Sinopsis Touch Your Heart Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 11 Februari 2019

Sinopsis Touch Your Heart Episode 2

Episode Sebelumnya : Sinopsis Touch Your Heart Episode 1
Episode Selanjutnya : Sinopsis Touch Your Heart Episode 3

Sinopsis Touch Your Heart Episode 2

Kebanggaannya terluka pada pernyataan Jung-rok bahwa ia tidak tertarik padanya, Yoon-seo membalas bahwa wanita tidak menyukai pria dengan kepribadian buruk. Tidak terpengaruh, Jung-rok mengatakan padanya untuk tidak khawatir, karena dia tidak akan pernah memintanya untuk menyukainya - dan menambahkan bahwa dia tidak punya waktu, karena dia harus menemukan dokumen yang hilang, Jin-shim, hilang.


Luar biasa, Yoon-seo hanya bisa tergagap, "Aku bilang itu Oh Yoon-seo!"

Yoon-seo keluar dari kantor dan terus ke atap, di mana dia secara dramatis berteriak, "Kwon Jung-rok, brengsek!" Yoon-seo menghibur dirinya dengan sentimen dari Gone With the Wind bahwa besok adalah hal lain. hari ... sebelum bergegas kembali karena di luar sangat dingin.



Perburuan Jung-rok untuk dokumen penting diinterupsi oleh sesama pengacara Choi Yoon-hyuk, yang bertanya-tanya apakah bos mereka melakukan kesalahan memasangkan Yoon-seo yang cantik dan pintar dengan Jung-rok - karena dia jauh lebih cocok untuk kesempurnaannya, ha .

Pengacara Choi dengan acuh tak acuh memberikan Jung-rok file yang dia cari, dan membuat permintaan maaf berminyak karena terlalu sibuk untuk memberi tahu Jung-rok. Jung-rok memandangi Yoon-seo yang cemberut, dan menghela nafas.



Sebelum dia pergi, Jung-rok membuat permintaan maaf resmi kepada Yoon-seo karena menyalahkan file yang hilang padanya, ketika Pengacara Choi melakukannya sejak lama. Suasana hati Yoon-seo berubah ketika dia menyadari itu bukan salahnya, dan membalas bahwa permintaan maaf tidak cukup ketika rasa sakit sudah ditimbulkan.



Puas dengan dirinya sendiri, Yoon-seo menasihati, "Bersyukurlah, jangan rewel, jika aku membersihkan meja." Segera, Jung-rok mengoreksi dia - dia tidak ingin dia menyentuh mejanya yang terorganisir dengan baik lagi, meninggalkan Yoon-seo bingung tentang 'permintaan maafnya.'



Dalam perjalanan keluar, Jung-rok menabrak Pengacara Yeon, yang memberi tahu Jung-rok bahwa perayaan selamat datang Yoon-seo adalah malam itu. Meskipun Jung-rok mengaku terlalu sibuk, kata-kata Pengacara Yeon bahwa Yoon-seo akan merindukannya membuatnya berhenti.

Pada pertemuan di dalam departemen untuk penuntutan, Yeo-reum mempertanyakan dugaan rekan kerja bahwa seorang wanita mungkin telah membunuh kedua suaminya. Namun, dia terhenti karena berita bahwa Kim Se-won, Lee Sang-woo , akan kembali. Bosnya memperingatkan dia untuk tidak membuat adegan yang memalukan lagi.



Dan siapa yang harus Yeo-reum lari ke dalam lift tetapi Se-won sendiri. Suasana tegang saat mereka bertukar obrolan ringan. Yeo-reum terikat lidah, dan menghentikan dirinya untuk mengatakan lebih banyak saat Se-won pergi.

Manajer Yoon-seo, Hyuk-joon, khawatir tentang Yoon-seo minum di pesta itu, tetapi Yoon-seo percaya diri dan bercanda bertanya apakah dia pikir dia akan jatuh cinta. Dia berjanji, “Saya Oh Yoon-seo. Aku akan menjadi anggun dan tetap menyendiri, jadi jangan khawatir. ”

Dipotong untuk: Yoon-seo membanting minuman lagi, dan membanting ke tim bahwa dia hanya ingin melakukannya dengan baik.



Masih terputus-putus tentang Jung-rok, dia mengeluh bahwa dia hanya mencoba untuk membantu ... dan tertidur setelah bertanya di mana dia. Tim melihat pada curiga, dan Pengacara Choi mengambil kesempatan untuk membuat pitch lagi untuk Pengacara Yeon bahwa Yoon-seo akan benar-benar lebih baik dengannya.

Pengacara Dan bergumam bahwa Pengacara Choi hanya ingin berkencan dengan Yoon-seo, dan dia langsung setuju, ha. Ketika Pengacara Yeon mencoba memperingatkannya agar tidak pergi dari Yoon-seo, Pengacara Choi bahkan mulai membuat daftar sifat-sifat baiknya (dan Pengacara Dan mendapat informasi bagus tentang kecenderungan mama boy-nya).

Pengacara Yeon meyakinkan tim bahwa ia akan mengurus masalah yang timbul antara Yoon-seo dan Jung-rok - dan atas nama Jung-rok, Yoon-seo bangun tepat dan mabuk berputar untuk mencarinya.



Jung-rok tidak ada di sana, tentu saja, karena dia sibuk dengan klien - meskipun dia melirik arlojinya ketika klien mengoceh dan dengan sopan meminta maaf pada dirinya sendiri. Dia tiba di bar tepat pada waktunya untuk Yoon-seo tersandung dan melihatnya. Senang, karena dia memiliki begitu banyak yang dia ingin katakan kepadanya, Yoon-seo (tidak meyakinkan) menyangkal mabuk, dan mengambil langkah ke arah Jung-rok.

Jung-rok melangkah keluar dari jari menuduh Yoon-seo - tetapi sayangnya, momentumnya membuat Yoon-seo terus berjalan dan tim hanya bisa menonton dengan ngeri saat ia jatuh ke lantai.



Bingung, dan terlalu mabuk untuk memahami apa yang terjadi, Yoon-seo menatap Jung-rok dan dengan sedih bertanya, "Apakah Anda baru saja mendorong saya?"



Malam Jung-rok tidak menjadi lebih baik, ketika dia sampai di rumah dan menemukan Se-won sedang menunggu di depan pintu, mencari tempat untuk tinggal sampai dia dapat menemukan apartemen sendiri. Mengundurkan diri, Jung-rok membiarkannya.

Se-won membuat dirinya di rumah, tetapi suasana hatinya yang baik dengan cepat menghilang ketika ia mengingat pertemuannya dengan Yeo-reum sebelumnya. Jung-rok mencemooh bahwa dia seharusnya mengharapkan itu, dan menggosok matanya dengan frustrasi ketika Se-won setengah bercanda bertanya apakah dia bisa tinggal di sini, dan membantu dirinya untuk minum bir.



Sambil sadar, Yoon-seo menangis malu atas perilakunya, dan menatap Hyuk-joon ketika dia menunjukkan bahwa Jung-rok tidak benar-benar mendorongnya. Dia dengan cepat mundur pedal dan menawarkan untuk membalas dendam pada Jung-rok karena tidak menangkapnya.

Tapi Yoon-seo bertekad untuk melakukan itu sendiri - dan ide besarnya adalah menjadi sekretaris yang sempurna, sehingga ketika dia berhenti dalam 3 bulan, dia akan merindukannya dan 'menangis di sungai'. Oh, tolong, nak. Hyuk-joon bergumam bahwa Yoon-seo terdengar lebih seperti mantan daripada karyawan.

Keesokan harinya, rencana Yoon-seo untuk menyelinap ke kantor lebih awal dan menghindari rekan kerjanya hancur, karena semua orang sudah ada di sana.



Yang membuat segalanya menjadi lebih buruk, rekan kerja Hae-young menceritakan setiap detail yang mengerikan untuk kepentingan rekan mereka yang melewatkannya. Dan ketika Pengacara Dan membantu memerankannya kembali, penghinaan Yoon-seo selesai. Yoon-seo lari untuk bersembunyi di kantor.

Jung-rok mengalami kesulitan sendiri, seperti Pengacara Yeon memarahi dia karena menghindari Yoon-seo, dan menyesali bahwa dia mungkin saja berhenti. Jung-rok dengan seksama bertanya apakah itu pilihan nyata, tetapi Pengacara Yeon hanya merengek padanya untuk bersikap baik padanya.

Seluruh kantor masuk dengan perasaan bersalah, muncul untuk meletakkannya di atas tebal saat Jung-rok menuju ke kantornya. Di mana dia disambut oleh Yoon-seo yang profesional dan menyeramkan.



Kecuali topengnya langsung tergelincir ketika Jung-rok menyuruhnya minum terlalu banyak, daripada meminta maaf, ha. Dia membalas bahwa dia melakukan tindakan kriminal paksa karena dia mengabaikan untuk membantu orang dewasa yang rentan agar tidak jatuh. Dia terlihat sangat senang dengan dirinya sendiri, aku sekarat.



Jung-rok hanya membantah bahwa dia tahu batas alkoholnya dan melewatinya, jadi dia salah karena sengaja lalai. Yoon-seo menatap punggungnya yang mundur.

Di pekerjaan barunya, Se-won terjebak dengan sebuah kasus. Dia melihat sekilas Yeo-reum dan menatap penuh kerinduan padanya, tetapi mengacak-acak beberapa bulu di antara rekan-rekan barunya dengan sikap kasar.



Berkomitmen pada rencana barunya untuk menjadi sekretaris terbaik yang pernah ada, Yoon-seo mengejutkan Jung-rok ketika ia dengan cakap mengetahui sistem telepon. Yoon-seo memastikan untuk memberikan Jung-rok senyum lebar, dan membuatnya semakin bingung dengan menjadi sangat setuju untuk mengurus makan siangnya sendiri ...



... yang benar-benar berarti bahwa manajer putarnya, Hyuk-joon akan membereskannya. CEO Yeon dengan sayang mengatakan bahwa Yoon-seo terlihat sangat cantik ketika dia makan, dan mengenang bahwa itulah yang membuatnya tertarik padanya sejak awal.



Dalam kilas balik, kita melihat CEO Yeon yang basah kuyup meragukan kemampuannya untuk menjadi manajer hiburan - ketika dia melihat Yoon-seo sedang makan makanan jalanan. Langit terbelah sebagai lampu latar lembut memandikan Yoon-seo, dan Yeon segera menempatkannya dalam sebuah iklan cokelat yang membuatnya terkenal.

Air mata mengalir secara dramatis, CEO Yeon bersumpah untuk Hyuk-joon, "Saya akan melihat Yoon-seo saya naik lagi." Dia kembali dengan benjolan ketika Hyuk-joon menunjukkan bahwa CEO Yeon mungkin akan melalui menopause pria jika dia bisa ' t mengendalikan emosinya.



Yoon-seo yang malang merasa terlalu malu untuk makan dengan rekan kerjanya, dan menyeruput makan siangnya di mobil Hyuk-joon. Dia merunduk lebih jauh ketika dia melihat Jung-rok, dan dengan cepat menjelaskan kepada Hyuk-joon bahwa gambar sekretarisnya yang sempurna akan berkurang jika dia melihat dia 'secara tidak sengaja' makan siang di mobil. Hyuk-joon tidak bisa melupakan betapa tampangnya Jung-rok, membuat Yoon-seo marah.

Jung-rok sengaja mendengar dari tim bahwa Yoon-seo tidak suka makan sendirian, dan mungkin merasa bertanggung jawab, meminta Yoon-seo keluar untuk melakukan pho dengannya. Setelah menelan beberapa, Yoon-seo menolak tetapi setelah Jung-rok pergi, mencibir bahwa ia seharusnya bertanya padanya sebelumnya.



Duduk sendirian di sebuah kafe, Pengacara Choi menyaksikan saat Pengacara Dan menerapkan lipstik sebelum dia masuk. Dia jelas terpesona dengan pelayan, yang membuatnya lebih sulit untuk menonton ketika dia bertanya apakah dia bisa memanggilnya 'bibi' ... dan dia berbalik untuk menemukan bahwa Pengacara Choi melihat semuanya.



Dihina, Pengacara Dan berlari keluar - dengan Pengacara Choi dalam upaya panas untuk menggosoknya. Gembira, Pengacara Choi menghiburnya bahwa dia akan jatuh cinta lagi segera, karena dia romantis tanpa harapan. Dia mundur sedikit saat Pengacara Dan mengalihkan belati padanya dan lari.

Bertekad menjadi sangat diperlukan bagi Jung-rok, Yoon-seo tidak akan menerima jawaban tidak ketika dia menolak kopi, dan bergegas pergi.



Sayangnya, tepat di luar ruang istirahat, bahunya jatuh ketika dia mendengar Pengacara Dan dan Hae-young mendiskusikan skandal itu. Yoon-seo menyela, tetapi berpura-pura tidak mendengar apa-apa dan tertawa bersama kedua wanita itu. Jung-rok diam-diam menonton dari jauh.

Malamnya, Hyuk-joon membawa pulang Yoon-seo yang kecewa, yang bersikeras bahwa dia baik-baik saja. Yoon-seo memaksakan senyum, dan menceritakan berbagai tindakan balas dendamnya hari itu - seperti fotokopi, membuat kopi, dan mengelola telepon. Beberapa balas dendam.

Hyuk-joon menyampaikan kabar kepada Yoon-seo bahwa dia tidak akan bisa mengantarnya besok - tetapi berbohong dan mengatakan padanya itu karena dia akan melakukan pelatihan tentara cadangan, ketika benar-benar dia akan mengurus Yoon-seo yang lebih populer hoobae. Ah, jangan bohong.



Sudah di apartemen, Se-won menyapa Jung-rok dengan makanan buatan sendiri, dalam upaya untuk membuktikan seberapa baik teman sekamarnya. Jung-rok menghela nafas dan mengatakan kepadanya untuk menemukan tempat segera, dan memperingatkan Se-won bahwa dia tidak akan ada di sana sebagai bahu untuk menangisi Yeo-reum. Ketika Se-won mencoba membujuknya mengatakan bahwa Yeo-reum menyukainya, Jung-rok dengan datar mengatakan bahwa dia akan memilihnya dari awal jika itu benar. Se-won meminta Jung-rok untuk tidak begitu tidak fleksibel.

Meskipun Jung-rok berjalan pergi, kata-kata Se-won mempengaruhi dia - dan dia berpikir kembali ke Yoon-seo dan usahanya. Mungkin dia lebih terpengaruh olehnya daripada yang diinginkannya.

Keesokan harinya, Yoon-seo mengemudi dengan panik, mencibir dan menjentikkan roda dengan mudah ... kecuali dia benar-benar diam di jalan masuk, mencoba untuk memompa dirinya sendiri. Realitas mengemudi sangat berbeda, ketika dia merangkak di sepanjang jalan, membungkuk di belakang kemudi.



Seorang pengemudi yang sangat marah membanting remnya tepat di luar kantor hukum untuk menghadapinya, dan Yoon-seo menabrak bagian belakang mobilnya. Pikiran Yoon-seo segera menyulap gambar-gambar horor dari skandal 'mengemudi sembrono'.

Sopir semakin agresif, ketika Yoon-seo meringis pergi - sampai Jung-rok meraih lengannya. Jung-rok menetapkan hukum, karena ia mengancam pengemudi dengan mengemudi sembrono dan kemarahan jalanan. Sopir itu mencoba untuk menggertak bahwa mereka seharusnya mencapai penyelesaian saja, tetapi Jung-rok tegas, “Tidak. Mari kita lakukan ini berdasarkan hukum. Karena saya suka hukum. ”



Setelah itu, Yoon-seo menatap Jung-rok dengan heran, dan dia tidak bisa tidak memperhatikan. Pada keprihatinannya, Yoon-seo dengan malu-malu tersenyum bahwa dia benar-benar tidak perlu pergi ke rumah sakit, dan berjanji untuk membayarnya kembali dengan bekerja sangat keras hari ini.

Pengacara Yeon menginterupsi momen manis itu dan bergerak di antara keduanya. Benar-benar tak tahu malu, Pengacara Yeon memberi tahu Jung-rok bahwa dia harus tersenyum setiap pagi ketika dia melihat Yoon-seo yang cantik.

Ketika Jung-rok berjalan pergi, Pengacara Yeon dengan hangat memberitahu Yoon-seo untuk datang kepadanya kapan saja jika Jung-rok membuat hidupnya sulit. Dia bingung ketika Yoon-seo tersenyum bahwa Jung-rok mungkin menjadi orang yang lebih baik daripada yang dia pikirkan.



Terpesona, Yoon-seo berjanji untuk melakukannya dengan baik ketika Jung-rok menugaskannya dengan pekerjaan penelitian hukum. Dia kembali ke Jung-rok dengan kasus yang kurang dari yang dia harapkan, tetapi menambahkan bahwa dia ingat pernah mendengar tentang kasus AS tentang subjek yang sama dari semester di sekolah hukum.



Yoon-seo mendasari ingatannya yang baik sebagai bukan masalah besar, tapi Jung-rok dengan tulus mengatakan kepadanya bahwa itu adalah (aww) dan berterima kasih atas bantuannya. Yoon-seo pergi dengan sinar besar di wajahnya.

Masih mencoba untuk mengesankan Jung-rok, Yoon-seo khawatir apakah dia harus meninggalkan kantor ketika Jung-rok tampaknya akan melanjutkan untuk sementara waktu. Saat malam tiba, Jung-rok menyadari betapa terlambatnya itu ... dan pergi untuk menemukan Yoon-seo tertidur di mejanya.



Tentu saja, Yoon-seo terbangun dengan mengklaim bahwa dia hanya membahas jadwal Jung-rok di kepalanya. Dia terkejut ketika Jung-rok menyarankan mereka pergi untuk makan malam bersama. Mencurigakan, dia bertanya-tanya mengapa Jung-rok begitu baik padanya hari ini - membantunya dengan sopir, memberinya pekerjaan penting untuk dilakukan, dan sekarang memintanya untuk makan malam.

Memalingkan pandangannya ke Jung-rok, Yoon-seo melompat ke kesimpulan yang salah, “Tidak mungkin! Saya dipecat, bukan? ”

Jung-rok memutar matanya dan meyakinkan Yoon-seo bahwa itu tidak seperti itu. Dia benar-benar hanya ingin makan bersamanya.



Jung-rok membawa Yoon-seo ke restoran yang benar-benar mati. Dia menyatakan bahwa makanan di sini tidak terlalu baik, tetapi karena dia tahu bahwa Yoon-seo tidak suka tempat yang sibuk, ini sempurna. Yoon-seo bahkan bisa melepas kacamata hitamnya karena tidak ada seorang pun di sekitarnya.

Yoon-seo memata-matai wajah yang akrab di dinding, dan meluncurkan pidato dari iklan dia berada (yang turun seperti balon timah). Dia membuka botol Soju dan bertanya, "Aku bisa minum banyak malam ini, kan?"

Jung-rok kurang terkesan, dan mencatat bahwa ia tampaknya banyak minum. Yoon-seo menjawab, “Aku banyak minum di pesta penyambutanku karena suasana hatiku sedang buruk. Saya minum malam ini ... karena saya dalam suasana hati yang baik. "



Suasana hatinya yang baik tidak berlangsung lama. Seorang pekerja datang ke restoran dan menarik iklan Yoon-seo untuk menggantinya dengan poster-poster model baru mereka. Dengan punggungnya ke pekerja, Yoon-seo berusaha untuk tidak membiarkan Jung-rok melihat bagaimana dia terpengaruh dan menyindir, “Untung kita duduk seperti ini. Akan sangat aneh jika dia mengenaliku. ”

Jung-rok melihat menembusnya, dan dengan cerdik menjawab, "Kau orang yang jauh lebih tangguh daripada yang kupikirkan, Oh Jin-shim."

Sebenarnya Yoon-seo menjelaskan bahwa dia harus menjadi seperti ini setelah bekerja di industrinya begitu lama. Dia terbiasa orang berbohong, dan bergosip tentang dia. Yoon-seo dengan jujur ​​mengakui, "Itu akan bohong jika aku bilang aku benar-benar baik-baik saja dengan itu." Jung-rok terlihat berpikir.



Di luar, Jung-rok menghentikan Yoon-seo meninggalkan dan mengatakan kepadanya bahwa ia awalnya menganggapnya sebagai beban karena dia akan segera pergi. Tapi sekarang, dia ingin memberinya kesempatan. Dengan senyum kecil, Jung-rok dengan sungguh-sungguh berkata, "Mari kita mulai lagi dari awal."



Senang, Yoon-seo bertepuk tangan dan berjanji untuk melakukan yang terbaik. Dia melompat ke arah tangannya yang terentang ... dan sepatu hak tingginya menangkap di trotoar. Yoon-seo tersandung ke arah Jung-rok - tapi kali ini dia menangkapnya dalam pelukannya.

Menatap wajahnya yang terkejut, Jung-rok berkata, "Aku tidak mengelak kali ini."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/reach-of-sincerity-episode-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-touch-your-heart-episode-2.html

Related : Sinopsis Touch Your Heart Episode 2

 
Back To Top