Sinopsis My Sassy Girl Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 23 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 14

Penjual buku itu mencoba menjual buku kepada pelanggan wanita dan menarik Bayangan Fifty Lady (sebagai alternatif, Nilon Lima puluh Nona dari Fifon , lol). Para wanita merespons dengan jijik tapi terlihat sedikit lebih tertarik saat dia menyebutkan bahwa Da-yeon meminjam keseluruhan rangkaian novel ini.

Sinopsis My Sassy Girl Episode 14

Bisnis terganggu saat para penjual buku melihat Gyun Woo dan Hyemyeong mendekat. Penjual buku dengan cepat membawa mereka ke tempat persembunyian perpustakaan mereka, namun Hyemyeong ragu-ragu. Gyun Woo meyakinkannya bahwa teman-temannya dapat dipercaya dan mengusulkan agar mereka menarik Scarface (Wol-myung), karena jika mereka menemukannya, mereka akan menemukan Min Yoo-hwan tanpa harus keluar dari Min lagi di ibukota.



Di tempat persembunyian perpustakaan mereka, Gyun Woo meminta teman-temannya untuk merahasiakan pencarian mereka dan tidak memberitahu polisi bahwa mereka datang ke perpustakaan. Penjual buku menarik rupa Wol-Myung yang menakutkan bagi mereka untuk melanjutkan pencarian mereka yang sensitif terhadap waktu.


Ibu Gyun Woo memasuki kamar anaknya dengan tonik pagi, tapi dia mendapati kamarnya kosong dan segera khawatir dia akan kembali menemui sang putri lagi.

Chang-hwi dengan marah berdiri di luar rumah Gyun Woo, kesal karena dia perlu melindungi musuhnya. Dia berbalik untuk menemukan Da-yeon tiba di rumah Gyun Woo dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa membiarkan siapa pun masuk, meskipun dia tampak penasaran ingin tahu apakah dia datang menemui Gyun Woo. Dia tersinggung karena menganggapnya hanya siapa saja, dan dia merasa malu saat Gyun Hee keluar untuk menyapa Da-yeon sebagai tamunya.


Da-yeon memberitahu Gyun Hee bahwa dia ingin bertemu sang putri untuk membersihkan kesalahpahaman yang mungkin ada di antara mereka, tapi mereka segera terganggu oleh ibu Gyun Woo, yang sibuk berdebat dengan Young-shin dan Byul.

Ibu Gyun Woo mengancam untuk memberi tahu para penjaga bahwa sang putri menyelinap keluar, tapi Young-shin memintanya untuk membiarkan slide ini. Dia akhirnya mendatanginya dengan sebuah peringatan bahwa Gyun Woo juga mungkin dihukum karena mendampingi sang putri, tapi mereka terlambat menyadari bahwa mereka telah didengar oleh Gyun Hee dan Da-yeon.

Ibu Gyun Woo memperlakukan Da-yeon dengan teh dan meminta agar dia menyimpan argumen bahwa dia mendengar sebuah rahasia. Da-yeon meyakinkannya bahwa dia tidak akan mengungkapkan apapun yang akan mengganggu Gyun Woo, dan ibu Gyun Woo berterima kasih padanya sementara Gyun Hee menambahkan bahwa Da-yeon memiliki hati yang sangat baik. Sudah jelas bahwa dia mendapat kesan yang bagus, dan ibu Gyun Woo dengan jelas menyetujui dirinya.


Gyun Woo dan Hyemyeong menunjukkan kepada warga kota gambar Wol-myung untuk menemukannya, dan Choon Poong melihat mereka mencari. Sementara itu, Da-yeon memberitahu Chang-hwi bahwa sang putri telah melarikan diri dan mengatakan kepadanya untuk menemukannya sebelum dia mendapat masalah. Begitu banyak untuk menyimpan rahasia.


Choon Poong mendekati Gyun Woo dan Hyemyeong, dan dia dengan ringan bertanya kepada siapa yang mereka cari. Melihat Hyemyeong, dia melihat ke Gyun Woo dan bertanya apakah mereka pecinta, dan sementara Gyun Woo menyangkalnya, Hyemyeong menatap wajah Choon Poong, mungkin merasakan keakraban. Tapi dia teringat akan tugas yang ada dan bertanya kepadanya apakah dia melihat Scarface / Wol-myung. Choon Poong mengangguk dan mengatakan bahwa memang memang begitu.


Choon Poong memasuki toko daging dan menyapa tukang daging yang akrab dengan obrolan ramah, berbicara seperti pelanggan yang sering. Tukang daging mengobrol dengan senyum ramah, tapi senyumannya tetes sesaat saat melihat Hyemyeong memasuki tokonya. Hyemyeong menunjukkan kepadanya gambar Wol-Myung dan bertanya apakah dia mengenali pria itu, dan Choon Poong menambahkan bahwa dia pernah melihat pria di toko daging beberapa kali selama kunjungan sebelumnya.


Si tukang daging berpura-pura tidak mengenal Wol-myung, meski matanya dengan gugup memutar-mutar bolak-balik. Dia mengklaim bahwa dia memiliki terlalu banyak pengunjung untuk mengenali pria ini, dan Choon Poong tiba-tiba menjadi serius saat dia menunjukkan bahwa wajah pria ini seharusnya tidak terlupakan. Mereka semua melihat si tukang daging curiga, tapi Choon Poong mematahkan ketegangan dengan tertawa dan menyarankan agar mereka membeli beberapa daging untuk dimakan nanti.


Choon Poong berjalan mengelilingi toko daging dan masuk ke gubuk, melihat-lihat potongan daging yang bagus. Sama seperti Gyun Woo dan Hyemyeong akan segera pergi, Choon Poong berjalan di atas pintu bawah tanah rahasia dan pemberitahuan di lantai yang berderit. Tukang daging itu tumbuh gugup, dan kami melihat Wol-myung terlihat sedikit khawatir di ruang bawah tanah.

Ketika Choon Poong berkomentar tentang kebisingan dari lantai, si tukang daging perlahan meraih pisaunya. Tukang daging mencoba mengalihkan pembicaraan dari lantai, tapi Choon Poong terus kembali ke topik pembicaraan. Gyun Woo dan Hyemyeong melihat dengan penuh rasa ingin tahu dari kanan luar, dan tiba-tiba, Choon Poong mengangkat tikar dan mengungkapkan lokasi lantai yang berderit. Ketika dia "polos" menemukan lantai yang rusak, tukang daging itu menunjuk pisau ke tenggorokannya.


Tukang daging itu menuntut untuk mengetahui siapa Choon Poong, tapi Choon Poong mengangkat tangannya dan cemberut tak bersalah. Tukang daging melirik Gyun Woo dan Hyemyeong, dan pada saat itu, Choon Poong memukul kepala tukang daging dengan sepotong kayu. Choon Poong dengan ahli menavigasi pertarungan melawan tukang daging, yang menendang ke luar dan terjatuh tak sadar.


Gyun Woo dan Hyemyeong bergegas ke pintu rahasia dan dengan hati-hati memasuki ruang bawah tanah rahasia. Saat mereka berjalan perlahan, mereka melihat sesuatu di ruang bawah tanah, dan mata Hyemyeong melebar karena shock.


Di luar, Choon Poong mengikat daging itu ke kaki meja dan menunjukkan kepadanya gambar Wol-myung lagi. Dia menuntut untuk tahu dari mana Wol-myung pergi, tapi si tukang daging hanya tertawa. Mereka baru saja merindukan Wol-myung, yang dengan cepat berjalan menjauh dari toko daging dengan topi rendah untuk mengaburkan wajahnya.

Di ruang bawah tanah rahasia, Hyemyeong perlahan berjalan menuju sosok yang tidak bergerak di kursi. Dia melihat sebuah pisau menusuk dadanya dan mencoba mendekati tubuh Min Yoo-hwan, tapi Gyun Woo menariknya ke belakang dan membalikkannya. Menghadapi guru yang meninggal itu, teriak Hyemyeong.


Wol-myung melapor kepada Menteri Jung dan mengatakan kepadanya bahwa dia membunuh Min Yoo-hwan sebelum mundur, dan Menteri Jung memerintahkan agar dia tetap bersembunyi sampai mendapat pemberitahuan lebih lanjut.


Penyembah kriminal diseret pergi, dan para penyidik ​​menginterogasi Choon Poong, yang melakukan penemuan dramatis tubuhnya. Joon-young datang untuk menyelidiki adegan itu, dan Choon Poong menatapnya dengan saksama saat dia lewat.


Joon-young memasuki ruang bawah tanah dan mengungkap kain di atas mayat. Matanya merona saat konfirmasi mayat Min Yoo-hwan, dan kami mendapat kilas balik yang menjelaskan hubungan Joon-young dengan Min: Ketika dia dilantik sebagai penjaga kerajaan, Min mengenalkan Joon-young kepada Hyemyeong sebagai teman baik.

Melihat keseriusan Joon-young, Hyemyeong membuat wajah lucu padanya dan mendorongnya untuk meringankan dan tertawa. Setelah itu, Min Yoo-hwan pernah memberi tahu Joon-young bahwa Hyemyeong sebenarnya sangat sedih meski wajahnya lucu dan memintanya untuk menjaganya.

Kembali ke masa sekarang, Joon-young melapor kepada raja bahwa mereka menemukan mayat Min di situs pembuatan tabloid, dan sang raja bertanya-tanya mengapa musuh mereka mengejar Min. Mereka terganggu oleh Chang-hwi, yang melapor kepada raja bahwa sang putri telah hilang bersama Gyun Woo. Mengingat kejadian baru-baru ini, sang raja putus asa.


Menteri Jung diberitahu oleh Menteri Park, kohortnya, bahwa semua pelayan daging mereka ditangkap dan sekarang Wol-myung adalah orang yang dicari. Untuk memastikan bahwa mereka tidak ditemukan, Menteri Jung menenangkan tukang jagal yang ditangkap dengan meracuni makanan penjara mereka. Satu per satu, mereka makan makanan beracun dan mati.

Menteri Jung dan kroni-kroninya merayakan perilaku pemberontak putri dengan Gyun Woo, yang membuat pekerjaan mereka lebih mudah. Sayangnya, sepertinya rencananya baru saja dimulai.

Gyun Woo dan Hyemyeong duduk di bawah pohon besar, dan Hyemyeong menangis bahwa ini adalah kesempatan terakhirnya untuk bertemu ibunya. Gyun Woo terlihat sedikit bingung, tapi dia memberi ruang untuk mengeluarkan emosinya. Dia mengatakan kepadanya untuk menangis seolah tidak ada di sana, dan dia menghiburnya dengan lembut menundukkan kepalanya di bahunya.


Malam berubah menjadi pagi, dan Hyemyeong menjelaskan cincin giok itu pada Gyun Woo, yang meyakinkannya bahwa ada cara untuk menemukan ibunya. Dia mengatakan bahwa dia akan membantunya sekarang, tapi hari ini, dia harus kembali ke istana. Gyun Woo menawarkan tangannya, dan Hyemyeong mengambilnya.

Saat mereka berjalan di sekitar pohon, mereka melihat setumpuk batu kecil, dan Gyun Woo menyingkirkan pasangan untuk membuka kantong berisi sebuah surat. Dia menyerahkannya pada Hyemyeong, dan dia membaca surat dari Min Yoo-hwan:

"Putri, jika Anda membaca surat ini, mungkin saya tidak akan pernah bisa bertemu dengan Anda lagi. Tiga tahun yang lalu, ketika saya pergi untuk mengambil ratu, dia telah menghilang. Meski aku ingin kembali memberitahumu, aku dibingkai dan harus kabur. Sekarang, saya tahu siapa yang membingkai saya: Jung Ki-joon. Waspadalah terhadap dia. "


Hyemyeong berpikir kembali sampai malam ibunya dibawa pergi dan teringat Menteri Jung memprovokasi raja. Dia meremas-remas surat itu dan menangis karena marah, sekarang sadar siapa musuhnya sebenarnya. Dia berlari kembali menuju istana, tapi Gyun Woo menghentikannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa surat ini tidak cukup bukti untuk menuduh Menteri Jung, dan dia bertanya apakah dia tidak melakukan apa-apa, kalau begitu. Dia mengatakan bahwa jika perlu, maka ya, dia tidak melakukan apa-apa.


Gyun Woo menjelaskan bahwa jika Anda mengenal diri Anda dan musuh, pertarungan tidak akan berbahaya, bahkan jika Anda melawannya seratus kali. Dia mengatakan bahwa bahkan dia bisa menggunakan pisau setelah dia tahu persis apa yang terjadi pada ibunya sepuluh tahun yang lalu - tidak akan terlalu terlambat baginya untuk menyerang saat itu.


Di istana, kementerian Minister Jung memimpin sebuah permohonan kepada raja untuk melakukan deposal sang putri. Kelompok tersebut mengutuk perilaku melanggar hukum sang putri dan pelarian konstan, bahkan selama berada di luar istana. Gyun Woo dan Hyemyeong masuk ke istana saat menteri tersebut terus memohon agar dia melakukan deposal.


Sebagai gema permintaan para menteri tumpah ke tempat raja, Menteri Jung memasuki ruangan. Mereka saling pandang, menghadapi situasi yang sama dengan yang terjadi dari sepuluh tahun yang lalu.


Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 14

 
Back To Top