Sinopsis The Crowned Clown Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Februari 2019

Sinopsis The Crowned Clown Episode 7

Episode Sebelumnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 6
Episode Selanjutnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 8


Baik Yi Heon dan Ha Sun mendengar Dal-lae memanggil di pasar, dan mereka berbalik ke arahnya pada saat yang sama. Untungnya, beberapa pembawa spanduk menghalangi pandangan Yi Heon, sehingga mereka tidak saling bertemu. Wah . Dal-lae terus mengikuti Yi Heon, berpikir bahwa dia adalah Ha Sun. Dia kehilangan dia di tengah orang banyak, dan entah bagaimana dia berhasil tersandung jalan ke pintu masuk istana.

Kami mundur sedikit ke saat ia terbangun di pondok biksu dan mendapati dirinya diikat (demi keselamatannya sendiri, tetapi ia marah). Dal-lae telah melihatnya dari luar dan mengira dia adalah kakaknya, jadi dia membobol gubuk dan membebaskannya dengan pisau yang dia katakan padanya di mana menemukannya.

Dia memeluknya, tetapi dia mendorongnya pergi dan meminta air. Ketika dia kembali, dia menemukan dia pergi, jadi dia mengikutinya, membawa serta pisau hiasan yang ditinggalkannya.



Dal-lae bersembunyi ketika dia melihat Gap-soo dan rahib itu mencarinya. Ketika Jung Saeng pergi untuk bertanya di gibang, Dal-lae menunjukkan dirinya, dan dia sangat marah / lega melihatnya, pada awalnya, Gap-soo bahkan tidak menyadari dia berbicara lagi. Dia mengatakan kepada Gap-soo bahwa Ha Sun ada di sini, dan bahwa Jung Saeng telah membuatnya terkunci.



Ketika mereka terus berjalan melalui festival, So-woon memperhatikan Ha Sun menatap beberapa pria yang makan di sebuah restoran, jadi mereka berhenti untuk makan. Dia tidak tertarik pada sup yang sederhana, dan dia membolak-balik bertanya tentang daging. Ha Sun malu baru saja menawarkan hati dan usus babi ratu, tetapi So-woon makan dengan berani, mengejutkannya dan dirinya sendiri ketika dia benar-benar menyukainya.

Dia bertanya apakah dia sudah makan ini sebelumnya, dan setelah beberapa saat panik, Ha Sun mengatakan bahwa dia menyelinap keluar dari istana dengan menyamar sebelumnya dan memilikinya. Dia bahkan bertindak seolah-olah dia hanya berpura-pura menyukainya, menarik wajah yang menjijikkan sekarang ketika dia baru saja makan dengan penuh semangat, ha.



Sambil tersenyum penuh kasih padanya, So-woon mengatakan bahwa dia merasa seperti wanita biasa dengan suaminya. Ha Sun bermain-main, bertanya di rumah mana dia ingin tinggal. Dia memilih yang terkecil di jalan, mengatakan bahwa di rumah kecil, mereka akan menjadi lebih dekat satu sama lain, dan karena itu pada akhirnya dari jalan, mereka akan memiliki jalan pulang terpanjang bersama.

Tersentuh dan senang, Ha Sun menikmati berjalan dengan wanita cantiknya saat hari mulai gelap dan festival berlanjut. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia dulu suka mengunjungi pasar ketika dia masih muda, terutama aroma yang berbeda. Ha Sun bertanya dengan cemas apakah dia berbau keringat setelah hari yang panjang, tetapi So-woon mengatakan kepadanya bahwa dia berbau hangat padanya.



Dia berhenti di sebuah kios yang menjual kompas dan memutuskan untuk membeli satu untuk Ha Sun. Dia memprotes bahwa dia tidak melakukan apa pun untuk mendapatkan hadiah darinya, tetapi dia mengatakan bahwa dia telah mempertimbangkan dan membuatnya bahagia, ditambah dia terus tersesat di "rumah."



Dia memilih kompas merah yang cantik dengan desain lotus yang diukir di sampul kayu. Dia mulai membayar apa yang diminta vendor, tetapi akar Ha Sun menendang dan dia menawar harga turun tanpa memikirkannya. So-woon menyebutkannya nanti, dan dia marah bahwa dia melihat orang lain melakukannya dan tidak benar-benar berharap itu bekerja, ha.

Dia berjanji untuk menjaga kompas bersamanya setiap saat, meskipun dia memprotes bahwa dia tidak benar-benar tersesat. So-woon memberitahunya bahwa bahkan jika dia harus menempuh perjalanan jauh, dia dapat menggunakan kompas untuk menemukan jalan kembali kepadanya.



Moo-muda dan Ae-muda berjalan di atas, terengah-engah Moo-muda bahwa dia lega akhirnya menemukan mereka, dan Ha Sun bergumam sinis, “Ya, seperti melegakan.” Ha Sun dan So-woon berdua tampak kecewa, tapi mereka tahu saatnya kembali ke istana.


Dalam gibang, Menteri Lee menulis surat kepada pengikut Lord Gil mengenai kesempatan untuk mewujudkan keinginan sekarat Lord Gil. Jung Saeng menemukannya dan mengatakan kepadanya bahwa Yi Heon telah menghilang. Menteri Lee terkejut bahwa Jung Saeng tahu identitas pria yang telah dia rawat, tetapi Jung Saeng mengatakan dia dikenal untuk sementara waktu.

Mengesampingkan suratnya, Menteri Lee bersiap untuk menemui raja, menyuruh Jung Saeng untuk mengambil Woon-shim dan Ho-geol dan lari jika dia tidak kembali besok pagi. Jung Saeng memohon padanya untuk tidak pergi, takut apa yang akan dilakukan Yi Heon, tetapi Menteri Lee berpendapat bahwa jika dia tidak pergi, Yi Heon akan membunuh Ha Sun.



Ketika Ha Sun menyelinap kembali ke istana, dia menemukan Kasim Jo tanpa ekspresi. Dia terlambat menyadari apa yang terjadi ketika dia melihat Yi Heon, kembali mengenakan jubah kerajaannya dan membaca jurnal resmi tentang semua yang terjadi di istana saat dia pergi.



Ha Sun membeku, lalu jatuh berlutut ketika Yi Heon menggeram bahwa dia lupa sopan santun. Yi Heon menendangnya dengan kejam sementara Kasim Jo memintanya untuk berhenti. Moo-young menerobos masuk ketika dia mendengar suara-suara, dan dia tertegun melihat dua salinan raja di ruangan yang sama.

Yi Heon mengalihkan pandangan gila pada Moo-young dan bertanya apakah badut ini telah menjadi rajanya, lalu ia mengambil pedang Moo-young dan bersiap untuk menyerang. Ha Sun mencengkeram kaki Yi Heon dan berteriak bahwa Moo-young tidak tahu, tapi Yi Heon masih mengancam untuk membunuh Moo-young untuk mengajarinya siapa raja yang sebenarnya.



Ha Sun melempar dirinya di depan Moo-young, disalahkan karena menipu penjaga. Ketika dia melihat ini, Moo-young menawarkan hidupnya karena tidak mengakui bahwa Ha Sun adalah seorang penipu. Sebaliknya, Yi Heon menjatuhkan pedang dan memerintahkan Moo-young untuk menangkap Menteri Lee.



Setelah dia pergi, Yi Heon ingin tahu apakah liburan So-woon adalah ide Ha Sun. Ha Sun tergagap bahwa dia mengikuti saran dokter kerajaan, tetapi Yi Heon sangat marah karena So-woon tidak melapor kepadanya begitu dia kembali. Dia mengembara agar sang ratu segera dibawa, dan Ha Sun mulai panik.

Ha Sun tidak terlihat dimanapun ketika So-woon memasuki kamar raja. Yi Heon bertanya bagaimana perasaannya, dan dia sedikit terkejut karena dia pikir dia hanya menghabiskan sebagian besar hari bersamanya, tetapi dia mengatakan bahwa dia merasa sehat kembali.



Ha Sun mendengarkan dari tempat persembunyiannya saat So-woon menyebutkan hari mereka di pasar, menambahkan bahwa menghabiskan waktu bersamanya lebih baik daripada obat-obatan dan istirahat. Yi Heon bertanya apa yang dia lakukan untuk membuatnya sangat bahagia, dan So-woon mengatakan bahwa itu hanya berjalan dan berbicara dengan nyaman dengannya, dan bahwa dia merasa lebih baik daripada yang pernah dia miliki sejak dia datang untuk tinggal di istana.



Dia mendongak dan melihat ekspresi Yi Heon - dia mencoba menyembunyikan amarahnya, tetapi dia bisa mengatakan ada sesuatu yang salah. Dia mengatakan melalui gigi terkatup bahwa dia lelah dan mengusirnya.

Dia berhenti di jalan keluar, dan Kasim Jo bertanya apakah ada sesuatu yang salah. Dia mengatakan itu bukan apa-apa, tapi dia memintanya untuk memberitahunya jika terjadi sesuatu pada raja. So-woon pergi, dan Kasim Jo terkejut melihat Menteri Lee dikawal di titik pedang.



Sementara mereka sendirian, Yi Heon mengarahkan pedang ke Ha Sun lagi saat dia mencatat bahwa ratu banyak berubah saat dia pergi. Ha Sun mengatakan itu bukan apa yang ia pikirkan, dan tuntutan Yi Heon, “Apa yang Anda pikirkan Maksudku? Apa yang kalian berdua lakukan ?! ”Ha Sun bersumpah bahwa tidak ada yang terjadi, tetapi Yi Heon tidak percaya padanya.

Dia menuduh Ha Sun berencana untuk bertemu dengan ratu di luar istana, dan ketika Ha Sun bersikeras bukan itu yang terjadi, Yi Heon mengancam untuk memanggil So-woon kembali dan bertanya padanya. Ha Sun tetap diam, dan Yi Heon tertawa dengan gila dan mengatakan bahwa ia harus membunuh keluarga Ha Sun dan siapa pun yang mengenalnya atas kejahatan ini.

Menteri Lee berjalan masuk dan melihat Ha Sun dengan pedang raja di tenggorokannya. Dia menyambut Yi Heon kembali, hanya untuk menemukan bahwa pedang ditujukan nya leher. Yi Heon menuduhnya mengikatnya seperti penjahat, tetapi Menteri Lee tetap tenang dan menjawab bahwa ia mengambil tindakan nekat untuk mencegah Yi Heon dari melukai dirinya sendiri.



Yi Heon terlihat terkejut sejenak, lalu dia ingat hukum pembayaran beras dan bertanya apakah itu juga untuk keselamatannya. Menteri Lee mengingatkannya bahwa dia selalu ingin mengembalikan undang-undang itu, tetapi Yi Heon tertawa dan bertanya mengapa dia melakukannya sementara seorang penipu naik tahta jika itu benar.

Dia menantang Menteri Lee untuk menjelaskan mengapa tindakannya tidak berarti pengkhianatan, tetapi Menteri Lee mengatakan untuk membunuhnya sekarang jika dia kehilangan kepercayaan padanya. Yi Heon mengarahkan pedangnya ke jantung Menteri Lee, dan Menteri Lee hanya berdiri diam dengan air mata di matanya. Yi Heon memutuskan bahwa Menteri Lee tidak akan pernah mengkhianatinya, tetapi ada nada putus asa dalam suaranya seolah-olah dia berusaha meyakinkan dirinya sendiri.

Dia menyalahkan Ha Sun untuk semuanya, dan dia memberi Menteri Lee pedang dan memerintahkan dia untuk membunuh Ha Sun untuk membuktikan kesetiaannya. Menteri Lee berpendapat bahwa Ha Sun hanyalah boneka, dan tanpa dia, Yi Heon tidak akan pernah menangkap orang-orang yang masih berusaha membunuhnya.



Dia mengatakan mereka membutuhkan Ha Sun hidup sampai mereka memiliki bukti yang pasti, tetapi Yi Heon merasa aneh bahwa Menteri Lee membela Ha Sun. Dia memberitahu Menteri Lee lagi untuk membunuh Ha Sun, dan kali ini Menteri Lee mengayunkannya, memotong lengannya, tetapi Ha Sun melemparkan dirinya keluar dari jalur pedang. Yi Heon memerintahkan Menteri Lee untuk berhenti, dan dia memberitahu Moo-young untuk membawa Ha Sun ke hutan dan meninggalkannya untuk harimau.



Dengan senyum jahat, Yi Heon memberitahu Menteri Lee untuk membawa Menteri Shin kepadanya. Menteri Shin menolak panggilan, sebaliknya mengirim surat yang mengatakan dia sakit dan akan datang ke istana ketika dia merasa lebih baik. Yi Heon mengakuinya sebagai tantangan, tapi dia mengatakan pada Menteri Lee untuk tidak memanggilnya lagi.

Tiba-tiba kelelahan, Yi Heon meminta Court Lady Kim, dan sementara dia mendandani dia untuk tidur dia memperhatikan luka yang diderita sendiri di telinganya. Dia mulai bertanya tentang hal itu, tetapi Yi Heon meraih tangannya dan menggeram padanya, jadi dia melanjutkan tugasnya diam-diam. Dia bertanya kapan jadwal berikutnya untuk menghabiskan malam dengan ratu, dan ketika Court Lady Kim mengatakan itu bulan depan, dia mengatakan padanya untuk membuatnya besok.



Khawatir tentang Ha Sun yang ditinggalkan di hutan untuk mati, Kasim Jo secara tidak sengaja menyebutnya sebagai "Yang Mulia." Menteri Lee mengingatkannya bahwa raja yang sebenarnya telah kembali, dan memperingatkan Kasim Jo untuk tidak membuat kesalahan seperti itu di depan Yi Heon .



Moo-young membawa Ha Sun ke tepi lubang yang dalam di hutan. Ha Sun meminta maaf karena menipu dia, menjelaskan bahwa Yi Heon memberinya perintah kerajaan untuk tidak mengungkapkan identitas aslinya. Moo-young berkata dengan marah bahwa dia juga mengikuti perintah kerajaan, dan dia melemparkan Ha Sun ke dalam lubang.

Ketika Moo-young kembali ke istana, Menteri Lee bertanya tentang Ha Sun. Moo-young sangat marah sehingga dia membentak Menteri Lee untuk memanggilnya dengan gelarnya dan bukan namanya, tetapi Menteri Lee mengatakan dia mengerti bagaimana perasaannya. Dia juga mengatakan kepada Moo-young bahwa Ha Sun bertindak di bawah perintah kerajaan, tetapi Moo-young mencemooh bahwa dia bertanya-tanya apakah raja setuju.



Dia berbalik untuk pergi, tetapi Menteri Lee memanggilnya bahwa Kasim Jo mengatakan Ha Sun menyelamatkan hidupnya. Moo-young mengatakan bahwa itu lebih seperti dia hampir mati karena Ha Sun, tetapi Menteri Lee menjawab bahwa mereka berdua tahu orang seperti apa Ha Sun. Dia memberitahu Moo-young untuk berpikir tentang apakah Ha Sun pantas mati, dan dia bertanya di mana Ha Sun berada.



Moo-young menuduhnya pikiran pengkhianat, tapi dia bilang sudah terlambat karena Ha Sun sudah mati. Menteri Lee berpikir tentang Yi Heon dan bagaimana dia perlahan-lahan turun ke dalam kegilaan dan ketakutan, versus bagaimana Ha Sun begitu tulus dan berprinsip pada waktu sebagai raja.

Ha Sun bangun di lubang di tengah malam, diikat dan terluka, tetapi dia masih memiliki kompas yang diberikan So-woon kepadanya. Takut dan sendirian, dia menyerah dan menangis.



Jung Saeng memberi tahu Woon-shim bahwa Dal-lae menghilang, dan dia berasumsi bahwa Gap-soo masih belum menemukannya karena mereka belum muncul di gibang. Ho-geol bergabung dengan mereka, dan Jung Saeng mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus melarikan diri jika Menteri Lee tidak kembali pada pagi hari. Woon-shim bertanya apakah ini tentang Daedang Group, dan mengatakan bahwa dia akan menunggu Menteri Lee jika itu.

Setelah mencoba gagal keluar dari lubang, Ha Sun hampir menyerah. Tapi dia ingat Menteri Lee memberinya bekas luka dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah raja sekarang, dan itu memberinya energi baru. Dia mencoba lagi dan berhasil sampai ke ujung lubang, tetapi seekor binatang (serigala?) Menerjangnya dan dia jatuh lagi.

Di pagi hari, Menteri Shin mengetahui dari seorang informan bahwa raja meminta jurnal kerajaan dan terus bertanya tentang hal-hal yang sudah dia ketahui, dan bahwa kemudian, Menteri Lee diseret ke tempat tinggal raja. Yi-geom memberi tahu ayahnya bahwa dia harus pergi ke istana, tetapi Menteri Shin mengatakan dia harus menunggu selama mungkin sebelum melihat raja.



Ha Sun masih hidup, tapi dia lemah dan terluka. Dia masih memegang kompasnya, dan dia memikirkan So-woon ketika dia bergumam, "Yang Mulia, saya sepertinya telah tersesat lagi." Dia terhuyung berdiri dan mencoba memanjat lagi, tetapi dia tidak cukup kuat, dan dia pingsan.

Menteri Lee memberi tahu Yi Heon bahwa dia percaya itu adalah janda ratu dan Pangeran Jin-pyung yang telah berusaha membunuhnya. Yi Heon pergi menemui ratu janda, yang menyajikan teh yang dia pandangi dengan curiga alih-alih minum. Dia mendengus mengejek ketika dia mengatakan bahwa semua kunjungan ini akhir-akhir ini membuatnya bahagia untuk masa depan keluarga.

Dia menggeram padanya untuk berperilaku lebih hati-hati jika dia ingin terus tinggal di istana, karena jika dia terus melemparkan pisau padanya, dia akan membuangnya ke villa kerajaan. Ratu janda bertanya apakah dia mengancam ibunya, tetapi dia tertawa bahwa ibunya meninggal bertahun-tahun yang lalu. Dia mengaum dan mengusap mejanya, menjulang di atasnya saat dia mengatakan bahwa dia tidak takut menjadi tidak loyal dan tidak berbakti.



Saat ia keluar, Pangeran Jin-pyung dengan lembut menghukumnya karena berbicara dengan ratu mahar seperti itu. Yi Heon hanya menyeringai bahwa dia tahu mengapa Pangeran Jin-pyung ada di kamar ratu janda setiap hari, dan dia memperingatkannya bahwa dia bisa kehilangan akal karena menjadi pengkhianat seperti ayah dan saudara lelakinya.



Setelah Yi Heon pergi, Pangeran Jin-pyung memberi tahu ratu janda bahwa dia pikir raja pasti telah mendengar sesuatu (tentang rencana mereka). Dia percaya bahwa dia berpura-pura fokus pada masalah negara akhir-akhir ini untuk membuat mereka menurunkan penjaga mereka, dan karena dia dalam suasana hati yang buruk, dia memutuskan untuk berdoa baginya - tetapi kata-katanya terdengar lebih seperti ancaman.

Menteri Lee prihatin bahwa mengancam janda ratu dan Pangeran Jin-pyung akan memiliki hasil yang buruk, tetapi Yi Heon mengatakan dengan gembira bahwa dia hanya akan melengserkan yang satu dan memenggal yang lainnya. Dia bertanya tentang Menteri Shin, dan ketika Menteri Lee mengatakan bahwa dia akan terus menolak panggilannya, Yi Heon pergi ke rumah Menteri Shin sendiri untuk bertanya mengapa dia mengabaikannya.



Menteri Shin mengakui bahwa dia berbohong tentang sakit karena dia malu menghadapi rajanya. Dia bertanya apakah Yi Heon benar-benar ingin dia kembali ke pengadilan dan Yi Heon mengatakan dia melakukannya, jadi Menteri Shin berjanji untuk segera menunjuk kembali gubernur dan hakim yang baru-baru ini dinyatakan bersalah atas penggelapan.



Menteri Lee menyarankan Yi Heon untuk membiarkan pengadilan membahas ini, tetapi Yi Heon menantang memberitahu Menteri Shin untuk melakukan apa yang dia inginkan. Menteri Shin bertanya apakah ia juga bisa memesan undang-undang pembayaran beras ditangguhkan, dan Yi Heon mengatakan bahwa ia dapat melakukan apa pun yang pekerjaannya memungkinkan. Ketika Menteri Lee memprotes, Yi Heon berteriak padanya untuk tutup mulut, dan mengatakan bahwa dia akan dihukum jika dia mengatakan dia tidak bisa melakukan sesuatu lagi.

Tetapi Menteri Lee mencoba lagi ketika mereka kembali ke istana, mengatakan bahwa Yi Heon tidak dapat menentang keputusan kolektif pengadilan atau itu dapat digunakan sebagai amunisi terhadapnya oleh musuh-musuhnya. Yi Heon mengatakan bahwa Menteri Shin akan mengurus orang-orang itu untuknya, jadi Menteri Lee memintanya untuk tidak mengizinkan Menteri Shin untuk menunjuk kembali hakim yang bersalah atau orang-orang akan kehilangan kepercayaan padanya.



Yi Heon mengakui bahwa segala yang diputuskan pengadilan itu benar dan tepat - tetapi fakta bahwa Ha Sun mewujudkannya berarti dia tidak bisa membiarkannya. Menteri Lee berkata dengan sedih bahwa jika itu keputusan Yi Heon, maka dia meminta izin untuk mengundurkan diri. Yi Heon menolak, tetapi Menteri Lee ternyata berjalan keluar, dan Yi Heon berteriak bahwa dia akan kembali.



Seperti yang ditakutkan oleh Menteri Lee, Moo-young menangkap Woon-shim dan Ho-geol karena melanggar perintah kerajaan. Ho-geol, yang hanya mengenal Ha Sun, memprotes bahwa raja tidak akan melakukan ini, dan Woon-shim bertanya apakah Menteri Lee tahu bahwa mereka menangkap orang yang tidak bersalah. Menteri Lee pergi menemui mereka di penjara ketika dia mendengar berita itu, dan dia berjanji untuk mengeluarkan mereka sesegera mungkin.

Menteri Lee pergi ke Yi Heon lagi dan berlutut, dan Yi Heon memerintahkannya dengan penuh kemenangan untuk tidak pernah membalikkan punggungnya lagi atau dia akan membunuh semua orang yang disayangi Menteri Lee. Yi Heon melempar surat ke depan Menteri Lee dan memberitahunya untuk mengikuti perintah di dalamnya, dan saat dia berjalan pergi, air mata bergulir di wajah Menteri Lee.



Sebelum Yi Heon mengunjungi So-woon, dia memberitahu Moo-young untuk membawanya ke kepala Ha Sun sebagai bukti bahwa dia sudah mati.



So-woon menyapa Yi Heon di kamarnya dengan makanan dan teh, dan ketika dia melihatnya, ekspresinya berubah dari kemarahan menjadi kewaspadaan. Dia bertanya kepadanya apakah sesuatu terjadi hari ini, tetapi dia bertanya mengapa dia tidak lagi menjadi "ratu beku" -nya. Dia bertanya-tanya apakah dia harus bahagia atau sedih tentang hal itu, dan dia mengatakan bahwa dia belum menjadi istri yang baik di masa lalu. , tetapi ingin mengubahnya.

Dia mengatakan itu akan membuatnya bahagia jika dia menerima hatinya, tapi Yi Heon bergetar dengan amarahnya. Dia meraihnya dan melemparkannya ke punggungnya, menjulang di atasnya saat dia mengatakan padanya untuk melupakan kebahagiaan apa pun yang dia berikan padanya. Dia menggeram bahwa dia akan memastikan dia tahu siapa miliknya, dan dia mulai membuka pakaiannya.



So-woon menghentikan tangannya dan mata mereka mengunci, dan mereka berdua membeku.

Moo-young pergi ke hutan untuk melakukan apa yang diperintahkan, tetapi ketika dia tiba di lubang di mana dia melemparkan Ha Sun, tampaknya kosong. Dia membungkuk untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik, dan sebuah tangan meraih lengannya - itu Ha Sun, yang terlihat putus asa dan bersedia melakukan apa saja untuk bertahan hidup.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/the-crowned-clown-episode-7/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-crowned-clown-episode-7.html

Related : Sinopsis The Crowned Clown Episode 7

 
Back To Top