Sinopsis My Strange Hero Episode 31 - 32 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 07 Februari 2019

Sinopsis My Strange Hero Episode 31 - 32 (TAMAT)

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 29 - 30

Sinopsis My Strange Hero Episode 31 - 32

Saat Se-ho mengakui kejahatan Chairwoman Im, Bok-soo masuk ke ruang interogasi dan memanggilnya untuk berbohong. Bok-soo dengan marah menyebut Se-ho egois, mengatakan dia hanya memperburuk situasi - jika dia jatuh, maka sekolah segera kembali ke tangan Im.

Se-ho menatap Bok-soo, ekspresinya lebih malu dari sebelumnya. Jadi ketika Bok-soo pergi, ia memutuskan untuk benar-benar mendengarkan sekali. Dia mengambil kembali pengakuannya sehingga dia bisa memberi tahu jaksa apa yang sebenarnya terjadi.

Ketika dia meninggalkan interogasi, Se-ho menemukan Bok-soo menunggu di aula, ingin memastikan dia mengatakan yang sebenarnya saat ini. Se-ho mengangguk, tetapi ia memperingatkan Bok-soo bahwa aku memiliki koneksi untuk menutup sekolah. Tidak terpengaruh, Bok-soo berbalik untuk pergi, mengatakan, "Ini belum berakhir."



Bok-soo dan Soo-jung pergi ke Komite Pendidikan untuk menyerahkan petisi mereka, tetapi mereka berhenti ketika mereka melihat Guru Park berdebat dengan atasannya. Panitia telah menyelesaikan penutupan Seolsong, dan tidak ada yang bisa dikatakan Park yang akan mengubah pikiran mereka.

Sebagai upaya terakhir, Soo-jung mengumpulkan staf pengajar dan orang tua yang bersedia melakukan protes di depan sekolah. Para inspektur yang akan menjual sekolah tiba, tetapi para pengunjuk rasa menolak mereka masuk, mengklaim bahwa sekolah itu milik murid-muridnya.

Dan di dalam, Bok-soo menyiapkan "senjata rahasia" -nya di dalam kantong plastik, memberi tahu teman-teman sekelasnya bahwa ia akan menggunakannya sebagai pengganti kekerasan. Young-min memberi tahu mereka bahwa ini saatnya, jadi Bok-soo mengambil senjatanya dan membawa anak-anak keluar.



Mereka tiba di sana tepat saat Ketua Wanita Im muncul untuk mengungkapkan simpati (yang benar-benar palsu) padanya. Namun, sebelum aku bisa menerobos kerumunan, Bok-soo dan anak-anak mengumumkan kehadiran mereka dan menuruni tangga.

Bok-soo melepaskan senjatanya, melemparkan kantong plastik ke udara dan melepaskan sekumpulan kelopak bunga liar. Wow, pintu masuk yang luar biasa.

Dia berjalan ke depan kerumunan dan menghadapi Im, menyarankan dia berbalik dan pergi. Dia mengeluarkan satu bunga liar dan mengulurkannya padanya, meminta untuk terakhir kalinya bahwa dia tidak melangkahi siswa seperti bunga Seolsong.



Saya menyeringai dan menerima bunga, hanya untuk menjatuhkannya dan menginjaknya dengan tumitnya. Dia berbicara kepada seluruh kerumunan, mengatakan bahwa Bok-soo menghancurkan nama baik dan tinggi Seolsong. Jadi, dia melanjutkan, jika mereka ingin seseorang untuk disalahkan karena menutup sekolah, itu pasti dia.



Tapi Bok-soo berpendapat bahwa dialah yang menyakiti Seolsong, dan juga Se-ho. Saya membentaknya untuk tidak membandingkan "anak itu" dengan sekolahnya, dan dia menggelengkan kepalanya. "Tidak, tidak ada yang berbeda," katanya. "Mungkin kelihatannya seperti itu di luar, tapi mereka rusak di dalam."

Dia mengatakan padanya bahwa Se-ho dan Seolsong bukan miliknya untuk dibuang, tetapi dia tidak akan mendengarkan; dia berteriak pada inspektur untuk melakukan pekerjaan mereka dan masuk ke dalam. Jadi siswa melangkah maju dan menghubungkan lengan untuk menghalangi jalan mereka.



Para inspektur mendesak mereka untuk bekerja sama, tetapi para siswa berteriak, “Tidak! Ini sekolah kami! ”Mengikuti tangisan mereka, mobil polisi berhenti di sekolah, dan petugas mendekati saya dengan surat perintah penangkapan.

Dia mengingatkan mereka bahwa Se-ho mengaku melakukan penggelapan dan penyuapan, tetapi petugas memberitahu bahwa dia mengubah kesaksiannya. Para petugas memegangnya, membuatnya panik dan mengutuk anak-anak karena mengacaukan sekolahnya yang berharga.

Bok-soo kemudian mengalihkan perhatiannya ke telepon rekaman Do-hyun dan mengatakan dia akan memiliki banyak pemirsa yang menunggu untuk menghakiminya. Dia menyimpulkan bahwa bukan Seolsong yang harus pergi, tetapi dia, dan tawaran kata perpisahannya.



Setelah saya diseret ke penjara, video teriakannya ada di internet, dengan netizen terkejut melihat dirinya yang sebenarnya.

Para siswa Seolsong menonton video juga, kagum pada betapa kerennya mereka terlihat, ketika Bok-soo datang berlari untuk menyajikan kedudukan petisi nasional saat ini. Dan anak-anak sangat senang melihat lebih dari 200.000 orang telah menandatanganinya. Mereka sangat senang bahwa mereka memadati Bok-soo dan melemparkannya ke udara dalam perayaan.

Beberapa waktu kemudian, di rumah Kang, Bok-soo dan Soo-jung melihat penangkapan Im di berita. Mereka mengetahui bahwa Komite Pendidikan telah mengakui petisi yang berkembang dan membatalkan penghapusan Seolsong. Sementara geng semuanya tersenyum, Se-ho diam-diam menonton berita di rumahnya yang sekarang gelap dan kosong.



Keesokan harinya, Se-ho mengunjungi kantor lamanya dan berlari ke Guru Park. Dia mengatakan kepada Park bahwa dia akan segera pergi ke luar negeri, dan dia memiliki satu permintaan terakhir: Dia ingin Park menjadi kepala sekolah Seolsong.



Park mulai mengatakan bahwa dia sudah memiliki pekerjaan, tetapi Se-ho bersikeras bahwa dia jauh lebih cocok menjadi guru. Saat itu, Park memberinya senyum, bersyukur, yang dikembalikan Se-ho.

Ketika Se-ho meninggalkan halaman sekolah, Bok-soo menangkapnya dan bertanya apakah dia melarikan diri lagi. Apakah dia tidak punya banyak hal untuk dikatakan kepadanya? Se-ho dengan sedih mencatat bahwa meminta maaf sekarang tidak akan memperbaiki kesalahannya.



Sementara Bok-soo setuju, dia masih menginginkan semacam penjelasan; dia menghabiskan bertahun-tahun bertanya-tanya mengapa Se-ho melakukan apa yang dia lakukan sembilan tahun yang lalu. Jadi Se-ho menatap matanya dan menjelaskan, “Aku ingin menjadi kamu. Dan aku sangat iri aku membencimu. ”Dia meyakinkan Bok-soo bahwa dia tidak melakukan kesalahan dan meminta maaf karena telah menjadi orang jahat selama ini.



Seorang Bok-soo yang marah meninju wajah Se-ho, mengatakan bahwa dia akan melakukan jauh lebih buruk tetapi itu tidak akan memperbaiki apa pun juga. Jadi sebagai gantinya, Bok-soo memilih untuk tidak memaafkannya. "Tapi," lanjutnya, "kamu harus memaafkan dirimu sendiri. Karena kamu satu-satunya yang tahu rasa sakit dan kesedihanmu. ”

Bok-soo kemudian memberitahu Se-ho untuk tersesat, bergumam bahwa dia tidak peduli apakah Se-ho hidup dengan baik atau tidak. Dia berjalan melewati, dan Se-ho mengawasinya pergi dengan senyum kecil.



Waktu berlalu, dan Guru Park mengambil tempat sebagai kepala sekolah Seolsong. Saat menyiarkan, ia berjanji kepada siswa dan fakultasnya bahwa ia akan mengubah Seolsong untuk selamanya, memberikan semua orang kesempatan yang adil yang layak mereka dapatkan.

Semua orang, dari kelas Wildflower ke kelas Ivy sangat senang dengan perubahan ini. Mereka tersenyum ketika Teacher Park menandatangani dengan hati yang besar dan “Aku mencintaimu.” Haha, selalu penuh keju, orang ini.

Se-ho bertemu dengan ibunya di penjara, dan dia kecewa ketika dia segera bertanya apa rencananya untuk mengeluarkannya.



Dia dengan tenang menjawab bahwa dia tidak punya rencana; dia hanya berharap bahwa waktu di penjara akan mengubahnya. Sementara itu, Se-ho berencana menjadikan Seolsong sebagai sekolah umum. Dia mengucapkan selamat tinggal, berjanji untuk kembali ketika dia dibebaskan, dan Mom sangat histeris sehingga seorang penjaga harus menyeretnya kembali ke dalam.

Kembali di sekolah, Soo-jung menunggu Bok-soo, bercanda bahwa ia memiliki pacar yang luar biasa. Mereka masuk ke pertengkaran yang biasa mereka lakukan sebelum Soo-jung dengan malu-malu mengakui bahwa dia tidak baik dengan pujian. Tetap saja, dia ingin berterima kasih padanya karena selalu kembali padanya. Bok-soo hanya membuka lengannya lebar-lebar, mengundangnya ke pelukan, dan dia dengan senang hati menerima.






EPISODE 32



Satu tahun kemudian. Semua siswa berkumpul untuk upacara kelulusan mereka, bersemangat mendengar teman sekelas tertua mereka berbicara. Bok-soo pergi ke stand (tersandung, tentu saja), ingin memberi tahu mereka tentang kehidupan orang dewasa karena dia sudah mengalaminya.

Dia mengatakan bahwa hidup bisa sulit, bahkan kejam, tetapi dia meyakinkan mereka bahwa hidup itu layak untuk dijalani. Dan mereka harus tahu bahwa akan selalu ada setidaknya satu orang yang mendukung mereka.

"K. Balas dendam pernah mengatakan ini, ”katanya. "Apa pun yang Anda lakukan, di mana pun Anda berada, Anda layak dicintai." Teman-teman sekelasnya bertepuk tangan, dengan Young-min mencondongkan tubuh ke Seung-woo untuk bertanya siapa K. Revenge. "Kang Bok-soo," jawab Seung-woo, dan mereka berdua tersenyum pada hyung mereka.



Setelah upacara, Bok-soo dan In-ho bertemu dengan ibu mereka dan dengan bangga mempersembahkan ijazah mereka. Dan jika tidak ada cukup kegembiraan, So-jung menerima pesan yang mengatakan bahwa In-ho diterima di perguruan tinggi. Omg, yay!



Teacher Park memecah perayaan mereka untuk memberi selamat kepada para siswa dan menawarkan untuk mengambil foto keluarga. Tapi Wakil Kepala Sekolah Song, mencium kepala sekolah barunya, mengambil kamera dan mendesak Park untuk bergabung dengan mereka.

Kemudian, Bok-soo bertemu dengan Soo-jung, dan dia terkejut ketika dia muncul dengan seragam sekolah tuanya. Dia bertanya apa yang terjadi, dan dia berseri-seri, mengatakan dia ingin memiliki sedikit kelulusan mereka sendiri.



Tiga tahun berlalu, dan kita melihat Bok-soo berjalan ke sekolah - hanya sekarang, dia ada di sana sebagai guru seni. Akan tetapi, Guru Kim menangkapnya datang terlambat, dan membuatnya terpojok, jadi saya kira tidak banyak yang berubah.



Bok-soo meminta murid-muridnya menggambar, menggunakan Gyung-hyun sebagai model, dan siswa perempuan mencibir bahwa mereka lebih suka menggambarnya. Bok-soo menggelengkan kepalanya, memperingatkan mereka bahwa guru mereka sudah memiliki pacar yang sangat cantik.

Ngomong-ngomong, Soo-jung menuju wawancara guru ketiganya tahun ini. Dia menjelaskan alasan mengapa dia harus meninggalkan Seolsong, dan juga alasan mengapa dia ingin menjadi guru dengan sangat buruk.



Soo-jung mulai mengatakan bahwa ia bertanggung jawab atas siswa “terburuk” di sekolah. Ketika dia melanjutkan, kita melihat bahwa In-ho dan Jae-yoon bekerja untuk Gyung-hyun dan bahwa perusahaan "Your Favours" telah berubah menjadi "Your Own Business." Kita kemudian melihat bahwa Shi-on adalah seorang penata rias, dan Seung-woo dan Young-min masing-masing bekerja di pengadilan yang sama dengan jaksa dan pengacara.

"Sekolah menyebut mereka sebagai siswa yang putus asa," kata Soo-jung, "tetapi semakin mereka diinjak, semakin mereka mencoba membuktikan bahwa sekolah itu salah." Dia tahu dia bisa mengajar murid-muridnya di luar buku pelajaran mereka, jadi dia memohon padanya pewawancara untuk memberinya kesempatan untuk membuktikan diri. Dia tidak merasa terlalu percaya diri meninggalkan wawancara, tetapi setelah beberapa waktu, dia menerima teks yang mengatakan dia lulus ujian masuk.



Soo-jung memanggil Bok-soo untuk memberinya kabar baik, dan Bok-soo segera melangkah ke mode Supportive Boyfriend. Dia memiliki Gyung-hyun dan Min-ji menculik semua anak-anak Wildflower (pfft, ini tidak pernah menjadi tua), yang rela membantu untuk menculik Guru Park.

Mereka semua mengejutkan Soo-jung dengan pesta di restoran Kang, dan semua orang dari anak-anak hingga keluarga Bok-soo memberi selamat padanya karena menjadi guru bersertifikat lagi. Meskipun dia senang melihat semua orang, dia kecewa untuk memperhatikan bahwa tidak ada kue atau hadiah, lol.

Dia belajar bahwa Guru Ma dan Jang memiliki bayi dan bahwa So-ra sekarang menulis novel romantis. Bahkan, cerita terakhir So-ra didasarkan pada romansa Soo-jung, dan berisi adegan ciuman beruap di balik pintu kelas. Soo-jung dan Bok-soo memerah tetapi tertawa bersama dengan teman-teman mereka yang lain.



Malam itu, Gyung-hyun memberi tahu Bok-soo bahwa ia dan Min-ji akan menikah. Tapi Min-ji menyatakan bahwa dia tidak akan menikahi seseorang yang mencetak undangan pernikahan sebelum melamar. Dia badai, dan Gyung-hyun hanya mengatakan bahwa dia akan menjadi dirinya yang lebih baik besok.



Ibu Se-ho akhirnya dibebaskan dari penjara, dan Se-ho ada di sana untuk menyambutnya seperti yang dijanjikan. Ketika dia bertanya mengapa dia tidak pernah menelepon, dia mengatakan bahwa dia perlu waktu untuk memaafkannya.

Mom mencibir, mengatakan Se-ho yang seharusnya memohon pengampunan, tapi Se-ho tidak terluka dengan ini. Dia mengatakan padanya bahwa tidak sakit baginya untuk melihatnya lagi, jadi itu berarti dia berubah.



"Aku percaya bahwa kamu akan berubah suatu hari nanti," kata Se-ho, tersenyum samar. "Sama seperti teman lama saya percaya pada saya." Dia akan menunggu perubahan itu, tetapi untuk sekarang, dia membungkuk dan pergi. Dan kali ini, ketika Ibu memperhatikannya pergi, dia terlihat lebih terkejut daripada marah.



Setelah satu hari di sekolah, Bok-soo menemukan Soo-jung menunggunya lagi. Mereka perlahan berjalan menuju satu sama lain, masing-masing mengingat semua waktu yang mereka habiskan bersama.

Ketika mereka akhirnya mencapai satu sama lain, dia memegang tangannya (cincinnya masih di jarinya). Melihatnya di Seolsong, dia berpikir bahwa dia pasti cocok menjadi guru. Sekarang, karena dia seorang guru, dia pikir dia membutuhkan mimpi baru.



Bok-soo bertanya apa mimpi baru itu, dan dia dengan manis menjawab, "Istri Kang Bok-soo." Dia menyeringai dari telinga ke telinga dan memegang tangannya lebih erat.



Kami kembali ke hari kelulusan Bok-soo, ketika ia dan Soo-jung keluar dengan seragam mereka. Mereka berhenti di sebuah studio foto hitam-putih untuk berfoto bersama, dan fotografer bertanya apa kesempatan itu.

Mereka berdua menjawab, "Wisuda," sebelum berpegangan tangan dan memberikan kamera senyum terbesar mereka.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/my-strange-hero-episodes-31-32-final/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-my-strange-hero-episode-31-32.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 31 - 32 (TAMAT)

 
Back To Top