Sinopsis My Strange Hero Episode 19 - 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 16 Januari 2019

Sinopsis My Strange Hero Episode 19 - 20

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 17 - 18
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 21 - 22

Sinopsis My Strange Hero Episode 19 - 20

Bok-soo menyelinap menyusuri lorong ke ruang penyiaran dan membuka pintu sehingga teman-temannya dari Kelas Wildflower dapat mengajukan. Ketika Bok-soo tetap keluar untuk berjaga-jaga, anak-anak memasukkan telepon Do-hyun ke komputer dan menyiarkan video pertarungan Young-min dan Chae-min ke seluruh sekolah.

Sementara itu, Se-ho memberitahu kepala sekolah dan wakil kepala sekolah untuk menyelesaikan transfer siswa Wildflower; dia mengatakan bahwa rata-rata pasti akan naik begitu mereka pergi. Kepala sekolah bertanya-tanya mengapa dia seperti ini ketika dia awalnya ingin memberikan perlakuan khusus kepada siswa Wildflower dengan pembicara tamu dan segalanya.

"Aku ditolak," sembur Se-ho, hanya untuk mengklarifikasi bahwa ia ditolak oleh pembicara tamu. Guru Kim kemudian menerobos masuk, dengan panik, dan menyalakan siaran, yang menunjukkan Chae-min melemparkan pukulan pertama dalam pertarungan. Wakil Kepala Sekolah Lagu lari untuk mengurus ini.



Song menemukan ruang penyiaran, tetapi Bok-soo menanganinya dengan pelukan untuk mencegahnya. Guru Kim datang berlari dengan kunci cadangan, melemparkannya ke arah mereka, dan langsung menuju ke pengki Gyung-hyun. Dia dengan santai berjalan pergi dengan itu, mengatakan dia hanya melakukan pekerjaannya.

Song kemudian menegur Soo-jung karena membiarkan anak-anaknya membuat keributan ketika dia seharusnya menyerahkan bukti langsung kepadanya. Soo-jung berpura-pura tidak tahu, mengatakan bahwa dia tidak tahu buktinya ada. Tapi ketika Song tidak melihat, Soo-jung tersenyum ketika dia ingat Bok-soo dan Do-hyun datang kepadanya dengan video.

Dia meyakinkan Song bahwa dia akan menghukum anak-anaknya, asalkan Chae-min juga dihukum. Saat itu, Song menyusut di kursinya dan tergagap bahwa mereka harus melupakan semuanya. Kembali di Kelas Ivy, teman sekelas Chae-min terkejut atas video. Chae-min tidak tahu harus berkata apa, terutama ketika Young-min masuk.



Young-min memotong untuk mengejar, mengatakan dia dan teman-temannya dapat dengan mudah mendiskontokan nilai Chae-min dengan bukti mereka. Tapi dia bersedia membuat kesepakatan. "Mulai sekarang, jangan main-main dengan teman sekelasku," katanya. “Dan kembalikan penghargaan yang kamu beli dengan uang kotormu.” Melihat ekspresi Chae-min yang kalah, Young-min menganggap mereka telah sepakat.



Song dengan enggan memberikan Soo-jung penghargaan debat murid-muridnya, dan dia dengan bangga melihat nama Bok-soo di sertifikat teratas. Dia kembali ke kelas dan memiliki Bok-soo, Young-min dan Seung-woo datang ke depan untuk menerima penghargaan mereka. Anak-anak lelaki saling melirik dengan senyum kemenangan ketika teman-teman sekelas mereka bersorak dan bertepuk tangan.



Soo-jung mampir ke kantor untuk memberikan minuman kepada Teacher Park. Park tersenyum pada catatan tempel yang terlampir yang menyatakan terima kasih Soo-jung dan keinginannya untuk menjadi guru seperti dia. Dia meletakkan catatan itu di jurnal tua, di mana ada halaman-halaman catatan siswa.

Ada juga halaman-halaman catatannya sendiri tentang Se-ho – hal-hal yang ditulisnya setiap kali perilaku Se-ho mengkhawatirkannya. Dia mengambil foto lama dia dengan Se-ho dan Bok-soo, dan dia ingat malam dia mengunjungi Se-ho di rumah sakit, tepat setelah insiden atap.

Dia telah berbicara dengan ibu Se-ho di koridor, bersikeras bahwa Bok-soo tidak mungkin mendorongnya. Ibu Se-ho bertanya apakah dia menuduh putranya berbohong, dan dia tidak yakin bagaimana menjawabnya. Di masa sekarang, Park menempelkan foto itu kembali di halamannya dan mengunci jurnalnya.



EPISODE 20



Seung-woo memiliki tugas pembersihan sore itu tetapi karena Bok-soo masih menghisapnya, ia menawarkan untuk membersihkan gantinya. Sebelum dia pergi, Seung-woo menggoda bertanya apakah Bok-soo hanya ingin sendirian dengan Soo-jung – setelah semua, dia tidak ingin melihat guru mereka yang berharga terluka.

Soo-jung mampir untuk melihat bagaimana pembersihan berjalan, dan dia terkejut melihat Bok-soo sendiri. Bok-soo tersenyum nakal dan mengatakan bahwa tentu saja dia melakukan pekerjaan dengan baik. Dia beberapa inci lebih dekat dengannya, membuatnya kembali, dan terus bahwa dia sangat rajin dan pintar bahwa dia bahkan memenangkan penghargaan. Tidakkah seharusnya dia mendapat hadiah lain darinya?



Dia terus bergerak lebih dekat, tetapi dia menabrak loker, dengan tempat lain untuk pergi. Dia membentak dirinya keluar dari itu dan memperingatkannya bahwa mereka bisa ditangkap lagi - mereka di sekolah dan dia mengenakan seragamnya.

"Seragam itu masalahnya?" Tanyanya. Dia mengambil pinggangnya dan melemparkannya ke belakang pintu, sebelum perlahan-lahan membungkuk dan memberinya ciuman lembut. Ketika mereka berpisah, dia menyeringai saat dia hanya menatapnya.

Dia kemudian meraihnya dengan seragamnya dan memberinya ciuman yang jauh lebih lama. Omg, aku meleleh… Tapi omg , berhentilah sebelum seseorang melihatmu!



Kami beralih ke adegan ciuman dari rom-com 500 Days of Summer . Ketika Bok-soo dan Soo-jung menonton film, Bok-soo mencondongkan tubuh dan membisikkan bahwa mereka jauh lebih panas. Oke, serius, STAHP.

Setelah kencan film mereka, Soo-jung memiliki satu tempat lagi yang ingin ia tuju: rumah sakit. Dia memperkenalkan Bok-soo kepada neneknya sebagai bocah lelaki yang melukis gerbang mereka, dan Nenek mengutuknya, mengatakan warna selalu membuatnya sakit kepala. Nah, sekarang Bok-soo tahu dari mana sumpah Soo-jung berasal.

Nenek mulai menggedornya dengan pertanyaan tentang cara merawat Soo-jung, dan dia dengan senang hati menjawab masing-masing. Akhirnya, Nenek perlu tahu bahwa dia tidak akan menghilang dan menyakiti Soo-jung seperti ayahnya. Pada saat itu, Bok-soo berjanji bahwa dia tidak akan pernah meninggalkan Soo-jung sendirian.



Nenek mencatat bahwa dia adalah suami yang baik, membuat pasangan itu saling tersenyum. Tapi kemudian dia bertanya Soo-jung untuk membiarkan dia menikah, dan tersenyum pasangan drop.



Di sekolah pada hari berikutnya, Guru Park mengucapkan selamat kepada Kelas Wildflower atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Dia mengatakan bahwa orang dewasa adalah mereka yang mengerti apa yang benar dan memperbaiki apa yang salah, yang berarti bahwa mereka jauh di depan Kelas Ivy. Dia menyarankan mereka setidaknya belajar lebih banyak, yaitu ketika semua orang mengambil posisi tidur siang mereka.

Malam itu, di kantor mereka, kru Nikmat Anda memeriksa temuan Min-ji. Mereka tidak percaya bahwa sekolah akan memberikan penghargaan bagi siswa Ivy untuk kompetisi yang bahkan belum diadakan. "Apa yang kamu bicarakan?" Seseorang bertanya di pintu. Mereka mendongak untuk menemukan Guru Park yang terkejut.



Karena dia sudah mendengar apa yang mereka katakan, mereka menunjukkan kepadanya semua bukti yang membuktikan korupsi Seolsong. Bok-soo meyakinkannya bahwa mereka akan membalas dendam, tetapi Park sangat malu bahwa dia hanya mengatakan mereka tidak harus berurusan dengan ini. Jadi dia pergi ke sekolah, di mana dia mengisi formulir dakwaan.

Keesokan harinya, sekolah mendapat kunjungan dari kantor pendidikan. Ketika Wakil Kepala Sekolah dengan marah bertanya siapa yang mengajukan keluhan, Guru Park tidak ragu untuk mengakuinya. Song membanting daftar keluhan yang berbeda di meja Park, mengatakan dia harus khawatir tentang ulasan gurunya yang buruk.

Dan sepertinya upaya Park sia-sia; Ketua kedua Im datang dan berbicara dengan simpatisan, mereka menundukkan kepala dan meminta maaf atas "kesalahan." Saya kemudian menoleh ke putranya, terkejut bahwa dia pernah mengizinkan pelapor di sekolahnya. Dia melempar tiket pesawat dengan caranya dan berteriak agar dia keluar.



Se-ho berdiri dan mengoreksi dia, mengatakan Seolsong adalah sekolahnya sekarang. Dia bertanya apakah dia sudah gila, dan dia meludahkan, “Ya, saya sudah gila sejak lama. Bagaimana orang bisa tetap waras di bawah Anda? "

Ibunya tersenyum dan mencatat bahwa dia akhirnya bertingkah seperti anaknya. Dia mengatakan dia tidak punya hak untuk memanggilnya seperti itu, dan dia hanya bersandar dan mengingatkannya bahwa dia tidak pernah menyelesaikan apapun sendirian. Dengan satu gerakan cepat, dia mengetuk papan namanya, mematahkannya, dan berjalan pergi.

Se-ho menghela nafas gemetar dan jatuh ke dalam memori. Sembilan tahun yang lalu, dia bertanya pada Soo-jung apakah dia ingin mencalonkan diri sebagai wakil presiden sementara dia mencalonkan diri sebagai presiden. Mendengar ini, Bok-soo ingin berlari juga. Dan yang mengejutkan Se-ho, para siswa sebenarnya menyukai filosofi Bok-soo.



Bok-soo mengakui bahwa dia tidak pintar, tetapi dia peduli dan setia, dan dia akan melakukan apa saja untuk membantu seorang siswa yang membutuhkan. Meskipun teman-teman sekelasnya benar-benar semua untuknya, itu adalah Se-ho yang akhirnya menang. Se-ho bisa mengatakan bahwa Soo-jung kecewa dengan hasilnya, tetapi ia lebih bingung melihat bahwa Bok-soo tidak menjadi pecundang.



Tetap saja, dia pulang untuk mengumumkan kepada ibunya bahwa dia menang. Ibu baru saja melempar gelas ke dinding, sebuah beling menggaruk wajahnya. Dia melihat bahwa dia kalah dari Bok-soo dan bahwa dia tidak bisa membiarkan orang seperti dia mengalahkan putranya - jadi dia memanipulasi hasilnya. Menangis, Se-ho telah menyatakan bahwa dia seharusnya mencintainya tidak peduli seberapa kurang dia. Karena dia membuatnya seperti ini, tidak ada yang menyukainya; bahkan dia membenci dirinya sendiri.



Malam itu, dia pergi ke restoran Kang untuk menonton Bok-soo dan keluarganya. Melihat betapa bahagianya mereka, dia berpikir ada yang tidak beres dengannya. "Aku benci kamu," katanya, matanya menatap Bok-soo. "Jika bukan karena kamu, aku tidak akan merasa seperti ini."

Kami kemudian memotong setelah insiden atap, dengan Se-ho bangun di rumah sakit. Dia memandang ibunya dan mulai bertanya tentang Bok-soo, tetapi Mom memotongnya dan bertanya apakah Bok-soo mendorongnya.

Dia ragu-ragu, tetapi melihat ekspresi dingin Ibu, dia akhirnya menjawab ya. Dan kemudian, dia mendengar Teacher Park membela Bok-soo kepada Ibu. Saat ini, Se-ho memerintahkan kepala sekolah untuk memberi tahu Wildflower Class tentang transfer mereka. Sekarang juga.



Kepala sekolah masuk kelas dan mencoba menjelaskan yang terbaik yang dia bisa bahwa direktur ingin mereka pindah sekolah - dengan nilai rendah mereka, mereka akan lebih baik di sekolah tingkat rendah.



"Bagaimana jika kita tidak ingin pergi?" Tanya Seung-woo. Young-min dan Bok-soo menyuarakan hal yang sama, tetapi kepala sekolah menyatakan bahwa transfer mereka sudah diputuskan dan itu untuk kebaikan mereka sendiri.

Sekarang setelah selesai, Se-ho menuju ke kantor guru untuk menghadapi Guru Park. Dia mengatakan kepada Park bahwa jika dia tidak menyukai Seolsong, dia bisa pergi; dia sudah mengisi surat pengunduran diri Park. Tidaaaak!



Park mulai berpendapat bahwa sistem di sini tidak benar, tetapi Se-ho mengatakan bahwa filosofi Park sendiri adalah janji kosong untuk anak-anak. "Kau mungkin guru yang baik untuk Kang Bok-soo," katanya, suaranya goyah. "Tapi tidak untukku."

Dia melanjutkan bahwa dia adalah bukti hidup bahwa filosofi Park tidak berfungsi, karena saat itu, dia sudah cukup banyak mati.



Sama seperti Park mengambil surat pengunduran diri, Bok-soo masuk dan mengambil surat itu dari tangannya. Dia merobeknya dan menjatuhkan potongan-potongan itu ke tanah, berkata, "Direktur Oh Se-ho ... Pemilik sekolah ini bukan Anda."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/my-strange-hero-episodes-19-20/
Di tulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-strange-hero-episode-19-20.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 19 - 20

 
Back To Top