Sinopsis My Strange Hero Episode 21 - 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 19 Januari 2019

Sinopsis My Strange Hero Episode 21 - 22

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 19 - 20
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 23 - 24

Sinopsis My Strange Hero Episode 21 - 22

Bok-soo menerobos masuk ke kantor guru dan menghancurkan surat pengunduran diri Guru Park. Dia berbalik ke Se-ho dan mengatakan kepadanya bahwa dia bukan pemilik sekolah ini. Se-ho tidak melihat apa yang ada hubungannya dengan apa pun - seorang guru menuduh sekolah itu salah, jadi dia harus membayar harganya. Selain itu, Se-ho melanjutkan, Bok-soo tidak boleh mengganggu ketika dia hanya seorang siswa.

Sudah cukup, Teacher Park mengambil selembar kertas dan menulis surat pengunduran diri baru. "Direktur," Park menghela nafas, "Kamu tahu betul bahwa tuduhan itu tidak salah." Dia mengatakan bahwa Se-ho dapat menyelesaikan suratnya kapan saja, tetapi sampai saat itu, dia akan melakukan yang terbaik di Seolsong. Se-ho mengambil surat itu dan menjawab bahwa Park lebih baik memikirkan apa yang "terbaik" seharusnya. Dia kemudian meninggalkan kantor, dengan Bok-soo tepat di belakangnya.



Menjatuhkan kehormatan, Bok-soo menghentikan Se-ho di aula dan bertanya apa yang dia coba lakukan dengan menembakkan Guru Park dan mentransfer Kelas Wildflower. Bahkan jika kelasnya meninggalkan sekolah, akan ada siswa yang berbeda di bagian bawah. Se-ho kosong mengatakan itu bukan urusannya.

Dalam hal ini, Bok-soo menebak satu-satunya cara untuk menyelesaikan ini adalah untuk mendapatkan nilai yang lebih baik. Se-ho tertawa, "Kamu?" Dan Bok-soo berkata, "Tidak. Kami. Jika kami meningkatkan nilai kami, apa yang akan Anda lakukan? ”Se-ho bersedia untuk mengambil taruhan ini, tetapi hanya karena dia yakin itu tidak mungkin.

Wakil Kepala Sekolah Song diberitahu tentang taruhan ini dan memberi tahu Soo-jung bahwa Kelas Wildflower tidak perlu transfer jika mereka dapat menaikkan rata-rata dari 29,5 persen menjadi 50 persen dengan ujian berikutnya. Dia dan Bok-soo pergi ke kelas dan menyarankan mereka semua mulai belajar, tetapi anak-anak menganggap ide itu konyol.



Apa pun itu, kata Seung-woo, tidak ada yang bisa mereka lakukan ketika pemilik sekolah ingin mereka keluar. Soo-jung tidak setuju, karena ia percaya bahwa para siswa adalah pemilik yang sebenarnya. Bok-soo menambahkan bahwa mereka setidaknya harus mencoba belajar; mereka tidak bisa membiarkan semua orang memandang rendah mereka. Anak-anak melihat maksud mereka tetapi tetap ragu.

Bok-soo dan Soo-jung membawa Gyung-hyun dan Min-ji di papan, dan empat datang dengan rencana permainan. Karena anak-anak Wildflower tidak terbiasa belajar, mereka harus mulai dengan dasar-dasarnya. Matematika akan terlalu sulit, jadi Soo-jung menyarankan mereka fokus pada bahasa Korea dan Inggris. Syukurlah, Bok-soo benar-benar telah menutupi itu. Dia memanggil Guru Ma (guru bahasa Inggris) dan mengejutkan teman-temannya ketika dia memanggilnya dengan nama depan.



Ma tersenyum malu-malu dan mengatakan bahwa itu dia - teman sekelas mereka yang dulu Ma Young-joon. Soo-jung terengah-engah, tidak tahu selama mereka bekerja bersama, dan meminta maaf.



Sementara itu, Guru Park duduk di mejanya, hatinya terasa berat ketika dia ingat Se-ho berhadapan dengannya sebelumnya. Soo-jung mematahkan pemikirannya, bagaimanapun, untuk mengundangnya kembali ke restoran Kang untuk minum-minum.

Teacher Park khawatir tentang taruhan Bok-soo dengan Se-ho, tetapi Bok-soo mengingatkannya bahwa ia dapat menaikkan nilainya sekali, dengan bantuan Soo-jung. Park tersenyum dan setuju bahwa dua mantan muridnya benar-benar berkemauan keras.



Pasangan kami meninggalkan Park sendirian dengan ibu Bok-soo, yang memperhatikan bahwa dia tidak terlihat baik. Dia meminum soju-nya, mengakui bahwa dia mengalami kesulitan karena seorang siswa yang nakal dia tidak pernah bisa melaluinya. Ibu berpikir bahwa jika dia melepaskan murid ini karena kesalahan, yang harus dia lakukan hanyalah meraihnya sekarang. Mungkin perilaku buruk mereka adalah seruan minta tolong. Park mengangguk, tahu dia benar.

Sayangnya, segalanya tidak menjadi lebih baik untuk Guru Park. Keesokan harinya, Kepala Sekolah Kim menyerahkan daftar keluhan mulai dari orang tua yang mempertanyakan metode pengajarannya kepada siswa Ivy yang masih tersinggung dari kontes debat. Kepala sekolah ingin dia menghentikan pelajarannya untuk saat ini dan menangani tugas pembersihan. Meskipun Park berpikir ini tidak adil, dia tidak punya pilihan selain mengikuti perintah. Bok-soo menemukannya membuang sampah dan bertanya-tanya mengapa dia satu-satunya yang harus menderita.



Park mengatakan bahwa pasti ada sesuatu yang terjadi dengan Se-ho, dan dia merasa buruk karena dia tidak dapat membantunya ketika dia masih mahasiswa. Bok-soo mengemukakan In-ho dan fakta bahwa seluruh keluarganya tidak tahu apa yang sedang dia lalui – itu sama dengan guru.



Guru tidak bisa mengetahui segalanya, tetapi mereka bisa menjadi orang yang diandalkan siswa, sama seperti Park sebelumnya. Bok-soo menyarankan agar ia menghadapi Se-ho daripada membuang-buang waktu untuk mengkhawatirkan semua ini.

Jadi Park membuang pembersihan dan mengunjungi Se-ho di kantornya, memanggilnya dengan nama. Se-ho mengingatkan dia untuk memanggilnya dengan sebutannya, tetapi Park mengatakan, "Tidak, saya berbicara dengan mantan murid saya Oh Se-ho." Dia kemudian mengatakan bahwa dia menyesal tidak merangkul Se-ho saat itu.



Dia berpikir bahwa di luar, Se-ho tampak seperti anak yang manis dan polos, jadi dia tidak pernah menyadari bahwa di dalam, Se-ho mungkin telah berteriak. Tapi dia bisa mendengar teriakan itu sekarang, dan yang dia inginkan hanyalah kesempatan lain.

Park bertanya apakah Se-ho menyesali masa lalu, dan ketika dia mengatakan bahwa dia tidak, Park berjanji bahwa dia masih bisa mengubah masa depan. Dia menyimpulkan bahwa dia akan terus berjuang untuk membuat perubahan itu, meninggalkan Se-ho yang terdiam.

Di tempat lain, Bok-soo menjadi gila mencoba meyakinkan teman-teman sekelasnya untuk belajar. Dia mencoba menangkap mereka di aula dan di kelas, tetapi mereka terus menghindarinya. Frustrasi, Bok-soo dan duo Your Favours berangkat untuk memulai Rencana B: Penculikan langsung.



LOL, sudah lucu bahwa ketiganya merebut anak-anak Wildflower dari jalanan begitu mudah, tetapi yang lebih lucu adalah bahwa anak-anak ini benar-benar berusaha lari untuk hidup mereka, seolah belajar berarti mati. Namun segera, Bok-soo membawa seluruh kelas ke restoran Kang, dan ia segera memulai pelatihan mereka.



Kembali di sekolah, Se-ho belajar dari sekretarisnya bahwa Teacher Park mencoba (dan gagal) untuk menyampaikan kisah korupsi Seolsong kepada para wartawan. Tapi Se-ho tidak punya waktu untuk memikirkan hal itu - ia mengadakan pertemuan dengan para ibu dari Kelas Wildflower, termasuk ibu In-ho. Para ibu, tentu saja, enggan untuk memiliki anak-anak mereka ditransfer, tetapi Se-ho dengan fasih menjelaskan bagaimana meninggalkan Seolsong akan bermanfaat bagi anak-anak mereka dan nilai mereka.



Larut malam itu, Guru Park pergi ke restoran Kang untuk mendukung anak-anak, dan dia senang melihat semua orang (dengan enggan) belajar bersama.

Ketika mereka mengungkapkan betapa lelahnya mereka, Park hanya tersenyum dan mendorong mereka untuk menunjukkan kepada orang dewasa bahwa mereka lebih baik dan lebih kuat daripada yang mereka pikirkan. Kerja keras mereka akan bermakna karena akan membuat perbedaan dan karena dihabiskan bersama teman-teman mereka.

"Untuk membuat waktu ini lebih bermakna," Park mengumumkan, "Aku akan mentraktir kalian untuk jjajangmyun dan tangsuyuk!" Ketika ruangan meledak menjadi tepuk tangan, Park dengan cepat berubah pikiran dan mengatakan dia hanya akan membayar untuk jjajangmyun, ha. Balok Bok-soo, puas dengan suasana positif.





EPISODE 22



Chae-min dan antek-anteknya masuk ke Kelas Wildflower untuk mengejek mereka, mengatakan mereka mungkin juga menyerah dan membersihkan loker mereka. Young-min berdiri, tinjunya mengepal, tetapi Seung-woo memperingatkannya bahwa mereka seharusnya tidak mendapat masalah. Chae-min menyeringai dan berjalan keluar, membuat In-ho mendesah bahwa dia sudah lelah diremehkan.



Di rumah, ibu In-ho bertanya apakah transfer benar-benar buruk, dan dia mengingatkannya bahwa dia tidak akan punya teman jika dia pindah. Ibunya mengangguk, memahami perasaannya. Namun, ketika anak-anak Wildflower lainnya cukup banyak memberi tahu ibu mereka hal yang sama, para ibu tidak akan mendengarkan; Pidato Se-ho sudah sampai pada mereka.

Di sekolah, anak-anak bertanya-tanya apakah mereka benar-benar bisa berhasil, ketika Bok-soo muncul entah dari mana dan mengatakan bahwa mereka bisa - mereka benar-benar dapat membuktikan ibu mereka dan semua orang salah.



Mulai belajar, edisi Wildflower! Anak-anak sekarang sudah siap dan termotivasi, meskipun mereka harus bekerja dari tingkat pemula dan meningkatkannya. Dan mengenal anak-anaknya dengan sangat baik, Soo-jung menghadiahkan cowok-cowok dengan camilan dan cewek dengan foto-foto Bok-soo setiap kali mereka mendapat jawaban yang benar. Dia terkejut ketika Seung-woo mendapatkan semua pertanyaan dengan benar.



Setelah hari yang panjang, Bok-soo menawarkan untuk berjalan pulang Soo-jung. Begitu mereka tiba, Bok-soo menjadi bingung dan bertanya apakah dia benar-benar masuk sendirian. Jika dia tidur di rumahnya, bukankah seharusnya dia dibiarkan tidur di rumahnya? Soo-jung dengan dingin memberitahunya untuk menginap malam itu. Ketika ia mengikutinya di dalam, Bok-soo tersenyum untuk mengetahui bahwa pacarnya berpikiran terbuka.



Bok-soo merasa nyaman dengan beberapa celana piyama (hee) dan bergabung dengan Soo-jung di tempat tidurnya. Merasakan kecanggungannya, Soojung berkata, “Jangan gugup. Kami hanya akan berpegangan tangan dan tidur. ”Tapi ketika mereka benar-benar saling mengunci jari, sepertinya dialah yang gugup.

Beberapa waktu kemudian, Soo-jung melirik Bok-soo, dan rahangnya jatuh untuk melihat bahwa ia tertidur. Tersinggung, dia bertanya keras bagaimana dia bisa memegang tangannya dan tidur pada saat seperti ini. Dia menyesal pernah menyarankan hubungan platonis.

"Hei, Sohn Soo-jung." Bok-soo berguling sehingga dia melayang di atasnya, wajah mereka hanya beberapa inci terpisah. "Aku benar-benar akan menahan, tapi aku tidak bisa karena kamu." Dia menutup jarak di antara mereka, menciumnya dengan lembut ketika dia menggenggam tangannya lagi.



Hari berikutnya, pasangan itu semua tersenyum ketika mereka berjalan ke sekolah. Namun, senyum itu memudar ketika mereka melihat Teacher Park berdiri di dekat gerbang dengan tanda-tanda protes. Ketika guru-guru lain mengawasinya dengan ekspresi sedih, ia menjelaskan bahwa ini adalah satu-satunya metode yang tersisa. Bok-soo menawarkan untuk menonjol dengan dia, tetapi Park mendesak dia dan Soo-jung untuk masuk dan memenuhi tugas mereka sendiri saat dia memenuhi tugasnya.

Kemudian, kita melihat seseorang menyelinap ke kantor guru dan mengambil foto-foto ujian Ivy Class yang akan datang. Kami kemudian memotong ke pertemuan Bok-soo dan Guru Park di sebuah kafe untuk melihat lebih banyak bukti korupsi Seolsong. Park menghela nafas bahwa ini adalah urusannya, tetapi Bok-soo dengan tegas menyatakan bahwa ini adalah balas dendamnya juga. Dia kemudian memberikan Park sebuah tas yang penuh dengan perlengkapan cuaca dingin. Tersentuh, Park meminta Bok-soo menjadi putranya, dan Bok-soo membentak bahwa ibunya tidak akan pernah menikah dengan pria seperti dia. Oh kamu.



Mereka kembali meninjau dokumen, tidak menyadari bahwa seseorang dari jauh mengambil foto mereka.

Keesokan harinya, Guru Park mengenakan jilbab dan penutup telinga Bok-soo menghadiahkannya saat ia berdiri untuk memprotes. Se-ho menonton, termenung, karena semua siswa dengan manis menyapa Park, beberapa bahkan menyerahkannya penghangat tangan.

Sementara itu, Bok-soo memimpin kelompok Wildflowers melalui sekolah, semuanya tampak siap untuk pertempuran. Mereka memulai pengujian mereka, kebanyakan menggaruk-garuk kepala mereka sementara Seung-woo ritsleting melalui setiap pertanyaan. Namun demikian, para siswa tidak pernah lebih fokus.



Setelah itu, Bunga-Bunga Liar merasa lelah tetapi secara mengejutkan segar kembali. Bok-soo diam-diam berharap bahwa mereka akan segera menerima keajaiban. Soo-jung berharap hal yang sama ketika dia menguatkan dirinya dan membuka hasil tes. Dia terengah-engah ketika dia melihat bahwa rata-rata kelas telah naik menjadi 51,8 persen dan terengah-engah lebih keras ketika dia melihat bahwa tempat pertama di seluruh sekolah pergi ke Seung-woo.

Para siswa melihat peringkat untuk diri mereka sendiri, sepenuhnya berlantai untuk melihat nama Seung-woo terdaftar di atas Chae-min. Chae-min, tentu saja, marah, tetapi Wildflowers tidak membiarkannya membunuh suasana hati mereka yang baik. Soo-jung bergabung untuk membuat segalanya lebih baik; dia mengumpulkan semua orang di sekitar dan mengungkapkan bahwa mereka berhasil menaikkan skor rata-rata mereka.



Tapi sepertinya mereka terlalu cepat merayakannya. Se-ho memanggil Soo-jung dan Teacher Park ke kantornya untuk memberi tahu mereka bahwa mereka sedang menyelidiki nilai ujian. Soo-jung mencoba membela murid-muridnya, tetapi Se-ho langsung menuduh mereka mendapatkan informasi dari Park.



Se-ho menunjukkan kepada mereka foto-foto Bok-soo dan Park melihat dokumen (meskipun dokumen yang sebenarnya tidak dapat dibaca secara strategis). Dia juga memiliki bukti seseorang membobol brankas, di mana jawaban tesnya, dan satu-satunya orang yang tahu kata sandinya adalah Guru Park dan Kepala Sekolah Kim.

Dengan ini banyak terhadap mereka, mereka harus mengusir Bok-soo lagi. Soo-jung mengatakan betapa Se-ho tidak adil, tetapi Teacher Park menahannya. Dia mengambil Soo-jung ke samping dan menjelaskan apa dokumen itu dan mengapa mereka tidak bisa mengatakan apa-apa tentang mereka. Selain itu, mereka tidak bisa membiarkan Bok-soo disalahpahami lagi.



Teacher Park berjanji untuk mengurus situasi dan kembali ke kantor Se-ho. Se-ho menyeringai dan bertanya-tanya apa yang dia lakukan untuk kali ini, tetapi Park hanya mengatakan bahwa dia akan bertanggung jawab untuk semuanya selama Bok-soo tidak terluka.



Bosan mendengar tentang Bok-soo, Se-ho memerintahkan Park untuk mengisi sisa surat pengunduran dirinya dan pergi. Park menurut tapi dia belum selesai. "Se-ho, membuat orang lain menderita tidak akan membuat penderitaanmu sendiri hilang," katanya. "Kamu hanya akan lebih menderita."

Dia mulai pergi, tetapi Se-ho berteriak bahwa dia harus berhenti berpura-pura menjadi guru yang baik dan memarahinya. Se-ho mengacaukan Park dan Bok-soo-nya yang berharga sampai tingkat ini, jadi dia tidak bisa pergi begitu saja.



Park tidak bisa memarahi Se-ho, meskipun - tidak ketika dia tahu bahwa hati Se-ho masih sakit. Dia memeluknya dan dengan tulus meminta maaf bahwa dia tidak dapat membantunya. Dan Se-ho masih seperti patung, bahkan ketika Park melepaskannya dan pergi. Dia menatap pintu yang tertutup, air mata jatuh di wajahnya.

Di kantor guru, Park sedang membersihkan mejanya ketika Soo-jung meletakkan tangannya di atasnya, menggelengkan kepalanya dan merobek. Park menepuk tangannya, tersenyum sedih, dan berjalan melewati. Soo-jung mati rasa kembali ke ruang kelasnya dan berlari ke Bok-soo. Ketika dia melihat dia menangis, dia bertanya apa yang terjadi.

Setelah mendengar keseluruhan cerita, Bok-soo menemukan Teacher Park dan meminta dia menyerahkan barang-barangnya. Keduanya bergulat memperebutkan kotak sampai jatuh ke tanah. Dan dengan itu, Bok-soo mogok, mengatakan dia hanya akan drop out.



Park menahan Bok-soo dan berteriak bahwa dia tidak bisa membiarkan sesuatu terjadi padanya. Jika Park gagal melindunginya, maka dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan.



Bok-soo berbalik untuk menangis, dan ketika bel berbunyi, Park tenang untuk berkata, "Bok-soo, kamu harus lulus kali ini."

Park kemudian mengambil barang-barangnya dan terus menyusuri lorong, menjadi berlinang air mata juga. Dia berjalan keluar dari pintu Seolsong, sementara Bok-soo hanya bisa berdiri di tempatnya dan menonton.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/my-strange-hero-episodes-21-22/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-strange-hero-episode-21-22.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 21 - 22

 
Back To Top