Sinopsis What's Wrong, Poong-Sang Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 03 Februari 2019

Sinopsis What's Wrong, Poong-Sang Episode 1 - 2

Episode Selanjutnya: Sinopsis What's Wrong, Poong-Sang Episode 3 - 4

Sinopsis What's Wrong, Poong-Sang Episode 1 - 2

Seorang pria membuka toko kelontong keluarganya lebih awal pada suatu pagi, dan melangkah keluar untuk menyapu salju dari trotoar. Dia menemukan tubuh seorang pria terbaring di tanah, dan teriakannya mengingatkan ibunya, yang membalikkan mayat itu dan mengenalinya.


Pria yang menemukannya memanggil temannya, LEE POONG-SANG ( Yoo Joon-sang ). Yang bisa didengar Poong-sang hanyalah ibu temannya yang berteriak bahwa ayahnya sudah mati.

Poong-sang dan keempat adiknya relatif tenang di pemakaman, dan Poong-sang bertanya mengapa dia tidak melihat teman-teman mereka di sana. Putra tengah JIN-SANG ( Oh Ji-ho ) mengatakan bahwa Chil-bok, lelaki yang menemukan ayah mereka, adalah tamunya, dan putrinya HWA-SANG ( Lee Shi-young ) bahkan tidak mendongak dari teleponnya saat dia mengatakan bahwa dia dekat dengan ibu Chil-bok.



Adik kembar Hwa-sang, JUNG-SANG ( Jeon Hye-bin ), mengeluh bahwa itu bukan pesta, jadi dia tidak menelepon siapa pun. Jin-sang dan Hwa-sang mulai berpose untuk selfie, menyebabkan Poong-sang untuk membentak mereka, tetapi anak bungsu WAE-SANG ( Lee Chang-yeop ) hanya duduk diam.

Seorang pria dengan jaket kulit masuk dan memberikan busur ceroboh kepada almarhum, kemudian satu lagi untuk Jin-sang. Jin-sang juga membungkuk, dan sementara mereka di sana, Jin-sang bertanya mengapa dia ada di sini. HAHA, dia berutang uang pada lelaki itu, dan dia berjanji, di depan ayahnya yang sudah meninggal, untuk membayar minggu depan. Jin-sang berdiri untuk mengantarnya keluar dan mengepalkan perhiasan keluarga, aduh.



Tiba-tiba mereka mendengar sirene, dan di luar, dua orang berbaring di tanah berdarah sementara seorang lelaki berlumuran darah diambil dengan tangan terborgol. Rupanya ketiganya adalah saudara kandung yang memperebutkan warisan mereka, dan adik lelaki itu menikam yang lebih tua.

Saudara-saudara Lee hanya berharap bahwa ayah mereka tidak meninggalkan hutang - tidak ada harapan warisan. Jin-sang dan Hwa-sang menghela nafas bahwa mereka berharap mereka memiliki warisan untuk saling menikam, tetapi Poong-sang memberitahu mereka untuk menjatuhkannya.

Tak lama kemudian, para pelayat sebagian besar sudah pergi dan saudara-saudaranya mendapat kesempatan untuk makan. Mereka mencoba memikirkan kenangan indah dari ayah mereka, tetapi Hwa-sang harus kembali ke kelas sepuluh untuk mengingat saat itu ia membawanya dan Jin-sang ke klub dengan wanita yang lebih tua yang ia kencani saat itu.



Poong-sang menghibur beberapa pengunjung, dan ketika dia kembali, hampir semua orang pergi. Istrinya, BOON-SHIL ( Shin Dong-mi ) mengatakan kepadanya bahwa Jin-sang memiliki janji dan Jung-sang, seorang dokter, harus pergi melakukan operasi. Hwa-sang masih di sana tertawa dan memiliki bola dengan beberapa teman yang keras, tetapi ibu Chil-bok menendang mereka karena perilaku memalukan mereka di pemakaman

Setelah operasi Jung-sang, salah satu rekannya, dokter JIN JI-HAM ( Song Jong-ho ) meminta untuk berbicara dengannya di kantornya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dokter lain kembali dari Amerika, dan dia terkejut dengan kurangnya reaksi. Jung-sang mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, bahwa dia bisa menjadi profesional - hmmm, dokter lain ini harus menjadi mantan.



"Janji" Jin-sang tampaknya adalah permainan Go-Stop dengan taruhan tinggi, dan sepertinya ia kehilangan cukup besar.

Hwa-sang menuntun seorang pria ke sebuah apartemen, keduanya mengatakan ini adalah pertama kalinya mereka melakukan ini. Dia membiarkan dia berpikir bahwa dia adalah pemilik tempat yang mahal dan mengundangnya untuk tinggal untuk ramyun, membuat jantungnya berdebar kencang.

Dia memperhatikan bahwa semua buku di rak adalah teks medis, dan Hwa-sang mengklaim bahwa dia keluar dari sekolah kedokteran. Pria itu terpesona olehnya, dan dia dengan canggung membawanya ke tempat tidur.



Ketika Jung-sang tiba di rumah untuk dirinya apartemen, sudah jelas bahwa seseorang berada di sana dengan seprei kusut. Hwa-sang membawa kekasihnya ke rumah duka dan memperkenalkannya kepada dua kakak laki-lakinya, dan dia mengibaskan jari kelingkingnya ke Jin-sang seolah berkata, "Hanya sebesar ini." LOL, wow.

Kencannya memperkenalkan dirinya kepada Poong-sang sebagai GONG MOO-YEON, pejabat publik, dan kicauan Hwa-sang bahwa dia tunangannya. Poong-sang memperkenalkan Jin-sang dan Boon-shil, tetapi ketika dia memanggil Wae-sang untuk menyapa, dia hanya berjalan pergi. Menariknya, Chil-bok menyaksikan Hwa-sang dari sudut, ekspresi kerinduan di wajahnya, sampai dia melambai padanya untuk tersesat.

Hwa-sang sepertinya tidak ingin ada yang berbicara dengan Moo-yeon, mengatakan bahwa mereka dapat mengenalnya di pernikahan mereka. Tapi Moo-yeon bertanya dengan kaku tentang saudara kandung kelima yang hilang, saudara kembar Hwa-sang yang "nakal", ha.



Ketika Jung-sang tiba di rumah duka, dia diperkenalkan ke Moo-yeon, dan dia bertanya pada Hwa-sang yang tampak gelisah apakah dia jujur ​​padanya. Moo-yeon mengatakan bahwa Hwa-sang melamarnya seminggu yang lalu, dan Jung-sang memintanya untuk menandatangani dokumen yang berjanji tidak akan mundur nanti, tetapi Hwa-sang terkunci bahwa itu bukan urusannya.

Moo-yeon berkata dengan kaku bahwa dia bisa melihat mereka semua, dan dia memerintahkan mereka untuk berhenti melindas Hwa-sang. LOL! Jung-sang bertanya apakah Hwa-sang menjual kepadanya cerita lama yang sama - dia keluar dari sekolah kedokteran, menghasilkan miliaran real estat, membeli Poong-sang sebuah bengkel mobil, dan mendukung semua saudara kandungnya dengan banyak uang yang tersisa.

Jung-sang memberi tahu Hwa-sang bahwa pada usia tiga puluh lima, saatnya untuk tumbuh dewasa. Moo-yeon berteriak, dan Jung-sang mengatakan bahwa Hwa-sang selalu menipu beberapa pria setiap kali keluarga dalam kegemparan dan ditebus oleh Poong-sang (Boon-shil memberinya wajah Kau sangat mati ).



Jung-sang memberi tahu Moo-yeon bahwa Hwa-sang sudah bercerai, dan dia berteriak pada Hwa-sang bahwa dia adalah sepotong sampah dan mendorongnya ke lantai. Hwa-sang muncul berteriak, tapi dia tidak mengejar Moo-yeon - dia menyerang Jung-sang, sementara Chil-bok membuat Moo-yeon dalam perjalanan keluar (dan melakukan split dan sobek celana, hee).

Ketika saudara kandung saling bergulat dan saling berteriak, ibu Chil-bok dengan tenang memberi tahu penonton yang penasaran bahwa mereka memperebutkan warisan besar mereka , PFFT.

Poong-sang akhirnya membujuk mereka semua untuk berhenti, mengingatkan saudara-saudaranya bahwa ayah mereka mungkin adalah ayah yang buruk, tetapi mereka masih berkabung. Jung-sang terkunci bahwa dia malu menjadi kembaran Hwa-sang, yang memicu Hwa-sang lagi. Dia menangis, meratap bahwa dia membenci mereka semua, dan badai keluar (memukul Chil-bok miskin dengan dompetnya di jalan, hanya karena).



Seorang wanita dengan pakaian mencolok telah berkeliaran di rumah duka sepanjang hari, tetapi tidak pernah masuk. Dia bersembunyi ketika Poong-sang keluar dengan seorang pria yang memberinya IOU yang ditulis oleh ayahnya, dan mengatakan bahwa dia tidak akan meminta bunga jika dia hanya membayar hutang ayahnya. Poong-sang berlari ke dalam untuk mendapatkan uang pemakaman dari Boon-shil, menunjukkan padanya IOU. Dia melempar uang itu di kakinya, geram.

Keesokan harinya, Hwa-sang berteriak pada teleponnya ketika Moo-yeon tidak menjawab pesannya, sementara putri Poong-sang, Joong-yi mengeluh bahwa dia berusaha untuk belajar. Hwa-sang melempar buku-buku dan catatan Joong-yi di sekitar ruangan, marah pada rasa tidak hormatnya, lalu badai (ini tampaknya menjadi tema dalam hidupnya).



Jin-sang tampaknya memiliki mama gula, yang memandangnya dengan jas hitamnya dan memintanya untuk menghabiskan malam dengannya. Dia mengatakan suaminya akan segera mati, meninggalkan semua uangnya sehingga dia dapat membelikannya mobil dan bisnis, dan mata Jin-sang menyala.

Dia mengatakan dia lebih suka memiliki uang, dan dia menjadi tampan saat dia menjanjikannya beberapa miliar won. Dia mengaku sakit kepala dan bilang dia harus berbaring, dan betapa nyamannya! Ada sebuah hotel tepat di seberang jalan. Jin-sang mengatakan dengan gugup bahwa dia memiliki beberapa hal keluarga yang terjadi, tetapi dia berjanji untuk tidak menyentuhnya, jadi dia pergi bersamanya.

Tentu saja, dia menerkam begitu mereka masuk ke kamar, dan Jin-sang menjerit ketika tangannya menyelam ke celananya. Dia mengayunkannya ke tempat tidur, dan dia dengan lemah memprotes bahwa ada kematian di keluarganya, yang akhirnya membuatnya terlepas darinya.



Di pemakaman, Poong-sang dikejutkan oleh seorang pria yang masuk, mengatakan bahwa bosnya mengirimnya. Poong-sang sangat marah dan berteriak pada mereka untuk keluar. Mereka pergi dengan tenang, pemimpin berhenti untuk meletakkan sebuah amplop penuh dengan uang tunai.

Ketika Jin-sang meraihnya, Poong-sang berteriak padanya untuk tidak menerimanya. Dia mengejar Jin-sang di sekitar ruangan sambil berteriak bahwa mengambil uang itu seperti menjual saudara mereka Wae-sang. Dia kepala-puntung Jin-sang di hidung, membuatnya menjatuhkan uang, dan Wae-sang yang mengambilnya.



Poong-sang bertanya dengan marah apakah Wae-sang memanggil mereka, dan dia bilang dia tidak. Poong-sang meraih amplop dan berlari ke luar untuk memberi tahu para penjahat bahwa mereka tidak akan mengambil uang kotor bos mereka, dan bahwa jika ia mencoba mengambil saudara mereka lagi, ia tidak akan memaafkannya.

Wae-sang melempar keluar bunga yang dibawa preman, ingat ketika dia masih kecil dan bermimpi menjadi pemain baseball. Dia mendengar ayahnya mengatakan pada Poong-sang bahwa dia tidak mampu mendukung impian Wae-sang. Ketika dia lebih tua, ayahnya berteriak pada Wae-sang karena bertindak seperti seorang penjahat ketika keluarganya menghabiskan begitu banyak uang untuk mendukung permainan bisbolnya. Dia menyebut Wae-sang sampah dan tidak berguna, dan dia mengatakan pada Poong-sang untuk tidak membiarkan Wae-sang datang ke pemakamannya.





EPISODE 2

Wae-sang memberitahu saudara-saudaranya bahwa mereka mungkin juga mengakhiri pemakaman, karena tidak ada orang lain yang datang. Poong-sang bertanya mengapa dia tidak bisa hanya melakukan tugasnya selama beberapa hari, tetapi Wae-sang berpendapat bahwa dia bahkan nyaris tidak mengenal ayahnya.



Dia mengatakan bahwa orang yang dia sesali adalah ibu mereka, yang pergi setelah dipukuli oleh ayah mereka, dan mereka bahkan tidak tahu apakah dia masih hidup. Dia menyatakan bahwa dia tidak akan berduka untuk pria yang mengusir ibu mereka, yang hanya dia temui lima kali dalam hidupnya, dan yang bersumpah padanya dan memukulinya.

Dia mengambil foto ayahnya dan menghancurkannya ke lantai, dan Poong-sang menampar wajahnya dengan keras. Ketika Wae-sang habis, Poong-sang berteriak setelah dia tidak pernah melakukan hal yang tidak sopan di depannya lagi.



Jin-sang dan Hwa-sang sama-sama mengakui bahwa mereka juga tidak ingin berada di sana, dan Jin-sang mendukung mereka. Poong-sang menyebut mereka semua egois, mengatakan bahwa pria itu masih ayah mereka, tetapi mereka semua setuju bahwa hanya dia yang merasa seperti itu. Poong-sang berteriak pada mereka untuk pergi, jadi mereka semua pergi.

Seorang wanita muda, yang kita kenal sebagai JO YOUNG-PIL ( Ki Eun-se ), melamar kekasih lamanya SANG-KI ( Kim Ki-ri ) tanpa basa-basi di sebuah bar. Dia tertawa seperti dia membuat lelucon, lalu bertanya apakah dia hamil, tetapi ingat bahwa mereka belum tidur bersama selama bertahun-tahun. Sangat romantis.

Young-pil mengingatkannya bahwa dia mengatakan akan menikahinya ketika dia berusia tiga puluh lima, dan memberitahunya dengan tegas untuk tetap membuka akhir pekan depan. Dia menghentikannya, dan ketika mereka meninggalkan bar nanti mereka berdua cukup mabuk.



Wae-sang adalah sopir mereka yang ditunjuk, dan ketika mereka mengantar Young-pil, Sang-ki memarahinya untuk tidak memanggilnya selama beberapa hari. Wae-sang menyebutkan bahwa Young-pil sepertinya tidak baik-baik saja di sana, tetapi Sang-ki tidak khawatir. Dia berdebat dengan gerbang depannya ketika mereka pergi, dan Wae-sang bisa mendengarkan Sang-ki memanggil salah satu potongan sisinya.

Kesal, dia menginjak rem dan keluar dari mobil. Dia mengatakan kepada Sang-ki bahwa dia menolak untuk menyetir karena brengsek, menipu kecurangan, dan Sang-ki mengambil ayunan padanya. Wae-sang dengan mudah menghindari dan membanting Sang-ki menghadap ke bawah di kap mobilnya, dan dia menyuruhnya untuk tetap berpegang pada satu wanita pada suatu waktu. Dia berjalan pergi, Sang-ki melemparkan kunci mobil palsu dan menyeringai padanya untuk tidak mengemudi mabuk. Luar biasa .



Chil-bok dan ibunya merasa sedih pada Poong-sang, pergi untuk meratapi ayahnya sendirian. Mereka menyuruhnya pulang dan beristirahat, tapi dia bilang dia punya teman datang, jadi Chil-bok membuatnya setidaknya duduk dan makan. Ibu Chil-bok mengatakan mengerikan bahwa ayahnya meninggal di jalan, tetapi Boon-shil menyindir bahwa hidupnya lebih buruk.

Poong-sang memberi tahu ibu Chil-bok bahwa ayahnya menderita kanker hati, dan dia mengatakan lebih baik dia tidak mati sakit di tempat tidur, karena Poong-sang akan terjebak merawatnya sendirian. Dia merasa sedih untuk Poong-sang, yang cukup banyak membesarkan keempat adiknya, tetapi dia mengatakan mereka semua mengalami masa-masa sulit.

Dia mengatakan kepadanya untuk tidak marah pada saudara-saudaranya, karena ayah mereka sangat buruk dan tidak pantas dihormati. Bahkan Poong-sang harus mengakui bahwa sudah setahun sejak dia melihat pria itu, dan bahkan kemudian mereka nyaris tidak berbicara. Ibu Chil-bok bertanya-tanya apakah ibu mereka akan muncul di pemakaman, tetapi Poong-sang menyuruhnya diam.



Akhirnya bahkan ibu Chil-bok tertidur, jadi Chil-bok membonceng rumahnya (dan awww , ketika Poong-sang berharap keberuntungan Chil-bok, dia mengatakan dia menggendongnya di punggungnya). Teman-teman Poong-sang akhirnya tiba, dan sementara Boon-shil menyiapkan lebih banyak makanan, ia mendapat telepon bahwa ayahnya sendiri mengalami kecelakaan.

Syukurlah dia hanya jatuh dari sepedanya, dan dia baik-baik saja selain pergelangan kaki yang terkilir. Dia merengek bahwa dia hampir mati, dan membuat keributan besar tentang tidak pernah mengendarai sepeda itu lagi.

Jin-sang mengunjungi Chil-bok, yang telah membantu Jin-sang menemukan seseorang. Chil-bok mengatakan kepadanya untuk membiarkannya pergi, karena menemukan orang itu tidak akan ada gunanya, tapi Jin-sang bersumpah untuk menghancurkan kehidupan orang yang membuatnya seperti itu.



Poong-sang pergi ke kamar kecil dengan perasaan agak sakit (oh tidak), dan ketika dia keluar, dia mendengar seorang wanita meratap dengan keras. Itu adalah wanita mencolok yang telah berkeliaran di rumah duka, akhirnya masuk ke dalam untuk berkabung, meskipun tangisannya jelas palsu. Ketika Poong-sang melihatnya, dia berteriak padanya untuk pergi dan secara fisik menyeretnya keluar.

Dia mencoba mendorongnya ke taksi, tetapi dia pergi tanpa tulang lucu dan hanya berbaring di tanah menolak untuk bangun, HAHA. Poong-sang berjalan pergi dan dia mengikutinya, bertanya mengapa dia selalu begitu dingin padanya.

Poong-sang mengatakan kepadanya untuk hanya mengatakan apa yang dia katakan. Dia mengatakan dia semakin tua dan ingin bergaul dengan dia dan saudara-saudaranya, dan ketika Poong-sang diam-diam marah, dia mengatakan kepadanya untuk tidak menjadi seperti itu kepada ibunya. Ah, saya pikir juga begitu.



Dia mengatakan dia membenci pikiran bahwa dia adalah ibunya, dan bahwa dia akan menerima hukuman apa pun yang datang kepadanya karena merasa seperti itu. Ibunya bertanya apakah ayahnya meninggalkan sesuatu, dan Poong-sang mengatakan kepadanya dengan tidak percaya bahwa yang ia tinggalkan hanyalah hutang.

Tetapi dia tidak akan mendengarkannya dari ayahnya, mengatakan bahwa jika dia tidak pergi, ayahnya tidak akan meninggal karena kanker hati, sendirian di jalan. Dia menuduh ibunya membuat ayahnya seperti itu, berteriak bahwa dia tahu apa yang dia lakukan, karena dia melihat semuanya. Dia bertanya apa yang dia bicarakan, dan mengatakan bahwa dia banyak menyerah setelah dia hanya berusia delapan belas tahun.

Dia mengubah topik pembicaraan, bertanya apakah dia melihat sebatang emas di mana saja, mengetahui bahwa ada satu turun temurun dari keluarga ayahnya. Dia menggeram bahwa tidak ada apa-apa, jadi dia bertanya tentang uang belasungkawa, tetapi dia mengatakan dia menggunakan itu untuk melunasi IOU. Ibu mengatakan itu bukan satu-satunya alasan dia datang - bahwa dia juga merasakan sesuatu seperti cinta keibuan.



Tapi Poong-sang mencemooh bahwa Anda harus benar-benar membesarkan anak Anda untuk merasakan cinta. Dia menunjukkan bahwa dia bertanya tentang uang beberapa kali namun tidak sekali tentang anak-anaknya, tetapi dia hanya mengatakan bahwa dia merawat mereka dengan baik dan meminta uang taksi.

Poong-sang melempar semua uang yang dimilikinya kepadanya (sementara dia merogoh dompetnya) dan memerintahkannya untuk tidak pernah memperlihatkan wajahnya kepada saudara-saudaranya, karena mereka tidak tahu yang sebenarnya. Ibunya senang memiliki uangnya, tetapi seorang pria mengambilnya darinya, mengeluh tentang jumlah yang remeh.

Poong-sang kembali ke dalam dan menatap foto ayahnya dengan kebencian. Kemudian dia bahkan tidak bisa membayar pemakamannya karena dia bangkrut, tapi untungnya Jin-sang mengiriminya uang tepat waktu.



Boon-shil membawa ayahnya kembali ke rumah sakit dengan sakit perut, meninggalkan Poong-sang untuk mengawal tubuh ayahnya ke krematorium sendirian. Keluarga-keluarga lain menangis dan meratap bagi orang-orang yang mereka cintai yang hilang, sementara Poong-sang diam-diam berdiri berjaga untuk ayahnya sendiri.

Ketika dia pergi dengan abu ayahnya, seorang wanita menarik, meminta namanya. Dia mengatakan kepadanya bahwa ayahnya menolak untuk meminta anak-anaknya transplantasi hati yang akan menyelamatkan hidupnya, berpikir itu terlalu tak tahu malu padanya. Dia mengatakan bahwa pada malam terakhir itu, dia mencoba melihat anak-anaknya untuk terakhir kalinya, bersikeras bahwa dia harus memberi tahu Poong-sang bahwa dia menyesal sebelum dia meninggal.



Poong-sang berpikir tentang terakhir kali dia melihat ayahnya setahun yang lalu. Dia tampak seperti ingin mengatakan sesuatu, tetapi ketika Poong-sang bertanya, dia telah terganggu oleh panggilan kerja sebelum ayahnya bisa menjawab. Ketika dia kembali ke dalam, ayahnya pergi.

Kembali di masa sekarang, Poong-sang tersandung keluar ke tengah sungai untuk menaburkan abu ayahnya. Dia menangis seperti dia, memikirkan ayahnya tidak dapat meminta maaf sebelum dia meninggal.



Kemudian dia berjalan di atas batu dan menjatuhkan seluruh kotak abu di sungai, menonton dengan ngeri saat itu berlayar dengan riang. Poong-sang pergi menciprat setelahnya, memanggil, "Ayah! FATHEEEEER !! “Dia hampir menangkap kotak itu, tetapi dia kehilangan kekuatan dan tenggelam di bawah permukaan air.

Dia hampir menyerah, tetapi sesuatu memberinya kekuatan baru. Dia mengeluarkan kepalanya dari air, berteriak minta tolong.



Sumber :
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-whats-wrong-poong-sang-episode-1-2.html

Related : Sinopsis What's Wrong, Poong-Sang Episode 1 - 2

 
Back To Top