Sinopsis My Sassy Girl Episode 15

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 24 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 15

Sinopsis My Sassy Girl Episode 15

Bagi seorang putri, menyelinap keluar dari istana memiliki konsekuensi yang nyata, dan sayangnya, orang-orang terdekatnya menanggung beban mereka. Setelah menyembunyikan rahasia yang menyakitkan dari masa lalunya begitu lama, akhirnya dia mengungkapkannya kepada orang yang paling berarti, tapi mungkin sudah terlambat. Tapi meski musuh-musuhnya terus mencari cara baru untuk mencoba dan membungkamnya, kita semua tahu bahwa putri ini bukan orang yang mundur tanpa pertarungan.



Gyun Woo menghentikan Hyemyeong dalam perjalanan ke istana, mengingatkannya bahwa dia tidak bisa bertindak sesuai surat Min Yoo-hwan sendiri. Dia dengan tak sabar bertanya-tanya apakah tetap diam dan pura-pura tidak tahu apa-apa adalah cara untuk pergi, dan Gyun Woo menjawab bahwa jika itu yang harus dia lakukan, maka dia harus; Dia bisa menyerang begitu dia mengungkap kebenaran di balik hilangnya ibunya dari sepuluh tahun yang lalu.


Sementara itu, Minister Park memimpin rekan-rekannya untuk sujud di depan tempat tinggal raja dan meminta deposisi sang putri. Di dalam istana, raja diam-diam rebah saat Menteri Jung menasihatinya untuk menghukum Gyun Woo karena kegagalannya untuk membantu Hyemyeong, dan menerima usul pernikahan dari Dinasti Qing untuk menenangkan warga dan mencegah deposisi sang putri. Tapi saran yang tidak diminta hanya membuat marah raja lebih jauh.


Hyemyeong berdiri tak berdaya saat menyaksikan para menteri meminta pengangkatannya, tapi Gyun Woo dengan tenang mengatakan kepadanya untuk tidak dikejutkan, karena memang itulah yang mereka inginkan. Dengan membawa nasehatnya ke hati, Hyemyeong berjalan menaiki tangga ke tempat ayahnya bersama dengan Gyun Woo. Dia bertindak seperti tidak membayar perhatian pada menteri, tapi membiarkan napas yang dipegangnya begitu dia berada di dalam.


Setelah berbicara dengan raja, Menteri Jung mendekatinya, dan dia mengingatkan peringatan peringatan Min Yoo-hwan tentang Menteri Jung dan bagaimana dia berada di balik hilangnya ibunya. Dia menembak belati ke arahnya, tapi kemudian tersenyum dan mengucapkan terima kasih atas perhatiannya sebelum dia pergi menemui ayahnya.


Raja menuntut untuk mengetahui kemana Hyemyeong pergi, tapi dia tetap diam. Gyun Woo meminta maaf atas dia, sepenuhnya mengambil menyalahkan. Hyemyeong meminta agar dia sendiri dihukum, tapi ayahnya hanya memerintahkannya untuk kembali ke kediamannya.


Sendirian dengan Gyun Woo, raja bertanya kapan terakhir dimana Gyun Woo pergi bersamanya, tapi Gyun Woo mengingat kembali penjelasan Hyemyeong bahwa ada sesuatu yang melibatkan ibunya dan Yoo-hwan tidak boleh diungkapkan kepada raja (yang akhirnya menyetujui pemindahan ratu tersebut) sampai dia Cari tahu apa yang terjadi sepuluh tahun yang lalu.

Saat ini, Gyun Woo hanya bisa meminta maaf kepada raja karena tidak bisa mengungkapkan keberadaan mereka. Raja dengan marah menolaknya sebagai guru pangeran, dan meskipun Gyun Woo baru saja dipecat, dia bertindak seperti tidak ada catatan yang terjadi dan tersenyum pada Hyemyeong sesudahnya.

Di tengah mencari Hyemyeong, Joon-young diberitahu bahwa dia telah kembali ke istana.


Gyun Woo merendahkan hukumannya kepada Hyemyeong, mengatakan bahwa dia telah diperintahkan untuk berhenti melihatnya dan membaca dan merenungkan tindakannya di rumah. Hyemyeong tidak cukup membelinya, tapi dia menegaskan itu benar. Dia bertanya apakah dia khawatir dia akan dihukum berat, dan yang mengejutkan, dia menjawab dengan acuh tak acuh, "iya."

Saat itulah, sang pangeran lari ke kakaknya sambil menangis, bertanya-tanya apakah dia benar-benar meninggalkan istana, tapi dia meyakinkannya bahwa itu tidak benar dan bahwa menteri tidak mendapat apa-apa padanya.

Dia mencengkeram hatinya dalam kesakitan untuk menunjukkan pada pangeran bahwa saat dia menangis, dia juga menyakiti, dan memeluk anak yang tidak dapat dimaafkan. Saksi Joon-young ini dari kejauhan.


Di luar, Minister Park dan rekan-rekannya masih berada di sana saat mereka berulang kali meminta deposisi sang putri. Kursi ratu mengawasi dengan prihatin sementara raja belum beranjak dari kamarnya.

Ratu meminta Menteri Jung apa yang akan dia lakukan jika raja terus bertahan seperti ini, namun dia menolak untuk membagikan rencananya bersama dia dan memerintahkannya untuk terus mengawasi sang putri - dia dapat menangani sisanya sendiri.


Di kamarnya, Hyemyeong membaca kembali sepucuk surat dari Min Yoo-hwan, yang menunjukkan Menteri Jung sebagai pelaku utama. Dia segera menyembunyikannya saat Byul dan Young-shin masuk dan terkejut mendengar kabar dari mereka bahwa dia dan hilangnya Gyun Woo menyebabkan keributan di kediaman Gyun.


Potong ke: Ibu Gyun Woo mengerang di tempat tidur, kesal karena anaknya mengkhianatinya seperti yang dia lakukan. Gyun Hee memutar matanya sementara Gyun Woo mencoba menenangkan ibunya, tapi tidak membantu saat dia mengatakan bahwa dia ingin membantu Hyemyeong.

Gyun Hee menentukan bahwa dia benar-benar terpukul saat ibu mereka berteriak pada anaknya untuk tidak pernah berkeliaran di Hyemyeong lagi kecuali jika dia ingin menyalakan dupa di pemakamannya, heh.

Dengan Guru Gyun di pangkuannya, Gyun Woo merefleksikan pemecatannya oleh raja, juga peringatan Hyemyeong untuk menjaga segala sesuatu tetap terbungkus sampai dia mengetahui apa yang terjadi pada ibunya. Dia mendesah, jelas berkonflik.


Malam itu, Hyemyeong dengan hati-hati mencoba menyelinap keluar lagi, kali ini untuk menjelajahi arsip sejarah. Tapi Gyun Woo menangkapnya, karena khawatir dia akan melakukan hal itu, dan mengingatkannya bahwa bahkan sang raja tidak diizinkan untuk membaca arsipnya (mereka mengacu pada Sejarah Dinasti Joseon, yang tidak boleh diizinkan untuk dibaca di Waktu untuk mempertahankan netralitas historis).

Dia sangat menyadari konsekuensi mengerikan jika dia tertangkap, tapi dia menekankan bahwa dia perlu mengungkap kebenaran tentang hilangnya ibunya. Dia meminta Gyun Woo untuk menutup mata, tapi dia bilang tidak bisa.

Setelah bercak Hyemyeong menyelinap keluar, petugas peringatan ratu, menambahkan bahwa Hyemyeong berada di sekitar arsip sejarah.


Di dalam arsip tersebut, para ilmuwan mencatat secara kronologis catatan sejarah, dan Gyun Woo dan Hyemyeong berhasil masuk ke ruangan lain tanpa disadari. Dalam gelap gulita, mereka mulai membaca halaman-halaman berbagai catatan.

Tepat ketika Gyun Woo menempatkan catatan periode waktu yang bersangkutan (saat ibu Hyemyeong menghilang), para ilmuwan sejarah masuk, dan Gyun Woo dan Hyemyeong dipaksa untuk mendekam di balik rak terdekat untuk bersembunyi.

Salah satu ilmuwan merasa sangat dekat dengan mereka, dan untuk sesaat hampir tampak seolah-olah dia menatap lurus ke arah mereka, tapi ternyata matanya menutupi lapisan debu beberapa buku. Wah! Akhirnya, para cendekiawan pergi, dan Hyemyeong dan Gyun Woo sebentar melihat matanya saat merasakan lega.


Ratu dengan mantap menuju ke tempat Hyemyeong, tapi pencariannya terputus saat ratu ratu menatapnya dan bertanya ke mana dia pergi. Dia berbohong bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk menemui sang pangeran, tapi ketika sang janda ratu menyarankan agar mereka pergi bersama-sama, ratu tersebut mengakui bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk mencari Hyemyeong.

Kembali ke arsip, Gyun Woo dan Hyemyeong melanjutkan membaca buku-buku hanya untuk berakhir ketika mereka menemukan semua catatan yang hilang dari tahun yang bersangkutan. Gyun Woo mengatakan kepadanya untuk tidak terlalu kecewa; Raja melarang masalah yang akan dibicarakan selama seratus tahun, jadi catatan yang dia cari mungkin diadakan di tempat lain.

Tapi saat mereka berjalan keluar, ratu si ratu menatap mereka dan dengan tegas memerintahkan mereka untuk mengikutinya.


Sementara Young-shin dan Byul mencari kamar Hyemyeong untuk semua jimat tersembunyi yang dipakain ratu. Tapi begitu mereka mengumpulkan semuanya, ratu menangkap mereka dengan tangan merah dan bertanya di mana Hyemyeong berada.


Sang ratu berjalan keluar dengan marah, marah karena dia tertipu oleh si dewi ratu, yang mengatakan kepadanya bahwa dia melihat Hyemyeong di kediamannya. Sekarang ratu tahu bahwa itu adalah kebohongan putih yang dikatakan untuk melindungi Hyemyeong.


Ratu dowager duduk dengan Gyun Woo dan Hyemyeong, terkejut mendengar bahwa mereka mempertaruhkan nyawa mereka untuk melihat arsipnya. Dia tak percaya bahwa Gyun Woo ikut serta, seolah pemecatannya sebagai guru pangeran tidak cukup.

Ini datang sebagai berita kepada Hyemyeong, yang menyadari bahwa Gyun Woo tidak mengatakan yang sebenarnya, dan ratu jawara memerintahkan mereka untuk menghentikan apapun yang sedang mereka selidiki segera.

Setelah itu, Gyun Woo menyarankan agar Hyemyeong berbicara dengan raja tentang ibunya, tapi dia dengan singkat mengatakan kepadanya untuk berhenti berkepentingan dengan dirinya sendiri dalam urusannya karena dia menghalangi. Dia juga menambahkan bahwa dia harus melupakan segala sesuatu yang terjadi mengenai politik ibunya dan istana, karena ini tidak relevan baginya.


Gyun Woo menjawab bahwa dia hanya khawatir tentang dia, tapi dia dengan tajam bertanya, "Anda yakin tidak khawatir tentang diri Anda sendiri?" Aduh, yang muncul entah dari mana.


Dia mengatakan jika dia khawatir dengan pemecatannya, dia meyakinkannya bahwa dia akan melakukan semua yang dia bisa untuk mengembalikannya, tapi Gyun Woo terluka karena dia memutar kata-katanya. Hyemyeong menolak untuk menyerah, dan tanpa kalahkan, dia mengatakan kepadanya untuk berhenti berpura-pura merawatnya karena ini bukan tempatnya.

Dan dengan itu, dia pergi, dan kami melihat luka di mata Gyun Woo.

Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 15

 
Back To Top