Sinopsis Lookout Episode 18

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 24 Juni 2017

Sinopsis Lookout Episode 18

Sinopsis Lookout Episode 18

Seorang pengunjung masuk sebagai Lee Kwan-woo untuk mengunjungi Lee Shin-hyuk. Di dalam ruang tamu, Do-han duduk bersama ayahnya dan menunjukkan kepadanya foto Detektif Nam, menanyakan apakah orang yang menyiksanya. Ketika ayahnya tidak menjawab, Do-han mengangkat suaranya dan Lee mengangguk ketakutan, mengaku bahwa dia melakukan segalanya dan memohon untuk pulang. Do-han berjanji bahwa lain kali, mereka akan pulang bersama. Air mata Do-han jatuh lagi saat ayahnya menangis.

Eun-joong berjalan ke lobi gedung yang sama, dan tidak terlalu memikirkan melihat siluet akrab Is-han berjalan pergi. Tapi ketika dia melihat namanya tertulis di lembar masuk, dia tiba-tiba khawatir dan berlari keluar setelah Do-han.




Di depan, Do-han duduk dengan pendeta dan mengatakan bahwa dia tidak dapat memastikan bahwa itu adalah "detektif itu" (Detektif Nam). Do-han menjelaskan bahwa ayahnya masih belum mengenalinya, namun pastor tersebut menyatakan bahwa dia memang memiliki beberapa hari yang baik. Dia cepat menjelaskan bahwa dia tidak harus datang untuk menemui ayah Do-han, dan itu hanya bagian dari pekerjaan pelayanannya.

Tak terlihat di belakang mereka, Eun-joong sengaja mendengar Do-han berkata, "Terima kasih, Do-han ... Kamu selalu berhasil mendekati Dad lebih baik dariku." Kepala Eun-joong membentak mendengar Do-han memanggil orang lain. Do-han. Imam itu hanya menjawab dengan sungguh-sungguh, "Kwan-woo, saya tidak ingin mengingat saat kita berkeluarga."


Do-han meminta pendeta untuk menunggu sedikit lebih lama. Imam tersebut mendesaknya untuk menemukan detektif tersebut, menangkap Yoon, dan merebut kembali namanya.


Kyung-soo shock atas pesan ibunya, dan Bomi mengelompokkannya untuknya: Ibunya diancam oleh seorang detektif bernama Venom saat dia berencana untuk bersaksi di sebuah persidangan. Mereka semua terkejut dengan nama Jang Do-han yang terlibat, tapi Suji menunjukkan bahwa dia sebenarnya Kwan-woo. Kyung-soo bertanya-tanya apakah dia menempa identitasnya.

Kyung-soo bertanya pada Suji mengapa dia meminta mereka untuk melihat latar belakang Do-han dan dia mengakui bahwa dia menganggapnya sebagai Bos. Bomi dan Kyung-soo ngeri, mengingat Do-han adalah dukun Yoon sekarang, tapi Suji berpendapat bahwa Do-han sesuai dengan profil mereka. Bomi penasaran mengapa dia disebutkan dalam email dari sepuluh tahun yang lalu.


Suji meminta alamat Do-han, ingin menemukan rencananya. Dia menginstruksikan yang lain untuk mencari pengacara yang menerima pesan itu dan mencari tahu persidangan yang dirujuknya.


Suji masuk ke tempat Do-han, sementara Kyung-soo menemui pengacara tersebut di sebuah kafe. Dia meraih kartu pass pria itu, menyalinnya dan mengembalikannya tanpa terdeteksi. Bomi memonitor tempat Do-han dan kantor pengacara saat rekan-rekannya mencari informasi.

Suji mengatakan kepada yang lain bahwa tempat Do-han tidak menunjukkan apa-apa-ini bersih dari semua informasi bermanfaat, dan bahkan riwayat browser komputernya kosong. Kyung-soo juga tidak bisa menemukan apa pun di kantor pengacara, sampai dia melihat sekeliling dan menemukan brankas. Kyung-soo menggunakan tape untuk mengangkat sidik jari dari empat tombol yang membentuk kode dan bersiap untuk mencoba semua kemungkinan kombinasi angka, namun Bomi segera mengoceh dari kode yang benar. Dia kagum bahwa dia tahu, tapi dia memanggilnya boneka karena itu adalah nomor yang tertulis bersama ID ibunya.


Di dalam brankas, Kyung-soo menemukan sebuah buku catatan dengan artikel dan file kasus tentang kasus spionase, dan juga sebuah petisi untuk kasus Lee Shin-hyuk. Suji terkejut mendengar bahwa ia diadili untuk spionase sementara Kyung-soo bertanya-tanya bagaimana ibunya terlibat. Ayahnya tidak pernah menyebutkan apapun tentang hal itu.

Kyung-soo terguncang bahwa ibunya bukan wanita yang dia kenal, tapi Suji menjelaskan bahwa ada alasan dia tidak bisa curhat di keluarganya. Bomi menunjukkan bahwa ibunya berencana untuk bersaksi terlepas dari risikonya, dan mengingatkannya bahwa ini bukan saat untuk mengeluh.

Kyung-soo menarik dirinya bersama-sama dan mengambil foto dari halaman di buku catatan, meninggalkan sebelum pengacara kembali. Sayangnya, Do-han juga dalam perjalanan pulang, dan Bomi mendesak Suji untuk keluar dari sana. Suji mulai pergi tapi memutuskan untuk melihat dari laci mejanya, di mana dia menemukan selembar kertas dengan pola yang familier.


Dia untungnya tidak terlihat saat Do-han memasuki rumahnya, tapi jendela yang terbuka menyapanya dari seseorang yang ada di sana. Dia memeriksa sebuah pena yang memegang USB dan menghapus sebuah jam dari dinding, yang memegang sebuah chip. Memasukkan chip ke komputernya, dia melihat video Suji melihat sekeliling tempatnya, kesal saat melihat bahwa dia mengambil kertas khusus dari mejanya.

Berbekal informasi barunya tentang identitas Do-han, Eun-joong duduk di mejanya dan mengingat banyak pertukarannya dengan Do-han. Ketika Jaksa Penuntut Park memanggil untuk menanyakan apakah dia tahu bagaimana cara menghilangkan Jaksa Agung Yoon dan Do-han, Eun-joong memberitahukan kepadanya bahwa dia sudah menemukannya.


Jaksa Park memerintahkan Eun-joong untuk memberikan bukti tanpa penundaan. Park kemudian melapor kepada Assemblywoman Chae bahwa Eun-joong menemukan sesuatu, dan dia meminta dia untuk mengirimkannya kepadanya segera setelah dia memilikinya. Dia bertanya-tanya dengan suara keras apakah Jaksa Agung Yoon akan menyukai pemberiannya.


Suji kembali ke tempat persembunyian, di mana rekan setimnya sangat ingin mendiskusikan penemuan bahwa Do-han benar-benar anak Lee Shin-hyuk, Kwan-woo. Suji mengabaikan mereka saat dia mengatur makalah yang ditulis misi mereka. Ketika ditata perbatasan ke perbatasan, Kyung-soo memperhatikan bahwa potongan-potongan tersebut membentuk sketsa besar kupu-kupu.


Saat Suji menambahkan kertas yang dia temukan di tempat Do-han, kami melihat pendeta di kamarnya, membuat sketsa kupu-kupu lain. Bomi menyadari bahwa gambar itu satu-of-a-kind karena digambar dengan tangan, dan Suji menawarkannya sebagai bukti bahwa Do-han adalah pemimpin mereka.

Kyung-soo menyimpulkan bahwa Do-han merilis Shi-wan sehingga dia bisa merekrut Suji untuk balas dendamnya, dan bersumpah untuk tidak pernah memaafkannya karena menggunakan mereka seperti itu. Bomi memperingatkan yang lain agar tidak sampai pada kesimpulan, mengingatkan mereka bahwa informasi Boss mengenai kasus keluarganya dan kasus Woo-sung akurat.


Kyung-soo marah karena Bomi bisa membela Do-han, tapi dia berpendapat bahwa mereka membutuhkannya. Suji mengatakan bahwa mereka membutuhkan rencananya dan intel dan berniat memaksanya menyerahkan apa yang dimilikinya.


Bomi bergabung dengan Suji malam itu di atap dan bertanya tentang rencananya untuk Do-han begitu Jaksa Agung Yoon dan Shi-wan tertangkap. Bomi mengakui bahwa Do-han bersalah karena menggunakan mereka, namun email dari ibu Kyung-soo membuatnya merasa simpati-ini menunjukkan bahwa Do-han menyembunyikan identitasnya dan merencanakan balas dendamnya selama lebih dari sepuluh tahun, dan bahwa dia merasa banyak Rasa sakit, sama seperti mereka. Tapi Bomi menambahkan bahwa dia hanya ingin dia mengatakannya, dan mengatakan bahwa menurutnya Suji selalu benar.


Suji mengingat penjelasan pendeta bahwa pemimpinnya tidak berbeda dari dia, dan bagaimana Do-han mendesaknya untuk tidak mati saat dia ditembak. Sementara dia memikirkan ini, Do-han menatap rekaman video Suji yang menemukan kertas itu dari mejanya.


Di SMA, Se-won terdorong ke lantai oleh gadis jahat yang menyukai Shi-wan. Shi-wan menawarkan untuk membantunya ke rumah sakit, tapi Se-won memintanya untuk mengabaikannya. Dia menjelaskan bahwa gadis jahat itu memetik pada dirinya karena dia memperhatikan Se-won sehari sebelumnya.

Shi-wan mengklaim bahwa ia memahami Se-won karena tahu bagaimana rasanya ketika rumor mengambil alih hidup Anda dan meminta maaf karena telah mengabaikannya sebelumnya. Dia membantu Se-won masuk ke ruang perawatan, kemudian membantu membersihkan luka di tangannya. Karena marah karena sikapnya yang baik, Se-won meminta maaf karena meragukannya dan mengatakan bahwa mulai sekarang, dia hanya akan mempercayai apa yang dilihatnya. Shi-wan tersenyum padanya.


Bomi keluar dari gereja pendeta dan melaporkan bahwa dia ada di Misa, yang memungkinkan Kyung-soo untuk membiarkan dirinya masuk ke dalam kamar imam. Pencarian singkat muncul di teleponnya yang kedua, yang telah kami lihat dia gunakan untuk berkomunikasi dengan Do-han.

Do-han keluar dari markas tim gabungan dan menemukan Eun-joong menunggunya. Eun-joong mendorongnya untuk berhenti menggunakan orang dan berbohong kepada mereka, tapi Do-han bertanya-tanya bagaimana dia bisa memanipulasi orang jujur ​​seperti dia. Eun-joong berjanji, "Jika Anda tidak berhenti, saya akan memaksa Anda untuk berhenti." Dia memperingatkan Do-han untuk berpikir dengan hati-hati dan berjalan pergi.


Do-han mendapat teks di teleponnya, "10 pm di luar gereja. Kita harus berbicara. "Kyung-soo senang saat teks Do-han kembali," Sampai nanti. "Dia mengatakan pada Bomi dengan puas," Kami benar-benar mengaitkan Bos dengan nyata saat ini. "


Bomi dan Kyung-soo selesai memeriksa kamera CCTV gereja saat mereka melihat seorang gadis kecil yang hilang. Kyung-soo berlari untuk menghiburnya, tapi Bomi dengan tegas memerintahkan anak itu, "Tenang," dan kemudian menyerahkan salah satu hewan boneka lucu di ranselnya untuk menghentikannya menangis.

Ibu berjalan dan berterima kasih pada Kyung-soo, dan gadis kecil itu menunjuk pada Bomi dan mengatakan bahwa dia melihatnya di televisi. Uh oh. Dengan gugup, Kyung-soo mengatakan bahwa Bomi mungkin cantik tapi dia tidak cukup cantik untuk TV, dan mereka lari ke mobil mereka. Bomi memeriksa teleponnya dan melihat bahwa dia telah ditambahkan ke daftar yang paling dicari.


Kung-soo meyakinkan Bomi bahwa mereka tidak perlu lebih lama lagi. Begitu mereka mendapatkan Jaksa Penuntut Yoon dan menemukan ibu Kyung-soo, mereka bisa hidup seperti orang lain. Bomi mengingatkan Kyung-soo bahwa ibunya mungkin tidak hidup, tapi dia menolak kehilangan harapan dan mengatakan bahwa dia akan menemukan ibunya dan hidup bahagia.

Imam terkejut ketika Do-han memasuki gereja dan bertanya apa yang dia inginkan, kedua pria itu berpikir bahwa mereka dipanggil oleh yang lain. Saat itulah Suji naik dan mengatakan kepada mereka berdua, "Saya memanggil Anda ke sini karena saya mempunyai sesuatu untuk diceritakan kepada Anda." Dia berbicara kepada pastor tersebut sebagai Pastor Jang Do-han, dan Do-han sebagai Jaksa Lee Kwan-woo.


Suji tersenyum saat mengatakan pada Do-han bahwa meskipun mereka sering bertemu, dia tidak tahu nama aslinya. Do-han bermain bodoh, tapi pendeta ingin mengakhiri kebohongan. Suji mengakui bahwa sulit bagi Do-han untuk mengatakan yang sebenarnya setelah dia bekerja keras untuk menyembunyikan dirinya, namun bersikeras, "Tapi Anda tidak dapat melarikan diri hari ini." Dengan itu, dia memanggil Markas Besar Tim Investigasi untuk memutar Dirinya sendiri


Sumber :

Related : Sinopsis Lookout Episode 18

 
Back To Top