Sinopsis Fight My Way Episode 12 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 28 Juni 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 12 Bagian Pertama

Sinopsis Fight My Way Episode 12 Bagian Pertama

Menjadi orang dewasa sangat melelahkan, dan terkadang Anda hanya ingin melakukan apa yang Anda inginkan dan sialan konsekuensinya. Ada kalanya hal terbaik yang harus dilakukan adalah duduk dan menunggu, dan saat dimana satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah berdiri dan bertengkar. Bagi dua teman kami, waktu menunggu sudah berakhir, dan mereka harus memutuskan apakah mereka bersedia untuk berguling dan menyerah pada impian mereka, atau jika sudah waktunya untuk terbang.


Bab 12: "Jika mimpi hilang saat Anda dewasa, maka saya ..."


Di atas atap, Dong-man berkata pada Ae-ra bahwa dia sangat menyukainya sehingga membuatnya gila. Dia memutuskan bahwa jika itu harus semua atau tidak sama sekali, maka dia akan pergi untuk "semua." Dia bertanya pada Ae-ra apakah dia ingin tidur malam ini, dan dia terbelalak karena terkejut.


Kami tidak mendengar jawabannya, tapi tak lama kemudian mereka menuju ke bawah melalui pintu rahasia, dan langsung menuju ke tanah semang Hwang dan anaknya, Nam-il. Dia mengatakan kepada Dong-man dan Ae-ra untuk minum dan bermain di atap yang mereka inginkan, asalkan mereka bermain seperti anak-anak dan bukan orang dewasa, dan kembali ke rumah mereka sendiri sesudahnya.


Marah, Ae-ra berhenti melawan desakan yang mengganggu untuk berbicara kembali padanya dan berkata, "Kami berciuman di sana." HAHA, Dong-man terlihat sangat ketakutan, dan di belakang Landlady Hwang, Nam-il mendapat tawa terkikik. Ini menggemaskan, dan saya tiba-tiba menyukainya lagi.

Ketika Joo-man membantu Ye-jin membawa sebuah kotak yang berat ke apartemennya, dia menjatuhkan tikungan kotak di jempol kakinya, membuatnya berdarah. Beberapa detik kemudian ibu Ye-jin mengetuk pintu, menuntut masuk, jadi Ye-jin menepiskan Joo-man ke dalam lemari yang berjanji untuk membiarkannya keluar saat ibunya pergi.


Ye-jin membiarkan ibunya masuk, dan membuatnya cemas, ibunya menyalakan drama kesukaannya dan menetap di malam yang panjang.


Sang induk semang Hwang dan Nam-il mengikuti Dong-man dan Ae-ra di lantai bawah saat Ae-ra menggerutu bahwa pemilik rumah tidak memiliki hak untuk mendikte apa yang mereka lakukan. Sang induk semang Hwang bertanya apakah mereka memiliki hak untuk melanggar di atap. Dong-man dengan sopan menunjukkan bahwa Nam-il membantu ibunya menemukan hobi yang bagus, lol.


Ae-ra membisikkan sesuatu pada Dong-man yang membuat matanya melebar. Sang induk semang Hwang bertanya apakah dia bilang akan mandi dan kembali lagi, dan dari ekspresi bahagia wajah Dong-man, itulah yang dia katakan. Tapi Ae-ra hanya menyatakan bahwa diberitahu untuk tidak melakukan sesuatu hanya membuat seseorang ingin melakukannya lagi.


Dia dengan angkuh memberi tahu Landlady Hwang bahwa dia adalah satu-satunya yang menyalakan api, membuat Hwang Yong Hwang marah dan Nam-il mulai tertawa lagi. Dong-man dan Ae-ra masuk ke apartemen mereka, dan Nam-il mengatakan bahwa dia bisa melihat kemiripannya, dan mengapa ibunya menempatkan dirinya di sini.


Dong-man berlari mengelilingi apartemennya, membersihkan dan memastikan bedframe itu bagus dan kuat, hee. Dia bahkan Febreezes sendiri lagi, mengambil perawatan khusus untuk Febreeze abs nya juga. Sementara itu Ae-ra berubah menjadi underthings tercantik dan kembali ke tempat Dong-man.

Mereka sangat pemalu saat mereka duduk di tempat tidur Dong-man sambil minum Soju. Akhirnya Ae-ra mengambil banteng dengan tanduk dan bersandar untuk mencium Dong-man, tapi dia merindukan bibirnya dalam kegugupannya, jadi dia mundur.


Saat perutnya yang peka membuat suara keras, Dong-man bisa mengatakan bahwa dia gugup dan stres. Dia mengatakan pada Ae-ra bahwa dia bukan anak yang tidak berpikir, tapi dia tidak ingin menjadi gentleman bersamanya. Ae-ra menuduhnya memiliki pikiran yang kotor, dan dia setuju bahwa dia ingin menjadi orang barbar di sekitarnya, tapi dia mengatakan bahwa ini juga bukan pekerjaan rumah.

Dia mengatakan pada Ae-ra bahwa bahkan tanpa titik balik dalam hubungan mereka, dia bukan Bigfoot lagi. Dia mengatakan bahwa dia hanya akan menahannya sepanjang malam dan berbaring, menarik Ae-ra ke pelukannya. Dia bilang mereka bisa tidur asalkan bisa memeluknya erat seperti ini.


Ae-ra berbisik bahwa dia merasa dia sekarat karena dia tidak bisa bernapas dan jantungnya berdegup kencang. Itu membuat Dong-man senang, jadi dia mencium keningnya dan memeluknya erat-erat, dan mereka tertidur sambil meringkuk bersama.


Ibu Ye-jin berseru di sofa, jadi Ye-jin menyelinap ke dalam lemari untuk menemukan pria Joo cepat tidur di lantai. Dia mendesah saat melihat jari kakinya yang masih berdarah, lalu dia mendengar teleponnya berdering. Ini Seol-hee, dan Ye-jin hanya mendesah lagi.


Dong-man dan Ae-ra yang terbangun keesokan harinya oleh berdebar keras di pintu. Mereka brengsek terjaga ketika mereka mendengar Seol-hee berteriak untuk Ae-ra, dan ketika Dong-man membiarkan dia di, Ae-ra berpura-pura untuk memiliki hanya datang untuk sarapan (meskipun ia memberikan dirinya pergi dengan menuangkan air pada sereal nya, yuck) .

Seol-hee bahkan tidak menyadari saat ia mengatakan kepada mereka melalui air mata yang Joo-man tidak pulang tadi malam. Ae-ra mempersenjatai dirinya dengan plunger untuk mengejar Joo-man dan Ye-jin, tapi Dong-man menggumamkannya darinya, takut dengan apa yang akan dia lakukan. Ae-ra hanya berpendapat bahwa dia harus tetap berada di luarnya dengan permata seperti "Anda bahkan tidak bisa menabrak cewek saja" dan "Jangan mengutuk? Lalu mengapa kata-kata kutukan itu ada? "Sebuah seruan dari Pelatih Hwang memerintahkan Dong-man ke gym, jadi dengan enggan dia meninggalkan Ae-ra untuk menangani ini.


Ae-ra menyeret Seol-hee ke bangunan Ye-jin di pergelangan tangan, meributkan semua jalan untuk tidak memberitahunya tentang hal ini, dan karena tidak menggigitnya lebih awal. Seol-hee mengakui bahwa dia takut mengatakannya dengan keras akan membuatnya menjadi nyata. Ae-ra mengatakan bahwa sebagai pacar, Seol-hee seharusnya tidak takut.


Tapi Seol-hee mengatakan bahwa enam tahun itu adalah semua yang telah dia lakukan untuknya, dan kehadirannya bersama Ye-jin pasti lebih menggairahkan daripada dirinya yang membosankan. Ae-ra menyatakan bahwa jika Joo-man meninggalkannya karena beberapa saat kegembiraan, maka dia tidak akan membiarkan dia memiliki Seol-hee.


Gadis-gadis itu berhenti di luar gedung Ye-jin, dan Seol-hee tumbuh tidak aman dan khawatir dia salah tentang keberadaan Joo-man. Dia mencoba meneleponnya lagi, dan telepon bergetarnya jatuh dari rak ke kepalanya, membangunkannya dari tempat dia tidur di lantai lemari milik Ye-jin.

Ye-jin bergabung dengannya, bertanya dengan malu-malu jika dia tidak ingat bahwa dia memeluknya saat dia membawa selimut kepadanya tadi malam. Joo-man dengan hangat membantah memeluknya, tapi dia bersikeras bahwa dia meraih pergelangan tangannya dan menariknya mendekat. Kemudian dia dengan enggan menambahkan bahwa dia mengatakan bahwa nama Seol-hee kemudian tertidur, yang melukai perasaannya. Joo-man memeriksa teleponnya dan melihat empat puluh dua panggilan tak terjawab dari Seol-hee.


Gadis-gadis menunggu di luar, karena Seol-hee tidak yakin Joo-man ada di sini. Dia merasa gugup dan ingin pulang, tapi Ae-ra menghentikannya dan mengatakan bahwa dia perlu mencampakkan Joo-man dan mengikuti mimpinya sendiri.

Seol-hee mengatakan pada Ae-ra bahwa dia selalu memiliki mimpi yang sama-sementara Dong-man memiliki taekwondo dan Ae-ra memiliki mikrofonnya, Seol-hee memimpikan menjadi ibu yang baik. Dia mengatakan dengan defensif bahwa dia baik-baik saja dengan mimpi tenangnya tentang sebuah keluarga, bertanya-tanya mengapa menjadi seorang ibu juga tidak dianggap sebagai mimpi.

Ae-ra setuju bahwa ini adalah mimpi yang indah, dan Seol-hee hanya bisa menemukan orang lain untuk membaginya. Tapi Seol-hee mengatakan bahwa Joo-man lebih dari sekedar pacar: "Dia adalah duniaku. Jadi ... jadi ... aku hanya ingin pulang. "


Tapi saat mereka menyeberangi lobi, mereka langsung menuju Joo-man dalam perjalanan keluar. Dia menggantung kepalanya saat Ae-ra memarahi dia karena berada di sini, tapi dia menghubungi Seol-hee untuk menjelaskan bahwa dia baru saja tertidur. Dia mengatakan bahwa tidak ada yang terjadi, tapi kemudian Ye-jin berlari dengan kaus kakinya, yang terlihat sangat buruk.

Seol-hee bertanya mengapa ia mengambil kaus kakinya jika dia hanya tertidur, dengan suara yang begitu sunyi sehingga nyaris tidak terdengar. Joo-man meraihnya tapi dia melangkah pergi, dan dia bersumpah bahwa dia tidak melewati batas. Seol-hee membisikkan bahwa itu semua sama padanya apakah dia tidur dengan Ye-jin atau tidak.

Joo-man memintanya untuk tidak mengatakannya, tapi Seol-hee mengatakannya pula ... "Mari kita putus." Dia berbalik dan berjalan pergi, saat Ae-ra menceritakan bahwa dunia Seol-hee hancur berantakan.


Atas saran Tae-hee, Tak-soo mengadakan konferensi pers, di mana dia membuat kegemparan dengan mengakui bahwa pertarungannya dengan Dong-man pada 2007 dicurangi. Dia menunjukkan bahwa semua tersedak, berbohong bahwa uang yang dia berikan kepada Dong-man adalah bantuan pribadi, dan bahwa dia bermain dengan adil tapi dikhianati. Dia mengajukan tantangan publik kepada Dong-man untuk melawannya lagi dalam sebuah pertandingan yang adil.

Pelatih dan Dong-man menonton konferensi pers, dan Dong-man dengan tenang mengatakan pada Coach bahwa dia tidak akan jatuh karena ejekan Tak-soo, tapi dia akan berlatih keras dan melawannya musim depan sesuai rencana. Pelatih kagum bahwa Dong-man sudah dewasa, dan Dong-man berkata, "Aku bukan anak harimau lagi. Aku adalah harimau. "

Saat mereka menunggu bus mereka, Ae-ra memberitahu Seol-hee bahwa dia sangat terkesan dengannya hari ini. Seol-hee berpikir itu karena dia mencampakkan Joo-man, tapi Ae-ra menjelaskan bahwa dia terkesan dengan mimpi Seol-hee untuk menjadi seorang ibu, karena tidak ada yang lebih luar biasa dari pada seorang ibu.


Sumber :

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 12 Bagian Pertama

1 komentar:

Numpang share ya kak, artikel ini sangat menarik dan memberikan inspirasi yang baik untuk kita semua dan jangan lupa untuk mengunjungi situs kami ya

CONTACT US:
BBM : ROKET4D
LINE : ROKET4D
WHATSAPP : +855964982538
IG : ROKET4D

Taruhan Bola Online
Togel Online

 
Back To Top