Sinopsis The Crowned Clown Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 04 Februari 2019

Sinopsis The Crowned Clown Episode 8

Episode Sebelumnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 7
Episode Selanjutnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 9

Sinopsis The Crowned Clown Episode 8

Yi Heon memerintahkan Moo-young untuk membawanya ke kepala Ha Sun sebagai bukti bahwa dia sudah mati, tetapi ketika Moo-young sampai ke lubang di mana dia meninggalkan Ha Sun, tampaknya kosong. Dia bersandar di tepi untuk melihat lebih dekat, dan tangan Ha Sun meraihnya.

Moo-young menghunus pedangnya, tetapi bukannya memotong kepala Ha Sun, Moo-young menikamnya ke tanah dan menggunakannya untuk membantu menarik Ha Sun keluar dari lubang. Dia melepaskan Ha Sun dan pedang, dan Ha Sun mengambil pedang dan meratakannya pada Moo-young. Dia bertanya mengapa Moo-young kembali, tetapi Moo-young hanya mengatakan untuk membunuhnya.

Ha Sun melemparkan pedang ke dalam lubang, mengatakan bahwa dia tidak bisa membunuh Moo-young hanya untuk menyelamatkan hidupnya sendiri. Moo-young mengatakan kepadanya bahwa dia telah diperintahkan untuk membawa kepalanya kepada raja, dan dia meraih kerah baju Ha Sun. Dia mengatakan kepadanya untuk pergi, tetapi Ha Sun berkata, "Tujuan saya sudah ditetapkan. Saya akan kembali ke istana. Yang paling saya hargai ada di sana, dan saya tidak bisa meninggalkannya. ”



Di istana, Menteri Lee masih terhuyung-huyung dari ancaman Yi Heon untuk membunuh semua orang yang ia pedulikan jika ia mencoba untuk pergi lagi. Dia membuka perintah tertulis yang diberikan Yi Heon padanya, dan membaca bahwa dia berharap So-woon digulingkan, kemudian dibuat untuk minum racun.

Tapi pertama-tama, dia tampaknya bermaksud untuk melanggarnya, karena dia saat ini sedang merobek pakaiannya di kamar tidurnya. Dia mencoba untuk menghentikannya tetapi dia menjepit tangannya ke bawah, dan ketika dia membungkuk untuk menciumnya, dia memalingkan wajahnya. Dia mulai menahannya, tapi sebelum dia memaksanya untuk menciumnya, dia pingsan karena kesakitan.

Sambil memegang kepalanya, dia tersandung dari kamar So-woon dan kembali ke kamarnya sendiri. Dia berteriak untuk dibiarkan sendiri, jadi Menteri Lee menolak Kasim Jo dan Nyonya Kim dan membaringkan raja. Setelah Yi Heon tertidur, Menteri Lee berkata kepada ruangan kosong bahwa sudah lama ia tidak mendedikasikan hidupnya untuk rajanya, dan bahwa ia selalu berusaha untuk setia dan patuh.



Dia mengatakan bahwa dia memiliki satu kesempatan terakhir, tetapi dia membiarkannya hilang, jadi sekarang dia siap untuk menghadapi konsekuensinya. Dia mengambil perintah untuk menggulingkan dan meracuni ratu, dan membakarnya di atas lilin.



Menteri Lee pergi dan memberi tahu Kasim Jo bahwa raja pingsan, tetapi dia tidak mengizinkan Kasim Jo memanggil tabib istana karena khawatir akan keluar bahwa Yi Heon kecanduan narkoba, dan ratu janda akan menggunakannya untuk keuntungannya. . Dia meminta Moo-young, tapi Kasim Jo mengatakan bahwa dia pergi memenuhi perintah rahasia dari raja.

Meninggalkan Kasim Jo dengan instruksi untuk tidak membiarkan siapa pun melihat Yi Heon sampai dia kembali, Menteri Lee pergi untuk menulis perintah kerajaan resmi bahwa ratu janda tidak boleh ada pengunjung, dan cap itu dengan segel raja. Selanjutnya ia menulis catatan untuk Jung Saeng untuk menemuinya di pintu masuk belakang istana setelah gelap dan mengirimkannya ke gibang.



Ha Sun mengikuti Moo-young kembali ke istana dan bersembunyi saat dia pergi menemui raja. Moo-young bertanya bagaimana Menteri Lee berniat untuk menghadapi serangan balasan ketika Yi Heon bangun dan mengetahui bahwa ia menggunakan wewenangnya untuk membatasi janda ratu. Menteri Lee mengatakan bahwa dia berencana untuk membawa Yi Heon dibawa keluar istana dan dirawat karena kecanduannya.

Tetapi dengan ulang tahun Yi Heon hanya dua hari lagi, Moo-young mengatakan bahwa orang akan tahu dia pergi. Kasim Jo mengatakan mereka perlu membawa kembali Ha Sun, tetapi Menteri Lee mengatakan kepadanya bahwa Ha Sun sudah mati. Moo-young mengejutkan mereka berdua, mengumumkan bahwa Ha Sun sebenarnya hidup, dan Menteri Lee menuntut untuk bertemu dengannya.

Kasim Manis Jo menangis melihat Ha Sun aman dan hidup. Ketika dia bergabung dengan Menteri Lee di kamar raja, Ha Sun hanya menatapnya dengan marah, lalu bertanya mengapa dia memanggilnya. Menteri Lee bertanya mengapa Ha Sun kembali karena tahu dia akan dibunuh, jadi Ha Sun mengatakan bahwa ketika Yi Heon memerintahkan Menteri Lee untuk membunuhnya, dia melihat Menteri Lee ragu-ragu.



Dia mengatakan bahwa Menteri Lee tidak bisa tahu bagaimana rasanya ditinggalkan oleh seseorang yang Anda percayai, atau bagaimana perasaannya di lubang itu, dikelilingi oleh kegelapan. Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin mati seperti itu, dan Menteri Lee mengakui bahwa dia juga berharap agar Ha Sun tetap hidup.



Menteri Lee memberi tahu Ha Sun bahwa dia tahu dia tidak bisa mempercayainya setelah dia meninggalkannya untuk mati, tetapi dia akan memintanya untuk tinggal atau membiarkannya pergi, apa pun yang diinginkan Ha Sun. Dia menunggu keputusan Ha Sun, dan mereka berdua melihat ke bawah pada raja yang tidak sadar. Ha Sun berbisik, “Aku ingin memiliki kekuatan. Saya ingin kekuatan untuk melindungi orang yang saya hargai lebih dari hidup saya. Saya ingin menjadi raja yang sebenarnya. "

Menteri Lee memperingatkan Ha Sun bahwa singgasana tidak memberikan kekuasaan untuk digunakan sesuka hati, dan bahwa dia harus mengambil nyawa, menumpahkan darah, dan menyerahkan segalanya untuk mempertahankan singgasana, bahkan hatinya sendiri. Tapi Ha Sun mengatakan dia bisa melakukannya, terlihat takut tetapi bertekad, jadi Menteri Lee mengatakan kepadanya, "Mengukir momen ini di hatimu. Bahaya apa pun yang menimpa kami, saya tidak akan meninggalkan Anda. Aku akan melindungimu."



Beberapa saat kemudian, Menteri Lee dan Moo-young bertemu Jung Saeng di pintu belakang istana. Mereka membawa gerobak, dan di dalamnya ada Yi Heon yang masih tak sadarkan diri. Menteri Lee meminta Jung Saeng untuk merawatnya selama beberapa hari dan mengatakan dia akan segera berkunjung.



Kasim Jo membalut luka di lengan Ha Sun yang dia dapatkan ketika Menteri Lee diperintahkan untuk membunuhnya. Menteri Lee kembali dan memberi tahu Ha Sun bahwa ketika dia pergi, raja dan Menteri Shin memutuskan untuk memaafkan para pejabat bahwa Ha Sun dinyatakan bersalah atas penggelapan. Sayangnya, tidak mungkin untuk membalikkan perintah raja, dan para pejabat akan dipulihkan besok.

Menteri Shin dan semua pejabat yang dipromosikan besok merayakan bersama. Para pejabat berterima kasih kepada Menteri Shin atas kedermawanannya, dan dia menikmati pemujaan mereka. Seorang pejabat memberinya teleskop, tetapi hadiah sebenarnya adalah huruf di bagian bawah kotak, dan apa pun yang dikatakannya menyenangkan Menteri Shin.



Sayangnya, pria itu tidak tahu kapan harus berhenti berbicara, dan dia dengan ceroboh menyebutkan bahwa Yi-geom sedang dipromosikan karena dia adalah putra Menteri Shin. Yi-geom terlihat tidak nyaman, dan ekspresi Menteri Shin menjadi gelap.



Di pagi hari, Kasim Jo membawakan sarapan sederhana untuk Ha Sun, dan Ha Sun bertanya bagaimana keadaan di istana saat dia pergi. Kasim Jo dengan enggan mengatakan kepadanya bahwa Yi Heon seharusnya menghabiskan malam dengan So-woon, tetapi dia sakit dan berlari keluar.

So-woon masih kesal, tidak bisa mencari tahu mengapa pria yang manis dan perhatian yang dia cintai begitu marah dan kejam tadi malam, mengatakan padanya untuk melupakan kebahagiaan dan kegembiraan yang dia tidak pernah berikan padanya. Dia pergi keluar untuk mencari udara segar, dan Ha Sun datang dan membawanya ke tempat mereka dapat berbicara secara pribadi.



Begitu mereka sendirian, Ha Sun berputar dan memeluk So-woon, berbisik bahwa dia merindukannya. Awalnya dia berdiri dengan kaku di pelukannya, tapi kemudian tangannya naik dan dia memeluknya kembali. Akhirnya dia mundur untuk menatapnya ketika dia mengatakan padanya, “Sepanjang malam pikiranku dipenuhi denganmu. Kaulah alasan aku melewatinya. ”



Lega, mata So-woon penuh dengan air mata. Dia memperhatikan luka dan memar di tangan Ha Sun, jadi dia bohong kalau dia berlatih dengan Moo-young. So-woon mengatakan bahwa dia tampak seperti orang yang berbeda dari tadi malam, dan bahwa dia senang akan hal itu.

Ha Sun hanya mengatakan bahwa dia takut dia tidak akan pernah melihatnya tersenyum lagi. So-woon mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah lupa bagaimana dia datang padanya hari ini, jadi Ha Sun berjanji untuk mengunjunginya begitu sering sehingga dia muak padanya. Mereka berdiri di sana untuk waktu yang lama, saling tersenyum dan kehilangan.



Sementara itu, Menteri Lee membebaskan Woon-shim dan Ho-geol, dan ia meminta maaf kepada Woon-shim karena membuat mereka menderita. Dia mengatakan bahwa penangkapan mereka adalah kesalahan, dan Ho-geol merengek bahwa dia mungkin akhirnya meminta maaf atas "kesalahan" ini kepada kepala mereka yang terpenggal, ha. Menteri Lee hanya menatapnya dengan pandangan sedih, dan hanya Ho-geol yang kukatakan, menakutkan di sana .



Pangeran Jin-pyung berpaling dari kamar ratu janda, dan ia menuduh Menteri Shin berada di belakang perintah raja untuk membatasi janda ratu. Menteri Shin menggerutu bahwa dia baru saja tahu, dan dia memberitahu Pangeran Jin-pyung untuk berbicara dengan raja jika dia begitu khawatir.

Di pengadilan, Ha Sun mengomel ketika dia melihat Yi-geom di antara kelompok pejabat yang akan diangkat kembali. Atas perintah Ha Sun, Menteri Lee memanggil Yi-geom yang tersenyum ke depan. Ha Sun mendekatinya, dan dia mengatakan bahwa dia memutuskan bahwa seseorang dengan bakat Yi-geom tidak boleh disia-siakan. Dia membatalkan penunjukan Yi-geom sebelumnya, dan memerintahkannya ke pulau yang jauh untuk bertindak sebagai kepala desa.



Yi-geom menyadari bahwa dia sedang diturunkan jabatannya, dan Ha Sun berkata dengan gembira bahwa ada sumber air panas baru di daerah itu. Dia suka mata air panas, jadi dia ingin Yi-geom untuk menyelidiki satu di pulau itu dan mencari cara untuk membuatnya di dekat istana. LOL.



Ha Sun melanjutkan dengan masing-masing pejabat terpilih Menteri Shin, dengan keras mengumumkan kejahatan penggelapan, penyuapan, dan bahkan perselingkuhannya dengan wanita yang sudah menikah kemudian memerintahkan mereka dikirim ke penjara. Menteri Lee menyaksikan dengan gembira seolah-olah itu Natal dan ulang tahunnya digulung menjadi satu, ha.

Menteri Shin memprotes bahwa para pejabat seharusnya diangkat, bukan ditangkap. Ha Sun mengatakan bahwa dia dia mempercayai kesetiaan Menteri Shin tetapi kecewa. Dia menunjukkan satu orang yang tersisa, orang yang memberi Menteri Shin teleskop, dan yang diangkat menjadi kepala desa tanpa lulus ujian kualifikasi.



Menteri Lee mengatakan bahwa ini adalah bukti bahwa Menteri Shin menunjuk orang-orang ini secara tidak sah, tetapi karena pembebasan posisinya dari tuduhan, Menteri Shin tidak dapat menghadapi hukuman. Tetapi karena melakukan kejahatan serius seperti itu, Ha Sun memecat Menteri Shin dari jabatannya sebagai Anggota Dewan Kiri.



Menuju tatapan tajam pada Menteri Lee, Menteri Shin bertanya pada Ha Sun apakah ini benar-benar kehendaknya, dan Ha Sun mengatakan itu. Dia berdiri, dan pejabat di lantai akhirnya menatap wajahnya dan mengenalinya - oh sial, dia adalah kepala desa yang menolak untuk membayar rombongan badut setelah penampilan mereka di pestanya.

Ketika para menteri meninggalkan pengadilan, Menteri Lee memberikan sarkastik kepada Menteri Shin. Menteri Shin mengatakan untuk memberi tahu raja bahwa dia layak dicopot dari status bangsawannya, tetapi dia akan mengingat kemurahan hati raja dengan meninggalkannya sebagai raja besar.



Sayangnya Yi-geom tidak setua ayahnya. Dia melemparkan janji baru di kaki Menteri Lee dan menuduhnya mempermalukan keluarganya yang tidak bersalah. Menteri Lee mengambil gulungan itu dan menggeram bahwa Yi-geom mencoba membunuhnya, jadi dia tidak bisa mengaku tidak bersalah. Yi-geom membantahnya, tetapi Menteri Lee memberi tahu Yi-geom bahwa dia akan melaporkannya jika dia menolak posisi barunya.

Ketika dia kembali ke Ha Sun, Menteri Lee bertanya apakah dia puas dengan dendamnya, tetapi Ha Sun mengatakan dia baru saja mulai menghukum Yi-geom. Dia mengatakan bahwa dia merindukan saudara perempuannya dan ingin melihatnya, jadi Menteri Lee meminta beberapa waktu untuk memikirkan cara tanpa mengungkapkan rahasia Ha Sun.

Menteri Lee mengatakan bahwa besok adalah hari ulang tahun raja dan akan ada perayaan dan pesta. Ha Sun mengakui bahwa rasanya aneh memiliki perayaan ulang tahun ketika ia bahkan tidak tahu kapan ia dilahirkan.



Dia ingin membatalkan, tetapi Menteri Lee mengatakan bahwa pejabat pengadilan telah merencanakan selama berbulan-bulan. Ha Sun menyarankan agar mereka membatalkan pesta dan membagikan makanan kepada orang-orang. Menteri Lee terlihat terkesan dan setuju untuk mengaturnya.

Menurut posisi barunya, Ho-geol berjalan melalui pasar mengumpulkan harga vendor untuk menghitung pajak. Dia menghindari upaya mereka untuk mengalihkan perhatiannya, dan sementara vendor berlarian untuk mendapatkan produk yang Ho-geol tahu mereka sembunyikan, Gap-soo berkeliaran dengan Dal-lae dan kesalahan Ho-geol untuk vendor yang taffy.

Dia menunjukkan Ho-geol pisau yang diambil Dal-lae dari pondok tempat Yi Heon diikat. Ho-geol bertanya-tanya berapa nilai pisau itu dan mendapati dirinya di ujung penerima tatapan kematian Dal-lae, ha. Dia memperhatikan naga hiasan yang dilukis pada sarung pisau, dan memberitahu Gap-soo bahwa hanya raja yang diizinkan menggunakan naga sebagai hiasan.



Dia bertanya di mana mereka mendapatkan pisau, dan sementara Gap-soo mencoba memikirkan apa yang harus dikatakan, Dal-lae menyambar pisau dan berlari. Gap-soo mengikutinya, meninggalkan Ho-geol menatap mereka.



Pangeran Jin-pyung menemui Menteri Lee untuk bertanya mengapa raja membatasi janda ratu. Menteri Lee mengatakan dia tidak tahu, tetapi dia memberitahu Pangeran Jin-pyung untuk tidak khawatir tentang janda ratu, karena perintah akan dibatalkan besok untuk ulang tahun raja.

Ketika Pangeran Jin-pyung akhirnya bisa berbicara dengan janda ratu, dia bertanya-tanya mengapa dia dikurung sama sekali ketika perintah itu diangkat dengan mudah. Pangeran Jin-pyung berpikir itu adalah unjuk kekuatan, jadi ratu janda memutuskan untuk memberikan raja apa yang dia inginkan dan pura-pura takut padanya.



Kepala desa mengeluh kepada Menteri Shin tentang apa yang terjadi di pengadilan sebelumnya, menyebutkan bahwa dia bahkan memberikan Menteri Shin perbuatan ke tanahnya dengan imbalan promosi. Dia menuntut perbuatannya kembali, tetapi Yi-geom telah mengalahkannya - sampai dia mengatakan dia tahu sesuatu yang penting tentang raja.



Dia memberi tahu Menteri Shin bahwa dia mempekerjakan beberapa badut, dan salah satu dari mereka tampak persis seperti raja. Pada awalnya Menteri Shin skeptis, tetapi kemudian dia berpikir tentang bagaimana raja terlihat seperti orang yang berbeda belakangan ini.

Menteri Lee berbicara dengan apa yang tersisa dari bangsawan Lord Gil, dan dia memberi mereka naskah Daedang, yang ditulis Lord Gil. Woon-shim dan Ho-geol memberi tahu orang-orang bahwa Menteri Lee bukan pengkhianat seperti yang mereka yakini, tetapi dia benar-benar mempertaruhkan nyawanya untuk mendapatkan buku ini dan menjaganya tetap aman. Ho-geol mengatakan bahwa undang-undang pembayaran beras hanyalah langkah pertama dalam menciptakan dunia mereka yang lebih baik.



Menteri Lee memberi tahu orang-orang bahwa mereka masih bisa membencinya jika mereka mau, tetapi dia akan mengorbankan dirinya untuk dunia yang lebih baik itu. Dia meminta mereka untuk hidup dan belajar bersama dengannya lagi, dan orang-orang memutuskan untuk memberinya satu kesempatan terakhir.



Pada hari ulang tahun raja, janda ratu disambut oleh Pangeran Jin-pyung dan banyak pejabat pengadilan yang meminta maaf kepadanya karena caranya menderita di tangan raja yang tidak sopan. Dia mengatakan hal yang benar secara sosial, bahwa dia sebagai orang tua bertanggung jawab atas perilaku anaknya. Tetapi dia menambahkan bahwa atas nama negara, dia tidak akan mengabaikan masalah yang disebabkan raja, dan meminta dukungan mereka.

Nyonya Istana Kim mengucapkan selamat ulang tahun kepada Ha Sun saat ia berpakaian untuk hari itu, dan ia harus memaksa dirinya untuk tidak merasa ngeri darinya. Dia memperhatikan bahwa luka di telinganya, yang baru saja dia lihat kemarin, tiba-tiba hilang, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.



Yi Heon bangun di sebuah gua, dengan Moo-young masih di sisinya. Moo-young menjelaskan bahwa ketika dia pingsan lagi, mereka membawanya ke sini untuk menyembunyikan penyakitnya. Yi Heon bertanya apakah Moo-young membawa kepala Ha Sun, tapi Moo-young mengatakan dia tidak bisa menyelesaikan pesanan dan bahwa dia harus mati karena ketidakpatuhan.



Yi Heon mengatakan kepadanya untuk mati, lalu, dan mengambil pedang Moo-young untuk membunuhnya sendiri. Dia hampir terlalu lemah untuk mengangkat pedang, dan dia menjatuhkannya ketika suara lembut Menteri Lee memanggilnya. Menteri Lee mengambil pedang dan memberi tahu Yi Heon bahwa ini hari ulang tahunnya, dan memintanya untuk tidak mencemari hari bahagia dengan darah.

Senang, Yi Heon memberitahu Menteri Lee untuk memenjarakan Moo-young dan membawa makanan ulang tahunnya. Apakah dia tahu di mana dia? Sebaliknya, Menteri Lee mengirim Moo-young ke istana sendirian dan berkata dia akan membawa Yi Heon kembali nanti.



Karena Ha Sun membatalkan pesta ulang tahun, So-woon membawakannya makanan yang dia buat sendiri. Saat dia makan, selir tiba untuk membawa hadiah ulang tahunnya. Hwa-dang memberinya kura-kura emas untuk mewakili umur panjang, dan So-woon diam-diam mengambil hadiahnya sendiri - awww, itu pasti hal yang sama.



Ha Sun mengatakan kura-kura hidup bisa saja dimakan, tetapi yang emas tidak berguna. Dia cerah dan memutuskan untuk menjualnya dan menggunakan uang itu untuk mengisi beras ransum, dan So-woon dan para selir lainnya berjuang untuk tidak tertawa. Satu permaisuri bertanya pada So-woon tentang hadiah ulang tahunnya, tetapi So-woon berbohong bahwa dia tidak mendapatkan apa-apa untuknya.

Ha Sun mengatakan bahwa rakyat jelata tidak bertukar hadiah, dan mereka harus melakukan hal yang sama. Tapi dia memperhatikan ekspresi So-woon yang murung, jadi dia berkata dengan tajam, langsung ke So-woon, bahwa dia pergi ke perpustakaan sore ini untuk menghabiskan waktu bersama teman-teman sejatinya .



Menteri Lee memberi makan Yi Heon makanan sederhana berupa nasi dan sup rumput laut. Yi Heon berkata dengan suram bahwa ini adalah hari kelahiran, tetapi juga kematian, ketika ibunya meninggal setelah melahirkannya. Dia mengatakan bahwa almarhum raja tidak pernah memberinya pengasuh karena dia membenci Yi Heon atas kematian ibunya, atau membiarkannya memanggilnya "ayah."

Dia tiba-tiba tandai dan bertanya dengan penuh semangat apakah Menteri Lee membuat So-woon minum racun, maka dia bisa meracuninya begitu tiba di rumah. Tangannya gemetaran terlalu buruk untuk memberi makan dirinya sendiri, jadi Menteri Lee membantunya, dan dia mendengarkan dengan sabar sementara Yi Heon mengatakan bahwa dia akan membunuh semua orang yang menentangnya.

Mereka mengunjungi pantai terdekat yang dulu digunakan Yi Heon sebagai seorang anak, minum untuk merayakan ulang tahunnya, dan Yi Heon bertanya-tanya apa yang ada di sisi lain air. Dia ingat buku-buku yang digunakan Menteri Lee untuk dibawa kembali dari perjalanan utusan ke Ming, dan memutuskan untuk suatu hari melakukan perjalanan ke negara-negara lain sendiri untuk membawa kembali senjata asing.



Dia bersumpah bahwa bangsanya akan menjadi yang paling kuat, dan Menteri Lee mengatakan bahwa negara kuat yang diinginkan Yi Heon persis seperti yang dia sendiri inginkan. Yi Heon berjanji untuk menciptakan negara itu, tetapi Menteri Lee hanya menatapnya dengan sedih.



Menteri Lee memberi Yi Heon minuman yang dia janjikan, meskipun dia hampir berubah pikiran ketika Yi Heon mengatakan akan lebih baik jika Menteri Lee adalah ayahnya. Yi Heon minum, dan dia dan Menteri Lee melihat keluar ke laut. Yi Heon mengatakan sudah waktunya untuk kembali ke istana, tetapi tiba-tiba dia menjatuhkan cangkirnya dan mencengkeram perutnya.

Dia jatuh ke pasir, muntah darah. Dia menatap Menteri Lee dan tertawa dengan gila, mengatakan, "Badut itu belum mati. Saya takut ini akan terjadi. Itu sebabnya saya ingin membuat Anda berlutut, membuat Anda tetap tinggal. Mengapa Anda memunggungi saya? Kenapa kau menyerah padaku ?! ”



Ketika dia melihat ke bawah pada rajanya, Menteri Lee berkata dengan lembut, “Aku tidak menyerah padamu. Saya memilih bangsa kita, rakyatnya, dan dunia baru daripada Anda. "

Yi Heon menggeram bahwa ketika dia kembali ke istana, dia akan membunuh badut, ratu, Moo-young, dan bahkan Menteri Lee, tetapi pertama-tama dia akan membuat mereka semua menyesali pengkhianatan ini. Tetapi dia meludahkan lebih banyak darah, semakin lemah, dan Menteri Lee mengatakan kepadanya dengan ramah bahwa itu akan lebih ringan jika dia berhenti berbicara.

Yi Heon bertanya apakah Yul, saudaranya, menderita seperti ini. Menteri Lee adalah orang yang melaksanakan perintah Yi Heon untuk membunuh Yul, dan dia terisak-isak yang dia pikir dalam kepatuhan Menteri Lee, akhirnya dia menemukan seseorang yang benar-benar setia. Menteri Lee menjelaskan bahwa ketika dia mengatakan akan mati untuk Yi Heon, dia jujur, tetapi Yi Heon memanggilnya pembohong karena Menteri Lee masih hidup dan dialah yang sekarat.



Dia memohon bahwa dia ingin hidup, tetapi Menteri Lee mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk menciptakan negara kuat yang diimpikan Yi Heon. Yi Heon bertanya bagaimana mungkin tanpa dia, dan Menteri Lee berjanji untuk mewujudkannya.



Tubuh Yi Heon mengejang dengan kejang, dan dia jatuh ke pasir. Dia terkesiap, “Aku takut. Saya sangat takut. Di akhirat, siapa aku tidak masalah. ”Menteri Lee mengatakan dia akan tinggal di sisi Yi Heon sampai selesai, dan beberapa detik kemudian, Yi Heon berhenti bernapas.

Menangis, Menteri Lee berdiri, lalu menawarkan satu busur resmi terakhir kepada rajanya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/the-crowned-clown-episode-8/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-crowned-clown-episode-8.html

Related : Sinopsis The Crowned Clown Episode 8

 
Back To Top