Sinopsis Hymn of Death Episode 3 - 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 13 Februari 2019

Sinopsis Hymn of Death Episode 3 - 4

Episode Sebelumnya: Sinopsis Hymn of Death Episode 1 - 2
Episode Selanjutnya: Sinopsis Hymn of Death Episode 5 - 6

Sinopsis Hymn of Death Episode 3 - 4

Woo-jin menemukan Shim-deok menunggu di luar ketika dia dibebaskan dari penjara, setelah ditangkap karena garis pemberontak dalam permainan rombongannya. Dia menangis ketika dia melihat bahwa dia dipukuli, tetapi Woo-jin mengatakan dia baik-baik saja dan memberinya senyum yang membuatnya bingung.

Keluarga Shim-deok kebetulan tinggal di dekatnya, jadi Woo-jin berjalan pulang. Orang tuanya masih terjaga dan mengundang Woo-jin ke dalam, dan adik laki-lakinya yang penasaran Ki-sung bertanya apa hubungannya dengan saudara perempuannya. Woo-jin mencari jawaban, tetapi adik perempuan Shim-deok, Sung-deok meraih telinga kakaknya dan menariknya keluar dari ruangan.



Ketika mereka sendirian, Woo-jin memberi tahu Shim-deok bahwa dia menyukai keluarganya, dan itu pasti sulit bagi mereka dengan dia pergi di Tokyo. Shim-deok mengatakan keluarganya pasti merasakan hal yang sama, kemudian dia bergerak mendekat untuk menaruh obat pada luka-lukanya. Dia menyadari bahwa Woo-jin sedang menatap dan tersesat di matanya sejenak.

Ketika dia merasa lebih baik, Shim-deok mengatakan dia ingin membawa Woo-jin ke suatu tempat. Di perjalanan, mereka melihat seorang wanita mengenakan topi cloche mewah. Shim-deok mengatakan dia tidak bisa memakainya sendiri karena mereka terlalu modern dan tidak terlalu cantik, tetapi Woo-jin mengatakan bahwa dia suka mereka.

Mereka berhenti untuk melihat di jendela toko, tempat pemutar rekaman memutar musik. Shim-deok mengenali lagu itu sebagai "Waves of the Danube" oleh Ion Ivanovici, lagu favoritnya, dan Woo-jin mengatakan itu indah.



Mereka berakhir di sebuah gedung opera, dan Shim-deok mengatakan kepada Woo-jin bahwa bernyanyi di depan audiens yang sebenarnya sangat menegangkan, tetapi itu membuatnya menyadari mimpinya - menjadi soprano terbaik di Korea, dan tampil di panggung ini . Dia bertanya pada Woo-jin apakah dia akan datang menemuinya sehingga dia tidak akan gugup, dan dia berjanji bahwa dia akan.

Perut Shim-deok menggeram keras, dan dia malu dan mengatakan dia akan membeli makan malam. Di restoran, dia bertanya pada Woo-jin tentang mimpinya sendiri. Dia mengatakan dia tidak pernah memikirkannya, tetapi dia paling bahagia ketika menulis, dan yang lain membaca tulisannya. Dia mengatakan dia ingin menulis sampai hari terakhirnya, tetapi ketika Shim-deok mengatakan dia bisa, dia terlihat agak sedih.



Setelah makan, mereka kembali ke kantor polisi, dan Shim-deok mulai melempar kerikil ke gedung. Woo-jin meraih pergelangan tangannya, bertanya apakah ini lelucon baginya - lalu mengayunkan batu besar yang dia pegang di tangannya sendiri, HA. Dia menarik dan memecahkan jendela, menyeringai puas.

Dia dan Shim-deok berlari untuk itu ketika polisi keluar berteriak. Shim-deok harus berhenti dan megap-megap, tetapi polisi sudah dekat, jadi Woo-jin mengambil tangannya dan mereka terus berjalan. Mereka menuntun polisi ke sebuah gang dan bebek di balik dinding, dan mereka berdua menjadi serius ketika mereka melihat seberapa dekat mereka berdiri.



Shim-deok menyadari bahwa Woo-jin masih memegang tangannya dan mencoba menarik diri, tetapi ia hanya menggenggam tangannya lebih erat. Dia mencondongkan tubuh ke bawah, dan dia mengarahkan wajahnya ke wajahnya, memberinya lampu hijau untuk menciumnya. Tetapi ketika dia hanya satu inci jauhnya, Woo-jin mundur dan berjalan pergi, meninggalkan Shim-deok bertanya-tanya apa yang baru saja terjadi.

Sementara mereka menunggu trem Woo-jin, Shim-deok menyarankan mereka berbicara banmal satu sama lain karena mereka pada usia yang sama. Woo-jin berkata dalam jondae, "Nanti," dan Shim-deok mengatakan dengan malu-malu bahwa dia memiliki sesuatu untuk diberitahunya ketika mereka kembali ke Tokyo.

Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa ia mengundang rombongan untuk bermalam di rumahnya di Mokpo sebelum kembali ke Tokyo. Dia memintanya untuk bergabung dengan mereka dan dia hanya tersenyum, kemudian tremnya tiba dan dia pergi. Shim-deok terlihat senang, tetapi untuk beberapa alasan, Woo-jin tampaknya bermasalah.



Dalam perjalanan pulang, Shim-deok melihat topi cloche hitam di jendela toko dan dia bergumam bahwa itu benar-benar tidak cantik. Tapi dia mengenakan topi ketika dia tiba di stasiun kereta untuk melakukan perjalanan ke Mokpo, terlihat cukup cantik di dalamnya. Woo-jin pasti memperhatikan, tetapi setelah menatapnya sejenak, dia memalingkan muka dengan ekspresi bersalah.

Ketika rombongan tiba di rumah keluarga Woo-jin, Shim-deok terkejut mengetahui bahwa dia tidak miskin seperti yang dia duga - dia adalah putra tertua dari keluarga terkaya di Mokpo. Seorang wanita muda cantik di hanbok menyapa Woo-jin secara resmi, dan Woo-jin memperkenalkannya kepada teman-temannya. Dia menyebut Woo-jin sebagai "Suami," dan hati Shim-deok tenggelam ketika Woo-jin menatapnya dengan menyesal.



Malam itu, rombongan memiliki "upacara pembubaran" konyol kecil untuk memperingati akhir tur mereka. Shim-deok dipanggil untuk bernyanyi, tetapi dia masih bingung dan terluka, dan untuk penghargaannya, Woo-jin tampak seolah-olah dia merasa tidak enak untuk melakukan itu padanya. Dia merindukan isyarat musiknya dan mengaku serak, sehingga Myung-hee membiarkannya lolos.

Nam-pa memainkan duet biola dengan Ki-joo di piano, dan selama lagu, Shim-deok diam-diam menyelinap pergi. Woo-jin melihatnya pergi, tetapi ia tidak berusaha menghentikannya. Dia melepas topi cloche dan meninggalkannya di kamarnya, dan mengambil tas dan pergi.

Sisa rombongan pergi di pagi hari. Ki-joo bertanya-tanya mengapa Shim-deok meninggalkan pesan yang mengatakan bahwa dia tiba-tiba harus pulang, dan Nam-pa menembak Woo-jin dengan tatapan tajam, mengatakan bahwa dia pasti punya alasan yang bagus.



Woo-jin masuk ke rumah dan akhirnya menghadapi ayahnya, yang sangat tidak senang bahwa dia telah menulis literatur dan "berlarian dengan badut." Dia memerintahkan Woo-jin untuk mengingat bahwa dia adalah putra tertua dan pewaris bisnis keluarga, dan Woo -Jin jari-jari melengkung saat dia patuh setuju.

Istri Woo-jin, Jeom-hyo, membawa topi Shim-deok ke Woo-jin. Dia memintanya untuk tidak melakukan hal-hal yang dibenci ayahnya dan membaktikan dirinya untuk bisnis keluarga begitu dia selesai sekolah. Woo-jin bertanya kepada Jeom-hyo apakah dia merasa melelahkan untuk menjalani kehidupan yang semuanya dipetakan untuknya, tapi dia bilang dia tidak pernah berpikir seperti itu.



Empat bulan kemudian, setelah Woo-jin kembali ke sekolah, Shim-deok menemukannya untuk berbicara. Dia bilang dia akan kembali ke Korea dalam dua hari dan ingin mengucapkan selamat tinggal. Saat mereka berjalan, seorang tukang koran muda berjalan di jalan melemparkan koran mengumumkan bahwa Arishima Takeo, penulis yang membaca buku Woo-jin ketika Shim-deok pertama kali bertemu dengannya, melakukan bunuh diri ganda dengan kekasihnya (dia sudah menikah, dan suaminya menemukan perselingkuhan mereka).

Bermasalah, Shim-deok bertanya mengapa kekasih terlarang tidak hanya mengakhiri hubungan mereka. Woo-jin mengatakan bahwa kesepian yang mereka hadapi pasti menakutkan. Shim-deok menjawab bahwa kamu akhirnya lupa, dan dia mengulurkan tangan ke Woo-jin. Dia mengambilnya, berharap dia baik-baik saja, lalu memperhatikannya pergi.



Lima tahun kemudian.

Setelah lulus sekolah, Woo-jin sekarang bekerja untuk Sangseong Unlimited Partnership, perusahaan keluarganya. Suatu hari dia melihat foto Shim-deok di surat kabar mengumumkan bahwa dia akan tampil di teater di mana dia bermimpi bernyanyi di atas panggung, dan dia ingat janjinya untuk hadir.

Sementara bersiap-siap untuk penampilannya, Shim-deok berpikir dia mendengar suara Woo-jin memanggil namanya. Tapi tidak ada orang di sana, dan dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa tentu saja dia tidak akan ada di sana. Dia menyanyi untuk sebuah rumah yang penuh sesak sebagai kenangan Woo-jin melintas di benaknya.



Setengah jalan melalui satu lagu, Shim-deok melihat sosok yang akrab di balkon, meninggalkan teater. Dia meninggalkan mikrofonnya, berlari ke lobi, dan terus keluar ke jalan, mencari Woo-jin dengan putus asa.

Dia akhirnya menangkap dan memanggilnya, dan dia berbalik. Untuk pertama kalinya, dia mengucapkan namanya, "Shim-deok."





EPISODE 4



Shim-deok bertanya apakah Woo-jin memiliki beberapa menit untuk berbicara, tetapi dia menghentikannya dan mengatakan dia harus mengganti gaun bolanya sehingga dia tidak tersandung. Ketika dia kembali ke pakaiannya, mereka berjalan bersama, dan Shim-deok mengatakan bahwa dia tetap berhubungan dengan Myung-hee, yang mengatakan kepadanya bahwa Woo-jin terlalu sibuk untuk menjawab surat-suratnya.

Woo-jin mengatakan bahwa Myung-hee selalu bertanya dalam surat-suratnya apakah dia masih menulis, tetapi dia tidak bisa menjawab bahwa satu-satunya tulisan yang dia lakukan hari ini adalah menandatangani dokumen. Shim-deok berterima kasih padanya karena mengingat janjinya untuk melihat dia bernyanyi, dan dia tersenyum, bercanda bahwa dia tampaknya tidak cukup gugup untuk membutuhkan dukungannya.

Shim-deok mengakui bahwa dia tidak gugup, tetapi melihat dia membuatnya berdebar kencang, dan dia khawatir dia mungkin pergi. Dia bilang dia pikir dia sudah melupakannya, tetapi melihat dia di antara hadirin membuktikan bahwa dia tidak akan pernah melupakannya.



Air mata memenuhi matanya, dan Woo-jin melangkah maju untuk memeluknya. Dia mengatakan mereka akan meninggalkan hal-hal ini, dan tangan Shim-deok datang untuk memeluknya kembali. Sebelum mereka berpisah, Shim-deok memberitahu Woo-jin bahwa dia akan menulis kepadanya - dan tidak seperti Myung-hee, dia mengharapkan dia untuk menjawab, karena dia suka tulisannya.

Saat membersihkan meja Woo-jin, istrinya Jeom-hyo menemukan topi Shim-deok, yang tidak pernah dia kembalikan, dan puisinya berharap dia masih anak-anak lagi.

Meskipun Shim-deok mendapat pekerjaan sebagai penyanyi, dia tidak mendapatkan pekerjaan yang baik , dan dia berjuang untuk menghidupi keluarganya dengan sedikit penghasilannya. Dia diberi tahu bahwa banyak orang tidak dapat berhubungan dengan musik klasik, dan dia menyarankan agar dia mencoba menyanyikan lagu-lagu yang lebih dikenal orang.



Dia menulis kepada Woo-jin seperti yang dijanjikan, tetapi dia berbohong bahwa dia baik-baik saja dan mendapatkan banyak pekerjaan. Dia menulis kembali, mengatakan kepadanya bahwa dia menulis kapan saja dan apa pun yang dia bisa. Dia sesekali mengunjungi kota kelahirannya, dan semakin banyak waktu yang mereka habiskan bersama, semakin dalam cinta terlarang mereka tumbuh.

Suatu hari, orang tua Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa anak dari keluarga kaya ingin menikahinya. Dia menolak, tetapi dia tidak bisa memberi tahu mereka bahwa dia jatuh cinta dengan pria yang sudah menikah. Ayahnya terlalu sakit untuk bekerja, dan dia memintanya untuk melakukan ini untuknya, karena pria itu telah berjanji untuk mendukung keuangan keluarganya.

Merasa bingung, Shim-deok menyimpan surat yang ditulisnya untuk Woo-jin dan berlari keluar rumah. Dia menerima telepon dari dia dan bergegas stasiun kereta Mokpo di mana dia menunggunya, dan dia melemparkan dirinya ke pelukannya. Dia bilang dia datang karena dia menulis bahwa dia merindukannya, dan dia menyerah dan memeluknya kembali.



Mereka berjalan di pantai, dan Shim-deok mengatakan bahwa dia datang karena ayah Woo-jin memarahinya setiap kali dia pergi ke kampung halamannya. Dia memintanya untuk memeluknya dan memohon padanya untuk tidak pergi, dan Woo-jin bertanya apa yang sebenarnya terjadi. Shim-deok memberitahunya tentang tawaran pernikahan, dan bagaimana keluarga pria itu menawarkan untuk mengambil tanggung jawab keuangan untuk keluarganya.

Dia mengatakan bahwa jika dia mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki masalah uang, dia akan memberikan apa yang dia butuhkan, tetapi dia akan merasa malu. Dia memintanya untuk memintanya melarikan diri bersamanya, menangis sekarang, tetapi Woo-jin tidak bisa membuat dirinya mengatakan kata-kata.

Woo-jin berjalan pulang setelah melihat Shim-deok pergi, dan dia menemukan Jeom-hyo sedang menunggu untuk memberitahunya bahwa ayahnya ingin berbicara dengannya. Woo-jin mengatakan dia ingin sendirian dulu, dan Jeom-hyo bertanya dengan suara tegang apakah dia berencana untuk bangun sepanjang malam menulis lagi.



Ketika ia akhirnya masuk, ayah Woo-jin mengatakan bahwa kantor memanggilnya untuk mengatakan bahwa Woo-jin tidak ada di sana hari ini untuk menandatangani dokumen penting. Dia membawa Woo-jin sering bepergian ke luar kota, dengan asumsi bahwa Woo-jin bergaul dengan rombongan teater, dan ia melarang Woo-jin meninggalkan kota lagi.

Woo-jin berkata dengan kaku bahwa dia tidak perlu pergi lagi. Dia pergi ke mejanya dan membuka kotak tempat dia menyimpan surat-surat Shim-deok. Dia membaca kembali satu, di mana dia menulis tentang betapa sakitnya membaca surat-suratnya, karena dia sangat merindukannya.

Sementara itu, dia bertemu dengan pria yang keluarganya ingin dia nikahi, KIM HONG-KI (cameo oleh Lee Sang-yeob ). Dia mengunjungi keluarganya, dan Shim-deok harus didorong untuk mengantarnya ke jalan. Hong-ki mencoba memegang tangannya, tetapi dia menariknya, lalu meminta maaf dan menjelaskan bahwa dia belum siap.



Hong-ki mengatakan bahwa dia malu, tetapi karena dia lebih menyukainya, dia akan bersabar. Setelah dia pergi, Shim-deok melihat ke bawah ke tangannya dan membayangkan Woo-jin mengambilnya. Dia tersenyum padanya, tetapi dia segera menghilang.

Beberapa waktu kemudian, ayah Woo-jin diberikan surat yang dikirim ke rumah mereka tetapi ditujukan kepada Kim Soosan (nama pena Woo-jin). Dia menemukan Woo-jin minum agak banyak setelah hari kerja yang sulit, dan dia melemparkan majalah sastra yang dikirimkan di mejanya.

Dia mengatakan bahwa Jeom-hyo memberitahunya Woo-jin datang langsung ke kantor rumahnya setiap hari untuk minum dan menulis sepanjang malam. Dia mengingatkan Woo-jin bahwa dia melarangnya untuk menulis, namun dia tetap menulis, dan bahkan tulisannya diterbitkan di majalah. Dia menuduh Woo-jin memberontak terhadapnya, tetapi Woo-jin tetap tenang.



Dia mengatakan bahwa dia telah melakukan semua yang diinginkan ayahnya - menikah, bersekolah di sekolah pertanian, dan bekerja untuk perusahaan keluarga. Dia bertanya persis bagaimana dia memberontak, dan ayahnya nyaris tersinggung ketika berbicara kembali. Menjadi emosional sekarang, Woo-jin mengatakan bahwa dia adalah putranya, tetapi dia juga seorang manusia dengan kehendak bebas dan pikirannya sendiri.

Ayahnya tergagap bahwa Woo-jin berani mengangkat suaranya, dan Woo-jin bunyinya, " YA !! Ya, saya mengangkat suara saya kepada Anda. Saya mohon Anda agar saya bernafas! Yang lain mengorbankan hidup mereka untuk kemerdekaan Korea, tetapi saya hidup seperti pengecut, seperti yang Anda inginkan. Saya benar-benar malu, jadi saya ingin mengakui penyiksaan saya melalui tulisan saya. Setidaknya melalui tulisan saya, saya ingin melakukan sesuatu! ”

Dia mengambil beberapa tulisannya dan mengatakan bahwa meletakkan pemikirannya di atas kertas membantunya bernafas. Tetapi dia melemparkan mereka ke seberang ruangan dan bertanya, "Ayah, apakah Anda ingin saya hidup, atau mati?"



Terguncang, ayah Woo-jin mengatakan bahwa Woo-jin mabuk dan meninggalkan ruangan. Woo-jin menyerah dan menangis, tetapi kemudian dia mendongak dengan mata mengeras dan bertanya lagi, "Apakah kamu ingin aku hidup atau mati?"

Dari Leaving Home , literatur pemenang penghargaan Kim Woo-jin, 21 Juni 1926:

Ayah, dengan angin puyuh di hatiku,
Untuk pertama kalinya dalam hidupku aku memilih untuk melawan kehendakmu.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/hymn-of-death-episodes-3-4/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-hymn-of-death-episode-3-4.html

Related : Sinopsis Hymn of Death Episode 3 - 4

 
Back To Top