Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 14 Februari 2019

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 6

Episode Sebelumnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 5
Episode Selanjutnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 7

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 6

Dan-yi bersembunyi di seberang jalan ketika Hae-rin muncul di tempat Eun-ho setelah minum di kantor. Hae-rin mencari tanda-tanda teman serumah wanita Eun-ho sebelum dia merunduk ke ruang kerjanya, sementara Eun-ho menembakkan Dan-yi sebuah teks untuk memberi tahu dia tentang Hae-rin.

Dan-yi masih berdiri di luar rumah, meskipun dia mengatakan kepada Eun-ho bahwa dia masih bekerja dan bahwa dia akan mengirim pesan teks ketika dia pulang. Saat Eun-ho menyiapkan teh, Hae-rin menyelipkan amplop, diberi label dengan nomor tiga belas, di antara buku-buku di raknya.

Tampaknya Hae-rin telah memasukkan surat cinta ke rak buku Eun-ho setiap kali dia berkunjung, surat-surat yang belum ditemukan Eun-ho. Meskipun saat suaranya menceritakan isi surat baru ini, tampaknya ini adalah yang pertama di mana dia berkata, "Aku mencintaimu."



Sementara itu, Dan-yi menemukan dirinya di halte bus tanpa tempat untuk pergi. Tapi bus berikutnya menempatkan tetangganya yang ramah Seo-joon di depannya, dan keduanya tersenyum atas kebetulan itu. Seo-joon membeli bawang hijau untuk panekuk karena dia mendengar akan turun hujan, dan ketika dia menyebutkannya, hujan pun mulai.

Seo-joon meminta Dan-yi untuk bergabung dengannya untuk makan malam, dan kemudian menyeretnya kembali ke bawah halte bus yang cukup panjang untuk menyembunyikan payung dari tasnya untuk mereka berdua.

Kembali di chez Eun-ho, Hae-rin menggali untuk info lebih lanjut tentang teman sekamar barunya, tetapi Eun-ho tidak mau berbagi rincian. Hae-rin menggoda bahwa mereka harus berkencan satu sama lain, dan Eun-ho memintanya untuk mencondongkan tubuh ke depan untuk hukuman film dahi adatnya. Dia bersandar dengan penuh semangat, tetapi Eun-ho berhenti pendek ketika dia melihat hujan, dan memberitahu Hae-rin bahwa dia harus pulang, meskipun pikirannya jelas pada Dan-yi.



Dan-yi aman dari hujan, di dalam restoran udon dengan Seo-joon. Mereka bertukar nomor dan akhirnya saling memberi tahu nama mereka. Eun-ho lewat di dekat restoran saat dia menjatuhkan Hae-rin ke dalam taksi. Percakapan di restoran itu hangat, sampai Seo-joon berkomentar tentang hujan, dan Dan-yi mengakuinya sebagai referensi ke baris dalam buku terakhir oleh penulis Kang Byeong-jun.

Senyum memudar dari wajah Seo-joon ketika Dan-yi menawarkan teorinya tentang Kang Byeong-jun. Dia menyarankan bahwa nama buku terakhirnya, 23 April , adalah referensi ke peringatan kematian untuk Shakespeare dan Cervantes. Dan-yi percaya bahwa dia tahu dia akan pensiun ketika dia menulis buku itu, dan menolak semua teori liar tentang Gyeoroo dan menghilangnya penulis. Seo-joon dengan lembut mempertahankan posisi dan menolak semua penjelasan yang ditawarkan Dan-yi. Dia terkejut mendengar bahwa Dan-yi sekarang menjadi karyawan di Gyeoroo. Dia bertanya apakah ada yang berbicara tentang penulis, dan Dan-yi mengatakan kepadanya tidak, meskipun mereka menjadi sukarelawan di panti asuhan di mana semua hasil buku pergi ke hari berikutnya.



Momen menegangkan disela oleh panggilan dari Eun-ho, menawarkan untuk menjemput Dan-yi. Kecemburuannya berkobar ketika dia mendengar Dan-yi bertanya pada temannya tetangga apakah adik laki-lakinya dapat bergabung dengan mereka, dan kemudian wajahnya jatuh sepenuhnya ketika dia tiba di restoran dan melihat Seo-joon di jendela, senyum sinis di wajahnya. .



Di seberang kota, Ji-yul dan Hoon bersembunyi dari hujan di sebuah kafe bersama. Ji-yul tidak terkesan dengan pelamar terbaru yang dipilih ibunya untuknya, dan ketika dia melihat Hoon minum jus jeruknya, dia mendapat ide. Dia memanggil Mom dan melaporkan bahwa dia punya pacar, bernama Hoon, jadi dia tidak lagi membutuhkan kencan buta ini. Hoon terengah-engah ketika dia mendengar namanya, tetapi Ji-yul mengejeknya ketika dia bertanya apakah dia benar-benar bermaksud berkencan dengannya, dan kemudian segera menyeretnya ke bioskop.



Kembali di stan udon shop, Eun-ho terang-terangan mengirim pesan Dan-yi untuk menanyakan apa yang Seo-joon tahu. Dan-yi menegaskan bahwa Seo-joon tahu bahwa mereka berdua hidup bersama, dan dia terengah-engah ketika Eun-ho mengingatkannya bahwa Seo-joon adalah desainer sampul buku yang mereka coba dapatkan untuk proyek terbaru mereka, semua sementara Seo-joon jam tangan, alis melengkung. Tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak mengerti apa yang salah tentang saudara kandung yang bekerja di perusahaan yang sama.

Eun-ho dan Seo-joon melotot dan menuduh bolak-balik, dan Seo-joon akhirnya mengetahui bahwa Dan-yi dan Eun-ho sebenarnya bukan saudara kandung. Seo-joon bertanya kepada mereka apa hubungan mereka, dan menyatakan dengan jelas bahwa dia tertarik pada Dan-yi (squee!) Kekecewaan Eun-ho muncul di wajahnya ketika Dan-yi menyatakan dia "hanya seorang pria yang saya tahu, tidak bisa mendapatkan lebih sederhana dari itu. "



Dan-yi mengejar di belakang Eun-ho sepanjang perjalanan kembali ke rumah, memarahi dia karena perilakunya yang cemberut. Eun-ho membiarkan kecemburuannya menyerang, dan dia menunjukkan bahwa Dan-yi hanya mengangguk sementara seorang pria yang dia hampir tidak tahu menyatakan minatnya. Dan-yi dengan bangga menyatakan, "Saya kira saya masih mendapatkannya," tetapi Eun-ho hanya barel di depan. Dia mengolok-olok alur cerita "Cinderella" ketika Dan-yi berbagi bagaimana keduanya bertemu, dan benar-benar meledak ketika Dan-yi menjawab, "Kami sudah bicara tentang cerita itu."



Eun-ho menyatakan bahwa dia dan Dan-yi adalah "kita," bukan pria acak ini, dan ketika Dan-yi mengatakan bahwa dia tidak punya tempat untuk pergi sementara Hae-rin sudah selesai, Eun-ho berkata, "Kamu punya aku. Anda terus mengatakan Anda tidak punya tempat untuk pergi. Tapi berhentilah mengatakan itu. Aku rumahmu Kamu selalu bisa datang kepadaku. ”



Hidung Dan-yi berkerut saat dia menyebut Eun-ho klise dan mendorong melewati Eun-ho ke kamarnya. Dia mengatakan padanya bahwa ada tas di sana, dari Na-gyeong. Mendesah. Tidak menyadari upaya Eun-ho untuknya, dia mengagumi tas di kamarnya.

Eun-ho menggosok giginya dengan marah di kamar mandi, sementara dia memikirkan tentang saat-saat sendirian bersama Seo-joon di restoran. Setelah beberapa cerdik menyebutkan pertemuan kasar mereka pada pertemuan sebelumnya, Seo-joon membuatnya sangat jelas bahwa dia tertarik pada Dan-yi, dan bahwa dia merasa lebih baik setelah melihat bahwa dia jelas tidak tertarik pada pria yang tinggal bersamanya. Oh, Eun-ho yang malang. Dalam upaya yang lemah untuk mempertaruhkan klaimnya, Eun-ho merangkul Dan-yi dan melemparkan payungnya ke atas mereka berdua, meskipun itu jelas tidak lagi hujan.



Hari berikutnya, karyawan Gyeoroo menjadi sukarelawan di Panti Asuhan Sunshine. Hae-rin memerankan saudara tiri yang jahat dengan penderitaan Ji-yul, Kong-jwi saat mereka memainkan drama Kong-jwi dan Pat-jwi (sebuah cerita Cinderella Korea) untuk anak-anak. Eun-ho memainkan piano dan bahkan Dan-yi melangkah di atas panggung untuk memainkan teman burung kecil dalam drama itu. Sementara itu, beberapa pria menawarkan potongan rambut gratis, dan Jae-min tentu saja membagikan buku gratis, semuanya dari Gyeoroo.

Seorang gadis muda mendongak ketika sosok mendekati panti asuhan. Rambut yang diwarnai, rok pendek, dan kacamata hitam yang trendi, Yeong-ah sepertinya dia kembali dari malam yang liar. Dia bergabung dengan rekan kerjanya saat mereka menghancurkan alat peraga dan menyatakan bahwa dia telah menceraikan suaminya dan merasa bebas.




Di stasiun pemotongan rambut, tampaknya Ji-hong juga bercerai, dan dia jauh lebih kesal. Hoon berlari menghampiri gosip pada pengumuman Yeong-ah, dan ketika anggota staf mengernyit, menjadi sangat jelas bagi semua orang (kecuali Hoon) bahwa Yeong-ah dan Ji-hong saling bercerai.

Staf mengambil foto grup dan pergi ke bus, kecuali Jae-min dan Eun-ho, yang ingin menyapa seseorang.

Di bus, Ji-hong mencoba duduk di sebelah Yeong-ah, tapi dia memalingkan muka, senyum bahagia yang sebelumnya tidak lagi ada di tempatnya. Hoon dan Ji-yul benar-benar salah membaca situasi, dan Hoon menunjukkan bahwa Yeong-ah dan Ji-hong berselingkuh. Air mata akhirnya datang untuk Yeong-ah saat dia merenggut wig yang dia kenakan, dan dia menangis sepanjang perjalanan kembali.



Di panti asuhan, Jae-min dan Eun-ho berjalan ke ladang, dan kami kembali ke sepuluh tahun sebelumnya, ketika Jae-min pertama kali membawa Eun-ho ke sini. Mereka mendekati sebuah pohon di mana mendiang istri Jae-min dimakamkan. Jae-min telah membawa Eun-ho ke sana untuk menandatangani kontrak resminya untuk bergabung dengan Gyeoroo, karena istri Jae-min adalah penggemar terbesar Eun-ho.

Sebelum dia menandatangani kontrak, Eun-ho menyerahkan dokumen deklarasi pensiunnya sendiri – Kang Byeong-jun, dan semua hak cipta diserahkan kepada Gyeoroo. Jae-min bertanya bagaimana Eun-ho tahu penulis, dan Eun-ho mengakui bahwa Kang Byeong-jun adalah ayahnya.

Kembali di masa sekarang, Jae-min memperbarui istrinya pada anak-anak mereka dan semua gosip perusahaan terbaru, sampai dukungan Eun-ho berubah menjadi ketidaksabaran, ha.



Di tempat Seo-joon, Geum-bi menyambutnya di pintu. Seo-joon memiliki salinan 23 April , dan dia memikirkan Dan-yi dan pemikirannya tentang makna rahasia judul itu.

Di pagi hari, kemasan bungkus kado untuk buku Gyeoroo baru selesai, dan semua orang saling memberi selamat di meja ruang rapat. Namun wajah Direktur Ko tetap tenang, dan dia memanggil Eun-ho dan Hae-rin ke kantornya. Uh oh.

Dia mencatat nama Dan-yi di halaman hak cipta, dikreditkan sebagai pemimpin pemasaran, dan menuntut agar mereka menghapus namanya dan menggantinya dengan kepala pemasaran, Yeong-ah. Direktur Ko mengatakan bahwa Dan-yi adalah anggota tim pendukung tugas dan hanya mendukung tugas ini. Hae-rin mengangguk dan pergi, tapi Eun-ho tetap di belakang untuk membela Dan-yi.



Dia hormat ketika dia membela semua upaya Dan-yi, tetapi Direktur Ko menunjukkan bahwa batas kredit ini tidak hanya untuk siapa yang melakukan pekerjaan, tetapi juga untuk siapa yang dapat bertanggung jawab jika ada masalah yang timbul pasca peluncuran. Direktur mengatakan bahwa dia memahami keinginan Dan-yi, tetapi mereka semua bertanggung jawab atas tugas yang ditugaskan, bukan apa pun yang ingin mereka lakukan. Tanggapan akhir Eun-ho adalah bahwa perusahaan masih terdiri dari orang-orang, dan membatasi mereka hanya pada pekerjaan yang ditugaskan akan menghilangkan peluang mereka untuk berbuat lebih banyak.



Di ruang kantor bersama, Ji-yul dan Hoon memberi selamat kepada Dan-yi sebagai karyawan baru pertama dengan kredit dalam sebuah buku. Meskipun itu jelas menyakitkan, Hae-rin berbaris melewati dan menelepon printer untuk meminta perubahan, dan kemudian memanggil Dan-yi. Hae-rin dengan kaku melaporkan perubahan itu dan kemudian meminta maaf bahwa itu adalah kesalahannya. Sebelum Dan-yi dapat mengambil waktu sejenak untuk diproses, Direktur Ko mengirimnya pada pengiriman di seluruh kota, yang biasanya mereka lakukan dengan kurir.



Dan-yi nyaris tidak menahan air mata saat dia berjalan kembali ke rumah, tapi kemudian dia mendapat telepon kejutan dari putrinya. Jae-hee dipanggil untuk berterima kasih kepada Dan-yi atas gaun baru yang dia kirimkan kepadanya (dibeli dengan uang tunjangan itu), tetapi dengan cepat memperhatikan bahwa ibunya tampak kesal. Dan-yi terisak, dan mengatakan pada Jae-hee bahwa dia berharap untuk menjadi panutan baginya, tipe orang yang bisa dia junjung tinggi.



Beberapa hari kemudian, buku itu resmi diluncurkan dan pemasarannya sukses. Setelah hanya sepuluh hari, Eun-ho mengumumkan bahwa mereka akan memulai pencetakan kedua dengan 10.000 salinan penuh saat ini. Ketika sisa kantor bersorak, Dan-yi membagikan surat. Ketika dia sampai di kantor Direktur Ko, dia melirik notebook yang terbuka dan melihat bahwa direktur itu benar-benar memiliki ide yang sama dengan ide pemasaran pertama yang dipromosikan Dan-yi.

Direktur menemukan Dan-yi berlama-lama di atas mejanya, dan Dan-yi mengatakan kepadanya bahwa dia melihat bahwa Direktur Ko mengatakan yang sebenarnya. Dan-yi mengatakan kepadanya bahwa sementara dia mengerti, dia masih ingin terus mencoba hal-hal baru untuk menantang dirinya sendiri dan tumbuh bersama perusahaan. Dia mengakui bahwa rencananya pada awalnya adalah untuk mengambil pekerjaan itu dan pergi ketika ada kesempatan lain, tetapi sekarang dia mengalami bagaimana rasanya berkontribusi pada kesuksesan sebuah buku yang bagus, dan dia senang berkontribusi dalam upaya itu.



Dan-yi menghantam lantai kantor, mengambil tugas demi tugas dari rekan-rekannya, dan akhirnya mundur ke area istirahat untuk membuat teh. Eun-ho melihatnya dan menawarkannya hadiah, salinan cetakan awal dengan nama Dan-yi masih terdaftar sebagai pemimpin pemasaran. Dia mengatakan padanya bahwa bahkan jika dunia tidak tahu, dia tahu bahwa dia bertanggung jawab atas strategi pemasaran tanpa cacat ini.



Dari seberang ruangan, Hae-rin melihat pertukaran persahabatan antara keduanya dan berhenti untuk menonton. Telepon Dan-yi berdering dan Seo-joon, yang ada di dekat kantornya dan ingin mengajaknya makan malam, kencan pertama yang direncanakan. Layar membeku di empat panel dari masing-masing wajah mereka, hanya Seo-joon yang menyeringai lebar.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/romance-is-a-bonus-book-episode-6/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-romance-is-bonus-book-episode-6.html

Related : Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 6

 
Back To Top