Sinopsis Fight My Way Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 22 Juni 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 10 Bagian Pertama

Episode Sebelumnya : Sinopsis Fight My Way Episode 9 Bagian Kedua
Episode Selanjutnya : Sinopsis Fight My Way Episode 10 Bagian Kedua

Sinopsis Fight My Way Episode 10 Bagian Pertama


Satu langkah maju, dua langkah mundur ... Tepat ketika terlihat seperti semua orang membuat langkah fantastis menuju kedewasaan dan kejujuran, acara berkonspirasi untuk mengembalikan mereka ke tempat mereka. Ini membuat frustrasi untuk menonton dua pasangan yang tidak bisa hanya mengatakan apa yang mereka rasakan, buruk atau bagus, karena dengan mencoba menghindari risiko dilukai, mereka hanya akan saling menyakiti. Tetapi beberapa orang berhasil mendorongnya meskipun begitu, dan ada banyak kelincahan untuk diputar juga, membuat saat-saat frustrasi benar-benar sebanding dengan rasa sakitnya.

Babak 10: "Beberapa atau apapun"



Telepon berdering membangunkan Ae-ra di kamar motelnya, dan dia melihat ke arah Dong-man tidur di sampingnya. Dia memeriksa di bawah selimut dan terengah-engah, lalu muncul Dong-man di dahi, membuatnya sangat kesakitan.

Ae-ra juga duduk, mengungkapkan bahwa dia masih mengenakan jubah mandi. Dia menggonggong Dong-man karena tidur tanpa baju di kamarnya, dan dia menutupi dirinya dengan prima, mengatakan bahwa dia sedang dalam mood untuk minum. Dia terkunci kembali bahwa dia bilang dia akan pergi saat Pelatih Hwang kembali ke motel. Dia terus bertanya berulang-ulang, "Apakah Anda benar-benar tidak ingat?"

Ae-ra memang ingat sesuatu ... Dia melihat Dong-man tertidur larut malam, dan mengulurkan tangan untuk menyentuh wajahnya dengan lembut. Dia berbisik keras, "Kenapa kamu harus begitu tampan? Anda membuat saya sangat tegang. "


Dia merumput wajahnya, dan kemudian saat dia mencapai bibirnya, Ae-ra mencondongkan tubuh mendekat untuk menciumnya. Tapi dia mundur pada saat terakhir dan membelakangi dia. Di belakangnya, Dong-man membuka matanya, terbangun sepanjang waktu.

Kemudian di malam hari, Dong-man memperhatikan Ae-ra tidur, merasa tidak yakin dia bisa tidur nyenyak seperti ini. Dalam kabutnya yang mengantuk, dia melingkarkan lengan ke arahnya dan meringkuk dekat, membuat Dong-man lupa untuk bernafas. Dia menunduk menatap wajahnya dan mengulurkan tangan untuk mendorong rambutnya dari keningnya, dan dia mendesah dan meringkuk lebih dekat lagi.



Begitu dia pulih untuk kedua kalinya, Dong-man membungkuk untuk mencium ciuman terkecil di kening Ae-ra. Dia memejamkan mata dan melayang pergi, dan beberapa saat kemudian dia menjadi panas dan menarik bajunya ke dalam tidurnya.


Di pagi hari, dia mengeluh tentang Ae-ra yang meniup napasnya yang panas di wajahnya, mengungkapkan bahwa dia merasa dia menyentuh mukanya, tapi Ae-ra menyuruhnya untuk melupakannya. Dong-man menolak, jadi Ae-ra terus menyerang dan bertanya mengapa dia bertelanjang dada. Dia tidak tahu, dan dia memberi Ae-ra tatapan curang dan bertanya apakah dia melepaskan bajunya.



Ada ketukan mendadak di pintu, dan Dong-man menganggap itu Pelatih Hwang dan pergi untuk menjawabnya. Tapi siapa pun yang memiliki Dong-man bangkit kembali dalam ketakutan saat Ae-ra menggelengkan kepalanya dengan rasa ngeri. Dia menceritakan bahwa dalam kehidupan, waktu selalu mengerikan.


Satu jam sebelum pintu motel dibuka, kami melihat empat orang turun ke atas Daecheon pada saat bersamaan. Kenalan Dong-man Kyung-ku melakukan perjalanan dengan alasan terkait pekerjaan, dan Hye-ran semakin marah saat panggilannya ke Dong-man tidak terjawab. Ayah Ae-ra telah memutuskan untuk mengejutkannya dengan datang menemui pembawa acara hari ini, tapi yang kita lihat dari orang keempat adalah sepasang sepatu hak tinggi emas.

Tiga puluh menit sebelum pintu terbuka, ayah Ae-ra tiba di panggung acara, khawatir Ae-ra tidak mengangkat teleponnya. Dia menemukan sutradara tersebut berbicara dengan Pelatih Hwang dan mengatakan bahwa dia adalah ayah MC, jadi Coach memperkenalkan dirinya sendiri.

Pelatih Hwang menuntun ayah Ae-ra ke motel, memujinya pada anak perempuannya yang kuat. Dia mengatakan bahwa dia lebih takut pada Ae-ra daripada wanita lain di dunia ini, lalu dia tergelincir dan memanggilnya "Microphone Wacko" (nama panggilannya untuknya), membuat Dad membujuknya.


Saat mereka memasuki lobi motel, seorang wanita dengan sepatu hak emas dengan cepat masuk ke kantor. Dia kodok-melompat ke seberang ruangan, berusaha menghindari terlihat, dan HAHA, ini adalah induk semang Hwang. Dia menunjukkan foto Dong-man dan Ae-ra ke petugas ajumma, yang memastikan bahwa mereka tinggal di sini tadi malam.

Sepuluh menit sebelum pintu motel dibuka, Kyung-ku telah menemukan panggung acara dan sedang membujuk sutradara untuk membiarkannya berfoto. Dia tampak kesal ketika sutradara itu menebarkan talenta Dong-man.



Satu menit sebelum pintu motel Ae-ra dibuka, ayah Pelatih Hwang dan Ae-ra mengetuk pintunya, tapi tidak ada yang menjawab. Petarung lainnya, Doo-ho, keluar dari kamarnya dan mengatakan bahwa Dong-man tidak tidur di kamarnya. Pelatih bergumam bahwa ia juga tidak tidur di kamarnya.


Ia sadar akan semuanya bersamaan dimana Dong-man pasti sudah tidur. Ayah Ae-ra memukul pintunya dengan marah, dan saat pintu itu terbuka, mereka sama terkejutnya dengan Dong-man karena dia akan melihat mereka. Ayah Ae-ra mengambil tempat itu-pria bertelanjang dada Dong-man, Ae-ra di tempat tidur-dan menganggap yang terburuk.

Dong-man mencoba melarikan diri, mengemis Pelatih Hwang dengan matanya untuk membantunya, tapi ayah Ae-ra mengatakan kepadanya dengan suara yang terlalu tenang untuk menutup pintu. Ayah mulai melepas jam dan kemejanya, menunjukkan tato yang tampak menyeramkan di bahunya ... nama dan tanggal lahir Ae-ra (heh). Pelatih mengulurkan tangan untuk secara dramatis membelai wajah Dong-man untuk terakhir kalinya, lalu Dong-man dengan tegas berbalik untuk menerima takdirnya.


Karena tidak dapat menemukan motel Dong-man, Hye-ran malah duduk di tempat pertunjukan. Dia menguping sutradara tentang betapa hebatnya Ae-ra kemarin, dan bagaimana dia akan menjadi bintang.



Sang induk semang Hwang berjalan ke lantai atas, dan dia menekan telinganya ke pintu motel Ae-ra bersama Coach Hwang. Pelatih sepertinya mengenalinya, dan dia mulai bertanya, "Bagaimana kabarmu ..." tapi THWAP yang keras dari dalam ruangan membuat mereka berdua ngeri.


Ayah Ae-ra memberikan pemukulan yang solid kepada Dong-man dengan gantungan baju saat Dong-man merengek bahwa Ae-ra sudah memukulnya setiap saat. Ayah bertanya apa yang dia cari dengan tidur di sini, dan Dong-man berjanji bahwa meskipun mereka berdua terdampar di pulau terpencil, dia hanya akan menganggapnya seperti penduduk asli atau monyet. Ayah menggeram, bertanya apa yang salah dengan Ae-ra, dan Dong-man mengundurkan diri dari pemukulan lain.

Pelatih Hwang meminta Sang induk semang Hwang mengapa dia datang sejauh ini, dan dia menyalak bahwa tidur di kamar yang sama sebelum menikah dilarang. LOL. Pelatih mencatat bahwa dia berbicara kepadanya dengan banmal, dan dia mengatakan itu karena dia lebih tua. Dia mencoba untuk menanyakan apakah mereka pernah bertemu sebelumnya, tapi dia memotongnya dengan sebuah penyangkalan yang tajam.



Saat makan malam bersama orang tua Seol-hee, Joo-man mulai menyarankan agar keluarga mereka berkumpul untuk mendiskusikan pernikahan tersebut, namun ibu Seol-hee mengatakan bahwa tidak ada alasan untuk terburu-buru, membawa seorang pelamar kaya yang hanya menunggu di sayap untuk menikahi Seol. -hee. Joo-man mendapat teks dari Ye-jin di tengah makanannya, tapi dia mengabaikannya.


Secara pribadi, Mom memberi Seol-hee sebuah kertas emas yang mewakili uang keluarga terakhir, menyuruhnya untuk menghabiskannya di pernikahannya. Ibu bilang dia menyimpannya secara khusus untuk Seol-hee dan menyuruhnya berhenti bersikap begitu malu-malu dan tidak aman, dan jika Joo-man mengganggu dia, dia harus mencampakkannya.

Joo-man dan ayah Seol-hee mengobrol, dan ayahnya mengatakan bahwa tidak seperti keluarga yang memiliki anak perempuan saat mencoba untuk anak laki-laki, mereka memiliki tiga putra yang mencoba untuk menjadi anak perempuan. Awwww. Dia membuatnya sangat jelas bahwa menurutnya Seol-hee terlalu baik untuk pria Joo. Dia memperingatkan Joo-man untuk tidak menunduk menatapnya, atau terus menerima telepon yang seharusnya tidak dia jawab, atau dia akan membunuhnya.



Ayah Ae-ra balok saat ia melihat putrinya bersiap untuk beremigrasi hari ini, dan Dong-man memohon kepada ayahnya untuk tidak memberitahu ayahnya tentang apa yang sedang dilakukannya hari ini atau dia akan mengoceh tentang gantungan baju yang dipukulnya. Mereka semua terkejut melihat Kyung-ku di sana, dan tidak dengan cara yang baik. Kyung-ku berpura-pura bahwa dia hanya mengenali Ae-ra, padahal sudah jelas bahwa dia adalah alasan sebenarnya dia ada di sini.



Manajer Tak-soo, Tae-hee, muncul untuk berbicara dengan Doo-ho. Dia mengatakan kepada Doo-ho bahwa Byung-joo, pejuang kasar yang baru saja mengalahkan Dong-man di pertandingan terakhirnya, telah beralih ke tim Tak-soo. Dia juga menawarkan Doo-ho pada tim mereka, dan saat Doo-ho mencoba untuk menolaknya, dia diminta untuk berpikir beberapa saat sebelum menjawab.

Mengetahui bahwa pembelotannya berarti meninggalkan Dong-man sendirian, Doo-ho bertanya apa yang akan terjadi setelah Tae-hee. Tae-hee hanya mengatakan bahwa Doo-ho harus memikirkan anaknya, yang memiliki alergi kulit buruk.

Kyung-ku membual kepada Ae-ra bahwa dia adalah seorang PD di KBC sekarang, tapi dia hanya memberinya mata sampingan yang serius saat dia membual. Dia mengatakan bahwa dia bisa menelepon jika dia tahu dia ingin menjadi penyiar, tapi dia dengan keras melarangnya untuk menyebutkannya kepada siapapun.


Beberapa saat kemudian, Ae-ra masih mengerutkan dahi pada Kyung-ku. Dia bertanya dengan marah mengapa Dong-man mengatakan kepada Kyung-ku bahwa dia ada di sini, tapi dia mengatakan bahwa dia tidak melakukannya. Penasaran, Ae-ra bertanya bagaimana dia dan Kyung-ku terhubung kembali, dan Dong-man mengakui bahwa Kyung-ku memanggilnya dan berjanji akan kencan buta. Aaawkward. Ae-ra bertanya apakah dia berkencan, dan Dong-man langsung saja, "Hah?" Ae-ra mengatakan dengan menuduh bahwa dia pergi (Dong-man: "Hah?"), Dan bahwa dia bertemu seseorang (yang lain " Hah? "LOL).

Joo-man dan Seol-hee bertemu dengan teman-teman untuk makan siang, di mana salah satu pasangan membicarakan rencana pernikahan mereka dan promosi terbaru mempelai pria. Seol-hee mengungkapkan bahwa dia dan Joo-man akan segera merencanakan pernikahan mereka sendiri, tapi Joo-man tampak tidak nyaman dan dengan cepat mengubah topik pembicaraan.


Sumber :

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top