertanya melalui pintunya, "Tidak bisakah kau tinggal di sampingku?" Dia yang marah "Tidak!" Membuatnya menyeringai.


Dia masih tersenyum saat dia pergi tidur, dan dia tertidur sambil memikirkan bagaimana Bong-hee yang menggemaskan. Tapi tidurnya terganggu oleh mimpi buruk berulang dari api yang menewaskan orang tuanya, dan pria misterius yang berjalan menembus api ke arahnya saat dia menjerit.

Bong-hee juga pergi tidur sambil tersenyum, tapi sebelum dia tidur, dia membuka lembar memo untuk melihat-lihat foto keluarganya. Dia menyentuh wajah ayahnya dalam satu foto untuk mengucapkan selamat malam kepadanya. Ini orang yang sama dari mimpi buruk Ji-wook, yang ada di sana pada hari orang tuanya meninggal.


Di lantai atas, Ji-wook bangun dari mimpi buruknya dengan keringat dingin, terengah-engah.

Epilog.


Bong-hee bermain dengan koin, memutuskan bahwa jika itu muncul, dia akan menerima perasaan Ji-wook. Tapi tidak peduli berapa kali dia berputar, koin itu selalu muncul ekornya. Akhirnya Ji-wook datang mendekat, mengeluh bahwa dia sudah ribut sepanjang hari, dan dia melempar koin itu sebelum berhenti. Kali ini mendarat di kepala, dan Bong-hee menjerit dengan kegembiraan.

Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 20

 
Back To Top