Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 9 - 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 27 Januari 2019

Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 9 - 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 7 - 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 11 - 12

Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 9 - 10

Man-soo menemukan Deul-ho sedang duduk di kantornya, dan ia membawa obat untuk dokter luka-lukanya dari pertemuannya dengan Minionette. Mereka mengunjungi Chang-hoon, pria yang menikam Ketua Kook, dan yang masih mereka kunci di kamar atap kecil setelah Ja-kyung membayar polisi untuk menyerahkannya kepadanya.



Deul-ho bertanya kepada Chang-hoon mengapa ia meminta agar mereka membiarkan seorang jaksa penanya menanyai, tapi Chang-hoon tetap membisu. Sementara mereka berbicara, Man-soo diam-diam menanam bug pelacakan di mantel Chang-hoon. Mereka bertiga tetap waspada ketika telepon Chang-hoon menyala dengan panggilan dari Ja-Kyung. Tiba-tiba, Chang-hoon membalik meja, meraih teleponnya, dan mencoba menghancurkannya. Deul-ho menyelamatkan telepon dan mengguncang Chang-hoon, menuntut untuk tahu bagaimana dia tahu Ja Kyung.



Pasti ada pembicaraan uang yang terjadi di keluarga Kook. Jong-seob mendekati Ja-kyung tentang saham perusahaan yang diambil Ketua Kook dari Jong-bok, bertindak seolah-olah dia hanya tertarik pada mereka sehingga dia dapat memperbaiki kekacauan yang Jong-bok buat dari Kookil Produce.

Ja-Kyung mengatakan kepadanya bahwa Perencanaan dan Koordinasi (departemennya) saat ini memutuskan apa yang harus dilakukan tentang saham itu, dan Jong-seob menuduhnya menginginkannya untuk dirinya sendiri. Dia mengabaikannya dan mengatakan bahwa ketika mereka memiliki rekomendasi, dia akan memberi tahu Ketua Kook, dan dia akan membuat keputusan akhir.

Ketika dia selanjutnya mengunjungi Ketua Kook, dia mengatakan kepadanya bahwa Jong-bok berada di rumah sakit dirawat karena kecanduan narkoba yang serius, dikelilingi oleh keamanan. Ketua Kook mengatakan kepadanya untuk mengirim Jong-bok ke AS untuk rehabilitasi setelah dia didetoksifikasi, mengakui bahwa Jong-bok adalah titik lemahnya dan memintanya untuk merawatnya dengan baik.



Kembali di kantornya, Deul-ho membahas tuduhan penggelapan Ji-yoon dengan tim. Ada dua saksi potensial, tetapi satu bukanlah saksi yang dapat diandalkan. Yang lain adalah Jong-bok sendiri, tetapi mereka tidak yakin di mana dia, jadi Deul-ho datang dengan rencana.



Dia pergi menemui seorang teman teknisi lama, yang mengakui bahwa itu membuatnya takut ketika Deul-ho muncul, ha. Deul-ho meminta temannya untuk mengembalikan data pada telepon Chang-hoon yang rusak, tanpa malu-malu memanggil nama Jung-geon, sehingga teman teknisi itu dengan enggan setuju untuk memperbaiki telepon.

Sementara itu, Jung-ja dan Dong-chul mengintai rumah Ketua Kook. Setelah dua hari, mereka masih tidak tahu keberadaan Jong-bok, meskipun So-mi mengatakan bahwa dia tidak bisa meninggalkan negara itu karena ini adalah kasus narkotika. Deul-ho memiliki lutut yang terluka dan Man-soo memintanya untuk pergi ke rumah sakit, yang membuat Deul-ho bertanya-tanya apakah Jong-bok mungkin ada di rumah sakit.



Jong-bok melakukan segala yang dia bisa untuk meyakinkan penjaganya untuk membawakan obat terlarang, termasuk ancaman, penyuapan, dan bahkan penembakan. Deul-ho menggunakan lututnya yang memar sebagai alasan untuk pergi ke rumah sakit, dan ketika dia menolak perawatan di sayap VIP, dia mengaku mengunjungi seorang teman. Ekspresi wajah perawat ketika dia menyebutkan nama Jong-bok menegaskan bahwa dia ada di sana.



Ja-kyung mengundang dua jaksa, Taman Jaksa dan Jaksa Yoo, di kantornya untuk membahas persidangan, yang akan dilanjutkan besok. Dia begitu yakin dengan kesuksesan mereka sehingga dia menuangkan sampanye untuk perayaan awal, tetapi dia menyatakan ketidakbahagiaannya bahwa larangan perjalanan Jong-bok belum dicabut.

Jaksa mengatakan kepadanya bahwa karena dia belum didakwa dengan apa pun, itu harus mudah ditangani. Tapi Ja-Kyung marah karena dia harus memberitahu mereka untuk melakukan ini, menggerutu bahwa mereka seharusnya sudah melakukannya.



Malam itu, So-mi meminta Deul-ho untuk membantunya berlatih menanyai Ji-yoon besok. Mereka melakukan beberapa permainan peran dan Deul-ho memberikan sarannya tentang bagaimana berbicara dengan hakim, tetapi dia lebih gugup tentang Taman Jaksa, yang sangat agresif untuk terakhir kalinya.



Deul-ho mengatakan padanya untuk berpura-pura dia tidak ada di sana, dan dia bertanya kepadanya apa yang harus dilakukan jika dia masih takut. Deul-ho mengatakan untuk berpura-pura bahwa ada sesuatu di depannya yang bisa disembunyikannya, tetapi itu sepertinya tidak meyakinkannya. Jadi dia mengatakan untuk meyakinkan dia duduk di sampingnya sebagai penasihat, dan itu membuat So-mi tersenyum.

Dia bertanya apakah dia takut, dan di mana dia bersembunyi. Man-soo menjawab bahwa Deul-ho adalah ayam besar, dan bahwa ia tidak bersembunyi, ia melarikan diri. Tapi Deul-ho mengatakan bahwa dia bersembunyi juga, di suatu tempat hanya dia yang tahu. Dia mengatakan pada So-mi bahwa jika tidak ada yang berhasil dan dia terpojok, untuk berpikir bahwa dia akan segera membantunya, dan dia akan ada di sana.



Di pagi hari, saat So-mi bersiap untuk persidangannya, Jung-ja berpakaian sebagai wanita pembersih dan masuk ke kamar rumah sakit Jong-bok. Dia mengulurkan teleponnya dan memberi tahu Jong-bok bahwa seseorang membayarnya untuk mengatakan "mol mengirim saya." Jong-bok menggunakan telepon untuk memanggil penyalurnya, tidak menyadari bahwa Young-chul bekerja dengan Man-soo dan Hyung-tak, detektif. Young-chul mengatur untuk bertemu dengan Jong-bok dan menjualnya beberapa obat.



So-mi mempertanyakan Ji-yoon berjalan dengan baik, dan Hakim Shin bahkan mengabaikan Taman Jaksa pada satu titik ketika dia mencoba untuk menolak. Ji-yoon bersaksi bahwa Jong-bok memanggilnya ke kantornya suatu hari dan menyuruhnya menarik dua juta won tunai untuk masalah perusahaan yang mendesak.

Dia telah mencoba mengatakan bahwa dia membutuhkan persetujuan manajer senior, tetapi dia berada di luar negeri, jadi Jong-bok melemparkan jeritan dan membuatnya takut melakukannya tanpa persetujuan. Ji-yoon mengatakan kepada pengadilan bahwa ini terjadi sebelas kali dalam periode dua tahun.



Ketika giliran Jaksa Taman menanyai Ji-yoon, dia menuduhnya memalsukan tanda tangan manajer senior. Manajer senior, Manajer Lee, memasuki ruang sidang, dan So-mi mulai bergetar. Dia ingat saran Deul-ho untuk berpura-pura dia bersembunyi, dan dia mencoba untuk tenang.



Ketika tiba saatnya bagi Young-chul untuk bertemu dengan Jong-bok, Jong-bok membuat sebatang rokok dari penjaganya sebagai alasan untuk pergi ke garasi parkir. Saat ia mendekati Young-chul, Deul-ho menarik van dan meraihnya. Hyung-tak manset Jong-bok dan mengambil kesenangan besar dalam memegang dia turun ketika ia mencoba untuk melarikan diri (Hyung-Tak mencintai pekerjaannya soooo banyak, lol).

Ketika Minionette memberi tahu Ja Kyung bahwa Jong-bok diculik, Ja Kyung langsung menebak bahwa itu adalah Deul-ho. Dia mengatakan pada Minionette untuk tidak repot-repot melacaknya, tetapi untuk pergi ke gedung pengadilan, karena di situlah dia akan muncul.



Di persidangan, Manajer Lee bersaksi bahwa tanda tangannya pada formulir penarikan dipalsukan. So-mi juga menanyainya, tapi dia sangat takut sehingga dia pindah ke saran terakhir Deul-ho - untuk memikirkannya, dan dia akan tiba. Dia mengambil kesempatan dan memanggil Jong-bok ke mimbar, percaya bahwa Deul-ho akan ada di sana.



Dan kemudian pintu terbuka, dan ada Deul-ho dengan Jong-bok, seperti yang dia janjikan. Bahkan Hakim Shin menunjukkan rasa hormatnya ketika So-mi meminta untuk menanyai Jong-bok.

Ketika So-mi bertanya pada Jong-bok apakah dia punya Ji-yoon menggelapkan uang untuknya, dia mencemooh bahwa itu adalah uang keluarganya dan mengakui bahwa dia mengatakan kepada Ji-yoon untuk mendapatkan uang. Dengan Deul-ho mendesaknya untuk melanjutkan, So-mi bertanya kepadanya tentang penggunaan narkoba sebagai alasan penggelapan. Dia mengungkapkan bahwa Jong-bok memaksa Ji-yoon untuk pergi ke pesta dan mabuk, lalu menyuntiknya dengan narkoba. Dia membuatnya kecanduan dan memerasnya.



Taman Jaksa menuduh So-mi mengarang cerita liar, jadi dia memanggil saksi lain - Young-chul. Ketika dia dibawa ke ruang sidang, Jong-bok kehilangan ketenangannya dan mencoba mengejarnya, ha. Persidangan berakhir dengan Ji-yoon dinyatakan tidak bersalah.



Minionette muncul pada waktunya untuk melihat drama di ruang sidang, dan dia memanggil Ja-kyung untuk memberitahunya apa yang terjadi. Ja-kyung mengatakan mereka akan menghadapinya nanti, dan untuk pindah ke tahap berikutnya untuk saat ini.

Semua orang kembali ke kantor Deul-ho untuk merayakan, tetapi dia mendapat pesan dan harus pergi dengan tergesa-gesa. Ini teman lamanya, yang memperbaiki telepon Chang-hoon dan memulihkan datanya. Dia menolak pembayaran - sebaliknya dia meminta Deul-ho untuk memastikan dan mengungkap setiap permainan busuk dalam kematian Jung-geon.

Memeriksa telepon, Deul-ho menemukan serangkaian teks dari Chang-hoon ke Ja-Kyung. Pertama dia memintanya untuk menemukan keluarganya, berjanji untuk bersyukur selama sisa hidupnya. Ketika pesan-pesannya tidak dijawab, teks-teksnya menjadi lebih cemas, menanyakan berapa lama dan mengapa dia tidak akan menjawab panggilannya.



Deul-ho bergegas ke ruang atap tempat mereka menjaga Chang-hoon, tetapi kunci telah rusak dan dia pergi. Deul-ho ingat bug yang ditanam Man-soo di jaket Chang-hoon, jadi dia mengaktifkan aplikasi di ponselnya, menemukan Chang-hoon, dan memanggil Man-soo agar dia mengirim polisi ke lokasi.

Minionette menyuruh Chang-hoon diikat di kursi dengan tali di lehernya. Dia bertanya mengapa dia melakukan ini, masih berpikir bahwa dia adalah Ja-Kyung sampai Ja-Kyung yang asli tiba dan memperkenalkan dirinya. Dia tergagap bahwa dia berjanji untuk menyelamatkannya, dan kita melihat bahwa dia menelepon dan mengatakan kepada Minionette bahwa dia ditahan.

Berpura-pura menjadi Ja-Kyung, dia berjanji untuk menyelamatkannya. Sekarang Ja-kyung memberitahunya untuk memikirkan kembali sekitar tiga puluh tahun, ketika dia adalah kepala Pusat Kesejahteraan Daesan, dan hanya menyebutkan tentang pekerjaannya yang dulu membuat ekspresi teror di wajah Chang-hoon.






EPISODE 10

Ja-Kyung membuat Chang-hoon berdiri di kursi, tali masih di lehernya, saat ia bertanya mengapa ia menusuk Ketua Kook. Dia mengatakan bahwa Ketua Kook berjanji untuk menjaga keluarganya saat dia berada di penjara, tetapi dia mengeluh bahwa Ketua Kook tidak melakukan apa-apa saat seluruh keluarganya meninggal. Ja Kyung tertawa.



Dia bertanya mengapa Ketua Kook seharusnya melakukan apa saja untuk Chang-hoon, ketika dia menyumbang ke Pusat Kesejahteraan Daesan selama bertahun-tahun. Ja-kyung mencemooh bahwa selain menikam Ketua Kook, Chang-hoon melakukan banyak kejahatan saat bekerja di pusat kesejahteraan. Chang-hoon berpendapat bahwa ia menghabiskan tiga puluh tahun di penjara untuk menebus dosa-dosa itu, tetapi Ja-kyung berkata dengan manis bahwa itu tidak cukup.



Chang-hoon tergagap bahwa ia hanya mengikuti perintah dengan menyalurkan uang yang masuk ke pusat ke dalam rekening palsu. Ja-Kyung menunjukkan bahwa ia menggelapkan miliaran won, mengubah orang-orang tunawisma menjadi pekerja paksa, menjual organ penghuni pusat, dan ketika mereka meninggal, ia menjual tubuh mereka.

Dia memperhitungkan semua yang menambah hukuman sekitar tujuh puluh tahun, tetapi Chang-hoon bersumpah bahwa dia hanya mengambil musim gugur, dan menghabiskan setengah hidupnya di penjara untuk itu. Ja-kyung tidak menghargai dia mengklaim bahwa dia tidak ada hubungannya dengan kejahatan, dan dia bertanya apa yang menurutnya hukuman yang tepat.

Chang-hoon mulai berteriak dan memohon untuk hidupnya, tetapi Ja-kyung hanya berjalan pergi. Dia berhenti untuk mengatakan bahwa dia tidak pernah benar-benar melihat keberadaan keluarganya, dan bahwa mereka mungkin hidup dan baik untuk semua yang dia tahu. Saat dia pergi, Minionette menendang kursi keluar dari bawah kaki Chang-hoon.



Mengikuti pelacak di Chang-hoon, Deul-ho nyaris merindukan Ja Kyung dan Minionette pergi. Tapi saat dia masuk ke dalam gedung, sudah terlambat - Chang-hoon sudah mati. Kemudian, ketika polisi menyelidiki tempat kejadian dan mengambil mayat itu, kita melihat bahwa Chang-hoon terbunuh di gedung Pusat Kesejahteraan Daesan yang ditinggalkan.



Seluruh keluarga Kook menonton berita, di mana diumumkan bahwa Jong-bok ditangkap sendiri saat bersaksi dalam kasus penggelapan Kookil. Ketua Kook tidak senang dengan laporan berita bahwa persidangan itu dikelola secara salah oleh jaksa penuntut dan bahwa Kelompok Kookil kemungkinan akan diselidiki. Jong-hee menyalahkan ini pada Ja-kyung dan memberitahu ayahnya untuk melakukan sesuatu tentang dia.



Ja-kyung tiba, tampak malu dan menyesal. Jong-hee dan Jong-seob berdebat tentang apa yang harus dilakukan tentang Jong-bok, dan Jong-hee mencibir bahwa Jong-seob hanya ingin Jong-bok tetap di penjara sehingga ia dapat memiliki bagiannya dari Kookil Produce. Ketua Kook membentak mereka berdua untuk tutup mulut dan memerintahkan Ja-kyung untuk menyiapkan permintaan maaf publik.

Deul-ho mendapat telepon dari temannya, Jaksa Kang, yang memintanya untuk membahas foto otopsi Jung-geon. Ketika dia meninggal, Jung-geon memiliki memar aneh di bawah kuku jarinya, yang terjadi ketika seseorang meninggal karena tenggelam - atau karena menelan jenis racun tertentu, seperti sianida.

Jaksa Kang mengatakan bahwa dia meminta kasus itu dibuka kembali, tetapi atasan menolak. Dia memperingatkan Deul-ho bahwa ini akan menjadi pertempuran yang sulit, jauh lebih sulit daripada yang bisa dibayangkan Deul-ho. Tanpa gentar, Deul-ho pergi ke Kapten Seo dengan foto-foto untuk meminta kasing dibuka. Kapten Seo berkata dengan gembira bahwa dia sudah tahu itu pembunuhan, dan pembunuhnya telah ditemukan.



Ada surat bunuh diri, yang konon ditulis oleh Chang-hoon, yang mengaku meracuni Jung-geon. Deul-ho dimengerti skeptis, jadi dia punya Hyung-Tak mengambil risiko mendapat kesulitan untuk membawanya surat. Di dalamnya, Chang-hoon mengklaim bahwa dia pergi menemui Jung-geon setelah dia keluar dari penjara untuk meminta bantuannya menemukan keluarganya, tetapi ditolak dengan kejam.

Dia melanjutkan bahwa dia merasakan kebencian terhadap Jung-geon, memanggilnya monster yang menghasilkan uang dari anak-anak dan orang-orang tunawisma, namun hidup dengan baik sementara Chang-hoon menderita di penjara. Dia mengatakan bahwa dia membawa Jung-geon ke lautan untuk soju, yang ia keracuni dengan sianida, kemudian mendorong tubuh Jung-geon ke dalam air.

Hyung-tak mengatakan bahwa analisis tulisan tangan telah dilakukan, dan surat bunuh diri itu pasti ditulis oleh Chang-hoon. Tetapi Deul-ho bersikeras bahwa itu, dan yang seharusnya ditulis Jung-geon, kemungkinan ditulis di bawah ancaman. Dia mengatakan bahwa Chang-hoon tidak akan meminta untuk berbicara dengan jaksa kemudian bunuh diri, karena dia jelas memiliki sesuatu untuk dikatakan.



Mereka menyadari terlambat bahwa So-mi berdiri di ambang pintu, dan bahwa dia mendengar mereka mengatakan bahwa polisi berpikir Chang-hoon membunuh ayahnya. Dia meminta untuk melihat apa yang disebut surat bunuh diri, dan dia menangis ketika dia membacanya, meskipun Deul-ho mengatakan kepadanya bahwa itu semua adalah kebohongan dan janji untuk menemukan kebenaran.



Minionette bertanya pada Ja-kyung apakah dia berharap Deul-ho untuk terlibat dalam semua ini, dan Ja-kyung mengatakan bahwa dia tidak, jadi mereka lega bahwa mereka berpikir untuk menjebak Chang-hoon atas pembunuhan Jung-geon. Kilas balik menunjukkan bahwa Ja-kyung mendiktekan surat bunuh diri kepada Chang-hoon dan membuatnya menulisnya. Dia mengikat semua jalan keluar, jadi dia tidak khawatir Deul-ho akan menemukan apa pun, meskipun dia memberitahu Minionette untuk menyingkirkan Kapten Seo jika dia tergelincir.

Setelah otopsi Chang-hoon, Jaksa Kang memberi tahu Deul-ho bahwa ia meninggal karena patah leher karena digantung. Deul-ho percaya bahwa kematian adalah pekerjaan seorang pembunuh berantai, dan bahwa Pusat Kesejahteraan Daesan adalah penghubung di antara mereka. Dia meminta untuk melihat file bukti di pusat kesejahteraan, tetapi Jaksa Kang memprotes bahwa seorang jaksa tidak bisa hanya menyerahkan bukti kepada seorang pengacara.



Melihat ID Jaksa Kang, Deul-ho mengatakan dengan tajam bahwa itu adalah foto lama yang bahkan tidak terlihat seperti dia lagi. Jaksa Kang mengambil apa yang dia meletakkan dan berkata dengan santai bahwa file bukti seperti itu mungkin akan berada di penyimpanan yang dalam di mana tidak ada yang akan mencarinya.



Dia tiba-tiba "ingat" bahwa dia memiliki panggilan penting untuk dibuat dan melangkah pergi, memberi Deul-ho kesempatan untuk menggesek lencana ID-nya. Deul-ho menemukan file bukti dalam penyimpanan dalam seperti yang diharapkan, dan beberapa foto jatuh saat ia dengan cepat melihat melalui kotak, jadi ia mengantongi mereka. Dia mengambil gambar beberapa dokumen ketika dia mendengar seseorang berjalan ke ruang penyimpanan - Taman Jaksa.



Deul-ho mengembalikan kotak itu dan terpaksa bersembunyi di atas rak ketika Taman Jaksa mendekat, mencari file yang berbeda. Taman Jaksa berdiri langsung di bawah Deul-ho ketika lencana ID Jaksa Kang terlepas dari jari-jarinya dan menggantung dari lanyard, beberapa inci dari wajah Taman Jaksa. Syukurlah, Kejaksaan Park terlalu sibuk dengan tugasnya untuk memperhatikan, wah .

Di kantornya, Ja-kyung duduk dengan kasingnya memandangi cincinnya, yang tampaknya dalam bentuk binatang yang berbeda. Hanya ada tiga cincin, tetapi ada beberapa tempat kosong yang menunggu untuk diisi - oh, apakah dia membuat cincin untuk setiap orang yang berhubungan dengan Pusat Kesejahteraan Daesan yang dia bunuh? Lalu siapa yang dilambangkan dengan deringan pertama?



Deul-ho meminta Man-soo membawa semua file publik tentang kasus ini ke kantor, dan mengatur seluruh kelompok untuk membaca. Beberapa jam kemudian, hanya Deul-ho dan So-mi yang masih membaca dengan teliti dokumen. Deul-ho membuatkan mereka kopi dan menyuruh So-mi untuk beristirahat, tapi dia bilang dia baik-baik saja.



Dia datang di formulir asupan dari pusat kesejahteraan Ja-Kyung dan saudara perempuannya, Hae Kyung. Petugas yang terdaftar membawa mereka adalah Jung-geon, ayahnya, dan ketika dia melihat namanya, dia mulai terengah-engah. Deul-ho datang untuk melihat, dan So-mi tergagap, "Ayahku ... membawa orang ke Pusat Kesejahteraan Daesan."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/neighborhood-lawyer-jo-deul-ho-2-episodes-9-10/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-lawyer-mr-jo-2-episode-9-10.html

Related : Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 9 - 10

 
Back To Top