Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 7 - 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 20 Januari 2019

Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 7 - 8

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 5 - 6
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 9 - 10

Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 7 - 8


Sementara Deul-ho menghadapi Ja-Kyung lagi, Jung-ja merengek pada Man-soo tentang bagaimana Deul-ho pingsan di pengadilan. Dia menuntut untuk tahu di mana dia, tetapi Man-soo tidak tahu - sampai dia mendapat panggilan untuk menjemput Seung-hoon di kantor polisi.



Dia ada di sana untuk kerusakan properti, yang terjadi ketika dia pergi ke arcade untuk bermain Whack-A-Mole untuk melampiaskan frustrasinya. Dia pindah ke mesin tinju, tetapi dia merindukan tas tinju dan secara tidak sengaja meninju lubang di mesin.

Di luar stasiun, Deul-ho dan Jung-ja bertengkar keras, Jung-ja marah karena dia tidak akan pernah mendapatkan kembali uangnya jika Deul-ho tidak bisa tetap sadar di pengadilan. So-mi mengejutkan semua orang dengan mengumumkan bahwa dia pengacara dan sukarela mewakili Ji-yoon ... tunggu, dia pengacara ??



Itu benar, dan dia memiliki lisensi untuk membuktikannya. Deul-ho terlihat agak jengkel ketika So-mi menjelaskan bahwa dia baru saja lulus ujian pengacara, dan ketika semua orang mengatakan itu hebat karena mereka memiliki seseorang yang dapat membela klien dan menghasilkan uang, dia membentak, "Apa yang hebat tentang itu?"

Setelah mereka semua pergi, Deul-ho mencari kantornya untuk file pada pengadilan pemerkosaan Baek Seung-hoon. Jaksa penuntut sama pada kedua kasus, Jaksa Penuntut Taman Woo-sung (dia belum mengetahuinya, tapi Taman Penuntut yang sama ada dalam daftar gaji Ketua Kook).

Masih di kantornya, Ja-kyung mengambil gelas anggur yang Deul-ho hancurkan dan memasukkannya ke dalam wadah kaca untuk diamankan, bersama dengan koleksi cincinnya.



Malam itu, So-mi bertanya pada Deul-ho mengapa dia mengatakan bahwa menjadi pengacara bukanlah hal yang baik, ketika itu berarti dia dapat membayar sendiri utang ayahnya. Deul-ho hanya mengatakan dia akan membayarnya, tetapi So-mi menjawab bahwa dia ingin bekerja sebagai pengacara, dan meminta bantuannya. Dia hanya menatapnya, dan dia saja, aku akan memandangmu sebagai izin, lalu ...



So-mi membuat sarapan di pagi hari, bersikeras mendapatkan penghasilannya. Man-soo mengambil kesempatan untuk menyarankan mereka membagi tagihan tiga cara, terutama karena So-mi bersikeras mandi setiap hari , ha. Kemudian di kantor, So-mi mengejutkan mereka lagi dengan membaca seluruh daftar pelanggaran kriminal keluarga Kook.



Deul-ho mengikuti Hakim Shin ke restoran dan menjatuhkan diri di sebelahnya, mengejutkannya dengan terbata-bata gugup. Dia bersikeras makan dengan dia, mengatakan bahwa itu tidak akan menyebabkan skandal karena dia menyerahkan kasus Ji-yoon ke pengacara lain saat dia menyuruhnya. Hakim Shin memberitahunya itu luar biasa, dan duduk di sana, ha.



Mengabaikannya, Deul-ho mengatakan bahwa pengacara yang ia temukan adalah baru tanpa pengalaman. Hakim Shin mengingatkannya tentang anak-anak ayam yang biasa mereka jual di depan sekolah, dan mengatakan bahwa ibunya menyuruhnya hanya mendapatkan satu jika dia yakin dia tidak akan membunuhnya ... jadi dia tidak pernah mendapatkannya. Deul-ho tidak mengerti maksudnya, jadi dia mengatakan dengan jelas bahwa jika dia begitu peduli tentang kasus ini hanya karena dia akan melawan Kookil Group, itu hanya membuat segalanya lebih sulit.



Ja-kyung bertemu dengan Anggota Majelis Baek untuk makan malam, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Deul-ho akhirnya menemukan kebenaran tentang Seung-hoon. Anggota Majelis Baek mengatakan itu bukan hal yang baik, tetapi Ja-kyung mengatakan tidak ada bukti, jadi Deul-ho tidak bisa berbuat apa-apa.



Deul-ho mengunjungi toko kostum, dan dia membawa banyak kostum kembali ke kantor dan memberitahu semua orang untuk memilih satu. Dia menunjuk Man-soo sebagai hakim, Jung-ja sebagai jaksa, So-mi sebagai pengacara, dan Dong-chul sebagai penjahat karena dia memilih kostum bergaris hitam dan putih. Deul-ho membagikan skrip dan mengatakan mereka akan berlatih.

Ketua Kook tiba di gedung Grup Kookil untuk rapat dewan. Sementara itu, Deul-ho muncul di Kookil Group mengklaim untuk mencari Jong-bok, dan ketika dia diberitahu bahwa dia keluar, dia mengatakan dia di sini untuk memberikan panggilan pengadilan dan menetap untuk menunggu.



Di tengah presentasi Jong-hee tentang penjualan perusahaan pada tahun lalu, Ketua Kook bertanya kepada Ja-Kyung tentang penjualan perusahaan sejenis lainnya. Kookil menurun jauh lebih tajam daripada orang lain, jadi dia meminta Ja-kyung untuk membuat daftar karyawan yang gagal memenuhi target dan harus dipindahkan.



Ketika pertemuan selesai, Ketua Kook keluar dari gedung oleh Ja-Kyung dan anak-anaknya (minus Jong-bok). Di lobi, Deul-ho (yang minum anggur dengan ddukbokki, hee) memanggil mereka, tetapi Ketua Kook menolaknya karena tidak memiliki sopan santun.

Di luar, sebuah suara meneriakkan nama Ketua Kook, dan seorang lelaki berlari mendekat dan menusuk perutnya. Dia dengan cepat menarik Ketua Kook oleh penjaga keamanan, tetapi Ketua Kook terluka parah.



Dia dilarikan ke rumah sakit untuk operasi darurat, dan dokter memberi tahu keluarganya bahwa dia akan baik-baik saja. Itu membuat Jong-hee marah karena Ja-kyung sangat tenang, tetapi Jong-seob mengatakan mereka harus pulang dan membiarkan Ja-kyung menangani sesuatu.



Orang yang menikam Ketua Kook adalah Ahn Chang-hoon, pria yang dikunjungi Minionette di fasilitas rehabilitasi kehidupan. Menyamar sebagai Ja-Kyung, dia mengatakan kepadanya bahwa istrinya meninggal sepuluh tahun yang lalu karena keracunan karbon monoksida, dan putranya ditembak dan dibunuh saat menjalani tugas militernya.

Dia mengatakan bahwa kedua insiden itu diduga disengaja, tetapi tidak ada bukti. Terguncang oleh kesedihan, Chang-hoon bertanya dengan ketakutan apakah putrinya juga mati. Minionette mengatakan kepadanya bahwa dia bekerja di bar dekat pelabuhan, tetapi keberadaannya sekarang tidak diketahui.



Sekarang dia menikam Ketua Kook, jelas menyalahkannya atas nasib keluarganya. Ja-kyung bertanya-tanya apakah dia terlalu keras - dia tidak berpikir dia akan melakukan sesuatu seperti ini.



Man-soo dan rentenir kagum bahwa seorang pengusaha terkemuka ditikam di luar gedungnya, namun tidak ada apa-apa tentang itu di berita. Man-soo menjelaskan bahwa itu karena perusahaan seperti Kookil akan mengancam untuk tidak membeli ruang iklan, sehingga wartawan tidak menulis tentang kejadian tersebut.

Deul-ho meminta Man-soo untuk mencari tahu nama orang yang menikam Ketua Kook, dan di mana dia ditahan. Man-soo memanggil semua kontak ini, tetapi tidak ada yang mau berbicara, membuat Deul-ho curiga bahwa seseorang yang tinggi memblokir informasi.



Setelah kunjungan ke ketua, Ja-Kyung memanggil Direktur Han, yang mengatakan bahwa ia melakukan penelitian dan artikel akan segera dikirim. Ja Kyung meminta bantuannya.



Man-soo dan Deul-ho berhasil muncul di kantor polisi ketika Chang-hoon dipindahkan di bawah gelap malam. Mereka mengikuti van polisi, bukan ke stasiun lain, tetapi ke daerah terpencil di mana ia dipindahkan ke van hitam tanpa tanda.

Deul-ho memerintahkan Man-soo untuk pergi ke van hitam dan menghentikan mereka, dan ketika dia melakukannya, semua orang melompat keluar dan mengambil benda terdekat untuk digunakan sebagai senjata. Dalam kerfuffle, Deul-ho meraih Chang-hoon dari van. Mereka membawanya ke rumah atap yang digunakan sebagai tempat penyimpanan, dan mereka bertanya mengapa dia menikam Ketua Kook di siang hari bolong, tetapi dia enggan berbicara.



Ja-kyung mengunjungi Ketua Kook lagi, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia punya mimpi tentang Jong-bok. Dalam mimpi itu, setiap kali dia melihat putranya, sesuatu yang buruk terjadi. Ja-kyung bertanya mengapa dia tidak memarahinya untuk Chang-hoon pergi, mulai menangis, tapi dia menghentikannya dan mengatakan tidak perlu untuk itu.



Di kantornya, dia menonton rekaman CCTV dari kantor polisi ketika Chang-hoon dipindahkan, dan melihat Deul-ho menonton dari mobilnya. Dia memanggil Deul-ho dan mengatur untuk bertemu di sebuah restoran, dan dia segera mencatat betapa anehnya bahwa Ketua Kook ditusuk tetapi berita itu menjadi diam.





EPISODE 8



Dia bertanya apakah pemadaman berita dia lakukan, tetapi Ja-kyung hanya memintanya untuk membuat kesepakatan - dia akan memberinya Jong-bok sebagai imbalan untuk Chang-hoon. Deul-ho menebak bahwa Chang-hoon harus menjadi pria yang penting baginya untuk bersedia berdagang Jong-bok, dan ketika dia minum soju dan makanan ringan pada sayuran, wajah Ja-kyung memelintir seolah-olah apa yang dia lakukan itu jahat.



Deul-ho pemberitahuan, tetapi dia hanya mengatakan bahwa dia sudah punya Jong-bok di cakarnya, jadi dia perlu menawarkan sesuatu yang lebih baik untuk Chang-hoon. Ja-kyung mengatakan bahwa dia mengerikan dalam menggertak, memperingatkannya untuk tidak kehilangan apa yang dia miliki. Deul-ho menjawab bahwa dia tidak menggertak, karena untuk menggertak, dia harus kehilangan sesuatu.

Saat dia pergi, Ja-kyung memberitahu Minionette untuk mempekerjakan beberapa orang "berguna" dan meminta mereka membuntuti Deul-ho. Mereka mengikutinya ke kantornya, tapi tentu saja, dia sangat menyadari mereka.



Deul-ho menyerang Man-soo dan memastikan mereka mengawasi Chang-hoon, lalu bertanya seberapa cepat mereka bisa mendapatkan Young-chul, pemasok Jong-bok. Dia memesan untuk pengiriman Cina, dan ketika petugas pengiriman pergi, itu Deul-ho di bawah helm, ha.



Setelah menipu ekor Ja-kyung, ia mengendarai skuter pengiriman melintasi kota untuk memeriksa Chang-hoon. Dia keras kepala diam, tapi Deul-ho bertanya lagi mengapa dia menikam Ketua Kook. Dia mengatakan bahwa percobaan penculikan Chang-hoon membuktikan bahwa orang-orang Ketua Kook mengendalikan polisi, dan bahwa dia berusaha untuk membuatnya tetap hidup.

Chang-hoon bergumam bahwa dia tidak akan menikam Ketua Kook jika dia takut mati - dia takut sesuatu yang lain. Dia meminta Deul-ho untuk mengizinkannya diselidiki, dan melihat ekspresi suram di wajahnya, Deul-ho setuju. Sebagai gantinya, dia bertanya apakah Chang-hoon tahu Ja-kyung, tetapi Chang-hoon berbohong bahwa dia tidak.



Deul-ho mendapat telepon bahwa Young-chul, pemasok obat-obatan Jong-bok, ditangkap. Di berita, Ja-kyung memerintahkan Minionette untuk menemukan Jong-bok sebelum Deul-ho melakukannya.

Hyung-tak, teman detektif Man-soo, dengan gembira mengejek Young-chul (dengan memotong kuku kakinya padanya, HAHA), tetapi pengedar narkoba menolak untuk berbicara tanpa kehadiran pengacara. Itu isyarat Deul-ho untuk masuk, dan dia menawarkan untuk membela Young-chul jika dia memberi tahu detektif yang baik di mana menemukan Jong-bok.

Deul-ho dan Man-soo berakhir di sebuah klub malam mewah kelas atas, diikuti oleh polisi dengan surat perintah. Mereka bertengkar dengan penjaga karena mengapa tidak, dan di dalam, seorang pelayan memperingatkan Jong-bok bahwa polisi ada di sini untuknya.



Dia kehabisan berteriak pada karyawan klub karena tidak melakukan pekerjaan mereka, sementara Deul-ho dan Man-soo mencarinya kamar-oleh-kamar, dan Ja-kyung memainkan permainan catur dengan dirinya sendiri di lantai kamarnya untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan .



Tempat itu adalah kekacauan pada saat Minionette muncul. Ini perlombaan untuk menemukan Jong-bok, dengan Minionette dan anak buahnya memeriksa pintu belakang sementara Deul-ho menjelajahi lantai dansa. Dia melihat Jong-bok mencoba untuk menyelinap keluar dan bellow untuk Man-soo, dan mereka mengejarnya keluar dari pintu samping dan ke terowongan di dekatnya.

Jong-bok berhenti untuk mengambil nafas tetapi Deul-ho ada di sana, memberitahunya untuk terus berlari jika dia mau, lol. Setelah beberapa pembicaraan sampah, Jong-bok mengambil botol untuk mengayunkan pada Deul-ho, yang mengambil selimut dari tempat kecelakaan orang tunawisma dan melambaikannya di Jong-bok.



Dia mendapatkannya di atas kepala Jong-bok dan menendang kakinya keluar dari bawahnya, memukulnya beberapa kali untuk menundukkannya. Tapi Deul-ho tidak melihat Minionette muncul di belakangnya, dan dia mengetuknya pingsan.



Jong-bok berteriak pada Minionette karena sudah lama sekali, dan dia membuat salah satu anak buahnya menjemput Deul-ho dan membawanya bersama mereka. Mereka membawanya ke lokasi konstruksi yang kosong, dan Minionette memanggil Ja-Kyung untuk memberitahunya bahwa semuanya sudah siap. Ja-kyung memerintahkannya untuk "hanya menggilingnya."

Man-soo dan rentenir khawatir ketika Jong-bok dan Deul-ho tampaknya menghilang pada saat yang sama. Mereka sangat khawatir karena persidangan Ji-yoon di pagi hari, dan jika Deul-ho tidak muncul, mereka harus meminta penundaan lagi.



So-mi berpikir dia bisa menangani permintaan itu, meskipun dia meminta Man-soo untuk menelepon jika dia mendengar dari Deul-ho. Tapi Taman Jaksa menjadi keras ketika So-mi meminta Hakim Shin untuk penundaan, membuat So-mi gugup, sehingga dia tergagap bahkan lebih dari biasanya. Karena So-mi tidak dapat menjelaskan mengapa dia perlu sidang ditunda, Hakim Shin memutuskan untuk melanjutkan.



Minionette mengikat Deul-ho di parit penggiling kayu, dan ketika ikat pinggang mendekatinya ke gigi mesin, Deul-ho bangun. Untungnya, dia berhasil melepaskan diri dari sabuk yang bergerak sebelum dia menjadi bubur.

Taman Kejaksaan menghadirkan bukti-bukti teruji bahwa Ji-yoon memindahkan uang dari akun perusahaan ke akun pribadinya lebih dari sepuluh kali, berjumlah ratusan juta won. So-mi berhasil terlihat relatif percaya diri ketika dia menyerahkan kepada hakim salinan formulir permintaan pembayaran yang sesuai dengan penarikan dana perusahaan, kecuali bahwa dia secara tidak sengaja memberi mereka halaman terakhir dari skrip percobaan palsu. Astaga.



Dia dengan cepat membagikan dokumen yang benar, dan dia mengatakan bahwa dia memanggil manajer akuntansi senior Jong-bok dan Kookil untuk menjadi saksi, tetapi manajer akuntansi dipindahkan ke luar negeri. Dia mulai berbicara tentang Jong-bok, tetapi dia menjatuhkan kertasnya dan ketika dia mengambilnya untuk membaca dari mereka, dia secara tidak sengaja membaca dari menu restoran Cina.

Muak, Hakim Shin memanggil So-mi ke kamarnya untuk berteriak padanya karena tidak siap. Dia bertanya-tanya apa yang dipikirkan Deul-ho dengan membuat pengacara So-mi Ji-yoon, ketika dia jelas sangat hijau.

Malu, So-mi keluar dari ruang hakim dan sengaja mendengar Jung-ja memberi tahu Man-soo apa yang terjadi di ruang sidang. Dia menyelinap pergi, hanya untuk bertemu dengan Taman Kejaksaan, yang menuduhnya memasang pertunjukan di ruang sidang atas perintah Deul-ho.



Dia menyusut lebih jauh ke dalam dirinya sendiri, dan dia mencoba untuk melarikan diri dari gedung pengadilan, tetapi dia berlari ke Deul-ho dalam perjalanan, masih tertutup debu dari situs konstruksi. Dia tahu sesuatu yang buruk terjadi ketika So-mi hanya menundukkan kepalanya dan mulai menangis.



Dia bertanya apa yang terjadi, tetapi Man-soo barel dengan rentenir, menuntut untuk tahu di mana dia berada. Dia mendapatkan fakta-fakta telanjang dan meminta maaf karena tidak datang lebih cepat, dan dia mengatakan bahwa So-mi terlihat hebat dalam pakaiannya. Aww .

Ketika mereka pergi, Minionette memanggil Ja-kyung untuk memberitahunya bahwa persidangan berjalan dengan baik, tetapi Deul-ho masih hidup. Ja-kyung tertawa terbahak-bahak, mengatakan bahwa itu akan membosankan jika dia mati, dan dia memberitahu Minionette untuk meninggalkannya sendirian untuk sementara waktu sehingga dia dapat menikmati pertunjukan.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/neighborhood-lawyer-jo-deul-ho-2-episodes-7-8/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-lawyer-mr-jo-2-episode-7-8.html

Related : Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 7 - 8

 
Back To Top