Sinopsis My Strange Hero Episode 25 - 26

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 25 Januari 2019

Sinopsis My Strange Hero Episode 25 - 26

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 23 - 24
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 27 - 28

Sinopsis My Strange Hero Episode 25 - 26

Soo-jung memberitahu geng Your Favours bahwa dia adalah saksi yang mereka butuhkan untuk menjatuhkan Seolsong. Dia tahu konsekuensinya, dan dia bersedia menghadapi mereka. Tapi Bok-soo berpikir dia konyol, jadi dia membawanya ke samping dan mengatakan padanya untuk menjauh dari ini. Dia berpendapat bahwa karirnya sebagai guru akan berakhir, dan dia menghentikannya di sana.

"Aku tidak memenuhi syarat untuk menjadi guru," katanya sedih. Dia membayar uang untuk suatu posisi, dan itu bukan contoh yang ingin dia tunjukkan untuk anak-anaknya; dia lebih suka menjadi panduan yang baik untuk mereka. Tetap saja, Bok-soo mengingatkannya, menjadi guru adalah impiannya. Dia tersenyum, mengingatkan dia bahwa ia menemukan mimpi itu baginya dan bahwa ia bisa menemukannya satu sama lain.



Dengan pikiran Soo-jung yang sudah ditetapkan, grup harus mengikuti keinginannya. Jadi mereka mengisinya dengan semua bukti, dimulai dengan pembayaran yang dikirim ibu Chae-min sebagai imbalan atas jawaban tes. Ragu, Soo-jung mengatakan dia akan memeriksa untuk melihat apakah Chae-min benar-benar menggunakan jawaban ini sebelum sepenuhnya menyalahkannya.

Setelah itu, Bok-soo berjalan pulang Soo-jung, tinggal beberapa meter di belakang karena mereka secara teknis exes sekarang. (Pfft, kalian payah putus.) Sebelum dia masuk ke dalam, dia mengatakan kepadanya bahwa harapan hidup adalah 100 saat ini, dan tidak ada pekerjaan yang berlangsung seumur hidup. Jadi dia berjanji untuk menemukan lebih banyak mimpi untuk dijelajahi.

Hari berikutnya, Soo-jung berkonflik saat dia menatap template ujian terakhirnya. Wakil Kepala Sekolah mendesaknya untuk bergegas dan menyerahkannya, tetapi dia belum siap.



Song mengumumkan bahwa Guru Hong akan mengambil alih tugas Guru Park, menciptakan suasana yang canggung. Soo-jung memandang ke meja Park, tempat Hong sekarang duduk, dan mengingat cara Park dulu tersenyum padanya.



Chae-min duduk di bilik kacanya, sendirian dan frustrasi, sementara kita melihat bahwa Wildflower Class sedang sibuk belajar untuk final. Beberapa anak berkerumun di meja Seung-woo, menginginkan kebijaksanaan siswa tempat pertama.

Ketika Soo-jung mengawasi kelasnya, dia berpikir kembali ke kemarin ketika Bok-soo berkomentar bahwa Chae-min cukup banyak melangkahi seluruh kerja keras teman-teman sekelasnya. Setelah mengambil keputusan, dia kembali ke komputernya dan mengubah salah satu jawaban pada ujiannya.



Sementara itu, Ketua Wanita Im memimpin rapat Dewan Direksi, dan hal pertama dalam agendanya adalah memilih pemecatan Se-ho. Dia terlempar, meskipun, ketika Se-ho sepertinya tidak sedikit pun terkejut. Se-ho duduk di sana dan mengambil semua keluhan dari direksi sesama, dan hanya berdiri setelah mereka selesai.

Dia kemudian membagikan dokumen potongan harga dari mitra bisnis sekolah, yang direksi, termasuk ibunya, dipertahankan. Dia tahu bahwa dia hanya seorang direktur sementara dan bahwa dia masih muda, tetapi jika orang dewasa akan menangani sejumlah besar uang, maka dia juga ingin menjadi bagian darinya.

Ibu praktis gemetar karena marah, tetapi mengetahui dia ditangkap, dia dipaksa untuk menolak pemecatan Se-ho. Begitu semua orang meninggalkan ruangan, Se-ho menoleh padanya dan berkata, "Aku memperingatkanmu apa yang akan terjadi jika kamu mencoba mengambil sekolahku dariku."


Dia bertanya apakah ini adalah putra yang dia ingin temui - seseorang yang mendapatkan kendali dengan menemukan kelemahan seseorang. Ibu menyeringai dan menyatakan, “Apa pun yang Anda lakukan, Anda tidak bisa menjadi putra yang saya sukai. Sudah seperti itu sejak kau dilahirkan. ”Dan ketika Mom pergi, Se-ho mendesah bahwa kata-katanya yang keras semakin melelahkan.



Sisa fakultas mendengar tentang apa yang terjadi, dengan Kepala Sekolah Kim bertanya-tanya di pihak mana dia seharusnya berada, Se-ho atau Ketua Im. Either way, dia harus kembali ke pekerjaan kotornya. Dia mengambil ujian akhir dari brankas kantor utama, tidak tahu bahwa dia sedang direkam.

Chae-min menerima jawaban dari ibunya, tetapi dia tidak bisa melakukan ini lagi; dia terlalu takut tertangkap. Ibunya berpendapat bahwa ia berada di posisi kelima dalam tes terakhir, dan jika ia tidak ditempatkan pertama, maka ia tidak berguna. Dia memeluknya, mengatakan dia akan melakukan apa pun untuk membuatnya lebih dulu, tapi dia sama sekali tidak terhibur.



Kami kemudian memotong Bok-soo duduk ibunya untuk mengakui bahwa dia membalas dendam. Ibu mengangkat tangan untuk memukulnya, mengatakan dia harus fokus belajar, dan dia mengoceh bahwa ada terlalu banyak korupsi yang terjadi dan bahwa dia perlu meluruskan hal-hal.



Ibu berkedip karena terkejut - itu balas dendamnya? Yah, sial, dia sudah siap untuk itu. Satu-satunya syarat baginya adalah untuk lulus, dan dia mengangguk, mengatakan dia pasti akan membuat keinginannya menjadi kenyataan.

Hari pengujian tiba, dan semua Bunga Liar berkumpul di sekitar meja Seung-woo untuk menyerap sebagian energi cerdasnya, LOL. Lelaki malang itu tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan dirinya sendiri ketika Bok-soo bergabung untuk bersorak terakhir.



Bunga Liar mulai bekerja, sementara di Kelas Ivy, Chae-min mengisi setiap jawaban dengan ingatan. Dia melewati mereka begitu cepat sehingga dia tidak melihat perubahan kecil yang dilakukan Soo-jung.

Chae-min bergetar cukup buruk setelah tes, dan terlebih lagi ketika hasilnya diposting dan dia peringkat pertama di atas Seung-woo. Dia melarikan diri ke bilik kacanya untuk menenangkan diri, dan dia melompat ketika seseorang mengetuk pintu. Soo-jung membiarkan dirinya masuk dan dengan lembut bertanya apakah ada sesuatu yang ingin dia katakan padanya.

Dia membentak bahwa tidak ada, jadi dia mencoba lagi: "Chae-min, ada semua jenis orang membuat kesalahan. Saya seorang dewasa, dan bahkan saya membuat kesalahan. Tetapi jika kesempatan untuk memperbaiki kesalahan datang dan Anda tutup mulut, pasti ada saat ketika Anda menyesalinya. "



Dia melanjutkan bahwa kesalahan semacam itu dapat menghancurkan hidupnya, dan dia lari, menyuruhnya untuk langsung ke pokok permasalahan. Daripada menjelaskan, dia bertanya sekali lagi apakah dia punya sesuatu untuk dikatakan. Matanya penuh dengan kemarahan dan ketakutan dan tekanan yang luar biasa, tetapi sekali lagi, dia menyangkal hal ini. Soo-jung memberinya tatapan keras sebelum pergi.



Dia bertemu dengan Bok-soo di kantornya dan menegaskan bahwa Chae-min memang, sebenarnya, curang. Dia bertanya apakah Bok-soo benar-benar akan baik-baik saja membocorkan semua informasi ini, dan dia menjawab bahwa itu hanya sesuatu yang harus dia lakukan. Dia mengambil tangannya, hanya untuk memukul pergi ketika Young-min dan Seung-woo masuk dengan tes. Anak-anak lelaki di sini untuk menunjukkan bahwa salah satu pertanyaannya salah, dan dia menatap mereka untuk mengatakan bahwa dia sudah tahu.






EPISODE 26

Kesalahan Soo-jung dengan tes mengirim kebingungan di seluruh kantor guru. Mereka hanya tidak mengerti bagaimana Chae-min bisa mendapatkan jawaban yang "benar" ketika pertanyaannya salah. Tapi Guru Kim (yang terlibat dalam semua kecurangan) memperingatkan rekan-rekannya bahwa mereka tidak boleh bergosip.



Sudah terlambat untuk para siswa, meskipun – Kelas Ivy sudah bergosip tentang hasil Chae-min. Sekarang semua orang, bahkan teman-temannya, curiga terhadapnya, yang bisa dia lakukan adalah membela diri dengan lemah sebelum menyerbu keluar.

Se-ho pemberitahuan Bok-soo menuju pintu keluar sekolah dan menyarankan dia memikirkan Guru Park sebelum mendapat masalah. Bok-soo hanya memperingatkan dia tidak menyebutkan nama Park dan melanjutkan perjalanannya. Saat Se-ho mengawasinya, dia bergumam sendiri bahwa mereka berdua memiliki pekerjaan sendiri yang harus dilakukan.



Dengan final, hampir waktunya untuk balas dendam geng. Soo-jung mendapatkan Bok-soo sendirian terlebih dahulu, dan dia mengakui bahwa dia mengembalikan Se-ho $ 50.000. Dia bertanya mengapa dia tidak mengatakan apa-apa ketika dia tahu tentang semua yang Se-ho lakukan.

Bok-soo terkejut tapi jujur ​​mengatakan kepadanya bahwa dia takut dia akan terluka. Dia mengerti, tentu saja, dan memastikan tidak ada lagi yang dia sembunyikan. Dia mengangguk dan mengambil tangannya, menyarankan mereka terus percaya satu sama lain seperti sekarang.

Setelah mereka baik dan siap, pasangan bergabung dengan Gyung-hyun dan Min-ji di kantor untuk mulai syuting. Mereka menciptakan seluruh segmen yang membahas bukti korupsi Seolsong, dengan Bok-soo bertindak sebagai tuan rumah dalam seragam sekolahnya.



Video ini diposting online dan segera mendapatkan jumlah penonton yang gila. Semua orang, dari siswa hingga guru (tunggu, apakah Guru Ma dan Jang berkencan sekarang ?!) belajar dari uang yang diterima sekolah mereka dan informasi yang mereka berikan sebagai imbalan.



Video ini juga berisi wawancara dengan Soo-jung - suaranya terdistorsi - berbicara tentang korupsi di balik perekrutan sekolah. Dia bersumpah untuk mengungkapkan dirinya dan bersaksi jika penyelidikan resmi dibuka.

Sebagai penutup, Bok-soo meminta bantuan pendengarnya untuk memastikan penyelidikan. "Tentu saja, Seolsong akan mencoba menuntut saya karena pencemaran nama baik," katanya, "tetapi akankah sekolah seperti ini memiliki kehormatan yang tersisa untuk dilindungi?" Boom! Dan baru sekarang para wartawan tertarik dengan cerita itu.



Dan hanya sekarang, Ketua Wanita merasa benar-benar terancam. Tapi seperti biasa, tidak butuh waktu lama baginya untuk membuat rencana.

Dia memanggil Kepala Sekolah Kim ke kantornya dan memerintahkan dia untuk bertanggung jawab atas segalanya. Dia awalnya menolak, mengatakan bahwa dia hanya mengikuti perintah, dan aku menyatakan dia harus lebih bijaksana pada saat seperti ini.

Sementara itu, Chae-min memberi tahu ibunya bahwa dia terlalu takut untuk kembali ke sekolah. Ibunya mendorongnya untuk tetap pergi, mengatakan jika dia tidak bertindak tidak tahu malu, itu seperti mengakui dia melakukan sesuatu yang salah.



Di sekolah pada hari berikutnya, Wildflowers merasa sangat keren sehingga mereka menjadi berita utama. Bok-soo datang, dan mereka semua menghujani dia dengan pujian - bahkan Seung-woo kembali ke pidato formal, membuatnya merasa ngeri. Mereka khawatir, bagaimanapun, bahwa dia sekarang menempatkan dirinya dalam posisi rentan, sehingga mereka mengerumuninya untuk bertindak sebagai pengawal pribadinya. Ah, kalian teman.

Suasana tidak hangat di kantor guru, karena mereka dibombardir dengan panggilan telepon dari orang tua. Sangat mengecewakan Soo-jung, dia mendengar setiap rekannya berbohong kepada penelepon mereka bahwa tidak ada korupsi di sekolah. Selain itu, orang-orang mulai bertanya-tanya siapa guru misteri dalam wawancara itu.



Chae-min yang gugup bersiap sebelum masuk ke Ivy Class. Dan ketika dia takut, anak-anak sudah curiga bahwa dia adalah siswa yang dituduh selingkuh. Tapi dia hanya duduk di mejanya dan mengambilnya seperti yang disuruh ibunya.

Bok-soo dipanggil ke kantor guru untuk ditegur oleh Wakil Kepala Sekolah Song. Song dan Guru Kim mengatakan kepadanya bahwa dia secara resmi menghancurkan kehidupan para siswa ini, tetapi Bok-soo menjawab bahwa orang dewasa sudah melakukan perusakan dengan membiarkan semua korupsi kotor ini. Dan pikiran itu membungkam ruangan itu.

Saat itu, Guru Ma menyerbu masuk dan mendesak mereka untuk menyalakan TV. Ada konferensi pers yang sedang berlangsung saat mereka berbicara, dengan Kepala Sekolah Kim menerima semua tanggung jawab dengan mengundurkan diri. Tertegun, Bok-soo dan Soo-jung kehabisan kantor, dan pada saat yang sama, Se-ho sudah kehabisan untuk melihat apa yang terjadi.



Se-ho sampai ke konferensi pers saat ibunya naik ke podium dan menangis meminta maaf. Dia meyakinkan para wartawan bahwa dia akan mengurus semuanya dengan memberhentikan kepala sekolah dan direktur saat ini. Se-ho terlihat, tidak percaya, saat dia mengambil satu busur terakhir (menyembunyikan senyum jahat di wajahnya).



Di luar, Bok-soo dan Soo-jung menghentikan Kepala Sekolah Kim dan menuntut untuk tahu mengapa dia berbohong. Bok-soo mengatakan dia jelas tidak bisa bertanggung jawab atas puluhan juta dolar yang ditimbun sekolah. Tapi Kim bersikeras bahwa hanya dia yang bersalah dan berjalan lewat. Dia kemudian mengingat percakapannya dengan Ketua Wanita Im, ketika dia mengatakan kepadanya untuk berpikir dengan bijak. Dia berjanji untuk menjadikannya presiden universitas jika dia melakukan satu hal untuknya.



Para wartawan membersihkan, dan Chairwoman Im turun panggung untuk menghadapi Se-ho. Bok-soo dan Soo-jung mencapai pintu tepat pada waktunya untuk mendengarnya mengatakan bahwa Se-ho kalah dari Bok-soo sekali lagi.



Se-ho diam-diam bertanya apakah dia benar-benar bahagia bahwa itu sudah berakhir baginya; dia anak kandungnya, bukan sekolah. Ibu dengan tegas menyatakan bahwa dia tidak pernah mencintainya, bahwa dia telah mendengarnya merengek tentang hal ini selama bertahun-tahun, dan dia sudah bosan.

Dia berteriak bahwa Se-ho dan Seolsong adalah dua hal yang dia dapatkan sebagai tunjangan dari keluarga yang meninggalkannya. Dia bekerja sangat keras untuk sekolah ini, dan dia menolak untuk mencintai siapa pun yang cukup lemah untuk melompat dari atap. Yesus Kristus…



Itu membuat Se-ho menangis, dan dia mengatakan bahwa dia membencinya. Ibu tersenyum kejam dan mengatakan itu tidak mungkin karena dia selalu seperti anjing mengibas-ngibaskan ekornya untuk kasih sayang. Dan, terus terang, dia ngeri bahwa sekolah ini akan diserahkan kepadanya begitu dia pergi.

"Aku tidak membutuhkannya," serunya, matanya praktis memohon. Ibu menggelengkan kepalanya dan berjalan pergi, saat itulah Bok-soo dan Soo-jung akhirnya menjauh dari pintu. Se-ho membentak begitu saja, berteriak, "Aku bilang aku tidak butuh hal seperti itu!" Dia hancur ketika kata-kata bergema di seluruh ruangan kosong.

Di Kelas Ivy, teman Chae-min langsung menuduhnya sebagai penipu. Yang mengirim Chae-min melewati batas, membuatnya memukul temannya dan memulai pertarungan. Dia keluar dari kelas tepat ketika Se-ho berlari ke Bok-soo dan Soo-jung di aula. Soo-jung mulai bertanya pada Chae-min apa yang terjadi, tetapi ia panik dan berlari menuju atap.



Chae-min terlihat putus asa seperti biasa ketika dia berjalan ke atap dan melihat ke bawah. Bok-soo dan Soo-jung sampai ke atap, Se-ho tepat di belakang mereka, dan meneriakkan namanya, tetapi ia mengancam akan bunuh diri jika mereka mendekat.

Dia melangkah ke langkan, keseimbangannya tidak stabil, dan Bok-soo tidak bisa tidak mengingat Se-ho dalam posisi yang tepat, tepat sebelum dia jatuh.



Dan yang mengejutkan semua orang, Se-ho yang akhirnya berjalan ke depan. Dia mengunci mata dengan Chae-min dan dengan kosong berkata, "Kalau begitu mati." Bok-soo dan Soo-jung tidak percaya apa yang mereka dengar saat dia melanjutkan, "Mati saja di sana."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/my-strange-hero-episodes-25-26/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-strange-hero-episode-25-26.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 25 - 26

 
Back To Top