Sinopsis Secret Forest Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 17 Juni 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 2 Bagian Kedua

Yeo-jin bertanya apakah itu berarti Soo-chan juga ikut ambil bagian, tapi Shi-mok mengatakan dia kecil; Itu pastilah salah satu atasannya, yang kemudian memerintahkan penutupnya. Yeo-jin merasa tersinggung dengan sindiran tersebut, namun Shi-mok hanya menyebutkan sebuah kasus korupsi baru-baru ini. Dia mengatakan kepadanya bahwa sebuah laptop yang hilang dari rumah CEO Park juga hilang dari bukti; Siapa pun yang menyambarnya mungkin diperintahkan oleh orang-orang yang lebih tinggi untuk menemukan daftar kemungkinan orang-orang yang menerima sogokan.

Gilirannya untuk berbagi sekarang, Yeo-jin menunjukkan kepadanya hasil DNA dan mengatakan bahwa dia menemukan darah di rumah di belakang CEO Park, tempat Kang Jin-sub tidak pernah pergi, yang berarti pembunuh sebenarnya adalah orang lain. Karena tidak terkejut, Yeo-jin bertanya apakah dia sudah tahu tentang ini, tapi dia tidak menjawab. Begitu mereka berada di luar dan di mobilnya, jauh dari telinga yang mendengarkan, dia bertanya lagi apakah dia benar-benar memanipulasi video itu. Dia memulai, mengabaikan pertanyaannya tentang ke mana mereka pergi.

Dalam pemikirannya, Shi-mok menyalakan lampu merah dan hampir mengalami kecelakaan. Yeo-jin bertanya apakah dia baik-baik saja, dan akhirnya dia mengatakan bahwa tidak mungkin video itu bisa menjadi nyata-dia telah tertipu. Dia bertanya-tanya siapa yang akan pergi sejauh itu, tapi dia bertanya-tanya mengapa mereka melakukannya.



Di rumah CEO Park, mereka menemui supir taksi, yang mobilnya masih diparkir di tempat yang sama. Pria itu mengatakan kepada mereka bahwa dia memarkirnya kapan pun dia pergi, meskipun pada hari kejadian itu, 16 Januari, dia sedang dalam masa percobaan. Dia telah dilaporkan oleh seorang pelanggan yang dia tidak mau ambil di Stasiun Yeongdeungpo pada tanggal 13.

Yeo-jin menunjukkan rumah tetangga tempat dia menemukan darah itu, menunjukkan kepadanya gambar batang logam di buku catatannya. Carport CEO Park memiliki CCTV di sudut jalan, dan Yeo-jin bertanya-tanya apakah pelakunya melompat pagar untuk menghindarinya, tapi Shi-mok menunjukkan bahwa itu tidak aktif. Mereka bertanya-tanya pada seorang penjahat yang cukup pintar untuk menghindari kotak hitam taksi itu, tapi orang yang tidak tahu bahwa CCTV rusak.




Yeo-jin menunjukkan kepadanya dari mana dia mengira si pembunuh masuk, naik ke atap dan masuk ke rumah CEO Park, dan menyesalkan dengan keras bahwa dia tidak menyelidiki semua ini saat kejadian itu terjadi. Shi-mok memintanya untuk mencari tahu siapa yang melaporkan sopir taksi tersebut. Dia ragu bahwa pelanggan terlibat, mengingat berapa banyak hal yang harus terjadi persis seperti yang mereka lakukan, tapi dia tetap memanggilnya.



Sementara itu, Shi-mok mengulangi apa yang dia bayangkan adalah langkah pembunuh tersebut, masuk melalui jendela ruang anak CEO Park sebelum masuk ke ruang tamu. Dia melihat CEO Park di mata pikirannya dan menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkannya untuk mendengar bel pintu, pergi ke jendela, dan membuka pintu gerbang.

Dia secara fisik menghidupkan kembali pembunuhan tersebut dan menyimpulkan bahwa akan memakan waktu tiga puluh tujuh detik sama sekali jika CEO Park terbunuh setelah dia membuka gerbang-cukup lama sehingga Kang Jin-sub akan melihat pelakunya.


Shi-mok mempertimbangkan berbagai skenario lain, dan mengganggu, setiap kali dia membayangkan dirinya berperan sebagai pembunuh. Yeo-jin memasuki rumah melalui jendela juga dan merinding ke ruang tamu untuk melihat dia menikam kegelapan dengan sebuah pisau.


Tanpa sadar kehadirannya, Shi-mok berjalan ke jendela dan melihat ke luar, menyimpulkan bahwa CEO Park sudah mati saat bel pintu berdering, dan orang di jendela itu adalah si pembunuh. Yeo-jin bertanya apa yang dia lakukan, dan mengatakan kepadanya bahwa dia mengkonfirmasi identitas orang yang melaporkan sopir taksi tersebut.

Shi-mok mengambil pisau yang dijatuhkannya di lantai tadi, dan dia menunjuk tasernya padanya, memerintahkannya untuk meletakkannya. Dia dengan tenang memasukkannya kembali ke tempat dia mendapatkannya saat dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia melihat log panggilan CEO Park. Shi-mok menjawab, "Karena saya tidak bisa membiarkan diri saya digunakan."


Dia mengatakan bahwa jika dia tidak datang ke tempat kejadian hari itu, dan jika investigasi tidak selesai begitu cepat, mereka tidak akan melewatkan semua petunjuk ini. Direncanakan seperti itu, dia mengatakan kepadanya, oleh seseorang yang tahu dia akan datang ke sini: "LCJ," atau Wakil Ketua Kejaksaan Lee Chang-joon, yang dipanggil oleh CEO Park tepat setelah Shi-mok. Dia menjelaskan bahwa sekarang bahwa ada bukti bahwa penangkapan tersebut ditangani secara tidak benar, Wakil Kepala Lee dapat menyalahkan semua hal kepadanya.

Yeo-jin kaget, tapi dia rally sendiri dan menyuruh Shi-mok untuk menyerang lebih dulu dan menurunkannya. Shi-mok mengatakan dia belum bisa melakukannya, karena dia tidak memiliki bukti untuk mendukung anggapannya. Mereka hendak meninggalkan rumah saat dia meraih lengannya, menghentikannya. Dia menunjukkan bahwa jika Shi-mok telah tiba beberapa menit sebelumnya, sebelum Kang Jin-sub, dia pasti telah dibingkai untuk pembunuhan. Apakah itu yang dimaksud dengan tidak digunakan?

Mereka belum tahu apa-apa, katanya saat dia melihat ke sekeliling ruangan yang gelap, seperti sekarang mereka tidak dapat melihat apa-apa. "Kita hanya perlu menyalakan lampu," jawab Yeo-jin.


Di dalam mobil, Yeo-jin membuat gambar jelek lainnya di buku catatannya, kali ini sosok memegang pisau. Dia melihat Shi-mok menusuk kegelapan di mata pikirannya dan coretan-coretan di atas gambar itu, meliriknya dengan cemberut. Dia bertanya-tanya dengan lantang siapa yang bisa melaporkan hasil DNA-tidak seperti dia bisa pergi langsung ke kepala polisi. Shi-mok mengungkapkan bahwa kepala dan wakilnya adalah teman.


Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak akan terganggu oleh kematian Kang Jin-sub, dan bahwa mereka hanya ingin melanjutkan dari ini secepat mungkin. Kasus-kasus yang tidak terselesaikan berlimpah, dia menunjukkan - apa lagi pembunuh yang berkeliaran di jalanan? Yeo-jin mengatakan bahwa mengungkapkan kepolosan pria yang mereka tangkap dan simpan, dan yang kematiannya telah menjadi berita nasional, akan mengubah Unit Kejahatan Berat secara terbalik.


Dia bertanya apakah dia ingin menutupi semuanya, lalu. Dia meminta dia hal yang sama, karena dia cenderung paling menderita jika ini menjadi publik. Dia menanggapi bahwa mereka adalah orang-orang yang mencari fakta, dan dia menemukan satu yang benar-benar dikubur. "Tapi keputusan untuk mengekspos atau tidaknya bukanlah sesuatu yang tergantung pada situasi saat ini. Orang seperti apa yang dimiliki Han Yeo-jin seumur hidupnya? Itulah yang tergantung semua, "kata Shi-mok.

Dia memintanya untuk membiarkannya keluar, dan dia menariknya ke atas. Dia keluar dan memberinya busur perpisahan dan sedikit tersenyum-pertama sejak mereka bertemu. Dia melihat dia pergi, memikirkan kata-katanya, lalu menelepon.


Keesokan paginya, pengakuan Jin Jin-sub salah adalah seluruh berita. Pemimpin tim Kejahatan Berat mengunyah Yeo-jin dan Soo-chan, dia karena membocorkan informasi tentang investigasi yang sedang berlangsung, dan dia untuk duduk di atas bukti DNA. Soo-chan mengklaim bahwa dia hanya menunggu untuk mengungkapkannya sampai dia menemukan pembunuh sebenarnya, tapi Yeo-jin menuduhnya mencoba mengubur kesalahan mereka dengan Kang Jin-sub. Dengan jengkel, pemimpin tim memberitahu mereka berdua untuk tersesat.


Yeo-jin menuntut agar Soo-chan menyerahkan laptop yang dia tahu dia ambil dari TKP. Dia membuat alasan saat ia menariknya keluar dari mejanya, tapi dia hanya meraihnya dan berjalan pergi. Dia sepatu itu dan memanggil Shi-mok untuk mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki laptop dan akan meminta tim cyber untuk memeriksanya, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa mungkin tidak ada gunanya jika pelakunya meninggalkannya, dan menutup telepon. Dia mengomel bahwa setidaknya dia bisa bertanya apakah dia baik-baik saja.

Reporter swarm Eun-soo saat ia mencoba memasuki kantor kejaksaan. Shi-mok melihat ini saat dia tiba, tapi dia masuk tanpa membantunya. Dong Jae membuat sebuah pernyataan pemotongan kepadanya tentang hal itu, tapi Shi-mok terfokus pada kelompok wanita muda (pelacur?) Yang keluar dari kantor Dong-jae. Diantaranya adalah gadis dari hotel lima bulan yang lalu.


Shi-mok pergi ke kantor Dong-jae dengan berpura-pura mengambil beberapa dokumen yang secara tidak sengaja dia berikan kepada Dong-jae. Dia mencari kabinet sampai dia menemukan satu file yang ada di bawah yang lain, dan menariknya keluar.

Dia baru saja membukanya saat sebuah Dong-jae marah masuk ke kantor dan menampar file itu dari tangannya. Shi-mok menempel pada alasannya, tapi Dong-jae mengatakan kepadanya untuk pergi keluar dan bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada Eun-soo alih-alih memutar kebohongan ini. Begitu daun Shi-mok, Dong Jae membuka berkasnya, yang sebenarnya tentang wanita muda itu.

Dong-jae badai keluar dan meraih Shi-mok oleh kerah, berteriak padanya untuk memata-matai dia. Wakil Kepala Lee tiba-tiba muncul dan menyalak pada mereka untuk berhenti. Shi-mok kabur ke kantornya, dan Dong Jae bergabung dengan Wakil Kepala Lee, meyakinkannya bahwa Shi-mok tidak melihat apapun (mungkin).

Wakil Kepala Lee mengatakan bahwa mereka akan diaudit, dan keduanya selesai jika pembicaraan Shi-mok. Jaksa penuntut umum juga tidak akan membantu mereka saat ini. Wakil Kepala Lee mengatakan bahwa dia akan menyalahkan Eun-soo, karena dia menjadi wajah publik kasus ini, walaupun rencana ini tidak sesuai dengan Dong-jae. Wakil kepala daerah juga memarahi Dong Jae karena kurangnya kemajuan dalam menemukan jaringan pengiring wanita yang digunakan oleh CEO Park.


Eun-soo melihat klip dirinya yang disapa oleh wartawan, jelas-jelas tegang. Komentar di bawah video tersebut dengan kasar mengkritiknya dan keluarganya, dan dia segera menerima telepon yang mengganggu dari ibunya dan habis.

Kepala bagian Shi-mok memanggilnya ke restoran terdekat tempat dia makan siang bersama teman-temannya. Dia mengatakan kepada Shi-mok bahwa dia akan segera diaudit, yang kemungkinan besar merupakan awal pemecatan. (Mengapa saya tiba-tiba mendapatkan kilas balik Punch?)


Shi-mok mengambil ini lebih tenang daripada yang diperkirakan para pria dan baru saja menyentuh makanannya sebelum dia dipanggil untuk menemui wakil kepala, meninggalkan suasana aneh antara orang-orang yang tersisa.

Wakil Kepala Lee mengatakan kepada Shi-mok bahwa setidaknya satu orang akan kehilangan pekerjaan mereka dalam audit internal yang akan datang dan tidak pernah dapat bekerja dalam hukum lagi, menyiratkan bahwa orang tersebut adalah Shi-mok. Kepala deputi mengharapkan untuk mengganti jaksa agung begitu ia berangkat ke dunia politik, dan dalam pembalikan tiba-tiba, dia berjanji untuk menjadikan Shi-mok kepala seksi untuk Unit Kejaksaan 3. Terkejut, Shi-mok bertanya apakah itu akan menjadi Eun-soo Siapa yang dipecat


"Bagaimana dengan Seo Dong-jae?" Tanya Wakil Kepala Lee. Dia mengatakan bahwa delapan tahun yang lalu, Dong Jae menimbulkan masalah dengan tipunya menyembunyikan bukti penting sampai akhir persidangan; Dia menyalahkan jaksa juniornya yang gila, dan kepala deputi mempercayainya.

Tapi, kata Wakil Kepala Lee, menunjuk Shi-mok, yang disebut hoobae gila akhirnya menjadi yang paling cemerlang di antara mereka. Dia mengatakan bahwa dia memperhatikan saat dia melihat catatan pengadilan untuk kasus ini yang dibawa oleh Dong Jae dalam rekaman kotak hitam pada saat terakhir, yang berarti dia sudah terbiasa dengan kebiasaan lamanya lagi.


Wakil Kepala Lee menatap Shi-mok, sebuah kilatan antisipasi di matanya. Mereka berdua berdiri, dan pria yang lebih tua mengatakan bahwa Shi-mok, paling tidak, harus melindungi hoobae-nya. Untuk Eun-soo, yang sedang diseret melalui lumpur sekarang, dia mengatakan bahwa Shi-mok harus mengorbankan dirinya sendiri bersamanya.


Wakil Kepala Lee menempatkan tangannya di bahu Shi-mok dan mendorongnya mundur dan turun ke kursi mejanya sendiri. "SAYA. Tidak. Kenal CEO park Pahami? "Shi-mok menatapnya dan menyebutkan nomor kamar hotel. "Haruskah saya mengatakan bahwa Anda juga tidak tahu tentang hal itu?" Wakil Kepala Lee membiarkannya pergi, mengambil ini sebagai sebuah kesepakatan.


Shi-mok mengatakan bahwa posisi kepala seksi tidak cukup baginya, meskipun-dia menginginkan posisi wakil ketua. Atasannya menatapnya dengan heran, menanyakan apakah Shi-mok hanya serakah untuk promosi. Shi-mok mengatakan kepadanya untuk memimpin jalan.

"Dan setelah itu?" Tanya Wakil Kepala Lee. "Seret aku," jawab Shi-mok.

Sumber :

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top