Sinopsis Suspicious Partner Episode 19

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 10 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 19

Kasus pembunuhan baru menimbulkan banyak masalah pribadi dan ketidakamanan, menyebabkan argumen dan menyakiti perasaan yang akan memakan waktu lama untuk melepaskannya. Apakah bisa diterima untuk berbohong demi kesejahteraan orang lain, dan apa yang memberi seseorang hak untuk mengambil keputusan itu untuk orang lain? Bisa dibohongi seseorang karena alasan yang benar, tapi itu tidak akan menghentikan mereka dari perasaan dikhianati saat mereka menemukan kebenaran.

Sinopsis Suspicious Partner Episode 19

Ji-wook berkata pada Bong-hee untuk membawa Hyun-soo makan malam, lalu dia mengatakan pada Chief Bang bahwa mereka perlu mengambil kesempatan ini untuk mengeluarkan Hyun-soo. Dan saat Yoo-jung muncul tiba-tiba, dia diundang untuk bergabung dengan mereka. Begitu mereka mulai makan, Ji-wook bertanya pada Hyun-soo apakah dia mendengar bahwa penyidik forensik Chan-ho telah menghilang dan dicurigai membunuh koki tersebut. Semua tak bersalah, Hyun-soo mengatakan bahwa dia tidak mengenal pria itu.



Yoo-jung memutuskan untuk mengumumkan bahwa dia membuka kembali kasus pembunuhan Hee-joon. Dia mengatakan bahwa si pembunuh bisa berada di rumah ini-sedikit, dia tahu betapa benarnya dia, betapa betapa salahnya itu.


Semua orang mengabaikannya, dan Chief Bang mengangkat Chan-ho lagi. Hyun-soo masih terlihat seperti mentega tidak akan meleleh di mulutnya, tapi kilas balik menunjukkan kepada kita bahwa ketika Chan-ho menarik dirinya dari sungai, Hyun-soo menunggunya. Tertawa, Hyun-soo bercanda bahwa Chan-hoo sepertinya baru akan meninggal, dan Chan-ho terbelalak ketakutan. Oh tidak…


Ji-wook mengatakan kepada tamunya bahwa dia seharusnya bertemu dengan Chan-ho sebelum dia menghilang, tapi Chan-ho membatalkan rapat itu tiba-tiba. Dia mengatakan kepada Yoo-jung untuk memeriksa semua rekaman CCTV di antara taman tempat mereka seharusnya bertemu, ke tempat di mana mobilnya ditemukan.


Ji-wook dan Chief Bang menukar tampilan yang mengatakan bahwa ini tidak bekerja, karena Hyun-soo tidak merespons seperti yang mereka harapkan. Ji-wook ingat saat dia melihat Hyun-soo terguncang-saat dia berbicara tentang menyaksikan seseorang yang dia cintai terluka. Ji-wook berkata dengan santai bahwa mereka harus melihat apakah Chan-ho memiliki catatan yang melibatkan kekerasan terhadap wanita, dan dia melihat reaksi Hyun-soo.

 Kemudian Eun-hyuk memberi Hyun-soo tumpangan pulang, meminta maaf untuk berbicara di sepanjang makan malam. Hyun-soo mengatakan kepadanya bahwa dia mendapat pekerjaan baru sebagai pembawa pesan sepeda motor, dan Eun-hyuk menawarkan untuk menggunakan jasanya sesering mungkin.


Eun-hyuk bertanya mengapa Hyun-soo mempekerjakan Bong-hee sebagai pengacaranya, dan Hyun-soo memberikan jawaban yang biasa, bahwa kasusnya sangat mirip dengan dirinya. Eun-hyuk mengungkapkan bahwa banyak orang yang bersalah mendekati Bong-hee untuk alasan yang sama, dan bahwa ia berusaha untuk merasakan Hyun-soo keluar untuk melihat apakah ia telah melakukan hal yang sama.

Saat dia pulang, Yoo-jung berpikir tentang akhir makan malam. Dia sudah kembali bertanya kapan Bong-hee akan segera pulang, saat itulah dia mengetahui bahwa Bong-hee tinggal di rumah yang sama dengan Ji-wook. Meskipun Bong-hee telah mencoba menjelaskan bahwa ruang dan papan adalah bagian dari upahnya, Ji-wook berkata ya, mereka tinggal bersama, sepertinya bukan hal yang besar.

Begitu semua orang pergi, Bong-hee bergabung dengan Ji-wook untuk membantu membersihkannya. Dia tidak bisa lebih bahagia untuk memiliki dia semua untuk dirinya sendiri, dan tindakan sederhana mencuci piring berubah menjadi alasan bagi Ji-wook untuk menatap memuja Bong-hee. Dia bertanya apakah rumah itu terasa kosong sekarang karena hanya mereka berdua, tapi Ji-wook mengatakan bahwa dia menyukai yang pendiam. Bong-hee melihat dia memberinya mata dan memerintahkannya untuk melepaskannya, tapi dia membungkuk lebih dekat, semua Tapi ini hanya wajahku.

Di seberang kota, seorang wanita duduk di samping tubuh suaminya, sebuah pisau yang mencuat dari dadanya. Dia memanggil pengacaranya, Eun-hyuk, dan mengatakan kepadanya dengan tenang bahwa suaminya telah meninggal. Dia bergegas ke rumahnya, dan saat dia bertanya apa yang terjadi, dia bertanya apakah dia berkewajiban untuk menyimpan rahasianya. Dia bilang itu benar, tapi dia juga tidak bisa membuat pernyataan salah.


Sang istri mengungkapkan bahwa dia tidak membunuh suaminya, tapi dia berencana untuk mengaku atas pembunuhannya. Seperti Eun-hyuk melihat dia dibawa dengan borgol, suaranya merinci bahwa seorang pengacara memiliki dua kewajiban penting: menyimpan rahasia klien, dan mengatakan yang sebenarnya. Dia bertanya-tanya mana pilihan yang benar ketika dua kewajiban tersebut saling bertentangan satu sama lain.



Ji-wook membuat Bong-hee secangkir teh yang dia beli untuk insomnia-nya, dan mereka duduk untuk berbicara. Dia bertanya apakah sesuatu tentang Hyun-soo mengganggunya, dan setelah ragu sedikit, dia bertanya apa yang akan terjadi jika ternyata dia memintanya untuk membela seorang pembunuh.

Ji-wook mengingatkannya tentang anggapan tidak bersalah, dan mengatakan bahwa satu-satunya hal yang mengganggunya adalah bahwa Hyun-soo berdusta tentang alibi-nya. Dia mengatakan kepada Bong-hee bahwa dia tidak menduga pembunuhan Hyun-soo, yang merupakan kebohongan baldfaced, tapi dia menyukai ceritanya bahkan ketika Bong-hee membuatnya berjanji untuk tidak menyimpan apapun darinya.

 Ji-wook tidak meminta Bong-hee untuk tidak melihat Hyun-soo sendiri lagi, menambahkan bahwa dia ingin dia tinggal di mana dia bisa melihatnya dua puluh empat jam sehari. Dia terdengar seperti pacar cemburu biasa, ha. Bong-hee sedikit bersenang-senang dengannya, cemberut dua puluh empat jam itu sedikit banyak, jadi dia bertanya apakah dua puluh jam tidak apa-apa. Dia menyesap teh dan lelucon dari rasa pahit, dan dia dengan pahit mengatakan kepadanya bahwa dia meminumnya setiap hari. Karena dia membelinya untuknya. Imut.


Ji-wook membahas Hyun-soo dengan Chief Bang, mencatat bahwa Hyun-soo hanya bereaksi terhadap dua hal: ketika dia berada di penjara dan Ji-wook bertanya tentang kejadian penyerangan tersebut, dan ketika Ji-wook meminta Chief Bang untuk meneliti apakah Chan -masalah dengan wanita.


Ji-wook meminta Chief Bang untuk berbicara dengan wanita yang diserang oleh koki tersebut. Dia juga meminta Chief Bang untuk merahasiakan semua ini di antara mereka, dengan mengatakan bahwa dia akan memberitahu Bong-hee jika dan ketika mereka mengetahui bahwa mereka membebaskan seorang pria yang bersalah atas pembunuhan tersebut, karena dia ingin mengatakan kepadanya dengan cara yang akan menyakitkan. Paling tidak dia.

 Ketika Yoo-jung bertanya kepada istri tentang pengakuan pembunuhannya, Eun-hyuk menjelaskan bahwa dia tidak waras karena bertahun-tahun melakukan pelecehan dari suaminya. Bukti forensik menunjukkan bahwa suaminya meninggal karena patah tulang tengkorak, jadi Yoo-jung menyimpulkan bahwa istri tersebut mendorongnya ke bawah saat bertengkar, jatuhnya membunuhnya, lalu dia menikamnya setelah dia meninggal.

Setelah itu, Yoo-jung bertanya pada Eun-hyuk apakah menurutnya Bong-hee tidak bersalah atas pembunuhan Hee-joon. Dia mengatakan bahwa tidak masalah apakah dia mempercayai kliennya, karena dia membela mereka juga. Tapi dia menambahkan bahwa dia memang percaya Bong-hee, meski dia tidak tahu kenapa. Saat ia berbalik untuk pergi, Yoo-jung bertanya penuh harap jika mereka bisa berbagi makanan kapan-kapan, tapi ia pergi tanpa menjawab.


Eun-hyuk menceritakan kepada timnya bahwa cerita tentang suami kliennya pulang lebih awal, mereka bertengkar dan dia mendorongnya, dan dia mematahkan tengkoraknya. Melihat buktinya, Ji-wook mengatakan bahwa tidak ada tanda-tanda pelecehan di tubuh istri pada hari suaminya meninggal. Eun-hyuk menjelaskan hal ini, dengan cepat beralih ke mengatakan bahwa putra pasangan tersebut telah memberikan sebuah pernyataan bahwa dia yakin ibunya membunuh ayahnya untuk membela diri.

Eun-hyuk mengatakan bahwa ini adalah kasus sederhana yang bisa dia tangani sendiri, tapi Ji-wook menawarkan untuk membantunya. Dia bahkan relawan Bong-hee untuk bergabung dengan mereka, mengatakan bahwa dia bisa belajar banyak, jadi Eun-hyuk mencoba menyingkirkan Ji-wook dengan menerima bantuan Bong-hee sendiri. Kedua pria bertengkar seperti anak-anak, Eun-hyuk berulang kali mencoba menolak tawaran Ji-wook dan Ji-wook bersikeras hanya karena Eun-hyuk tidak menginginkannya, ha.


Hyun-soo membuat pengiriman lebih banyak dokumen bukti ke kantor Ji-wook. Ji-wook berkata pada Hyun-soo bahwa mereka sedang mengerjakan kasus pembunuhan lain, tapi ini berbeda dari keputusannya, dengan tegas menyebutkan bahwa Anda bisa mendapatkan hukuman yang lebih ringan untuk mengubah diri Anda.

Ji-wook mengajak Bong-hee untuk bergabung dengannya saat dia memeriksa bukti, dan dia bertanya mengapa dia sangat bertekad untuk membantu Eun-hyuk dengan kasus ini. Ji-wook mengatakan itu karena Eun-hyuk bertingkah aneh, tapi Bong-hee tidak setuju, mengatakan bahwa Eun-hyuk selalu aneh. Ha, dia benar benar.

 Ji-wook tidak tahu mengapa kasus ini menimpanya, dan menurutnya tas belanjaan segar yang tumpah di tempat kejadian tampaknya menunjukkan bahwa sang istri mengharapkan perusahaan. Bong-hee berpikir aneh kalau istri akan menikam suaminya setelah dia sudah meninggal-sepertinya tanpa kekerasan.


Ji-wook menepuk-nepuk kepala Bong-hee dengan bangga, menyuarakan bahwa dia telah meningkat pesat. Sambil menyeringai, dia bertanya-tanya apakah orang yang mereka harapkan adalah anak mereka, lalu menyebutkan bahwa dia berada di lantai bawah bersama Eun-hyuk sekarang juga.

Ji-wook mendengarkan sementara Eun-hyuk mempersiapkan anak laki-lakinya untuk mendapatkan kesaksiannya. Anak laki-laki mengatakan bahwa ayahnya menyalahgunakan ibunya selama dia bisa mengingatnya. Ji-wook menyela untuk menanyakan apakah ayahnya juga menyiksanya, dan mengapa dia pindah dari rumah orang tuanya.

Eun-hyuk mencoba untuk menghentikannya, tapi Ji-wook mengatakan bahwa mereka harus benar-benar siap untuk apa saja, termasuk pertanyaan tak terduga. Dia bertanya kepada anak laki-laki apakah dia pernah membayangkan melawan ayahnya begitu dia menjadi dewasa. Dia mengatakan bahwa dia mengenal seseorang seperti itu, memikirkan Hyun-soo dan bagaimana dia dulu bermimpi untuk tumbuh dewasa dan membalas dendam pada orang-orang yang menyakiti seseorang yang dia cintai. Eun-hyuk mengakhiri pembicaraan sebelum anak tersebut menjawab.


Setelah putranya pergi, Eun-hyuk menghadapi Ji-wook tentang interferensinya. Ji-wook memerintahkan Eun-hyuk untuk menatap matanya dan mengatakan yang sebenarnya, menanyakan apakah anak laki-laki itu adalah orang yang membunuh ayahnya, dan saat Eun-hyuk tidak dapat memenuhi tatapannya, dia menganggap dia menyukai sesuatu.


Eun-hyuk mengatakan pada Ji-wook bahwa sang istri telah kembali dari membeli belanjaan untuk menemukan suaminya meninggal karena luka di kepala. Dia segera berasumsi bahwa anaknya telah berada di sana dan mereka telah bertengkar. Dia membersihkan semua kemungkinan bukti dan memutuskan untuk menyalahkannya.

Eun-hyuk mengingatkan Ji-wook bahwa dia terikat oleh kerahasiaan, tapi Ji-wook mengutip undang-undang yang menyatakan bahwa seorang pengacara tidak dapat membuat pernyataan salah. Dia tidak bisa mengerti mengapa Eun-hyuk bersedia membiarkan orang yang tidak bersalah masuk penjara sementara pelakunya yang sebenarnya berjalan, dan Eun-hyuk mengatakan bahwa dia berusaha semaksimal mungkin untuk meyakinkan sang istri untuk mengatakan yang sebenarnya.


Tapi Ji-wook mengatakan bahwa Eun-hyuk gagal, karena semua yang dia miliki adalah pengakuan palsu dan persidangan semakin mendekat. Eun-hyuk menyatakan bahwa jika dia tidak bisa meyakinkan sang istri, maka dia akan menghormati keinginannya, tapi Ji-wook mengingatkannya bahwa itu berarti membiarkan pembunuh sebenarnya bebas.


Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 19

 
Back To Top