Sinopsis Fight My Way Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 28 Juni 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 11 Bagian Kedua

Dia di sini untuk memfilmkan Dong-man untuk sebuah pertunjukan, tapi dia turun dengan kaki yang salah dengan bersikeras bahwa Dong-man mengikuti sebuah konsep yang tidak dia inginkan, untuk memainkan cerita pejuang kelaparan yang malang itu. Kyung-ku mulai menjadi jahat, tapi dia memutar kembali saat Ae-ra meledak ke ruangan. Dia langsung memberitahunya bahwa dia dan Dong-man berkencan.

Sinopsis Fight My Way Episode 11 Bagian Kedua

Ha, ekspresi wajahnya sangat memuaskan, dan Ae-ra melanjutkan bahwa jika dia mengotak-atik Dong-man, maka dia akan menjadi orang yang menggigitnya. Dia memerintahkan Kyung-ku untuk tidak memfilmkan satu hal pun, lalu pergi. Kyung-ku terlihat ketakutan, sementara Dong-man terlihat seperti baru jatuh cinta lagi.

Di lobi, Ae-ra menemukan sebuah poster yang mengumumkan rekrutmen terbuka untuk penyiar perkelahian kandang. Dia mengatakan kepada Seol-hee bahwa kedengarannya menarik berada di dalam kandang itu dengan para pejuang, meskipun Seol-hee khawatir akan sulit mendapatkan pekerjaan karena sepertinya kebanyakan pria yang melakukannya. Ae-ra mengatakan bahwa hanya membuat dia ingin melakukannya lagi, berpikir bahwa dia ingin menjadi penyiar pertarungan kandang wanita pertama.



Saat Dong-man bersiap untuk masuk ring, Ae-ra tumbuh gugup lagi dan harus melangkah keluar ke lobi. Dong-man keluar kuat, mendaratkan beberapa tendangan ke badan kemudian tendangan lokomotif terbang ke wajah Doo-ho. Dia mengetuk Doo-ho ke tanah, melukainya dan menghentikan pertarungannya sesaat.


Sementara petugas medis memeriksa wajah berdarah Doo-ho, Dong-man khawatir, tapi Pelatih Hwang meneriakinya bahwa ini adalah perkelahian. Tapi Dong-man melihat istri Doo-ho terisak-isak di antara penonton, jadi ketika pertarungan dilanjutkan, dia enggan memukul Doo-ho saat dia menjatuhkannya lagi.


Semua orang bingung saat Dong-man ragu-ragu, lalu mundur untuk membiarkan Doo-ho berdiri. Doo-ho datang padanya, mencoba membuatnya terjatuh tapi gagal, sampai Dong-man mengetuknya dengan mudah dengan tendangan lain ke kaki. Sekali lagi dia membiarkan Doo-ho naik, dan sekarang penonton mulai mengeluh.


Saat Ae-ra mengintip ke dalam, penasaran dengan kebisingan itu, Dong-man membawa Doo-ho ke ketiga kalinya dengan tendangan ke dada. Pertarungan berakhir, dan Dong-man dinyatakan sebagai pemenang. Dong-man bertanya pada Doo-ho apakah dia baik-baik saja, dan meskipun dia berdarah dan babak belur, Doo-ho meraung karena tersingkir pasti lebih baik.

Meskipun dia menang, netizen sudah dengan curiga memanggil Dong-man "the Octagon Waiter" karena dia menunggu lawannya bangun setiap kali dia menjatuhkannya. Saat makan malam, Pelatih Hwang dan Joo-pria terganggu dengan cara Dong-man bersikap selama pertarungan. Pelatih terkunci bahwa tidak ada tempat untuk kebaikan di dalam ring dan menyuruh Dong-man untuk berhenti jika dia akan seperti ini.


Dong-man berpendapat bahwa dia masih belajar, dan mengatakan bahwa dia hanya akan mengempaskan lawan-lawannya mulai sekarang daripada membiarkan hal-hal menjadi berantakan. Pelatih bergerak untuk memukulnya, tapi hanya sedikit kedutan dari Ae-ra yang membuat Pelatih lemah lembut seperti anak domba lagi, hee. Dia bertanya mengapa Pelatih sangat cemas, menyuruhnya untuk duduk dan mempercayai Dong-man, dan Dong-man balas menatapnya dengan penuh perhatian.


Orang tua Dong-man mendiskusikannya di meja makan, saat Ibu mengatakan pada Dad bahwa dia harus menelpon anaknya sesekali. Sementara mereka berdebat, Dong-man saudari Dong-hee melihat pertarungannya di teleponnya, tersenyum saat dia dinyatakan sebagai pemenang.


Ae-ra dan Dong-man berlama-lama di depan pintu mereka malam itu, enggan berpisah. Dong-man bilang dia akan selesai sarapan, jadi Ae-ra lebih memilih agar dia mencuci rambutnya setiap pagi, dan dia terkikik bahwa orang normal melakukan itu.

Ae-ra berpaling untuk menanyakan apakah dia harus datang ke tempat Dong-man untuk TV dan ramyun. Otaknya membeku lagi, tahu apa yang dia maksud dengan "ramyun," dan mereka berdua tersenyum malu ... sampai Landlady Hwang melangkah di antara mereka dengan teguh, "Tidak tidur bersama sebelum menikah, dan tidak ada ramyun di malam hari!"


Ae-ra bertanya mengapa dia terus mengatakan hal itu kepada mereka, tapi Nyonya Hwang hanya menunjukkan bahwa dia memberi mereka waktu istirahat, jadi setidaknya yang bisa mereka lakukan adalah mengikuti peraturannya. Dia mengeluh bahwa semua tenantnya dibutakan oleh cinta, menjentikkan bahwa mereka bisa pindah ke tempat dengan uang sewa yang lebih tinggi jika mereka ingin tidur bersama.


Sang induk semang Hwang mengembara ke kereta segera Coach untuk meminta sebotol soju, yang dituangkannya untuknya dengan penuh hormat. Dia tahu siapa dia, dan mengatakan semua yang dia tahu adalah bahwa dia pergi ke Jepang sejak lama. Landlady Hwang mengungkapkan bahwa dia memiliki pengalaman menjelang kematian, jadi dia memutuskan untuk menemukan Nam-il, anaknya, dan nama Namil Villa. Pelatih Hwang tidak tahu dia punya anak laki-laki, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia sudah menemukannya.


Ae-ra mengeluh kepada Seol-hee tentang pemiliknya, dan mengapa dia peduli jika mereka memiliki ramyun di malam hari atau tidak. Seol-hee bertanya-tanya mengapa Nam-il tidak ada di sini untuk merawat ibunya.

Tak-soo khawatir setelah melihat pertarungan terbaru Dong-man, meski Tae-hee mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir dan beristirahat. Tapi Pelatih Choi mengatakan kepada Tak-soo bahwa Dong-man memiliki kelemahan yang sama seperti "seseorang" saat pertama kali beralih dari taekwondo-dia tidak melindungi wajahnya dan tidak pernah menyerang rendah, atau pergi ke tanah. Pelatih Choi berpikir bahwa jika dia tidak bisa menghindari pertempuran Dong-man, maka Tak-soo harus melakukannya sekarang sementara dia masih memiliki kelemahan untuk dieksploitasi.


Dalam prakteknya, Pelatih menciptakan kembali pertarungan Dong-man dengan Doo-ho, dan sekali lagi Dong-man menolak mengikutinya saat dia berada di tanah. Dia mengatakan bahwa dia lebih percaya diri di kakinya dan menolak untuk pergi rendah, tapi Pelatih berteriak bahwa dia tidak akan pernah menjadi pejuang sejati seperti itu, dengan jelas menjadi sangat pribadi dan emosional mengenai hal itu.


Seorang pria tampan yang mengenakan jas menangkap Ae-ra berlatih pertarungannya yang mengumumkan di luar apartemennya, mencantumkan statistiknya sendiri seolah-olah dia adalah petarung, hee. Dia bilang dia adalah putra pemiliknya, NAM-IL (cameo oleh Kwak Shi-yang ), dan dia mendesah berat saat Ae-ra mengatakan namanya seperti dia mengenalnya.


Nam-il dengan tegas memerintahkan Ae-ra untuk tidak memakai pakaian yang menyinggung di tangga bersama (apakah dia tersinggung oleh kurangnya mode?), Dan tidak berteriak dan mengganggu orang lain. Selanjutnya, dia menyangkal bahwa tidak ada yang akan percaya bahwa dia adalah tinggi dan berat yang dia nyanyikan. Wow, dia benar - benar tegang. Saat mereka berpisah, dia bergumam bahwa dia tampan tapi benar-benar menyebalkan, sementara dia bergumam bahwa dia orang bodoh.

Joo-man pulang dengan kelinci pink boneka untuk Seol-hee. Tepat di luar pintu, dia menjawab sebuah panggilan dari Ye-jin dengan suara jengkel, mengingatkannya bahwa dia mengatakan untuk menghentikan ini, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia sedang dalam kecelakaan mobil. Dia bergegas untuk membantu, dengan santai melangkah antara Ye-jin dan pria agresif yang memarahi dia.

Meskipun Ye-jin mengklaim bahwa orang lain itu mendukungnya, dia mengatakan bahwa dia salah dan menuntut sejumlah besar uang untuk diselesaikan tanpa melibatkan asuransi. Joo-man mencium barbekyu pada pakaian pria itu dan menduga bahwa ia memiliki beberapa minuman, yang membuat calon penipu akan menjatuhkan masalah ini.


Saat Joo-man mendorong rumah Ye-jin, dia bertanya mengapa dia berada di lingkungannya. Dia mengatakan kepadanya untuk terakhir kalinya berhenti mengejarnya, dan dia berjanji, tapi ketika mereka keluar dari mobil, dia lemas dan jatuh, perlu bantuan untuk berdiri. Joo-man membantunya naik ke apartemennya, tanpa sengaja meninggalkan kelinci pink di mobilnya.

Di pintunya, dia memintanya untuk kembali bekerja, karena ketidakhadirannya menempatkannya dalam posisi buruk. Dia berbalik untuk pergi, tapi ketika dia melihat dia berjuang untuk membawa beberapa kotak besar, dia kembali membantunya. Joo-man masuk ke dalam apartemennya dengan kotak terakhir, dan pintunya menutup di belakangnya dengan sebuah klik yang tak menyenangkan.

Di rumah, Seol-hee menatap akun Instagram Ye-jin lagi. Dia melihat sebuah tulisan baru muncul, menunjukkan tangan seorang pria yang mengendarai mobilnya, dengan sebuah tulisan terbaca, "Bersama-sama." Seol-hee mengenali tangan-tangan itu, dan tombak rasa sakit menusuk hatinya.


Dong-man memantul ke atas untuk menemui Ae-ra di atap. Dia menuangkan bom soju saat dia berbicara dengan ayahnya, yang datang ke kota dalam perjalanan bisnis dan membutuhkan tempat untuk kecelakaan. Setelah menutup telepon, Dong-man mengakui bahwa dia gugup karena dia tidak pernah tidur sendirian dengan ayahnya sebelumnya.

Dia mengubah pokok pembicaraan untuk bertanya tentang wawancara penyiar MMA Ae-ra dalam dua hari. Dia bertanya apakah dia akan baik-baik saja mengawasi pertarungannya, dan dia balas bahwa itu satu-satunya cara dia bisa melindunginya. Dong-man terlihat senang dan mengatakan bahwa dia selalu melindunginya, bahkan saat mereka masih kecil.

Dia menyukai ide Ae-ra menjadi penyiar MMA, yang secara teknis akan menjadikan mereka pasangan kantor, yang selalu dianggapnya terdengar seksi. Dia mengatakan malu-malu bahwa pasangan kantor bisa menyelinap pergi untuk mencium di tempat kerja, dan giliran Ae-ra untuk melanjutkan fritz dan hanya mengulanginya, "Hah ...? Hah…?"


Dia menyangkal menjadi malu bahkan saat dia ikal menjadi bola pelindung. Dong-man meluncur mendekatinya, mengangkat wajahnya ke tangannya, dan mengatakan bahwa dia sekarang bersikap sangat girly. Ae-ra mendorong tangannya menjauh, tapi dia hanya menjepit pergelangan tangannya dan menggunakannya untuk menariknya mendekat.

Dengan suara kasar, Dong-man bertanya mengapa dia tidak bisa melihat apa-apa kecuali bibir Ae-ra. Dia bertanya apakah mereka bisa mencium setiap saat sejak mereka berkencan, dan tertawa saat Ae-ra memanggilnya gila. Dia memberinya ciuman dan bertanya apakah dia menyukainya, lalu memberinya yang lain, dan yang lainnya lagi, sampai mereka berdua tersenyum.


Dong-man mengatakan seharusnya dia menciumnya sejak lama, dan Ae-ra bercanda bahwa dia baru saja memukulnya, hee. Dong-man mengakui bahwa dia suka menciumnya, menambahkan, "Choi Ae-ra, aku sangat menyukaimu. Ini membuatku gila. "Alih-alih mencair, Ae-ra terkunci," Aku selalu menyukaimu, kamu brengsek. "LOL.


Tumbuh serius, Dong-man mengatakan bahwa jika itu semua atau tidak sama sekali, maka dia ingin membuatnya "semua." Ae-ra tidak tahu apa maksudnya, jadi dia bertanya kepadanya, "Apakah Anda ingin tidur malam ini?"


Epilog.

Malam dimana Joo-man telah menyela ciuman Dong-man dan Ae-ra, dia tetap bermain game di teleponnya sementara Dong-man mengeluh dengan keras bahwa Joo-orang melakukan hal yang mengerikan kepadanya hari ini. Joo-man bertanya apa maksudnya, dan Dong-man terkurung dan terbungkuk, bertanya apakah pria Joo akan menggodanya tentang hal itu. Tapi seperti Dong-man akan mengungkapkan status barunya dan status baru Ae-ra, Joo-man menjerit gembira atas permainannya, dan Dong-man mendorong pangsit di mulutnya dengan jengkel.


Sumber :

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top