Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 23

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 19 Juni 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 23


Kebenaran terungkap, penemuan baru dibuat, dan peperangan dimulai! Plot mengambil lompatan ke depan episode ini sebagai Sun mendapat satu langkah lebih dekat untuk menghancurkan Pyunsoohwe, tapi dengan begitu banyak pemain yang berbeda mengganggu rencananya, beberapa kejadian tak terduga terjadi pada pahlawan kita. Sun harus menghadapi tantangan baru ini saat ia terus berjuang menyelamatkan negaranya dan orang-orang terkasihnya.



Sang janda ratu terbaring sakit di kamarnya karena pusing tiba-tiba sementara Ga-eun menunggu dengan cemas di luar dengan staf istana lainnya. Meskipun dia meminta wanita kepala istana tentang kesehatan ratu ratu, Ga-eun hanya diperintahkan untuk menunggu, dan Lee Sun memperhatikannya sepanjang waktu.


Kemudian malam itu saat Ga-eun membantu raja menanggalkan pakaian, Lee Sun menyebutkan betapa kecewanya dia sejak ratu tersebut jatuh sakit sebelum mengembalikan kehormatan ayahnya. Dia berjanji untuk berbicara dengan ratu tentang hal itu, tapi Ga-eun tidak mengerti mengapa dia terus membantunya.

Lee Sun mengatakan kepadanya bahwa dia bukan musuhnya, dan ketika Ga-eun mengatakan kepadanya bahwa dia melihat pangeran tersebut membunuh ayahnya dengan matanya sendiri, dia bertanya apakah dia melihat wajah di balik topeng. Pertanyaannya mengejutkannya, dan Lee Sun mengatakan kepadanya untuk merahasiakan ini sampai dia mengungkapkan keseluruhan kebenarannya kepadanya nanti. Saat Ga-eun pergi, dia bertanya-tanya siapa yang bisa membunuh ayahnya, jika bukan raja.


Wanita istana kepala tersebut meminta maaf kepada sang janda ratu karena dia tidak dapat menemukan dalang di balik pertunjukan boneka itu, dan saat dia keluar dari ruangan, sang janda ratu mengarahkan kemarahannya pada Menteri Perang karena gagal membunuh Sun. Dia menawarkan untuk mencoba lagi, tapi si janda ratu mengatakan kepadanya untuk melupakannya karena dia memiliki musuh baru dia harus bertarung dulu: Dae-mok.

Seperti danda ratu, Moo-ha berpikir bahwa Dae-mok merencanakan pertunjukan wayang, tapi Woo Bo menunjukkan bahwa Dae-mok tidak memiliki alasan untuk mengungkapkan rahasia di depan begitu banyak orang. Terlepas dari siapa yang mengatur pertunjukan tersebut, Moo-ha bertanya apakah mereka akan menyerang dowager ratu atau Dae-mok terlebih dahulu.


Ratu dowager bertemu dengan Menteri Perang untuk membahas rencana mereka untuk mengalahkan Dae-mok. Berpikir kembali pada "hadiah" Dae-mok untuk ulang tahunnya, dia menebak tindakan berikutnya adalah memilih ratu untuk raja. Dia memerintahkan menteri menghentikan Pyunsoohwe untuk melakukan hal itu, namun dia membohongi sebuah alasan, yang hanya membuat si kembar meringkik.


Namun, pertemuan mereka terganggu oleh penampilan Sun yang tak terduga, dan saat sang janda ratu membiarkannya masuk, dia diam-diam memanggilnya dengan identitas aslinya. Begitu Sun masuk, dia berlutut dan mengatakan kepada sang ratu bahwa Dae-mok mencoba membunuhnya. Dia mengungkapkan keinginannya untuk balas dendam dan menawarkan pengetahuannya kepada dewren ratu untuk menjatuhkan Dae-mok.


Tampaknya untuk menguji Sun, si kembar janda bertanya pada Sun apakah dia bisa menebak langkah selanjutnya Dae-mok, dan Sun dengan yakin mengatakan bahwa Dae-mok akan mencoba untuk memilih seorang ratu untuk raja. Sang janda ratu terkejut bahwa dia tahu, tapi lebih terkejut saat Sun menyarankan agar si kembar jago memimpin.

Sun berpendapat bahwa proses untuk memilih seorang ratu tidak bisa dihindari, jadi sebaliknya, dia percaya bahwa sang janda ratu harus menyatakannya terlebih dahulu, yang kemudian akan menempatkannya bertanggung jawab untuk memilih ratu berikutnya. Sang janda ratu setuju dengan Sun dan memutuskan untuk membuatnya tetap hidup untuk saat ini.

Di luar, Sun juga mengungkapkan warna aslinya saat ia melihat ke belakang pada tempat si dewi ratu dengan tatapan mengeras.


Hwa-goon membahas rencana untuk memilih ratu berikutnya bersama anggota Pyunsoohwe ketika tiba-tiba, seorang penjaga masuk. Dia meminta ayah Hwa-goon untuk pil poppy, tapi dia menyangkal pria itu pil karena dia kehilangan seorang gadis dari poppy. Ladang.



Meskipun berbicara dengan penjaga, ayah Hwa-goon berbicara kepada anggota Pyunsoohwe karena secara tidak langsung dia mengingatkan semua orang betapa pentingnya posisi saat ini. Melihat semua wajah ketakutan mereka, ayah Hwa-goon mengeluarkan pil, tapi berhenti saat Dae-mok tiba.


Melihat penjaga yang menggeliat di lantai, Dae-mok cepat menangkap situasi dan meletakkan tangannya ke arah anaknya. Dae-mok bertanya pada anaknya saat mereka membagikan pil sebelum mengingatkannya bahwa mereka tidak memberikan pil di luar jadwal - bahkan untuk raja sekalipun.

Menyadari kesalahannya, ayah Hwa-goon memohon belas kasihan, dan Dae-mok mengatakan kepadanya bahwa dia beruntung bahwa dia telah tiba sebelum sebuah kejahatan yang tidak dapat dibatalkan terjadi. Kemudian, untuk ngeri setiap orang, Dae-mok menginjak pil itu-melenyapkannya-dan penjaga itu mati. Sebagai peringatan terakhir, Dae-mok bertanya kepadanya apakah dia sekarang mengerti bagaimana mengatur pil poppy, dan ayah Hwa-goon membiarkannya lemah lembut, "Ya."


Sang janda ratu bertemu dengan Ga-eun untuk meminta maaf karena melanggar janjinya untuk mengembalikan kehormatan ayahnya. Dia bertanya apakah Ga-eun masih bisa mempercayainya, dan setelah jeda, Ga-eun mengatakan bahwa dia melakukannya. Yakin bahwa Ga-eun masih di sisinya, si janda ratu memberinya misi baru: mencuri kotak bambu yang diberikan Pyunsoohwe kepada raja.


Di tempat lain, Hwa-goon dengan penuh semangat berjalan mendekati Sun, yang berterima kasih padanya karena membantunya menghentikan Jenderal Choi, tapi Hwa-goon yang diam-diam berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan keluarganya. Namun, Sun tidak memanggilnya untuk hanya mengucapkan terima kasih, tapi untuk meminta bantuan. Memegang sebuah pil, dia bertanya kepadanya apakah dia pernah melihat ini sebelumnya, dan saat Hwa-goon berpura-pura tidak tahu, dia menjelaskan bahwa itu adalah racun.


Di istana, Ga-eun memberikan teh kepada raja, dan meskipun dia membangkitkan kecurigaan kepala kasim, Lee Sun tanpa bertanya mengambil minumannya. Dia memintanya untuk tinggal bersamanya sampai selesai - hal yang sama yang ditanyakan sebelumnya - dan Ga-eun duduk saat Lee Sun minum tehnya.



Sun mengatakan pada Hwa-goon semua yang dia ketahui tentang pil itu, termasuk fakta bahwa ini adalah racun dari Pyunsoohwe, dan dia menawarkan untuk minum pil itu dan bertanya kepada pedagang Jepang apakah mereka sekarang memiliki sifatnya. Bersyukur atas bantuannya, Sun menyerahkan pil itu tanpa berpikir panjang.


Setelah membius tehnya, Ga-eun mulai mencari kotak bambu setelah Lee Sun tertidur, dan menemukannya terselip di dalam bukunya. Dia menggesek botolnya, tapi mengingat pertanyaan raja tentang melihat wajahnya yang sebenarnya, dia dengan ragu-ragu mengulurkan tangan untuk membuka topengnya. Namun, dia melompat kaget saat dia bergerak, dan dia memutuskan untuk pergi sebelum tertangkap.

Sebagai Ga-eun bergegas untuk memenuhi dowager Ratu, Mae-chang menghentikannya dan meyakinkan Ga-eun untuk bertemu dengan dia pertama (setelah menyebutkan bahwa dia tahu di mana Ga-eun dipimpin). Jadi, Mae-chang menuangkan teh Ga-eun secangkir teh ke kamarnya, dan kemudian dengan samar memberitahu Ga-eun untuk berhati-hati dengan apa yang dia minum di istana.

Dia bertanya kepada Ga-eun apakah dia akan terus mempertaruhkan nyawanya untuk ratu dan memperingatkannya agar tidak bergerak sembarangan jika dia tidak ingin kehilangan nyawanya. Tanpa rasa takut, Ga-eun bertanya-tanya siapa dirinya, tapi Mae-chang hanya mengungkapkan dirinya sebagai seseorang yang berterima kasih pada penjaja kepala tersebut.


Ga-eun menyerahkan kotak bambu itu ke danda ratu, tapi isinya kosong-Mae-chang mematikan yang asli dengan palsu selama pertemuan mereka. Mae-chang menyerahkan botol sebenarnya ke kepala kasim, dan saat dia mencoba membela Ga-eun sebagai orang yang tidak bersalah, kepala kasim tersebut menegurnya dengan mengatakan bahwa ketidaktahuan dapat membunuh orang.

Sementara itu, Hyun-seok bangun Lee Sun dari tidurnya, dan setelah melihat bintik-bintik mulai muncul, ia mengatakan Lee Sun untuk mengambil pilnya. Dengan grogi, Lee Sun meraih botol itu, tapi menyadari sudah hilang, dia mulai panik. Hyun-seok menyarankan pertemuan Dae-mok, tapi Lee Sun tahu itu akan sia-sia belaka.


Sun tiba di istana untuk bertemu dengan Lee Sun, tapi dia menyadari ada yang tidak beres saat Hyun-seok membawanya ke rumah kaca. Di dalam, Lee Sun berdebar kesakitan dan marah, dan Sun bergegas menghibur temannya.

Dia mengenali gejala Lee Sun, dan Lee Sun mengakui bahwa Dae-mok meracuninya. Akhirnya melepaskan frustrasinya, Lee Sun menyalahkan Sun karena meninggalkannya dan menyebabkan dia menderita. Sun meminta maaf karena gagal mewujudkan perjuangan Lee Sun lebih awal, dan dia berjanji untuk memberinya pil meskipun dia harus pergi ke dunia bawah untuk mendapatkannya.



Sebelum Sun pergi, Lee Sun meraih pangeran dan memintanya untuk mengambil topeng dan kembali ke takhta jika dia meninggal. Dengan misi baru, Sun berlari untuk menangkap Hwa-goon sebelum dia pergi dengan pilnya.


Ga-eun memasuki kamar raja dan terkejut melihat dia sakit di tempat tidur. Ketika dia mencoba untuk mendapatkan dokter kerajaan, Hyun-seok menyuruhnya untuk tinggal di samping raja, jadi dia berkewajiban.



Sementara itu, Sun dan Chung-woon menyusup ke markas Pyunsoohwe, namun mereka menemukan saat mereka masuk. Alarm berdering, jadi Sun dan Chung-woon cepat-cepat masuk ke sebuah bangunan di dekatnya, di mana mereka terpojok oleh Gon. Mendengar keributan itu, Hwa-goon keluar dan berhadapan langsung dengan Sun.


Di ruang raja, Ga-eun mengenali bintik-bintik di lengan Lee Sun sebagai gejala yang sama dengan seorang gadis kecil yang ia temui. Dia bertanya apa yang terjadi padanya, dan Ga-eun dengan sedih mengatakan kepadanya bahwa dia meninggal. Dengan pahit, Lee Sun menduga bahwa nasib yang sama menantinya, jadi dia ingin memberitahunya sesuatu sebelum dia meninggal: "Saya mencintaimu."



Kembali ke Pyunsoohwe, Sun bingung dengan kehadiran Hwa-goon dan bertanya mengapa dia ada di sini. Sebelum dia bisa menjawab, Dae-mok memanggilnya, dan Hwa-goon dengan cepat bertanya padanya beberapa saat, secara naluriah memanggil Dae-mok "Kakek." Akhirnya memahami hubungannya, Sun menatap Hwa-goon dengan tak percaya.


Sumber :

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 23

 
Back To Top