Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 18

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 10 Juni 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 18

Malam itu, Mae-chang mengawasi Yang saat dia mencoba menyelesaikan petanya. Ga-eun mencoba memberitahunya bahwa dia bisa menyelesaikannya saat dia merasa lebih kuat, tapi Yang mengatakan kepadanya bahwa dia mungkin tidak akan bisa menggambar besok. Oh sayang. Ga-eun daun untuk membuat beberapa tonik herbal untuk membantu, meninggalkan Yang dengan Mae-chang.

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 18

Meskipun dia mencoba yang terbaik, Yang terlalu lemah untuk menyelesaikan peta, dan ambruk di lengan Mae-chang, menangis karena dia belum cukup menarik. Menjanjikan itu cukup banyak, Mae-chang mengatakan kepadanya dengan lembut bahwa dia bisa beristirahat sekarang, dan menyanyikannya untuk tidur sampai Yang meninggal dalam pelukannya.


Ibu Yang bergegas ke rumah Woo Bo, memohon untuk melihat putrinya. Ketika Ga-eun membawanya ke dalam, Mae-chang memberitahu mereka bahwa Yang telah meninggal. Sebagai ibu Yang menangis, Mae-chang diam-diam Ga-eun peta, menyuruhnya untuk memberikannya kepada Sun.

Ga-eun membuka perkamen untuk menemukan ilustrasi yang sempurna, jauh lebih baik daripada coretan-coretan Yang yang telah berjuang untuk menggambar. Ga-eun mendongak kaget, tapi Mae-chang sudah lenyap.

Ga-eun membawa peta ke Woo Bo, Moo-ha, dan Sun, yang merenungkan ilustrasi sebuah tempat yang disebut "Gunung Yeogeji." Mencatat bahwa bukan gunung yang mereka dengar, mereka sadar itu pasti semacam Slang atau julukan Ga-eun mulai memunculkan Mae-chang, tapi tiba-tiba menarik pertanyaannya, memutuskan untuk bertanya lagi setelah dia lebih yakin akan kecurigaannya.



Chung-woon tongkang pada saat itu, melaporkan bahwa Biro Air sedang mencari Yang. Ketika dia menambahkan bahwa penduduk desa melihat Ga-eun membawa Yang pergi, Ga-eun menegaskan bahwa dia akan baik-baik saja, tapi Sun memperhatikannya dengan cemas.

Ibu Yang mengatakan bahwa dia seharusnya tidak pernah mengirim Yang pergi, tapi Ga-eun mengatakan kepadanya untuk tidak menyalahkan dirinya sendiri saat Biro Air salah. Ga-eun mengatakan kepadanya untuk hidup sehingga dia bisa membuat mereka membayar apa yang telah mereka lakukan, berjanji untuk membantu.


Ketika dia pergi keluar, bagaimanapun, Sun menunggunya. Dia memintanya untuk bersembunyi dengan ibu Kko-mool dan Lee Sun sampai bahaya berlalu. Setelah sekian lama, Ga-eun setuju untuk meninggalkan kota, tapi memintanya untuk menghabiskan satu hari bersamanya sebelum dia pergi.


Setelah itu, Sun mengatakan pada Chung-woon bahwa dia berencana untuk menceritakan kebenaran tentang kematian ayahnya sebelum dia pergi, meskipun dia ingin menunggu sampai dia mengalahkan Pyunsoohwe. Tapi Chung-woon mengatakan kepadanya bahwa dia yakin Ga-eun akan mengerti: "Kalian berdua memikirkan orang lain sebelum dirimu sendiri. Aku yakin dia akan memahamimu. "

Keesokan paginya, Ga-eun menunggu matahari di luar untuk bersama-sama mereka. Mereka mengumpulkan bunga di sepanjang jalan setapak melewati gunung, tersenyum manis satu sama lain, sampai mereka tiba di sebuah kuburan: milik ayahnya.


Menyembunyikan keterkejutannya, Sun memberikan penghormatan kepada mendiang Wakil Hakim Han. Di belakangnya, Ga-eun mengatakan pada ayahnya bahwa dia bertemu dengan raja yang membunuhnya dan memihak Pyunsoohwe untuk menyiksa orang-orang. Saat Sun mendengarkan dengan rasa bersalah dan putus asa, Ga-eun meminta ayahnya untuk melindungi Sun, siapa yang akan melawan Pyunsoohwe.

Ga-eun mulai merobek, mengatakan pada sulih suara bahwa dia sekarang mengerti bagaimana rasanya meninggalkan seseorang yang Anda cintai, bertanya-tanya berapa banyak yang harus disakiti ayahnya saat harus meninggalkannya.


Saat mereka berjalan pulang pada malam hari, Sun mencoba mengumpulkan keberanian untuk mengaku tentang kejadian lima tahun yang lalu, tapi Ga-eun tiba-tiba memotongnya. Dia meminta dia untuk membuat sebuah janji: "Jangan melompat ke dalam bahaya, tidak peduli apa."

Sun setuju, dan dia tersenyum dengan air mata, mengatakan kepadanya bahwa dia akhirnya bisa pergi dengan damai. Diam-diam, dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia bermimpi berada bersama dia, tapi sekarang akan memimpikan sesuatu yang lebih besar: untuk berbagi mimpinya, tahu bahwa dia dapat percaya bahwa mereka bersama-sama bahkan ketika mereka tidak ada. Uhhhh, dari mana asalnya?


Sun melangkah maju untuk memetik kelopak bunga dari rambutnya, berjanji untuk segera kembali.

Hyun-seok melapor kepada Lee Sun bahwa ada desas-desus bahwa toko herbal itu tutup dan Ga-eun, ibunya, dan saudara perempuannya meninggalkan desa, meski tidak ada yang tahu mengapa. Karena ngeri, Lee Sun memerintahkannya untuk menyiapkan penyamarannya-meski dia takut pada kemarahan Dae-mok, ini mungkin terakhir kali dia bisa bertemu keluarganya.


Jadi Hyun-seok menemani Lee Sun ke desa, mengenakan pakaian seorang bangsawan. Lee Sun melihat ibunya di luar rumah mereka dan merasa terbebani oleh emosi, namun terpaksa menyembunyikan wajahnya dengan kipas saat dia mendongak.


Tiba-tiba, Kko mool kecil berlari mendekati mereka, dan Hyun-seok memberitahu Lee Sun bahwa dia adalah adik perempuannya. Tersedak dengan emosi, Lee Sun mengatakan kepadanya bahwa dia pernah bertemu dengannya dulu dan bertanya apakah dia bisa memeluknya. Kko-mool setuju, dan Lee Sun menariknya ke pelukannya, menahan air mata.

Momen itu hancur, namun, ketika sebuah suara yang kukenal mengatakan dari belakangnya, "Apakah itu adikmu?" Kejutan, kejutannya, ini adalah Dae-mok, ditemani oleh belasan pengawal bersenjata.


Lee Sun ambruk ke tanah dalam ketakutan, gemetar saat Dae-mok menyuruh Kko-mool untuk memanggil Lee Sun "oraboni" dan mendesaknya untuk mengunjungi ibunya juga karena sekarang dia ada di sini.

Tanpa sadar akan bahaya, Kko-mool kabur, mengingat bahwa Chun-soo seharusnya berkunjung hari ini. Dia bergegas ke pelukannya, dan Lee Sun menyaksikan dengan tak percaya saat putra mahkota yang dia kira sudah mati mengambil tangan adiknya. Sun melihat ke atas pada saat itu, dan dia membeku dalam shock saat dia mengenali Lee Sun.

Dae-mok berkata lagi bahwa mereka harus pergi menyapa ibu Lee Sun, tapi saat dia berbalik ke arah Sun, Lee Sun meraih jubahnya dan memohon belas kasihan, memberi Sun kesempatan untuk membawa Kko-mool dan bersembunyi.


Dae-mok melihat ke bawah ke arah Lee Sun yang meringkuk di hadapannya, bertanya-tanya apa yang memberinya keberanian mendadak meninggalkan istana seperti dia. Menebak bahwa hubungan barunya dengan ratu pasti menjadi jawabannya, Dae-mok menawarkan "hadiah" miliknya sendiri. Pada ancaman terselubung tipis, Lee Sun terisak-isak, bersumpah untuk tidak pernah menentang Dae-mok lagi. Sambil tersenyum puas, Dae-mok mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera menemuinya di istana.


Seiring Dae-mok pergi, Lee Sun tidak percaya, bertanya-tanya apakah dia sedang bermimpi. Seakan menjawab, Kko-mool kembali membisikkan sesuatu yang tak terdengar di telinganya sebelum kembali berlari.


Matahari yang terguncang kembali ke rumah Woo Bo untuk menceritakan apa yang terjadi, menyadari bahwa Lee Sun sengaja melindunginya dari Dae-mok. Sun gemetar, terbebani oleh rasa bersalah: "Jika bukan karena saya, Lee Sun bisa bersama keluarganya." Satu-satunya yang bisa dia lakukan adalah mengirim Kko-mool untuk menyampaikan pesan kepada Lee Sun untuk bertemu di istana. .

Woo Bo berteriak bahwa itu bodoh untuk memasuki sarang harimau, tapi Sun berteriak bahwa Lee Sun mengemis untuk hidupnya kepada Dae-mok dan dia tidak bisa mengabaikannya. Woo Bo mengatakan kepadanya bahwa jika dia memasuki istana, orang akan mendengarkan di mana-mana; Dia harus yakin untuk melindungi identitasnya dan hanya bertindak sebagai penjaja kepala.

Keesokan paginya, ibu Lee Sun berjalan melewati rumah Ga-eun untuk melihat parade wanita istana menunggunya. Dia melihat shock saat Ga-eun berterima kasih karena menerima tawaran janda ratu untuk menjadi seorang wanita istana.


Ibu Lee Sun bergegas ke rumah Woo Bo untuk memberitahu Sun apa yang terjadi, memintanya untuk menghentikannya. Sun bergegas ke rumah Ga-eun, hanya untuk menemukan kamar kosong, sebelum bergegas menuju istana.


Sementara itu, Ga-eun tiba di istana, sudah berpakaian seperti wanita istana. Saat dia mulai memasuki gerbang istana, Sun memanggil namanya, berlari ke arahnya. Dengan memberinya tatapan terakhir yang berkaca-kaca, Ga-eun berpaling darinya dan melangkah melewati gerbang istana. Sun dilarang masuk oleh penjaga bersenjata, dan dia sering meneriakkan namanya berulang-ulang.

Sumber :

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 18

 
Back To Top