Sinopsis My Sassy Girl Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 10 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 7

Sang raja sangat bersemangat saat kembali dari perjalanan berburu dengan pengiringnya malam itu. Mereka semua berjalan kaki, dengan Menteri Jung berjalan bersama-sama dengan raja. Tapi senyum licik menyilang wajah Menteri Jung saat ia mundur selangkah. Tiba-tiba, sebuah panah terbang tepat di depan wajah raja, baru saja kehilangannya, dan menabrak sebatang pohon.

Sinopsis My Sassy Girl Episode 7


Menteri Jung memerintahkan pasukan untuk melindungi raja, dan sang raja menyambar panah tempat sebuah surat dilampirkan. Dia membacanya dengan suara keras: "Malam ini, raja akan menangis dengan pahit setelah dia kehilangan anaknya." Dia mengisap sementara Menteri Jung membuat reaksinya.


Sementara itu, Hyemyeong terikat pada sebuah pos sementara gangster Dochi dan premannya mengancam untuk menyakitinya. Tapi suara yang familiar dengan tenang menunjukkan bahwa dia mundur. Mereka beralih ke sumber suara dan terkejut melihat Gyun Woo tiba, dengan tenang mengipasi dirinya dengan kipas akordeon. Cuci bantuan di wajah Hyemyeong, dan geng menyerang Gyun Woo, tapi dia sangat ahli dengan kipas angin itu, memukul beberapa penyerang pertama.



Tapi salah satu preman tersebut mengendarai pedang melalui kipas Gyun Woo dan berhasil memotong bahunya dalam prosesnya. Dia terjatuh ke tanah dan mendapati dirinya dikelilingi sampai puing-puing dari atas jatuh di atas Dochi, sejenak mengalihkan perhatian geng ke ancaman baru: penjaga istana Joon-young. Joon-young sendirian menepis preman dengan mudah sementara Gyun Woo dan Hyemyeong melarikan diri dari tempat kejadian bersama.



Keduanya menemukan diri mereka kembali di festival lentera dan melihat mereka telah berpegangan tangan selama ini, jadi mereka segera melepaskannya. Hyemyeong melihat luka berdarah di bahu Gyun Woo dan langsung merobek sebuah strip dari gaunnya dan mengikatnya di sekitar luka itu. Gyun Woo memperhatikannya, tersentuh oleh isyarat itu, sampai kembang api yang menggelegar menyinari langit dan mengalihkan perhatian mereka.

Mereka memandangi lentera berwarna-warni (indah!) Mengambang ke udara. Keajaiban Hyemyeong membawa senyuman ke wajah Gyun Woo, tapi dia memperhatikan dan bertanya tentang ekspresi wajahnya yang aneh. Dia mengatakan bahwa dia hanya berdoa untuk negara dan penduduknya karena Anda seharusnya membuat harapan saat lentera terbang (coba yang bagus, teman) yang meminta Hyemyeong untuk bertanya apakah wajahnya adalah lentera, heh. Dia membelokkan, dan kemudian memperhatikan bahwa dia tidak memakai sandal apa pun.



Kami kembali ke Joon-young, yang memiliki pedangnya menempel di tenggorokan gangster Dochi dan menuntut untuk mengetahui siapa di balik semua ini, tapi Dochi mempertahankan kepolosannya.


Kembali ke festival tersebut, Hyemyeong mengagumi sandal baru yang dibeli Gyun Woo untuknya. Kemudian pengawalnya Byul datang dan memberitahukan kepadanya bahwa raja sedang dalam perjalanan kembali ke istana, lebih cepat dari yang diperkirakan.

Mereka buru-buru berjalan kembali, tapi begitu juga raja, berkuda secepat kudanya akan membawanya. Begitu raja tiba, dia bergegas melewati ratu yang terkejut untuk memeriksa pangeran. Dia merasa lega mendapati pangeran aman dan sehat, lalu langsung berpaling untuk mengecek sang putri.



Kasim Young-shin melangkah dengan gugup di luar, tapi raja sudah ada di sana dan menerobos pintu sang putri ... dan menemukan Hyemyeong masuk. Wah. Sementara raja lega melihatnya, sang ratu sangat kecewa karena Hyemyeong berhasil kembali tepat pada waktunya untuk menghindari hukuman potensial. Ketika dia pergi, Hyemyeong mengembuskan lega, tapi ratu melihat kaus kaki kotor dan badainya turun.


Young-shin bertemu dengan Gyun Woo di luar dan mulai merintih saat ia mengatakan bahwa raja ingin bertemu dengannya. Berpikir semua hilang, Gyun Woo meratap saat ia merosot ke tanah. Tapi Hyemyeong muncul dan dengan sombong mengolok-olok keadaan menyedihkannya, dan Young-shin dengan gembira meminta maaf karena bersendawa.
 



Gyun Woo tidak geli, tapi mengungkapkan lega bahwa semuanya berjalan baik. Hyemyeong melihat lagi luka di lengannya dan memberinya kantong ramuan kecil untuk diobati, berusaha untuk tidak tampil seperti dia peduli sama sekali dengan apa yang dia lakukan dengannya. Dia berbalik untuk pergi, tapi Gyun Woo menghentikannya dengan mengeluarkan cincin gioknya, meski dia tidak segera memberikannya kepadanya. Dia menginstruksikannya untuk tidak menyelinap keluar lagi dan bersikap sesuai statusnya, untuk berbicara secara formal kepadanya, dan memperlakukannya sebagai guru pangeran.

 
Dan jika dia berjanji untuk melakukan semua itu, Gyun Woo mengatakan bahwa dia kemudian akan mengembalikan cincin itu dan melupakan tingkah lakunya. Hyemyeong tiba-tiba menjadi sangat sopan dan berjanji untuk melakukan apa yang dia minta, tapi begitu dia menyerahkan cincinnya, dia menendangnya dengan keras di tulang kering dan dengan manis menunjukkan bahwa dia juga melupakan tendangan ini.



Sementara itu, Menteri Jung dengan marah menyambar cangkirnya pada pria bertubuh hitam itu, WOL-MYUNG, karena gagal menjalankan misinya untuk mengamankan sang putri, dan dahinya berdarah.
 


Joon-young memeriksa surat ancaman yang menempel pada panah yang hampir menimpa raja. Raja mengatakan ini dilakukan oleh orang-orang di balik selebaran dan meminta Joon-young jika dia memiliki firasat tentang siapa pelakunya.


Potong ke: Gangster Dochi dibenamkan ke dalam tong air saat dia diinterogasi. Dia bersikeras bahwa tidak ada orang di belakangnya yang memanggil tembakan, tapi Joon-young memerintahkan anak buahnya untuk terus menyiksanya sampai dia membuka diri.

Di kamarnya, Hyemyeong mengikatkan tali kulit melalui cincin gioknya. Young-shin bertanya padanya apakah dia mengucapkan terima kasih kepada Gyun Woo karena mengalami kesulitan menemukannya, tapi dia bilang dia hanya melakukan apa yang seharusnya dia lakukan untuk kehilangannya. Dia menyindir bahwa dia seharusnya tidak terlalu sombong, tapi diingatkan betapa berani dia menangkis preman dan bahkan terluka di tengah mencoba menyelamatkannya, membuatnya merasa sedikit bersalah karena menendangnya.
 


Gyun Woo kembali ke rumah dan memberitahu adiknya Gyun Hee untuk tidak memberitahu ibu mereka tentang cederanya, dan dia membelok saat dia bertanya mengapa dia berada di kota yang berbahaya. Di kamarnya, dia dengan marah meremukkan ramuan dari Hyemyeong dalam sebuah mortir, merasa tersinggung karena dia tidak berterima kasih atas sarannya yang tulus dan selalu menendangnya seperti pengganggu. Anjingnya bermain-main dengan strip yang robek dari gaun Hyemyeong, dan Gyun Woo menggerutu bahwa Hyemyeong memberinya penyakit dan kemudian obatnya, dan obatnya kemudian sakitnya.


Di luar, Hyemyeong melihat cincin gioknya, yang sekarang dikenakannya di lehernya. Dia berkedip kembali ke saat seorang pemuda telah memberikannya kepadanya dan menyuruhnya untuk tetap aman, bersumpah untuk kembali tidak peduli apa. Kembali ke masa sekarang, dia terlihat sedih saat memegang cincin itu, dan dari kejauhan, jam tangan Joon-young penuh perhatian.
 



Keesokan harinya, raja yang marah memegang surat yang mengancam dan berteriak bahwa selebaran telah menciptakan kebohongan dan menertawakan keluarga kerajaan. Ada yang mengatakan bahwa mereka tidak menimbulkan kekhawatiran karena mereka hanya rumor dan sang putri dan pangeran akhirnya tidak terluka, tapi ayah Gun Woo, Menteri Gyun, memohon untuk berbeda, percaya bahwa mungkin ada mata-mata di antara mereka. Anehnya, Menteri Jung mengatakan bahwa dia setuju dan menawarkan untuk melakukan penyelidikan untuk mengakhirinya.


Menteri Jung membuat rencana untuk menggunakan penyelidikan ini untuk keuntungannya, daripada melawannya. Untuk itu, Wol-myung tiba di sebuah toko daging dan menuju lantai bawah ke sebuah ruang rahasia tempat sekelompok orang menyusun dan membuat salinan dari selebaran skandal tersebut.
 



Asap Da-yeon, memikirkan tuduhan Hyemyeong bahwa dia menyalahgunakan kekuatan keluarganya untuk membuat orang lain jatuh, dan ini tidak membantu bahwa pembantunya tidak dapat menggali banyak kotoran pada Hyemyeong. Jadi dia memutuskan untuk bertanya pada saingan Gyun Woo Chang-hui atas bantuannya. Wajah Chang-hui menyala saat melihat Da-yeon mendekat, namun dia kecewa dengan permintaannya untuk mengetahui lebih banyak tentang wanita gila yang mengganggu Gyun Woo.Chang-hui bergetar karena marah dan kemudian mengarahkan tugas ke teman-temannya, tapi dia terkunci saat mereka menyimpulkan bahwa Da-yeon pasti menyukai Gyun Woo jika dia ingin belajar lebih banyak tentang wanita yang mengikutinya. Heh.


Selama pelajarannya dengan Gyun Woo, sang pangeran melihat melalui teleskop dan keajaiban melihat benda-benda yang jauh dari dekat. Gah, dia sangat lucu. Dia cemberut karena ketidakhadiran saudarinya karena dia senang belajar dengannya, tapi Gyun Woo mengatakan bahwa mereka akhirnya dapat fokus pada studi mereka. Pangeran ingin memperpanjang kesenangan dan mengambil teleskop lagi, dan melihat Hyemyeong di kejauhan dengan Joon-young.
 


Kami memotongnya, dan Hyemyeong menegur Joon-young karena ekspresinya yang suram, menjelaskan bahwa dia baru saja terjerat dengan beberapa preman secara tidak sengaja dan akan lebih berhati-hati mulai sekarang. Tapi Joon-young memerintahkannya untuk tidak pernah meninggalkan istana lagi karena jika dia melakukannya, dia akan segera melaporkannya kepada raja. Gyun Woo melihat perjumpaan mereka melalui teleskop dan bertanya-tanya apa yang mereka bicarakan, tapi kemudian Hyemyeong menangkapnya untuk memata-matai dia, dan dia dengan cepat kembali ke mejanya.


Hyemyeong bergabung dengan pelajaran pangeran dan bertanya pada Gyun Woo mengapa dia mencuri tatapannya padanya. Gyun Woo tercengang dan bersikeras bahwa dia menatap kepala naga yang indah di paviliun, tapi pangeran menyindir bahwa paviliun itu ke arah lain, heh. Hyemyeong bertanya apakah Gyun Woo menaruh minat padanya dan mendorongnya untuk jujur karena bukan kejahatan yang bisa menarik perhatian wanita cantik.
 



Tapi kemudian dia mendekatinya dan memintanya untuk keluar dari sana karena dia masih menolak pria licik seperti dia bahkan jika dia diberi banyak kekayaan. Keduanya mencibir satu sama lain sementara sang pangeran melihat ke dalam geli. Setelah pelajaran berakhir, Gyun Woo menentukan bahwa dia tidak dapat menangani ini lagi dan berjalan menuju kediaman raja. 

Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 7

 
Back To Top