Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 5

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 13 Februari 2019

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 5

Episode Sebelumnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 4
Episode Selanjutnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 6


EPISODE 5: “Saya Ingin Tahu Perasaan Saya, Juga”

Gyeoroo Publishing mendorong semua karyawan untuk berpartisipasi dalam pemasaran melalui media sosial. Dan-yi memposting tentang buku-buku yang diparut dan bersumpah untuk bekerja keras agar tidak malu ketika dia melihat pohon. Memikirkan malam sebelumnya, Eun-ho menulis kutipan tentang bulan, sementara Hae-rin mengoreksi tata bahasa semua orang. Presiden Kim berkontribusi dengan bakatnya yang dramatis dan membuat orang-orang menghalanginya. Sementara itu, Direktur Ko menawarkan gaya hidup mewah meskipun apartemennya berantakan.

Mencatat pertemuan pemasaran yang akan datang, Dan-yi mendapat salinan buku itu dari Eun-ho sehingga dia bisa datang dengan ide-ide. Eun-ho terkejut dia bersedia untuk mencoba lagi setelah Direktur Ko membakarnya terakhir kali, tetapi Dan-yi menegaskan dia tidak takut.



Direktur Ko bertemu dengan beberapa teman dan meskipun ekspresinya tidak tertarik, menggosok jari manisnya ketika para wanita mengobrol tentang keluarga mereka. Para wanita tiba-tiba menghentikan pembicaraan mereka, dengan tegas menyatakan bahwa berbicara tentang suami dan anak-anak tidak sopan ketika Direktur Ko tidak memilikinya.

Tusukan itu tidak hilang pada Direktur Ko, yang menunjukkan dengan tiga rumah dan pekerjaan bergengsi, dia tidak perlu merasa cemburu. Ketika dia berjalan untuk membayar tagihan, wanita-wanita lain marah dan bersumpah untuk tidak mengundangnya lagi.



Sementara itu, Dan-yi mengganggu Eun-ho untuk memberinya beberapa petunjuk atas sandwich PPL Subway, dan mencibir ketika ia menyebut itu curang.



Ketika dia selesai mengatur untuk pertemuan itu, Dan-yi menerima teks dari Eun-ho. Dia mengatakan kepadanya bahwa sementara Ketua Tim Seo bertanggung jawab atas pemasaran, Direktur Ko mulai sebagai pemasar dan karena itu para wanita sering bentrok. Eun-ho menyarankan Dan-yi untuk menyerang ketika pertempuran mencapai titik didihnya.



Ketika anggota tim mengajukan ke pertemuan, Dan-yi menghentikan Direktur Ko untuk bertanya apakah dia bisa duduk, menyarankan pengalaman akan membantunya membantu semua orang lebih baik. Direktur Ko mulai protes, tetapi Presiden Kim sengaja mendengar dan membiarkannya.

Pertemuan dimulai dengan pertanyaan tentang merekrut Seo-joon. Eun-ho mengakui itu adalah sebuah kegagalan dan semua orang menganggap kepribadian berlebihan Presiden Kim yang harus disalahkan. Pada saat yang sama, Seo-joon berada di toko buku membeli buku-buku yang rusak parah agar tidak robek. Saat dia pergi, dia sengaja mendengar beberapa pelanggan mengeluh tentang keberhasilan Gyeoroo setelah mendapatkan hak penerbitan penulis yang hilang.



Presiden Kim dan Eun-ho bungkam tentang mengapa pertemuan dengan Seo-joon menjadi serba salah, sehingga diskusi bergeser ke jumlah salinan untuk diterbitkan. Tanpa desain sampul Seo-joon untuk meningkatkan penjualan, rencana awal untuk 10.000 eksemplar dipotong setengah. Rookie Ji-yul menyela untuk mengklarifikasi apa yang mereka bicarakan dan ketidaktahuannya menaikkan alis.



Melihat Eun-ho, Presiden Kim bertanya-tanya siapa yang mempekerjakannya dan terkejut ketika Eun-ho diam-diam menjawab bahwa itu adalah keputusan Presiden Kim. Tertegun, dia secara mental mempertanyakan apakah Eun-ho dapat mendengar pikirannya (aww, I Hear Your Voice referensi!), Tetapi Eun-ho mengabaikannya dan membawa pertemuan kembali ke urutan.



Tim pemasaran ingin mempromosikan buku dengan ringkasan komik web dari plot, tetapi Direktur Ko langsung menembaknya, menunjukkan itu akan memakan waktu terlalu banyak. Alih-alih, dia ingin fokus pada pemasaran online, tetapi Ketua Tim Seo berpendapat bahwa berisiko mengabaikan pemasaran offline.



Pertempuran meningkat dan Presiden Kim bertanya apakah ada yang punya saran. Dan-yi bersenandung, banyak kecewa Direktur Ko. Eun-ho menyarankan agar mereka mendengarkannya, dan Dan-yi menarik presentasi di proyektor.



Dia menunjukkan bahwa ada garis tipis antara over-marketing dan membuat orang muak dengan buku itu, dan under-marketing di mana semua orang lupa tentang itu. Karena penulisnya adalah seorang pemula yang tidak dikenal dan mereka tidak memiliki nilai jual yang jelas, Dan-yi menyarankan untuk menciptakan intrik dengan menjaga hal-hal tersebut menjadi misteri.

Dengan membungkus buku dan tidak mengungkapkan penulis, judul, atau plot sinopsis, Dan-yi ingin menciptakan perasaan membeli hadiah untuk diri sendiri. Direktur Ko tidak setuju bahwa ada orang yang akan membeli sesuatu tanpa mengetahui apa itu, dan Eun-ho menunjukkan mereka akan tahu itu buku. Hee.



Presiden Kim menyukai pesan percaya diri untuk melepaskan sesuatu tanpa mengungkapkan apa pun. Karena orang tidak tahu penulisnya dan mereka dapat dengan mudah menghapus pembungkusnya jika idenya gagal, itu merupakan upaya berisiko rendah dengan potensi untuk digunakan kembali pada rilis mendatang jika berhasil. Presiden Kim menugaskan perencanaan untuk Hae-rin dan Dan-yi dan mengakhiri pertemuan. Semua orang memberi selamat kepada Dan-yi, kecuali Direktur Ko, yang membanting bukunya di meja setelah kembali ke kantornya.



Malam itu, Hae-rin bertemu dengan Eun-ho di perpustakaan perusahaan dan dengan bersemangat mendiskusikan proyek baru. Dia tersenyum ketika dia memuji presentasi Dan-yi dan gerakan baginya untuk datang lebih dekat. Hae-rin bersiap-siap untuk menjentikkan dahi, tapi Eun-ho hanya mengacak-acak rambutnya.



"Kamu sangat luar biasa," katanya, merujuk pada dorongannya untuk menerbitkan buku ini meskipun ada keraguan Eun-ho tentang kurangnya dasar penulis. Sebagai hadiah, Eun-ho setuju untuk membeli makan malamnya dan Hae-rin dengan penuh semangat memilih tempat.

Saat dia mengumpulkan barang-barangnya, Eun-ho menerima pesan dari Dan-yi, menanyakan apakah dia akan pulang terlambat. Dia berencana untuk makan malam dan menawarkan untuk membawakannya, tapi Eun-ho mengatakan padanya untuk menunggu dan dia akan bergabung dengannya.



Dia menemukan Hae-rin sudah menunggu di mobilnya dan meminta cek hujan, mengakui ada sesuatu yang muncul. Menyembunyikan kekecewaannya, Hae-rin mengirimnya pergi sebelum kembali ke kantor.



Di restoran, Dan-yi memancarkan betapa bahagianya dia makan di luar setelah bekerja dan bertanya pada Eun-ho tentang Hae-rin. Dia menggambarkannya sebagai kompeten dan orang yang memisahkan kehidupan bisnis dan pribadi. Dan-yi menunjukkan penanganan keras Hae-rin untuk Ji-yul dan Eun-ho mengatakan dia beruntung memiliki bimbingan Hae-rin.



Dan-yi menebak Eun-ho berkencan dengan Hae-rin, mengutip bra merah, tapi Eun-ho dengan mudah menyangkalnya. Teori-teori Dan-yi tentang kehidupan cinta Eun-ho berantakan dan dia bertanya-tanya ke mana dia pergi ketika dia mabuk dan mengapa pakaian Hae-rin berada di rumahnya.



Eun-ho menjelaskan Hae-rin muncul di tempatnya setiap kali dia mabuk untuk curhat tentang pekerjaan dan pacar. "Baginya, aku hanya seorang senior di tempat kerja yang dia hormati," katanya, "Dan bagiku, dia hanya junior yang imut." Dan-yi menerima penjelasannya dan Eun-ho menambahkan bahwa dia harus mengurus bisnisnya sendiri karena dia tidak peduli dengan kehidupan cintanya.



Eun-ho pergi untuk membayar tagihan dan pemilik menebak bahwa Eun-ho dan Dan-yi harus bersaudara (setelah mendengar Eun-ho menyebut Dan-yi sebagai "noona"), mengakui dia mengira mereka mengencani sejak mereka ' sangat dekat. Eun-ho menjawab bahwa mereka bukan saudara kandung, berbalik dan memanggil Dan-yi dengan nama depannya saat keluar.

Dan-yi memeriksa rekening banknya dalam perjalanan pulang dan menolak untuk menemukan setoran dari Dong-minnya. Eun-ho dengan polos menebak itu tunjangan, dan bertanya apakah Dong-min tidak menelepon. Dan-yi menggerutu bahwa dia bahkan tidak akan memanggil putri mereka.



Namun, ada sebuah email yang menyatakan bahwa segala sesuatunya sibuk dan uang itu adalah tunjangannya. Dan-yi menduga dia pasti merasa kasihan pada putri mereka, dan Eun-ho bertanya mengapa Dan-yi jatuh cinta padanya. Dan-yi mengakui bahkan dia tidak yakin.

Dan-yi “Saya pikir saya tidak pernah memikirkan cinta yang mendalam. Dari saat aku bertemu dengannya, dia menyenangkan berada di dekatku, dan dia baik padaku. Saat itu, saya cukup bodoh untuk berpikir bahwa itu adalah cinta. ”



Dan-yi memberi tahu Eun-ho bahwa sekarang rasanya membosankan, tapi setidaknya perasaannya tulus. Eun-ho menyimpulkan bahwa dia tidak pernah benar-benar jatuh cinta dan Dan-yi mengatakan bahwa itu tidak masalah karena "Sekarang semuanya sudah berakhir bagiku."



Mengubah topik pembicaraan, Dan-yi menyarankan mereka pergi ke suatu tempat untuk akhir pekan sejak dia dibayar. Beritahukan kencan paling lucu ketika Eun-ho dengan mudah memasukkan tangannya ke Dan-yi saat mereka berjalan di jalanan. Setelah mengunjungi kedai makanan, mereka beristirahat di sebuah pub dan Dan-yi menang di dart. Selanjutnya mereka melihat pertunjukan di sebuah klub jazz megah di mana Eun-ho tahu pianis, sampai akhirnya berhenti untuk menonton pertunjukan jalanan dalam perjalanan pulang.



Eun-ho pemberitahuan Dan-yi menggosok tangannya dan memasukkan satu ke dalam sakunya. Tangannya masih di sana saat mereka berjalan pulang dan Dan-yi menyatakan dia ingin membeli Eun-ho hadiah dengan gajinya, mendesaknya untuk memikirkan sesuatu yang baik.

Eun-ho ingat Dan-yi membelikannya mantel dengan gaji pertamanya, bertanya mengapa dia melakukan itu. Dan-yi tidak mengerti pertanyaannya, menunjukkan itu wajar untuk memberinya mantel ketika itu dingin. Eun-ho berpendapat bahwa orang lain kedinginan, ingin tahu mengapa dia memberinya satu secara khusus .



Dan-yi mengulangi jawabannya. Kesal, Eun-ho menjatuhkan tangannya dan memintanya untuk melupakannya. "Kamu tahu," katanya padanya, "ada saat-saat kamu bertindak seperti orang gila." Eun-ho setuju dan Dan-yi bertanya-tanya apakah dia mabuk. Dia bertanya apakah dia akan pergi ke rumah gadis yang dia sukai lagi dan ingin tahu siapa itu, jika bukan Hae-rin.



Eun-ho bentak dia tidak tahu gadis itu dan Dan-yi merengek bahwa dia merusak hari yang menyenangkan dengan memilih berkelahi. Eun-ho mencibir bahwa dialah yang merusaknya. Dan-yi menyambar tangannya dengan senyum dan ketika Eun-ho bertanya mengapa, Dan-yi menunjukkan bahwa mereka telah berpegangan tangan hampir sepanjang hari.



Keesokan harinya, Hae-rin memeriksa proofreading yang ditugaskannya pada Ji-yul dan membanting dokumen itu ke mejanya. Hae-rin menuntut untuk tahu mengapa Ji-yul menggunakan whiteout untuk mengedit naskah dan Ji-yul mencicit bahwa dia pikir itu akan terlihat lebih baik. Ji-hong dan Eun-ho melompat untuk meredakan situasi. Sayangnya, saat itu sebuah kursi baru dikirim ke meja Ji-yul dari ibunya.

Sambil menghela napas, Hae-rin memanggil Dan-yi untuk rapat perencanaan. Kedua wanita itu menemukan bahwa mereka berbagi ide yang sama dan bergaul dengan mudah. Direktur Ko melihat mereka tertawa bersama saat dia berjalan dan segera memanggil Dan-yi ke kantornya. Dia mengingatkan Dan-yi untuk fokus pada pekerjaannya yang sebenarnya (sebagai anggota Gugus Tugas) dan mengirimnya untuk melakukan tugas ... dan kemudian lebih banyak tugas, memanggil terus-menerus untuk menugaskan lebih banyak tugas.



Telepon Dan-yi berdengung dan dia menarik napas dalam-dalam, mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia bukan pembuat onar lagi. Untungnya, itu hanya pesan dari Hae-rin tentang proyek mereka dan Dan-yi tersenyum. Dia mengirim balasan tepat ketika teleponnya berdering dengan panggilan lain dari Direktur Ko.

Keesokan harinya, Dan-yi dan Hae-rin mendiskusikan bagaimana cara membungkus buku ketika faks masuk dari penulis buku, Park Jeong-sik, mengakhiri kontraknya. Dan-yi membawa faks ke Eun-ho dan dia kehabisan dengan dia dan Hae-rin untuk bertemu langsung dengan Writer Park. Seluruh kantor marah dan Direktur Ko dengan sinis berkomentar bahwa mungkin dia tidak menyukai rencana pemasaran mereka.



Di dalam mobil, Dan-yi bertanya apa artinya ini dan Eun-ho dan Hae-rin menjelaskan bahwa itu menempatkan mereka di tempat yang sempit, karena mereka tidak dapat meminta penulis untuk membayar kembali sumber daya yang sudah mereka investasikan, juga tidak dapat mereka membatalkan penerbitan. Satu-satunya solusi adalah mengubah pikiran penulis.

Tiba di sebuah kabin dan Hae-rin melompat keluar dari mobil, Eun-ho tepat pada tumitnya. Dan-yi memohon agar mereka tenang ketika Hae-rin berdetak di pintu, berteriak agar Writer Park terbuka. Eun-ho membiarkannya pergi tetapi ketika Hae-rin mulai menendang pintu, Dan-yi menarik mereka berdua untuk mencoba pendekatan yang lembut. Pemilik tampaknya memberi tahu mereka bahwa tidak ada orang di rumah dan Eun-ho mengaku pada Dan-yi yang sudah ia ketahui karena tidak ada mobil ketika mereka berhenti. Hee.



Pemilik tidak tahu kapan Writer Park akan kembali, jadi ketiganya bergantian mengambil foto dan mengirim SMS Writer Park bahwa mereka sedang menunggunya. Ketika malam tiba dan ketiganya menggigil di depan api, pemilik mengingatkan mereka bahwa mereka bisa masuk, tetapi Hae-rin membuatnya bersumpah untuk memberitahu Writer Park bahwa mereka menunggu sepanjang malam dalam cuaca dingin.

Dan-yi bertanya-tanya apakah semua penulis gila, atau hanya yang ini dan pada saat itulah Writer Park tiba. Terlepas dari permintaan panik dari trio, Writer Park mengunci dirinya ke dalam kabinnya dan mereka terpaksa menghabiskan malam di dalam mobil. Pagi berikutnya, mereka bangun tepat pada waktunya untuk menangkap Writer Park melaju kencang.



Mereka menunggu di kafe terdekat, dengan harapan Writer Park akan setuju untuk muncul. Eun-ho menjawab panggilan dari Presiden Kim dan melangkah keluar untuk menjawabnya tepat saat Writer Park berjalan. Meskipun dia berbicara kepada presiden, Eun-ho berbicara dengan Writer Park, mengungkapkan bahwa dia juga gugup ketika buku pertamanya diterbitkan, khawatir bahwa bakatnya tidak cukup.



Presiden Kim membentak bahwa dia menelepon untuk berbicara tentang angka penjualan mereka, tetapi Eun-ho menutup telepon. Writer Park setuju bahwa telah mengkhawatirkan novelnya adalah sampah dan akan dua kali kekecewaan ketika dipasarkan sebagai "hadiah untuk diri sendiri."



Eun-ho mengatakan kepadanya terus terang bahwa tidak mungkin buku itu akan terjual lebih dari 3.000 eksemplar. Writer Park tertawa bahwa jika hanya 3.000 orang membaca, ia dapat menulis apa saja dan penghinaannya akan minimal sebelum dilupakan. "Namun," lanjut Eun-ho, "kami terpikat oleh tulisan Anda, jadi kami akan melakukan yang terbaik untuk menjualnya."



Penulis Park berterima kasih padanya, dan mengatakan bahwa dia perlu meminta maaf kepada Hae-rin, yang mendukungnya, dan Dan-yi, yang kata-katanya menghiburnya. Sebuah kilas balik mengungkapkan bahwa tadi malam ketika Eun-ho dan Hae-rin tidur, Dan-yi mengetuk pintu kabin. Meskipun Writer Park tidak menjawab, Dan-yi mengatakan kepadanya bagaimana dia berhenti dari pekerjaannya untuk membesarkan anaknya. Setelah istirahat 7 tahun, dia berpikir bahwa dia bisa melakukan yang terbaik untuk siapa saja yang mempekerjakannya.



Tetapi setelah akhirnya dipekerjakan oleh Gyeoroo, dia khawatir apakah dia bisa melakukannya dengan baik. Ketakutan itu lenyap begitu dia mulai bekerja, dan dia hanya memiliki keinginan untuk melakukan yang lebih baik. Dia mengatakan kepadanya bahwa bukunya benar-benar hebat dan dia ingin buku itu diterbitkan sehingga banyak orang bisa membacanya.

Penulis Taman kemudian membuka pintu dan meminta Dan-yi untuk menjelaskan dengan tepat apa yang dia sukai tentang buku itu. Saat ini, dia memberi tahu Eun-ho bahwa Dan-yi telah benar-benar membaca bukunya berkali-kali dan telah menghafal kutipan favoritnya. Itu menginspirasinya untuk mendapatkan potongan rambut pagi ini dan kembali dengan pola pikir yang segar.



Mengemudi kembali, Eun-ho tersenyum ketika dia melihat Dan-yi tidur di bahu Hae-rin di kaca spion.



Dan-yi dan Hae-rin duduk sendirian di kantor, mengagumi buku yang sekarang diterbitkan. Hae-rin ingin merayakan dan Dan-yi mengeluarkan ponselnya untuk foto, sementara Hae-rin mengambil beberapa minuman dari simpanan rahasianya.



Eun-ho melihat gambar posting Dan-yi dari perayaan dan tersenyum. Dia di toko mantan pacarnya untuk mengambil dompet untuk Dan-yi. Dia mendesah bahwa dia selalu sibuk ketika mereka berkencan, tetapi dia berlari ketika dia mendengar dia punya tas. Eun-ho mengklaim dia ada di daerah itu, tetapi mantannya tidak bodoh dan mendesak Eun-ho untuk hanya memberi tahu Dan-yi bahwa dia menyukainya.

Sementara itu, Dan-yi mengamati bahwa Hae-rin sangat mencintai pekerjaannya. Hae-rin tertawa bahwa karena dia tidak beruntung dalam cinta, dia mencurahkan segalanya untuk pekerjaan. Dan-yi tidak percaya, menganggap Hae-rin layak menangkap pria yang dia pilih, tapi Hae-rin mendesah bahwa pria yang dia sukai bahkan tidak tahu dia menyukainya, apalagi mengembalikan perasaannya.



Di toko, Eun-ho tidak menanggapi. "Kamu mencintai Dan-yi," mantannya mengulangi, "Apakah aku salah?" Eun-ho setuju yang berpikir dia melakukannya. Hae-rin memberi tahu Dan-yi bahwa pria yang disukainya pergi ke rumah seorang wanita setiap kali dia minum, karena dia merindukannya dan Dan-yi menyadari dia berbicara tentang Eun-ho. Hae-rin melanjutkan itu sebabnya dia mulai pergi ke Eun-ho ketika dia mabuk, berharap untuk menyampaikan perasaannya melalui gerakan itu.

Eun-ho memberi tahu mantannya bahwa dia bahagia ketika Dan-yi tersenyum, dan hatinya hancur ketika dia menangis. "Aku merindukannya saat dia tidak bersamaku," katanya, "Jika itu cinta, kurasa aku mencintainya." Namun, Eun-ho melanjutkan, dia tidak yakin apakah perasaan itu sebagai teman atau laki-laki.



Mantannya mencatat kehati-hatiannya di luar karakter, dan Eun-ho setuju. Dia ingin benar-benar yakin perasaannya, serta Dan-yi, dan ingin menunggu hari dia merasakan hal yang sama dengannya. “Dia bukan seseorang yang bisa kukenal dan putus dengan mudah. Bagiku, Dan-yi begitu penting bagiku. ”

Malam itu, Eun-ho menunggu Dan-yi kembali ke rumah, tetapi ketika dia sampai di sana, Hae-rin sudah berdiri di luar gerbang. Dan-yi dengan cepat keluar dari pandangan ketika Hae-rin membunyikan bel dan Eun-ho membiarkannya masuk. Tidak dapat kembali ke rumah, Dan-yi duduk di halte bus, mendesah dia tidak punya tempat untuk pergi lagi, seperti Seo-joon langkah dari bus dan menyambutnya dengan riang.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/romance-is-a-bonus-book-episode-5/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-romance-is-bonus-book-episode-5.html

Related : Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 5

 
Back To Top