Sinopsis My Sassy Girl Episode 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 17 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 12

Sementara itu, Hyemyeong dengan tulus berterima kasih kepada Gyun Woo karena telah menyelamatkannya beberapa kali, namun mengalami kesulitan untuk benar-benar mengucapkan bagian "Terima kasih". Kami melihat bahwa dia sama sekali tidak berbicara dengan Gyun Woo, tapi berlatih dengan menggodanya, Guru Gyun, dia.

Ketika Gyun Woo memasuki kamarnya, dia tampak bingung dan tergagap bahwa dia berada di kamarnya karena dia ingin meminjam beberapa buku.



Sementara itu, Hyemyeong dengan tulus berterima kasih kepada Gyun Woo karena telah menyelamatkannya beberapa kali, namun mengalami kesulitan untuk benar-benar mengucapkan bagian "Terima kasih". Kami melihat bahwa dia sama sekali tidak berbicara dengan Gyun Woo, tapi berlatih dengan menggodanya, Guru Gyun, dia.



Ketika Gyun Woo memasuki kamarnya, dia tampak bingung dan tergagap bahwa dia berada di kamarnya karena dia ingin meminjam beberapa buku.


Frustrasi, Hyemyeong berjalan dalam lingkaran sementara Byul dan Young-shin mengikuti dari belakang. Dia berhenti dan dengan tulus berterima kasih kepada Young-shin dan Byul, tapi mereka tidak sadar bahwa dia sedang berlatih, jadi mereka menganggap dirinya tidak layak menerima anugerahnya dan mendorongnya untuk menghukum mereka. Tampaknya puas dengan beberapa latihan lagi, Hyemyeong dengan senang kembali ke kamar Gyun Woo.

Tapi ... dia merasa gugup lagi dan gagal mengucapkan terima kasih seperti yang dipraktikkannya, jadi dia pergi lagi dengan marah. Dia kembali ke kamarnya, tapi mendengar Gyun Woo di luar meminta Young-shin jika dia mau jika dia mau minum dengannya. Young-shin mengatakan bahwa dia berencana untuk berhenti minum alkohol, tapi Hyemyeong meledak dan meyakinkan mereka bahwa satu minuman tidak akan sakit.


Sementara itu, sang ratu mendidih karena marah sehingga dia tampaknya satu-satunya yang kehilangan dukungan raja, tidak seperti Menteri Jung, meskipun dia mengindahkan perintahnya. Dia membenci semua yang dia lakukan adalah mengganggu raja sementara dia terus melindungi Hyemyeong, dan dia menuntut untuk segera berbicara dengan Menteri Jung.

Raja adalah dengan ratu ratu, yang terkejut mendengar keyakinannya bahwa seseorang merencanakan agar Hyemyeong meninggalkan istana sehingga dia bisa ditangkap. Dia bertanya-tanya siapa yang berada di belakangnya dan membawa Min Yoo-hwan, karena dia dan Hyemyeong sudah dekat, tapi raja masih tidak yakin alasan untuk pergi dari Hyemyeong. Saat itu, Menteri Jung masuk dan mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu untuk dibagikan dengan raja.


Sambil minum minuman dengan Gyun Woo, Hyemyeong tampak tidak nyaman. Dia menurunkan beberapa tembakan, dan Gyun Woo, merasakan kegelisahannya, mendorongnya untuk tumpah jika ada sesuatu yang ingin dia katakan. Tapi dia hanya berhasil menuangkan dirinya sendiri lebih banyak tembakan sebelum bergumam nyaris tidak terlihat: "Terima kasih."


Gyun Woo tidak cukup menangkapnya, tapi dia menolak untuk mengulanginya dan melarikan diri, merasa malu. Gyun Woo tidak bisa menahan senyum, terhibur oleh kejenakaannya.


Ketika Hyemyeong kembali ke kamarnya, Byul dan Young-shin melihat pipinya yang memerah dan napasnya sesak. Mereka menatapnya dengan rasa ingin tahu, tapi dia bersikeras bahwa itu hanya alkohol dan menjatuhkan diri ke tempat tidur, mengipasi dirinya sendiri.


Gyun Woo terus minum solo dan mulai melihat Hyemyeong muncul di depannya, dengan manis berterima kasih padanya dengan kedipan mata, berbisik berterima kasih di telinganya, lalu dengan penuh rasa syukur mencondongkan tubuh ke arahnya. Dia sebenarnya tidak ada di sana, tapi membayangkannya membuat dia balas.


Kami kembali ke Menteri Jung, yang mengatakan kepada raja bahwa masalah Hyemyeong bukan hanya tentang memanjat tembok - di festival lentera, dia meneriakkan kata-kata kotor dan berkenalan dengan pria selain melecehkan putri bangsawan. Selebaran yang beredar tentang dirinya tidak sepenuhnya salah, kata Menteri Jung.

Raja menuntut agar Menteri Jung memutuskan untuk mengejar, dan Menteri Jung menyarankannya untuk membawa Hyemyeong kembali ke istana dan dengan cepat menikahkannya. Dia mengklaim bahwa itulah satu-satunya cara raja bisa melindunginya, mengingat penghinaan warga terhadapnya tinggi, dan cukup cepat, mereka akhirnya akan mulai membenci raja juga.

Menteri Jung mengatakan bahwa dia teringat akan kejadian sepuluh tahun yang lalu (penggusuran ratu) dan berharap raja tidak membuat kesalahan yang sama seperti sebelumnya. Sang raja menyesap ucapan Menteri Jung, dan setelah pertemuan tersebut, Menteri Jung pergi sambil tersenyum puas di wajahnya.


Kami kilas balik ke percakapan lain antara dia dan sang raja. Dengan jari gemetar, raja membuka sekotak benda acak, dan Menteri Jung mengatakan kepadanya bahwa karena ratu (ibu Hyemyeong) diserang oleh binatang buas, sangat sedikit yang tertinggal. Setelah meninggalkan ruangan, Menteri Jung merenung bahwa dia adalah penguasa sejati negara tersebut, dan raja itu menangis saat mencengkeram lengan rompi almarhum yang robek.


Joon-young berdiri di luar kamar Hyemyeong yang terlihat tidak sehat, tapi pergi tanpa melihat dia, tahu bahwa dia aman. Dia menyuruh Young-shin untuk tidak mengatakan apapun kepadanya tentang kunjungannya.


Kami menemukan Hyemyeong tergeletak terjaga di tempat tidur, gelisah. Sementara itu, Gyun Woo juga terbangun, namun terlihat isinya.

Keesokan paginya, Gyun Woo mengajak Guru Gyun jalan-jalan. Saat Hyemyeong melihat-lihat, dia terengah-engah dan langsung kembali ke kamarnya. Dia hanya melangkah keluar lagi saat dia berpikir bahwa Gyun Woo yang tersisa dan pantainya jelas, setidaknya sampai dia melihat anjingnya dan menyadari terlambat bahwa Gyun Woo duduk di sampingnya.


Dia kaget melihat dia, dan ketika ditanya apakah dia tidur nyenyak tadi malam, dia mengaku memang melakukannya, meski Gyun Woo mengaku dengan tawa yang tidak dia sukai. Dia mengalihkan perhatiannya pada anjingnya, dan Gyun Woo memberitahukan kepadanya bahwa Guru Gyun adalah teman berharga yang diberikan kepadanya dari raja China, namun dia menolak untuk memanggilnya "Guru Gyun" karena dia hanyalah seekor anjing.

Gyun Woo melanjutkan untuk menjelaskan kepadanya mengapa dia bukan anjing biasa, dan kami mendapatkan sejarah animasi Guru Gyun yang menggemaskan, yang dirawat oleh empat ribu orang kasim dan belajar analgesinya dari Konfusius.


Hyemyeong pura-pura meminta maaf kepada Guru Gyun dan menganggapnya sebagai omong kosong belaka. Dia membawa anjing itu dari Gyun Woo dan memanggilnya Guru Anjing, menyarankan agar mereka berjalan-jalan bersama. Gyun Woo mengoreksinya, tapi dia mengabaikannya dan memanggil Gyun Woo "Young Master Dog" sebagai gantinya, maaf-jangan-maaf untuk membuat keduanya bingung.


Setelah dia pergi, Gyun Woo sengaja mendengar keributan di luar rumahnya dan menemukan teman-temannya Se-ho dan Kwang-soo gagal meyakinkan para penjaga bahwa mereka adalah teman Gyun Woo. Gyun Woo bertanya-tanya mengapa mereka ada di sini, dan mereka bilang mereka ingin bertemu sang putri. Dia mencoba membuat mereka pergi, tapi mereka melihat Hyemyeong di belakangnya dan memanggilnya.

Mereka bertanya kepadanya mengapa dia berada di kediaman Gyun Woo, dan kemudian Young-shin memanggilnya sebagai "Putri", yang memberi tahu mereka bahwa Hyemyeong adalah sang putri. Mereka tercengang, dan Hyemyeong dengan pipis menunjukkan bahwa mereka hanya memanggilnya dengan nama depannya.


Ibu Gyun Woo bertemu dengan wanita paruh baya lainnya yang dengan bangga menempatkan dompet Joseon mereka di atas meja seperti tas desainer high-end. Tapi dia secara halus membungkam semua dompet mereka karena sudah usang dan biasa dan menyombongkan tentang bagaimana dompetnya berasal dari era Goryeo dan digunakan oleh seorang ratu Goryeo (mengganti benda lama adalah tren baru, ha), menambahkan bahwa anak berbakti membawanya kepadanya Tas mahal

Wanita-wanita lain menyindir bahwa itulah sebabnya sang putri sangat menyukainya, menunjukkan semua rumor yang beredar tentang bagaimana dia akan menjadi menantu raja karena dia tinggal di rumahnya.


Mereka mengucapkan selamat kepadanya, tapi ibu Gyun Woo kehilangan dia yang keren dan berteriak pada mereka untuk berhenti menyebarkan rumor yang tidak masuk akal sebelum menyerbu dengan marah.


Byul makan ubi jalar sementara Young-shin menatapnya dengan penuh harap. Dia menyerahkannya satu, tapi awalnya dia menolaknya, takut dia akan gemuk. Tapi kemudian dia membayangkan satu gigitan tidak akan sakit, jadi dia dengan bersemangat menempatkan kimchi di atas ubi jalarnya. (Itu benar-benar terlihat sangat bagus.)

Saat dia hendak menggigit, ibu Gyun Woo menerobos masuk dan meneriaki mereka karena telah merusak rumahnya. Dia tidak senang mendengar dari mereka bahwa Hyemyeong bersama anaknya, jadi dia berteriak pada mereka untuk berhenti mengisi wajah mereka dan mencari Gyun Woo dan Hyemyeong sebagai gantinya.

Di perpustakaan, penjual buku kooky mengatur buku-bukunya dan denda petugas Da-yeon untuk mengembalikan bukunya terlambat. Dia bertanya apakah penulis tampan itu ada di dalam, dan penjual buku tidak percaya bahwa "penulis tampan" dia sedang membicarakan tentang Se-ho. Saat itu, Se-ho, Kwang-soo, Gyun Woo, dan Hyemyeong tiba sehingga Se-ho dan Kwang-soo bisa memberi Hyemyeong tur ke tempat kerja mereka.


Petugas terkejut melihat Hyemyeong di sana, dan Se-ho menangkap dirinya sendiri sebelum dia mengenalkan Hyemyeong kepada penjual buku sebagai sang putri. Dia memukul petugas di samping untuk memasuki ruang belakang bersama perusahaannya.

Da-yeon terkejut mendengar dari petugasnya bahwa Gyun Woo bersama sang putri, dan bahwa dia tidak sakit. Dia melihat ke bawah ornamen yang ditempel di bagian atasnya yang pernah diberikan oleh Gyun Woo kepadanya sebagai tanda kasih sayang dan dengan marah menariknya dari sana. Petugas itu menyuruhnya untuk melupakannya, tapi Da-yeon dengan tidak menyenangkan mengatakan bahwa tidak pernah ada saat ketika dia tidak mendapatkan apa yang dia inginkan.

Hyemyeong melihat sekeliling ruang kerja para pria saat Se-ho dengan cepat menarik gambar wanita yang anggun. Dia terkesan dengan repertoar mereka yang luas, dan Se-ho mengatakan kepadanya bahwa karena dia terinspirasi oleh wanita cantik, dia akan bisa memberi kabar badai malam ini kepadanya. Dia melihat buku The Princess's Private Life, tapi orang-orang itu tidak membiarkannya membacanya meskipun dia protes bahwa dia bukan pemalu.


Untuk kekecewaannya, Gyun Woo mengambilnya darinya, dan teman-temannya memintanya untuk tidak membacanya, menyatakan bahwa itu adalah sampah yang tidak layak disebut fiksi, heh. Gyun Woo menyeretnya keluar, dan dia masih marah dengan buku itu, karena dia mengatakan keingintahuannya akan membuatnya tetap di malam hari. Tapi dia mengatakan bahwa dia mungkin memiliki lebih banyak masalah saat tidur jika dia membacanya.


Hyemyeong berasumsi dia membacanya karena dia sangat menentangnya dan melihatnya mengolok-oloknya, tapi dia bersikeras dia tidak membaca barang seperti itu. Saat mereka berjalan, Hyemyeong tiba-tiba berhenti di jalurnya. Gyun Woo mengikuti tatapan muramnya, dan tidak terlalu jauh dari mereka adalah Min Yoo-hwan, berdiri dalam daging dan memandang Hyemyeong.


Hyemyeong tumbuh emosional dan mencoba berjalan ke arahnya, tapi Gyun Woo menghentikannya dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa.

Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 12

 
Back To Top