Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 16 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 08 Februari 2019

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 16 (TAMAT)

Episode Sebelumnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 15

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 16

Tidak dapat mengambil tangannya sebelum mereka berpisah, Seon-gyeol melihat Oh-sol berjalan pergi setelah dia berharap dia baik-baik saja.

Seon-gyeol membersihkan mejanya dan ketika Sekretaris Kwon mendekat, dia meyakinkannya bahwa tidak ada alasan baginya untuk mengundurkan diri juga. Sebagai balasan, Sekretaris Kwon memberi tahu Seon-gyeol bahwa dia perlu tahu sesuatu tentang kakeknya, dan kilas balik menunjukkan bahwa dia bertemu Ketua Cha di sebuah ceramah OCD di mana mereka membahas putranya dan cucunya.

Setelah kematian Geum-ja, Ketua Cha yang khawatir merekrut Sekretaris Kwon, berharap pengalamannya dengan OCD dapat membantu cucunya. Sekretaris Kwon menjelaskan bahwa tanpa Seon-eyol, tidak ada alasan baginya untuk tinggal di Cleaning Fairy.



Dong-hyun, Jae-min dan Yeong-shik dengan sedih mengikuti Seon-gyeol dari Cleaning Fairy. Seon-gyeol menghadapi tim dan meminta Dong-hyun untuk terus memperbaruinya tentang neneknya. Dia berharap keberuntungan Jae-min dengan karir aktingnya dan terima kasih Yeong-shik untuk mengajarinya bagaimana menikmati kerja keras dan kemudian Seon-gyeol berjalan menjauh dari perusahaannya.

Saat makan malam, Oh-dol memberi tahu keluarganya dan Tuan Choi bahwa dia memutuskan bergabung dengan tim taekwondo profesional. Oh-dol kemudian mengembalikan pin berharganya kepada Joo-yoen dengan janji, "Tahan lagi sampai aku memenangkan medali emas ... Aku tidak akan menjadi idiot lagi." Ketika dia setuju, Oh-dol menyapu Joo-yeon ke dalam sebuah pelukan.



Seon-gyeol kembali ke pasar tempat kartu tempat ke-5 berasal dan diakui oleh bocah yang kehilangan giginya. Seon-gyeol bertanya kepada anak itu tentang kartu itu dan dia berseru, "... Oh, ini ... 'Sekali lagi'. Ini memberi Anda kesempatan untuk mencoba sekali lagi. Ini hal yang luar biasa untuk dimiliki. ”

Choi mengunjungi Ketua Cha dalam kapasitas resmi, untuk menentukan bagaimana dia menangani diagnosa terminalnya, dan ditanya mengapa dia tidak memberi tahu media tentang kondisi Ketua. Dokter mengakui bahwa dia tidak pernah serius tentang ancaman itu dan ketika Ketua Cha menebak bahwa Choi adalah korban lain dari kecelakaan pembangunan kembali, dia menjelaskan, "Saya sebenarnya adalah salah satu penyerang." Dalam kilas balik ke hari kecelakaan itu. , kita melihat bahwa Tuan Choi menahan para pemrotes sementara ibu Oh-sol dimasukkan ke ambulans.



Mr Choi menggambarkan Ketua Cha sebagai perfeksionis masokis, bertekad untuk melindungi segala sesuatu yang menjadi miliknya, termasuk keluarga dan perusahaannya. Ketua Cha tidak mengatakan apa-apa ketika Tuan Choi bertanya, "Tapi apa yang berhasil Anda pertahankan?" Setelah ia meninggalkan pasiennya, Tuan Choi menemui Seon-gyeol, yang meminta bantuan dokter.

Keesokan paginya, Oh-sol mencoba untuk membangunkan Oh-dol dari tempat tidur dan belajar tentang naksirnya pada Joo-yeon berkat surat cinta yang ditulis sebagian di mejanya. Setelah Oh-dol melarikan diri ke kamar mandi, Tuan Choi mendekati Oh-sol untuk pembicaraan pribadi.



Di apartemennya, Seon-gyeol mengambil pandangan terakhir di sekitar rumahnya dan mengingat waktunya dengan Oh-sol sebelum berjalan keluar. Pada saat yang sama, Tuan Choi memberikan Oh-sol kalung yang Seon-gyeol rencanakan untuk diberikan padanya dan mengatakan kepadanya bahwa masih ada waktu untuk mengucapkan selamat tinggal sebelum ia pergi ke Amerika.

Asisten Ketua Cha meminta maaf ketika mobilnya terpaksa berhenti di lokasi kecelakaan. Ketua Cha melihat peringatan untuk para korban, yang memicu ingatan baik Seon-gyeol dan Oh-sol menyalahkannya atas kematian, dan ia memerintahkan mobilnya berbalik.

Oh-sol ada di kamarnya menatap hadiah Seon-gyeol ketika bel pintu berdering. Segera, Oh-sol dan Oh-dol berada di ruang tamu ketika ayah mereka duduk di seberang Ketua Cha, yang memiliki sesuatu untuk dikatakan tetapi mengakui bahwa dia tidak yakin bagaimana cara melakukannya.



Ketua Cha berdiri dan membungkuk dalam-dalam pada ayah Oh-sol dan kemudian kepada anak-anaknya dan akhirnya meminta maaf, “Aku tahu sudah terlambat untuk meminta maaf. Saya benar-benar minta maaf. "Sambil menangis, ayah Oh-sol memberi tahu Ketua Cha," Sudah cukup, "dan meninggalkan ruangan.

Oh-sol bertemu dengan Ketua Cha di atap dan mengakui betapa sulit baginya untuk meminta maaf. Dia menjelaskan bahwa akan sama sulitnya bagi keluarganya untuk memaafkannya dan bahwa mereka membutuhkan waktu. Oh-sol berjanji untuk mengingat apa yang Ketua Cha lakukan sebelum dia mengucapkan selamat tinggal.

Ketika Oh-sol berpaling, Ketua Cha berbicara, “Kamu benar. Akulah yang seharusnya menyesal dan menderita. Keserakahan pria tua ini telah menyebabkan Anda terlalu sakit. Aku terlalu menyakitimu dan Seon-gyeol. ”Oh-sol masih bisa mendengar kata-kata Ketua Cha ketika dia kembali ke kamarnya dan saat melihat hadiah Seon-gyeol, dia mengambil mantelnya.



Seon-gyeol duduk di bandara di atas sapu tangan dan menggenggam tiketnya ke Amerika Serikat dengan tangannya yang bersarung tangan. Seon-gyeol berdiri tepat ketika taksi Oh-sol menurunkannya di bandara dan setelah memeriksa jadwal keberangkatan, Oh-sol berlari ke gerbang Seon-gyeol.

Seon-gyeol berbalik dengan penuh harap dan kemudian berjalan menuju gerbangnya sementara Oh-sol berjalan melewati bandara. Oh-sol tidak pernah mengejar Seon-gyeol dan dia berdiri di bandara dan menangis ketika dia menyadari bahwa dia sudah pergi.

Ketua Cha mengadakan konferensi pers untuk akhirnya mengambil tanggung jawab publik atas tragedi pembangunan kembali. Dia juga mengumumkan pengunduran dirinya dari AG Group dan niatnya untuk menyumbangkan aset pribadinya untuk amal.



Ketika Oh-sol naik bus, dia menjelaskan, “Tidak ada yang berbicara tentang orang itu. Saya tidak berani mengucapkan nama itu juga. Seiring berjalannya waktu, ingatan tentang dia yang memenuhi hatiku menjadi lebih kecil. ”

Lain kali Oh-sol mengunjungi ibunya, dia bertemu dengan mantan kru pembersih dan mengetahui bahwa Seon-gyeol menugaskan mereka untuk membersihkan area ibunya. Oh-sol mendekati tempat peristirahatan ibunya dan ketika dia membayangkan Seon-gyeol membersihkannya, air mata mengalir dari matanya ketika dia mengakui pada dirinya sendiri, "Tapi kadang-kadang, sangat jarang, aku merindukanmu."



Dua tahun kemudian, seorang mabuk yang mabuk, bau, dan mabuk melewati bandara dengan sebotol soju dan membanting ke Seon-gyeol, yang tidak ragu-ragu untuk membantu pria itu berdiri. Ketika dia keluar dari terminal, Seon-gyeol menjawab panggilan dari ibunya dan menghirup udara.

Oh-sol yang terlihat dipoles menangani panggilan bisnis dalam perjalanannya untuk bekerja di agensi olahraga, di mana jelas bahwa dia mampu dan disukai. Pada akhir harinya, Oh-sol menelepon ayahnya dan menawarkan untuk mengambil makan malam dalam perjalanan pulang tepat saat salju turun. Seon-gyeol menatap salju yang turun tepat saat taksinya melewati Oh-sol. Saat dia berjalan di seberang jalan, Oh-sol tergelincir tetapi seseorang menangkapnya. Oh-sol tidak bisa berkata apa-apa saat melihat Seon-gyeol, yang tersenyum dan berkata, "Sudah lama sekali, Ms. Gil."



Mereka mengunjungi sebuah kafe, di mana Oh-sol mengetahui bahwa Seon-gyeol baru saja kembali dari Amerika. Ketika Oh-sol melihat bahwa kulit di tangannya terlihat normal, dia bertanya bagaimana keadaannya dan Seon-gyeol mengakui bahwa dia jauh lebih baik.

Seon-gyeol menemukan keberanian untuk meminta maaf atas peran kakeknya dalam kematian ibunya dan masalah kakaknya. Seon-gyeol menyesal bahwa dia tidak meminta maaf sebelum dia pergi, tetapi menjelaskan bahwa dia tidak bisa menghadapi Oh-sol karena perasaannya terhadapnya hanya menyebabkan rasa sakit padanya.

Sekarang giliran Oh-sol untuk meminta maaf, karena dia harus pergi, tetapi ketika dia berdiri, Seon-gyeol mengeluarkan kartu tempat ke-5 dan bertanya, “Jika ini masih valid, saya ingin kita memulai dari awal. Anda dan saya, sejak awal. Saya ingin kesempatan lain. "



Ketika Pak Choi menemukan Oh-sol menatap kartu itu, ia menebak bahwa mesin itu kembali, tetapi dia menjelaskan bahwa Seon-gyeol adalah orang yang kembali. Oh-sol melaporkan bahwa kondisi Seon-gyeol jauh lebih baik dan setelah jeda singkat, Tuan Choi tersenyum, “Dia kembali. Itu keren."

Mae-hwa berlari ke Seon-gyeol ketika dia memasuki butiknya dan semua orang terkejut ketika dia berterima kasih kepada pacarnya dan asistennya untuk merawat ibunya saat dia tidak ada. Ketika Seon-gyeol memberi tahu Ketua Yang, "Saya pikir saya bisa mempercayai Anda dengan ibu saya," pria itu mulai menangis, tetapi setelah Seon-gyeol menempatkan tangan ibunya ke tangan Yang, semua orang tertawa bahagia.

Seon-gyeol keluar dari mobilnya di rumah kakeknya di mana seorang anak lelaki memberi tahu dia bahwa dia baru saja menginjak kotoran burung. Dia tahu bahwa anak itu adalah putra Sekretaris Kwon dan setelah reuni singkat dengan mantan asistennya, Seon-gyeol bertanya kepada Sekretaris Kwon di mana dia dapat menemukan kakeknya.



Asistennya mendorong kursi rodanya melalui taman, di mana Ketua Cha melihat beberapa bunga mekar awal. Dia tersenyum memikirkan musim semi lain dan ketika dia mendongak dan melihat Seon-gyeol, Ketua Cha mengangkat tangannya sebagai sambutan.

Ketua Cha dan cucunya duduk di taman dan lelaki tua itu berbagi, “Mereka mengatakan bahwa Anda mendapat lebih banyak dari melepaskan. Perkataan itu sangat benar. ”Seon-gyeol mendengar bahwa kakeknya menyewa spesialis manajemen untuk menjalankan AG Group dan menyumbangkan semua asetnya. Ketua Cha mengaku bahwa dia tidak berharap melihat cucunya lagi dan ketika Seon-gyeol menggenggam tangan kakeknya, lelaki tua itu tersenyum penuh terima kasih.

Di tempat kerja, Oh-sol mendapat pesan dari Seon-gyeol, “Bisakah kita bertemu sebentar hari ini? Aku akan berada di daerah itu. "Tiba-tiba, ada gumaman tentang seorang pria tampan dan ketika Oh-sol menyelidiki, dia terkejut melihat Seon-gyeol mencuci jendela di luar.



Merasa malu ketika Seon-gyeol mengedipkan matanya dan menggunakan gerakan "hati" khas mereka di jendela, Oh-sol berjalan pergi. Dia berbalik pada suara terengah-engah pada waktunya untuk melihat Seon-gyeol menghilang dari pandangan. Oh-sol berlari ke jalan ketika Seon-gyeol dengan aman melepaskan diri dari tali dan dia senang dengan perhatiannya. Seon-gyeol menyarankan makan malam dan menawarkan untuk menunggu ketika Oh-sol mengatakan kepadanya bahwa dia harus bekerja lembur.

Ketika mereka akhirnya duduk untuk makan, Oh-sol dengan lembut menjelaskan kepada Seon-gyeol, “Waktunya sudah habis. Anda tidak bisa menukar hadiah tempat kelima lagi. ”Dia mengatakan kepadanya bahwa sudah setahun sejak mesin yang mengeluarkannya rusak dan dua tahun sejak mereka bubar. Oh-sol meminta maaf bahwa Seon-gyeol menunggu begitu lama hanya untuk kecewa tetapi ketika dia berdiri untuk pergi, dia memperhatikan kalung angsa di lehernya. Seon-gyeol mengikuti Oh-sol di luar, "Rasanya seperti mimpi berada di depanmu seperti ini ... Aku tidak akan terburu-buru untuk menyukaiku ... Aku akan menunggumu untuk mengambil keputusan."



Tn. Choi bertemu dengan para pasiennya, yang semuanya jauh lebih baik. Peramal memberi hadiah kepada Tuan Choi hadiah perpisahan dari mereka bertiga, dua tiket ke gelanggang es, dan kemudian mereka memperingati sesi konseling terakhir mereka dengan foto. Begitu dia di rumah, Mr. Choi membaca tawaran untuk bergabung dengan fakultas di Rochester dan melihat tiket di tangannya.

Oh-dol memiliki kompetisi taekwondo dan ketika tampak seolah-olah lawannya berada di atas angin, Joo-yeon berteriak dari tribun, “Oh-dol, tenangkan dirimu, kan?” Dengan semangat, Oh-dol memenangkan pertandingannya dan dia bersorak saat Joo-yeon mengangguk dengan bangga.

Ayah Oh-sol menonton pertandingan di TV dengan teman penjaga keamanannya, yang memberi selamat kepadanya karena Oh-dol baru saja membuat tim nasional. Ayahnya membual bahwa dia akan menemani Oh-dol ke Olimpiade dan ketika dia kembali untuk mencuci mobil, dia bertanya-tanya mengapa itu sangat bersih.



Seon-gyeol muncul dan menyapanya, “Halo, Ayah. Bagaimana kabarmu? Maaf aku tidak bisa datang lebih awal. ”Ketika Seon-gyeol menjelaskan bahwa dia ingin bekerja dengan ayah Oh-sol mulai sekarang, dia disuruh pergi. Setelah Seon-gyeol mengakui bahwa tidak malu meminta pengampunan, ayah Oh-sol menggeram, "Tidak perlu meminta maaf atau memaafkan," dan menginjak dengan marah.



Oh-sol ada di kamarnya, memikirkan Seon-gyeol ketika dia terganggu oleh panggilan telepon. Di luar, Seon-gyeol melihat ke rumah Oh-sol dan berharap dia bisa menggunakan sihir untuk membuatnya muncul dan setelah mengucapkan, "Bibbidi-bobbidi-boo. Omong kosong. Hakuna-matata, ”dia terkejut ketika dia kehabisan.

Seon-gyeol tergagap bahwa dia ada di lingkungan untuk mengunjungi temannya dari Minnesota dan kemudian bertanya Oh-sol apakah dia pergi ke suatu tempat. Segera, Seon-gyeol mengemudi Oh-sol, yang sibuk dengan panggilan tentang klien. Ketika mereka sampai di rumah sakit, Oh-sol memeriksa kondisi kliennya dan dapat melaporkan bahwa dia hanya mengalami cedera ringan ketika bosnya tiba.



Lega, bos Oh-sol menatap Seon-gyeol dan menebak bahwa dia adalah pacarnya. Dia mengoreksi dia, tetapi bosnya termasuk Seon-gyeol ketika ia menawarkan untuk mengobati Oh-sol saat makan. Sebelum mereka mengikutinya, Oh-sol ingat untuk berterima kasih kepada Seon-gyeol, yang dengan kagum mengamati, "Anda telah menjadi orang yang mengesankan selama dua tahun terakhir."

Saat makan malam, bos Oh-sol menyebut Seon-gyeol sebagai "pacar yang dapat diandalkan" dan Oh-sol dengan sopan mengabaikan komentar. Dia menyukai Seon-gyeol dan menuangkan minuman setelah minum dan pada saat mereka meninggalkan restoran, Seon-gyeol sangat mabuk.

Oh-sol bergerak untuk mendapatkan taksi sampai Seon-gyeol meraihnya dan memintanya untuk duduk bersamanya sedikit lebih lama. Setelah dia duduk, Seon-gyeol mengaku, "Pada hari kami berpamitan, kami bahkan tidak berpegangan tangan untuk yang terakhir kalinya ... Itu sebabnya saya pergi ke AS .... Saya benar-benar berusaha keras, dan memberikan yang terbaik "



Seon-gyeol menatap Oh-sol dan bertanya, “Bisakah kamu memujiku setidaknya sekali? Aku berharap kamu bisa tersenyum padaku. Sekali saja. ”Ketika mata Seon-gyeol bertambah berat, dia menundukkan kepalanya ke bahu Oh-sol dan tertidur. Oh-sol menyentuh wajahnya dengan lembut dan berbisik, "Kamu melakukannya dengan baik."

Sementara Seon-gyeol tidur, Oh-sol membuat pengakuannya sendiri, “Aku juga seperti itu. Selama dua tahun, tidak ada satu momen pun aku melupakanmu ... Aku sangat merindukanmu. "Meskipun dia tahu bahwa keluarganya tidak akan pernah bisa menerima perasaannya terhadap Seon-gyeol, Oh-sol mengakui," Aku sangat merindukanmu ... Saya bilang saya tidak akan melakukan apa pun yang saya sesali. Tapi ... Tidak ada yang bisa saya lakukan. "



Seon-gyeol mengirim pesan teks Oh-sol pada hari berikutnya dan memanjakan diri dengan pompa tinju ketika dia menjawab, tepat ketika Tuan Choi masuk. Dengan malu, Seon-gyeol menegurnya karena menerobos masuk tanpa pemberitahuan, tetapi Tuan Choi mengingatkan bahwa ia secara sukarela merawatnya. tempatnya tanpa kehadirannya. Seon-gyeol berterima kasih padanya karena juga memeriksa dia saat dia berada di AS dan berjanji untuk membayar kembali Mr Choi untuk semua yang telah dia lakukan.

Pak Choi bertanya, "Bagaimana dengan Oh-sol," dan Seon-gyeol tidak bisa menyembunyikan senyumnya. Seon-gyeol meringis pada cara "Amerika" Tuan Choi mengungkapkan perasaannya, "Saya berharap kalian berdua bahagia. Anda dan Oh-sol sangat berarti bagi saya. ”Namun, ketika Tuan Choi membuka tangannya untuk sambutan gaya Amerika, Seon-gyeol setuju dan terkejut ketika dokter melompat ke lengannya.

Kemudian, Mr. Choi tersenyum pada Oh-sol saat dia meluncur dengan mulus ke arahnya. Ini pasti pertama kalinya dia bermain sepatu es karena Oh-sol berteriak, “Jatuh di es tidak akan membunuhmu. Coba saja! ”Setelah ia mencoba dan terus jatuh, Oh-sol bertanya mengapa Tuan Choi ingin bertemu di gelanggang es ketika ia tidak bisa berseluncur.



Ketika Oh-sol mengulurkan tangannya untuk membantunya berdiri, Tuan Choi menatap wajahnya yang tersenyum dan mengaku, "Jika Anda tidak mengulurkan tangan kepada saya saat itu, saya tidak akan berada di tempat saya sekarang ... Terima kasih untuk semuanya, dan aku akan terus berterima kasih. ”Tuan Choi berdiri tanpa bantuan Oh-sol dan kemudian melihat wajahnya yang bahagia ketika ia berseluncur di sampingnya.

Keesokan harinya Oh-sol memanggil Tuan Choi untuk sarapan tetapi kamarnya kosong, kecuali satu yogurt terakhir dan sketsa tanaman yang dia berikan padanya. Dengan suara ragu, Oh-sol bernafas, "Ini tidak adil," dan dalam sulih suara, dia menjelaskan, "Seperti itu, dia membawaku menghibur sekali lagi dan pergi."

Yeong-shik mengajar kelas muda siswa taekwondo ketika seorang kurir datang dengan paket - Dong-hyun! Di sebuah restoran, mereka menonton Jae-min ditampar dalam sebuah drama di televisi ketika dia berjalan masuk, mengenakan kacamata hitam. Ketika Yeong-shik bertanya kepada Dong-hyun mengapa dia memanggil mereka bersama, Seon-gyeol muncul dan menjawab, "Aku memanggil kalian."



Seon-gyeol berbagi makanan dengan tim pembersih, yang terkejut ketika mantan CEO mereka menjilati jari-jarinya. Ketika Jae-min bertanya tentang tujuan pertemuan mereka, Seon-gyeol membagikan rencana bisnis dan bertanya, "Apakah Anda ingin bergabung dengan saya?"

Don-hyun dan Yeong-shik siap setuju tetapi Jae-min ragu-ragu karena karir aktingnya yang berkembang pesat. Jae-min berjanji untuk mempromosikan bisnis seperti Sekretaris Kwon masuk untuk bertanya apakah dia bisa bekerja dengan mereka lagi. Ketika Seon-gyeol mengundang Sekretaris Kwon untuk duduk, sepertinya dia memiliki semua orang yang dia butuhkan untuk awal yang baru.

Mereka memulai segera ketika Sekretaris Kwon menemani Seon-gyeol untuk membeli peralatan yang dibutuhkan. Dong-hyun, Yeong-shik dan Jae-min bergabung dengan mereka di sebuah bangunan sederhana yang akan berfungsi sebagai kantor baru dan di hari-hari berikutnya, semua orang bekerja keras membersihkan dan melukis.



Ayah Oh-sol selesai mencuci mobil dan mengumumkan, "Sebut saja sehari ... Apakah kamu tidak akan makan? Saya kelaparan, ”dan kemudian menggonggong di Seon-gyeol,“ Dapatkan alat-alatnya! ”Atas apa yang tampak seperti makanan pertama mereka bersama, ayah Oh-sol membawa rencana Seon-gyeol untuk memulai sebuah perusahaan pembersih baru dan bertanya-tanya mengapa ia memiliki untuk melanjutkan di bidang itu. Seon-gyeol dengan cerah menjelaskan, "Saya masih percaya pada itu ... Saya suka melihat senyum di wajah orang-orang setelah membersihkan ... Juga, membersihkan adalah yang terbaik dari saya."



Ayah Oh-sol mengaku bahwa upaya pembersihan Seon-gyeol di tempat istirahat istrinya menghiburnya, jadi dia mengerti apa yang Seon-gyeol bicarakan. Ayah Oh-sol terlihat bermasalah ketika dia membesarkan Oh-sol dan mengakui, "Aku selalu merasa kasihan pada gadis tersayangku."



Oh-sol dan kakaknya bergabung dengan ayah mereka untuk mengunjungi ibu mereka, sesuatu yang biasanya tidak mereka lakukan. Oh-dol dengan bangga memamerkan jaket tim nasionalnya sebelum ayahnya meminta privasi. Begitu dia sendirian, ayah Oh-sol dengan penuh air mata memberi tahu istrinya, “Saya pikir saya akan memaafkan mereka sekarang,” dan menjelaskan alasan perubahan hatinya, “Saya ingin Oh-sol dicintai oleh seseorang yang dia cintai. Saya tidak ingin dia menyesal ... Apakah Anda tidak setuju? "

Ketika ayah Oh-sol bergabung kembali dengan anak-anaknya, dia memberi tahu Oh-sol, "Dia sudah menunggu cukup lama." Pada ekspresi bingungnya, ayah Oh-sol menjelaskan, "Saya sedang berbicara tentang Seon-gyeol. Saya pikir dia pria yang baik, ”dan Oh-dol mengangguk setuju. Ketika dia memberi tahu putrinya, "Pergi padanya," Oh-sol berjanji untuk tidak melihat Seon-gyeol lagi. Dia sadar ketika ayahnya menawarkan untuk mengambil kembali izinnya dan setelah Oh-dol mendesak, "Pergi. Jangan memaksanya menunggu lebih lama, ”Oh-sol dengan bersemangat lari.



Oh-sol mengejutkan Seon-gyeol di perusahaan barunya saat dia mengeluarkan sampah. Dia melingkarkan lengannya di lehernya dan mengusulkan, “Ayo kita mulai lagi. Mari kita kembali ke awal, ”dan air mata keluar ketika Oh-sol menarik Seon-gyeol ke dalam ciuman. Salju ringan mulai turun ketika tangan Seon-gyeol menemukan pinggang Oh-sol dan ketika dia menariknya lebih dekat, mereka mencium ... dan mencium ... dan mencium lagi ...

Tim lama menatap ketika Jae-min tertawa, "Ada apa dengan nama perusahaan?" Dong-hyun bersikeras bahwa dia menyukainya dan Yeong-shik memberi Seon-gyeol jempol ketika dia tiba dengan lengannya di sekitar Oh-sol . Sekretaris Kwon melengkapi tim ketika mereka melihat tanda perusahaan baru, dan kemudian kita mendengar nama ketika Seon-gyeol menghadap kamera untuk membaca, "Bersihkan," sementara Oh-sol menambahkan, "Dengan Gairah," dan kemudian semua orang berteriak bersama-sama, "Untuk Sekarang," dan melompat ke udara.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/clean-with-passion-for-now-episode-16-final/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-clean-with-passion-for-now-16.html

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 16 (TAMAT)

 
Back To Top