Sinopsis My Strange Hero Episode 27 - 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 31 Januari 2019

Sinopsis My Strange Hero Episode 27 - 28

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 25 - 26
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 29 - 30

Sinopsis My Strange Hero Episode 27 - 28

Se-ho berjalan ke langkan atap, tempat Chae-min berdiri, dan memintanya untuk terus maju dan bunuh diri. Di belakangnya, Bok-soo dan Soo-jung menonton, tercengang. Dengan suara gemetar, Se-ho melanjutkan bahwa apakah Chae-min hidup atau mati, dia akan menyesal melompat. Untuk satu, tidak ada yang akan repot mengingatnya, dan kedua, itu tidak akan memperbaiki kesalahan apa pun yang dia buat - tidak ada yang akan.


Ketika Chae-min mulai hiperventilasi, Bok-soo melangkah maju dan memberitahu Se-ho untuk berhenti berbicara omong kosong. "Selama kamu masih hidup," kata Bok-soo, "kamu selalu bisa memulai dari awal." Dia menoleh ke Chae-min dan meyakinkannya bahwa dia bisa hidup berbeda sekarang; dia akan memiliki banyak peluang. Dia mengulurkan tangannya dan mendesak Chae-min untuk mengambilnya. Dan meskipun Chae-min terlihat lebih ketakutan dari sebelumnya, dia perlahan-lahan menjangkau dan membiarkan Bok-soo membimbingnya.



Bok-soo membawanya ke pelukan erat, mengatakan kepadanya bahwa dia melakukannya dengan baik dan bahwa dia bebas untuk menangis. Chae-min melakukan hal itu, masih bergetar seperti daun, sementara Soo-jung menghela nafas lega dan Se-ho terlihat dengan sedih.

Kemudian, Soo-jung dan Bok-soo mendiskusikan bagaimana akan selalu ada Se-ho atau Chae-min jika orang dewasa terus menghancurkan kehidupan anak-anak ini. Mereka hanya merasa beruntung bahwa mereka bisa menyelamatkan Chae-min.

Setelah mendengar tentang percobaan bunuh diri Chae-min, anak-anak Wildflower sangat khawatir tentang dia. Tiba-tiba ditentukan, Young-min pergi ke kelas Ivy dan tanpa kata mengambil barang-barang Chae-min.



Young-min melihat Chae-min mengikuti ibunya keluar dari sekolah dan mengejar untuk menyerahkan tas punggungnya. Dia kemudian mengingatkan Chae-min bahwa dia pernah seperti dia, terobsesi dengan nilainya, sampai Bok-soo mengajarinya bahwa dia adalah satu-satunya yang bisa membebaskan dirinya. Dia dengan tulus berharap bahwa Chae-min dapat menjadi bebas juga.

Bok-soo menuju ke luar dan menemukan Se-ho menatap atap, tidak diragukan lagi memikirkan masa lalu. Dia mendekatinya dan bertanya, "Jika aku telah menyelamatkanmu saat itu, apakah semuanya akan berbeda sekarang?" Tapi Se-ho mengingatkannya bahwa pada hari itu, dia sengaja melepaskan tangan Bok-soo.

Jadi, tokoh Bok-soo, Se-ho berusaha melarikan diri dari dirinya sendiri. Bok-soo mengatakan bahwa dia merasa seperti itu juga, tapi sudah saatnya Se-ho berhenti melarikan diri sebelum dia benar-benar melakukan sesuatu yang akan dia sesali. Se-ho menghela nafas, sebenarnya membiarkan kata-kata Bok-soo meresap sekali.



Kepala Sekolah Kim pergi ke kantor polisi untuk diinterogasi, masih bersikeras bahwa dialah satu-satunya yang bertanggung jawab. Jaksa tidak membeli semua itu, yaitu, sampai seseorang datang dan menyerahkannya catatan. Setelah itu, dia mengirim Kim pulang daripada melemparkannya ke penjara.

Bok-soo bertemu dengan jaksa penuntut ini untuk memberitahunya bahwa Kim tidak mungkin menimbun semua uang, tetapi jaksa penuntut menjawab bahwa kasus ini sudah hampir selesai. Ya, bukan pada jam tangan Bok-soo; dia bergabung kembali dengan Gyung-hyun dan Min-ji untuk membuat rencana selanjutnya. Dan karena Chairwoman Im jelas menarik semua string, dia menjadi Musuh # 1.

Ketua Im bersama beberapa pendukungnya, berterima kasih kepada mereka karena telah menangani penyelidikan untuknya. Karena itu semua ditangani, dia tidak sabar untuk mulai mengembangkan Universitas Seolsong.



Dia kemudian mengambil kantor Se-ho sebagai miliknya, memerintahkan sekretaris untuk memecat siapa pun yang disewa Se-ho. Sayangnya (atau untungnya), itu termasuk Kim Myung-ho. Dan karena Kim telah melakukan begitu banyak pekerjaan kotor yang dapat membuatnya bermasalah, dia tidak bisa berkata banyak.

Wakil Kepala Sekolah memberi tahu Soo-jung bahwa ketua wanita ingin dia memindahkan Young-min dan Seung-woo ke kelas Ivy segera. Sebelum Soo-jung dapat berdebat, dia dipanggil ke kantor ketua wanita.

Ketika dia memasuki kantor, Chairwoman Im melemparkan setumpuk foto ke arahnya - foto dirinya dan Bok-soo. Saya tidak akan mentolerir memiliki pelapor di sekolahnya, jadi dia mengancam Soo-jung untuk tidak bersaksi.



Soo-jung hanya tersenyum dan menjatuhkan surat pengunduran diri di meja Im. Dia mengatakan bahwa dia sudah putus dengan Bok-soo, jadi aku tidak bisa menggunakannya untuk melawannya. "Dan tolong jangan berbicara kepada saya secara informal, Ketua," katanya, menuju pintu. "Kamu harus menjaga sopan santunmu." Daaaang, gadis. Kamu keren.



Saya menyeringai pada keberanian Soo-jung, berpikir dia hanya perlu menggunakan metode lain. Dan keesokan harinya, masa lalu Bok-soo meledak di internet. Semua orang tahu bahwa dia dikeluarkan dari kekerasan dan dia berkencan dengan seorang guru.

Gyung-hyun memanggil Bok-soo untuk memberinya kepala, tapi dia sudah tahu. Dia memberi tahu temannya bahwa dia bisa mengatasinya. Namun, ketika Bok-soo berjalan menyusuri lorong, melewati teman-teman sekelasnya yang berbisik, dia teringat pada hari dia dikawal ke aula yang sama oleh polisi.



Dia mulai kehilangan ketenangannya ketika dia ingat ibunya memohon setiap sekolah tinggi untuk menerimanya. Soo-jung, setelah membaca semua artikel berita, bergegas ke aula dan melihat Bok-soo hampir menangis.

Dia akan melangkah maju ketika anak laki-laki Wildflower mengejar Bok-soo dan bercanda bertanya mengapa dia terlihat sangat serius. Mereka membawanya sisa perjalanan, jadi Soo-jung mundur, lega melihatnya tersenyum lagi.

Sementara itu, di kantor guru, beberapa guru merasa sulit untuk percaya bahwa Bok-soo akan menyakiti seseorang, sementara yang lain percaya dia sepenuhnya mampu.



Setelah cukup mendengar, Guru Ma membanting tinjunya di atas meja dan berseru bahwa Bok-soo bukan tipe orang seperti itu. Bahkan, lanjut Ma, Bok-soo adalah orang yang jauh lebih baik daripada semua guru di Seolsong; setidaknya Bok-soo mencoba memperbaiki apa yang rusak.

Di kelas Wildflower, anak-anak mengelilingi Bok-soo dan mengejeknya karena tertangkap. Mereka berusaha keras untuk menjaga hubungannya dengan Soo-jung sebagai rahasia. Mata Bok-soo melebar, seperti halnya Seung-woo – semua orang tahu?

Mereka semua tersenyum, mengatakan Bok-soo dan Soo-jung terlalu jelas. Cameraman Do-hyun bahkan mendapatkan beberapa momen mesra mereka di film, haha.



Bok-soo tertawa, meskipun dia bertanya-tanya mengapa anak-anak tidak bertanya tentang apa yang terjadi sembilan tahun yang lalu. In-ho dengan cepat berpura-pura membela pamannya, tetapi ternyata dia tidak perlu melakukannya.

"Apakah kita benar-benar harus bertanya?" Kata Seung-woo. Young-min setuju, mengatakan mereka sudah tahu orang seperti apa dia berdasarkan insiden stan kaca. Mereka memberitahunya untuk hanya khawatir tentang kehidupan cintanya.

Saat itu, Bok-soo menyatakan bahwa mereka putus, dan anak-anak semua seperti Uh-ya, suuuure . Mereka menatapnya dengan sadar, dan dia tidak bisa menahan tawa lagi.





EPISODE 28



Mengetahui Bok-soo akan merasa sedih, Gyung-hyun dan Min-ji menyarankan Soo-jung pergi menghiburnya. Mereka meminjamkannya van perusahaan dan kartu kredit dan mengirimnya dalam perjalanan.

Dia mengejutkan Bok-soo di rumahnya, hampir menabraknya, untuk membawanya pergi untuk hari itu. Dan meskipun dia takut mengemudi nekat, dia diam-diam menyebutkan bahwa dia selalu ingin melakukan perjalanan sekolah. Karena keinginannya adalah perintahnya, dia membanting gas dan dengan senang hati mengatakan mereka akan mengunjungi pantai.

Di perjalanan, mereka mendapatkan makanan ringan di tempat perhentian, dan Bok-soo memberitahu Soo-jung untuk memesan lebih banyak jika dia mau. Tapi dia menyesali kata-kata itu ketika dia bolak-balik dengan terlalu banyak suguhan untuk dia coba. Dan di Seoul, asap Gyung-hyun untuk melihat semua pembelian yang mereka lakukan pada kartu kredit.



Sekarang Bok-soo sangat penuh, mereka siap untuk pantai. Mereka berjalan di tepi air, berpegangan tangan dengan manis sebelum saling mengejar (meskipun Bok-soo bukan tandingan kecepatan Soo-jung, lol).

Ketika malam tiba, mereka menyalakan api, dan Soo-jung menjelaskan apa yang dilakukan orang-orang di perjalanan ini. Dia tidak bisa memastikan, karena dia tidak bisa membawa diri untuk berpartisipasi dalam kegiatan sekolah setelah Bok-soo dikeluarkan. Dia kemudian mengungkapkan bahwa dia menyerahkan surat pengunduran dirinya.

Dia menyesal karena tidak bisa tinggal bersamanya di sekolah, jadi dia berjanji untuk memberikan seluruh waktunya mulai sekarang. "Mari kita mulai lagi, Bok-soo," katanya. "Cinta pertama kita yang kedua." Dan dia tidak perlu mengatakannya dua kali - dia langsung membawanya ke pelukannya dan menciumnya. Mereka tetap seperti itu, saling tersenyum oleh ombak.



Kembali di restoran Kang, Mom mendengar seorang pelanggan masuk dan terkejut melihat bahwa itu adalah Guru Park, semuanya bersih-bersih dan mengenakan setelan jas. Ssaem! Saya merindukanmu!



Ibu mendudukkannya dan menyatakan betapa menyesalnya dia bahwa dia kehilangan pekerjaannya, tetapi dia mengatakan padanya untuk tidak khawatir tentang hal itu; dia melakukan apa yang harus dia lakukan untuk melindungi Bok-soo. Dan selain itu, dia akan memulai sesuatu yang baru, dan dia akan menyukai dukungannya.

Setelah Bok-soo kembali dari perjalanannya dengan Soo-jung, ia bertemu dengan Park juga dan mencaci-makinya karena mengkhawatirkan mereka dan untuk menghubungi ibunya terlebih dahulu. Dia mengingatkan Park bahwa ibunya memiliki standar tinggi, dan Park hanya tersenyum, mengatakan dia adalah tangkapan yang bagus.



Soo-jung kembali ke rumahnya dan berhenti pendek ketika dia melihat Se-ho di sana menunggunya. Dia tidak benar-benar ingin berbicara, tetapi dia bersikeras bahwa dia memiliki satu hal terakhir untuk dikatakan padanya. Setelah itu, dia tidak akan mengganggunya lagi.

Dia mengeluarkan surat pengunduran dirinya, menjelaskan bahwa sekretarisnya memberikannya kepadanya. Dia mengatakan bahwa dia ingin memberikannya kepadanya, karena dialah yang mempekerjakannya penuh waktu, tetapi dia mengatakan bahwa dia ingin mengembalikannya.

Untuk kebingungannya, dia melanjutkan bahwa dia tidak melepaskan masa lalu Bok-soo online. Dan dia tahu dia mungkin tidak mempercayai ini, tapi perasaannya padanya nyata. Dia mulai memotong, jadi dia dengan cepat mengakui bahwa dia bersalah padanya dan Bok-soo berkali-kali.



Dia mencoba meyakinkannya bahwa dia adalah guru yang baik, tetapi dia mengatakan bahwa itu tidak mengubah fakta bahwa dia memberi Kim Myung-ho uangnya. Plus, dia lebih suka berkencan dengan Bok-soo tanpa merasa malu.


Suaranya melembut, dia mendorong Se-ho untuk mengakui kesalahannya kepada Bok-soo juga; akan lebih baik jika dia menunjukkannya dengan tindakan daripada kata-kata. Dengan itu, dia berjalan pergi, meninggalkan surat pengunduran diri dengannya.

Se-ho merobek surat itu sebelum pergi juga. Setelah itu, dia diam-diam bertemu dengan sekretarisnya dan belajar dari sidang Seolsong yang akan datang. Ibunya akan hadir, dan dia masih tidak tahu bahwa Se-ho tahu semua rahasianya.



Keesokan harinya, Chae-min menunggu di luar kantor utama, mendengarkan para guru memberi tahu ibunya tentang pengusirannya. Soo-jung bergabung dengannya dan mengungkapkan bahwa dia juga membuat kesalahan besar ketika dia masih muda. Namun, dia menunggu sampai masalah menjadi lebih besar dan lebih besar, sedangkan Chae-min mampu menggunting masalahnya sejak awal.

"Kamu akan menjadi orang dewasa yang jauh lebih baik daripada aku," katanya sambil tersenyum. Dia hanya menoleh padanya dan berterima kasih padanya untuk menghentikannya. Ibunya kemudian melangkah keluar, melihat Soo-jung dan mengatakan dia harus malu karena menghancurkan kehidupan seorang siswa. Tapi Chae-min meraih ibunya dan menyatakan bahwa dia lebih malu dengan semua yang mereka lakukan.

Di tempat lain, Se-ho bertemu dengan Teacher Park, menyambutnya dengan cara yang lebih terhormat dari biasanya. Park tersenyum dan mengatakan bahwa dia merindukannya.



Min-ji mengunjungi Gyung-hyun di kantor mereka untuk memberinya syal, bertindak semua genit lagi. Dia membungkusnya di lehernya, dan dia mendapatkan keberanian, mengatakan bahwa ini adalah ciuman pertama mereka yang sebenarnya. Tetapi sebelum bibir mereka bertemu, Bok-soo dan Soo-jung masuk dan membuat mereka pecah.

Ketika Min-ji tersandung jalan melalui alasan lumpuh, orang lain membuka pintu. Keempat berubah terkejut menemukan Se-ho.

Hari persidangan tiba, dan ruangan itu dipenuhi dengan wartawan, serta Soo-jung yang tekun dan Ketua Wanita yang kesal. Namun, rahang Im jatuh ketika Teacher Park memasuki ruangan dan mengambil tempat duduknya sebagai ketua resmi. * Terkesiap * Tidak mungkin! Ini pekerjaan barumu?



Park memulai sidang, menyatakan bahwa mereka akan memiliki fokus besar pada saksi karena keseriusan masalah hari ini. Saksi pertama yang berbicara adalah ibu Chae-min, yang menjelaskan bahwa dia hanya memberikan sumbangan kepada Seolsong karena kepala sekolah dan ketua wanita menawarkan bantuan untuk putranya.



Selanjutnya adalah Kim Myung-ho, yang mengakui bahwa kepala sekolah membuatnya menipu semua guru. Tetapi melihat Ketua Wanita Im, Kim menyatakan bahwa dia dan kepala sekolah hanyalah instrumen yang melakukan apa yang diperintahkan.

Ketika Soo-jung mengambil sikap, dia mengakui bahwa dia jatuh cinta pada penipuan Kim. Dan dia mengulangi apa yang dikatakan Kim - yang memiliki semua otoritas bukan mereka, tetapi Ketua Wanita Im. Pindah, Teacher Park memanggil saksi terakhir, sementara di lokasi yang berbeda, Se-ho menghadapi sekelompok wartawan lain.



Se-ho mengumumkan bahwa ia akan berbicara tentang kontroversi Seolsong sebagai mantan sutradara, serta "korban" kasus Kang Bok-soo. Dan kembali pada persidangan, Bok-soo mengambil sikap sebagai saksi terakhir, sebuah folder yang penuh dengan bukti.



Dia menyajikan bukti itu di layar lebar, menunjukkan gambar situs konstruksi Universitas Seolsong. Ketua wanita Im hampir tersentak kaget, setelah mengira rencananya adalah rahasia yang dijaga dengan baik.

Terdaftar sebagai pemilik situs, Bok-soo melanjutkan, adalah adik Im. Saya mencoba untuk berbohong bahwa dia tidak memiliki adik laki-laki, tetapi Bok-soo memotong bahwa perceraian orangtuanya bisa membawanya keluar dari catatan keluarga mereka.



Bok-soo menyimpulkan kesaksiannya dengan mengungkapkan bahwa biaya situs konstruksi adalah jumlah yang tepat yang diterima Seolsong Tinggi selama korupsi. Dia berharap bahwa hukum tidak akan membiarkan sekolah mengambil keuntungan dari negara seperti ini.

Teacher Park kemudian harus mempertanyakan Ketua Wanita Im, karena dia sekarang dicurigai menggelapkan uang pajak, tetapi Im mengklaim bahwa kata-kata Bok-soo tidak dapat dipercaya. Dia mengatakan bahwa Bok-soo berusaha membunuh putranya dan bahwa dia hanya kembali ke sekolah untuk membalas dendam.

Marah, Soo-jung berdiri dan mengungkapkan bahwa dia baru-baru ini mendengar dari korban sendiri bahwa dia sengaja melompat. Dan dia dapat mengatakan dengan penuh keyakinan bahwa Bok-soo bukan orang jahat.



Saya melotot ke Soo-jung dan mengatakan bahwa kata-katanya juga tidak bisa dipercaya – dia berkencan dengan Bok-soo saat dia masih mahasiswa. Pernyataan itu membuat semua orang terkejut, dan aku menyeringai, berpikir dia menang.

Saat kamera menyala di sekitar mereka, Soo-jung berjuang untuk berbicara. Tapi dia tidak membiarkan penilaian di ruangan itu mengintimidasi dirinya. Dia menghadap saya lagi dan menjawab, “Ya, itu benar. Saya suka Kang Bok-soo. "



Bok-soo menatapnya dengan terkejut, tapi sudah dikatakan. Dan sepertinya Soo-jung akan berdiri tegak.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/my-strange-hero-episodes-27-28/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-strange-hero-episode-27-28.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 27 - 28

 
Back To Top