Sinopsis My Sassy Girl Episode 18

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 28 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 18

Sinopsis My Sassy Girl Episode 18

Hyemyeong dan Pangeran Dalhan berlanjut sampai malam saat mereka (dan kendaraan roda tiga mereka) berjalan-jalan di pasar malam. Hyemyeong berhenti di sebuah kios yang menjual sepatu indah, dan pikirannya melayang kembali ke ingatannya tentang Gyun Woo membelikannya sepasang. Dia tersenyum pada dirinya sendiri saat anak laki-laki mengawasi.


Pangeran Dalhan mengambil penampilan kerinduannya (orang ini memiliki akal) dan menawarkan untuk membelikannya beberapa sepatu. Dia berkeras, tapi dia menolak dan melangkah maju untuk menghindari pembicaraan.

Pangeran Dalhan melihat kembali sepatunya dan tersenyum sebelum mengikutinya.



Trio duduk untuk kaki ayam pedas favorit Hyemyeong atas saran Pangeran Dalhan. Dalhan dengan antusias mengambil gigitannya, dan meski sangat pedas, dia menyukai rasanya dan kemudian menuangkan segelas minuman setiap orang. Hyemyeong, yang masih bertingkah seperti putri yang baik dan benar, menahan diri untuk tidak minum Soju sambil mengincar sepiring kaki ayam.

Kali ini, giliran Gyun Woo untuk mengenang saat ia mengingat selera hangat Hyemyeong saat ia dengan penuh semangat meminum soju, mengunyah turun ke kaki ayam, dan meludahkan tulang dari mulutnya. Saat ini, dia mendesak Hyemyeong untuk menikmati makanan kesukaannya dan berjanji bahwa pangeran tidak akan keberatan, tapi dia terkunci di Gyun Woo untuk mengurus bisnisnya sendiri. Oof.


Mengikuti suasana hati, Dalhan bertanya apa yang salah, dan Gyun Woo berbohong bahwa dia ingin memesan sesuatu yang lain untuk Hyemyeong karena dia tidak bisa memakan kaki ayamnya.


Pangeran Dalhan bergegas meminta maaf karena tidak pengertian dan hanya memikirkan dirinya sendiri, dan begitu Gyun Woo menerjemahkan kata-kata Pangeran Dalhan, Hyemyeong menurunkan soju dan mendesah pada dirinya sendiri. Dia menuangkan gelasnya sendiri ke gelas dan menjadi sangat mabuk, sampai akhirnya dia berseru, "Jerk!" Kepada Gyun Woo.

Pangeran mengulangi kata asing itu kepada Gyun Woo, mencari terjemahan, dan Gyun Woo mencakupinya dengan berbohong bahwa itu berarti dia hanya dalam suasana hati yang baik. Ha.

Hyemyeong meninggal setelah minum, dan Pangeran Dalhan membawanya kembali ke istana di punggungnya. Gyun Woo menawarkan untuk membawa Hyemyeong sebagai gantinya, tapi Pangeran Dalhan berpendapat bahwa karena dia akan menjadi istrinya, dia tidak bisa membiarkan orang lain membawanya. Gyun Woo hanya mendesah saat ia melihat mereka pergi.


Di kamarnya kemudian, Hyemyeong terengah-engah, dan Young-shin menegurnya karena membuat raja Qing tidak nyaman, yang membawanya kembali jauh-jauh. Byul memberitahu Hyemyeong bahwa surat palsu yang mereka tanam di kamarnya telah hilang, menambahkan bahwa mereka tahu persis siapa yang melakukannya.

Dalam versi acara surat-palsu, Min Yoo-hwan menulis bahwa ibu Hyemyeong meninggal tiga tahun yang lalu setelah dia menghilang. Ratu dan Menteri Jung membaca isinya, dan sementara ratu bertindak seperti mereka tidak perlu khawatir lagi, Menteri Jung hanya menyipitkan matanya.

Hyemyeong memerintahkan Byul dan Young-shin untuk mencari kelemahan Menteri Jung sekarang karena menurutnya Hyemyeong memegang kartu kosong di tangannya, memperingatkan bahwa waktu adalah hakikatnya.


Di rumah, Gyun Woo ingat kata-kata Pangeran Dalhan tentang Hyemyeong menjadi wanita dan mendesah dalam-dalam. Malam itu, Gyun Woo memiliki mimpi buruk tentang pembunuhan ratu yang digulingkan (percobaan?) Oleh bandit, dan kita melihat apa yang mungkin seorang muda Gyun Woo mendekati tandu tunggal di hutan, dikelilingi oleh tubuh tak bernyawa. Dengan ketakutan, Gyun Woo bangun dari mimpinya di tengah malam, terengah-engah dan basah oleh keringat.

Di pagi hari, Hyemyeong terbangun dengan berbagai macam sepatu yang dipajang untuknya - ini adalah hadiah dari pangeran Qing. Young-shin menjelaskan bahwa sejak Pangeran Dalhan tidak tahu pasangan mana yang disukainya secara khusus, dia baru saja membeli keseluruhannya dan mengirimnya kembali.

Omong-omong, sang pangeran menemui Gyun-woo yang tampak pucat di tempat tinggalnya. Sudah cukup baginya untuk bertanya tentang kesehatan Gyun Woo, tapi Gyun Woo mengaku baik-baik saja.


Di sekitar meja sarapan, Da-yeon mengumumkan kepada ayahnya bahwa dia memiliki seseorang yang ingin dia nikahi: Gyun Woo. Menteri Jung menolaknya seketika, membiarkan Da-yeon terkejut dan tidak mau menerima keputusannya. "Aku menginginkannya," dia membantah. "Tidakkah kamu memberiku semua yang kuinginkan?" Err, cewek, itu sedikit ... baik juga. Kamu melakukannya

Di meja sarapan yang lain, pasangan suami-istri itu makan bersama seluruh keluarga kerajaan, dan ratu berkomentar tentang isyarat sepatu romantis Prince Dalhan. Pangeran Dalhan menjelaskan bahwa Hyemyeong terlihat paling cemerlang saat melihat sepatu itu, tapi karena dia tidak tahu pasangan mana yang dia inginkan, dia mendapatkan semuanya untuknya.


Hyemyeong melihat ke arah Gyun Woo untuk terjemahan, tapi dia tersesat dalam pikiran dan perlu diminta oleh ratu untuk melakukan pekerjaannya.


Pangeran muda itu meringkuk di meja dan mengambil tusukan Pangeran Dalhan atas pemberiannya yang boros. Ketika Pangeran Dalhan meminta terjemahan, pangeran muda tersebut memerintahkan Gyun Woo untuk tidak melunakkan kata-katanya, dan Hyemyeong menegur adiknya karena sikapnya yang buruk.

Gyun Woo mengatakan kepada Pangeran Dalhan bahwa pangerannya marah tentang Hyemyeong meninggalkan Joseon, dan Pangeran Dalhan melihat ke arah anak muda itu dengan penuh pengertian. Kirimkan aku sebagai gantinya! Aku akan menikahinya


Setelah sarapan pagi, Pangeran Dalhan sangat mengagumi Gyun Woo tentang pangeran mahkota yang tidak terlalu menyukainya. Dia bertekad untuk memenangkan anak laki-laki itu, mengingat bahwa mereka akan segera menjadi keluarga.


Omong-omong, nampaknya pangeran muda itu hilang setelah sarapan pagi, jadi seluruh istana ribut mencari anak laki-laki itu. Tapi itu Gyun Woo menemukan dia bersembunyi di antara onggi (wadah penyimpanan gerabah). Anak laki-laki itu berkata pada Gyun Woo sambil menangis bahwa dia tidak ingin mengirim adiknya pergi karena dia takut dia tidak akan pernah bisa bertemu dengannya lagi.

Gyun Woo membawa pangeran kembali ke adiknya yang khawatir, dan saudara-saudaranya merangkul dengan erat. Hyemyeong menempatkan kakaknya ke tempat tidur, dan setelah dia diberitahu di mana dia bersembunyi, dia berpikir kembali saat dia dan saudara laki-lakinya akan bermain petak umpet di antara onggi tersebut .

Kemudian, saat Gyun Woo menawar hibah Hyemyeong untuk malam itu, dia menghentikannya untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya yang tulus karena menemukan kakaknya. Dia mengulanginya dengan penuh arti beberapa kali, seolah-olah benar-benar mengatakan, "Terima kasih atas segalanya."


Ratu mengeluh kepada wanita kanannya tentang kemarahan pangeran muda itu dan menekankan tentang dia yang menyebabkan masalah dan mengganggu rencananya. Wanita istana hanya mengingatkan ratu bahwa segera masalah mereka akan hilang dan di atas kapal menuju Qing.

Tidak dapat mengguncang kecurigaannya bahwa ada permainan yang lebih besar saat bermain, Menteri Jung memerintahkan Wol-Myung untuk membukukan Hyemyeong dan melaporkan kembali pada Gyun Woo juga. Setelah itu, Wol-myung jalan-jalan sendirian di malam hari, tapi dia tidak sendiri. Joon-young mengikuti dari belakang, tapi Wol-myung membuat jeda untuk itu dan berhasil mengusir petugas dari ekornya.


Di toko buku kumuh, penulis Se-ho dan Kwang-soo melakukan sebuah adegan dari Lovers di Paris untuk mendapatkan jus kreatif yang berjalan pada karya baru, yang telah mereka temukan "Pecinta di Paju." Alur cerita melibatkan pasangan yang bisa Mengenal cinta mereka satu sama lain karena keadaan mereka yang rumit, dan Gyun Woo, yang telah menyaksikan drama tersebut, nampaknya menemukan tema resonan.


Da-yeon melanjutkan ambisi dan hadiah pernikahannya Mom tas baru yang mewah. Ibu bingung dan mencoba untuk menolak hadiah itu, tapi Gyun Hee memainkan sayap sayap Da-yeon dan menaikkan tas tangannya, memproklamirkannya menjadi lebih baik daripada yang diberikan Gyun Woo kepada Ibu sebelumnya.

Ibu tidak bisa mengabaikan seberapa cantik tas itu, tapi karena merasa agak berkonflik karena menerima isyarat besar itu, Da-yeon mendorongnya untuk menerimanya dengan bebas sebelum dengan cerdik menggunakan hadiah itu sebagai pembuka untuk lebih sering mengundang dirinya.


Gyun Woo kembali ke rumah saat itu juga, jadi dia dan Da-yeon pindah ke rumah teh. Gyun Woo mengulangi pendiriannya untuk berharap bisa menjaga jarak di antara mereka, dan saat Da-yeon bertanya apakah itu karena Hyemyeong, dia hanya bisa kecewa saat Gyun Woo tidak langsung menyangkalnya.

Dia mencoba untuk alasan dengan dia, menjelaskan bahwa Hyemyeong sama baiknya dengan pergi, terutama karena nasib kakaknya (yang dinobatkan sebagai putra mahkota) ada di telepon. Kaget mendengarnya, Gyun Woo pergi tanpa sepatah kata lagi dan bergegas kembali ke istana.


Dalam perjalanan ke sana, dia bertemu dengan Pangeran Dalhan, yang menebak bahwa Gyun Woo sedang dalam perjalanan untuk menemui sang putri. Dia mengajak dirinya dan berterima kasih pada Gyun Woo karena telah menemukan pangeran muda itu sehari sebelumnya. Sambil tersenyum dengan santun, Pangeran Dalhan menyebutkan betapa dia menikmati perjalanannya ke Joseon sejak bertemu dengan sang putri dan menjadi teman baik seperti Gyun Woo.


Dia menambahkan bahwa dia pasti menyesal menolak "undangan", dan kata itu menghentikan Gyun Woo di jalurnya. Pangeran Dalhan menegaskan bahwa dia diundang ke Joseon dengan anggukan pendek sebelum tiba-tiba bertanya di mana orang-orang Joseon pergi untuk membuat sebuah permintaan.

Dia, Gyun Woo, dan Hyemyeong kemudian berdiri di depan danau dan menatap teratai kertas terapung di air. Pangeran Dalhan bertanya pada sang putri apa keinginannya, dan dia menjawab bahwa ini adalah rahasia sambil melihat ke atas air dengan sedih.


Pangeran Qing berjanji bahwa dia bisa membuatnya berharap menjadi kenyataan dan mendorongnya untuk memberitahunya. Tapi saat Gyun Woo menerjemahkan secara langsung, hampir terdengar seolah dia mengucapkan kata-kata: "Saya bisa mewujudkan keinginanmu. Tolong beritahu aku."

Saat ini, Hyemyeong berbalik dan menatap lurus ke arah Gyun Woo bahkan saat Pangeran Dalhan mengatakan di belakangnya bahwa keinginannya adalah menghabiskan sisa hidupnya bersamanya. Hyemyeong kembali ke arah Dalhan saat dia mengatakan ini, dan setelah beberapa saat terdiam, dia melihat ke balik bahunya untuk mendorong Gyun Woo untuk menerjemahkannya.


Dengan Hyemyeong sekali lagi menatap lurus ke arahnya, Gyun Woo tiba-tiba menggelengkan kepalanya dan berkata, "Saya tidak bisa menerjemahkannya." Dia kemudian beralih ke Pangeran Dalhan dan mengulangi penolakannya dalam bahasanya, menyebabkan Pangeran Dalhan dan Hyemyeong menatapnya dengan mengherankan.


Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 18

 
Back To Top