Sinopsis The Crowned Clown Episode 9

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 07 Februari 2019

Sinopsis The Crowned Clown Episode 9

Episode Sebelumnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 8
Episode Selanjutnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 10

Sinopsis The Crowned Clown Episode 9

So-woon pergi ke perpustakaan, dan ketika Ha Sun menunjukkan, dia sangat senang melihat bahwa dia mendapatkan petunjuknya. Dia mengatakan padanya untuk memberinya hadiah yang dia tahu dia siapkan, dan dia senang dengan kantong sikat yang dia bordir dengan sepasang crane. Tapi wajahnya jatuh ketika dia menyebutkan bahwa dia adalah penulis yang baik, jadi dia dengan cepat mengatakan dia juga dapat menggunakannya untuk memegang kompasnya.

Ha Sun membaliknya dan melihat kata-kata yang dibordir di punggungnya. Dia tidak bisa membacanya, tetapi So-woon mengatakannya dengan lantang: "Beribu tahun tidak akan mengubah cintaku padamu." Awwww ~ melt ~ . Pindah, Ha Sun mengatakan bahwa dia perlu mengaku sesuatu, tapi untungnya dia hanya mengulangi kata-kata yang dia katakan padanya pada malam dia pikir dia tertidur, pertama kali dia menciumnya.



Dia melafalkan kata-katanya dengan sempurna, diakhiri dengan, “Aku jatuh cinta padamu. Hati saya terasa seperti akan meledak, dan saya bahkan tidak keberatan. Aku sangat mencintaimu. ”Mereka berdua meneteskan air mata pada saat dia selesai.



Kemudian Ha Sun berjalan So-woon kembali ke tempat tinggalnya, dan ketika tangan mereka bersentuhan, mereka berdua menjadi malu. Ha Sun mengambil tangan So-woon dan menghangatkannya dengan itu, tapi So-woon mengatakan dia sudah hangat. Ha Sun mengeluarkan kompasnya dan berkata ia pikir itu rusak, karena bagaimanapun caranya, ia selalu berakhir di kamarnya. Bocah konyol.

Saat dia menyiapkan ratu untuk tidur, Ae-young bertanya mengapa dia tersenyum, meskipun dia sudah tahu jawabannya. Dia mengatakan bahwa So-woon selalu tersenyum, dan menurut wanita pengadilan Ha Sun, dia seperti orang yang berbeda belakangan ini.



Yi-geom merengek kepada ayahnya untuk mengeluarkannya dari penunjukan barunya, tetapi Menteri Shin tidak mendengarkan - dia memikirkan kepala desa yang memberitahunya tentang badut yang persis seperti raja. Dia mengatakan pada Yi-geom bahwa dia tidak bisa menghindari penunjukannya, tetapi tidak naik ke kapal menuju ke pulau barunya dan menunggu di kota pelabuhan.



Dia mengunjungi Pangeran Jin-pyung saat dia berlatih memanahnya (dan tidak heran dia merindukan Ha Sun saat itu - dia mengerikan). Menteri Shin mengatakan bahwa jika dia akan berlatih pada hari-hari berangin, dia lebih baik memiliki target besar. Pangeran Jin-pyung membidik Menteri Shin dan bertanya apakah dia melakukannya dengan benar, dan Menteri Shin mengatakan dia tahu Pangeran Jin-pyung dan ratu janda membencinya, tetapi dia adalah korban yang hanya mengikuti perintah tuannya.



Dia bilang dia ingin menjadikan Pangeran Jin-pyung raja, karena sang pangeran membenci raja seperti dia, dan mendedikasikan dirinya untuk Yi Heon tidak berhasil baginya. Pangeran Jin-pyung menggeram bahwa Menteri Shin membunuh ayah dan kakeknya dan bertanya mengapa dia harus percaya padanya, dan Menteri Shin memiliki dua kata untuknya: pengkhianatan tingkat tinggi.

Ketika tidak ada orang di sekitar, Moo-young meninggalkan surat pengunduran diri di meja Menteri Lee, membungkuk ke arah tempat raja, dan diam-diam meninggalkan istana.

Menteri Lee dan JS mengadakan layanan pribadi untuk Yi Heon, dan JS bertanya apakah Menteri Lee benar-benar dapat menangani sejauh ini. Menteri Lee mengulangi kata-kata Ha Sun bahwa untuk menyelamatkan seseorang, Anda harus mengorbankan orang lain, dan JS bertanya bagaimana ia dapat membantu. Menteri Lee mengatakan tidak ada cara untuk membantunya - dia akan bertanggung jawab penuh atas dosanya.



Menteri Shin pergi ke catatan dan menemukan potret raja, dan segera pemberitahuan diposting di seluruh kota menuduh raja menjadi penipu. Seorang pria, yang berada di rumah Menteri Shin pada malam Ha Sun masuk untuk menghadapi Yi-geom, tampaknya ingat melihat wajah dari poster di bawah topeng badut.



Gap-soo dan Dal-lae melihat pemberitahuan itu dan mengenali Ha Sun, dan mereka menyadari bahwa ini pasti tempat Ha Sun menghilang. Dal-lae secara tidak sengaja mengatakan bahwa kakaknya berpura-pura menjadi raja, tetapi Gap-soo memberi tahu para petani yang usil bahwa tentu saja itu tidak benar.

Menteri Lee membawa poster ke Departemen Kehakiman dan memerintahkan mereka untuk menurunkan semua poster. Dia menuju ke gibang dan bertanya pada Woon-shim di mana Dal-lae berada, tetapi Woon-shim mengakui bahwa mereka telah kehilangan jejaknya, dan Menteri Lee pergi dengan berlari.



Di sidang pengadilan, Ha Sun memperhatikan dengan gelisah bahwa Menteri Lee masih belum kembali. Seorang menteri telah membawa poster untuk dilihat Ha Sun, dan Ha Sun berjuang untuk menekan reaksinya yang ketakutan. Para menteri memberitahunya bahwa desas-desus menyebar, dan yang lain menyarankan bahwa dia menangkap semua badut.



Ha Sun membentak bahwa ia seharusnya tidak melakukan itu untuk menenangkan orang-orang, tetapi menteri mengatakan itu untuk menakuti orang-orang. Ha Sun mengatakan bahwa para badut tidak melakukan kesalahan, tetapi para menteri berpendapat bahwa para badut akan membuat lelucon tentang ini, jadi mereka tidak benar-benar tidak bersalah.

Sebuah suara berdering - Menteri Lee kembali! Dia menjelaskan bahwa dia telah berurusan dengan masalah poster, mengatakan kepada pengadilan bahwa hanya fakta bahwa poster telah menyebabkan konflik seperti itu membuktikan bahwa orang-orang tidak memiliki kepercayaan pada pengadilan kerajaan. Dia mengatakan bahwa para menteri pengadilan harus mencari pengampunan dari raja dan rakyat bukannya menyalahkan rakyat.



Dia secara pribadi meminta maaf kepada Ha Sun, dan mengatakan bahwa mereka harus mencari pengkhianat yang membagikan poster itu. Ha Sun setuju dan memerintahkan para menteri untuk menemukan siapa orang itu segera.

Secara pribadi, Ha Sun khawatir seseorang mengetahui rahasianya, tetapi Menteri Lee mengatakan mereka akan melakukan sesuatu yang lebih serius jika mereka tahu pasti. Ha Sun takut bahwa Dal-lae akan melihat poster itu dan mengkhawatirkannya, dan ia memohon pada Menteri Lee untuk memastikan Woon-shim merawatnya dengan baik.

Menteri Lee meminta Kasim Jo untuk memastikan Nyonya Pengadilan Kim tidak melayani Ha Sun mulai sekarang, dan ia memberi tahu Ha Sun untuk menghindari majelis pengadilan untuk saat ini. Mereka dikejutkan oleh kedatangan Menteri Shin, dan Menteri Lee pergi untuk berbicara dengannya. Menteri Shin mengaku khawatir dan meminta izin untuk berbicara dengan raja secara pribadi, tetapi Menteri Lee menolak, mengatakan bahwa hal-hal ini bukan urusannya sekarang.



Menteri Shin mengatakan bahwa dia mendengar tentang kinerja Menteri Lee di pengadilan, dan bertanya-tanya mengapa dia menghentikan para menteri untuk menangkap para badut. Dia Tsk s bahwa raja memungkinkan Menteri Lee melakukan apapun yang dia inginkan dan bertanya-tanya apa yang berencana Menteri Lee. Menteri Lee menjawab bahwa itulah yang dilakukan Menteri Shin, bukan dia.

Court Lady Kim berbicara dengan Menteri Shin saat dia di sana, dan dia memberitahunya tentang bekas luka di telinga raja yang menghilang semalam. Menteri Shin memberitahunya untuk memeriksa bekas luka di dada raja, tetapi dia mengatakan itu adalah risiko besar baginya. Menteri Shin berpendapat bahwa Nyonya Pengadilan Kim meracuni dan mengutuk permaisuri raja, dan ketika dia mengatakan dia mengikuti perintahnya, dia menjawab bahwa dia memiliki bukti dan saksi bahwa dia bertindak sendiri.

Ketika dia pergi ke kantornya untuk bertemu dengan beberapa menteri mengenai beberapa masalah mendesak, Menteri Lee menemukan surat pengunduran diri Moo-young di mejanya. Seorang penjaga datang dengan pesan dari Departemen Kehakiman bahwa pelukis pengadilan ditemukan tewas tadi malam, dibunuh oleh pedang menembus jantung dan ditinggalkan di pinggir jalan.



Sementara Ho-geol menguraikan perhitungan pajak berasnya ke Ha Sun yang sangat terganggu, Kasim Jo datang untuk mengatakan bahwa ratu janda ingin minum teh dengannya. Ha Sun bertanya mengapa, tetapi ketika Kasim Jo menambahkan, "... dan ratu ..." dia berlari keluar ruangan begitu cepat sehingga dia hanya kabur, HAHA. Sangat lucu.

So-woon dan Ha Sun saling mengintip satu sama lain sementara sang ratu janda perlahan dan sengaja menuangkan teh. Mahkota ratu tersenyum puas pada dirinya sendiri ketika So-woon menyeruput tehnya dengan bunga kering di dalamnya, lalu ia berkomentar bahwa raja sangat tampan, aneh bahwa ada wajah lain persis seperti miliknya.

Dia mencoba untuk membuat So-woon setuju dengan kecemasannya tentang poster, tetapi So-woon hanya mengatakan dengan tenang bahwa orang-orang yang menjalani kehidupan yang keras mudah terombang-ambing oleh rumor. Dia menyatakan bahwa alih-alih bereaksi, rumah kerajaan harus memberikan contoh yang baik, dan dia menawarkan solusi. Ha Sun terlihat seperti bisa meledak dengan bangga.



Ratu janda bertanya apakah So-woon tidak harus menjadikannya prioritas pada saat krisis untuk memberikan raja ahli waris. Dia menyalahkan masalah saat ini pada kegagalan So-woon untuk hamil, tetapi Ha Sun mengatakan itu bukan kesalahan ratu, karena seorang anak dikirim dari surga. Dia bertanya dengan sinis apakah dia harus mengadopsi Pangeran Jin-pyung, dan So-woon sepertinya dia berusaha untuk tidak tertawa ketika Ha Sun memutuskan bahwa Pangeran Jin-pyung tidak akan menyenangkan.



Ketika mereka pergi, So-woon memberi tahu Ha Sun bahwa dia khawatir ketika dia mendengar tentang argumen di pengadilan atas poster. Dia mengatakan bahwa jika dia berada di sana, dia akan memegang tangannya dan berlari keluar seperti yang dia lakukan untuknya di pasar.

Pangeran Jin-pyung melihat mereka tampak bahagia bersama, jadi dia langsung pergi ke janda ratu. Dia senang dengan kekacauan yang disebabkan oleh poster, dan Pangeran Jin-pyung membiarkannya berpikir dia ada di belakang mereka. Dia menertawakan bahwa satu-satunya cara bagi raja untuk membuat orang melupakan rumor adalah menghasilkan pewaris, yang mengkhawatirkan Pangeran Jin-pyung setelah melihat Ha Sun dan So-woon, tetapi ratu janda mengatakan dia tidak akan pernah membiarkan mereka bahagia dengan seorang anak setelah raja mengambil miliknya darinya.



Di perpustakaan, So-woon mencoba membaca dengan Ha Sun menatapnya dengan penuh cinta. Dia mengatakan dia harus bekerja, tetapi dia berada di tengah-tengah sesuatu yang penting - mendapatkan energi dari melihatnya. So-woon mengatakan dia akan berada di sisinya kapan saja dia membutuhkan kekuatan.



Malam itu, Menteri Shin mengambil peti penuh perak untuk Pangeran Jin-pyung, memintanya untuk menggunakannya untuk menambah tentara bayaran ke pasukan pribadinya. Dia mengatakan bahwa dia akan mengumpulkan para menteri, dan ketika Pangeran Jin-pyung bertanya apakah mereka akan mendengarkannya setelah dia diturunkan jabatannya.

Menteri Shin membual bahwa dia hanya akan mendapatkan posisinya kembali. Dia mengatakan bahwa Wakil Menteri Perang Ming akan mengunjungi segera, dan bahwa dia adalah satu-satunya yang cukup kuat untuk melawannya, sehingga raja akan dipaksa untuk membawanya kembali ke pengadilan.



Menteri Lee memberi tahu Ha Sun tentang pelukis yang ditemukan terbunuh, kemungkinan besar mencegahnya mengatakan siapa yang menugaskan poster itu. Dia mengatakan dia memiliki beberapa tersangka tetapi tidak ada bukti, jadi Kasim Jo menyarankan bahwa dia memiliki Moo-young menyelidiki keluarga kerajaan. Menteri Lee harus memberi tahu mereka bahwa Moo-young mengundurkan diri.



Petani yang mengenali Ha Sun dari poster memberi tahu Menteri Shin bahwa Ha Sun adalah badut yang masuk ke rumahnya malam itu, menuntut kepuasan atas apa yang dilakukan Yi-geom kepada saudara perempuannya. Dia mengatakan bahwa Ha Sun berada di gibang, sehingga gisaeng Woon-shim harus tahu di mana dia sekarang. Dia menyebutkan bahwa Woon-shim dan Menteri Lee adalah teman, dan Menteri Shin berterima kasih padanya untuk informasi penting sesaat sebelum orang itu menikam petani sampai mati.

Menteri Shin memanggil Woon-shim, dan dia tersinggung atas perintah kasar dan menolak, tetapi ketika sepertinya darah mungkin ditumpahkan, Woon-shim setuju untuk pergi. Seseorang mengirimkan pesan kepada Menteri Lee tentang apa yang terjadi, tetapi pada saat dia membacanya, Woon-shim sudah di depan Menteri Shin ditanya tentang badut bernama Ha Sun.



Dia mengatakan bahwa dia mengenalnya, tetapi dia tidak tahu di mana dia. Menteri Shin memerintahkan Woon-shim disiksa dan memberikan izin untuk membunuhnya jika dia tidak berbicara. Pria itu mendukung Woon-shim ketika dia berjuang, tapi syukurlah, Menteri Lee menerobos masuk sebelum pria Menteri Shin bisa menyeretnya pergi. Dia mengirim Woon-shim keluar dan tetap untuk menghadapi Menteri Shin.



Menteri Shin tertawa bahwa dia memanggil Woon-shim ke sini karena dia mendengar Menteri Lee memujanya. Dia memberitahu Menteri Lee untuk tidak bertindak tidak bersalah dan mulia, dan dia mengatakan bahwa dia mendengar badut yang terlihat seperti raja tampil di gibang favoritnya. Menteri Lee mengatakan bahwa seseorang pasti telah melihat poster itu dan menyebarkan desas-desus, dan Menteri Shin terkekeh bahwa Menteri Lee begitu jengkel pasti berarti posternya mengarah ke sesuatu.

Menteri Lee memperingatkannya untuk berhati-hati dan keluar. Dia menemukan Woon-shim menunggu untuk memastikan dia baik-baik saja, dan dia bersikeras dia baik-baik saja, tetapi dia melihat darah di mulutnya. Khawatir, dia mengatakan kepadanya bahwa Menteri Shin bertanya tentang Ha Sun, dan Menteri Lee mengatakan bahwa Menteri Shin menggunakan dia sebagai umpan untuk menangkapnya.



Melihat seseorang di bayang-bayang, Menteri Lee berseru bahwa dia bertanya-tanya siapa yang mengiriminya pesan, dan Moo-young melangkah ke cahaya. Moo-young mengakui bahwa dia tidak bisa pergi setelah melihat poster itu, meskipun dia bertanya-tanya mengapa. Menteri Lee memberi tahu Moo-young bahwa nalurinya untuk menonton Menteri Shin benar karena dia memperhatikan sesuatu.

Kasim Jo memberi tahu Nyonya Kim bahwa raja tidak lagi membutuhkan layanan pribadinya, dan dia mengancam akan menyeretnya pergi ketika dia ingin mendengarnya dari raja sendiri. Dia masuk ke dalam dan Ha Sun meminta maaf karena mengganggunya, dan mengirimnya untuk beristirahat.

Begitu dia pergi, kasim yang bertugas mengambil nampan teh dari Court Lady Kim, yang dia sembunyikan dengan bubuk putih, ke Ha Sun. Ha Sun minum teh, dan setelah dia tertidur karena obat bius, Court Lady Kim menyelinap masuk melalui lorong rahasia. Dia melepaskan jubah Ha Sun untuk memeriksa bekas luka - dan saat dia melihatnya, Ha Sun meraih lengannya.



Dia melompat, Nyonya Pengadilan Kim yang ketakutan, yang mengatakan bahwa dia baru saja datang untuk mengambil teko teh dan mendengarnya bernapas dengan tidak menentu. Ha Sun memecahkan mangkuk dan bertanya apakah Nyonya Istana Kim memiliki harapan kematian.

Kilas balik menunjukkan bahwa ini semua direncanakan antara Ha Sun dan Menteri Lee, yang memutuskan untuk menjebak mereka sendiri untuk menangkap siapa pun yang memasang poster itu. Menteri Lee menduga bahwa mereka akan mencoba memverifikasi identitas Ha Sun, dan Ha Sun mengatakan bahwa sebagai badut, dia dapat memainkan peran apa pun.

Kesannya tentang Yi Heon mati ketika dia menatap Court Lady Kim dan menuduhnya membiusnya. Dia bertanya siapa yang memerintahkannya untuk melakukan ini, dan ketika dia bersumpah dia hanya melakukan kesalahan, dia bertanya apakah dia bersedia mati untuk itu. Dia memanggil Kasim Jo, yang menunggu dengan penjaga, dan Court Lady Kim dibawa pergi berteriak.



Dia dibawa ke Menteri Lee, yang mengatakan bahwa mereka mencurigai Menteri Shin memasang poster. Dia mengatakan pada Nyonya Istana Kim untuk pergi memberi tahu Menteri Shin apa yang dia temukan dan membuatnya mengaku untuk memasang poster, dan dia akan meminta raja untuk menyelamatkan hidupnya.



Takut, Nyonya Istana Kim melakukan apa yang diperintahkan. Dia mengatakan kepada Menteri Shin tentang melihat bekas luka raja dan menyebutkan poster, dan dia bertanya bagaimana dia tahu dia melakukannya. Dia bilang dia sudah curiga ketika dia memerintahkan dia untuk mencari bekas luka, dan mengkonfirmasi bahwa dia juga membunuh pelukis.

Dia mulai kembali ke istana, tetapi Menteri Shin membawa kasim yang disebutnya dia berkonspirasi. Menteri Shin bertanya dengan gelap mengapa dia tidak menyebutkan tertangkap, dan Nyonya Istana Kim berlutut mengatakan bahwa raja mengancam hidupnya. Menteri Shin mengatakan padanya untuk tidak berharap dia akan membiarkannya.



Moo-young melihat seorang wanita memasuki istana dan mengikutinya. Dia meraihnya dan dia berputar-putar, tapi itu bukan Nyonya Istana Kim. Dia memberi tahu Menteri Lee, yang memberi tahu Ha Sun bahwa Nyonya Istana Kim telah menghilang, serta kasim yang dia bayar untuk membiusnya.



Tanpa Nyonya Istana Kim, yang mereka miliki terhadap Menteri Shin adalah kecurigaan, tetapi setidaknya mereka dapat dengan aman menebak bahwa dia memberi tahu Menteri Shin tentang bekas luka Ha Sun. Menteri Lee tahu bahwa kekuatan Menteri Shin berasal dari kekayaannya, jadi Menteri Lee memutuskan untuk memukulnya di tempat yang menyakitkan.

Pada sidang pengadilan berikutnya, Ha Sun mengumumkan bahwa dia siap untuk menerapkan undang-undang pembayaran beras. Para pencela memperingatkan bahwa tuan tanah akan menentang ini, tetapi Ha Sun bertanya mengapa mereka lebih khawatir tentang tuan tanah daripada orang-orang yang kelaparan. Dia mengatakan dengan tegas bahwa orang akan membayar pajak sesuai dengan berapa banyak yang mereka miliki, tanpa pengecualian.



Pangeran Jin-pyung menunjukkan bahwa membuat tuan tanah diberi tanah oleh raja sebelumnya adalah pelanggaran pajak, tetapi Ha Sun menyatakan bahwa dia berbicara, jadi itu tidak dapat diambil kembali. Bahkan Menteri Lee terkejut, dan dia ingat memberi tahu Ha Sun bahwa begitu raja berbicara, tidak ada jalan untuk kembali.



Untuk mendukung pekerjaan Ha Sun untuk memberi makan orang-orang, So-woon memerintahkan dapur kerajaan untuk menyiapkan lebih sedikit makanan mulai sekarang.

Saat belajar, Eunuch Jo mengemil dari mangkuk yang sama dengan Ha Sun, yang menggemaskan (karena semua yang dilakukan Eunuch Jo menggemaskan). Ha Sun bertanya mengapa hukum pembayaran beras gagal sekali sebelumnya ketika tampaknya begitu adil. Kasim Jo mengatakan bahwa itu karena sebagian besar pejabat adalah tuan tanah, dan Menteri Shin memegang sebagian besar tanah, jadi secara alami ia memastikan itu dibatalkan.



Dia juga memberi tahu Ha Sun tentang So-woon yang mendukungnya dengan mengurangi jumlah makanan yang disajikan di istana. Ha Sun bersumpah untuk juga makan lebih sedikit dan menutup semangkuk makanan ringan, tetapi Kasim Jo mengatakan mereka setidaknya harus makan apa yang sudah mereka miliki, hee.



Ha Sun meminta Kasim Jo untuk membaca dokumen yang dikirimkan kepadanya oleh Kantor Astrologi. Dikatakan bahwa bintang-bintang dikaburkan oleh awan tadi malam dan cakrawala kabur, sehingga raja diperingatkan untuk memperhatikan perilakunya. Ha Sun bertanya apakah itu akan turun salju, dan Kasim Jo mengatakan itu akan sesuai dengan lututnya yang berderit.

Ha Sun mengirimkan buku ke So-woon, yang dikeluhkan Ae-young adalah hadiah yang mengerikan, tetapi So-woon menyukainya. Dia memperhatikan bahwa itu hanya yang pertama dari dua buku, dan di dalamnya ada catatan yang memberitahu So-woon untuk datang ke perpustakaan malam ini untuk membaca volume kedua.



Ketika dia muncul, perpustakaan itu kosong. Dia menemukan jilid kedua di rak, dan di dalamnya ada catatan lain yang menyuruhnya mencari di buku ketiga. Catatan di buku ketiga mengatakan pada So-woon bahwa ada sesuatu yang menempel di wajahnya, dan di bagian belakang tertulis itu kecantikannya. ~ erangan ~



So-woon membayangkan Ha Sun menulis catatan dan memasukkannya ke dalam buku untuknya temukan. Yang satu berkata, “Bahkan jika aku mati merindukanmu, aku senang mengenalmu.” Yang lain berbunyi, “Aku merindukanmu. Tidak peduli seberapa sering aku melihat wajahmu, aku merindukanmu. "Nada terakhir mengatakan," Datanglah ke tempat tertinggi di istana. Aku akan menunggumu di sana. ”



Dia berlari ke balkon di atas lapangan istana dan menemukan Ha Sun di sana seperti yang dijanjikan. Dia melemparkan dirinya ke pelukannya, dan dia memeluknya kembali. Dia bertanya mengapa dia berlari, dan So-woon menunjukkan kepadanya catatan dan mengatakan itu karena dia menerima begitu banyak hadiah darinya. Ha Sun meminta maaf karena tidak bisa memberinya lebih banyak, tetapi dia mengatakan itu adalah hadiah paling berharga di Bumi - hatinya.



Salju mulai turun, dan Ha Sun mengakui bahwa ia merencanakan ini karena ia ingin mengalami salju pertama bersamanya. Sambil tersenyum cerah, So-woon mengatakan bahwa kepingan salju mengingatkannya pada bintang. Mengawasinya, Ha Sun menjadi serius, lalu bersandar dan menciumnya.

Ketika mereka kehilangan diri mereka dalam cinta mereka, kita melihat tangan So-woon memegang catatan yang mengatakan, "Bahkan jika aku mati merindukanmu, aku senang mengenalmu."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/the-crowned-clown-episode-9/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-crowned-clown-episode-9.html

Related : Sinopsis The Crowned Clown Episode 9

 
Back To Top