Sinopsis Fight My Way Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 21 Juni 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 9 Bagian Kedua

Episode Sebelumnya : Sinopsis Fight My Way Episode 9 Bagian Pertama
Episode Selanjutnya : Sinopsis Fight My Way Episode 10 Bagian Pertama

Seol-hee membantu Ae-ra bersiap untuk wawancara keesokan harinya, dan sesaat setelah Ae-ra mengeluh kepada yang lain bahwa Dong-man mungkin lupa tentang hari besarnya, dia meledak untuk secara dramatis menawarinya dua kali lipat dari taffy. (Semoga sukses untuk tes dan wawancara dan semacamnya). Dia menjadi malu saat mereka bertanya di mana dia mulai tidur begitu cepat, fakta bahwa dia berkeringat dengan terbebas sehingga dia bisa menemukan jalan yang jauh. Mereka semua menuju hari bersama, bertekad untuk menaklukkan tantangan mereka.

Dong-man bekerja pada beberapa teknik gulat dengan sesama pejuang bernama Doo-ho dan berakhir dengan luka telinga dari latihan. Pelatih Hwang datang untuk mengumpulkan mereka untuk perjalanan Daecheon mereka, dan ketika mereka bertanya tentang Byung-joo (pejuang yang kalah dari Dong-man), dia berkata, "Anggap saja dia sakit." Hee.

Ae-ra menuju ke wawancara, tapi sayangnya Hye-ran sedang mengunjungi sunbae di stasiun yang sama. Dia menjalani resume dan melihat wajah Ae-ra, dan wajahnya tampak kurus.



Ini hari besar Joo-man juga-hari ini adalah hari dimana akun kimchi-nya dimulai di acara belanja rumah. Ketika salah satu orang yang makan kimchi di siaran langsung mulai bercinta dengan sarang, PD berpikir cepat dan mengganti beberapa aktor dengan dirinya sendiri dan Ye-jin berpose sebagai pasangan suami istri.

Saat dia menelepon pelanggan, Seol-hee melihat Joo-man dan Ye-jin di TV bersama-sama, dan dia terkunci. Dia meninggalkan stasiun dan berbaris menuju studio rekaman, sampai ke panggung sampai dia berada di depan kamera. Semua orang menatapnya kaget saat dia melotot pada Joo-man dan Ye-jin sepertinya dia akan membuat keributan .... Tapi kemudian dia mulai memasukkan wajahnya dengan kimchi, membuatnya terlihat sangat bagus sehingga penjualannya meroket.

Ketika Ae-ra dipanggil untuk wawancara, dia mengerutkan kening untuk melihat Hye-ran di sana. Hye-ran's sunbae meminta kandidat yang mereka pikir tidak akan berhasil melewatinya, dan ketika dua lainnya memilih Ae-ra, dia meminta sepuluh alasan mengapa mereka harus memilihnya.


Dia hampir tidak mendapat kabar sebelum pewawancara mengeluh karena jawaban sahamnya. Wanita itu sangat kasar, bergumam bahwa ada orang yang mengira mereka bisa menjadi penyiar akhir-akhir ini, dan dia mengatakan kepada Ae-ra untuk mempertahankan pekerjaannya saat ini.


Ae-ra mengatakan bahwa dia ingin menjadi penyiar dengan sangat buruk sehingga dia tidak dapat melakukan itu. Dia bertanya bagaimana pewawancara bisa tahu kemampuannya. Marah sekarang, Ae-ra bertanya apakah ini adalah ujian untuk melihat apakah dia bisa beradaptasi dengan tekanan, atau jika itu adalah serangan pribadi. Pewawancara mulai memberi Ae-ra beberapa saran "merendahkan hati", tapi Ae-ra mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya, karena dia tidak ingin terluka dan juga berlalu: "Saya akan memutuskan apa yang bisa saya lakukan. "Anda beritahu mereka!


Saat dia meninggalkan wawancara, Hye-ran mengikuti Ae-ra untuk menanyakan apakah dia benar-benar berpikir dia akan berhasil dalam bisnis ini. Ae-ra mengatakan bahwa dia melakukannya, karena dia selalu menganggap tempat pertama adalah yang terbaik-tapi melihat kesuksesan Hye-ran, dia meragukannya sekarang. Dia mengatakan bahwa dia yakin dia bisa menjadi lebih baik lagi, dan ketika Hye-ran menyeringai bahwa itu adalah rencana besar, Ae-ra bersumpah untuk memastikan dia tidak pernah menyeringai padanya lagi.

Sebuah teks dari ayahnya bahwa dia mengirim uangnya membuat Ae-ra mendesah frustrasi, dan dia memanggil Dong-man, dan Hye-ran sengaja mendengarnya mengatakan bahwa dia akan pergi ke Daecheon. Dong-man makan dengan Pelatih Hwang dan Doo-ho, dan dia mengatakan pada Ae-ra bahwa dia menghabiskan malam di sana. Dia bilang dia akan melakukan hal yang sama dan mengumumkan, "Saya tidak ingin pulang malam ini," membuat Dong-man meludahkan seteguk nasi ke seluruh Pelatih.


Setelah disiarkan, Seol-hee harus menjelaskan mengapa dia menabrak set. Joo-man berpendapat atas namanya, mengatakan bahwa penjualan itu sukses karena dia, jadi manajer mereka memutuskan bahwa dia dapat memainkan peran ipar laki-laki untuk pasangan pria Joo-man dan Ye-jin. Seol-hee bergumam bahwa dia bukan saudara ipar perempuan, dia adalah istri.

Kepala perusahaan kimchi tiba, mengkredit kesuksesan produk mereka ke Joo-man. Dia mengatakan bahwa saudarinya merekomendasikan Joo-man secara pribadi, dan yang mengejutkan sama sekali tidak ada, kami melihat bahwa saudara perempuan tersebut adalah ibu Ye-jin.


Dia mengenali Seol-hee dari malam yang lain, menyebutkan makan malam tim bahwa Joo-man dan Seol-hee menemukan fakta bahwa mereka bersama. Itu membuat semua orang curiga sehingga Seol-hee memutuskan untuk menerima saran manajernya dan hanya mengatakan yang sebenarnya tentang dirinya dan Joo-man. Dia berkata bahwa dia adalah istri de facto Joo-man, mengatakan pada Ye-jin bahwa dia seharusnya tidak menciumnya, dan meneriakkan nama sebenarnya di Manager Choi (yang selalu memanggilnya "Sun-hee").


Tapi dia hanya membayangkannya-kenyataannya, Seol-hee hanya menggantung kepalanya, tidak dapat berbicara. Semua orang menatap dan bertanya-tanya mengapa dia tidak mengatakan apa-apa, dan saat itulah Joo-man berkata, "Dia pacarku." Akhirnya! Dia menambahkan bahwa mereka telah bersama selama enam tahun dan dia sangat menyukainya. Dia dengan sopan meminta Manajer Choi untuk berhenti memanggilnya dengan nama yang salah, dan berkata pada Ye-jin bahwa dia ingin dia berhenti menyeberangi jalur.

Pernah di Daecheon, Ae-ra menemukan panggung outdoor tempat Dong-man tampil. Pertunjukan yang sedang berlangsung tampaknya sedikit berantakan, dengan MC yang canggung dan penonton yang jarang (termasuk gubernur kota) yang jelas tidak menikmati pertunjukan tersebut.

Ketika tim Dong-man pergi ke panggung untuk memecahkan papan dengan tendangan mereka, seorang pria mabuk mengembara dalam berteriak bahwa itu palsu. MC mulai terlihat sakit, lalu dia mulai goyah dan goyah di luar panggung-ha, dia mabuk seperti sigung.


Semua orang berkumpul di belakang panggung untuk memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya, karena tindakan nyanyiannya sudah terlambat dan MC mereka tidak bisa berhenti melempar. Pelatih Hwang menolak untuk melakukan timnya tampil lagi, dan percakapan tersebut berubah menjadi kekacauan saat Ae-ra diantar ke Dong-man untuk bertanya apa yang terjadi.

Dong-man datang dengan rencana agar Ae-ra masuk MC saat penyanyi tersebut tiba. Dia memperingatkannya untuk tidak melakukan sesuatu yang terlalu gila karena gubernur ada di sini, tapi ini Ae-ra yang sedang kita bicarakan. Dia mendapat kilau jahat di matanya dan memperingatkan direktur bahwa dia hanya akan melakukan ini jika dia berjanji untuk tidak ikut campur.


Dia berjalan menuju gubernur dan meraih kepalanya - untuk memperbaiki sisirnya, PWAHAHA. Dia menjelaskan bahwa dia tidak ingin dia merasa kesal saat melihat foto nanti. Dia mengajak semua orang untuk mendekat, lalu dia naik panggung.


Ae-ra dengan percaya diri mengenalkan dirinya dan terimakasih kepada gubernur karena telah menyediakan festival ini, memberinya kesempatan lagi untuk mug untuk kamera. Dia menyebutkan bahwa penyanyi tersebut terlambat dan menawarkan untuk bernyanyi untuk orang banyak, karena Dong-man tersenyum begitu bangga sehingga dia terlihat akan meledak.

Ae-ra mulai mendominasi panggung, menarik kerumunan besar dengan nyanyian dan leluconnya. Sebelum terlalu lama mereka semua menari dan bersenang-senang, dan sutradara bertanya kepada Coach Hwang apakah dia agen.

Setelah pertunjukan, Ae-ra memanggil ayahnya untuk memberitahunya bahwa dia harus MC hari ini dan mereka memintanya untuk melakukannya lagi besok. Dia menawarkan untuk pergi ke Daecheon untuk melihat penampilannya, tapi dia mengatakan kepadanya untuk menunggu sampai dia menjadi bintang dan dia akan memberinya kemewahan.


Dia bergabung dengan orang-orang untuk makan malam di pantai, melewati bulan saat dia sukses hari ini. Dia lebih memilih saat salah satu pria menyebut dirinya sebagai "MC-nim," dan Dong-man dapat melihat aegyo yang menyakitkan. Saat Ae-ra menerobos masuk ke dalam suara bayi yang enak, dia sepertinya ingin merangkak di bawah meja.

Bom aegyo-nya membuat seluruh meja membeku dalam kengerian, tapi dia terus terpental dan bernyanyi. Dong-man menatapnya, berpikir untuk dirinya sendiri, "Dia ... lucu." PFFT, dia korsleting lagi, dan Pelatih Hwang harus meraih telinganya yang sakit untuk menarik perhatiannya dan menyuruhnya untuk mengeluarkan Ae-ra dari sini.


Dia melakukannya, dan saat mereka meninggalkan pantai, Dong-man melakukan kesan histeris terhadap aegyo-nya, lalu meneriakinya karena memanggil oppa Doo-ho. Dia mengeluh bahwa dia tidak pernah menyanyikan lagu itu kepadanya, lalu tersentak keluar, "Kenapa kamu sangat lucu ??" Dia langsung menyadari apa yang dia katakan dan segalanya, Tunggu apa? LOL.

Mereka menuju ke motel dan menunggu dengan canggung di meja depan, di mana Dong-man mengatakan dengan mudah bahwa mungkin hanya ada satu ruangan tersisa. Tapi ajumma di meja menggembung gelembung mereka dan mengatakan ada banyak ruangan, jadi mereka mengambil sepasang di lantai yang sama. Di pintu mereka, Dong-man bertanya apakah Ae-ra tidak akan takut, dan kapan dia bertanya, "Apa, jadi kamu ingin tidur bersama?" Dia menjadi bingung lagi.


Setelah mandi di kamarnya, Ae-ra merasa dia diawasi. Dia melihat sekeliling untuk memeriksa kamera tersembunyi yang menyeramkan, dan kemudian menemukan kecoa raksasa di dinding, dan dia menjerit dan mengalahkannya sampai mati dengan kotak tisu. Dong-man menabrak pintu, dan Ae-ra masuk ke modus girly penuh, berpikir bahwa dia datang untuk menyelamatkannya.

Tidak, dia hanya dengan mode girly sendiri di atas kecoak di kamarnya, HAHA. Dia masuk dan melompat ke tempat tidur Ae-ra, membungkus dirinya di sampul dan menjerit lebih keras dari Ae-ra.


Dia membuat dirinya nyaman di tempat tidurnya, cemberut saat dia mencoba membuatnya naik ke lantai. Dia bilang mereka sudah sering duduk di tempat tidur yang sama, tapi dia bilang itu tidak sama. Dong-man menantangnya, menanyakan bagaimana hal itu berbeda, dan dia terpaksa setuju atau mengakui bahwa hal itu berbeda sekarang, jadi dia duduk.


Saat dia berbalik menghadapnya, dia memintanya untuk berpaling darinya, tapi dia bilang dia tidak bisa karena kakinya yang terluka sakit. Ae-ra meraih telinganya dan berseru di atasnya, menempatkan otak Dong-man pada fritz lagi pada kontak itu. Ae-ra bertanya-tanya apakah itu terinfeksi karena semuanya panas dan merah, tapi Dong-man tergagap bahwa itu bukan alasannya, hee.

Tiba-tiba dia menatapnya dan bertanya apakah dia sudah melakukan sesuatu, karena wajahnya terlihat berbeda. Ae-ra mulai bingung sampai dia bertanya apakah dia punya pengisi baterai, HA. Dia menolak untuk kembali ke kamarnya sendiri sampai Pelatih Hwang kembali, jadi dia menyarankan agar mereka memesan lebih banyak alkohol dan makanan.

Dong-man mengatakan ada menu di atas meja, dan Ae-ra bersikukuh bahwa dia harus pergi ke motel setiap saat untuk mengetahuinya. Dia memberinya tampilan yang benar-benar tak masuk akal ini dan berkata, "Ini pertama kalinya saya." Kenapa saya pingsan ??


Hye-ran mencoba Dong-man di rumah malam itu, dan ketika dia tidak mendapat jawaban, dia mencoba tempat Ae-ra. Dia mencibir bahwa mereka berdua pergi, dan di belakangnya, Landlady Hwang menggerutu bahwa dia mengatakan bahwa tidur bersama tidak diperbolehkan sebelum menikah.

Keesokan paginya, Hye-ran pergi ke Daecheon, sama seperti orang lain-dilihat dari foto muda Ae-ra yang tergantung di kaca spion, mungkin ini ayahnya.


Di kamar motelnya, Ae-ra terbangun oleh telepon berdering, dan dia melihat ke arah Dong-man tidur nyenyak di sampingnya. Mengintip cepat menegaskan fakta bahwa dia telanjang, dan dia membangunkan Dong-man dengan dahi ke dahi. Rupanya juga telanjang, dia duduk tegak di tempat tidur, dan mereka saling menatap dengan ngeri.


Epilog.

Pada suatu saat di tengah malam, Ae-ra berpelukan ke Dong-man saat dia tidur. Juga tidur, Dong-man berbalik menghadap Ae-ra, melingkarkan lengannya ke arahnya dan merapatkan wajahnya ke wajahnya.


Sumber : 

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top