Sinopsis My Sassy Girl Episode 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 24 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 16

Sinopsis My Sassy Girl Episode 16

Menteri Jung membaca sebuah surat dari dinasti Qing yang membawa senyum ke wajahnya; Dia menerima kabar bahwa pangeran kaisar sangat ingin segera berangkat ke Joseon. Tapi kemudian pengunjung datang mengetuk-itu ratu.

Sementara itu, raja yang tertekan tersebut menginformasikan kepada Joon-young bahwa dia dipaksa mengirim Hyemyeong ke Dinasti Qing untuk mencegah penahanannya, tapi Joon-young mengatakan bahwa dia tidak boleh melakukan itu saat dia mengepalkan tinjunya dengan diam-diam.



Kami kembali ke Menteri Jung, yang khawatir untuk belajar dari ratu bahwa Hyemyeong mungkin telah melalui arsip sejarah berdasarkan tip dari Min Yoo-hwan.

Kami berkedip kembali saat ibu Hyemyeong adalah ratu yang memerintah. Ratu yang jahat (selir kembali saat itu) mengatakan kepada Menteri Jung bahwa raja dan Pangeran Chuseong sedang merencanakan untuk menyerangnya dan telah menyarankannya untuk menyerang terlebih dahulu dengan berpegang pada rencana briliannya, yang dia setujui untuk mengungkapkan apakah Menteri Jung berjanji untuk menjadikannya Ratu baru

Jadi, Menteri Jung telah memberi tahu ratu ratu bahwa ibu Hyemyeong secara diam-diam mengirim surat cinta kepada Pangeran Chuseong dan telah meyakinkannya dengan menunjukkan kepadanya salah satu suratnya, keasliannya dikonfirmasi oleh seorang wanita istana yang bertugas sebagai utusan tersebut. Tapi nanti, kita melihat bahwa ratu jahat itu telah menyuapnya untuk berbohong.


Hyemyeong terbangun di tempat tidur, tak bisa tidur. Segera setelah itu, dia menginstruksikan Byul untuk mencari tahu di mana petugas dan wanita istana sepuluh tahun yang lalu tinggal.


Gyun Woo juga berjuang untuk tidur, tapi kami cepat-cepat memotong mimpi buruk yang dimilikinya dimana anak Hyemyeong dengan sedih menggelengkan kepalanya. Dia bangun dengan permulaan dan menemukan Gyun Hee dengan enggan memberikan jamu yang dibuat oleh ibu mereka saat dia bertanya mengapa dia belum berangkat kerja.


Dari balik batu, ibu bahagia jam tangan anak cuti nya (dia berpakaian seolah-olah dia adalah akan bekerja), dan Gyun Hee bertanya apakah Ibu benar-benar marah padanya. Ibu bilang dia harus melihat anaknya berangkat kerja setidaknya, tapi saat Gyun Hee bertanya padanya mengapa dia bersembunyi, Mom membentak karena itu dia masih marah kepadanya, heh.

Kami menemukan seorang pengangguran Gyun Woo yang sedang membaca buku di ruang kerja Se-ho dan Kwang-soo dengan pakaian kerjanya sekarang terlipat rapi di sampingnya. Perintah Hyemyeong agar dia berhenti berpura-pura memperhatikannya dengan berat di pikirannya sementara teman-temannya mengerjakan baris beruap untuk novel roman mereka.


Gyun Woo mendesah, dan teman-temannya mengasihani kurangnya pekerjaannya, tapi dia menjelaskan bahwa buku mereka membuatnya mendesah dengan cemas, heh. Tentu saja, Se-ho dan Kwang-soo cepat mempertahankan kualitas dan popularitas pekerjaan mereka.


Si penjual buku kooky memberi tahu Gyun Woo bahwa ia memiliki seorang tamu, dan kita melihat Da-yeon tiba dengan petugasnya, yang omelannya yang malang saat Se-ho diabaikan. Aw.

Gyun Woo dan Da-yeon pindah ke kedai teh, di mana Da-yeon mengemukakan bahwa dia mendengar bahwa Gyun Woo sangat menderita karena Hyemyeong, tapi Gyun Woo menjelaskan bahwa itu tidak benar dan meminta agar dia tidak memberi tahu Gyun Hee tentang kurangnya pekerjaannya. .

Da-yeon meyakinkannya bahwa dia tidak akan melakukannya, tapi menambahkan bahwa dia akan meminta ayahnya untuk melihat apakah dia dapat membantu, yang segera ditolak Gyun Woo: Dia akan menangani masalahnya sendiri. Tersinggung, dia bilang dia merasakan jarak di antara mereka, tapi Gyun Woo dengan tenang menjawab bahwa dia tidak melihat alasan untuk menjembatani jurang itu. Oh, snaaaap!


Anak laki-laki cantik Chang-hui memeriksanya sendiri di cermin yang dipegang oleh brosnya. Mereka menyanjungnya, dan dia menyukai apa yang dia lihat, jadi dia berlatih mengakui cintanya kepada Da-yeon.

Tapi saat melihat dia, dia hampir tidak mendapat kabar karena dia sudah tahu apa yang akan dia gloat tentang - pemecatan Gyun Woo - yang dengan cepat mengeluarkan angin dari layarnya.

Di istana, raja membaca sebuah pesan dari dinasti Qing dan mengetahui bahwa pangeran mereka akan datang, meskipun dia tidak terlihat terlalu senang dengan hal itu.


Di sisi lain, sang ratu senang berbagi kabar ini dengan Hyemyeong dan dengan senang hati menambahkan bahwa pangeran Qing akan mengusulkan dan membawanya kembali bersamanya. Tanpa henti, Hyemyeong hanya menyatakan bahwa dia tidak akan pergi, tapi ratu itu bertanya-tanya apakah dia akan tinggal dan menimbulkan masalah bagi ayahnya, tidak-secara halus mengancam bahwa tindakannya juga bisa membahayakan pangeran.


Garis itu memicu kilas balik untuk Hyemyeong, dan kita melihat ratu mencoba memberi makan seorang Hyemyeong Kecil yang sakit, yang berulang kali mengungkapkan keinginannya untuk bertemu ibunya. Sang ratu memberitahunya bahwa dia adalah ibunya sekarang dan meraih Hyemyeong saat dia memperingatkannya bahwa jika dia terus melakukan perilaku ini, dia akan memperumit masalah bagi pangeran: "Ibumu adalah seorang penjahat. Apakah Anda ingin sang pangeran menjadi anak penjahat? "


Kembali ke masa sekarang, ingatan menyentuh saraf untuk Hyemyeong, tapi dia mengatur senyuman dan dengan tenang menyatakan bahwa ratu selalu bersembunyi di balik pangeran, tapi kali ini, ancamannya itu tidak akan berhasil karena dia bukan lagi anak yang ketakutan. Dari sepuluh tahun yang lalu Senyuman dua tukar es dan menjaga ketenangan mereka.


Raja bertemu dengan sang janda ratu dan mengakui ketidakpastian tentang apa yang harus dilakukannya, tapi dia menyarankan agar dia menyetujui pernikahan tersebut, karena akan sulit untuk menolak begitu pangeran Qing tiba. Raja memiliki keberatan, tapi ratu ratu mengulangi ini mungkin pilihan terbaik untuk menjaga Hyemyeong aman dari siapa pun yang membidiknya.


Dalam kejadian yang mengejutkan, Gyun Woo dengan senang hati makan buah skate yang difermentasi dengan kimchi sementara Se-ho dan Kwang-soo menutupi hidung mereka. Gyun Woo sedikit mabuk, dan dia menjamin bahwa sementara gigitan pertama selalu yang terberat, begitu Anda mulai, Anda akan ketagihan. Dia menangkap dirinya mengulangi kalimat Hyemyeong tentang keinginan meluncur bahkan saat Anda sedang tidur, yang dengan senang hati dia cintai setelah memberinya sepotong skate pertamanya.

Di kamarnya, Hyemyeong merasa bersalah karena menyebabkan pemecatan Gyun Woo. Ayahnya datang, dan sambil minum teh, dia dengan hati-hati bertanya kepadanya apakah dia masih belum mengatakan apa-apa kepadanya. Ketika dia tetap diam, dia mengatakan kepadanya untuk mempersiapkan kedatangan pangeran Qing.


Dia khawatir dia menyetujui pernikahan kerajaan, dan berpendapat bahwa dia tidak akan melakukannya karena ... dia harus menemukan ibunya. Ah, akhirnya dia membuka diri!


Raja bingung, jadi Hyemyeong menunjukkan cincin gioknya dan bertanya apakah dia mengingatnya. Dia mengambilnya dan memeriksanya dengan seksama sementara Hyemyeong mengatakan bahwa dia memberikan cincin ini pada ibunya, yang memakainya pada hari dia digulingkan. "Min Yoo-hwan bertemu dengan ibu tiga tahun yang lalu," jelas Hyemyeong, benar-benar mengejutkan ayahnya.

Raja tumbuh emosional saat dia bertanya, "Apakah dia masih hidup?" Hyemyeong menjawab bahwa dia percaya begitu, dan bahwa dia tidak dapat mengatakan apapun karena dia telah melakukan perintah pemberhentian atas segala hal yang melibatkan ibunya, melarangnya untuk bahkan Mengatakan betapa dia merindukannya. Dengan sang raja akhirnya mengetahui kebenarannya, Hyemyeong mengulangi bahwa dia tidak akan pergi kemana-mana.

Selama pesta mewah, Menteri Jung dan kroni-kroninya merayakan kemenangan mereka dalam meyakinkan raja untuk melewati rencana dinasti Qing meskipun memiliki keraguan awalnya. Mereka pusing melihat calon wanita yang sedang bergumul itu.


Di luar, Joon-young melihat Choon Poong dengan gisaengnya dan mengenalinya dari insiden toko daging yang melibatkan kematian Min Yoo-hwan.

Sendirian di kamarnya, raja menatap cincin giok dan diingatkan saat memberikannya pada ibu Hyemyeong. Mereka berdua remaja saat itu, dan dia telah mengungkapkan kepadanya keinginannya untuk hidup bahagia bersama dia seperti kekasih yang menghargai pasangan mereka selamanya.


Keesokan harinya, Gyun Woo terkejut mendengar kabar dari Se-ho dan Kwang-soo bahwa pangeran Qing akan datang untuk melamar Hyemyeong.


Sementara itu, Menteri Jung menyarankan raja untuk memiliki Gyun Woo menyambut pangeran Qing karena dia berbicara bahasa mereka dan dekat dengan sang putri. Sudah jelas dari wajah Menteri Gyun bahwa dia menentang gagasan ini, namun Menteri Jung menegaskan bahwa Gyun Woo, terlepas dari pemecatannya, akan menjadi orang yang tepat untuk pekerjaan itu dan berperan dalam melakukan diplomasi antara kedua negara.

Tidak mengherankan, Gyun Woo mengatakan kepada ayahnya bahwa dia tidak dapat melakukan pekerjaan itu, namun ayahnya menjawab bahwa ini adalah perintah raja sehingga dia tidak punya pilihan lain, tapi untuk mematuhi.


Menteri Jung dan kroni-kroninya masih sangat gembira tentang kedatangan pangeran Qing yang sudah dekat, dan Minister Park menambahkan bahwa jika rencananya berantakan, menyalahkan jatuh pada Hyemyeong dan Gyun Woo. Tiba-tiba, Hyemyeong menerobos masuk ke dalam ruangan dan menyatakan bahwa dia memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada Menteri Jung secara pribadi.


Setelah menteri lainnya pergi, Hyemyeong memberitahu Menteri Jung bahwa Min Yoo-hwan ditemukan tewas dan dia memiliki surat terakhirnya. Menteri Jung tidak begitu tertarik sampai Hyemyeong menambahkan bahwa Min Yoo-hwan telah menulis tentang ibunya. "Apa kau penasaran?" Tanyanya.

Menteri Jung tetap diam, dan Hyemyeong menyatakan bahwa dia tidak dapat meninggalkan negara ini sampai dia mengungkap seluruh kebenaran. Dia merasa terhibur dengan tekadnya, namun dia menyarankan agar membiarkan biro investigasi menangani hal ini karena dia memiliki pernikahan untuk dipersiapkan. Dia dengan tegas mengatakan kepadanya bahwa dia tidak berniat pergi ke Qing, namun Menteri Jung menolak bahwa dia tidak memiliki alasan dalam hal ini karena seluruh negara tersebut berada di jalur telepon.

"Apakah Anda ingin menghentikan pangeran dari ditunjuk sebagai putra mahkota?" Dia bertanya dengan mengancam. Dia tidak yakin dengan apa yang dia maksud dengan itu, dan dia mengatakan bahwa mereka saat ini sedang membicarakan pengangkatan mahkota mahkota dengan Qing: "Pada saat-saat yang penuh gejolak, apa yang akan terjadi jika putra mahkota ditolak?"


Pangeran Qing tiba di Joseon dengan menunggang kuda yang besar. Sementara itu, Gyun Woo, Menteri Jung, dan kohortnya menunggu kedatangannya.

Young-shin memberitahu Hyemyeong bahwa semua orang menunggunya, tapi dia merasakan kesengsaraannya. Dia duduk di tempat tidurnya dan menatap pakaian yang tergantung di depannya dan meneteskan air mata karena frustrasi.


Para menteri bertanya-tanya mengapa Hyemyeong belum bergabung dengan mereka saat pangeran Qing masuk melalui pintu. Gyun Woo dan para menteri segera membungkuk kepada mereka saat menyapa, dan saat itulah sebuah suara mengumumkan kedatangan sang putri. Para menteri bagian untuk membuat jalan baginya, dan Gyun Woo memperhatikannya dengan saksama.


Dia tampak tabah, bahkan tersenyum meyakinkan saat Menteri Jung memuji kecantikannya. Dia dengan sopan mengenalkan dirinya pada pangeran Qing, yang mengenalkan dirinya sebagai PRINCE DALHAN.

Sumber : 

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 16

 
Back To Top