Sinopsis Lookout Episode 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 18 Juni 2017

Sinopsis Lookout Episode 16


Di rumah aman Suji yang lama, Do-han mendapat telepon dari detektif Nam bahwa Kang Jin-gu telah melarikan diri. Do-han menginformasikan Yoon, dan tebak bahwa Kang Jin-gu akan pergi ke apartemen Bomi untuk membunuh saksi terakhir dari kejahatan sebelumnya. Mengingat bahwa Bomi mungkin adalah kaki tangan Suji, Yoon berpikir ini adalah kesempatan sempurna untuk menarik Suji keluar, karena dia ingin menyelamatkan pasangannya.



Do-han terlihat terkejut dan menunjukkan bahwa rencananya bisa menimbulkan konsekuensi yang mengerikan, terutama karena Bomi nyaris tidak lolos dari Kang Jin-gu lima tahun lalu. Yoon tertawa, "Saya pikir Anda mampu melakukan penilaian yang dingin." Dia mengatakan bahwa mereka perlu menyelamatkan nyawa sebanyak mungkin, merasionalisasi bahwa lebih baik menangkap buronan berbahaya daripada seorang gadis tunggal.

Melihat seperti jiwanya sedang sekarat, Do-han menelepon ke Detektif Nam, menginstruksikannya untuk mencari Kang Jin-gu dan menunggu sampai Suji muncul. "Apa pun yang terjadi di dalam, Anda tidak boleh terlibat sebelum dia datang."


Kyung-soo dengan panik menggoyang Suji yang tidak sadarkan diri, dan dia berlari untuk memastikan bahwa Bomi mengambil pistolnya. Alis Kyung-soo yang malang hampir menyembul dari kepalanya.

Di stasiun, Eun-joong dan Soon-ae mengumpulkan bukti untuk surat perintah Kang Jin-gu (mengenai pembunuhan Paman) saat Jin-ki memberi tahu mereka bahwa Kang Jin-gu lolos dari tahanan polisi.


Di apartemen Bomi, Kang Jin-gu mulai beringsut mendekat sampai Bomi berteriak bahwa dia akan meniup kepalanya. Kang Jin-gu hanya menertawakan hal itu, memanggilnya seorang gadis yang menakutkan karena bisa tinggal di rumah di mana keluarganya dibunuh. Pukulan rendah, dude


Bomi menuntut untuk mengetahui mengapa dia membunuh mereka, tapi Kang Jin-gu menggelengkan kepalanya seperti dia anak kecil mengajukan pertanyaan yang salah. Seakan melatihnya, Kang Jin-gu bertanya mengapa harus membunuh pamannya. Mata Bomi melebar dan balok Jin-gu dengan gembira terjadi saat dia berkata, "Itu benar! Pamanmu menyuruhku melakukan semuanya. "

Kang Jin-gu mengatakan bahwa dia datang ke Seoul untuk membagi uangnya, kemudian menemukan bahwa ada seorang anak perempuan lain - saksi lain. Dia menyalahkan Paman karena tidak menyuruhnya untuk memulai, mengatakan bahwa itu salahnya harus terjadi.

Suji dan Kyung-soo buru-buru pergi ke rumah Bomi, dengan Kyung-soo khawatir Bomi bisa melakukan sesuatu yang mengerikan dan memaki dirinya sendiri bahwa dia seharusnya lebih memperhatikannya.


Bomi menggeram bahwa Kang Jin-gu membunuh empat orang hanya dengan uang, tapi wajah Kang Jin-gu kusut saat dia bertanya apakah dia pernah kelaparan sebelumnya. "Jika sudah, Anda tidak akan mengatakan 'hanya untuk uang.'" Dia bertanya apakah dia mencari permintaan maaf, tapi Bomi berteriak bahwa dia hanya ingin membalas dendam keluarganya dan melupakan apa yang terjadi malam itu.

Dia mengambil pistolnya dengan tekad baru, tapi kata-kata Suji tentang itu menjadi jalan terakhir dan juga janji Kyung-soo saat dia memegangi tangannya di benaknya. Dia tidak bisa menarik pelatuknya.

Kang Jin-gu menerjangnya, menjatuhkan pistolnya. Dia mengocok untuk mengambilnya, dan Bomi melepaskan semprotan merica kecilnya. Dia memakinya di mata dan mengunci dirinya di kamarnya.


Bomi mulai bernafas seperti Kang Jin-gu pound di pintu, tapi kemudian dia melihat bayangan adiknya. Unni mengingatkan dia apa yang harus dia lakukan: panggil polisi. Bomi berlari ke darat dan memanggil polisi.

Suji dan Kyung-soo berkemah di luar apartemen Bomi saat sebuah mobil regu ditarik, lampu berkedip. Mereka menyaksikan Detektif Nam bertemu petugas, menunjukkan lencana detektifnya, dan mengirim mereka dalam perjalanan. Kutukan!

Suji menyadari bahwa mereka menunggu untuk menangkapnya, dan Kyung-soo khawatir ada sesuatu yang harus terjadi di apartemen agar polisi datang.


Di restoran Nenek, Reporter Kim Kyung-mi (yang seorang Do-han bersumpah pada Pengacara Oh) sedang mengintai melalui jendela. Dia meninggalkan sebuah surat untuk Nenek untuk memanggilnya, sementara juru kameranya menguasainya karena menggali kasus Suji. Kyung-mi menarik kembali padanya bahwa dia tidak akan hanya memuntahkan apa yang diberikan oleh orang-orang yang lebih tinggi.


Saat itu, Kyung-mi mendapat teks (dari nomor yang diblokir) bahwa Jo Suji berada di kompleks apartemen Bomi. Dia menyelam ke dalam mobil, berteriak pada juru kamera untuk segera bergegas. Pada saat yang sama, Do-han menghapus pesan yang baru saja dia kirim kepadanya.


Di rumah keluarga Yoon, Mom terengah-engah tentang Shi-wannya yang sangat cantik yang diawasi, dan sepertinya Suji juga berhasil meretas telepon dan komputernya. Shi-wan meyakinkan Ibu bahwa dia tahu apa yang mereka lakukan sekarang, jadi mereka tidak akan mengejutkannya dua kali. Yoon terkekeh saat itu, memanggil anaknya dewasa. (Baik, jadi dia bisa dicoba sebagai orang dewasa, kalau begitu?)

Do-han bergabung dengan keluarga berkumpul, dan Ibu berkomentar bahwa Yoon pasti sangat menyukainya, karena ini adalah anak didik pertama yang dibawa pulang. Dia dan Shi-wan bangun untuk pergi, dan dia mencoba untuk mengambil telepon anaknya, karena disadap. Shi-wan bersikeras dia bisa membersihkan hack, dan Do-han memperhatikan dengan saksama saat anak itu menyimpannya.


Detektif Nam dan yang lainnya semua beraksi saat mobil melaju menderu ke kompleks apartemen, tapi hanya Reporter Kyung-mi yang mengikuti tipnya. Dia dan Detektif Nam mulai bertengkar mengenai prosedur polisi versus hak publik untuk mengetahui, dan dari jalan di atas, jam tangan Suji. Dia mengatakan bahwa satu reporter tidak cukup dan menginstruksikan Kyung-soo untuk mengaduk-aduk.


Di rumah Yoon, Do-han dan Yoon berbagi minuman. Yoon penasaran dengan latar belakang Do-han, jadi Do-han dengan ragu-ragu mengatakan bahwa ibunya meninggal saat ia di SMA, dan ayahnya ... berada di tempat lain.


Yoon mencatat bahwa ayah Do-han harus bangga dengan anaknya yang sukses, tapi Do-han mengatakan bahwa ayahnya membenci jaksa dan menginginkan dia memiliki kehidupan biasa. Yoon tersenyum mendengarnya dan mengatakan bahwa ia terdengar sederhana. Melihat serius, Do-han menjawab, "Ayah saya jujur, hangat, dan selalu penuh tawa."

Yoon berkomentar bahwa ia berharap bisa bertemu ayah Do-han suatu hari nanti. Telepon Do-han berdering, dan saat dia berbalik untuk menjawabnya, senyum itu meluncur dari wajah Yoon saat dia menatap Do-han dengan tatapan kosongnya.


Sejumlah besar wartawan sekarang berkumpul di bagian luar kompleks, dan Suji menggunakannya sebagai penutup untuk menyelinap melewati para detektif yang letih. Dan ini tidak sebentar lagi, karena Kang Jin-gu akhirnya berhasil masuk ke pintu kamar tidur. Tapi sebelum dia bisa maju, seseorang meraih rambut Kang Jin-gu dari belakang, menariknya keluar ruangan.

Ini Suji! Dia mendorongnya kembali, tapi Kang Jin-gu mencambuk pisaunya, menggeseknya. Bomi bergegas keluar dan meraih pistol yang dibuang, menunjuk Kang Jin-gu. Kang Jin-gu mengolok-olok bahwa dia tidak bisa menembak anyways, tapi Bomi kebakaran dari dua tembakan di atas kepalanya.

Para reporter di luar jeritan, dan Kang Jin-gu cukup gugup sehingga Suji bisa menggendongnya, melemparkannya dari atas bahunya ke sebuah meja. Ini mengetuk dia keluar, dan Suji dengan lembut mengambil pistol dari tangan Bomi, mengatakan kepadanya bahwa mereka bisa pulang sekarang.


Bomi mendukung Suji yang masih terluka saat mereka berjalan menuju pintu, tapi kemudian wajah Suji mengeras dan dia berbalik dan menembak dua tembakan ke arah Kang Jin-gu. Di luar, Soon-ae dan Eun-joong mendengar tembakan dan bergegas melewati Detektif Nam.

Kang Jin-gu mendapatkan kembali kesadaran di apartemen untuk menemukan senjata Suji di tangannya. Dia aneh, tapi polisi datang terburu-buru masuk, dan dia tidak ragu untuk mengangkat pistol dan mulai menembak, kecuali tidak ada peluru di pistol. Eun-joong melenggang ke depan dan secara resmi menahan Kang Jin-gu untuk pembunuhan orang tua, saudara perempuan, dan paman Bomi.


Di tempat aman, Suji dan Bomi melihat berita bahwa kasus keluarga Bomi telah dibuka kembali, dan bahwa jaksa penuntut telah meminta agar tentara A.S. dikembalikan untuk diinterogasi. Perwira perwira Chae bahkan bergabung dalam kereta musik, berniat untuk menyelidiki apakah Jaksa Agung Yoon memanipulasi kasus ini lima tahun yang lalu.


Bomi akhirnya tersenyum sungguhan untuk mengetahui bahwa keluarganya mendapat keadilan, dan Suji mendorongnya: "Kami mendapatkan si pembunuh. Biarlah mereka yang merusak penyelidikan. "Bomi setuju mereka harus menangkap mereka, menjanjikan Suji untuk membantunya. (Aww! Dia memanggilnya Unni!)

Kyung-soo datang dengan makanan dan segera mengeluarkan masalah dengan Bomi yang berbicara kepadanya secara informal. Dia menarik ID siswa Bomi dan membentak bahwa dia empat tahun lebih muda dari dia. HAH! Bomi terlihat bersalah sejenak, kemudian berteriak padanya karena melewati barang-barangnya. Kyung-soo melotot kembali, memanggilnya "anak kecil".

Kyung-soo mengatakan pada Suji bahwa dia mencuci pakaiannya dan mencoba membersihkan saputangan berdarah, tapi warnanya permanen. Dia bertanya apakah dia seharusnya melemparinya, tapi Suji menolak, mengatakan "Saya harus mengembalikannya."


Yoon menonton Assemblywoman Chae memberikan sebuah wawancara dimana dia merinci kasus-kasus aneh seputar jaksa penuntut. Dia berjanji bahwa dia memiliki bukti kesalahannya, dan jika Yoon tidak mengundurkan diri, dia akan mengungkapkannya di persidangan.

Do-han berdiri, mengamati ekspresi Yoon dengan senyum kecil yang puas. Yoon khawatir seseorang harus memberi makan informasi Suji, dan dengan waktu yang tidak disengaja, dia menerima sebuah teks: foto Pengacara Oh bertemu dengan Assemblywoman Chae.

Ini memukul Yoon dengan keras, dan dia bertanya kepada Do-han tentang desas-desus yang dia dengar tentang Pengacara Oh bertemu dengan oposisi. Do-hon membenarkan bahwa mereka telah membuat Oh menawarkan sebagai gantinya untuk menjadi saksi di dengar Yoon.


Eun-joong melakukan beberapa sleuthing lagi dan mendapatkan kotak hitam dari sebuah mobil yang diparkir di dekat tempat Suji roboh. Tatapannya pada video shock karena tidak lain adalah Do-han berlari mendekati bentuk rawan Suji.

Suji berkunjung ke pastor tersebut dan meminta bantuan: untuk menemui atasan. Dia mengatakan bahwa dia berutang kepada mereka berdua karena menyelamatkan hidupnya dan karena membantu Bomi menemukan keadilan, tapi dia tidak dapat mempercayai seseorang yang bisa mengkhianati mereka pada saat bersamaan.


Imam mengatakan bahwa tidak cukup meyakinkan bos untuk menemuinya, jadi Suji bertanya, "Apakah karena dia menyembunyikan jati dirinya untuk menyamar sebagai jaksa penuntut yang mengejar kita?" Sialan. Imam itu tampak sama terkejutnya denganku, dan kemudian Suji memberinya saputangan berdarah.


Kilas balik untuk Do-han mengangkat Suji yang terluka tapi tidak sadar ke dalam pelukannya. Sekarang kita melihat bahwa Detektif Nam telah menemukan pasangan itu, tapi suara polisi lain yang tiba di dekatnya memberinya jeda.

Do-han menyeringai dan mengatakan bahwa jika dia menembak Suji sekarang, tidak ada cara untuk menutupinya sebagai pembelaan diri, karena dia jelas-jelas tidak mampu. Dia menambahkan, "Chief Jaksa Yoon menyukai hal-hal yang harus dijaga dengan tenang. Bukan? "


Do-han meyakinkan Detektif Nam untuk kembali dan mengalihkan perhatian polisi lainnya sementara dia menyembunyikan Suji di suatu tempat dan berurusan dengan kamera keamanan. Kemudian, katanya, setelah mereka mengirim polisi yang lain pergi, mereka bisa kembali dan menghadapinya - jika dia belum meledak saat itu. Detektif Nam kabur, dan Do-han berpisah dengan Suji.


Dia meletakkan Suji di tangga belakang dan dengan putus asa memberi tekanan, merendam saputangannya dengan darah dan tampak ketakutan saat dia mengatakan kepadanya untuk tidak mati. Dia menelepon (mungkin ke pastor), dan hampir memohon, "Simpan wanita ini. Silahkan."

Sumber :

Related : Sinopsis Lookout Episode 16

 
Back To Top