Sinopsis Lookout Episode 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 24 Juni 2017

Sinopsis Lookout Episode 20

Sinopsis Lookout Episode 20

Permaiswa Chae memanggil Yoon untuk menanyakan apakah dia menikmati "hadiahnya", dan Yoon tertawa bahwa dia akan menganggapnya sebagai isyarat kerja sama dia. Setelah itu, Yoon memikirkan kembali semua kecurigaannya tentang Do-han.


Di markas mereka, Do-han menginstruksikan kelompok Lookout untuk terus mengawasi Detektif Nam. Kyung-soo sangat ingin mulai melihat ke dalam dirinya, tapi Suji berpendapat bahwa, sekali lagi, Do-han hanya menggunakannya untuk keuntungannya. Do-han menjelaskan bahwa tugasnya adalah memastikan bahwa detektif tersebut menyaksikan saat mendengar Yoon, karena itulah mereka membutuhkan seseorang seperti dia tepat di samping Yoon.


Kecuali, pada saat itu, Yoon memanggil Detektif Nam untuk melihat sesuatu - tanpa memberitahu Do-han.



Eun-joong merenungkan ejekan Do-han tentang bagaimana caranya mengikuti hukum tidak akan membantunya menangkap orang-orang seperti Yoon saat Soon-ae menelpon dengan kabar bahwa mereka telah menemukan mobil Do-han. Lampu berkedip dan sirene meraung, semua orang berlomba ke lokasi untuk menemukan pembelaan dan merajuk Do-han sendirian di mobilnya.


Soon-ae bertanya dari mana Suji pergi, dan Do-han menjawab dengan suara bosan bahwa dia tidak bisa mengancamnya lagi, jadi dia membuangnya dan berlari. Dia menuduh bahwa mereka seharusnya menangkap Suji di gereja, sambil memainkan peran jaksa yang cemberut ke T. Eun-joong, bagaimanapun, tidak membeli tindakan itu selama satu menit. Do-han berteriak padanya untuk menangkap Suji, dan Eun-joong kembali berjanji, "Aku akan melakukannya. Dan aku akan menangkap kaki tangannya juga. "


Ugh, Shi-wan the Psychopath telah berhasil menyusup ke dalam kepercayaan Se-won, dan sebenarnya berpose dengan cantik untuknya sementara dia membuat sketsa potret raksasa dirinya. Ibu Se-won memanggilnya, tapi dia mengabaikannya saat dia menjelaskan kepada Shi-wan bahwa ibunya memanggilnya setiap saat untuk check in.

Shi-wan berkomentar bahwa ada banyak orang yang membuat frustrasi di dunia ini, dan ketika Se-won mengatakan bahwa dia berharap semua orang akan menghilang, dia setuju. Se-won tersenyum malu-malu, menambahkan bahwa dia tidak tahu mereka sangat mirip. Tidak! Bad Se-won. Jangan tidak ikatan dengan pembunuh anak!

Tim Lookout sedang dalam misi baru dan Kyung-soo, menyamar sebagai petugas polisi, membawa sebuah kotak bukti ke kantor polisi. Bomi khawatir tentang dirinya sendiri, tapi Suji menunjukkan bahwa dialah satu-satunya yang belum diidentifikasi oleh detektif. Di dalam, Tim Investigasi Bersama sedang mendiskusikan Bomi dan kaki tangannya yang belum dikenal yang membantunya melarikan diri tadi malam.


Kyung-soo memasuki ruangan, dan Do-han dengan lancar berbohong kepada yang lain bahwa ia meminta kotak bukti. Do-han mengarahkannya untuk meletakkan kotak di atas kabinet, dan saat kelompok tersebut kembali ke kasus ini, Kyung-soo meletakkan kotak itu dan diam-diam menghubungkan router / gadget di balik kotak itu. Sayangnya, rasa spidey Jin-ki kesemutan, jadi dia mengikuti Kyung-soo di luar dan menghentikannya di lorong.

Eun-joong - menatap kanan pada Do-han - mengatakan kepada kelompok bahwa ada satu lagi kaki tangan yang perlu mereka temukan: siapa pun yang mengirim foto tersangka ke Bomi. Dia menyarankan agar imam itu terlibat, dan sementara Do-han mencoba untuk menutup gagasan itu, Soon-ae dan Detective Nam setuju bahwa pastor itu cerdik.

Di lorong, Jin-ki menghadapi Kyung-soo, curiga bahwa dia belum pernah bertemu dengannya sebelumnya. Kyung-soo yang malang mencoba membungkam bahwa dia baru mulai bekerja, tapi kemudian Jin-ki mencatat bahwa dia tidak memakai label nama dan meminta namanya. Kyung-soo meraba-raba mencari jawaban, tapi untungnya, Do-han berjalan keluar dan shoos Kyung-soo kembali ke "posnya" sambil menarik Jin-ki kembali ke pertemuan.


Kyung-soo kembali ke Suji di mobil dan memberi isyarat ke perangkat yang dia tempatkan di stasiun, yang memungkinkannya untuk masuk ke laptop Detektif Nam. Ketiganya menyaksikan detektif yang teduh itu mulai meneliti pastor tersebut. Kyung-soo mencoba untuk hack telepon detektif itu juga, tapi kutukan untuk menyadari bahwa ia memiliki perlindungan ekstra pada teleponnya yang memblokir remote hack, dan satu-satunya jalan ke telepon sekarang adalah membuka kunci secara fisik.

Bomi berbunyi bahwa itu tidak masalah - mereka bisa menggunakan atasannya: "Dia membuat kita berkeringat begitu banyak. Dia setidaknya harus berdiri untuk sekali ini. "Do-han, siapa yang mendengarkannya, dengan cerdik menunjukkan bahwa jika dia bisa sampai ke telepon, dia pasti sudah melakukannya. Suji mengatakan bahwa mereka perlu melakukan ini dengan hati-hati, jadi Do-han menyuruh mereka untuk fokus membuntuti Nam sementara dia bekerja melalui teleponnya.


Do-han berhenti Eun-joong di lorong, merengek bahwa jaksa tampaknya sangat dingin terhadapnya baru-baru ini. Dia bertanya apakah ada sesuatu yang terjadi, tapi Eun-joong mengatakan itu yang dia ingin tanyakan. Dengan kesal, Eun-joong menuntut untuk mengetahui apa yang telah direncanakan Do-han saat bekerja untuk Yoon.

Alih-alih menjawab, Do-han mengungkapkan sesuatu yang dia pelajari tentang Eun-joong: Dia dan Taman Jaksa didukung oleh Perwira wanita Chae. Eun-joong bertanya apakah ini adalah ancaman, tapi Do-han counter bahwa itu peringatan dan menambahkan bahwa ia tidak ingin melihat Eun-joong dalam bahaya. "Anda satu-satunya jaksa penuntut yang bisa saya berikan," tambah Do-han.


Do-han mulai berjalan pergi saat Eun-joong memanggilnya, "Itu terlalu buruk. Saya pikir Anda sudah dalam bahaya. "Sebelum Do-han bisa menjawab, Yoon telepon dia.


Suji menelusuri Detektif Nam ke kedai kopi, di mana ia bertemu dengan seorang pria yang tampaknya merupakan kolega. Baik dia maupun Bomi tidak mengenalinya, jadi Suji mengambil beberapa gambar pria misterius itu.

Do-han dipanggil ke kantor Yoon, dan jaksa penuntut dengan marah mengingatkannya akan janjinya untuk menemui detektif yang bertanggung jawab atas kasus keluarga Bomi. Do-han menjawab bahwa dia baru saja akan memberikan laporannya, tapi mereka terganggu saat Detektif Nam memanggil Yoon. Ternyata pria yang bertemu dengan Nam adalah detektif dari kasus Bomi. Nam melaporkan bahwa detektif tersebut telah bertemu dengan Do-han beberapa tahun yang lalu, dan Do-han telah mengajukan banyak pertanyaan mengenai kasus Bomi.


Yoon menutup telepon, dan Do-han melaporkan bahwa dia bertemu dengan detektif itu, tapi dia tidak ingat apa-apa tentang kasus ini. Yoon bertanya apakah ini berarti Do-han tidak dapat menemukan siapa yang mengirim informasi tersangka ke Suji, tapi Do-han berjanji untuk menemukan cara lain. Do-han mulai pergi saat Yoon bertanya, "Berapa lama Anda akan menipu saya?" (* Gulp. *)


Do-han berbalik perlahan dan bertanya apa maksudnya. Kedua pria itu saling berpelukan untuk waktu yang lama, lalu Yoon membawa janji Do-han untuk menangkap Suji, menuntut untuk mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan. Do-han membiarkan keluar nafas yang hampir tak terlihat dan menyarankan untuk memasang jebakan, menggunakan ibu Suji (Nenek) sebagai umpan.

Di atap tempat persembunyian mereka, Suji bergabung dengan Kyung-soo saat dia melihat selebaran orang yang hilang dari ibunya. Kyung-soo mengatakan bahwa baik ayah dan saudara laki-lakinya ingin dia berhenti mencari, dan bahkan Bomi pun tidak percaya ibunya masih hidup, tapi dia tidak bisa menyerah. "Aku punya firasat dia di luar sana menungguku," tambahnya.


Kyung-soo tersenyum pada Suji dan mengendusnya sehingga dia merindukan ibunya. Dari sekitar sudut, Bomi mendengarkan percakapan mereka.


Ibu Shi wan membawakannya camilan belajar dan dengan lembut menghukumnya karena nilai tergelincirnya, mengingatkannya bahwa dia tidak bisa masuk ke Alma Mater ayahnya dengan nilai-nilainya. Shi-wan meringis lama-memikirkan pengingat, dan Ibu membiarkannya jatuh.

Ibu memperhatikan potret Shi-wan dari Se-won, dan dia mengakui bahwa ada orang lain yang menariknya. Ibu sangat senang karena dia berteman dan bertanya apakah dia sangat menyukai orang ini. Shi-wan menjawab, "Saya pikir sesuatu yang menyenangkan akan terjadi jika kita bergaul." Shi-wan tersenyum sedikit pada dirinya sendiri, dan Ibu tampak khawatir lagi.

Di tempat persembunyian tersebut, Suji menggunakan telepon hack Shi-wan untuk mendengarkan percakapannya dengan ibunya.


Do-han bergabung dengan Team Lookout di markas mereka, membawa berita bahwa Suji harus pulang karena Nenek sangat sakit. Seiring kekhawatiran Suji, Do-han mengakui bahwa media berencana untuk melepaskan kondisi Nenek besok, menambahkan bahwa polisi akan menggunakannya sebagai jebakan untuk memancing Suji masuk.

Kyung-soo mengembang dan memanggil para detektif karena menggunakan ibu melawan putrinya, sampai Do-han menyela untuk mengatakan bahwa perangkap itu adalah idenya. Suji bertanya mengapa dia memperingatkannya saat itu, dan Do-han mengingatkannya bahwa rencananya akan gagal jika dia tertangkap.


Do-han terus mengatakan bahwa polisi belum ada, jadi hanya ada dua polisi yang menyamar yang mengawasi restoran Nenek. Yang lainnya terkejut saat dia rela rela pergi bersamanya, mengatakan bahwa polisi tidak akan mencurigainya.


Yoon memanggil Detektif Nam dan mengatakan kepadanya bahwa Do-han akan segera pindah. Saat dia menutup telepon, kami menyuruh detektif itu menghubungi teleponnya.

Di depan restoran Nenek, Do-han berhasil menarik polisi keluar dari pengampunan mereka, membiarkan Suji masuk ke rumah lamanya tanpa disadari. Suji menemukan Nenek terbaring di tempat tidur, memegang foto keluarga. Dia dengan lembut memanggilnya, dan pada awalnya, Nenek tidak percaya bahwa dia nyata.

Suji hanya tersenyum sedih kembali padanya sampai Nenek mengulurkan tangan dan menarik pelukan putrinya. Kedua wanita itu memeluk, menangis.


Do-han mengobrol dengan detektif yang enggan di sebuah persendian lokal, mencoba menuangkan minuman mereka meskipun mereka yakin mereka sedang bertugas. Dia menjadi terganggu ketika Kyung-soo mengiriminya pesan dengan foto-foto orang yang dirujuk oleh Detektif Nam. Do-han segera mengenali pria itu sebagai detektif dari kasus Bomi dan menyadari bahwa percakapannya sebelumnya dengan Yoon adalah sebuah ujian.

Tepat pada isyarat, salah seorang detektif mendapat telepon, dan dari tatapan cerdiknya pada Do-han, mungkin Detektif Nam menyuruhnya untuk berhenti. Tiba-tiba, detektif sekali yang lurus itu sekarang dengan gembira menuangkan soju, dan Do-han mencemooh perputarannya, menyadari bahwa mereka telah mendapatkannya. Dia bebek ke kamar kecil, lalu berlari ke rumah Suji.


Do-han tiba dan diam-diam masuk ke dalam saat Suji dan Nenek berbicara. Matanya tertuju pada gambar Suji dan Yoo na kecil, dan dia berpikir kembali ke hari gadis itu didorong dari atap. Ternyata, Do-han pernah menonton saat Shi-wan berkeliaran dengan Yoo-na. Lalu, Do-han sudah melirik ke atas. (Tunggu, apakah dia melihat ke atas atap? Apakah dia tahu apa yang akan terjadi ?!)

Di apartemen, mata Do-han dipenuhi air mata, tapi dia diam-diam berbicara melalui pintu untuk mengingatkan Suji bahwa mereka perlu pergi. Suji menjanjikan Nenek bahwa dia baik-baik saja, dan Nenek hampir tidak bisa memastikan bahwa Suji harus pergi sebelum dia menghentikannya.


Do-han dan Suji menyelinap kembali ke mobilnya, dan Do-han berbagi ketakutannya bahwa ini semua adalah jebakan, menambahkan bahwa Yoon sedang mengujinya.


Suji meluncur ke kursi belakang saat Do-han mulai mengemudi, tapi tiba-tiba dia terputus oleh Detektif Nam. Nam bergabung ke mobil Do-han, dengan jelas melihat sekeliling, dan bertanya apa yang sedang dilakukan Do-han di sini.

Kedua pria itu saling tersenyum satu sama lain karena Nam mengatakan bahwa mereka mencurigai Suji berada di daerah tersebut, namun arus ketegangan saat ini menerobos saat Nam mulai bersikeras bahwa dia memeriksa mobil Do-han - Anda tahu, untuk Do-han's " keamanan."


Do-han menjelaskan bahwa Suji tidak ada di sini, tapi kepala detektif itu menuju pintu belakang lagi. Dia mulai membuka pintu saat Do-han melirik ke belakang dengan gugup.

Sumber:

Related : Sinopsis Lookout Episode 20

 
Back To Top