Sinopsis Fight My Way Episode 12 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 28 Juni 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 12 Bagian Kedua

Ae-ra mengambil tangan Seol-hee dan berpikir kembali ke masa kecilnya sendiri, ketika Seol-hee tahu dia tidak memiliki ibu dan akan datang lebih dari satu jam lebih awal untuk melakukan rambutnya setiap hari sebelum sekolah. Tidak ada orang lain yang ingin menjadi teman tomboi itu, dan ayahnya tidak tahu bagaimana melakukannya, tapi Seol-hee yang berhati haram merawatnya. Ae-ra menceritakan, "Seol-hee adalah lautan yang luas."

Dong-man kaget saat Ae-ra menemuinya dalam perpisahan, meski dia terjebak pada apakah Joo-man tidur dengan Ye-jin atau tidak, ha. Ae-ra bertanya apakah dia entah bagaimana akhirnya tidur di tempat tidur Hye-ran, apakah dia harus melepaskannya atau memukulinya, tapi dia merindukannya. Dia mulai bertanya apakah dia sedang tidur di tempat cowok, dan Dong-man menyela, "Saya akan menghancurkan kepalamu!" Dan hampir dipukuli sebelum dia keluar.

Ae-ra tidak sengaja mendengar beberapa pembelanya membicarakan konferensi pers Tak-soo, jadi dalam perjalanan pulang Dong-man memberitahunya tentang hal itu. Dia bertanya apakah dia akan melawannya, tidak mengharapkannya, tapi Dong-man mengatakan bahwa dia harus melawan Tak-soo suatu hari nanti.


Sinopsis Fight My Way Episode 12 Bagian Kedua

Ae-ra menjelaskan bahwa dia menentang Dong-man melawan Tak-soo lagi. Dong-man berjanji bahwa dia tidak akan kalah, tapi Ae-ra mengatakan bahwa dia sangat menyukainya sehingga jika seseorang memotretnya tiga kali, dia akan mengambil dua peluru.

Dong-man terkekeh dan bertanya mengapa dia tidak mengatakan akan mengambil ketiganya, dan Ae-ra mengatakan itu akan menjadi kebohongan, hee. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat menanggung semua bebannya, tapi dia akan mengambil dua dari tiga peluru untuknya.

Tersenyum, Dong-man bertanya mengapa dia sangat mengagumkan, dan dia bertanya mengapa dia tidak bisa menghindari Tak-soo untuknya. Dia meraih tangannya dan mengatakan bahwa dia tidak ingin dia melindunginya, dan bahwa dia akan menjadi kuat sehingga sebagai pacarnya, tidak ada yang bisa menganiaya dia lagi. Dia bertanya apakah dia bisa mempercayainya.


Kemudian Dong-man menemui ayahnya di halte bus, tapi Dad bahkan tidak menatapnya saat dia keluar dari bus. Dia mengeluh pada Dong-man karena memungutnya dan bukannya bekerja kemudian berjalan ke depan, membiarkan Dong-man mengeluh karena tidak pernah berjalan bersama dengan kecepatan yang sama.

Ayah berkeliaran di sekitar apartemen Dong-man yang mengkritik segalanya, jadi Dong-man bertanya kapan dia pergi kerja. Ayah mengajukan pertanyaan kepadanya, bertanya mengapa dia di rumah pada siang hari, menebak bahwa dia menganggur. Dong-man mengatakan bahwa dia bekerja, tapi dia menghindari memberitahu Dad tentang pertarungannya.

Ayah tidak akan membiarkannya jatuh, mengeluh bahwa jika Dong-man ingin menikah maka dia akan bekerja. Dong-man bilang dia tidak akan menikah, bertanya siapa yang mau menikahi pria tanpa pikiran tanpa rumah atau pekerjaan.


Ayah memulai Saat aku seusiamu aku bekerja keras kuliah, tapi Dong-man terkunci bahwa Ayah tidak pernah membayar uang sekolah atau sewa. Ayah berkata membela diri bahwa dia membesarkan anak-anaknya dengan segenap kekuatannya, tapi Dong-man bertanya dengan marah jika dia harus hidup seperti itu, dan memiliki anak yang akan membencinya karena miskin.

Pulang ke rumah, Joo-man membuka paket suplemen kesehatan yang sebelumnya dipesan Seol-hee untuknya. Saat bel pintu berdering, dia senang melihat Seol-hee dan memeluknya. Dia pikir dia ada di sini untuk berdamai, tapi dia hanya memintanya untuk mengemasi barang-barangnya.


Joo-man mengakui bahwa dia melakukan kesalahan, tapi Seol-hee dengan tenang mengatakan bahwa itu bukan sebuah kesalahan, dan itu bukan hanya sekali saja. Dia mengungkapkan bahwa dia tahu dia meletakkan teleponnya diam setiap malam, mengatakan bahwa setiap kali teleponnya menyala dengan teks dari Ye-jin, hatinya tenggelam. Dia mengatakan bahwa dia tahu kapan dia akan menemui Ye-jin, dan dia bertanya bagaimana perasaannya yang dirasakannya.


Joo-man putus asa membuat alasan, tapi titik Seol-hee adalah bahwa Ye-jin ada di pikirannya dan dia selalu mendatanginya. Dia mengatakan bahwa dialah yang melepaskan tangannya terlebih dahulu, dan bahwa dia pikir dia akan selalu berada di sana bahkan jika dia melepaskannya sebentar, tapi dia tidak mau melakukannya lagi.

Dia mengatakan pada Joo-man bahwa kecurangan adalah kecurangan, dan tingkat itu tidak masalah. Joo-man bilang dia hanya marah, tapi dia mengatakan bahwa sepanjang tahun mereka bersama, bahkan dalam kemarahan dia tidak pernah mengatakan bahwa mereka harus putus. Dia mengatakan bahwa dia tidak menyesal karena dia memberikannya semua, dan penyesalannya adalah bebannya untuk ditanggung. Dia meninggalkannya terisak-isak di tangga.

Kemudian Ae-ra membawa Seol-hee kue dengan lilin menyala. Dia bilang itu untuk hari pertama kemerdekaan Seol-hee, tapi kue itu membuat Seol-hee sedih. Suaranya bergetar saat dia mengatakan bahwa dia tidak bisa meniup lilinnya, dan dia terisak-isak, "Joo-man ... dia menangis. Dia mulai menangis. "Awww, anak kucing malang.


Petugas Dong-man Joo-man dengan tembakan soju, bertanya mengapa dia membiarkan dirinya terombang-ambing saat dia sangat mencintai Seol-hee. Joo-man tidak punya alasan untuk dirinya sendiri, dan Dong-man hanya menyuruhnya memohon pengampunan.

Ibu Dong-man memanggilnya, hampir panik karena ayahnya menghabiskan banyak uang di sebuah bar dan tidak menjawab teleponnya, yang benar-benar tidak sesuai karakter. Dong-man pergi ke bar, di mana dia menemukan ayahnya dengan atasan barunya. Dong-man melihat dari kejauhan saat Dad memberitahu atasannya bahwa dia membayar minuman karena bosnya terlalu mabuk untuk melakukannya.


Bos berbicara kepada Dad dan mengatakan bahwa dia membawanya ke semua pria muda di departemennya karena hubungannya, tapi dia kecewa karena Dad terlalu bangga menggunakannya. Ayah duduk dengan tenang, hanya mengatakan bahwa dia akan berusaha lebih keras, dan ini mengingatkan Dong-man pada atasannya sendiri atas pekerjaan pembinanya yang akan menyiksanya.


Dia mengikuti ayahnya di rumah dari kejauhan, mengira Dad tidak pernah memiliki kecepatan yang sama dengan keluarganya. Dia ingat saat ayahnya bergegas ke bus, meneriaki dia dan ibunya untuk bergegas saat dia meninggalkan mereka. Dia melompat ke bus dan dengan kasar mencuri sebuah kursi dari penumpang lain ... sehingga dia bisa memberikannya pada Dong-man kecil, yang akan terkena mabuk.

Di lain waktu, Dad membawa Dong-man di punggungnya saat dia sakit, berlari sepanjang malam untuk membawanya ke dokter. Dia menabrak pintu dokter, panik karena khawatir akan anak laki-lakinya yang demam, ketakutan dia mungkin akan mati. Dong-man menyadari bahwa kecepatan ayahnya yang berbeda selalu untuk kebaikan keluarganya, dan dia tersedak. Mem perangi air mata, Dong-man memanggil Dad dan menyarankan minuman.

Dia membawa Dad ke atap rahasia, menyelinap melewati pintu induk semang induk semang Hwang. Ayah melihat sesuatu (gabus?) Berguling di kakinya di jalan, yang tampaknya aneh, tapi dia terus mengikuti Dong-man ke atap.


Dong-man duduk Dad untuk menikmati pemandangan, lalu memotong kuning telur dari salah satu telur yang digorengnya untuk dimakan ayahnya. Mencurigakan, Dad bertanya apakah Dong-man sudah minum, tapi dia menerima gigitan pilihannya. Mereka berbagi minuman, lalu Dong-man bertanya pada Dad apa mimpinya.

Ayah dengan enggan mengakui bahwa ia ingin menjadi pilot. Dia mengatakan bahwa dia dipengaruhi oleh film The Red Scarf , dan bahwa dia sangat ingin menjadi pilot. Dong-man berpikir itu kedengarannya keren dan bertanya mengapa Dad tidak mencarinya, tapi Dad bilang dia tidak mampu membeli Akademi Angkatan Udara dan sekarang, anak-anaknya adalah mimpinya.


Dong-man bilang dia pikir Dad selalu ayah, tapi sekarang dia tahu Dad bermimpi, rasanya aneh. Ayah hanya menyuruhnya memotong omong kosong itu dan menuangkan minuman lagi padanya. Dong-man mengatakan bahwa dia tidak dapat membantu Dad menjadi pilot, tapi dia berjanji untuk memastikan Dad terbang kelas satu satu hari.

Ayah menyalakan lampu seperti pohon Natal saat Ae-ra bergabung dengan mereka, membuat Dong-man merengek bahwa Dad lebih menyukainya. Ayah bertanya apakah mereka berdua "sudah melakukannya", memberi mereka batuk. Tapi dia berbicara tentang memulai rekening tabungan, lol.

Di pagi hari, Dong-man membawa Dad ke gym Coach Hwang, mengatakan kepadanya bahwa ini adalah tempat dia "bekerja." Pelatih mengatakan bahwa dialah yang membicarakan Dong-man dengan ini, tapi Ayah hanya berjalan tanpa berkata banyak.


Di luar, dia menyadari bahwa itulah sebabnya Dong-man memakai keringat-karena dia selalu berlatih. Dong-man mulai meminta ayahnya untuk percaya padanya, tapi Ayah menyela untuk mengatakan bahwa dia tidak hidup seperti ini. Dia mengatakan bahwa dia bekerja keras pagi dan malam, dan Dong-man menjawab bahwa dia tahu Ayah tidak menyetujuinya.

Tapi Dad menyuruh Dong-man untuk tidak hidup seperti dia, mengejutkan anaknya. Mereka pindah ke sebuah taman, di mana Dad mengatakan bahwa sudah terlambat baginya untuk menjadi pilot, tapi Dong-man masih cukup muda untuk mengejar mimpinya.


Dia menambahkan bahwa hal itu menghancurkan hatinya sehingga Dong-man menyingkirkan mimpinya selama bertahun-tahun. Ayah mengakui bahwa ia merasa bersalah karena pemuda berharga Dong-man terbuang sia-sia karena kehilangan perusahaannya, memaksa Dong-man membuat keputusan yang mengerikan.


Dia menangis memikirkan bagaimana anaknya menanggung beban dan menyerah pada hidupnya sendiri. Tapi dia mengatakan bahwa melihat Dong-man melakukan apa yang dia cintai membuatnya merasa bisa bernafas lagi. Ayah mengatakan Dong-man bahwa dia tidak miskin, dan dia mendapat punggungnya: "Jadi, terbang tinggi. Biarkan aku terbang kelas satu berkat anakku. Anda tidak bisa menyelamatkan masa muda Anda. Hanya pergi untuk itu, dan bahkan jika Anda memukuli, hidupkan hidup Anda bagaimana Anda inginkan, oke? "

Seol-hee kembali bekerja, dan Ye-jin membawanya ke samping untuk meminta maaf atas apa yang terjadi. Tapi kemudian dia mengacaukannya dengan menambahkan bahwa perasaannya pada Joo-pria tulus dan dia ingin mencoba berkencan dengannya. Seol-hee membuatnya tetap tenang, menyuruh Ye-jin untuk melakukan apapun yang dia inginkan karena mereka telah putus.


Tapi kemudian Seol-hee mengambil segelas penuh air, dan kali ini dia benar-benar melemparkannya ke wajah Ye-jin. Mengagumkan . Dia mengatakan bahwa dia tidak melakukan itu saat Ye-jin tidak bersalah, tapi kali ini dia tahu bahwa Joo-man ada bersama seseorang, sehingga membuat dia jahat.


Sementara Ye-jin tercekat kaget, Seol-hee mengatakan bahwa dia berharap suatu hari nanti, Ye-jin akan berada di sepatunya. Dia berharap bahwa mata yang mengaku tidak bersalah akan meluap dengan air mata. Ye-jin terengah-engah bahwa Seol-hee itu jahat, tapi Seol-hee hanya mengatakan dengan tenang bahwa pria Joo sangat menyukainya, tidak seperti kegembiraan samar yang dirasakannya terhadap Ye-jin sekarang.

Sebagai adegan nyanyian asmara mereka di seluruh pemandangan, Seol-hee berkata, "Dia tergila-gila dengan saya." Dia mengatakan kepada Ye-jin bahwa Joo-man mengingat semua momen penuh gairah yang mereka alami, dan menambahkan bahwa jika dia berkencan dengannya, dia berharap Bahwa kenangan itu menghantui Ye-jin.


Ketika tiba waktunya bagi Dad untuk naik bus pulang, Dong-man berlari untuk memberinya tas dan meminta dia untuk menelepon dan berbicara sesekali. Ayah naik bus, tidak memberi Dong-man pandangan lain, tapi dia membuka tas itu untuk mencari uang, dan dia menggerutu bahwa Dong-man tidak memiliki kemahiran, bertanya-tanya siapa yang dia ikuti.


Dong-man tiba di rumah untuk menemukan bahwa ayahnya telah membersihkan seluruh apartemennya. Dan di atas kemeja terlipatnya ada setumpuk uang kecil dan sebuah catatan untuk memperbaiki kursi mejanya. Dia melawan air matanya dan bergumam bahwa Dad tidak memiliki kemahiran. Awww, seperti ayah, seperti anak laki-laki.

Dong-man menemukan Pelatih Hwang dan mengatakan kepadanya bahwa dia telah selesai berpura-pura menjadi dewasa. Dia mengatakan bahwa dia memikirkan hari November itu setiap hari dalam sepuluh tahun terakhir, dan setiap kali dia melihat Tak-soo berhasil, dia mengepalkan giginya dalam kemarahan dan merasa gila di dalam.

Dia mengatakan kepada Pelatih bahwa dia sudah selesai menunggu, dan meskipun dia mengalami kesulitan memukul Doo-ho saat dia terluka, dia siap membunuh Tak-soo. Dia memohon Pelatih untuk membebaskannya dari hari itu satu dekade yang lalu. Pelatih hanya mengatakan sebaiknya dia melakukannya dengan benar, dan bunuh Tak-soo dengan benar.


Dong-man berlari lurus ke Ae-ra, membuatnya takut dengan intensitasnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan melawan Tak-soo dan dia berpendapat bahwa dia akan kalah. Tapi Dong-man tidak peduli, mengatakan bahwa dia tidak melakukan ini untuk mengalahkan Tak-soo, tapi karena itulah yang ingin dia lakukan.

Dia mengatakan bahwa tidak ada yang bisa mengalahkan seseorang yang bersenang-senang, dan jika tumbuh berarti impian Anda memudar, maka dia akan menyerah saat tumbuh dewasa. Dia mengatakan bahwa tidak ada gunanya berpura-pura tumbuh untuk orang lain, dan jika Anda menyimpannya, Anda akan kehilangannya.


Dia menambahkan bahwa itulah sebabnya dia bertemu dengan Ae-ra seperti ini, menjadi tumpul dan mengatakan apa yang ingin dia katakan. Ae-ra bertanya apa maksudnya, jadi dia menatapnya dengan benar di mata dan mengatakan kepadanya, "Aku mencintaimu." OMG.


Dia terus berjalan, "Aku mencintaimu sampai mati, gila, gila, tidak dewasa, aku mencintaimu. Aku mencintaimu, Ae-ra. "Hampir malu-malu, dia membungkusnya dan menundukkan wajahnya ke bahunya.

Ae-ra mengambil semua ini, lalu dia berkata pelan, "Aku juga." Squee !! Dong-man menarik kembali untuk melihat wajahnya, dan dia mengatakan kepadanya dengan lebih jelas, "Aku juga mencintaimu, kau belum dewasa." Dengan gembira, Dong-man ingat untuk bernapas, lalu dia berteriak, "Aku mencintaimu seperti orang gila!"


Dia menutupi wajah Ae-ra dengan ciuman, lalu dia membentak lagi di bagian atas paru-parunya, " Aku mencintaimu, Choi Ae-ra !! "


Epilog.


Si induk semang Hwang bersembunyi saat mendengar langkah kaki menuju atap. Dia menjatuhkan gabus dari botol yang dibawanya, yang berguling menuju kaki ayah Dong-man. Dia berhenti untuk melihat-lihat, lalu terus berjalan, dan Haemlady Hwang berbisik, "Oppa. Hyung-shik oppa ... "


Sumber :

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 12 Bagian Kedua

 
Back To Top