Sinopsis Lookout Episode 19

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 24 Juni 2017

Sinopsis Lookout Episode 19

Sinopsis Lookout Episode 19

Lookout sepertinya senang membuatku berada di tepi panik. Jangan salah sangka, saya suka sedikit ketegangan sama seperti pecandu drama berikutnya, tapi ini semakin menggelikan. Sepertinya Do-han menyuruh semua orang untuk mendapatkannya, dengan krunya meragukannya, sekutu membuat rencana lain, dan musuh bebuyutannya berputar mendekati sebuah kebenaran yang bisa menghancurkan segalanya. Aku bersumpah aku akan memiliki rambut putih pada akhir acara ini.


Do-han dan pastor keduanya tiba di gereja. Masing-masing menganggap yang lain mengirim pesan untuk mereka temui, sampai Suji berjalan menyusuri lorong untuk mengungkapkan bahwa dia memanggil mereka. Dia menunjukkan kepada mereka kertas yang dia ambil dari apartemen Do-han dan mencocokkannya dengan kertas yang oleh bos mereka mengirim pesan, membuktikan bahwa dia adalah pemimpin tim mereka yang sulit dipahami.


Pendeta itu bergumam bahwa mereka seharusnya tidak melibatkannya, tapi Do-han mempertahankan façadenya yang pucat, mengklaim bahwa dia bisa menanam kertas di sana. Suji tersenyum dan memperingatkan bahwa ia tidak dapat berbicara keluar dari yang satu ini. Dengan pendeta dan jaksa penuntut, Suji menelpon Jin-ki di Tim Investigasi Bersama. Do-han terlihat sangat tidak enak saat Suji mengatakan bahwa dia menyerahkan diri, menginstruksikan Soon-ae untuk datang menjemputnya begitu mereka menelusuri lokasinya.


Suji menutup telepon, dan Do-han mengatakan bahwa jika dia tertangkap, ini adalah permainan untuknya. Suji segera kembali mengingat jika dia tertangkap, maka itu juga berarti baginya .

Do-han nyengir saat dia mengatakan bahwa dia menggertak, paling tidak sampai Soon-ae memanggilnya untuk melaporkan bahwa Suji telah menyerahkan diri, membenarkan bahwa panggilan Suji itu nyata. Saat Do-han melotot, Suji menuntut agar dia menceritakan semua rencananya sebelum polisi tiba.


Tanpa pilihan lain, Do-han menjatuhkan tindakan tersebut dan mengakui bahwa ada seseorang yang dia kejar, sama seperti mereka semua. Suji berpendapat bahwa dia telah menggunakannya untuk rencananya sendiri, tapi alasan Do-han kembali bahwa dia memberikan informasi yang mereka butuhkan; Dia dan yang lainnya mengejar balas dendam untuk diri mereka sendiri, bukan untuknya.


Suji memotong logika halus Do-han dan berkata dengan penuh tuduh, "Mengapa Anda menggunakan Yoo-na untuk ini?" Imam bergeser dengan rasa bersalah, tapi Do-han menggeram bahwa jika dia tidak melakukan intervensi terhadap kasus itu, maka Jaksa Pelaksana Yoon akan Baru saja menggunakan orang lain untuk menutupinya.

Dengan api menyala di matanya, Suji berteriak bahwa itu tidak membenarkan kematian putrinya sebagai kesempatan untuk balas dendamnya. Dia menangis, "Anda tidak berbeda dengan Yoon Seung-ro. Anda menghancurkan hidup seseorang sehingga Anda bisa mencapai tujuan Anda, dan Anda bahkan tidak menyadari bahwa itu salah. "


Do-han gemetar karena marah dibandingkan dengan musuhnya, tapi mereka terganggu oleh Bomi dan Kyung-soo yang menerobos masuk melalui pintu samping. Suji menyeka air matanya saat dia melempar perekam ke Kyung-soo, menanyakan apakah dia mendapatkan semuanya. Oh, snap!

Sebagai Soon-ae dan krunya berkampanye ke lokasi Suji, dia memanggil Eun-joong untuk mengisinya. Dia bertanya apakah mereka sudah menelepon Do-han, dan menjadi curiga saat Soon-ae mengatakan bahwa dia tidak dapat mencapainya setelah dia Menutup teleponnya.


Yah dan benar-benar terpojok oleh bangsanya sendiri di gereja, Do-han bertanya apa yang mereka inginkan. Kyung-soo menuntut intel pada kasus ibunya, dan Bomi meminta rencananya untuk menangkap Yoon. Do-han setuju, tapi dia menyarankan agar mereka pindah sebelum polisi tiba. Anehnya, Suji meyakinkannya bahwa mereka punya banyak waktu.


Kecepatan polisi ke lokasi yang terlacak dari panggilan Suji ... hanya untuk menemukan jalan yang kosong. Soon-ae mengungkap sebuah telepon pembakar, dan Detektif Nam mendengus bahwa Suji hanya mempermainkan mereka. Eun-joong berlari bertanya apakah Soon-ae telah mendengar kabar dari Do-han, mengatakan bahwa dia memiliki perasaan bahwa dia bersama Suji sekarang. Uh oh.

Said Do-han saat ini tertawa kecil saat dia mengetahui bagaimana timnya membodohi dia. Kami mundur untuk melihat saat Suji menelepon polisi, dia benar-benar memanggil Bomi. Kyung-soo kemudian menggunakan telepon burner untuk memanggil detektif yang sebenarnya, dan dia dan Bomi telah memegang telepon mereka bersama-sama, menambal Suji sampai ke Jin-ki. Setelah telepon itu, mereka meninggalkan pembakar dan dengan ceroboh berlari, saling bertatapan tinggi dalam prosesnya.

Kembali ke sekarang, Do-han menjawab panggilan dan panggilan Eun-joong bahwa dia dalam perjalanan kembali ke kantor polisi, menambahkan bahwa dia tahu mereka tidak akan pernah menangkap Suji. Tiba-tiba, suara sirene mendekat memenuhi gereja dan Bomi memeriksa umpan pengawasnya, menampilkan polisi yang masuk. Grimacing sekarang, Do-han bertanya pada Eun-joong dimana dia berada. Jaksa menjawab, "Saya dalam perjalanan untuk menangkap Suji."


Do-han menutup telepon, melotot pada Suji. Untuk menghabiskan waktu, pastor bertemu dengan para detektif dan memberitahu Soon-ae bahwa gereja itu kosong. Sayangnya, Eun-joong (yang terlalu pandai) ingat melihat pendeta dengan Do-han dan menginstruksikan polisi untuk mencari di dalam. Para detektif meledak, namun Tim Lookout sudah mengosongkan gereja tersebut, jadi Eun-joong menyuruh polisi untuk mencari mobil Do-han.


Di luar, Do-han dan Suji menyelinap melalui bayang-bayang saat Detektif Nam, Eun-joong, dan beberapa petugas lewat di dekatnya. Dua bebek di belakang pagar tanaman, terjebak beberapa meter dari pesta polisi sampai ada kelompok detektif lain yang berseru. Polisi dan jaksa lari, dan Do-han dan Suji melanjutkan merayapnya.


Oh tidak! Bomi dan Kyung-soo berpegangan tangan dan berlari kencang saat mereka tertangkap oleh sekelompok detektif. Dalam perjuangan yang memilukan hati, Kyung-soo dan Bomi dengan putus asa mencoba berpelukan, namun para detektif melepaskannya.

Kyung-soo berhasil membebaskan diri dan berteriak pada Bomi, tapi dia berteriak padanya untuk berlari, meraih seorang detektif agar dia tidak dikejar. Kiri tanpa pilihan, Kyung-soo kabur, dan Soon-ae datang untuk menangkap Bomi karena menyimpan buronan (Suji). Saat para detektif berjalan dengan Bomi kembali, dia memata-matai kamera pengawas dan langsung membuat serangan panik, berjongkok dan terengah-engah sambil menatap kamera dengan tepat.

Bersembunyi di kamar mandi, Kyung-soo melihat Bomi melalui kamera pengintai yang di-hack dan mendapat ide. Dengan menggunakan speaker gereja, dia menyiarkan suara tembakan. Polisi berlari mengejar suaranya, hanya menyisakan satu detektif untuk menahan Bomi "asma".


Kelompok detektif lain telah menemukan mobil Do-han dan menangkap Do-han dan Suji saat mereka berlari ke sana. Berpikir cepat, Suji memutar senapannya pada Do-han dan dia langsung mengikuti jejaknya dengan memasukkan peran sebagai sandera.

Eun-joong bertanya apa yang sedang dilakukan Suji, meski saat dia ragu menjawab, Do-han memotongnya sehingga dia mengancamnya karena marah karena kasus Yoo-na dan membuatnya berbohong kepada Eun-joong tentang keberadaannya. Suji "memaksa" Do-han ke mobil, dan keduanya pergi.

Sementara itu, Kyung-soo menyelinap ke penjaga tunggal Bomi dan mengetuknya keluar. Heh, dia meminta maaf secara sopan kepada detektif bawah sadar sebelum meraih kunci borgol Bomi sehingga keduanya bisa beristirahat sejenak.


Do-han dan Suji berpacu di mobilnya sementara Kyung-soo dan Bomi mengusir mereka. Namun, kedua pasangan tersebut memiliki polisi yang mengejarnya. Suji memperingatkan Do-han ekor polisi mereka (Do-han: "Saya juga punya mata.") Dan mengatakan kepadanya untuk beralih dengannya jika dia bukan sopir yang baik. Sebagai tanggapan, Do-han menyeringai dan langkah-langkah pada gas.

Kedua mobil dan pengejar mereka menenun melalui lalu lintas sampai Do-han dan Suji menariknya bahkan dengan Kyung-soo dan Bomi. Gerakan Suji pada mereka untuk terus berjalan, lalu Do-han memutar mobilnya, menghalangi polisi dan membiarkan pasangan yang lebih muda pergi.


Suji mengambil senapan untuk mempertahankan sandera sandera, dan Do-han bahkan mengangkat tangannya untuk efek sebagai Detektif Nam, Soon-ae, dan Eun-joong semua menatap pasangan itu. Suji memberi perintah untuk mengemudi, jadi Do-han mencambuk mobil itu ke belakang dan mengelupas ke belakang melalui mobil yang melaju, membiarkan polisi terjerat dalam lalu lintas. Yup, dia pengemudi yang bagus.


Dengan bebas dari pengejar mereka, Suji dengan lantang mengucapkan selamat kepada Do-han saat mengemudi, tapi ketika dia menyarankan agar mereka berpisah karena sandera palsu tidak akan bertahan, dia membawa pistol itu kembali ke kepalanya. Suji mengatakan kepadanya bahwa begitu mereka menyelesaikan kasus ibu Kyung-soo, Do-han adalah menyerahkan dirinya dan mengungkapkan kebenaran bagaimana dia merusak kasus Yoo-na atas perintah Yoon.

Do-han hanya mendesah dan mengatakan bahwa itu tidak akan berhasil, memperingatkannya bahwa dia tidak tahu seperti apa Yoon Seung-ro. Berbalik secara introspektif, Do-han mengatakan bahwa Yoon adalah seseorang yang bisa mengubah orang yang tidak bersalah menjadi mata-mata, dan kemudian tidak hanya menolak untuk mengakuinya, tapi benar-benar lupa bahwa hal itu terjadi.


Kami kilas balik melihat ayah dan ibu tiri Do-han di rumah pedesaan mereka. Do-han menceritakan bahwa setelah menghabiskan enam tahun di penjara untuk spionase, ayahnya akhirnya mulai menyesuaikan diri untuk hidup kembali. Tapi suatu hari, Yoon dan istrinya (yang sedang hiking) muncul di rumah mereka mencari penginapan. Ayah Do-han berhadapan muka dengan pria yang bertanggung jawab atas penyiksaan dan pemenjaraannya yang salah, dan Yoon bahkan tidak mengenalnya.


Karena tidak dapat mengatasi pengetahuan bahwa Yoon menjalani kehidupan yang riang setelah menghancurkan hidupnya sendiri, ayah Do-han turun minum. Istrinya (ibu pendeta) mencoba menghentikannya, dan ketika pendeta remaja dan Do-han pulang ke rumah, mereka mendapati ayah Do-han duduk dalam keadaan pingsan saat istrinya terbaring di sampingnya.

Kembali ke masa sekarang, Do-han menceritakan bagaimana dia mencoba membuat kasus yang diderita ayahnya karena PTSD karena disiksa, tapi di mata hukum, ayahnya adalah seorang mata-mata. Dengan suara mati, Do-han mengatakan bahwa ayahnya dikirim kembali ke penjara - kali ini sebagai pembunuh - dan sekarang, Yoon akan segera menjadi jaksa agung.

Do-han menertawakan ironisnya, wajahnya kembali memudar dan berkata, "Dia seperti itu, Yoon Seung-ro." Suji menurunkan senjatanya dan bertanya bagaimana Do-han berencana untuk menangkap pria seperti itu.


Di kantor polisi, tim belum bisa menemukan jejak Do-han dan Suji. Eun-joong terlihat diam, dan Soon-ae bertanya bagaimana dia tahu bahwa Do-han disandera. Kehilangan pikirannya sendiri, Eun-joong berjalan keluar, Soon-ae panas di tumitnya.

Dia menghadapkannya di lorong, menanyakan apakah ada hubungan antara Do-han dan Suji. Alih-alih menjawab, Eun-joong mengemukakan bagaimana Soon-ae pernah mengatakan bahwa dia tidak yakin apakah dia bisa menangkap temannya. Melihat berkonflik, Eun-joong bertanya, "Lalu bagaimana hal itu membuat kita berbeda dari jaksa penuntut?" Dia berpendapat bahwa jika mereka mulai membungkuk hukum karena masalah pribadi, maka mereka melakukan hal yang sama seperti Yoon.


Meninggalkan Soon-ae lebih bingung dari sebelumnya, Eun-joong berjalan pergi untuk memanggil Jaksa Penuntut Park dan memberitahukan kepadanya bahwa dia memiliki bukti yang dia inginkan.


Suji membawa Do-han ke Lookout HQ, dan Do-han berjalan masuk, menjatuhkan diri di sofa sementara Bomi dan Kyung-soo memelototinya.

Sementara itu, Eun-joong membalikkan video kotak hitam dari Do-han yang menyelamatkan Suji ke Jaksa Park dan Assemblywoman Chae, mengatakan kepada mereka bahwa Yoon memerintahkan Suji untuk dibunuh. Park khawatir bahwa video tersebut tidak akan cukup untuk secara langsung melibatkan Yoon, namun Eun-joong dengan tegas menegaskan bahwa cukup untuk memulai penyelidikan sehingga mereka dapat menemukan kebenaran.


Permaiswa Chae mencatat semangatnya, dan Eun-joong mengakui, "Saya ingin menunjukkan kepada seseorang bahwa jalan saya benar." Chae meyakinkannya bahwa dia akan menggunakan bukti itu dengan baik, namun dia dan Jaksa Penuntut Perdagangan membeberkan beberapa tatapan licik.


Kembali ke tempat persembunyian mereka, Do-han mengungkapkan bahwa ibu Kyung-soo adalah seorang saksi dalam persidangan ayahnya, memberikan kesaksian palsu yang membantu meyakinkan ayahnya. Kyung-soo tidak percaya bahwa ibunya bisa melakukan hal seperti itu, tapi Do-han counter bahwa memeras bisa mengubah orang.

Sebuah kilas balik singkat percobaan ayah Do-han menunjukkan ibu Kyung-soo yang saat itu sangat hamil berbaring di tempat tidur untuk melindungi bayinya yang belum lahir (Kyung-soo). Do-han menambahkan bahwa dia telah setuju untuk menjadi saksi atas ulah ayahnya, kali ini mengatakan yang sebenarnya, namun detektif "Viper" tahu, dan ibu Kyung-soo segera menghilang.


Suji bertanya apakah Do-han tahu tentang detektif selain julukan "Viper" -nya, dan Do-han menunjukkan gambar Detektif Nam. Suji merenggut foto itu dan bertanya apakah Do-han yakin, dan dia menjawab bahwa itu untuk mereka temukan.

Di tempat lain, video kotak hitam Eun-joong memberi kepada Assemblywoman Chae yang sedang bermain di layar. Panci kamera di sekitar seperti yang kita lihat bahwa itu Yoon menontonnya, dengan Jaksa Penuntut Park duduk tepat di sampingnya. Park menyebut video itu sebagai "hadiah" dari Assemblywoman Chae, dan Yoon tersenyum saat ia melihat Do-han menyelamatkan Suji. Baik, sial

Sumber:

Related : Sinopsis Lookout Episode 19

 
Back To Top