Sinopsis My Sassy Girl Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 10 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 8

Kami melihat peti kayu yang tidak menyenangkan di belakang Hyemyeong, yang dilucuti dari gaun kerajaannya dan berbaring sujud di hadapan raja. Raja yang marah bertanya apakah dia pergi ke luar istana lagi, dan dia melotot pada Gyun Woo, yang sering menyeringai. Raja berteriak bahwa dia tidak layak menjadi seorang putri lagi dan memerintahkan anak buahnya untuk menggulingkannya dan menguncinya di dalam dada.

Sinopsis My Sassy Girl Episode 8


Dia menangis untuk belas kasihan saat diseret menjauh, lalu meminta agar Gyun Woo dikurung bersamanya karena dialah yang membawanya ke festival. Uh oh. Gumi Woo tertegun menggelengkan kepalanya sebagai penyangkalan, tapi tidak ada gunanya. D dadanya terbuka dan kami melihat Gyun Woo dengan panik menjerit minta tolong, tapi Hyemyeong dengan penuh semangat menariknya kembali, senang bahwa dia tidak akan kesepian lagi, ha.


Sebenarnya, Gyun Woo mengeluarkan skenario imajiner itu dari kepalanya - itu tidak akan berhasil. Dia bertanya-tanya apakah ada cara yang lebih baik untuk mengendalikan putri nakal tersebut.

Sementara itu, saat Hyemyeong bertanya-tanya di mana Byul dan Young-shin berada, dia dipanggil untuk menemui ratu. Ternyata Byul dan Young-shin menggigit gumpalan kain untuk meredam tangisan mereka saat membuat betis mereka dicambuk.



Si ratu dengan puas menyesap tehnya saat mereka dihukum di depannya. Hyemyeong tiba, terkejut, dan menuntut untuk mengetahui mengapa dia melakukan ini. Ratu menjawab bahwa mereka tidak melayani tuan mereka dengan baik, tapi Hyemyeong mengatakan untuk menghukumnya sebagai gantinya, yang membuat sang ratu berkeluh dan bertanya bagaimana dia bisa melakukan itu.

Hyemyeong memerintahkan wanita istana ratu untuk berhenti mencambuk mereka, dan mereka mematuhi, tapi ratu membuat mereka melanjutkan. Hyemyeong pergi dan merampas tongkatnya dan menawarkannya pada ratu agar dia bisa terkena pukulan. "Apa menurutmu aku tidak bisa melakukannya?" Tanya ratu itu dengan berani.


Saat itu, sang janda ratu tiba dan bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, mendorong ratu untuk pura-pura menyesal. Keduanya minum teh bersama, dan sementara sang janda ratu terkejut saat mengetahui bahwa Hyemyeong meninggalkan istana kemarin, dia menolak saran ratu untuk memberi tahu raja dan menghukum Hyemyeong. Hal ini membuat sang ratu marah, dan dia hampir tidak mampu menahan kemarahannya.

Young-shin menyalak sementara Hyemyeong gaun merah welts pada betis nya. Dia merasakan mood moralnya dan mengatakan kepadanya untuk tidak kesal, tapi Hyemyeong meminta maaf karena dia dan Byul terluka karena dia. Dia membungkus perban di sekitar anak sapi Young-shin dan berkata dengan suara muram, "Tidak cukup."

Young-shin bertanya-tanya apa yang dia maksud dengan itu, dan dia menjawab bahwa tidak ada cukup perban untuk betisnya sehingga dia mungkin akan kehilangan berat badannya, ha. Young-shin berpendapat bahwa itu karena betisnya bengkak, dan Hyemyeong berkata, "Tentu, kita akan pergi dengan itu."


Di toko buku, Gyun Woo frustrasi karena dia tidak dapat menemukan buku-buku yang dia cari. Si penjual buku kooky menunjukkan kepadanya tentang apa yang panas akhir-akhir ini: sebuah buku berjudul The Princess's Private Life, yang menampilkan wanita berpakaian semi berpakaian di sampulnya. Gyun Woo tidak tertarik dan mengatakan bahwa dia mencari buku tentang balas dendam dan hukuman, sehingga penjual buku mengumpulkan tumpukan dengan judul seperti Vengeance adalah Mine and Taming of the Shrew.


Tapi bahkan setelah membacanya, Gyun Woo tidak yakin dia bisa menjinakkan sang putri. Dia kemudian melihat The Princess's Private Life di bawah tumpukan dan tidak dapat menahan godaan untuk membacanya.

Saat membaca buku nakal itu, kami melihat sebuah adegan dari situ muncul dalam pikirannya: Hyemyeong melemparkan dirinya ke Gyun Woo dan mulai menarik bajunya, mengabaikan jeritannya bahwa dia belum siap, heh. Dia memanggilnya lucu dan mengatakan kepadanya untuk tidak memikirkan untuk pulang malam ini, dan meyakinkannya bahwa dia akan memimpin.


Keesokan harinya, Gyun Woo kembali ke istana dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa penghindaran juga merupakan taktik yang sangat bagus, hanya untuk berlari ke Hyemyeong bersama krunya. Dia juga melihat dia, tapi dia dengan canggung terhuyung-huyung ke arah lain, langsung mengabaikan ombaknya, yang membuat senyum Hyemyeong.


Ibu dan saudara Gyun Woo menidurinya malam itu untuk membicarakan pernikahan. Kualitas lingkaran ibunya disukai, seperti keluarga kaya, dari sebuah buku yang berisi wanita-wanita yang memenuhi syarat yang semuanya mengantre untuk menikahinya.


Dia ingin mengaturnya pada beberapa kencan buta, supaya dia tidak bisa menikahkannya, tapi dia bisa membual tentang anaknya ke keluarga lain. Gyun Woo mengatakan tidak mungkin dia bisa bertemu semua wanita ini, tapi ibunya mengatakan bahwa dia akan menaruhnya dan mulai menomori mereka. Hal berikutnya yang kita tahu, kita melihat Gyun Woo di kedai minum mencari wanita yang dibawanya ibunya.


Seseorang memanggil namanya, dan dia berbalik untuk mencari wanita yang tidak terlihat seperti fotonya di buku ini. Tapi dia menegaskan identitas dan cekikikannya, mengatakan bahwa dia terlihat lebih baik secara pribadi, sementara Gyun Woo bergumam bahwa gambar itu tidak tepat. Tiba-tiba, Hyemyeong muncul dari belakangnya dan bertanya apakah Gyun Woo kecewa. Apa, dari mana dia berasal ?!


Dia kaget melihatnya, dan Hyemyeong dengan riang membacakan kualitas yang menurut Gyun Woo dicarinya pada wanita, menyimpulkan bahwa wanita ini adalah tipe idealnya. Dia mencoba untuk melakukan protes, tapi kemudian dia menghilang sama tibanya saat dia muncul.

Entah bagaimana, dia muncul pada kelima kencan buta itu, mengerjakan matematika dengan sempoa untuk menentukan apakah kencannya mendapat adonan, memeriksa wajahnya dengan kaca pembesar, dan referensi silang dengan buku yang menganalisis fitur wajah, yang pada dasarnya menusuk kegirangannya. penderitaan. Akhirnya, Gyun Woo berdiri, setelah memiliki cukup tanggal dan perilaku mengganggu Hyemyeong, tapi sekali lagi dia menghilang. Ha, apakah dia membayangkannya selama ini?



Sementara Da-yeon dan teman-temannya mendapat manikur, beberapa di antara mereka bergosip tentang Gyun Woo yang melakukan semua kencan buta ini dan bertanya pada Gyun Hee apakah dia tetap memiliki Da-yeon sebagai mertuanya. Merasakan kegelisahan Da-yeon, Gyun Hee meyakinkan semua orang bahwa tanggal kakaknya tidak ada artinya dan bahwa dia hanya berusaha menenangkan ibu mereka. Lalu mereka bertanya-tanya apakah "gadis gila" yang dikabarkan itu adalah kekasih Gyun Woo, yang menurut Gyun Hee salah.


iba-tiba, si manicurist secara tidak sengaja memotret kulit Da-yeon dengan pemotong kuku, membuatnya menampar keras muka. Yeesh. Da-yeon dengan tenang memperingatkannya untuk lebih berhati-hati, tapi dia diam-diam menusuk rumor yang melibatkan Gyun Woo dan "kekasihnya".


Se-ho dan Kwang-soo menghidupkan kembali adegan drama klasik lainnya (kali ini dari aku adalah Maaf, aku mencintaimu) kecuali versinya yang berlangsung dengan menunggang kuda bersama Se-ho yang menunggang kuda tak terlihat dan Kwang-soo saat gadis yang sedih itu naik ke belakang. Dia, heh Gyun Woo datang untuk mengambil minum dengan mereka, dan ketika ditanya bagaimana tanggal buta nya pergi, wajahnya yang kering mengatakan itu semua.


Dengan minuman, Gyun Woo menjelaskan bahwa Hyemyeong terus tampil di hadapannya seperti musuh yang tidak ingin dia lihat. Tokoh Kwang-soo itu karena Gyun Woo sangat ingin balas dendam, dan Se-ho bertanya apakah dia bisa diperkenalkan ke Hyemyeong; Dia menganggapnya menarik sehingga dia terlalu banyak untuk ditangani. Se-ho kemudian bertanya apakah Gyun Woo menyukai dia, tapi dia berteriak bahwa itu tidak masuk akal, dan teman-temannya merasa terlalu cemas.


Malam itu, pria bertopeng memanjat atap istana dan menjatuhkan selebaran baru. Penjaga di bawah mengejar mereka, dan Joon-young muncul dan memerintahkan anak buahnya untuk menangkap semua penyusup. Dia berkelahi dengan gagah berani dan mengejar salah satu dari mereka, tapi dia digagalkan oleh sekelompok penduduk desa, salah satu dari mereka - tukang daging dari sebelumnya - mengingatkan Joon-young bahwa di belakang mereka terletak desa gentry, area yang tidak diizinkan masuk tanpa raja Perintah.


Di istana, wanita istana ratu membagikan selebaran ke stafnya. Mereka menyembunyikan selebaran di pakaian mereka dan dibuat untuk menjanjikan kebijaksanaan. Mereka pergi sendiri dan diam-diam menjatuhkan selebaran ke tanah di mana pun mereka berkeliaran, dan saat selebaran dijemput, desas-desus menyebar dengan cepat.

Gyun Woo berdiri di jembatan di luar dan membayangkan bahwa perasaannya yang rumit disebabkan oleh keinginannya untuk balas dendam. Choon Poong, yang diapit oleh gisaengnya, dengan penuh semangat menyambutnya, menggelitik bahwa mereka terus saling berlari seperti takdir. Gyun Woo memperhatikan koran di tangan gisaeng dan bertanya apakah mereka adalah selebaran baru.

Mereka mengatakan mereka menemukan selebaran di lapangan, menambahkan bahwa desas-desus tentang sang putri menghadiri festival lentera dan menikmati malam bersama seorang pria. Gyun Woo meneguk, tapi kemudian mereka bilang pria itu bernama Joon-young. Choon Poong menambahkan bahwa gangster Dochi dikabarkan sebagai leg ketiga dari segitiga cinta mereka, dan Gyun Woo bingung mendengar Choon Poong mengatakan bahwa Joon-young menahan Dochi karena dia tahu dia berkencan dengan sang putri.

Mereka mengatakan mereka menemukan selebaran di lapangan, menambahkan bahwa desas-desus tentang sang putri menghadiri festival lentera dan menikmati malam bersama seorang pria. Gyun Woo meneguk, tapi kemudian mereka bilang pria itu bernama Joon-young. Choon Poong menambahkan bahwa gangster Dochi dikabarkan sebagai leg ketiga dari segitiga cinta mereka, dan Gyun Woo bingung mendengar Choon Poong mengatakan bahwa Joon-young menahan Dochi karena dia tahu dia berkencan dengan sang putri.
 
Gyun Woo mengatakan desas-desus itu hogwash, dan dia tahu ini karena teman dari seorang teman ... dari seorang teman, heh. Choon Poong terbahak-bahak, dan satu gisaeng menyatakan bahwa sang putri memiliki kekasih lain, seorang penyidik ​​kerajaan, tapi sudah tiga tahun sejak pertemuan terakhir mereka, jadi dia mungkin sudah melewatinya sekarang.


Ini adalah pertama kalinya Gyun Woo mendengar hal ini, dan Choon Poong menambahkan bahwa nama kekasihnya adalah MIN YOO-HWAN, seorang pria yang hilang tiga tahun lalu saat melakukan penyelidikan rahasia. Rupanya penyidik ​​tertangkap sedang menerima suap, dan tokoh Choon Poong masih dalam daftar yang diinginkan.

Sementara itu, raja terjadi di selebaran di lapangan dan membacanya, kemarahannya meningkat. Ratu, bagaimanapun, sangat senang dengan isinya, dan Menteri Jung mengatakan kepadanya bahwa karena letnan raja yang percaya diri Joon-young tampil dalam rumor terbaru ini, raja pasti tidak akan tahan untuknya kali ini.


Raja menghadapkan Joon-young dan menuntut untuk mengetahui apakah ada yang tertulis dalam brosur itu benar adanya. Selanjutnya kita melihat Hyemyeong membaca selebaran, dan Young-shin mengatakan kepadanya bahwa rumor tersebut telah menyebar ke seluruh istana. Dia takut apa yang akan terjadi saat raja mengetahui, dan berbicara tentang setan, raja datang dan menuntut untuk mengetahui mengapa Hyemyeong meninggalkan istana.

Gyun Woo juga membaca selebaran itu, dan memikirkan apa yang gisaeng katakan, bahwa sang putri terus menyelinap keluar dari istana untuk melihat kekasihnya.

Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 8

 
Back To Top