Sinopsis My Sassy Girl Episode 19

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 29 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 19


Sinopsis My Sassy Girl Episode 19

Ada lagi pengaturan pernikahan ini dari pada bertemu dengan mata, dan Gyun Woo berusaha keras untuk menyelesaikan perasaan romantisnya yang rumit. Dia juga satu-satunya yang mencoba masuk ke dasar aliansi antara Qing dan Joseon, yang tampaknya lebih jenuh setiap harinya. Dia banyak sekali di piringnya dan ini sangat merugikan dia, tapi kesalahannya perlu dilakukan demi negara dan untuk sang putri yang diam-diam dia cintai.



Pangeran Dalhan, Hyemyeong, dan Gyun Woo berdiri di depan sebuah danau dengan teratai teratai. Secara internal, Hyemyeong mengungkapkan keinginannya untuk melindungi orang-orang yang dicintainya sementara Gyun Woo berpikir kembali pada Da-yeon yang menganggap kepergian Hyemyeong sebagai kepastian sejak janji mahkota mahkota saudaranya ada di telepon. Pangeran Dalhan meminta Hyemyeong apa keinginannya, dan Gyun Woo dengan patuh menerjemahkannya.


Dia menjawab bahwa ini adalah sebuah rahasia, tapi Pangeran Dalhan menjawab bahwa dia dapat memenuhinya untuknya dan mendorongnya untuk membocorkannya. Gyun Woo menerjemahkan, tapi suaranya yang mantap membuatnya tampak seolah kata-kata itu adalah permintaannya sendiri.


Pangeran Dalhan menyatakan bahwa keinginannya adalah untuk tinggal bersama Hyemyeong selama sisa hidupnya, namun terjemahan dari Gyun Woo tidak segera menyusul. Terbukti, Gyun Woo bingung dengan keinginan ini dan menggelengkan kepalanya ke Hyemyeong sebelum menjawab dengan tegas dalam kedua bahasa bahwa dia tidak dapat menerjemahkan sentimen itu.

Beruntung, Pangeran Dalhan berubah menjadi saat yang menegangkan menjadi orang yang lebih ramah saat dia tersenyum dan setuju dengan Gyun Woo bahwa dia harus belajar menceritakan ini pada Hyemyeong sendiri - dan sampai saat itu, dia akan menyimpan keinginannya. sebuah rahasia.


Mereka kembali ke istana bersama, dan setelah mengucapkan selamat tinggal pada Hyemyeong, Pangeran Dalhan menyarankan agar dia dan Gyun Woo minum.

Selama minum, Pangeran Dalhan mengatakan bahwa dia berencana mengadakan perjamuan di mana dia akan mengusulkan kepada sang putri dalam bahasa ibunya. Dia meminta Gyun Woo untuk bantuannya, dan meskipun dia tidak keberatan, matanya mengkhianati rasa tidak nyaman.

Sementara itu, Hyemyeong di tempat tidur dan tidak dapat tertidur saat ia merefleksikan penolakan tak terduga Gyun Woo untuk menerjemahkan harapan Pangeran Dalhan.


Di luar, Chang-hui kesal karena kesal dengan bercanda oleh Da-yeon - spot Gyun Woo dan mulai menghina dia sambil menghalangi jalannya. Saat peringatan mundur tidak berhasil, Gyun Woo memutar lengan Chang-hui keras sebelum memarahinya dengan keras. Bahkan santun Gyun Woo pun punya batas!

Di kamarnya, Gyun Woo bertanya-tanya dengan lantang apa yang harus dia lakukan sementara Guru Gyun yang menggemaskan menatapnya dalam kekhawatiran.


Di tempat lain, Joon-young dan rekannya melihat sebuah kuil dari balik sebatang pohon. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Joon-young membuka sebuah surat yang ada di mejanya, yang isinya menginstruksikannya untuk pergi ke kuil pada tanggal tertentu untuk melihat siapa pembunuh Min Yoo-hwan.


Joon-young menyuruh kawannya untuk terus memperhatikan kuil tersebut, menunggu ada tanda-tanda gerakan. Di belakang mereka, Choon Poong yang tampaknya maha tahu diam-diam mengamati kehadiran mereka.

Di depan raja dan penasehat kerajaan, Gyun Woo menyampaikan keinginan Pangeran Dalhan untuk mengadakan perjamuan dan mengundang semua orang, karena dia akan mengumumkannya dengan baik. Raja memberi kuasa dan memerintahkan setiap orang untuk membantu persiapannya. Sebagai tanggapan, Menteri Jung dan duta besar Qing bertukar pandangan penglihatan halus.

Hyemyeong khawatir mendengar ceramah perjamuan, dan Young-shin dengan benar menyimpulkan bahwa Pangeran Dalhan akan melamarnya saat itu, yang menghasilkan pukulan cepat dari Byul karena kurangnya pertimbangan.


Menteri Jung dengan gembira menawarkan untuk membantu Pangeran Dalhan dalam perjamuan tersebut, dan Pangeran Dalhan menjawab bahwa dia ingin Hyemyeong sangat puas, karena hari itu akan dimaksudkan untuknya. Aw. Para menteri sependapat dengannya sebelum berangkat dengan duta besar Qing.

Gyun Woo mencatat kepada Pangeran Dalhan bahwa duta besar Qing muncul cukup dekat dengan para menteri, dan meskipun Pangeran Dalhan mengatakan itu karena dia pernah ke Joseon berkali-kali sebagai pembawa pesan, Gyun Woo tetap curiga.


Pangeran Dalhan mendapat hadiah khusus untuk pangeran kecil itu dan dengan penuh semangat menawarkannya kepadanya. Pangeran membuka kotak kayu dan balok saat menemukan teleskop yang terletak di dalamnya, tapi dia cepat-cepat mengerutkan kening dan menyingkirkannya dengan alasan bahwa itu bukan hal baru. Tapi Pangeran Dalhan tahu lebih baik dan dengan lembut bertanya apakah dia sedih karena adiknya akan pergi.


Dalhan mengatakan bahwa almarhum ibunya juga berasal dari Joseon dan merindukan rumah dengan mahal, namun menjelaskan bahwa dia tidak bahagia di Qing karena dia sangat dicintai oleh ayahnya. Dia bilang dia akan mencoba menjadi suami yang penuh cinta seperti itu kepada Hyemyeong agar dia selalu bahagia, dan menambahkan bahwa dia bahkan akan memastikan dia sering berkunjung ke Joseon setelah pernikahannya. "Aku tidak berusaha membawanya pergi selamanya, jadi tolong jangan marah," katanya meyakinkan sementara Gyun Woo diam sambil mendesah.


Ratu dowager menyesap teh sementara ratu dengan riang menyebutkan semua yang perlu dilakukan untuk keberangkatan sang putri. Dia semua tersenyum, dan ratu mahkota mencatat bahwa dia sepertinya terlalu bersemangat untuk mengirim Hyemyeong pergi. Sang ratu menangkap dirinya sendiri dan menambahkan bahwa hatinya juga hancur karena kesedihan, tapi si dewi ratu tidak bodoh dan dengan tegas memerintahkannya untuk menjatuhkan tindakan tersebut.


Belakangan, sang ratu bergetar karena marah, takut bahwa dia masih harus memperhatikan ratu si ratu. Wanita istana utamanya menyarankan agar dia lebih berhati-hati dengan emosinya sesaat sebelum Hyemyeong dikirim.

Da-yeon dan gengnya yang biasa berkumpul dan bergosip tentang perjamuan Pangeran Dalhan yang akan datang dan kepergian sang putri sudah dekat. Gyun Hee membungkuk ketika salah satu gadis menyebutkan bahwa Gyun Woo akan menikahi kekasihnya yang dituduhkan sebagai kepala resepsi, tapi satu silau tajam dari Da-yeon dengan cepat menutupnya.


Gyun Hee menegaskan bahwa tidak ada yang terjadi antara Gyun Woo dan sang putri, tapi ketika tidak ada yang percaya, Da-yeon secara halus mengancam agar ayah mereka melepaskan tembakan dari jabatan mereka. Yeesh.

Dan di kamarnya, Menteri Jung memikirkan keinginan putrinya untuk menikahi Gyun Woo.


Di perpustakaan, Gyun Woo duduk diam dengan sejuta pikiran mengalir di kepalanya. Se-ho dan Kwang-soo tidak yakin bagaimana cara mengangkat moodnya, jadi mereka hanya menyarankannya untuk mengatasinya - masih banyak ikan di laut, dan selain itu, dia tidak bisa menghentikan pernikahan kerajaan.

Ketika Gyun Woo kembali ke kamarnya, Gyun Hee dengan penuh semangat memberitahukan kepadanya bahwa Menteri Jung telah mengundangnya ke kediamannya. Sementara itu, Da-yeon menghiasi rambutnya dengan pin manik-manik, dengan perasaan senang bahwa ayahnya setuju untuk bertemu dengan Gyun Woo meskipun dia menyuruhnya untuk tetap menghidangkan ekspresinya.


Dari balik pohon dan dengan wajahnya tersembunyi, bintik Byul Gyun Woo memasuki kediaman Menteri Jung, yang mengejutkannya.

Di dalam, Gyun Woo dengan hampa mengucapkan terima kasih kepada Menteri Jung atas kesempatan untuk menjadi tuan rumah resepsi. Dia bertanya apakah Menteri Jung tahu siapa yang meminta pernikahan kerajaan sang putri, dan menambahkan bahwa dia hanya ingin tahu, tapi Menteri Jung dengan meyakinkan berbohong bahwa dia tidak yakin sebelum segera beralih ke mengapa dia menelepon Gyun Woo di sini dari tempat pertama.


Menteri Jung mengatakan bahwa dia berencana untuk mempromosikan Gyun Woo ke jabatan pemerintah yang lebih besar setelah perjamuan tersebut, namun Gyun Woo dengan sopan menolak tawaran tersebut, lebih memilih untuk mengambil jalan setinggi moral. Ini menghibur Menteri Jung, yang mencatat bahwa Gyun Woo mengambil alih ayahnya.


Gyun Woo mencoba untuk permisi, tapi saat Menteri Jung bertanya apakah dia tidak nyaman di hadapannya, Gyun Woo menjawab bahwa sudah ada pembicaraan di antara orang-orang bahwa Menteri Jung berada di atas raja. Gyun Woo mengakui bahwa pada awalnya ia menganggap ini sebagai rumor yang tidak berdasar, namun melihat bagaimana Menteri Jung menawarkan untuk menjamin masa depannya, Gyun Woo mengatakan bahwa ia merasa sedikit tidak nyaman karena Menteri Jung mencontohkan ucapan tersebut.

Dengan itu, Gyun Woo berjalan keluar dan berlari ke Da-yeon. Dia bertanya-tanya mengapa dia pergi begitu cepat, tapi dia tidak berhenti untuk memberikan penjelasan apapun.


Da-yeon memasuki kamar ayahnya untuk mendapatkan kabar terbaru, dan sementara Menteri Jung mengatakan bahwa dia dapat melihat mengapa dia merindukannya, dia mengatakan bahwa dia harus menyelidiki lebih lanjut untuk mengetahui apakah dia pantas untuknya.


Begitu Gyun Woo pulang, ibu dan saudara perempuannya dengan penuh semangat meminta pembaruan, berteriak ingin tahu apakah pernikahan dengan Da-yeon telah dibahas. Mereka berjanji untuk merahasiakan ini dari ayahnya, tapi Gyun Woo mengalihkan dan mundur ke kamarnya sementara mereka bersikeras kepada ayahnya - yang tiba di tengah percakapan - bahwa tidak ada alasan untuk khawatir.

Byul memberitahu Hyemyeong bahwa dia melihat Gyun Woo bertemu dengan Menteri Jung, dan Young-shin merasa aneh karena Menteri Jung juga orang yang menugaskan Gyun Woo untuk bertanggung jawab atas tinggal Pangeran Dalhan. Young-shin bertanya-tanya apakah Gyun Woo bermain untuk tim Menteri Jung sekarang, dan dugaan itu mendatangkan pukulan keras dari Byul. Hyemyeong tidak yakin harus berpikir apa, tapi dia menginstruksikan Byul untuk terus memata-matai Menteri Jung.


Saat itulah, pangeran kecil yang manis memasuki ruangan untuk melihat adiknya. Dua obrolan satu lawan satu, dan Hyemyeong terkejut saat mengetahui dari kakaknya bahwa ibu Pangeran Dalhan berasal dari Joseon, karena itulah dia ingin menikahi Hyemyeong.

Pangeran kecil itu mengakui bahwa Pangeran Dalhan tidak tampak seperti orang jahat, dan Hyemyeong setuju, tapi pangeran tersebut mengatakan bahwa dia masih lebih menyukai Gyun Woo dan bertanya apakah dia bisa menikahi dia, jadi dia tidak perlu pergi ke Qing. Tapi dia menghentikannya untuk mengatakan lebih banyak dan memilah pipinya, tersentuh oleh kekhawatirannya.

Gyun Woo duduk di mejanya, memikirkan kembali bantuan Pangeran Dalhan dalam menerima undangan dari Joseon. Tapi Gyun Woo mendengar bahwa tawaran nikah itu berasal dari Qing dan tahu ada yang tidak beres, tapi tidak bisa meletakkan jarinya di sana. Dia terlihat sedih pada jepit rambut yang dimenangkannya dari permainan panahan yang tidak bisa dia berikan pada Hyemyeong.


Kami memotong mimpi buruk ambisius dan berulang dari Gyun Woo yang terjadi di hutan dengan Hyemyeong yang lebih muda dengan penuh air mata mengulangi, "Jangan pergi."

Keesokan paginya, Gyun Hee dan ibunya menemukannya tertidur dengan nyenyak sebelum akhirnya terbangun, basah oleh keringat. Mereka khawatir dengan keadaannya, dan Ibu memberitahu suaminya bahwa Gyun Woo telah bertindak aneh akhir-akhir ini dan bahwa dia mengalami mimpi buruk "seperti saat itu." Hmm.

Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 19

 
Back To Top