Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 31 Januari 2019

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 2

Episode Sebelumnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 1
Episode Selanjutnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 3

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 2

Kandidat pekerjaan mengajukan wawancara mereka di Gyeoroo, termasuk Dan-yi, ketika Eun-ho dan rekan duduk di hadapan mereka. Dan-yi telah mempromosikan dirinya sebagai seseorang yang suka membaca, bahkan jika dia belum bekerja di industri ini, dan tahu arti nama perusahaan ketika ditanya (berkat pengetahuan orang dalamnya). Ketika dia ditanya apa yang membuatnya istimewa, jawabannya adalah dia tahu bahwa dia tidak istimewa, dan itulah yang akan membuatnya menjadi pekerja keras.

Ketika kelompok Dan-yi meninggalkan wawancara mereka, Eun-ho membuat alasan untuk melesat, yakin bahwa sesuatu yang sangat buruk telah terjadi pada Dan-yi. Eun-ho menangkapnya dan memerintahkannya ke dalam mobilnya, meskipun dia berusaha untuk mengikatnya, dan segera dia di jalan mengemudi menuju rumah lamanya.



Tidak banyak yang bisa dilihat ketika mereka tiba di rumah Dan-yi yang hampir hancur, jadi Eun-ho membawanya ke kafe untuk berbicara. Dan-yi menolak untuk mengatakan sepatah kata pun tentang keadaannya atau pengkhianatan Dong-min, sampai Eun-ho menyebut Dong-min bajingan. Dia mungkin brengsek kolosal, tapi Dan-yi masih melihatnya sebagai ayah dari putrinya dan mendesis Eun-ho. "Aku memang mencintainya," katanya.

Saat menyebut "cinta," Eun-ho mengenang pertama kali dia bertemu Dong-min. Young Eun-ho menyaksikan dengan kaget ketika seorang pria menyela makan siangnya dengan Dan-yi, seorang pria yang dia sebut "Oppa."



Eun-ho tidak terkesan sebagai Dong-min membual tentang dirinya sendiri, tapi itu cara Dong-min memperlakukan Dan-yi yang benar-benar memperkuat rasa jijiknya. Sementara Eun-ho mendorong Dan-yi untuk makan daging favoritnya, Dong-min merengek sampai dia membalikkan daging kepadanya.



Di masa sekarang, Eun-ho berpikir untuk dirinya sendiri, “Jika itu adalah cinta, aku tidak ingin jatuh cinta. Saya tidak ingin menjadi seorang idiot yang tidak dapat melihat apa yang orang lain butuhkan ... Saya ingin berada di sana untuk orang yang saya cintai sampai akhir. "

Dan-yi akhirnya memecah kesunyian dan mengakui bahwa Dong-min meninggalkan negara itu dengan wanita lain, dan sekarang dia harus mencari nafkah sendiri. Eun-ho tidak mengerti mengapa dia tidak menginginkan pekerjaan yang lebih baik, jadi dia menjelaskan kepadanya kenyataan kejam yang mencoba untuk kembali ke dunia kerja setelah beristirahat untuk membesarkan anak. Dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia akan hidup sampai dia berusia delapan puluh tahun, itu berarti dia hanya setengah jalan melalui kehidupan, dan dia tidak ingin hidup dengan cara yang telah dia jalani selama sisa hidupnya.



Protes Eun-ho terganggu oleh panggilan telepon. Dia lupa tentang sebuah wawancara, dan Dan-yi menyelinap pergi sementara dia terganggu.



Sudah waktunya untuk memeriksa Pangeran Cinderella Seo-joon, yang memiliki golden retriever (karena tentu saja dia punya). Dia punya tanaman bawang hijau yang diberikan Dan-yi sebagai imbalan untuk mengembalikan sepatunya, dan dia menang dan meminta maaf kepada tanaman saat dia memotong sepotong ramyun-nya.



Sementara itu, Eun-ho berpose untuk pemotretan cepat sebelum wawancara, pikirannya tertuju pada Dan-yi dan situasi perumahannya. Pertanyaan pertama wartawan adalah tentang kisah pertama Eun-ho, sebuah seri web yang ditulisnya di sekolah menengah bernama The Bloody Contract . Eun-ho menunjukkan bahwa dia hanya setuju untuk wawancara karena mereka berjanji untuk tidak mengangkat cerita ini. Reporter dengan cepat memisahkan ke dalam pertemuan Eun-ho dan akhirnya kemitraan dengan Jae-min.

Dipotong hingga sepuluh tahun yang lalu, dan rekamannya kasar. Eun-ho di perguruan tinggi, dan teman sekelasnya memperingatkan dia bahwa seorang pria yang mirip Chow Yun Fat telah bertanya tentang dia. Kedatangan Cue Jae-min, mengenakan jas parit dan mengenakan kacamata hitam. Eun-ho menyangkal menjadi penulis The Bloody Contract , tetapi Jae-min lebih tahu dan mengikuti Eun-ho ke lapangan basket.



Saat mereka bermain, Jae-min menawarkan keamanan kerja permanen Eun-ho sebagai editor termuda di perusahaan penerbitannya. Eun-ho terkesan dengan kesepakatan itu, sampai dia tiba dan menemukan bahwa perusahaan saat ini hanya terdiri dari Jae-min di sebuah kantor kecil yang rusak.

Kembali ke wawancara, reporter menyarankan bahwa ini adalah pertemuan dengan Jae-min yang mengubah gaya penulisan Eun-ho menjadi bengkok yang lebih sastra. Eun-ho mengatakan bahwa minatnya pada sastra di perguruan tinggi, bukan Jae-min, yang mempengaruhi gayanya. Reporter itu lebih lanjut menyatakan bahwa itu adalah seri buku Manusia yang benar-benar meluncurkan Gyeoroo.

Kembali ke kilas balik Eun-ho, perusahaan tumbuh sedikit demi sedikit, sampai tim kemenangan telah berkumpul. Saat Eun-ho kembali ke masa sekarang, sang reporter memiliki satu pertanyaan terakhir: apakah Eun-ho memiliki komentar mengenai rumor tentang Kang Byeong-jun, salah satu penulis top Gyeoroo, dan pensiunan dan penghilangannya yang konon katanya?



Eun-ho segera berpura-pura menerima panggilan telepon dan mengakhiri wawancara sebelum menjawab pertanyaan. Saat dia berjalan pergi, dia menerima teks dari Dan-yi, memintanya untuk mengubah kode sandi rumahnya kembali ke yang dia tahu, sehingga dia bisa melanjutkan sebagai pengurus rumah tangganya sampai dia menemukan pekerjaan. Sementara itu, Dan-yi tidur di jimjilbang untuk malam itu.

Pagi berikutnya, para karyawan Gyeoroo bersaing dalam sebuah game untuk memutuskan siapa yang akan memanggil karyawan baru dan memberi mereka kabar baik. Ji-hong secara resmi memenangkan permainan, tetapi kemenangannya berumur pendek, karena Jae-min memutuskan bahwa itu adalah tugasnya, sebagai presiden perusahaan, untuk memanggil karyawan baru itu sendiri.



Eun-ho mengikuti Jae-min ke kantornya dan menarik aplikasi Dan-yi dari tumpukan kandidat yang dipilih. Jae-min mengatakan kepada Eun-ho bahwa dia bersikeras mempekerjakan kandidat khusus ini setelah membaca jawabannya pada kuesioner perusahaan.

Pertanyaan pertama meminta para kandidat untuk menulis apa yang ingin mereka katakan kepada diri mereka sendiri, dan tanggapan Dan-yi adalah permintaan maaf yang tulus karena telah keras pada dirinya sendiri. Ketika jawabannya berbunyi di sulih suara, pengalaman hidup Dan-yi bermain, dari saat-saat tunawisma baru-baru ini, hingga saat-saat putrinya membuat kemarahan di depan umum, atau ketika Dan-yi harus berurusan dengan pelanggan sulit di supermarket tempat ia bekerja . "Maaf, aku tidak cukup menghargai dirimu, aku minta maaf telah menganiaya kamu, maaf aku membuatmu merasa kecil." Dia mendorong dirinya untuk menjaga dirinya sendiri dan berusaha untuk menjadi bahagia.



Jae-min berkomentar bahwa dia pasti menjalani kehidupan yang sulit, dan tipe orang seperti itu sering menjadi pekerja terbaik. Satu-satunya hal yang dapat ditawarkan Eun-ho sebagai pujian adalah bahwa tidak ada kesalahan tata bahasa, dan dia meninggalkan Jae-min untuk melakukan panggilan.



Pertama di daftar panggilannya adalah Oh Ji-yul. Ketika panggilan masuk, Ji-yul sedang berkencan, bersandar untuk mencium pria di sebelahnya. Alih-alih sukacita yang diantisipasi Jae-min, Ji-yul tampaknya tidak terlalu peduli tentang mendapatkan pekerjaan. Dia bertanya apakah dia dapat menunda tanggal mulai untuk mengakomodasi rencana perjalanan yang akan datang dengan ibunya, dan Jae-min memintanya untuk melapor bekerja pada hari berikutnya.



Selanjutnya dalam daftar adalah Park Hoon. Ketika pemuda itu menyeberang jalan, dia menabrak pacar lama. Dia mencatat resume yang dijatuhkannya dan bertanya apakah dia masih mencari pekerjaan. Park Hoon berbohong dan mengatakan bahwa dia menemukan satu di perusahaan publik, dan dia memberi selamat padanya, dan bahkan menyarankan bahwa dia harus menghubungi dia lagi.

Tentu saja, Park Hoon benar-benar bekerja di sebuah toko kecantikan, dan mantannya muncul untuk menyaksikannya dengan seragam pink berenda. Tak lama setelah dia meninggalkan toko, Park Hoon menerima panggilan Jae-min. Dia bersemangat pada awalnya, tapi kemudian dia tidak bisa menahan mengeluh bahwa Jae-min memanggilnya hanya satu menit terlambat.



Kesempatan terakhir Jae-min untuk mendapatkan respon yang benar-benar berterima kasih adalah dengan Dan-yi, yang bekerja di jjimjilbang ketika panggilan itu tiba. Dan-yi terengah-engah dan kemudian mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya. Tapi kemudian ajummas sauna mengelilingi Dan-yi dan perayaan parau pecah. Dan-yi berteriak, “Power pose!” Dan Jae-min juga skeptis dengan perilakunya yang aneh.

Kembali di Gyeoroo, Hae-rin bertanya pada Eun-ho apakah dia punya kesempatan untuk memeriksa pekerjaannya. Dia meyakinkannya bahwa dia tidak perlu dia untuk memeriksa sebelum dia menyerahkannya lagi, dan kemudian dia menyebutkan kepadanya bahwa dia meninggalkan pakaiannya di apartemennya. Dia terengah-engah bahwa dia meninggalkan barang-barangnya di pengering, dan Eun-ho menggodanya tentang meninggalkan bra-nya (begitu, jadi dia Miss Red Bra ...)



Di rumah Eun-ho, Dan-yi dapat memasuki rumah Eun-ho lagi dan menemukan lebih banyak uang untuk layanan rumah tangganya. Ketika dia mendengar Eun-ho di pintu, dia melesat ke atas ke kamar cadangan. Dia menembak Eun-ho teks tentang berita baiknya yang berhubungan dengan pekerjaannya, dan dia menonton dari atas ketika Eun-ho menjawab dengan kasar bahwa dia tidak akan memberikan bantuan apa pun di tempat kerja. Dia juga mengatakan padanya untuk menemukannya pengurus rumah tangga baru.

Ketika Dan-yi meringkuk di selimutnya di lantai, Eun-ho mengirim teks lain, mengucapkan selamat padanya atas pekerjaannya. Dia tersenyum dan teks bahwa dia membuat rebusan favoritnya, dan Eun-ho juga tersenyum.



Ini keesokan paginya, dan tebak siapa yang tinggal di lingkungan itu? Itu adalah Pangeran Cinderella Seo-joon, yang keluar untuk berjalan-jalan dengan anjingnya. Dan-yi mengambil momennya sementara Eun-ho mandi dan menyelinap keluar pintu, tetapi tidak sebelum mencuri sepotong roti panggang Eun-ho. Dia bersemangat untuk mulai bekerja, dan Seo-joon mengenalinya saat dia menari.

Di luar Gyeoroo, Dan-yi berlari ke Park Hoon. Dia bersemangat untuk bekerja, dan membingungkan Dan-yi dengan rentetan gaul asing. Begitu masuk, rekrut Ji-yul lainnya masuk ke lift setelah mereka. Sebelum pintu lift ditutup, Hae-rin bergabung dengan mereka juga, tetapi semua orang menganggap dia juga seorang anggota baru.



Park Hoon melakukan yang terbaik untuk memperkenalkan dirinya kepada semua orang, tetapi Hae-rin tetap menyendiri. Saat orientasi, Dan-yi dan yang lainnya bergabung dengan karyawan baru lainnya, dan Park Hoon membungkuk untuk mencuci piring. Dia mendengar bahwa pelatih orientasi, Hae-rin, dikenal sebagai "penyihir kedua" dari Gyeoroo, dan bahwa dia adalah pecandu kerja yang jengkel dengan julukan "Ice Queen." Oh nak.

Ketika ditanya siapa penyihir pertama Gyeoroo, Hae-rin akhirnya berdebat bahwa itu Yoo-sun. Pada awalnya, Park Hoon mengasumsikan bahwa dia juga melakukan pekerjaan rumahnya, tetapi ketika Hae-rin membagikan kartu nama semua orang dan menjatuhkan manual karyawan di atas meja di depan mereka, dia akhirnya menyadari bahwa ratu es telah hadir untuk semua gosip. , ha.

Hae-rin deadpans bahwa dia memang gila kerja, dan dia mengingatkan mereka bahwa mereka semua adalah kolega dan pesaing, semua berusaha untuk hidup lebih lama dari satu sama lain karena mereka membuktikan bahwa mereka memenuhi syarat untuk pekerjaan itu.



Eun-ho tiba di kantor tepat pada waktunya untuk menonton orientasi, dan dia tersenyum ketika seorang anggota staf junior menyembur tentang betapa lucunya para pemula. Tapi kemudian dia menunjuk Dan-yi dan memanggilnya dowdy, yang tidak akan berdiri Eun-ho. Dia mengatakan bahwa dia hanya tipenya, berkelas, dan mengirim anggota staf bergegas untuk menindaklanjuti dengan penulis yang tidak responsif.

Ini waktu tur, dan anggota baru menerima sambutan hangat dari Jae-min, dan yang sama-sama dingin dari penyihir nomor satu, Yoo-sun. Selama istirahat singkat, Park Hoon menyembur tentang keinginan untuk bertemu Eun-ho, dan kemudian bertanya pada Dan-yi berapa usianya. Dia memotongnya hanya pada "30," ingin mencatat bahwa mereka hanya berjarak tiga tahun, dan kemudian mengalihkan matanya ketika dia selesai "37." Kedua karyawan muda ingin percaya bahwa dia telah bekerja sepanjang waktu ini, atau di sekolah, tetapi Dan-yi tetap pada ceritanya tentang hanya memiliki ijazah sekolah menengah.



Saat tur kantor berlanjut, grup ini dihentikan oleh kedatangan rangkaian bunga besar. Ini untuk merekrut baru Ji-yul, dari ibunya, dan dia mulai mengambil banyak foto narsis dengannya. Staf Gyeoroo mengambil tempat, alis terangkat pada gadis ibu. Hae-rin berjanji untuk bekerja keras untuk membimbingnya, ha.



Pada akhir hari, Dan-yi tersenyum melihat kartu nama barunya. Dia berpikir kembali ke saat-saat dalam hidupnya ketika dia dikeluarkan dari hal-hal atau merasa malu ketika dia tidak memiliki kartu nama untuk ditukar.

Eun-ho melihat Dan-yi di trotoar saat ia pulang, merusak rencananya untuk menyusup ke rumahnya tanpa terdeteksi. Dia menawarkan untuk mengantarnya pulang, yang dia coba hindari dengan mengalihkan perhatian Eun-ho dengan kartu namanya dan berlari. Tapi Eun-ho memiliki komentar aneh di benaknya, dan dia mengejar Dan-yi dan mengatakan padanya untuk masuk ke mobilnya.



Dia membawanya ke toko pakaian mantan pacarnya untuk sedikit perubahan belanja. Dan-yi bertanya-tanya apakah keduanya kembali bersama, tetapi mantan pacar Na-gyeong mengisyaratkan bahwa mereka tidak bisa kembali bersama sejak seseorang berbuat curang. Dan-yi secara otomatis mengasumsikan itu adalah Eun-ho, tetapi Eun-ho mengungkapkan bahwa itu sebenarnya Na-gyeong yang berselingkuh.

Dan-yi mencoba serangkaian pakaian sampai mereka menemukan gaya yang cocok untuknya, Eun-ho tampaknya mengabaikan seluruh proses. Selanjutnya, Na-gyeong menawarkan untuk merawat potongan rambut untuk Dan-yi. Dan-yi memprotes bahwa salon akan ditutup, tetapi Na-gyeong berkencan dengan pemilik salon, orang yang sama dia selingkuh dengan Eun-ho.

Dan-yi terkejut bertemu Joo-yeon, pacar Na-gyeong, dan Eun-ho mengangkat bahu bahwa sudah jelas dia tidak pernah memiliki kesempatan dalam hubungan ini, ha. Setelah potongan rambut, Dan-yi menggodanya bahwa dia membiarkan wanita lain mencuri pacarnya, dan Eun-ho langsung menanganinya bahwa Dan-yi membiarkan seorang wanita melakukan hal yang persis sama padanya. Eun-ho ingin mengantar Dan-yi ke rumahnya, tetapi dia membuat alasan bahwa dia tidak diizinkan untuk memiliki laki-laki dan pergi.



Eun-ho meringkuk di rumah dengan beberapa pekerjaan, dan dia tidak bisa tidak memikirkan Dan-yi dan betapa cantiknya dia ketika dia tersenyum. Di bawah kertas kerjanya, Eun-ho masih memiliki kuesioner aplikasi Dan-yi, dan ia beralih ke pertanyaan dua: apa yang paling Anda banggakan? Dia tersenyum ketika dia membaca jawabannya, bahwa dia menyelamatkan hidup seorang anak laki-laki ketika dia masih di sekolah menengah.

Bocah itu, tentu saja, Eun-ho muda, anak sekolah dasar dengan cinta, meskipun mungkin bukan bakat, untuk sepak bola. Setelah pertandingan yang mengecewakan, Eun-ho kecil menjatuhkan bola sepaknya di jalan. Dia mencoba untuk mengambilnya, dan sebuah mobil sport yang melaju langsung menuju ke arahnya. Dari sela-sela, siswa sekolah menengah Dan-yi melemparkannya ke tempat yang aman, sementara dia sendiri terlempar ke udara ketika mobil menabraknya.



Eun-ho berdiri di atas Dan-yi di rumah sakit. Berkat pemeran seluruh tubuhnya, Dan-yi tidak akan bersekolah selama setahun penuh, dan dia senang dengan ini. Dia memerintahkan bahwa Eun-ho bekerja sebagai pesuruhnya, yang melibatkan mengambil tumpukan buku untuk dibaca.

Persahabatan mereka tumbuh ketika mereka duduk dan membaca lebih banyak dan lebih banyak bersama, menertawakan cerita yang sama. Dan dengan demikian, keduanya menjalin persahabatan mereka dan mengamankan hasrat baru Eun-ho dalam bidang sastra.



Sekarang larut malam, Dan-yi menyelinap ke rumah Eun-ho dengan harapan bisa sampai ke kamar cadangan tanpa terdeteksi. Saat Eun-ho mengunci malam itu, Dan-yi bergerak dari satu sudut ke sudut lain untuk menghindari penemuan.



Dia tampaknya telah berhasil, sampai Eun-ho mendengar istirahat kaca di dapur di tengah malam. Dia tidak menemukan apa pun di dapur, ketika Dan-yi bersembunyi di sisi lain meja, semangkuk besar makanan mencengkeram lengannya. Setelah Eun-ho mundur, dia berjongkok untuk membersihkan gelas yang pecah. Tapi Eun-ho bukan orang bodoh, dan dia mendongak untuk menemukan dia berdiri di dekatnya. "Apakah kamu tinggal di rumahku?" Tanyanya dengan mata terbelalak.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/romance-is-a-bonus-book-episode-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-romance-is-bonus-book-episode-2.html

Related : Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 2

 
Back To Top