Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 15

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 04 Februari 2019

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 15

Episode Sebelumnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 14
Episode Selanjutnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 16

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 15

EPISODE 15: "Ketika aku dengan gila ingin memelukmu"

Saat Seon-gyeol berbicara dengan Tn. Choi, dia melihat Oh-sol akhirnya dan menuntut untuk mengetahui apa yang telah dia lakukan untuk mengecewakannya dan seluruh keluarganya. Tn. Choi meminta mereka untuk meluangkan waktu berbicara dan keluar. Oh-sol duduk dengan Seon-gyeol tetapi tidak memberinya penjelasan lebih lanjut daripada yang sudah diberikannya, bahwa dia bosan dengan segalanya. Dia berdiri untuk pergi, tetapi Seon-gyeol menarik punggungnya.

"Bagaimana jika aku tidak akan putus denganmu?" Tanyanya, dan Seon-gyeol mengatakan bahwa dia tidak percaya bahwa Oh-sol berarti apa yang dia katakan. Tapi Oh-sol menyuruhnya untuk percaya apa pun yang dia inginkan dan pergi.



Choi menyiapkan makanan untuk Oh-sol, tapi dia mengeluh tidak nafsu makan. Tn. Choi memutar topik pembicaraan Oh-dol. Oh-sol terkejut mendengar bahwa mereka dapat mengajukan permohonan sidang ulang, dan kemudian dia menerima panggilan dari pelatih untuk memberi tahu dia bahwa Oh-dol bolos sekolah.

Alih-alih sekolah, Oh-dol pergi ke Membersihkan Peri dan mencoba untuk melewati Yeong-shik saat ia menuntut untuk melihat Seon-gyeol. Seon-gyeol tiba untuk bekerja, dan sekarang Oh-dol menuntut agar Seon-gyeol membantunya mengunjungi Ketua Cha secara pribadi.



Pada saat Seon-gyeol tiba di rumah kakeknya, dia sudah mengetahui semua tentang campur tangan kakeknya dalam persidangan Oh-dol. Ketua Cha mencoba untuk mengarahkan kesalahan pada Seon-gyeol karena membuatnya ikut campur dalam kehidupan keluarga Oh-sol begitu mereka mulai berkencan, tetapi Seon-gyeol tidak tertipu oleh semua itu. Tapi Ketua Cha menyerang dengan satu informasi Seon-gyeol masih kurang - kematian ibu Oh-sol dan tanggung jawab AG di dalamnya.



Ini melempar Seon-gyeol, dan ketika dia pulang, dia ingat enam tahun sebelumnya ketika dia mengunjungi sebuah memorial untuk para korban kecelakaan. Meskipun dia tidak memperhatikannya, Oh-sol berkemah di peringatan itu, dan menyaksikan Seon-gyeol menempatkan mawar putih di atas meja di depan potret korban. Saat ini, emosi Seon-gyeol membanjiri dirinya dan dia menepi di sisi jalan.



Oh-dol akhirnya muncul di rumah setelah Oh-sol dan Pak Choi menghabiskan hari mencari dia. Tetapi ketika Oh-sol mengajukan persidangan ulang, Oh-dol mengatakan kepadanya bahwa dia sudah menyerah. Tuan Choi belum menyerah, dan dia mendapatkan daftar nama dari Sekretaris Kwon dari semua orang yang Ketua Cha susun di komite disiplin Oh-dol.

Tuan Choi telah mengajukan permintaan untuk sidang ulang, dan dia sekarang berjalan dengan Oh-sol, mencoba meyakinkannya bahwa semuanya akan baik-baik saja. Oh-sol mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi bekerja, dan dia terkejut dan khawatir mendengarnya. Dia berharap dia tidak bekerja terlalu keras, Oh-sol berterima kasih padanya untuk mendukungnya dan pergi bekerja di restoran bbq.

Tidak lama sebelum kru Cleaning Fairy muncul, dan Oh-sol bergabung dengan mereka setelah shift-nya. Dari mereka, dia mengetahui bahwa Oh-dol mengunjungi Cleaning Fairy mencari Seon-gyeol, dan juga bahwa Seon-gyeol tidak melakukan hal yang hebat, bertindak terganggu dan jatuh dari tangga. Dia mengejutkan mereka dengan berita bahwa mereka sudah putus.



Oh-sol tidak menyadari bahwa Seon-gyeol berada di dekatnya, dan dia mengikuti jejaknya saat dia berjalan pulang. Dia melihat perjalanannya di sepotong trotoar yang longgar dan berhenti di bawah lampu jalan yang padam saat dia melihatnya mendaki bukit ke lingkungannya.

Dan sehari kemudian, Oh-sol berjalan di jalan yang sama, tetapi sekarang ada pekerja yang memperbaiki bagian trotoar tempat dia tersandung. Dari jendela bus, mata Oh-sol mengunci Seon-gyeol untuk sesaat, yang berdiri di luar ketika bus lewat. Tn. Choi bertemu Oh-sol di bus, dan dia mencatat bahwa lampu jalan yang rusak sekarang bekerja kembali saat mereka berjalan pulang. Pak Choi mengatakan bahwa seseorang pasti telah melaporkannya (hmmm, saya ingin tahu siapa ...)



Tapi sementara Seon-gyeol merawat Oh-sol, dia tidak melakukan pekerjaan yang begitu besar untuk mengurus dirinya sendiri. Ketika ia menandatangani kontak dengan klien, mereka tidak bisa tidak memperhatikan bahwa sarung tangan Seon-gyeol menggumpal darah. Seon-gyeol kembali mencuci tangannya dengan obsesif, dan Sekretaris Kwon memanggil ibu Seon-gyeol untuk memberi tahu dia tentang masalah yang semakin meningkat. Ibu memberi tahu Ketua Cha bahwa dia sepenuhnya bermaksud menyalahkannya jika terjadi sesuatu pada Seon-gyeol.

Seon-gyeol menemukan Tuan Choi sedang menunggunya ketika dia tiba di rumah. Tuan Choi ingin melanjutkan perawatan, tetapi Seon-gyeol mengatakan kepadanya bahwa dia ingin berhenti, dan bahwa dia tidak melihat mengapa dia perlu menjadi lebih baik lagi.



Sementara Pak Choi mencoba membantu Seon-gyeol secara langsung, ibu Seon-gyeol menjangkau Oh-sol. Ibu memintanya untuk melihat Seon-gyeol sekali saja, tetapi Oh-sol berdiri teguh. Dia mengatakan bahwa Seon-gyeol tidak lemah dan bahwa dia akan mengatasi semuanya dengan waktu.

Kembali di tempat Seon-gyeol, Pak Choi menyiapkan obat penenang dan salep tangan untuk Seon-gyeol. Dia bahkan punya sebungkus baterai untuk jamnya, yang dicatat Mr. Choi sudah tidak berjalan lagi, meskipun Seon-gyeol hanya menyuruhnya pergi.

Di luar, Pak Choi bertemu dengan Oh-sol. Dia ingin tahu bagaimana kinerja Seon-gyeol, dan Mr. Choi berjanji bahwa dia akan mengawasinya. Oh-sol menjatuhkan kepalanya ke tangannya, dan Tuan Choi memeluknya untuk menghiburnya.



Mr. Choi berpikir tentang momen intim ketika ia mencoba untuk tidur malam itu, dan kemudian membahas perasaannya yang bertentangan dengan klien peramal. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia merasa sedih, karena salah satu pikiran pertamanya adalah apakah dia harus mencoba mendekati Oh-sol lagi secara romantis. Kliennya mengingatkannya bahwa dia masih manusia, dan dia sudah lama peduli dengan Oh-sol. Tuan Choi mengerti, bahwa Seon-gyeol yang ingin dilihat Oh-sol, bukan dia.

Ketua Cha mempelajari gambar-gambar pemindaian otaknya sebelum tiba di Cleaning Fairy. Dia di sini dengan nada biasa untuk Seon-gyeol untuk meninggalkan bisnisnya di belakang dan mengambil alih AG Group, dan Seon-gyeol tentu saja menurun. Tapi ada satu lagi pengungkapan – sepertinya Ketua Cha adalah salah satu investor utama di Cleaning Fairy (oh tidak).



Seon-gyeol menderita pukulan lain ketika dia mengetahui bahwa Sekretaris Kwon tahu tentang investasi AG Group dan merahasiakannya, dan dia juga bekerja atas nama ketua. Seon-gyeol hampir tidak bisa menatapnya ketika dia menolaknya, dan kemudian menyapu semuanya dari meja dengan marah. Tangannya yang kasar mulai berdarah.

Dampaknya bergerak cepat, ketika Dong-hyun memanggil Oh-sol untuk memberi tahu dia bahwa ada rapat dewan yang berpotensi menghilangkan Seon-gyeol dari perannya sebagai CEO.

Emosi Seon-gyeol membanjiri dia lagi ketika dia pulang ke rumah ketika dia memikirkan pengkhianatan Sekretaris Kwon dan penolakan Oh-sol, tangannya terbungkus dan berdarah, sampai truk malapetaka tepat di depannya. Kaca depan Seon-gyeol hancur karena tabrakan, dan dia dilarikan ke rumah sakit.



Tuan Choi memberi tahu Oh-sol tentang kecelakaan Seon-gyeol, dan meskipun dia mencoba untuk tidak peduli, dia segera berlari ke rumah sakit. Ketua Cha berdiri di antara dia dan kamar Seon-gyeol, dan dia mencoba untuk mengintimidasi dia agar pergi.

Oh-sol berdiri teguh melawan dia saat dia menyalahkan semua orang pada penderitaan ketua. Oh-sol bergabung dengan Seon-gyeol yang tidak sadar di kamar rumah sakitnya.



Oh-sol bukan satu-satunya yang menyalahkan Ketua Cha, karena ibu Seon-gyeol memastikan untuk memberi tahu ayahnya bahwa dia bersalah atas segalanya sebelum dia juga bergegas ke rumah sakit. Sementara itu, Sekretaris Kwon tiba di kamar Seon-gyeol, tapi dia tetap keluar dari kamar ketika dia melihat Oh-sol di samping tempat tidurnya.

Oh-sol segera bergabung dengannya di lorong, dan Sekretaris Kwon mengakui penipuannya untuk Oh-sol dan penyesalan yang sekarang dia rasakan. Dia mengkonfirmasi bahwa lebih dari separuh Cleaning Fairy dimiliki oleh AG Group dan Seon-gyeol akan dipindahkan dari perusahaannya sendiri.



Oh-sol membungkuk untuk mencium Seon-gyeol. Matanya terbuka, dan dia terkejut melihat Oh-sol kembali kepadanya. Dia bangun di tempat tidurnya di rumah, Oh-sol tidak ditemukan. Dia mencari dan memanggil, tetapi dia tidak dapat menemukannya. Dan ketika mimpi ini memudar, Seon-gyeol benar-benar bangun di ranjang rumah sakitnya, air mata mengalir di pipinya. Ibunya ada di sana bersamanya dan berlari ketika dia bangun, dokter segera mengikuti. Tapi Seon-gyeol berjuang untuk melarikan diri dari mereka semua dan mencoba menemukan Oh-sol.

Sekretaris Kwon berikutnya tiba untuk melihat bos lamanya bangun setelah seminggu dalam keadaan koma. Dia bertanya padanya tentang perusahaan, dan keheningannya cukup jawaban untuk Seon-gyeol. Dia memintanya untuk pergi, karena mereka tidak lagi bekerja bersama. Sekretaris Kwon mundur ke mobilnya untuk menangis, dan putranya memberikan tisu padanya dari kursi belakang.



Di kamar rumah sakit Seon-gyeol, ibunya mengatakan kepadanya bahwa Oh-sol mengunjunginya setiap hari minggu ini saat ia koma. Tapi di rumah Oh-sol, dia sengaja mendengar Tuan Choi dan ayahnya berbicara tentang bagaimana Seon-gyeol terbangun. Sementara Seon-gyeol mondar-mandir di rumah sakit, berharap Oh-sol akan berkunjung, dia tetap di rumah.

Mr. Choi melihat Oh-sol saat dia mencuci pakaian dan bertanya tentang ketidakhadirannya di rumah sakit. Dia mengatakan bahwa dia senang dia bangun, tetapi dia khawatir apa yang harus dirasakan ayahnya ketika dia melihatnya pergi menemuinya.



Ibu Seon-gyeol datang untuk memberitahunya bahwa para dokter akan membebaskannya, tetapi ranjang rumah sakit Seon-gyeol sudah kosong. Dia menemukan kakeknya dan memberitahu pria itu untuk meninggalkan keluarga Oh-sol sendirian. Ketua terkejut Seon-gyeol tidak ada di sini untuk berbicara tentang pembubaran perusahaannya. Seon-gyeol mengatakan bahwa dia berpikir bahwa sekali saja, kakeknya mungkin memberinya permintaan tanpa syarat di atasnya.

Seon-gyeol menyalahkan kakeknya, dan ini tampaknya menyerang sesuatu yang rentan pada sang ketua. Dia menjawab bahwa itu adalah kecelakaan dan tidak ada yang bisa dilakukan tentang itu, tetapi Seon-gyeol bersikeras bahwa itu adalah kesalahannya. Dia meminta lagi kakeknya untuk meninggalkan keluarga Oh-sol sendirian sebagai kesempatan terakhirnya untuk dimaafkan atas kesalahannya, dan membuat ketua berkedip di bawah sinar matahari yang cerah.



Di rumah Oh-sol, dia berdebat dengan Oh-dol tentang sidang ulang yang akan datang. Dia bertanya apakah dia melakukan semua ini karena rasa bersalah dan keinginannya untuk mulai berkencan dengan Seon-gyeol lagi. Oh-sol mengatakan bahwa dia mungkin merasa bersalah, tetapi dia tidak akan melihat Seon-gyeol lagi. Dia bilang dia merasa seperti pengecut karena melepaskan mimpinya, tetapi dia ingin berusaha keras untuk memperjuangkan impiannya.

Seon-gyeol berusaha untuk membantu dengan sidang ulang juga, saat ia bertemu dengan seorang pejabat dan menunjukkan daftar nama yang terkait dengan AG Group. Pejabat itu terdengar ragu-ragu tentang bukti, tetapi Seon-gyeol berjanji kepadanya bahwa itu semua akan terbukti benar.

Dalam perjalanan keluar dari pengadilan, Seon-gyeol bertemu dengan Oh-sol, yang ada di sana untuk mengirimkan dokumen persidangan ulang. Mereka saling menyapa dengan canggung, karena Seon-gyeol mengatakan bahwa dia ada di sini untuk membantu dengan cara apa pun yang dia bisa. Alih-alih berjuang untuk memenangkan kembali Oh-sol, Seon-gyeol hanya berterima kasih padanya untuk saat-saat yang mereka bagikan. Oh-sol mengulurkan tangan untuk mengucapkan selamat tinggal, dan saat itulah dia melihat tangannya yang retak dan terkelupas. Dia memegang mereka dekat dengan tubuhnya, tidak dapat meraih dan mengambil tangannya sendiri. Oh-sol membalikkan punggungnya padanya dan berjalan pergi, wajahnya terisak-isak.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/clean-with-passion-for-now-episode-15/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-clean-with-passion-for-now-15.html

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 15

 
Back To Top