Sinopsis My Sassy Girl Episode 11

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 17 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 11


Putri kami tidak takut saat menghadapi orang-orang gangster dan makan makanan yang membutuhkan rasa yang didapat, tapi dia sangat takut saat menemukan dirinya berjuang untuk mengungkapkan ucapan syukur yang tulus kepada pria yang secara misterius menyelamatkannya dari beberapa lengket. Situasi. Dia mungkin seorang putri, tapi dia hanya manusia biasa, dan terkadang tidak ada yang lebih menakutkan daripada membuka diri.



Hyemyeong membuat lari untuk itu sementara penjaga istana Joon-young terlibat dalam pertarungan pedang yang memanas dengan Wol-Myung. Tapi Joon-young digesekkan di pinggang dan mulai berdarah, memungkinkan Wol-Myung untuk menyelinap pergi dan melanjutkan usahanya untuk mengejar sang putri.


Ini mulai menuangkan hujan, dan penduduk desa berebut untuk berlindung sementara Hyemyeong menenun melalui kerumunan untuk menghindari penangkapan oleh Wol-myung. Pengejarnya tidak terlalu jauh ketinggalan, tapi untungnya terhambat oleh hujan dan hiruk pikuk orang.

Tiba-tiba, Hyemyeong ditarik ke samping, dan itu adalah Gyun Woo yang melindungi dia dengan payungnya dan memeluknya sampai dia melihat Wol-myung berlari melewati mereka, karena kehilangan pandangan sang putri. Dia bertanya apakah Hyemyeong baik-baik saja, tapi dia langsung pingsan terhadapnya.


Kembali ke istana, ratu sangat marah saat dia diberitahu bahwa raja tidak akan lagi menghabiskan malam bersamanya karena Joon-young meminta pertemuan satu lawan satu bersamanya.

Raja khawatir mendengar dari Joon-young bahwa Hyemyeong menjadi sasaran dan mereka harus mengerahkan pasukan untuk menemukannya. Joon-young meminta izin untuk mencari wilayah Banchon, yang berfungsi sebagai basecamp para pelaku, dan meskipun dia berdiri tegak, kami melihat bahwa dia masih merasa sakit karena luka yang tidak diobati (dan masih berdarah).


Gumi Woo piggybacks tidak sadar Hyemyeong ke rumahnya, dan ketika dia melihat sandal pinknya, dia teringat saat membelinya untuknya di festival lentera. Dengan lembut dia meletakkannya di tempat tidurnya dan merasakan keningnya.


Hyemyeong mimpi tentang masa kecilnya, ikatan erat dengan ibunya, dan pemisahan tragis mereka. Kenangan ini menyebabkan dia meneteskan air mata saat dia tidur dan dia mengeluh, "Jangan pergi," tapi Gyun Woo ada di sana untuk mengawasinya dan menghapus air matanya.


Joon-young dan beberapa tentaranya masuk ke daerah Banchon, di mana Joon-young ingat melihat Wol-myung keluar beberapa hari yang lalu. Tentara mencari tempat sementara tukang daging bertanya-tanya mengapa mereka ada di sini, tapi mereka tidak menemukan catatan apa pun.

Menggambar pedangnya di tenggorokan tukang daging, Joon-young mengancam untuk memotong kepala tukang jagal jika dia tidak mengungkapkan di mana pria berwajah parut itu (Wol-myung), tapi si tukang daging mengatakan bahwa dia tidak tahu apa-apa sebelum dia ditangkap. Beberapa detik kemudian, Joon-young tersandung dan meraih luka perdarahannya, tapi dengan keras kepala menolak pengobatan sampai mereka menemukan Hyemyeong.

Mendengar pencarian Joon-young, Menteri Jung memukul wajah Wol-Myung dan memerintahkannya untuk menemukan Hyemyeong sebelum Joon-young melakukannya.


Gyun Woo menunggu di luar sementara pengasuh cenderung Hyemyeong dan memintanya untuk merahasiakan ini dari keluarganya. Ketika dia menghidupkan kembali kamarnya, Hyemyeong telah mengenakan pakaian baru (meski dikenali lebih jelas), dan dia menepuk wajahnya yang panas dengan kain basah.

Keesokan paginya, sementara Da-yeon membereskan rambutnya, petugasnya memberitahunya bahwa dia telah menghabiskan semua pilihannya untuk menggali informasi tentang Hyemyeong - semuanya kecuali satu, yaitu, saat dia mencatat bahwa nama sebenarnya sang putri adalah Hyemyeong. . Da-yeon terkejut mengetahui bahwa Hyemeyong bukan putri bangsawan, tapi seorang bangsawan.


Sementara itu, Hyemyeong akhirnya datang dan bangun dengan start di kamar Gyun Woo yang tidak biasa. Dia menemukan dia tertidur di kursi dekat tempat tidur dan disentuh sehingga dia merawatnya sepanjang malam. Dia mengulurkan tangan untuk menangkap kepalanya yang terayun-ayun, tapi biarkan saat dia terbangun, menyebabkan dia memukul kepalanya ke tiang ranjang. Dia tidak bisa tidak tertawa.


Dia melihat pakaiannya yang berbeda dan menganggap yang terburuk, tapi Gyun Woo meyakinkannya bahwa dia tidak menyentuhnya. Di luar, adiknya Gyun Hee mulai menggetarkan pintunya, berteriak agar dia bisa membuka diri. Gyun Woo dan Hyemyeong panik dan dengan panik membereskan ruangan, tapi di mana Hyemyeong akan menyembunyikan dirinya sendiri?


Gyun Hee berhasil membuka pintu dan masuk bersama ibunya, tapi Hyemyeong telah tersembunyi di balik lembar Gyun Woo tepat pada waktunya. Ibu Gyun Woo marah pada anaknya setelah dia membuangnya dan berpihak pada wanita gila itu tempo hari, jadi dia mengedarkan keluhannya kepada Gyun Hee meskipun Gyun Woo ada di sana. Gyun Woo meminta maaf, tapi ibunya tidak menemukan dia semua yang bertobat karena dia masih duduk di tempat tidurnya.

Gyun Woo merasa bahwa ia memiliki kram kaki, yang menyebabkan ibunya khawatir dan langsung melupakan kesal padanya. Gyun Hee melihat sandal Hyemyeong di bawah tempat tidur, dan Gyun Woo cepat-cepat mengatakan mereka untuknya, tapi dia mencoba mereka dan mereka terlalu besar. Merasa curiga, dia mendekatkan diri ke tempat tidur dan menarik selimut untuk mengungkapkan Hyemyeong di bawahnya.


Sementara Hyemyeong mencoba dan gagal membuat situasinya tidak seperti apa yang dilakukannya, Gyun Hee mengakui Hyemyeong sebagai wanita pengintai gila, dan ibunya terkejut saat mengetahui bahwa anak laki-lakinya yang berharga menghabiskan malam bersamanya. Gyun Woo bersikeras tidak seperti apa ketika ayahnya, Menteri Gyun, masuk dan melihat-lihat Hyemyeong.



Sambil membantu ayahnya berpakaian kemudian, Gyun Woo memintanya untuk merahasiakan ini dari raja dan menawarkan untuk menemaninya.


Sementara itu, Gyun Hee dan ibunya duduk Hyemyeong untuk mengobrol. Jelas tidak terkesan olehnya, jadi mereka memintanya mengajukan beberapa pertanyaan untuk mengukurnya. Ketika ditanya apa yang dilakukan ayahnya untuk pekerjaan, Hyemyeong menjawab bahwa dia khawatir tentang negara tersebut, heh.

Tapi ibu Gyun Hee mencemooh karena semua orang melakukan itu, tidak menyadari bahwa ayah Hyemyeong adalah raja. Dia meminta secara khusus tentang pekerjaannya, dan Hyemyeong menjawab bahwa dia tidak benar-benar memiliki pekerjaan, dan ketika ditanya tentang berapa banyak kamar yang rumahnya ada, Hyemyeong berjuang untuk menghitungnya. Ha ha.



Berdasarkan jawaban buruk Hyemyeong, Gyun Hee dan ibunya menganggap ayahnya menganggur dan tinggal di pondok satu kamar, yang membuat ibu itu memukul dadanya dengan frustrasi karena Gyun Woo bersama wanita rendahan itu.


Ratu menyeret seorang pangeran yang mengantuk untuk menemui Hyemeyong, menggunakan dia sebagai alasan untuk mengungkapkan bahwa sang putri telah melarikan diri dari istana, itulah yang diperintahkan oleh Menteri Jung kepadanya. Saat mereka memasuki kamar Hyemyeong, hanya kasim Young-shin dan bodyguard Byul yang ada di sana, dan ratu senang karena ketidakmampuan mereka memberikan jawaban yang bagus ke tempat Hyemyeong berada.

Raja sedang minum teh bersama Gyun Woo dan ayahnya, yang mengatakan bahwa dia mempunyai sesuatu untuk dikatakan saat ratu menancapkannya tanpa menunggu untuk diumumkan. Dia mengumumkan bahwa Hyemyeong telah menghilang dari kamarnya, tapi raja lebih kesal karena dia masuk ke kamar Hyemyeong melawan perintahnya. Dia mengoreksi dan menjelaskan bahwa Hyemyeong tidak hilang, tapi telah dipindahkan ... ke kediaman Gyun.


Kami berkedip-kedip sesaat sebelum ratu menerobos masuk, saat Gyun Woo dan ayahnya memberi tahu raja bahwa Hyemyeong ada di rumah mereka dan dia menjadi sasaran, itulah sebabnya Menteri Gyun menyarankan untuk berjaga-jaga.

Dan efeknya berhasil, karena kroni-kroni Menteri Jung sangat marah karena Hyemyeong telah dipindahkan ke kediaman Gyun dan bertanya-tanya berapa lama mereka akan terus jatuh karena trik raja.


Kami kembali ke Hyemyeong, yang masih bersama Gyun Hee dan ibunya. Sang ibu menawarkan cincin emas kepada Hyemyeong, dengan harapan dia akan menjauh dari Gyun Woo sebagai gantinya. Tapi Hyemyeong mencemooh dan melontarkan cincin itu padanya, mengatakan bahwa dia tidak membutuhkannya, yang oleh para wanita Gyun berarti bahwa Hyemyeong tidak akan memberhentikan anak mereka.


Hyemyeong dengan saksama mengatakan bahwa mereka salah paham dan bahwa dia dan Gyun Woo tidak memiliki hubungan romantis, tapi mereka tidak mempercayainya. Ibu bahkan dengan enggan menawarkan cincin emas lagi, ha.


Sebuah suara dari panggilan dari luar untuk mereka, dan kami melihat Byul dan Young-shin tiba dengan personil kerajaan dan joli. Perut Hyemyeong, tahu Gyun Hee dan ibunya akan segera tahu dia seorang putri. Hal berikutnya yang Anda tahu, Young-shin memanggilnya sebagai "Putri", dan Gyun Hee dan ibunya tercengang dan terdiam oleh wahyu ini.

Namun, meski Menteri Gyun memerintahkan istrinya untuk merawat Hyemyeong dengan baik saat dia tinggal bersama mereka, dia tetap tidak dijual di Hyemyeong, Putri atau tidak. Huff.


Setelah mengganti pakaian kerajaannya, Hyemyeong menerima sepucuk surat dari Gyun Woo atas nama raja. Di dalamnya, ayahnya menulis bahwa meskipun dia tidak memaafkannya karena kesalahannya, dia harus mematuhi kata-kata Menteri Gyun dan mempraktikkan kedisiplinan sementara tinggal bersama mereka.

Di kedai minum teh, Gyun Hee mengatakan kepada pacarnya bahwa dia akhirnya menemukan identitas wanita pengintai gila yang sebenarnya ternyata adalah sang putri. Tidak ada yang mempercayainya segera kecuali Da-yeon, tapi mereka khawatir karena mereka tidak begitu baik padanya di festival lentera.

Da-yeon bertanya mengapa Hyemyeong tinggal di rumah Gyun Hee, dan Gyun Hee mengatakan itu karena dia tidak sehat dan harus banyak belajar dari kakaknya dan ayahnya. Tapi jelas dari ekspresinya bahwa Da-yeon tidak senang dengan perkembangan ini.


Menteri Jung berdiri di luar merenungkan ketidakpuasan kroni-kroninya saat Da-yeon memanggilnya. Sebagai "keberuntungan" akan memilikinya, Da-yeon adalah putrinya, dan ketika dia bertanya apakah ada sesuatu yang dia inginkan, dia menjawab bahwa sebaliknya, dia menemukan sesuatu yang ingin dia hancurkan. Tebak apel tidak jatuh jauh dari pohon.

Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 11

 
Back To Top