Sinopsis Trap Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 14 Februari 2019

Sinopsis Trap Episode 1

Epsiode Selanjutnya: Sinopsis Trap Episode 2

Sinopsis Trap Episode 1

EPISODE 1: “Pemburu”

Di tengah malam, Jangkar Baru KANG WOO-HYUN ( Lee Seo-jin ) terhuyung-huyung menuju gedung yang terbakar, mulutnya penuh darah. Dia mengembara ke dalam api, memanggil istri dan putranya, tetapi satu-satunya jejak yang dia temukan adalah mainan putranya terbaring di tanah di dalam gedung.

Woo-hyun berhasil membuat jalan ke jalan di dekatnya, dan pingsan di depan mobil yang melaju, yang sopirnya memanggil polisi ke tempat kejadian.



Beberapa hari sebelumnya, Woo-hyun diwawancarai untuk siaran oleh istrinya, SHIN YEON-SOO ( Seo Young-hee ), seorang pembawa berita. Woo-hyun membantah desas-desus bahwa ia berniat untuk memasuki politik, dan menyatakan minat untuk kembali ke meja berita suatu hari nanti.

Setelah itu, Woo-hyun berencana untuk membawa keluarganya ke pegunungan pada hari berikutnya. Sekretarisnya KIM SHI-HYUN ( Lee Joo-bin ) memperingatkan bahwa ia seharusnya bertemu dengan seorang pengusaha penting pada hari berikutnya, tetapi Woo-hyun bersikeras pada perjalanan itu karena ini adalah ulang tahun pernikahan mereka.

Kembali di masa sekarang, Woo-hyun dilarikan ke rumah sakit dengan daftar luka yang cukup besar dari gigitan ular hingga laserasi dan luka bakar, dan harus disetrum kembali ke ritme normal dengan defibrillator.



Di luar, seorang detektif gugup, BAE NAM-SOO ( Jo Dal-hwan ), menyampaikan kecurigaannya tentang kasus Woo-hyun kepada detektif senior JANG MIN-HO ( Kim Kwang-kyu ), mencatat keanehan dari klaim korban bahwa mereka “ diburu. "

Sementara itu, detektif berdarah KO DONG-KOOK ( Sung Dong-il ) menonton siaran wawancara Woo-hyun dari dalam restoran kosong istrinya yang tidak puas.



Ketika ia dan istrinya berdebat, putri mereka, KO MIN-JOO, menyela mereka, bersemangat melihat ayahnya untuk pertama kalinya dalam tiga bulan, dan Dong-kook membawanya keluar untuk perjalanan ayah-anak untuk mengejar ketinggalan.



Di dalam mobil, Dong-kook berdalih tentang desakan istrinya untuk berpisah darinya, dan ketika putrinya dengan sedih mengatakan bahwa ibunya kesulitan melihatnya hari ini, Dong-kook mengempis pada wahyu.

Ketika Dong-kook membimbing putrinya melalui Seoul, Detektif Jang memanggil untuk memintanya datang untuk menangani kasus mereka. Dong-kook berpendapat bahwa ia mengunjungi putrinya dan bahwa Detektif Bae harus menangani kasus ini, dan detektif pemula itu menyala untuk mendengar seniornya memuji dia.



Di rumah sakit, rookie lain, DETECTIVE PARK, mengumumkan bahwa Woo-hyun sudah bangun, dan mereka bergegas bersama untuk menanyainya, meskipun Detektif Bae tersandung kursinya sendiri di jalan. Aww. Ketika mereka tiba, Woo-hyun tidak dapat berbicara, tetapi meminta laptop sehingga dia bisa mengetik kesaksiannya.

Beberapa hari yang lalu, Woo-hyun mengantar istri dan putranya ke gunung di mana mereka berencana untuk menghabiskan hari jadi mereka. Dia berhenti di sebuah taman untuk mendapatkan polaroid keluarga untuk memperingati acara itu.



Kembali di masa sekarang, Detektif Bae mencurahkan kesaksian dengan polaroid yang sama, yang sekarang terkelupas dan sedikit layu dari kobaran api, dimasukkan sebagai bukti.

Detektif Jang mempertanyakan apakah kesaksian itu dapat dipercaya, tetapi Detektif Bae percaya itu mungkin benar, jadi Detektif Jang meminta tim pencari untuk pergi ke gunung.

Setelah memotret, Woo-hyun terus menuju gunung, dan menelusuri kafe tempat ia dan Yeon-soo memiliki kencan pertama mereka sepuluh tahun sebelumnya.



Ketika mereka tiba di kafe terpencil, mereka menemukannya sekarang di bawah pemilik baru, yang memiliki kasih sayang yang aneh untuk berburu dan taksidermi. Yeon-soo mencatat dua pengunjung lain di kafe, keduanya dilengkapi dengan peralatan berburu, yang dengan menyeramkan menatap keluarga dari meja mereka.

Sementara itu, putra mereka, KANG SHI-WOO mengagumi kulit ular besar di terarium terdekat. Pemilik menyarankan bahwa jika Shi-woo pernah menemukan ular sebesar itu, ia harus melarikan diri dan menghindari kontak mata.

Ketika Shi-woo bertanya mengapa, pemilik menarik Shi-woo untuk menatap langsung ke matanya dan memperingatkan, "jika Anda melakukan kontak mata dengan ular, itu berarti dia menantang Anda untuk berkelahi."



Kemudian, para pemburu pergi, sangat melegakan Yeon-soo. Namun, tak lama setelah itu, dia menyadari Shi-woo hilang. Dia bermain di luar ketika para pemburu pergi, tetapi sekarang tidak ada tempat untuk ditemukan.

Woo-hyun bergabung dengan istrinya dalam mencari Shi-woo, dan dengan cepat menemukan mainan Shi-woo ditinggalkan dalam hujan. Woo-hyun membawa istrinya kembali ke mobil mereka, dan pergi mencari Shi-woo sendiri saat dia menunggu mereka.



Woo-hyun berkeliaran di hutan sampai dia mendengar suara tembakan di dekatnya. Dia berlari ke pemilik kafe yang sedang mencari anak itu juga. Woo-hyun kembali untuk mendapatkan Yeon-soo, dan meskipun dia hilang dari mobil ketika dia tiba, dia dengan cepat menempatkannya di kafe.

Mereka berdebat tentang apakah mereka harus keluar untuk mencoba membuat panggilan telepon untuk bantuan karena tidak ada layanan untuk beberapa mil.

Anehnya, meskipun pasangan panik, pemilik toko mengambil kesempatan ini untuk menyela bahwa dia juga mengakui Yeon-soo sebagai jangkar, tampaknya tidak menyadari keseriusan situasi.



Saat ini, Dong-kook membawa putrinya ke museum, dan salah satu ibu teman sekelas putrinya berhadapan dengannya tentang Min-joo memukuli putranya. Min-joo berpendapat bahwa anak itu memukulnya terlebih dahulu, dan dia hanya membela diri, meskipun ayahnya tidak memihaknya dan dia pergi.

Pada saat yang sama, Detektif Bae memanggil untuk meminta Dong-kook untuk melihat kesaksiannya. Dong-kook menolak, tetapi ketika Detektif Bae menyebutkan bahwa nyawa seorang anak mungkin dipertaruhkan, Dong-kook mempertimbangkan kembali.

Kembali di gunung, Woo-hyun mengalihkan perhatiannya ke para pemburu dari sebelumnya, menyadari bahwa mereka mungkin terlibat. Dia meninggalkan Yeon-soo di dalam mobil dan kembali untuk menanyai pemilik kafe tentang laki-laki. Seseorang mengawasi melalui ruang lingkup ketika dia meninggalkan istrinya di dalam mobil.



Di kafe, pemilik muncul dari pintu jebakan yang tidak mencolok dan Woo-hyun segera mulai memanggang dia pada laki-laki dari sebelumnya. Yang mengejutkan, pemilik mengatakan bahwa keluarga Woo-hyun adalah satu-satunya pelanggan di sana hari itu, bahkan menunjukkan meja yang mereka makan tertutup debu.

Woo-hyun lari untuk mencari rumah-rumah di dekatnya, karena pemilik toko berjalan dengan susah payah di belakang dan memperingatkan dia untuk tidak masuk ke dalam karena bangunan dihantui. Woo-hyun mencari tetapi tidak menemukan nyanyian kehidupan. Ketika ia dan pemilik toko pergi, seorang pemburu yang mengenakan pakaian hitam mengacak-acak rumah yang tampaknya kosong, tidak terlihat.



Saat ini, Dong-kook menggali kesaksian, mengabaikan putrinya dalam prosesnya. Detektif Bae memanggil lagi untuk mendengar apa yang dipikirkan Dong-kook, dan dia menjawab bahwa petunjuk kritis dalam kasus-kasus seperti ini selalu muncul di dekat korban, mengatakan kepada pemula untuk tetap berjaga-jaga di rumah sakit.

Dong-kook juga bertanya-tanya apakah korban memiliki riwayat penyakit mental, tetapi Detektif Bae memutuskan bahwa korban adalah seseorang yang terkenal, dan Dong-kook menyadari bahwa korban sebenarnya adalah jangkar Kang Woo-hyun.



Woo-hyun, kembali ke mobilnya, melihat bahwa Yeon-soo tidak lagi di dalam dan ketika ia memanggilnya, baut panah terbang melewati ke mobilnya. Woo-hyun tidak bisa melihat di mana penembaknya, tetapi jelas mereka sengaja menembaknya.

Woo-hyun membunyikan klakson dan pemilik kafe datang untuk menyelidiki. Woo-hyun tampaknya tidak berada di dalam mobil lagi, tetapi ketika pemilik memeriksa di dalam untuknya, Woo-hyun keluar dari kursi belakang dan melumpuhkan pria itu.



Woo-hyun menyeret pemiliknya kembali ke kafe, mengikat, dan menginterogasinya tentang dua pemburu, tetapi dia bersikeras tidak ada tamu lain di sana hari itu.

Tidak puas dengan jawaban pemilik, Woo-hyun mengambil sekop dan mengancam pemiliknya, mengambil ayunan padanya ketika dia terus menghindari pertanyaan. Pemiliknya berhasil melepaskan ikatan, dan dengan cepat mengalahkan Woo-hyun dengan memukulnya dengan sekop.



Kembali di masa sekarang, Dong-kook mengirim Min-joo kembali ke rumah dengan ibu yang memarahinya lebih awal, menyuruh putrinya untuk berdamai dengan bocah yang dia pukuli dalam perjalanan kembali. Min-joo tidak mengatakan sepatah kata pun kepada ayahnya, dan saat dia berjalan pergi, dia menangis.

Di kafe, Woo-hyun sekarang yang terikat, dan pemilik setuju untuk memanggil polisi untuknya. Tetapi ketika Woo-hyun bertanya ke mana istri dan putranya pergi, pemiliknya tampak bingung, mengklaim bahwa dia tidak pernah melihat mereka, dan bertanya-tanya apakah Woo-hyun gila.

Pemilik mengungkapkan bahwa ia memang memiliki saluran telepon di kafe, yang mengejutkan Woo-hyun, dan pemiliknya menelepon 911 untuk melaporkan pria gila yang menyerangnya. Dia mengatakan kepada polisi bahwa Woo-hyun tiba di sana sendirian dan terus bercerita tentang orang-orang yang tidak pernah ada di sana.



Woo-hyun bersikeras untuk berbicara dengan polisi juga, dan pemiliknya dengan enggan mengangkat telepon ke wajah Woo-hyun. Tetapi tidak ada orang di ujung telepon; nomor yang dihubungi tidak valid.

Pemiliknya tertawa terbahak-bahak, mengejek Woo-hyun di wajahnya sebelum menghancurkan telepon. Dia langsung ke wajah Woo-hyun dan dengan mengancam menambahkan "bukankah kamu ingin tahu apa yang terjadi selanjutnya?"



Saat ini, polisi menjelajahi gunung untuk mencari istri dan putranya yang hilang, meskipun Detektif Jang tampaknya lebih peduli untuk memastikan mereka mendokumentasikan seberapa teliti mereka mencari sehingga orang akan tahu berapa banyak upaya yang mereka lakukan selama masa keemasan.

Saat itu, Dong-kook menelepon dan memberitahu Detektif Jang untuk meminta bantuan pendaki gunung setempat untuk membantu pencarian, karena kondisi cuaca akan membuat tugas menjadi sulit tanpa mereka, dan mereka akan memiliki pengetahuan tentang para pemburu di daerah tersebut.



Di rumah sakit, Detektif Bae mendapat telepon dari Dong-kook, yang meminta detektif mengisi telepon korban. Alasannya, ternyata, adalah agar Dong-kook dapat berpura-pura sebagai pengantar, dan ketika keamanan memanggil telepon Woo-hyun untuk mengkonfirmasi bahwa ia mengharapkan pengiriman, ia dapat menyelinap ke rumah Woo-hyun.

Ketika Dong-kook memeriksa rumah, dia memberitahu Detektif Bae untuk melihat catatan telepon Woo-hyun. Saat rookie memeriksa log panggilan, Sekretaris Kim memanggil. Dia menjawab dan dia menuntut untuk tahu apa yang terjadi.

Namun, pada saat yang sama, Woo-hyun secara manual menuntut untuk mengetahui di mana keluarganya berada, dengan liar mengayunkan senjata dan melemparkan barang-barang di sekitar ruangan. Sekretaris Kim datang dan bergegas menghampirinya, dan mampu menenangkannya.



Di kafe, pemilik mengusulkan agar ia dan Woo-hyun memainkan permainan. Dia berpendapat kepada Woo-hyun bahwa satu hal yang wajib taxidermy butuhkan adalah berburu. "Tidak ada perburuan seperti perburuan manusia," katanya, "dan mereka yang telah memburu mereka cukup lama dan menyukainya tidak pernah peduli dengan hal lain sesudahnya."

Dia menunjukkan Woo-hyun peta dan mengatakan kepadanya bahwa di masing-masing dari dua tempat yang ditandai pada peta dia akan menemukan istri atau putranya. Mereka adalah umpan, dia mengejek, dan Woo-hyun akan menjadi mangsa.


Dia memotong salah satu pergelangan tangan Woo-hyun gratis, tetapi kemudian menusukkan pisau ke kaki Woo-hyun, lalu mengarahkan panah di wajahnya dan menantangnya, "pergi ke luar dan menyelamatkan salah satu dari mereka, dan kami akan berburu untukmu."

Woo-hyun dapat menyelamatkan salah satu dari mereka, katanya, sementara ia dan dua pemburu lainnya dari sebelumnya akan mencoba untuk menghentikannya. Jika dia pergi ke kota dan memanggil polisi, pemilik kafe mengancam bahwa kepala Yeon-soo dan Shi-woo akan menjadi bagian dari koleksi taksiderminya.



Di rumah sakit, Detektif Jang menelepon untuk berbicara dengan Sekretaris Kim, yang memberi tahu polisi bahwa Woo-hyun tidak akan lagi bekerja sama dengan penyelidikan mereka.

Setelah itu, Detektif Jang mengeluarkan Detektif Bae karena membiarkan Sekretaris Kim mengetahui apa yang terjadi, meskipun calon itu tampaknya menyadari sesuatu dan mengeluarkan teriakan seniornya.

Sementara itu, Dong-kook mendapat telepon dari istrinya, yang menghukumnya karena membuat Min-joo menangis. Ketika dia mengobrol, sebuah mobil dengan dua orang yang mencurigakan berkendaraan di sampingnya, dan mereka melaju di depannya.



Di rumah sakit, Detektif Bae melihat Sekretaris Kim dan meminta maaf karena tidak merawat Woo-hyun. Dia tampaknya terganggu, dan menolak untuk menjawab pertanyaan Detektif tentang dirinya.



Di kafe, pemilik menyatakan bahwa ia dan para pemburu bertaruh pada siapa yang Woo-hyun akan coba selamatkan, memberitahunya orang mana di setiap situs di peta. Dia memberitahu Woo-hyun untuk mengambil peta dan pisau dan mulai bergerak.

Pemilik menonton dari balkon ketika Woo-hyun pergi ke pegunungan, soliloquizing bahwa mangsa yang lemah hanya harus fokus pada menyelamatkan diri mereka sendiri daripada yang lain.



Di rumah sakit, Detektif Bae naik ke balkon lantai atas, dan memotret Sekretaris Kim bertemu dengan seorang pria yang tampak mencurigakan di tempat parkir.

Dia memanggil Dong-kook, yang baru saja tiba di rumah sakit, dan mengatakan kepada seniornya bahwa dia pikir dia melihat sesuatu yang mencurigakan.

Dong-kook mengatakan kepadanya untuk berbicara dengannya secara langsung, dan menghibur detektif pemula dengan memberi tahu dia bahwa dia percaya Detektif Bae memiliki perasaan yang tajam untuk pekerjaan polisi, dan untuk terus bekerja keras dalam hal itu.



Namun, Detektif Bae tidak merespons, dan ketika Dong-kook berjalan menuju rumah sakit, sesosok mayat menggedor tanah di dekatnya. Di balkon, seorang pria berbaju hitam berdiri di atas telepon yang dijatuhkan Detektif Bae.

Di bawah, Dong-kook bergegas ke tubuh detektif yang jatuh itu, berteriak untuk seorang dokter ketika Detektif Bae berdarah di depan matanya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/trap-episode-1/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-trap-episode-1.html

Related : Sinopsis Trap Episode 1

 
Back To Top