Sinopsis Angel Eyes Episode 14-15

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 26 Juni 2017

Sinopsis Angel Eyes Episode 14-15


Episode 14
Soo Wan perlu mengkonfirmasi apa yang dia baca. Apakah ibu Dong Joo benar-benar menyumbangkan matanya khusus untuknya? Dia menuju ke kantor donor organ namun tidak ada informasi yang datang karena peraturan kerahasiaan. Dia kemudian bertanya kepada dokternya. Dia menyediakan dokumen-dokumennya. Hal ini dikonfirmasi, ibu Dong Joo meninggal karena serangan jantung mendadak dan ditentukan matanya untuk disumbangkan ke Soo Wan. Dong Joo bersiap-siap untuk meninggalkan pekerjaan frustrasi karena Soo Wan belum bisa menjawab telepon genggamnya. Dia keluar dari stasiun pemadam kebakaran dan Soo Wan sedang menunggu.

Dia ingin mereka mengunjungi kuburan ibu Dong Joo. Saat dia menaruh bunga, Soo Wan berkata kepada Dong Joo tentang mata mataku, itu ibumu, bukan? Dong Joo tertegun. Soo Wan ingat 12 tahun yang lalu menangis dan ibu Dong Joo menenangkannya jika dia bisa, Dia akan memberi Soo Wan matanya. Soo Wan mulai mengulangi "Itu adalah Jung Hwa, Itu adalah Jung Hwa ..." menjadi semakin kesal.

Dia berlutut dengan mengatakan bahwa dia tidak pernah tahu, dia tidak pernah tahu. Dong Joo berlutut dan mengatakan kepadanya bahwa ini adalah keinginan ibunya, dia ingin Soo Wan memakainya. Soo Wan menuntut "Kenapa kamu tidak memberitahuku? Mengapa? Kenapa? "Dong Joo mengatakan ibunya tidak ingin dia tahu, tidak ingin Soo Wan merasakan beban rasa bersalah ini, dan ibunya menyuruhnya untuk tidak memberitahunya. Soo Wan menangis berusaha menyesuaikan diri dengan hal ini.


Soo Wan menuntut "Kenapa kamu tidak memberitahuku? Mengapa? Kenapa? "Dong Joo mengatakan ibunya tidak ingin dia tahu, tidak ingin Soo Wan merasakan beban rasa bersalah ini, dan ibunya menyuruhnya untuk tidak memberitahunya. Soo Wan menangis berusaha menyesuaikan diri dengan hal ini. Soo Wan menuntut "Kenapa kamu tidak memberitahuku? Mengapa? Kenapa? "Dong Joo mengatakan ibunya tidak ingin dia tahu, tidak ingin Soo Wan merasakan beban rasa bersalah ini, dan ibunya menyuruhnya untuk tidak memberitahunya. Soo Wan menangis berusaha menyesuaikan diri dengan hal ini.

Di luar rumah Soo Wan dia bertanya pada Dong Joo bagaimana dia bisa melihatnya? Dia mengatakan bahwa pertama kali dia menatapnya, sungguh menakjubkan, bahwa dia bisa melihatnya. Dong Joo mengatakan itu adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Mata itu menatapnya. Lalu dia mengerti mengapa ibunya menyumbangkan matanya dan dia bahagia, sangat bahagia. Dong Joo menyuruh Soo Wan untuk tidak bersedih atau menyesal. Ibunya ingin dia melihat bunga, pohon, dan yang dia cintai.  Soo Wan masuk ke dalam rumah.


Di kamar tidurnya dia dibanjiri kenangan akan ibu Dong Joo dan tangisannya. Di kamar tidurnya Dong Joo meminta ibunya untuk membantu Soo Wan menerima ini agar dia bisa melindunginya. Ayah Soo Wan pulang ke rumah dan menemukannya di kamar tidurnya. Soo Wan mengatakan kepadanya bahwa ibu Dong Joo menyumbangkan matanya. Dia tercengang bertanya bagaimana dia tahu. Dia bilang dia tahu donornya adalah ibu Dong Joo.

Ayahnya bertanya apakah dia baik-baik saja. Soo Wan bilang dia tidak apa-apa, bagaimana mungkin dia? Dia merasa sedih, maaf, bersalah. Tapi dia melanjutkan, Dong Joo senang. Senang bisa bertemu dengannya. Dong Joo memberitahunya bahwa ibunya akan marah jika dia sedih dan menyesal. Ayahnya mengatakan bahwa dia sangat bersyukur dan bersyukur. Dia memeluk putrinya dan menghiburnya. Adegan yang sangat bagus, kedua aktor itu bersahaja tapi kuat.


Keesokan harinya di tempat kerja, Dong Joo bertanya kepada Soo Wan apakah dia menangis sepanjang malam. Soo Wan hanya mengatakan bahwa dia tidak dapat menahannya. Dong Joo mengancam untuk memberitahu ibunya. Soo Wan bertanya apakah Hye Joo tahu. Dong Joo tidak mengatakan padanya, bahwa dia terlalu muda saat semuanya terjadi. Dia mengatakan begitu Hye Joo tahu dia akan mengerti keinginan ibunya untuk membantu Soo Wan. Dong Joo mengatakan kepadanya bahwa ibunya tidak memberinya mata untuk menangis sepanjang waktu. Itu membuatnya tersenyum dari Soo Wan.


Ayah Soo Wan memanggil Dong Joo untuk bertemu. Ayah mengatakan kepada Dong Joo bahwa Soo Wan mengetahui tentang sumbangan mata ibunya dan sementara kesal sepertinya akan menganggapnya lebih baik dari perkiraannya. Dia mengatakan hal itu karena dukungan dan cinta Dong Joo untuk Soo Wan. Dia mengucapkan terima kasih. Rahang Dong Joo menguat dan dia memintanya untuk meyakinkan Soo Wan untuk pindah ke Amerika. Dong Joo berkata bahwa Soo Wan terus mencari tahu tentang hal-hal yang seharusnya tidak dibebani dan ada beberapa hal yang tidak ingin dia ketahui. Dong Joo pergi. Ayah bertanya-tanya apa maksudnya.


Kali ini ia menyadari bahwa Dong Joo tahu. Dia pergi ke kantor Dr. Choi dan bertanya apakah dia memberi tahu Dong Joo. Dr. Choi membenarkan bahwa dia benar-benar menceritakan pada Dong Joo sisi ceritanya. Dia melanjutkan bahwa Soo Wan harus diberitahu juga. Itu mendorong kemarahan ayah Soo Wan dan dia meraih Dr. Choi memberitahunya bahwa dia lebih baik tidak memberi tahu Soo Wan. Dr. Choi mengatakan kepadanya bahwa Dong Joo sudah membuat permintaan itu jadi jangan membuatnya marah dan pergi. Ayah Soo Wan mencoba untuk mengatasi Dong Joo karena mengetahui rasa malu dan teror yang akan diketahui Soo Wan juga.

Ji Woon tahu bahwa ibu Dong Joo menyumbangkan matanya kepada Soo Wan.


Dong Joo berjalan Soo Wan pulang. Dia bertanya apakah dia merasa lebih baik. Dia memintanya untuk bersumpah bahwa dia tidak akan menangis lagi. Dia berbalik untuk masuk ke rumah tapi kembali ke pelukannya untuk pelukan. Ayah Soo Wan melihat dari jendela. Dia mencengkeram hatinya dan jatuh ke lantai. Soo Wan menemukannya dan memanggil Dong Joo. Dia datang ke rumah dengan tas medisnya. Soo Wan segera memperhatikan kedua pria tersebut satu sama lain .

Dong Joo berkata pada Ayah bahwa dia perlu pergi ke rumah sakit. Ayah menolak dan menyuruhnya pulang. Dong Joo ternyata meninggalkan Soo Wan yang mengejutkan. Dong Joo memberitahunya kecuali ayahnya pergi ke rumah sakit yang bisa dia lakukan hanyalah memantau kondisinya. Dia pergi, meninggalkan Soo Wan terkejut dan bertanya-tanya apa yang terjadi antara ayahnya dan Dong Joo.


Keesokan harinya di stasiun pemadam kebakaran, Soo Wan mengatakan bahwa Dong Joo ayahnya stabil. Dia bilang dia tidak percaya DIA tidak tahu ada yang salah. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan khawatir dengan ayahnya jika dia tidak ada. Dia mengatakan pada Dong Joo bahwa dia ingin menunda untuk pindah ke Amerika untuk saat ini.

Ketika Team Leader dan Teddy pulang kerja, Hye Joo sangat memperhatikan Team Leader. Hye Joo tidak memikirkan Team Leader sebagai ayah, tapi seorang pria. Teddy tidak senang dengan apa yang dilihatnya.

Min Soo dan Ji Woon bertemu. Ji Woon mengatakan kepadanya bahwa dia tahu bahwa ibu Dong Joo penting tapi bertanya-tanya mengapa. Min Soo berkata pada Ji Woon bahwa ibu Dong Joo adalah orang yang kritis dalam kehidupan Soo Wan. Soo Wan tenggelam dalam keputusasaan namun bertemu dengan Dong Joo dan dikelilingi oleh keluarga mereka membawa kebahagiaannya. Min Soo mengatakan bahwa dia ingin menemukan supir yang terpukul dan buruk itu dengan buruk.

Ji Woon berharap keberuntungannya dalam menemukan orang itu. Min Soo tumpul bahwa Ji Woon harus berhenti menyiksa dirinya sendiri mengharapkan sesuatu yang tidak akan terjadi. Dia merekomendasikan agar melepaskan Soo Wan. Ji Woon bilang dia tidak bisa melakukannya sekarang juga dan pergi.


Ji Woon pergi menemui Dong Joo . Siap untuk putaran 2 dari "Saya dapat melindunginya lebih baik dari yang Anda bisa" ? Ji Woon berkata pada Dong Joo bahwa Min Soo menceritakan betapa positifnya ibunya dalam kehidupan Soo Wan. Ji Woon bersyukur dia menyumbangkan matanya kepada Soo Wan. Dong Joo kaget dia sudah tahu. Ji Woon berkata pada Dong Joo bahwa dia bisa mengerti ayah Soo Wan melakukan apapun yang harus dilakukannya untuk mengalihkan pandangan ke Soo Wan. Dong Joo bertanya berapa banyak Ji Woon tahu.

 Ji Woon mengatakan dia tahu semua yang menyangkut Soo Wan. Ji Woon berkata pada Dong Joo bahwa dia tahu Dong Joo juga tahu yang sebenarnya dan bertanya-tanya bagaimana dia bisa bersama Soo Wan dengan dendam pada ayahnya. Dia mengatakan Dong Joo pindah ke Amerika tidak akan mengubah fakta bahwa dia adalah satu-satunya orang yang seharusnya tidak bersama Soo Wan. Dong Joo tidak menyukai pernyataan itu dan meraih Ji Woon.

Teddy meminta Hye Joo untuk makan bersamanya. Hye Joo menghabiskan seluruh makanannya untuk menanyakan pertanyaan tentang pemimpin tim. Teddy merasa kecewa karena dia menyukai Team Leader dan bukan dia.

Detektif Cha bertemu dengan saksi mata untuk hit-and-run. Dia mengatakan kepadanya 12 tahun yang lalu polisi membayarnya banyak uang dan dia tidak pernah harus bersaksi. Detektif Cha mengakui ada sesuatu yang tidak beres dengan bagaimana polisi menangani kasus ini. Detektif Kim ngeri dengan kabar bahwa saksi mata hit-and-run dibayar oleh polisi dan tidak pernah bersaksi . Kilas balik menunjukkan bahwa kapten polisi saat ini yang membayar saksi dan tidak pernah memberinya kesaksian.

Ayah Soo Wan bertemu ibu Ji Woon untuk minum. Dia mengatakan kepadanya bahwa Dr Choi telah memberitahu Dong Joo tentang dia membunuh ibunya. Ibu Ji Woon bertindak terkejut. Ayah Soo Wan mengatakan bahwa Dong Joo berencana membawa Soo Wan ke Amerika. Dia mengaku bahwa dia merasa bersalah setiap hari atas apa yang dia lakukan.

Dia seharusnya segera mengakuinya dan menerima hukumannya. Tapi tidak, dia lari dari kebenaran dan sekarang dia harus membayar pengecutnya. Ibu Ji Woon menggeliat di kursinya. Dia bisa mengucapkan kata-kata yang sama untuk menyuntikkan ibu Dong Joo dengan obat-obatan yang menyebabkan serangan jantung.

Dia melanjutkan bahwa saat Soo Wan dan Dong Joo meminta restunya kesempatan untuk mengaku lenyap. Ibu Ji Woon mengatakan kepadanya (dan dirinya sendiri), Anda melakukannya untuk anak Anda. Jika Anda mengungkapkannya kepada anak Anda, bukankah itu akan menyebabkan rasa sakit?


Soo Wan menegur ayahnya karena minum dengan penyakitnya. Ayah mengatakan kepada Soo Wan bahwa dia ingin dia pindah ke Amerika dan dia telah memutuskan bahwa dia akan datang ke Amerika juga . Soo Wan terkejut dan bahagia ayahnya akan bergabung dengan Dong Joo dan dia di Amerika.

Dia setuju untuk pergi ke Amerika karena tahu bahwa dia akan bergabung dengan mereka begitu urusannya sesuai. Sendirian dalam studinya dia mengaku pada foto istrinya bahwa dia siap untuk bergabung dengannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa Soo Wan ada di Amerika, dia akan memastikan dia bergabung dengannya.

Keesokan harinya di stasiun pemadam kebakaran Dong Joo mengatakan kepada chief bahwa dia akan pindah ke Boston dalam waktu dekat. Soo Wan memasuki kantor dan mengatakan kepadanya bahwa dia perlu ikut dengannya setelah bekerja. Dia tidak akan mengatakan kepadanya di mana tapi mengatakan bahwa dia akan bahagia saat dia tiba di sana. Ini adalah toko perhiasan dan mereka memilih cincin kawin mereka .

Soo Wan mengatakan kepadanya bahwa dia bersedia pindah ke Amerika karena ayahnya akan bergabung dengan mereka di sana. Kemudian keluarga mereka akan bersama. Dia bilang ayahnya ingin mereka menikah dengan cepat.


Ji Woon berbicara dengan Soo Wan dan membiarkan dia tahu bahwa dia ingin dia bahagia. Tapi dia tidak berpikir Dong Joo adalah orang yang tepat untuknya. Soo Wan terkunci kembali "jangan seperti ini, kamu mengecewakan saya". Soo Wan dengan tegas mengatakan kepadanya bahwa dia menikahi Dong Joo dan dia pindah ke Amerika. Dia pergi.

Soo Wan pergi untuk mengambil cincin kawin di toko perhiasan. Cincinnya indah dan Soo Wan sangat senang. Dia tidak bisa menunggu sampai Dong Joo melihat mereka.


Dong Joo menuju ke apartemennya dan menemukan ayah Soo Wan di luar menunggunya. Ayah mengatakan kepada Dong Joo bahwa dia tahu bahwa Dr. Choi menceritakan semuanya kepadanya. Dong Joo menegaskan dia tahu. Ayah bertanya apakah Dong Joo punya pertanyaan. Dong Joo bilang dia tidak punya pertanyaan. Dong Joo memintanya untuk pergi dan berjalan mengelilinginya. Ayah meletakkan tangannya di bahu Dong Joo, lalu dia berlutut di samping Dong Joo .


Apa yang kau ingin aku tanyakan? Apakah Anda membunuhnya dengan menghapus topeng oksigennya? Tanyakan mengapa Anda membawa saya ke bawah sayap Anda - apakah bersalah karena membunuh ibuku? Apakah Anda melakukannya untuk memberi anak Anda sendiri mata ibu saya? Ayah bilang itu semua salahku Itu bukan jawaban yang saya inginkan! Dong Joo berteriak.

Dong Joo akhirnya sadar. Itulah mengapa Anda datang ke Amerika untuk menemukan saya. Itulah mengapa Anda memisahkan saya dari Soo Wan. Itu sebabnya kamu bilang aku tidak bisa bersama Soo Wan. Ayah mengucapkan namanya. Dong Joo memotongnya, jangan bicara lagi padaku. Ayah memanggilnya dengan nama memohon.


Dong Joo dengan marah mengatakan kepadanya untuk tidak memanggilnya Dong Joo. Dia dengan tegas menyatakan bahwa saya tidak memiliki Bapa. Tapi aku akan mengambil Soo Wan. Aku akan menikahi Soo Wan. Aku akan membawa Soo Wan ke Amerika. Soo Wan HARUS PERNAH tahu. Satu-satunya yang tersisa adalah Soo Wan.

Ayah secara terbuka menangis sekarang, Dong Joo memiliki air mata di wajahnya saat dia berbalik dan meninggalkan Ayah yang menangis di trotoar.


Tanpa sepengetahuan kedua pria itu, Soo Wan hanya sekitar sudut . Dia melihat ayahnya terisak dan Dong Joo pergi dengan marah. Apakah dia mendengar? Apakah dia TAHU?

Episode 15

Di akhir episode terakhir 14, tanpa sepengetahuan Dong Joo dan ayahnya, Soo Wan berada di dekat mereka saat mereka saling berhadapan mengenai ayah membunuh ibu Dong Joo . Soo Wan melihat ayahnya terisak dan Dong Joo pergi dengan marah. Apakah dia mendengar? Apakah dia TAHU?


Ya dia dengar. Ya dia tahu Soo Wan berjalan lesu melewati kota. Dia berakhir di rumah Min Soo dan bertanya apakah ada yang membunuh yang lain untuk organ, apa kejahatannya? Apa hukumannya? Min Soo menjawab bahwa pembunuhan itu dengan hukuman 5 tahun penjara seumur hidup. Soo Wan mengatakan 5 tahun terlalu pendek.

Ayah Soo Wan telah menulis sebuah catatan kepada Soo Wan, dia meraih kunci dan mantelnya. Apakah akan mengakhiri hidupnya?



Soo Wan kembali pulang lesu dan memutuskan untuk membuat poros labu. Ayah masuk ke dapur bertanya-tanya apa yang sedang dilakukannya. Dia mengoceh karena tidak memiliki labu untuk membuat poros labu. Soo Wan lalu langsung bertanya kepada ayahnya "Kenapa kamu melakukan itu? Kenapa kamu melakukan itu pada Jung Hwa? "Ayahnya menarik diri dan menyadari bahwa SHE TAHU.

Soo Wan: "Apa aku terlihat menyedihkan bagimu? Apa menurutmu jika aku bisa melihat aku akan bahagia? Apakah Anda pikir jika Anda membunuh seseorang sehingga saya bisa melihat, tidak apa-apa? Sekarang aku mengerti mengapa kau menyembunyikan surat Dong Joo. Kenapa kamu diam-diam merawatnya? Mengapa Anda tidak setuju dengan dia dengan sangat berapi-api. Apa yang tidak saya dapatkan, bagaimana Anda bisa membunuh? Anda bukan orang atau dokter semacam itu. Tapi kau membunuh Jung Hwa. Untuk memberi anakmu mata. Katakan itu tidak benar. Katakan padaku aku salah dengar pembicaraan antara Anda dan Dong Joo. Katakan itu tidak benar! "

Ayah: "Selama dua belas tahun, setiap hari, aku berharap bisa kembali ke saat itu. Setiap kali aku melihat Dong Joo aku bertanya pada diriku sendiri, kenapa aku melakukan itu? Tapi aku tidak bisa mengembalikan waktu. Semua yang tersisa adalah untukmu dan Dong Joo hidup dengan baik karena ketidaktahuan.

Song Wan: "Hiduplah dengan baik? Bagaimana kita hidup dengan baik? "

Ayah: "Anda tidak akan pernah tahu. Saya akan dihukum setelah saya meninggal dunia. Saya dihukum setiap hari saya tinggal. "

Soo Wan: "Bagaimana dengan Dong Joo? Bagaimana dengan Hye Joo? Bagaimana dengan Jung Hwa? Bagaimana Anda bisa menerima pengampunan? Apakah kamu memaafkan dirimu dengan merawat Dong Joo? Apakah itu cukup baik Aku tidak bisa memaafkanmu Aku tidak bisa mengerti kamu Bahkan jika Dong Joo memaafkanmu, aku tidak bisa. Pada hari aku mati, aku tidak bisa memaafkanmu! "

Konfrontasi yang bagus Aku suka bagaimana Soo Wan langsung. Itu adalah nilai plus karakter ini. Dia mengatakan apa yang dia pikirkan. Begitu banyak karakter wanita kdrama yang tidak langsung. Soo Wan adalah Ini menyegarkan.

Soo Wan sekali lagi berjalan tanpa tujuan. Dia menangis di bangku cadangan. Dia menangis untuk ayahnya, untuk Dong Joo dan dirinya sendiri.

Dong Joo pergi ke rumah Soo Wan. Min Soo memanggilnya dan memberi tahu dia tentang kunjungan Soo Wan dimana Soo Wan bertanya tentang hukuman karena membunuh seseorang untuk organ mereka. Dong Joo sampai di rumah, masuk, dan mendapati ayah Soo Wan pingsan di lantai. Dia membawa Ayah ke ruang gawat darurat. Ji Woon dan Dong Joo setuju bahwa operasi adalah satu-satunya pilihan. Dan Dong Joo adalah satu-satunya dokter dengan kemampuan melakukan operasi. Ji Woon berkata pada Dong Joo bahwa dia mengerti ini adalah situasi yang sulit tapi Dong Joo adalah satu-satunya pilihan Ayah. Ibu Ji Woon tidak percaya Dong Joo akan melakukan operasi. Ji Woon mengatakan dia positif Dong Joo adalah pilihan terbaik untuk ayah Soo Wan.

Dong Joo melakukan operasi. Semuanya terlihat bagus, lalu segalanya mulai terurai. Dong Joo melakukan pijat jantung terbuka untuk menghentikan ayah dari kematian di meja operasi. Setelah operasi Ji Woon memberitahu Dong Joo, dia tidak pernah mengira akan mengatakan ini lagi, tapi Dong Joo adalah ahli bedah dan orang hebat. Dia berpikir bahwa tidak ada dokter lain yang bisa melakukan apa yang Dong Joo lakukan. Dong Joo dengan jujur ​​mengatakan pada Ji Woon bahwa dia tidak tahu apakah dia melakukan yang terbaik atau jika dia ragu-ragu.

Ji Woon bertanya di mana Soo Wan berada. Dong Joo keluar dengan cepat untuk menemukannya. Bagus pasca operasi adegan. Mereka bisa jujur ​​satu sama lain tanpa kemarahan. Ji Woon bertanya di mana Soo Wan berada. Dong Joo keluar dengan cepat untuk menemukannya. Bagus pasca operasi adegan. Mereka bisa jujur ​​satu sama lain tanpa kemarahan. Ji Woon bertanya di mana Soo Wan berada. Dong Joo keluar dengan cepat untuk menemukannya. Bagus pasca operasi adegan. Mereka bisa jujur ​​satu sama lain tanpa kemarahan.


Dong Joo mencari semua tempat mereka (langkah, planeterium, dll.) Tapi dia tidak dapat menemukan Soo Wan. Dia tidak menjawab teleponnya. Dimana dia?

Di kabin negara, Soo Wan merasakan rasa bersalah. Rasa bersalah atas kematian ibunya dan kematian ibu Dong Joo. Dia bertanya-tanya bagaimana Dong Joo masih merasakan cinta untuknya. Bagaimana dia bisa bercinta dengannya karena tahu ibunya meninggal karena dia? Soo Wan berpikir dia harus membiarkan Dong Joo pergi, tapi bisakah dia?

Saksi mata Min Soo telah hilang. Drats! Detektif Kim mengira hanya ada satu keluarga kuat di kota yang bisa meminta kapten polisi untuk melakukan penawaran mereka. Dia bilang itu keluarga Kang. Min Soo kaget tapi Detektif Kim yakin dia berhak mencurigai keluarga Kang itu. Dia menyuruh Min Soo untuk berhati-hati agar tidak berakhir di rumah sakit juga.

Ji Woon dan Min Soo berbicara tentang ayahnya. Ji Woon mengatakan bahwa dia adalah seorang jaksa agung tapi bukan ayah yang hebat. Dia mengatakan kepadanya bahwa ibunya mempertaruhkan nyawanya untuk hamil dan membawanya ke dunia. Dia mengatakan ibunya menjatuhkan obsesinya pada ayahnya dan menjadi terobsesi dengan dia sebagai gantinya. Saat Min Soo keluar, ibu Ji Woon muncul dan bertanya siapa dia. Ji Woon menjawab bahwa dia adalah teman Soo Wan dan temannya juga. Ibu Ji Woon tidak menyukainya.


Adegan lucu saat Hye Joo sengaja mendengar beberapa orang berencana melakukan lelucon panggilan darurat. Dia merenggut telepon dan memberitahu operator bahwa ini adalah panggilan palsu. Orang-orang marah dan mulai mengancamnya. Hye Joo memegang tanah dan mengembalikannya kepada mereka. Pemimpin Tim, Teddy dan Ji Mo menyela diri dan bertengkar. Di kantor polisi Kepala Stasiun mengatakan kepada Kepala Tim polisi dan Teddy sedang tidak bertugas sehingga mereka harus dikenai tuduhan penyerangan. Orang-orang lelucon itu mencibir. Kepala Stasiun melanjutkan bahwa prank call guys perlu dikenakan juga. Itu telah mereka sputering. Hye Joo menyatakan jika mereka pernah bercinta lagi dia akan melepaskan pacarnya pada mereka. Dia menyatakan bahwa Team Leader adalah pacarnya mengejutkan setiap orang yang mendengarnya. Ji Mo sangat senang mendengar pernyataannya.

Dong Joo pergi ke rumah Soo Wan dan menemukan cincin yang dijemputnya di jewlers. Sementara itu, Soo Wan mengingat Dong Joo membuat omelet untuknya di kabin pedesaan. Omelet Soo Wan menyatakan (dengan air mata) terasa seperti Jung Hwa yang membuatnya. Soo Wan berkata pada dirinya sendiri bahwa dia bisa melakukannya.


Teddy sangat senang saat Hye Joo meletakkan perban Pororo di wajahnya.

Di stasiun pemadam kebakaran, Dong Joo memberitahu kepala polisi tentang ayah Soo Wan yang menjalani operasi darurat dan tidak ada yang bisa menemukannya. Kepala setuju untuk tidak membiarkan siapapun tahu bahwa Soo Wan hilang. Sebaliknya dia mengatakan kepada semua orang bahwa dia sedang berlibur singkat.


Di tempat barang rongsokan, Min Soo mungkin telah menemukan pria itu saat petugas tempat barang rongsong itu benar-benar mengenali mobil yang ditunjukkannya kepadanya tapi menyangkalnya. Dia menolak membiarkannya mencari tanpa surat perintah.


Dong Joo dan Min Soo bertemu untuk membahas Soo Wan. Min Soo mengatakan kepada Dong Joo bahwa 12 tahun yang lalu Soo Wan tidak senang dengan transplantasi karena seseorang harus mati untuk memberinya hadiah penglihatan. Tapi itu berubah saat bertemu dengan Dong Joo dan keluarganya. Min Soo kagum ibu Dong Joo memberi Soo Wan hadiah penglihatan. Dia mengatakan pada Dong Joo bahwa dia memiliki saksi hit dan run tapi dia hilang.

Soo Wan pergi ke stasiun pemadam kebakaran dan menyerahkan pengunduran dirinya ke kepala stasiun. Dia bertanya mengapa dia berada di stasiun saat dia harus berada di rumah sakit mengunjungi ayahnya yang baru menjalani operasi. Soo Wan kaget dan bergegas ke rumah sakit.


Soo Wan tiba di rumah sakit dan Dong Joo bertanya di mana dia berada. Soo Wan ingin tahu apa yang terjadi pada ayahnya. Dong Joo mengatakan kepadanya bahwa dia menemukannya di lantai rumah dan membawanya ke rumah sakit. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mengoperasi ayahnya. Dia tidak tahu kapan ayahnya akan bangun. Soo Wan bertanya kepada Dong Joo apakah dia bisa memiliki waktu berdua dengan ayahnya. Soo Wan mengatakan kepada ayahnya segala sesuatu yang telah terjadi adalah karena dia .


Keesokan paginya Min Soo kembali ke tempat barang rongsokan. Pekerja menyetir dengan mobil perak model dan tahun yang sama dengan yang dia cari! Dan itu memiliki nomor identifikasi yang cocok! Dia dengan cerdik mengatakan kepada pekerja bahwa jika ini adalah kdrama, akan ada dua penjelasan - ini adalah kembar atau hanya dianggap telah dibatalkan.

Dong Joo menemukan Soo Wan telah menghabiskan malam di samping tempat tidur ayahnya. Mereka pergi keluar untuk udara segar.


Soo Wan: Aku tahu segalanya sekarang. Mengapa Anda menghilang dan mengapa Anda memiliki waktu yang sulit? Ketika Anda kembali, saya merasa bahwa Anda tidak terbiasa dan cemas. Aku tahu itu karena aku tidak bisa mengerti kamu. Kamu terlalu sulit bagiku untuk mencari tahu. Kenapa kamu menyukaiku? Mengapa kau mencintaiku? Anda bilang Anda senang bisa melihat. Apakah Anda merasakan hal yang sama sekarang?

Dong Joo: Hentikan.

Soo Wan: Kamu tidak bisa lagi bahagia lagi. Kamu sedang menderita Anda tahu apa yang ayah saya lakukan pada Jung Hwa.

Dong Joo: Hentikan.


Dong Joo meraih pergelangan tangannya dan membawanya ke gereja. Gereja yang didampingi orang tuanya.

Dong Joo: Orang tua saya sudah menikah di sini. Saat ibuku mengalami kesulitan dengan ayahku, dia bilang dia datang ke sini untuk mengingat cinta yang dia miliki untuknya. Masalahnya akan mencair. Mari kita mulai di sini Soo Wan.

Soo Wan: Aku pergi.

Dong Joo: Lihatlah aku dan hanya aku. Ambil tanganku dan ikuti aku.

Soo Wan: Bagaimana saya bisa melakukannya? Ayahku membunuh ibumu


Dong Joo meraih bahunya.

Soo Wan: Bagaimana saya bisa melihat dan tertawa dan cinta dengan mata ini? Akan sangat menyakitkan bagimu untuk bertemu denganku setiap hari. Aku tidak bisa menjadi rumahmu Saya sial.

Dong Joo: tidak! Tidak melihatmu menyakitkan. Aku sudah mengubur semua ini. Ini sudah berakhir.

Soo Wan: Itulah khayalan dan keinginanmu. Jika kita menutupi ini, itu akan muncul lagi.

Dong Joo: Aku baik-baik saja selama kau bersamaku.

Soo Wan: Tidak, saya tidak bisa melakukannya. Sebagian ibumu bersamaku.


Soo Wan menghapus cincin ibunya dan memberikannya kepadanya.

Soo Wan: Saya tidak bisa memakai ini. Park Dong Joo, bisakah kamu menghilang dari hidupku?


Dong Joo tertegun saat mata Soo Wan memintanya untuk membiarkannya pergi.


Sumber :

Related : Sinopsis Angel Eyes Episode 14-15

 
Back To Top